Himitsu – Kuro no Chikai Chapter 1.3 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 1.3

Bab 1, Bagian 3 – Pertemuan

Berapa lama waktu telah berlalu?

Hari telah sepenuhnya gelap, dan kota di Alphine diwarnai dengan warna-warna indah dari matahari terbenam. Untuk sementara, dia hanya duduk terpesona oleh keindahan di sekitarnya, tetapi segera memaksakan dirinya untuk berdiri.

“Aku harus kembali …. ”

Melindungi sayap kirinya yang terluka saat bertarung dengan iblis, Rin terhuyung-huyung melewati kota senja. Melukai sayapnya adalah kesalahan besar. Meskipun dia entah bagaimana mampu menahan rasa sakit, dia tidak dapat terbang dengan hampir setengah sayapnya hilang. Belum lagi, sebagian besar kekuatan sucinya telah habis.

Karena Surga berada di pesawat khusus yang berbeda dari dunia manusia, itu tidak dapat dicapai tanpa kekuatan suci. Bahkan jika seseorang terbang dengan membabi buta, tanpa kekuatan suci, Anda hanya akan terus terbang melalui langit yang tak berujung. Either way, sampai kedua sayapnya dan kekuatan suci dipulihkan, dia harus tetap di dunia ini.

Dengan bingung, dia berjalan melewati kota sendirian. Manusia tidak bisa melihat malaikat, jadi tidak ada yang bisa melihat wujudnya yang terluka. Sambil bergoyang limbung, dia berbaur dengan kerumunan manusia dan melewati kesibukan aktivitas. Mungkin karena mereka membuat persiapan untuk makan malam, aroma yang menyenangkan melayang di udara. Ketika mencapai bukit rendah di ujung jalan utama, dia melihat katedral terbesar di negara itu.

“Jika ada di sana, maka seharusnya ada kekuatan suci yang cukup, jadi aku akan tinggal di sana untuk sementara waktu. ”

Karena pernah jatuh dari Surga, maka kota itulah yang jatuh dari langit.

Di pusat kota adalah Katedral Claude yang sangat indah. Bagi orang-orang yang saleh di kota ini, katedral diabadikan sebagai tempat yang paling dekat dengan Surga. Lebih jauh, iman orang-orang yang mengunjungi katedral ini memberikan energi suci yang berkualitas tinggi. Untuk alasan ini, sering digunakan sebagai tempat istirahat.

Dia perlahan-lahan naik ke tangga spiral yang mengelilingi bukit.

Bagi para malaikat yang biasanya terbang dengan sayapnya untuk berkeliling dan jarang berjalan dengan dua kaki, tangga ini sedikit sulit. Di Surga, setelah menjadi malaikat sepenuhnya, ada berbagai tes dan pelatihan wajib, tetapi yang paling penting untuk ketika tinggal di dunia manusia adalah menggunakan kaki mereka dalam “pelatihan bipedal. ”

Khusus untuk para malaikat yang ditugaskan ke wilayah Alphine, dan perlu tinggal di manusia untuk periode waktu yang lama, pelatihan naik turun tangga spiral di Katedral Claude ini diwajibkan. Ketika Rin telah melakukan pelatihan jangka panjang untuk dipromosikan menjadi malaikat yunior, dia mengulangi pelatihan naik turun tangga bersama Gumi.

Itu adalah pertama kalinya dia pikir manusia luar biasa.

Sejak Perang Besar, ada periode waktu yang lama di mana ada aliran pemikiran yang dikenal sebagai Neo-Malaikat, yang sangat percaya hanya melatih kekuatan sayap mereka. Mayoritas malaikat memihak faksi ini. Berjalan dengan dua kaki dipandang sebagai perilaku yang rendah, biadab, dan tidak beradab, dan dilarang. Namun, waktu berubah. Dalam beberapa tahun terakhir, terbukti bahwa melatih seluruh tubuh memberikan keuntungan dalam pertempuran melawan setan, dan kekuatan berjalan dan berlari menjadi faktor dalam evaluasi malaikat yang kuat. Bahkan ada saran bahwa “berjalan” dimasukkan sebagai salah satu acara kompetitif resmi di “St. Festival Olahraga ”diadakan setiap empat tahun.

Namun, terlepas dari seberapa terampil malaikat baru-baru ini berjalan, menaiki tangga saat terluka adalah ketegangan besar pada tubuh. Begitu Rin mencapai puncak, dia pingsan, tubuhnya jatuh ke depan.

“Haa …. . haa …. . Sayap saya … sakit …. . ”

Berbaring miring, dia menatap pemandangan. Angin puyuh kecil bertiup. Sekitar dua atau tiga bagian sayapnya hilang. Kota yang diwarnai merah sampai beberapa saat yang lalu redup, dan matahari sepertinya akan terbenam.

“Cantik sekali … . ”

Seseorang berbicara.

Melihat ke bawah dari sini sekarang, kota itu tentu saja indah.

Rin juga menyukai saat menunggu yang menyedihkan itu sebagai cahaya lampu terakhir yang menerangi dunia dengan cepat menghilang.

“Tapi, lebih cantik melihatnya dari Surga. Sepertinya cat kirmizi tumpah dari atas. ”

Dia menggumamkan ini, seolah menanggapi suara itu.

“Saya melihat … . . Saya ingin melihatnya. ”

Menunggang angin, suara yang indah dan merdu itu menjawab lagi.

“……. . Eh !? ”

Dengan penundaan sesaat, dia berbalik untuk melihat pemilik suara itu.

Napasnya terengah-engah.

Di sana berdiri seorang gadis mengenakan pakaian hitam.

Rambut indah dan mata warna hijau. Bicara, dia terpikat oleh matanya yang jernih yang sepertinya menarikmu.

Cantik, pikirnya.

“Apakah…. . kamu terluka? ”

Gadis berpakaian hitam itu bertanya dengan ekspresi prihatin.

“Ah …… a-um …. . A-aku ……? Mengapa!?”

Untuk saat ini, dia bingung dan tidak bisa bereaksi, dan hanya bertanya lagi.

Ini adalah dunia manusia. Karena dia seorang malaikat, gadis ini seharusnya tidak dapat mendengar suaranya. Dia tidak punya sayap, dan sepertinya manusia, tidak peduli bagaimana dia memandangnya. Mungkinkah dia sedang bermimpi?

“Sayapmu terluka, bukan? Sepertinya menyakitkan. ”

Setelah mengatakan ini, dia berjongkok di depan Rin, menyipitkan matanya yang besar dan menatap sayapnya yang terluka dengan simpati.

“Miss Angel tidak bisa kembali ke Surga seperti ini …. . Menyedihkan sekali. ”

Menjadi malaikat, dia terkejut bahwa gadis itu bisa melihat wujudnya, tetapi dia juga bertanya-tanya bagaimana dia bisa menebak dengan begitu cepat karena tidak dapat kembali. Kejutannya memenuhi matanya, dan tetap tak bisa berkata-kata, dia hanya menatap wajah cantik gadis di depannya. Meskipun bahkan atasannya, Kaito, sering mengatakan kepadanya bahwa emosinya selalu tertulis di seluruh wajahnya, itu adalah pertemuan pertama mereka …… Lebih jauh lagi, bagi seorang gadis manusia untuk dapat mendeteksi dirinya dengan mudah adalah mengejutkan dan memalukan. Meskipun malaikat tampaknya didasarkan pada manusia, dan sebagian besar tampak agak muda, sudah lebih dari seratus lima puluh tahun sejak dia dilahirkan sebagai malaikat.

Terlepas dari kenyataan bahwa Rin tampak terkejut, gadis itu mengatakan ini.

“Nona Malaikat …. . Jika Anda mau, apakah Anda akan datang ke rumah saya? ”

“…… Ehh !? Ah, t-tapi …… ”

“Karena kamu sepertinya bermasalah karena tidak bisa pulang…. Ah, tapi aku tidak hanya mengundangmu tanpa alasan. Anda terluka, dan …. Anda tidak terlihat seperti Anda bisa terbang dengan sayap itu. ”

“Uuu …. . ”

Rumahnya . Rumah … manusia. Dia bertanya-tanya bagaimana manusia hidup. Sejujurnya, dia selalu ingin tahu tentang manusia. Namun, selain dari apa yang diperlukan, hukum-hukum Surga melarang hubungan lebih lanjut dengan manusia. Misalnya, ketika malaikat senior campur tangan di dunia manusia karena suatu alasan, atau ketika menghubungi seorang imam, atau beberapa anggota klerus yang memiliki kekuatan khusus. Malaikat junior tidak memiliki alasan yang menjamin kontak dengan manusia. Pertama, tidak banyak manusia yang bisa melihat malaikat. Kenapa gadis ini bisa melihat wujudku …. ? Meskipun dia masih muda, mungkinkah dia memiliki posisi khusus dalam pendeta?

Dia berspekulasi semua ini dalam pikirannya sekaligus.

“Apakah itu … . tidak mungkin? Untuk malaikat dan manusia untuk bergaul? ”

Sementara Rin terdiam, gadis itu menggumamkan ini dengan sedih.

“Itu tidak benar!!”

Dia berteriak dengan suara keras tiba-tiba. Gadis itu tampak terkejut. Rin bingung dengan kata-kata yang keluar secara tidak sadar, dan hanya bisa panik.

“Ah- …… . Um … . Saya, Rin. Saya seorang malaikat, tetapi saya belum menjadi dunia manusia selama ini. Anda bisa melihat malaikat, kan? Itu membuat saya lengah. ”

“…. . Hehe . ”

Tiba-tiba, gadis itu tertawa lucu.

“Ehh !? A-Apa aku mengatakan sesuatu yang aneh …. ? Ini adalah pertama kalinya saya berbicara dengan manusia, jadi …. . ”

“Tidak, tidak sama sekali . Saya hanya berpikir, karena Anda tidak menjawab sama sekali, bahwa Miss Angel tidak diizinkan untuk berbicara dengan manusia. Itu sebabnya ketika Anda tiba-tiba berbicara, saya …. . sangat senang . ”

Senang–

Saat dia melihat gadis itu tersenyum seperti bunga mekar, dia mendengar sesuatu.

Apakah ini … suara lonceng?

Suara lonceng melengking di dalam kepalanya, dan dia merasa seolah-olah itu adalah awal dari dunia baru.

Apakah ini … seperti apa manusia itu? Atau ini …. .

“Namaku Miku. Ini juga pertama kalinya aku bertemu malaikat. Ketika saya pertama kali melihat Anda, saya agak takut, tetapi begitu saya mendekat, Anda benar-benar sangat cantik …. . Saya akhirnya mengatakan itu keras-keras tanpa berpikir. Dan saat itulah kau mengira maksudku matahari terbenam. ”

Dia tidak bisa mengalihkan pandangan dari wajahnya yang cekikikan. Suara jernih Miku seperti kicau burung, dan bahkan lebih indah dari nyanyian burung cendrawasih yang hidup di Surga. Dia ingin tetap seperti ini, dan menatapnya selamanya. Dia ingin mendengarkan suara ini.

Untuk manusia ini …. Tidak, suaranya.

“Um, tentang apa yang kamu minta sebelumnya … . Jika tidak ada masalah, apakah Anda mengizinkan saya tinggal di rumah Anda, hanya sebentar … . ? ”

Di bawah hukum Surga, dia mungkin akan menerima semacam hukuman. Tidak peduli cedera apa yang mencegah seseorang untuk kembali, menemukan tempat berlindung di tempat tinggal manusia adalah perilaku yang tidak biasa bagi seorang malaikat.

Meski begitu, dia ingin bersama dengan gadis cantik ini, hanya sebentar.

“Sangat!? Aku sangat bahagia … . ! Tentu saja, sama-sama! Mari kita rukun …… Rin. ”

“Ya, mari kita rukun, umm …… Miku. ”

Dia memegang tangan Miku yang terulur dan berdiri. Saat dia menyentuh tangannya yang ramping, dia merasakan perasaan sedih yang tak tertahankan. Jiwanya bergetar.

Apakah dia merasa sentimental karena matahari terbenam? Meskipun ini adalah pertama kalinya dia memiliki emosi ini, entah bagaimana rasanya akrab. Dia bisa mendengar suara lonceng menandakan bahwa itu akan segera menjadi malam.

Tanpa memahami arti kesedihan ini, dia turun ke tangga spiral bersamanya, mengikuti matahari terbenam yang tenggelam.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •