I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 105 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 105 Kari babi kari terbaik!

Kami kembali ke penginapan setelah menyelesaikan bisnis kami di Adventurer’s Guild.

Saya ingin langsung pergi keluar, mencari dapur, dan membeli semua yang kami butuhkan, tetapi kami tidak bisa langsung melakukannya. Masih ada hal lain yang perlu kami lakukan terlebih dahulu.

『Kita harus memutuskan apa yang akan kita jual. 』

「Kari. 」

“Pakan!”

『Yah, ya, tapi kita masih harus memikirkan bahan-bahan kita dan mencari tahu seberapa pedas kita akan membuatnya. Kita juga harus menentukan bagaimana kita akan melayani pelanggan kita dan menyiapkan semua itu juga. 』

Barbra adalah kota yang cukup besar, dan ada banyak kios dan barang-barang untuk makanan di semua tempat, jadi mungkin tidak akan terlalu sulit bagi kami untuk menghubungi seseorang yang mau menandatangani kontrak grosir untuk semua barang lain kami kebutuhan. Baik piring kertas dan sendok kayu dapat diproduksi secara massal melalui penggunaan alkimia, dan rupanya Persatuan Koki memiliki beberapa kontak sendiri, jadi kami benar-benar bisa menyelesaikan segala sesuatu melalui mereka jika kami mau. Mereka mungkin akan memberi kita titik harga yang cukup bagus juga.

Kami sudah memiliki semua rempah-rempah yang kami butuhkan berkat “teman-teman” bajak laut kami, jadi itu adalah sesuatu yang bisa kami singkirkan segera.

Secara keseluruhan, kami memiliki empat puluh jenis rempah yang berbeda, jadi saya meletakkan masing-masing di atas piring dan membariskan semuanya di depan saya. Kami memiliki variasi yang sangat besar sehingga saya benar-benar harus memilih untuk menjadikannya seringan atau pedas seperti yang saya inginkan.

「Mild adalah pilihan yang lebih baik. Pedas memang enak tapi susah dimakan. 」

『Hm, kamu selalu lebih suka yang lebih ringan. Selain itu, kari yang lebih ringan jauh lebih tidak berisiko daripada sesuatu di sisi penghibur seperti bagaimana anak-anak mungkin akan menjadi bagian yang cukup besar dari penjualan kami. 』

「Nn. 」

「Rengekan. 」

『Oh ya, kamu memang suka yang spicier, kan Urushi?』

“Guk guk!”

『Hmmm, well, saya pikir sebagian besar pelanggan lama kami mungkin akan lebih suka sedikit bumbu di dalamnya. 』

Maksudku, kita selalu bisa melakukan keduanya. Apa pun itu, kita mungkin perlu sedikit lebih memikirkan bahan-bahannya terlebih dahulu …

『Kari apa yang menurut Anda harus saya buat? Kita mungkin bisa menggunakan daging seperti daging sapi, daging seperti daging babi, daging seperti kadal, daging seperti ikan atau daging ayam. Daging seperti serangga, daging seperti harimau, dan daging seperti serigala mungkin bisa bekerja juga. 』

Alasan saya terjebak “-seperti” setelah semua jenis bahan potensial adalah karena kami tidak benar-benar akan menggunakan hewan ternak biasa. Kami berencana menggunakan daging yang didapat dari binatang ajaib. Misalnya, kami akan menggunakan Crash Boars sebagai ganti babi jika kami menggunakan daging babi, dan Rock Bison alih-alih sapi jika kami menggunakan daging sapi.

「Hmm … Babi. 」

『Baiklah, itu satu hal yang bisa kita lakukan. 』

“Pakan!”

『Kamu suka daging burung, kan Urushi?』

“Guk guk!”

『Baiklah, babi dan ayam akan menjadi dua pilihan utama kita saat itu. 』

“Pakan!”

Orang-orang dari wilayah Kansai sepertinya menyukai kari berbasis daging sapi. Namun, saya berasal dari wilayah Kantou, dan karenanya, saya sendiri lebih cenderung ke arah babi. Fran juga menyukai babi, dan dia selalu memintanya untuk digunakan sebagai kari. Oleh karena itu, saya akhirnya menggunakan sebagian besar makhluk seperti sapi untuk hal-hal seperti hamburger dan barbeque sebagai gantinya. [1]

Jika kita ingin daging, kita mungkin harus menemukan diri kita seorang tukang daging. Saya ingat melihat jumlah yang layak di pasar. Katanya marketplace sangat besar, jadi kami belum bisa melihat-lihat semua toko, tapi aku cukup yakin bahwa setidaknya ada beberapa spesialis dalam membantai binatang ajaib.

『Apakah Anda ingin memasukkan yang lain? Kita pasti akan menggunakan kentang, wortel, dan bawang. Kari tidak akan benar-benar kari tanpa mereka. Yang mengatakan, kita mungkin bisa mencoba meningkatkan rasa dengan menambahkan beberapa bahan rahasia juga. Anda tahu, hal-hal seperti apel, atau madu, atau bahkan mungkin cokelat … 』

Fran adalah tipe yang tidak terlalu suka potongan kari. Dia sangat disukai ketika sayuran dimasak ke titik di mana mereka hanya berakhir melebur ke dalam campuran, karenanya pilihan tercantum.

「Bagaimana dengan topping?」

『Bukankah itu terlalu sulit untuk dikelola? Kami hanya memiliki ruang seharga satu kios 』

「Irisan daging roti dilapisi tepung roti. Burger keju. Kara-age. Telur mata air panas. Sayuran goreng. Semua enak. 」

Ya, itu terlalu banyak. Paling-paling, kita bisa memiliki satu atau dua …

『Mengapa kita tidak memeriksa pasar? Kita dapat memikirkan topping apa yang akan kita miliki setelah kita selesai mendapatkan semua bahan yang kita butuhkan. Mari kita coba fokus pada pengadaan daging dan sayuran seperti daging babi terbaik yang bisa kita dapatkan untuk saat ini. 』

「Nn. 」

Kami menjelajah pasar besar di tepi pantai Barbra selama sekitar satu jam. Semua jenis barang dipamerkan, dan sebagian besar bahkan dapat ditemukan dalam jumlah grosir, tetapi meskipun demikian, kami tidak dapat memperoleh apa yang kami butuhkan.

『Itu tidak terlihat seperti tukang daging yang benar-benar memiliki semua persediaan daging binatang ajaib. 』

Daging binatang ajaib jenis babi tidak hanya sangat langka, tetapi juga sangat mahal. Mungkin akan lebih baik bagi kita untuk menyerah dan hanya menggunakan daging babi biasa.

Maksudku, kita sudah berada di tempat yang cukup bagus. Curry bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan oleh orang-orang di dunia ini dengan mudah, jadi kita mungkin bisa menang hanya dengan faktor kelangkaan.

Sisi baiknya, kami berhasil menangkap semua jenis sayuran yang kami butuhkan. Apel, madu, cokelat, dan kopi semuanya tampak sangat banyak. Saya tidak akan punya masalah memberi kari sedikit tendangan ekstra, jadi jujur ​​saja, kami tidak perlu menggunakan daging yang didapat dari binatang buas.

「Nom nom. 」

「Kulit kayu om nom kulit」

『Kalian sepertinya menikmati dirimu sendiri. 』

「Melakukan riset pasar. Perlu menentukan selera populer. 」

“Guk guk . 」

“Guk guk . 」

『Yah, kurasa tidak apa-apa. 』

Mereka relatif tenang, jadi cukup mudah bagi saya untuk mendengarkan orang-orang yang mencoba membuat kesepakatan, yang pada gilirannya membantu saya mengumpulkan informasi tentang pemasok dan harga pasar.

『Tunggu, apakah Anda baru saja mengatakan riset pasar? Itu sebenarnya ide yang cukup bagus. Kita harus memeriksa kompetisi. 』

「Lihat kompetisi?」

『Ya, mari kita cari semua orang yang berprestasi baik tahun lalu dan mencoba sedikit memasak mereka. 』

Hampir semua orang yang memenuhi syarat tahun lalu sekarang sangat terkenal, jadi kita mungkin bisa makan beberapa hidangan mereka jika kita menuju ke tempat kerja mereka.

「Nn. Oke . 」

“Guk guk!”

Urushi dengan senang hati mengibas-ngibaskan ekornya, tapi aku merasa ada peluang yang cukup bagus bahwa dia tidak akan diizinkan di salah satu toko. Saya harap dia tidak terlalu kecewa.

Sebenarnya sangat mudah bagi kami untuk mengumpulkan semua informasi yang kami butuhkan. Banyak warung pinggir jalan Barbra dijalankan oleh para lelaki tua yang hampir roboh seketika melihat seorang wanita muda cantik membeli barang-barang mereka secara massal. Mereka cukup banyak membocorkan semua yang mereka tahu tanpa banyak berpikir.

“Sini?”

『Tanda bertuliskan” The Dragon’s Table, “jadi ya, harusnya tempat yang tepat. 』

Setelah mengumpulkan sedikit informasi, kami sampai pada kesimpulan bahwa ini adalah tempat terdekat. Pindah, pemilik sebenarnya adalah salah satu finalis tahun lalu.

Aku mengira tempat itu kelas super tinggi, tapi eksteriornya tidak semewah yang kubayangkan. Harga pada menu yang duduk di depan juga tidak terlalu tinggi, jadi saya tidak curiga bahwa kami akan datang ke tempat yang salah.

「Toko terbuka?」

Kami mendorong pintu terbuka dan melihat ke dalam. Restoran itu sendiri memiliki suasana yang tenang dan santai.

“Selamat datang . Meja untuk satu orang? 」

「Nn. Satu orang . Satu hewan peliharaan. 」

「Maaf, tapi restoran ini tidak mengizinkan hewan peliharaan. 」

「Tapi Urushi. . 」

「Rengekan rengekan. 」

『Nah, aturan adalah aturan. Anda harus tinggal di bayangan Fran sebentar. 』

“Merengek…”

Saya akan memperlakukan dia untuk sesuatu yang baik nanti untuk menebusnya.

Saya akan memperlakukan dia untuk sesuatu yang baik nanti untuk menebusnya.

「Lalu hanya satu orang. 」

「D-Apakah anjing Anda hanya tenggelam ke dalam bayangan Anda …?」

「Pasti salah. 」

“Hah? Sangat? Y-Yah, tidak mungkin seekor anjing bisa tenggelam dalam bayangan, jadi kamu mungkin benar. Saya pasti lelah. 」

Maaf nyonya pelayan … Sepertinya ini sangat sulit bagimu.

「Rekomendasi?」

「Hmm … Bagaimana dengan Sup Tulang Naga? Ini salah satu tanda tangan kami, dan jika Anda melihat keluar Anda akan melihatnya di menu. 」

「Tulang naga? Tulang dari naga yang digunakan dalam kaldu sup? 」

「Yup, ini sangat bagus. 」

Sup tulang naga ya? Aku bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya.

“Lalu itu . Dan ini, ini, ini dan ini. 」

「Porsi kami agak besar. Anda yakin ingin memesan semua itu? 」

“Iya nih . 」

「Oke, maka saya hanya akan mengulangi pesanan Anda sehingga saya dapat Anda verifikasi. Ini akan menjadi satu Sup Tulang Naga, satu Steak Rockbird, satu Tusuk Sate Domba Emas, satu Salad Kentang Yggd, dan satu Pilaf Kepiting Barbra, kan? 」

「Nn. 」

Itu tampak seperti banyak makanan, tetapi bagi Fran, itu benar-benar tidak terlalu banyak.

Hidangan pertama yang tiba, Dragon Bone Soup, datang setelah sekitar sepuluh menit menunggu. Mangkuk itu sebenarnya tidak mengandung jejak bahan apa pun yang digunakan untuk membuat produk akhir. Satu-satunya yang ada di dalamnya adalah sup yang berwarna keemasan, tembus cahaya, seperti sup.

Dengan diam-diam aku menyimpan sekitar setengah dari Sup Tulang Naga untuk tujuan penelitian segera setelah pelayan berhenti memperhatikan.

(Bisakah makan sekarang?)

『Ya, silakan. 』

「Makan saja. 」

Menyeruput menyeruput.

Fran mengangkat mangkuk dan minum seteguk isinya.

“Bagaimana itu?”

Fran mengangkat mangkuk dan minum seteguk isinya.

“Bagaimana itu?”

「… Enak. 」

Wajahnya tampak agak sedih, dan jauh dari puas. Apakah itu benar-benar buruk atau semacamnya?

「Mungkin lebih baik dari sup consomme Guru. 」

“Saya melihat . 』

Pasti luar biasa kalau begitu. Itu mungkin pujian setinggi mungkin yang bisa didapat seseorang dari Fran sejauh makanan.

Sangat mengejutkan saya, sup diberi harga yang cukup murah. Semua hidangan lain di toko yang menggunakan binatang ajaib harganya sekitar 50 Golde per piring, tetapi sup itu hanya berharga 20.

Sepertinya aku terlalu meremehkan kompetisi. Saya mungkin tidak akan bisa menang jika saya hanya setengah keledai segalanya.

Mencicipi sup dengan doppelganger setelah kami kembali ke penginapan hanya meyakinkan saya tentang pengamatan saya sebelumnya.

Kami kemudian kembali ke pasar dan memeriksa beberapa toko yang berhubungan dengan peserta tahun lalu dan sampai pada kesimpulan bahwa mereka semua memiliki makanan yang cukup enak. Indera Doppelganger saya relatif disesuaikan dengan baik sebagai hasil dari proses superiorisasi, jadi saya memiliki indera perasa yang sama dengan manusia pada umumnya. Oleh karena itu, saya dapat memahami dengan tepat seberapa terampil kompetitor kami.

『Sepertinya kita mungkin benar-benar berakhir mati jika aku tidak mencoba yang terbaik. 』

Oke ya Babi biasa sudah pasti keluar dari pertanyaan. Aku harus menemukan diriku semacam daging binatang ajaib. Saya harus berhati-hati dalam memilih sisa materi saya juga. Kesegaran dan rasa itu penting, tapi kami tidak bisa melampaui anggaran karena kami tidak akan cukup untung. Saya akan menggunakan rempah-rempah sebanyak yang diperlukan tanpa menahan.

Saya harus mencari tahu persis bagaimana kita akan menjual semuanya juga. Maksud saya, bagaimana seharusnya Anda menjual kari menggunakan warung? Orang-orang mungkin berpikir bahwa mereka sebenarnya tidak mendapatkan cukup uang untuk uang mereka jika yang kita berikan hanyalah sepiring nasi dan kari.

Baiklah, satu-satunya cara bagi kita untuk benar-benar melakukan ini adalah menggunakan setiap koneksi yang kita punya.

『Kita mungkin harus mengunjungi Konglomerat Luciel. Mereka seharusnya menjadi perusahaan yang cukup besar, sehingga mereka mungkin memiliki persediaan daging dan sayuran yang kita butuhkan. 』

「Nn. Oke . 」

Mari kita lihat, apakah ada hal lain yang kita lewatkan? Kami punya rempah-rempah. Daging dan sayuran semoga tidak menjadi masalah, jadi yang tersisa hanyalah … air. Saya ingin menggunakan air berkualitas tinggi. Maksud saya, sumur tidak di sini tidak buruk atau apa pun, sepertinya air sumur bukan satu-satunya jenis air yang berpotensi tersedia bagi kita.

Kita mungkin harus bertanya kepada orang-orang di konglomerat tentang hal itu juga. Kami memang punya uang, jadi kami mungkin bisa mengganti kekurangan pengalaman dan keterampilan kami dengan menggunakan bahan berkualitas tinggi. Saya akhirnya menyerang semua ini dengan sedikit pendekatan tipe nouveau riche, tapi hei, apa pun yang diperlukan untuk kemenangan adalah apa pun yang akan saya lakukan.

『Mari kita pastikan kita mendapatkan beberapa bahan yang bagus!』

「Ya. 」

“Pakan!”

_______________________________________________________________

[1] Sedikit info untuk siapa pun yang tidak mengerti tentang geografi Jepang. Kansai seperti Jepang barat daya. Kantou adalah bagian timur. Sebagai referensi, Tokyo (yang sebenarnya diucapkan Toukyou!) Adalah bagian dari wilayah Kantou. Ini seperti membandingkan Cali dengan NY.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •