Himitsu – Kuro no Chikai Chapter 4.3 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 4.3

Bab 4, Bagian 3 – Panah Penghakiman

Aku berjalan perlahan melewati hutan bersalju. Lingkungan saya adalah lanskap bersalju yang lengkap; ranting-ranting pohon konifer yang membentuk hutan yang indah ini juga semuanya berwarna putih. Meskipun salju turun, sinar matahari masih cerah. Pemandangan seperti ini akan jarang terjadi di Alphine, tetapi saya sudah terbiasa dengannya sekarang, dan juga merasa bahwa saya bisa berjalan lebih cepat daripada yang saya lakukan sebelumnya melalui jalan-jalan yang tertutup salju. Kemampuan saya untuk beradaptasi dengan perubahan lingkungan cukup tinggi, karena dipaksa untuk mengembangkannya ketika tumbuh dewasa.

Awalnya saya mengalami kejutan budaya, tetapi sekarang saya lebih terbiasa hidup di sini daripada Len, yang seharusnya sudah tinggal di sini sejak lama. Ketika dia mengatakan bahwa dia tidak pernah keluar selama musim dingin, sepertinya dia mengatakan yang sebenarnya. Hari kami berjalan melalui jalan-jalan yang tertutup salju untuk pertama kalinya bersama masih terasa dalam ingatan saya. Tidak dapat menjaga pijakannya dengan baik, dia jatuh berkali-kali, dan meskipun aku tidak terbiasa berjalan di salju lebih dari dia, aku menariknya ke belakang dengan tangan setiap kali dia jatuh. Ketika aku mengingat ekspresi terkejut di wajahnya setiap kali dia jatuh, aku hanya bisa tersenyum. Setelah mengalami bagaimana rasanya “tergelincir,” ia mencoba berbagai cara berjalan yang berbeda, tetapi masih jatuh beberapa kali. Dia adalah orang yang aneh; Meskipun tidak bersalah dan masih seperti anak kecil, ada saat-saat ketika dia memberikan kesan menjadi begitu dewasa dan intelektual daripada saya. Dan sambil menjaga penampilan itu, kepribadiannya menyembunyikan pesona aneh yang memenangkan cinta dari pelayan dan orang-orang di kota terdekat.

Saya berharap dia akan segera pulang …. Sejak sehari sebelum kemarin, Len pergi ke ibukota. Seharusnya, itu untuk pekerjaan yang berhubungan dengan tanah di sekitar sini, dan juga semacam bisnis pribadi. Dia bekerja sebagai bangsawan yang memerintah tanah ini, tetapi karena dia tidak banyak berinteraksi dengan bangsawan lain, dia kebanyakan hanya bertemu warga kota untuk bekerja.

Tidak lama kemudian, saya perhatikan bahwa gereja sudah mulai terlihat. Mungkin karena aku begitu tenggelam dalam pikiran ketika aku berjalan di sini, rasanya seperti aku tiba dalam sekejap mata. Butuh sekitar tiga puluh menit berjalan kaki dari mansion ke gereja ini, yang merupakan yang terdekat. Terletak di samping jalan yang menghubungkan hutan dan kota, setiap kali ada semacam acara di kota, biasanya akan diadakan di gereja ini. Karena tidak ada hal khusus yang terjadi hari ini, tidak ada seorang pun di sekitar. Saya mendorong pintu kapel, yang tertutup salju tebal.

“Um, permisi—”

Bangunan tempat saya mengintip kosong dari orang. Biasanya, para biarawati akan selalu ada di sini. Apakah mereka baru saja keluar …. . ? Dari segi waktu, masih terlalu dini untuk dipanggil malam. Diterangi oleh lilin yang tak terhitung jumlahnya, ruangan itu mengeluarkan suasana yang sangat melamun. Saya mendekati altar, berlutut, dan menyatukan tangan saya. Sejak lama, waktu yang saya habiskan untuk berdoa kepada Dewa akan selalu menenangkan hati saya. Tiba-tiba, aku mendengar suara pintu terbuka di belakangku. Apakah salah satu dari Suster kembali?

“Saudara?”

Aku tidak bisa kelihatan seperti mereka dari tempatku karena cahaya dari luar bersinar di belakang mereka. Tidak ada jawaban, jadi mungkin salah satu warga kota yang datang untuk beribadah? Saya mencoba mendekati mereka sedikit, dan ketika saya melakukannya, sosok yang bersandar di pintu mendatangi saya, dan mengepakkan sepasang sayap besar.

Sayap … Berpakaian serba putih, dengan penampilan penuh martabat …. adalah seorang malaikat. Saya sangat terkejut sehingga saya tidak bisa berbicara.

“…. Apakah Anda sudah selesai dengan ibadah Anda? ”

Suara rendahnya bergema ke langit-langit yang tinggi. Seluruh tubuh saya membeku di hadapan tingkah laku yang bermartabat itu.

“…. . An … Malaikat …. . ? ”

“Benar . Namun, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Ada satu yang dekat denganmu, juga, kan? ”

“Hah …. . !? ”

Aku tidak bisa mempercayai telingaku. Saya belum pernah melihat malaikat sebelumnya. Karena ayah saya sering bercerita tentang malaikat dan iblis pada waktu tidur, saya memiliki iman yang kuat kepada Dewa, tetapi saya belum pernah benar-benar melihat Dia sebelumnya. Namun, dengan cara dia mengatakannya, seorang malaikat selalu berada di dekatku. Itu terdengar seperti apa. Tidak dapat memahami, yang bisa saya lakukan hanyalah menatap kembali pada kehadiran yang luar biasa ini.

“…. . Kamu tidak ingat? Yah, tidak masalah. Saya memiliki sesuatu yang lebih penting untuk diberitahukan kepada Anda. ”

Sambil mengatakan ini, malaikat itu berpikir, dengan alisnya berkerut tidak senang, seolah berjuang untuk menemukan kata-kata yang tepat. Apa yang mungkin harus dia katakan padaku …. ? Tetapi, jika seorang malaikat pernah muncul dan memberi tahu Anda bahwa mereka memiliki sesuatu yang penting untuk disampaikan, saya hanya dapat memikirkan satu hal. Sebuah oracle. Terutama bagi mereka yang dekat dengan kematian.

“…. . Um … saya …. Maafkan saya!”

Dalam kebingungan saya, itulah kata-kata pertama yang muncul di benak saya. Saya tidak bisa menyembunyikan apa pun di hadapan seorang malaikat, utusan Dewa.

“Aku …. Sampai sekarang, saya telah melakukan banyak kesalahan. Saya telah mengkhianati kampung halaman saya, ibu saya, dan tunangan saya …. Demi kebahagiaan saya sendiri, saya dengan egois memalingkan punggung saya pada banyak hal …. ! ”

“…. Sudahkah anda sekarang? Manusia adalah makhluk yang penuh dengan keserakahan. Sudah menjadi kebiasaan umum bagi ras Anda untuk meninggalkan dan mengkhianati orang lain karena keinginan Anda sendiri. Kamu bukan satu-satunya… . ”

“Tapi …. ”

“Dengar. Saya belum datang ke sini untuk membuat Anda bertobat. ”

“Hah …. ? ”

Mendalam kerutan alisnya, malaikat itu melanjutkan, seolah-olah dia telah mengambil keputusan.

“Kalau terus begini, kamu tidak bisa diselamatkan. … Hal yang sama berlaku untuknya. Surga tidak bisa memaafkannya; mereka tidak akan menutup mata terhadap tindakannya. ”

“…… !!”

Siapa yang dia maksud dengan “dia”? Tapi … jika aku memikirkan seseorang yang tidak bisa dimaafkan, hanya ada satu orang yang muncul di benakku.

“Len …. . !! Apakah dia… . Apakah Len akan dihukum oleh Surga? ”

“…. . tch. Ya … Hal-hal yang telah dia lakukan adalah tabu yang tak termaafkan. Tidak ada jalan keluar dari mereka. ”

“Tidak… . itu tidak mungkin …. ”

“Namun, ada satu cara. Cara di mana dia dan Anda bisa diselamatkan. ”

“Silahkan! A-aku akan melakukan apa saja! Tidak peduli berapa banyak penderitaan itu …. Jadi tolong beri tahu saya. ”

“Saya melihat . Lalu aku akan memberitahumu …. Lupakan dia, dan kembali ke rumahmu sendiri. ”

“…. . Apa?”

“Masih ada waktu . Sebelum mereka mengetahui bahwa dia masih hidup di tanah-tanah ini, buang semua bukti dan bawa kembali barang-barang ke tempat mereka sebelumnya. Jika Anda melakukan itu, Anda juga harus bisa mempertahankan hidup Anda. ”

“Apa… . maksudmu?”

Saya tidak mengerti apa yang dikatakan malaikat itu. Kembalikan semuanya …. Tapi ke mana? Dosa karena mengkhianati segalanya dan kawin lari — apakah itu kejahatan yang bisa dihukum mati di Surga? Atau, apakah dia telah melakukan dosa yang lebih serius, sebelum kita bertemu?

“Fakta bahwa kalian berdua bersama adalah hal yang tabu. Itulah sebabnya saya mengatakan kepada Anda untuk menghancurkan semua bukti, sebelum kejahatan itu diadili. Apakah kamu mengerti sekarang?”

“Kejahatan …. Tapi …. ”

“Waktu terbatas. Saat Anda berdiri diam di sana, mereka mungkin mengetahuinya, dan semuanya akan hilang. ”

Malaikat itu menatapku dengan sedikit iritasi sekarang. Apa yang dia maksud dengan waktu yang terbatas? Saya mencoba memilah-milah pikiran dalam pikiran balap saya. Malaikat ini bermaksud membawa Len pergi ke Surga untuk dosa-dosanya. Apakah itu berarti bahwa ia akan diselamatkan, ketika ia seharusnya pergi ke Neraka? Tetapi itu berarti bahwa saya akan menjadi satu-satunya yang diselamatkan – satu-satunya yang tetap hidup di Bumi. Meskipun … meskipun kami berdua bersalah.

“Aku … aku menolak …. ! ”

“Apa katamu… . . ? ”

“Silahkan… . Tolong jangan bawa Len pergi…. . ! Aku mohon padamu …. Saya juga bersalah! Jika dia dihukum, maka hukumlah kita berdua! ”

Aku memohon dengan kepala tertunduk. Saya tidak peduli apa yang terjadi pada saya. Kalau saja aku bisa bersama Len …. Jika kita bisa tetap bersama, hukuman apa pun, betapa pun kejamnya, akan bisa ditoleransi.

“Aku …. Jika saya kehilangan dia …. Maka saya tidak akan memiliki apa-apa! ”

“……!”

“Dia … menunjukkan padaku kebebasan. Hari itu … dia adalah orang yang memungkinkan saya dilahirkan kembali. Berkat dia, saya datang untuk melihat betapa menyenangkannya hidup …. . Jika dia pergi, maka saya …. Saya tidak punya alasan untuk hidup! ”

Dia melotot ke arahku. Apakah itu hanya imajinasiku, atau ada bayangan kesedihan melintas di mata itu?

“…. . Anda tidak mengerti apa-apa. Menurut mu… . bahwa dia menginginkan hal yang sama? Sungguh? ”

“…. . ! ”

Sebentar lagi, hatiku terasa pedih. Itu benar. Apa yang diinginkan Len? Seperti yang dikatakan malaikat itu, jika kita berpisah, maka kita bisa menyelamatkan satu sama lain …. dan menghindari hukuman apa pun. Bukankah wajar untuk percaya pada kata-kata malaikat, utusan Dewa? Jika Len ada di sini sekarang, apa yang akan dikatakannya? Tapi, tetap saja, aku ……

“…… Meski begitu, aku tidak ingin terpisah darinya. Karena …. ”

Saya mencoba mengingat — waktu singkat yang saya habiskan bersamanya. Bahkan sejak datang ke Tard, semua saat itu penuh kehangatan yang lembut.

“Jika kamu akan tetap di sisiku selamanya, itu sudah cukup. Aku tidak butuh yang lain— “

Kata-kata yang dia katakan; mereka sangat berarti bagi saya. Dan saya juga akan merasakan hal yang sama, selalu.

“Karena saya mencintai dia . ”

“……!”

“Dan dia, juga …. Dia juga mencintaiku, dari lubuk hatinya. Bahkan tanpa bertanya, saya tahu ini. ”

Betapa hal yang mengerikan, untuk pergi melawan utusan Dewa … Terlepas dari semua upayanya untuk datang dan memberi tahu kami cara di mana kami bisa diselamatkan …… Aku sangat takut sampai kakiku gemetaran. Tapi tetap saja, jika dia akan berada di sisiku … Sambil tersenyum, malaikat itu menunjukkan ekspresi sangat terluka.

“Kalau begitu, aku tidak punya pilihan …. Untuk dosa itu, saya akan meminta Anda membayar ganti rugi dengan nyawa Anda. ”

“ah-”

Bang—

Saya mendengar suara tembakan yang kering. Lingkungan saya perlahan terdistorsi dan tenggelam dalam gerakan lambat. Tidak, akulah yang tenggelam …

* * *

Sekarang sudah larut malam. Saya telah mengatakan bahwa saya akan kembali pada malam hari, tetapi berpikir bahwa saya ingin melihatnya sesegera mungkin, saya mempercepat langkah saya. Sudah lama sejak saya datang ke ibukota, dan setelah cepat menyelesaikan pekerjaan saya di daerah perkotaan, saya telah berjalan di seluruh kota, pergi dari satu toko perhiasan ke yang berikutnya. Sehari sebelumnya, ketika saya diam-diam berkonsultasi dengan Lily, dia dengan sopan memberi tahu saya ukuran dan preferensi cincin Miku. Pada saat-saat seperti inilah saya ingin menyampaikan rasa terima kasih yang tulus kepada bakatnya. Saya mencoba mencari cincin yang rapi dan cantik yang sesuai dengan tangan Miku yang ramping dan indah.

Setelah pencarian yang panjang, toko terakhir yang saya datangi mengadakan suasana kuno dan kuno. Sambil melihat ke arah showcase tanpa banyak harapan, saya telah menemukan apa yang saya cari, dan dengan senang hati melakukan pembelian. Penjaga toko wanita pasti tertarik oleh seringai di wajahku sepanjang waktu, dan sementara dia membungkus cincin itu, dia meminta setiap detail kecil tentang orang yang akan kuberikan.

“Betapa beruntungnya dia, menerima cincin dari kekasih yang begitu manis. Apakah ini cincin pertunangan? ”

Diberitahu sesuatu tentang itu, tanpa malu-malu aku mengatakan bahwa akulah yang benar-benar beruntung, dan meskipun aku baru saja bertemu penjaga toko ini, akhirnya aku membual tentang hubungan antara Miku dan aku. Penjaga toko dengan ramah mengatakan kepada saya untuk datang lagi kapan pun saya suka, dan saya meninggalkan toko dengan semangat.

Ketika saya terus berjalan melalui jalan yang tertutup salju, pipi saya yang terbuka dengan cepat menjadi dingin. Melewati gerbang mansion, aku membiarkan diriku masuk melalui pintu depan. Interiornya hangat, dan perlahan-lahan aku merasakan kehangatan kembali ke paru-paruku yang dingin.

“Oh, Tuan Len, selamat datang di rumah ~”

“Halo, Lily,”

Ketika saya melepas mantel saya dan mengibaskan salju di pintu masuk, Lily segera keluar untuk menyambut saya.

“…. Baik ~? Apakah Anda dapat menemukannya? Item yang diperlukan ~ ”

“…. ! Hei! Bagaimana jika seseorang mendengar …! ”

“Dan bagaimana dengan itu ~? Anda akan segera memberikannya padanya, ya? Maka saya tidak melihat masalah di sini. ”

“I-Itu benar, tapi …. Ah, ngomong-ngomong, dimana Miku? ”

Saya ingin menunjukkan cincin ini kepadanya segera, dan minta dia mencobanya. Yang benar adalah, aku juga berlatih bagaimana cara melamar ketika aku berkonsultasi dengan Lily sebelumnya, jadi aku benar-benar siap.

“…. Ah! Kalau dipikir-pikir, Miku belum kembali sejak pergi ke gereja sore ini. ”

“Eh?”

“Kalian berdua selalu pergi ke gereja pada hari Minggu, benar? Meskipun hari ini, dia pergi sendiri. ”

“Saya melihat… . Tapi sekarang sudah agak terlambat. ”

Matahari sudah mulai terbenam. Mungkin aku bisa memanfaatkan kesempatan ini dan memberinya cincin di gereja — itu akan mengatur suasana hati dengan cukup baik.

“Aku akan pergi dan menemukannya. ”

“Ya ampun, tapi kamu baru saja kembali …”

Aku mengenakan mantelku lagi, dan dengan cepat bersiap-siap.

“Silakan kembali pada waktunya untuk makan malam ~ Hati-hati ~!”

Saya terlihat oleh Lily, dan dengan cepat berjalan di sepanjang jalan yang tertutup salju yang melewati hutan. Saya harus bergegas jika kami harus kembali ke rumah sebelum malam tiba. Apakah dia akan senang menerima cincin ini, dan mendengar proposal saya? Dengan ceria, dan dengan kecepatan lebih cepat dari sebelumnya, saya menuju ke gereja di mana Miku berada.

Yang bisa saya dengar hanyalah deraknya salju di bawah kaki saya. Salju terus turun dengan kecepatan tetap, menghapus jejak kaki saya secepat itu dibuat. Dan kemudian tiba-tiba, meskipun seharusnya tidak ada orang lain selain diriku di hutan ini, aku merasakan kegelisahan. Di tengah-tengah lanskap bersalju ini, semua energi mengalir dengan tenang. Itulah sebabnya saya bisa merasakan sedikit kehadiran atau perubahan dalam aliran lebih akut dari biasanya. Meskipun indra saya menurun sedikit sejak dilahirkan kembali sebagai manusia, saya langsung tahu ketika makhluk dengan kehadiran yang kuat, seperti malaikat atau setan, ada di dekatnya.

“…… Siapa disana?”

Aku berbalik untuk menghadap ke arahku, menatap pohon-pohon. Saya tidak bisa melihat siapa pun. Namun, saya sudah merasakan kehadiran ini sebelumnya. Aku berdiri di sana dalam keheningan, tanpa mengucapkan suara lagi.

“…. . Haaa ~ Sepertinya penutup saya hancur. Intuisi Anda menjadi lebih tajam dari sebelumnya, ya? ”

Sambil mengatakan ini, iblis berambut merah yang aku hadapi sebelumnya melangkah keluar dari naungan pohon. Semua otot di punggungku menegang.

“Santai. Saya tidak akan melakukan apa pun. ”

“……. ”

“Pada catatan lain, kamu benar-benar telah berubah banyak sejak terakhir kali aku melihatmu. ”

“……”

“Saat itu, aku tidak akan pernah menduga bahwa kamu akan berubah menjadi manusia — dan laki-laki, tidak kurang. Ahh, tapi kamu benar-benar malaikat yang lucu sekali ~ Sungguh sia-sia ~ ”

“Apakah itu yang ingin kamu katakan ……?”

“Oh ~? … Yah ini tidak biasa. Setiap kali saya memprovokasi Anda seperti ini sebelumnya, Anda akan merasa kesal dan berkata, ‘Diam!’ atau ‘Diam!’ Dari sisi kepribadian, kamu sepertinya sudah lebih dewasa, hm ~? ”

Setan itu berbicara dengan cara yang selalu dia lakukan, dan perlahan mendekati saya sambil berbicara. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan melakukan apa-apa, jadi saya berdiri di atas tanah saya.

“Oh? Jadi kamu tidak akan lari? ”

“Karena kamu bilang kamu tidak akan melakukan apa-apa. Lagi pula, yang membuatmu tertarik adalah Rin, bukan? Bukan saya . ”

“…… Haa. Kau benar-benar menyenangkan, jujur ​​…… aku tidak tertarik pada cowok, tapi karena wajahmu masih persis seperti Rinnie ~ … Yah, kurasa itu sudah jelas. Ngomong-ngomong… . . ”

Saya melakukan kontak mata dengan iblis yang menghampiri saya. Bibirnya tersungging ke senyum santai.

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu ~ Aku berpikir untuk menanyakanmu setelah itu hari itu, tapi kemudian kamu tiba-tiba menghilang di suatu tempat ~ Itu sangat merepotkan untuk melacakmu, kau tahu? Nenek keras kepala dan tidak mau memberitahuku juga, jadi aku tidak punya pilihan selain diam-diam mengikuti malaikat cemberut itu, dan ketika aku melakukannya … Bingo ~ ”

“Malaikat merajuk,” dia pasti berarti Kaito. Untuk bisa mengikuti Kaito tanpa diketahui, sepertinya dia bukan setan biasa. Setan itu perlahan mengulurkan tangannya, dan menyentuh telinga kiriku dengan paku yang panjang.

“Hei, tentang anting-anting ini di telinga kirimu…. Dari mana Anda mendapatkannya? Anda dulu memilikinya di telinga kanan Anda, bukan? ”

“…. . Saya tidak punya kewajiban untuk memberi tahu Anda. ”

“Oh ayolah… . Siapa yang membantu Anda jatuh, hm? Kenapa kau tidak bisa memberitahuku, ya? Atau… . Apakah itu karena Anda memiliki sesuatu untuk disembunyikan? ”

“……”

“…… Jangan pergi, ya ~? Lalu, saya bertanya-tanya apakah Anda akan tetap bersikap setelah melihat ini? ”

Iblis mengambil sesuatu dari sakunya dan mengulurkannya ke arahku. Itu adalah anting-anting kecil berbentuk salib. Sama seperti yang saya miliki di telinga kiri saya sekarang. Ya, itu—

“…. ! Ke-dari mana Anda mendapatkan ini !? ”

“Hmm— …. Tidak akan memberitahumu. ”

“Apa… . . ! ”

“Lagipula, kamu juga tidak akan memberitahuku. Jadi kita genap. ”

“…. . tch. Baik . Aku akan memberitahu Anda . Saya t… . diberikan kepada saya oleh malaikat yang dulunya pasangan saya. Saya dulu memilikinya di sebelah kanan …. tapi sekarang saya letakkan di sebelah kiri. Karena saya mendengar bahwa laki-laki manusia biasanya mengenakan anting-anting di telinga kiri mereka. ”

“…… Oh ~ Begitu…. . Jadi, izinkan saya bertanya sesuatu yang lain kepada Anda. Malaikat itu … Di mana dia sekarang? ”

“…. Saya … tidak tahu. ”

“Hmmm… . ”

“Baik? Kenapa kamu memiliki anting-anting yang persis seperti milikku !? ”

“…. . Saya mendapatkan ini ketika saya masih iblis kecil-bitty…. . Dari malaikat yang Anda sebutkan. Meskipun, sudah tiga ratus tahun sejak itu. ”

“?”

Ketika saya pertama kali bertemu “dia,” sejak kami pertama kali menjadi mitra, dia selalu memakai hanya satu anting-anting. Lalu, apakah itu berarti bahwa jauh sebelumnya, bahkan sebelum saya dilahirkan, iblis ini telah menerima anting-anting lain darinya?

“Jadi ini berarti kita berdua menerima satu sisi anting yang sama dari orang yang sama, ya?”

“Kenapa dia memberikannya padamu? Anting-anting ini sulit diperoleh bahkan untuk malaikat senior …. Itu adalah sesuatu yang hanya diberikan kepada mereka yang berprestasi istimewa di Surga…. ! Namun, mengapa Anda memilikinya? Apa hubunganmu dengan dia !? Jangan bilang … itu kamu yang …. . ”

“…. . Anda benar-benar tidak berubah sama sekali, kan ~? Anda mudah sekali bekerja ~ ”

Pada hari ketika “dia” telah menyingkirkan Surga, kehadirannya tidak ditemukan di dunia manusia. Bahkan selama periode ketika saya mencari dengan malaikat lain, kami tidak dapat menemukan petunjuk. Namun, iblis ini … Jika iblis ini tahu rahasia di balik Kejatuhannya, maka ……

“Kupikir aku akhirnya mendapatkan petunjuk, tapi … sepertinya aku kembali ke papan gambar, ya ~? Duka yang bagus. Aku akan lelah untuk melihat sekeliling segera…. Aku ingin tahu apakah dia sudah mati … ”

“Apa? Mengapa Anda mencari ‘dia’? Kamu iblis, bukan? ”

“Aku sudah memberitahumu sebelumnya, bukan? Tidak masalah bagi saya jika mereka adalah malaikat, atau iblis, atau manusia atau apa pun. Saya hanya memiliki sesuatu yang ingin saya katakan kepadanya …. ”

“Sesuatu … kamu ingin memberitahunya?”

“Anda harus menyadari apa yang terjadi akhir-akhir ini melalui surat kabar atau sumber lain, bukan? Ini akan segera dimulai …. Perang Surga. ”

“…. . ! Maksudmu-”

“Ups, kamu tidak akan mendengar apa-apa lagi dari saya. Lagi pula, itu tidak ada hubungannya dengan Anda, manusia, kan? Apa pun yang terjadi antara malaikat dan setan, maksud saya. ”

Dengan kepakan sayapnya, iblis itu terbang. Salju yang menumpuk di sayap hitam legamnya jatuh dengan mudah.

Iblis telah menyebutkan perang. Dengan kata lain, roh-roh jahat yang meningkatkan kekuatan mereka melalui iman iblis pasti akan melaksanakan semacam rencana skala besar. Dengan menggunakan Jujur, teknik cuci otak mereka, mereka telah mengumpulkan kekuatan dari manusia yang saleh dan berkemauan keras. Akhir-akhir ini, saya telah memperhatikan bahwa berita tentang kerusakan bahkan di sini di Tard meningkat setiap hari, tetapi saya tidak akan membayangkan bahwa situasinya menjadi begitu serius.

Saya harus memberi tahu Kaito sesegera mungkin.

Terdengar gedebuk saat salju jatuh dari pohon di dekatnya. Pikiran saya yang campur aduk ditarik kembali ke kenyataan oleh suara itu. Betul; sekarang, aku adalah manusia, Len. Bukan Rin malaikat. Saya tidak lagi memiliki kekuatan untuk bertarung sebagai malaikat. Bukan hanya sekarang saya menyadari iblis terus menyimpan kekuatan iblis dengan memanipulasi manusia dengan Jujur. Selama ini, saya hanya akan menipu diri sendiri, mengatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan saya karena saya adalah manusia, karena saya tidak bisa bertarung.

Setelah saya berdiri di sana dengan bingung beberapa saat, saya akhirnya tenang dan kembali sadar. —Apa yang harus aku lakukan sekarang adalah menyusul kekasihku, yang terlambat pulang.

Dan bagaimanapun, Kaito pasti akan datang dan menemuiku lagi. Aku akan memberitahunya informasi yang kudengar dari iblis berambut merah itu. Dan tentang “dia,” juga. Kaito telah memberitahuku bahwa dia akan merahasiakan hidupku di sini dari orang-orang di Surga, tetapi itu pasti hanya masalah waktu sebelum mereka mengetahuinya. Jadi sampai saat itu, saya ingin mempertahankan gaya hidup bahagia dengannya selama mungkin. Itulah sebabnya saya ingin melakukan sebanyak yang saya bisa untuknya saat ini. Saya mencengkeram kotak yang saya simpan di saku kiri. Bagaimana dia bereaksi ketika saya memberinya apa yang ada di dalam kotak, dan mengatakan kepadanya kata-kata itu? Apakah dia akan bahagia? —Sekarang, aku akan hidup hanya memikirkan hal-hal ini.

Inilah jalan yang saya pilih. Dengan sedikit rasa bersalah yang membebani dadaku, aku buru-buru berjalan.

Kapel yang sunyi diterangi oleh cahaya sisa dari banyak lilin, dan meskipun matahari sudah terbenam, di sini, itu seterang hari. Bunga-bunga yang menghiasi indah altar itu berwarna putih jernih, persis seperti pemandangan bersalju di luar. Bunga apa itu lagi? Saya tidak ingat namanya. Saya merasa seperti seseorang pernah mengatakan kepada saya bahwa itu adalah bunga yang sangat langka.

Saat aku dengan kosong memikirkan hal-hal yang tidak berarti seperti itu, aku berdiri terpaku pada pemandangan yang menyebar di depan mataku. Saat saya menemukannya berwarna merah, kaki saya berhenti bergerak, seolah membeku di tempat. Roh saya yang terangkat dari beberapa menit yang lalu tenggelam seolah-olah mereka bohong.

Perlahan, saya bergerak maju, selangkah demi selangkah. Saya takut, dan saya tidak bisa menggerakkan kaki dengan baik. Saya sudah terbiasa berjalan di kaki manusia ini, tetapi di saat-saat genting ini, tubuh saya tidak berfungsi.

Perlahan aku berjalan ke sisinya, dan akhirnya, aku berhasil. Jalannya sangat panjang, terasa seperti sepuluh menit, atau bahkan satu jam. Dengan bunga merah pekat di sisi kiri dadanya, dia berbaring tak bergerak. Wajahnya tenang, seolah dia tertidur. Saya memegang tubuh dinginnya di dekat saya.

“Miku ……”

Tidak ada balasan . Dan tidak akan ada satu. Detak jantungnya sudah lama berhenti.

“Miku …… Aku mohon padamu…. Tolong … buka matamu …. . ”

Aku berbisik di telinganya, meskipun aku tahu dia tidak bisa mendengarku. Ketika saya menjadi seorang malaikat, ini adalah pemandangan yang biasa saya lihat di pekerjaan menemukan manusia yang tercatat dalam Daftar Pemberitahuan Kenaikan, dan membimbing jiwa mereka ke Surga. Pada saat itu, orang-orang yang bersedih yang tertinggal biasanya akan ada di samping orang yang telah meninggal. Saya juga sudah dalam situasi itu berkali-kali, dan seharusnya sudah terbiasa. Namun, emosi yang saya pegang di dada saya sekarang tidak bisa dibandingkan dengan apa pun dari kenangan masa lalu itu, membuat saya kewalahan, putus asa, marah, dan sedih.

“Itu …. salahku… . Semua itu . ”

Hari itu … kalau saja aku tidak pergi ke pernikahannya, berpura-pura itu kebetulan. Kalau saja aku tidak berpegang pada harapan kecil itu, dan belum bertemu dengannya …. Mungkin saat itu, keadaan tidak akan menjadi seperti ini. Saya merasa seperti dihancurkan oleh rasa bersalah dan kesalahan yang tidak bisa saya pertahankan. Saya seharusnya telah mengetahui . Sejak hari aku bertemu dengan Kaito lagi. Tidak, bahkan sebelum itu — sejak aku menjadi Malaikat Jatuh, dan memutuskan untuk menjalani hidupku sebagai manusia. Semua ini terjadi karena keinginan egois saya sendiri.

Saya ingin menjadi manusia. Menjadi manusia, dan hidup bersama dengannya. Aku ingin memuaskan kesepiannya dengan cintaku. Dan kemudian, mungkin, jika dia mungkin mencintaiku kembali …. Hanya itu yang pernah saya harapkan.

Demi itu, saya telah membuang begitu banyak hal yang tak tergantikan. Kolega saya yang baik hati, atasan saya yang peduli, misi saya yang bangga sebagai malaikat, dan, diri saya sendiri. Saya telah menghabiskan banyak malam tanpa tidur penuh penyesalan terhadap semua yang telah saya tinggalkan, tetapi setiap kali, saya terhibur oleh senyumnya. Tidak peduli seberapa buruk yang saya rasakan di malam hari, begitu keesokan paginya datang … dan saya melihat dia tersenyum, saya dapat menghibur. Kalau saja dia akan berada di sisiku — perasaan-perasaan yang telah aku sampaikan kepadanya dalam banyak kesempatan bukanlah kebohongan.

“Semua yang saya katakan hari itu benar. ”

Meskipun saya yakin Anda tidak ingat lagi. Ketika saya masih menjadi Rin, saya telah berjanji kepada Anda pada hari itu saya telah mengungkapkan niat saya yang sebenarnya untuk pertama kalinya. Aku bersumpah untuk selalu berada di sisimu dan melindungimu. Meskipun Anda mungkin hanya menganggapnya sebagai berkat malaikat atau semacamnya. Saya telah bersumpah untuk Anda …. Sampai memberontak melawan Dewa.

“Jadi itu sebabnya, aku akan melindungimu. ”

Saya akan memutus kontrak saya dengan kegelapan, dan melepaskan kekuatan malaikat saya lagi.

Mengucapkan mantra untuk mengakhiri kontrak, kegelapan menghilang, dan energi suci yang tertekan menyapu tubuhku. Hukum Surga menyatakan bahwa seseorang yang telah melakukan dosa akan dihukum hanya sekali. Jika ini adalah “hukuman” yang telah ia terima, maka hidupnya tidak boleh lagi ditargetkan oleh orang-orang dari Surga. Saya tidak punya pilihan selain percaya itu.

“…. . Aku akan membangunkanmu sekarang, jadi tunggu sebentar … ”

Perlahan aku mengangkatnya dan mendekatkan bibirku. Menggunakan semua kekuatan suci saya sebagai malaikat, saya akan mengembalikan jiwanya. Dari semua tabu, menghidupkan kembali yang mati adalah kejahatan terberat. Harga yang saya bayar adalah jiwa saya sendiri.

Ingatannya, yang telah hilang sebagai kompensasi atas kontrakku dengan iblis. Lebih dari segalanya, aku takut dia akan membenciku setelah ingatannya kembali, dan dia tahu semua yang telah kulakukan.

* * *

Ketika saya sadar, segala sesuatu di sekitar saya diselimuti oleh cahaya yang menyilaukan.

Apa yang terjadi pada saya …. . ? Jika saya ingat, saya telah bertemu dengan malaikat berambut biru ……

Kami sudah bicara.

Saya telah menolak sarannya.

Dan dia menjadi marah, dan mengeluarkan pistol ……

Saya …. .

Apakah itu mimpi … ?

Saat aku berbaring di sini dengan pandangan kabur, perlahan aku membuka kelopak mataku yang berat. Tepat di depanku, tersenyum lembut adalah ……

“Selamat pagi . ”

Saya telah melihat wajahnya di suatu tempat sebelumnya.

Saya pernah mendengar suara ini sekali sebelumnya.

Sensasi ini, yang sudah lama tidak kurasakan …. . Tapi untuk beberapa alasan, itu tidak terasa seperti waktu yang lama. Itu karena …. .

Iya nih . Tentu saja . Gadis ini …. .

“Kamu tidur sangat nyenyak, kupikir kamu mungkin tidak akan pernah bangun. ”

“Ri…. . n …. . ? ”

“…. . ”

“Rin …. . Apakah itu kamu, Rin …. . ? ”

“…. . Saya minta maaf karena menipu Anda sepanjang waktu ini …. . Sepertinya ingatanmu sudah kembali. Apakah kamu merasa baik-baik saja? ”

Bagian dalam kepalaku berputar, seolah ditelan banjir. Potongan-potongan kenangan yang telah saya lupakan kembali. Kenangan berharga dari semua hari yang menyenangkan yang telah saya habiskan bersamanya — bersama Rin. Mengapa saya lupa ingatan yang begitu berharga sampai sekarang? Meskipun aku seharusnya memperhatikan ketika aku bertemu dengannya … Len, yang tampak persis seperti Rin.

Pada hari pernikahan saya, Rin telah menjadi Len dan datang untuk menyelamatkan saya …… Mengapa saya tidak menyadarinya sampai sekarang? Hari itu, ketika Rin menghiburku ketika aku menangis, berjanji padaku bahwa dia akan selalu berada di sisiku untuk melindungiku — bagaimana mungkin aku sekarang menyadari bahwa dia telah menepati janji itu selama ini?

Ketika saya melihat tubuh saya, saya melihat ada bekas darah di sana-sini. Saya menyadari bahwa itu bukan mimpi, lalu; Saya benar-benar telah ditembak oleh malaikat itu. —Ya, saya yakin bahwa saya telah ditembak. Lalu, mengapa aku ada di sini sekarang, seolah-olah tidak ada yang terjadi?

“Aku harus pergi sekarang . ”

“Hah……?”

“Miku ……”

Saya diselimuti oleh aroma lembut dan akrab. Rin memelukku erat-erat hingga terasa sakit.

“Aku senang sekali bertemu denganmu, Miku. ”

“Rin ……”

“Aku sangat senang … bahwa aku bisa mencintaimu. ”

“……? Aku… juga mencintaimu, Rin…. . um, Len …. . ? ”

“Ha ha . Tidak masalah nama apa yang Anda panggil saya. Karena saya tidak akan berubah …. . Meskipun penampilan saya mungkin, perasaan saya akan selalu tetap sama …. . ”

“…. . ! Saya … saya merasakan hal yang sama. Bahkan jika Rin adalah Len, atau Len adalah Rin …. Aku masih mencintaimu, sama saja. ”

“Miku …. Aku sangat bahagia . Saya merasa diselamatkan hanya dengan kata-kata itu saja … ”

“Rin ……”

“Terimakasih untuk semuanya . Aku cinta kamu . ”

Tiba-tiba, cahaya menyilaukan menyebar di sekitarku. Orang yang memegang saya dengan lembut tersenyum dengan senyum yang paling indah, dan menangis.

“ah… . . ! ”

Dia menjadi transparan. Sambil memancarkan cahaya redup, tubuhnya…. menghilang ……

“Tidak… . . tidak mungkin …… Rin…. . ? ”

“”

Dan dengan kata-kata terakhir itu, cahaya menghilang.

“Rin ……?”

Tidak peduli berapa banyak saya menelepon, ada begitu banyak jawaban.

“Rin ……? Len ……! ”

Saat itulah aku melihat sesuatu dari sudut mataku. Di tempat di mana dia berada beberapa saat sebelumnya adalah bulu hitam tunggal, dan sebuah kotak kecil.

“Bulu ……? Bulu hitam …? ”

Bulu malaikat seharusnya berwarna putih. Bulu Rin juga berwarna putih yang indah. Saya yakin akan hal itu …. Jadi mengapa ada bulu hitam di sini …… ?

Perlahan aku meraih kotak itu dan membukanya. Di dalamnya, ada cincin indah dengan motif bunga putih. Itu adalah desain yang sama dengan cincin yang dia dapatkan untukku waktu itu kami pergi ke kios jarak tembak bersama. Di bagian dalam cincin itu ada satu kalimat. Ditulis ada kata-kata cinta.

“Selalu…. . Sekarang dan selamanya, aku akan berada di sisimu untuk melindungimu. ”

Selalu …… Sungguh, selalu, bahkan ketika aku lupa, kau ada di sana untukku, Rin.

“Jika kamu akan tetap di sisiku selamanya, itu sudah cukup. Aku tidak butuh yang lain— “

Itu sama bagi saya …. Len. Saya sangat senang hanya bersamamu …. . Saya tidak butuh yang lain…. Apa-apa……

Sesuatu yang hangat dan lembab meluncur di pipiku. Mereka menolak untuk berhenti, terus mengalir sampai gereja kecil ini akhirnya ditelan di dalamnya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •