Heyi Shengxiao Mo Chapter 12.2 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 12.2 Saat Ternyata (diterjemahkan oleh lidge dan diedit oleh kacang)

Hasilnya adalah ketika dia membuka matanya lagi, sudah lewat jam 10. Tidak melihat Yi Chen di tempat tidur, Mo Sheng cepat-cepat melompat dan berpakaian lalu keluar dari kamar. Yi Chen dan Mr. He sedang bermain catur di ruang tamu.

Mo Sheng gugup dan memanggil “paman” sebagai salam. Pak He tersenyum dan menganggukkan kepalanya padanya.

Mo Sheng berjalan ke Yi Chen dan mengeluh dengan suara rendah: “Mengapa kamu tidak membangunkan aku?”

“Ah, ah.” Yi Chen memegang pion dan berkonsentrasi untuk bergerak di papan catur. Setelah bergerak, dengan malas dia mengangkat kepalanya dan berkata, “Pergi ke dapur dan bantu bibi.”

“Oh.” Mo Sheng melihat ke arah dapur dan hanya melihat bibi sedang sibuk memasak. “Baik.”

Melihat Mo Sheng berjalan ke dapur, Ny. He tersenyum dan berkata, “Xiao Sheng, kamu sudah bangun? Apakah Anda terbiasa tidur di tempat tidur yang berbeda tadi malam? ”

Mo Sheng berulang kali mengangguk. Dia mungkin yang terakhir bangun, jadi bagaimana mungkin dia kesulitan tidur? “Bibi, biarkan aku melakukan ini.” Mengambil pisau dari tangan Ny. He, dia mulai mengiris daging babi dengan tipis.

Ny. He mulai mencuci sayuran sambil mengobrol dengan Mo Sheng tentang semua yang ada di bawah matahari. Sambil mengobrol tentang kehidupan sehari-hari sebuah keluarga, dia tiba-tiba berteriak “aiya” dan mengingat sesuatu yang seharusnya dia tanyakan sebelumnya: “Oh! bagaimana saya bisa begitu linglung! Xiao Sheng, orang tuamu juga tinggal di kota ini, kan? Kapan kita bisa bertemu dan makan malam bersama? ”

Mo Sheng terganggu dan hampir memotong jari. Dia menggigit bibir bawahnya, haruskah dia mengatakannya? Mendongak dan melihat wajah tersenyum ramah He. He, Mo Sheng benar-benar tidak ingin menipu dia. Karena itu, dia memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya.

“Ayahku……”

“Mo Sheng!”

Yi Chen muncul di pintu dapur dan memotongnya, wajahnya agak pucat dan rahang bawahnya mengepal.

“Anak ini! Tiba-tiba, muncul dan menakuti kami. ”Nyonya He menepuk dadanya.

Ketegangan di wajah Yi Chen mereda sedikit: “Mo Sheng, di mana Anda meletakkan mantel saya? Saya tidak dapat menemukannya. ”

“…… Oh.” Mo Sheng kaget, mencuci tangannya dan berjalan ke kamar tidur.

Mantel itu tergantung di rak di samping tempat tidur, tempat menarik yang bisa dilihat saat Anda memasuki kamar. Mo Sheng berdiri diam di depan rak, merasa bingung dan tidak pasti.

Yi Chen merentangkan lengannya dan melepaskan mantel dari belakangnya.

“Jangan biarkan imajinasimu menjadi liar. Aku hanya tidak ingin mereka menghakimi kamu. “Dia berkata dengan lembut,” Mo Sheng, kamu harus lebih percaya padaku. ”

Ada sedikit kepahitan dalam suara Yi Chen membuat Mo Sheng sedih. Dia sudah berpikir terlalu banyak lagi.

“Yi Chen ……”

“Aku lebih suka kamu ceroboh dan sedikit kacau, jangan terlalu banyak berpikir.”

Mo Sheng menatapnya: “Tapi kamu akan berpikir aku merepotkan.”

“Setidaknya kamu masih mengenal dirimu dengan baik.” Yi Chen dengan lembut membelai rambutnya. “Kamu benar-benar sangat merepotkan!”

Tapi dia tidak akan merasa buruk.

“Ayo kita pergi makan. Bibi seharusnya sudah selesai memasak. ”

Saat mereka makan, Ny. He bertanya tentang orang tua Mo Sheng lagi. Dia hanya menjawab bahwa ayahnya telah meninggal dan ibunya ada di luar negeri. Nyonya He menghela nafas dan tidak bertanya apa-apa lagi. Dia ingin membujuk semua orang untuk bermain mahjong yang bagus untuk tubuh dan pikiran setelah mereka selesai makan. Sayangnya, tidak ada yang tertarik. Tuan He ingin tidur siang. Yi Mei ingin membawa Zhang Xu keluar untuk melihat atraksi terkenal di Y City. Karena itu, Ny. He tidak punya pilihan selain menyerah.

Yi Chen hanya tidur sedikit tadi malam, jadi dia ingin mengejar tidurnya. Mo Sheng bangun pagi ini sehingga dia tidak merasa mengantuk. Ketika dia sedang tidur, dia memutuskan untuk melihat barang-barang lamanya.

Sebuah kertas ujian lama juga bisa membuat Mo Sheng mempelajarinya dengan penuh minat untuk waktu yang lama. Lihatlah bagaimana tulisan tangannya saat itu. Lihatlah pertanyaan yang salah jawabnya. Selanjutnya, ada esai yang ditulis oleh Yi Chen. Mo Sheng membaca masing-masing dan semua orang dari mereka. Yi Chen bisa menulis esai argumentatif dengan sangat baik, karena sebagian besar nilainya berada di tahun 9o. Mo Sheng ingat esainya sendiri yang argumentatif pada waktu itu biasanya hanya menghasilkan 60-an dan sekali di bulan biru mungkin ada 70 jika dia berusaha cukup keras, jadi Mo Sheng tidak bisa menahan rasa cemburu. Untungnya, dia tidak terlalu hebat dalam menulis esai deskriptif, jadi dia merasa sedikit terhibur.

Ketika Yi Chen bangun, dia melihat Mo Sheng duduk di lantai kayu dan melihat barang-barang lamanya. Dia batuk sekali dan mengingatkannya: “Mrs. Dia, kau melanggar privasiku. ”

“Yi Chen, kamu sudah bangun?” Mo Sheng mengangkat kepalanya, matanya bersinar terang dan bertanya dengan penuh minat, “Apakah kamu memiliki hal lain yang menyenangkan untuk saya lihat?”

Dia benar-benar kecanduan melihat barang-barang suaminya. Yi Chen tertawa dan menariknya ke atas: “Jangan duduk di lantai.”

Dia membungkuk untuk melihat benda-benda yang tersebar di lantai, “Mengapa bibi masih menyimpan barang-barang ini?”

“Berapa umurmu di foto ini?” Mo Sheng menyerahkan foto lama kepada Yi Chen. Dalam foto itu seorang Yi Chen muda terlihat tinggi dan tampan dalam seragam sekolah Yi Zhong dan memegang piala.

“Itu mungkin berpartisipasi dalam Olimpiade Fisika Nasional selama tahun pertama di SMA.”

“Fisika? Tapi bukankah kamu belajar hukum? ”

“Ya, tapi aku berada di aliran sains di sekolah menengah.”

“Jika aku tahu kamu belajar di Yi Zhong School, aku akan pergi ke sana juga.” Kata Mo Sheng dengan menyesal. “Sebenarnya saya bisa belajar di sana, tetapi saya pikir itu terlalu jauh dari rumah dan saya yakin saya tidak bisa bangun di pagi hari untuk pergi ke sekolah.”

“Untungnya kamu malas.” Yi Chen terdengar sangat senang. “Aku bisa menyelesaikan sekolah menengah atas dengan tenang.”

Mo Sheng menatapnya dengan sengit: “Apakah ada foto lagi?”

Yi Chen mengambil album foto di atas lemari: “Tidak banyak karena keluarga saya tidak suka mengambil foto.”

Album foto adalah jenis yang sangat kuno. Itu jelas karena sampulnya telah menguning selama bertahun-tahun. Membuka halaman pertama adalah foto bayi kecil dengan kalimat ini tertulis di atasnya—— “Yi Chen pada usia seratus hari.”

Bayi di foto itu adil dan lembut tetapi mengerutkan kening dan tampak bersemangat. Mo Sheng menatap kosong pada itu untuk waktu yang lama, lalu tiba-tiba menemukan sesuatu dan berkata: “Yi Chen, sejak kamu dilahirkan, kamu sudah terlihat sangat serius.”

“Seorang bayi tidak memiliki banyak ekspresi wajah.” Yi Chen mengerutkan kening.

“Sudah!” Mo Sheng berpendapat, “Ayahku berkata ketika aku masih kecil, aku selalu tersenyum setiap kali aku berada di depan kamera.”

Sebagian besar di bagian belakang album adalah foto grup. Seorang wanita muda menggendong seorang anak di lengannya, duduk di sebelah suaminya dan tersenyum bahagia di depan kamera. Meskipun teknologinya saat itu tidak bagus, foto itu masih menangkap kecantikan wanita itu yang jelas dan sikap pria yang tinggi dan tampan. Tampaknya Yi Chen mengejar ayahnya.

Mo Sheng tidak berbicara saat dia diam-diam selesai melihat-lihat satu-satunya album foto. Lalu dia mengangkat kepalanya untuk melihat Yi Chen.

“Aku baik-baik saja.” Yi Chen mengambil album foto dari tangannya, “Sudah begitu lama, semuanya memudar.”

Mo Sheng menatap jauh ke dalam matanya dan hanya merasa diyakinkan setelah waktu yang lama: “Kami akan pergi untuk melihat mereka, oke?”

“Mari kita tunggu sampai Hari Penyapu Makam.” Yi Chen dengan ringan membelai rambutnya yang tampak seperti anak anjing menggigitnya, “Tunggu sampai rambutmu tumbuh lebih rapi atau kau benar-benar akan menjadi menantu perempuan yang jelek.”

Istirahat Tahun Baru Imlek tidak lama. Sebagian besar waktu Ny. He menarik Mo Sheng ke meja mahjong tapi sayang sekali dia tidak membaik sama sekali setelah beberapa hari pelatihan intensif. Setelah melihat ubin mahjong di atas meja, dia akan lupa ubin mahjong apa yang dia pegang. Setelah melihat ubinnya sendiri, dia tidak akan tahu ubin apa yang telah dilepaskan pemain lain.

Yi Chen hanya menggelengkan kepalanya dan menghela nafas, tidak tahu apakah harus malu dengan kurangnya bakat istrinya atau bahagia bahwa dia tidak akan menjadi pecandu di meja mahjong dan merusak mereka secara finansial.

Mereka akan kembali ke Kota A besok, Mo Sheng tidak bisa tidur malam itu. Yi Chen membawanya ke pelukannya ketika dia berbalik untuk ketiga kalinya.

“Apa yang kamu pikirkan?”

“Yi Chen.” Dalam kegelapan, Mo Sheng terdiam beberapa saat sebelum berkata dengan suara rendah: “Apakah aku sudah memberitahumu tentang ibuku sebelumnya?”

Yi Chen meletakkan tangannya di punggungnya dan berkata: “Tidak.”

“Ibu dan ayahku memiliki hubungan yang sangat aneh ……” Berhenti sejenak untuk mengenang, Mo Sheng melanjutkan, “Ketika aku masih kecil, aku selalu merasa seolah-olah ibuku tidak menyukaiku. Sepertinya karena ayah saya, tetapi saya tidak terlalu banyak berpikir saat itu. Setelah kejadian ayahku dan aku tinggal di AS, mengakibatkan ibuku dan aku kehilangan kontak. Seorang teman lama ayah saya memberi tahu saya beberapa tahun kemudian bahwa orang tua saya bercerai sebulan sebelum ayah saya bunuh diri di penjara. Sebenarnya, alasan mengapa ayah saya akan bunuh diri di penjara adalah karena ibu saya juga terlibat, tetapi ayah saya tidak ingin memberatkannya sehingga dia bunuh diri untuk menanggung semua tuduhan. ”

Ketidakpercayaan yang dia rasakan ketika dia pertama kali tahu telah memudar, tapi suara Mo Sheng masih sangat tertekan. “Meskipun aku tahu mereka memiliki masalah, aku tidak pernah berpikir itu akan menjadi sangat serius.”

Merasa tubuhnya bergetar, Yi Chen memeluknya. “Jangan terlalu banyak berpikir tentang masa lalu.” Dia mungkin seorang pembicara yang fasih, tapi Yi Chen tidak pandai menghibur orang. Dia hanya dengan lembut menepuknya seperti membujuk bayi.

Mo Sheng membayangkan Yi Chen membujuk seorang bayi dan tidak bisa menahan tawa, dia tiba-tiba merasa lebih ringan. “Aku tidak merasa sedih. Hanya saja saya sadar, saya sangat bahagia sekarang. Saya bertanya-tanya bagaimana ibuku merayakan Tahun Baru Imlek sendirian. ”

Yi Chen memandang langit-langit, ekspresi matanya yang gelap tampak acuh tak acuh, tetapi nadanya lembut seperti cahaya redup malam itu: “Jika kamu khawatir, kita akan pergi menemui ibumu besok pagi.”

“Ah.” Mo Sheng mulai merasa mengantuk. Dia membenamkan wajahnya di dadanya dan berkata dengan suara lelah: “Paling tidak, untuk memberitahunya aku baik-baik saja.”

Keesokan paginya, Mo Sheng dan Yi Chen dengan enggan mengucapkan selamat tinggal kepada Tuan dan Nyonya He untuk pulang. Yi Mei dan Zhang Xu tidak punya banyak waktu luang jadi mereka sudah pergi sehari sebelum kemarin.

Sebelum meninggalkan Kota Y, mereka melakukan perjalanan ke Desa Qing He. Namun, kali ini, sepertinya keberuntungan juga tidak bersama mereka. Mo Sheng mengetuk pintu selama beberapa menit, tetapi tidak ada yang menjawab.

“Apakah kamu ingin menunggu sebentar?”

Mo Sheng menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sudahlah, ayo pergi.”

Bangunan tua itu memiliki tangga yang dalam dan sempit. Ketika mereka sedang berjalan, Mo Sheng berbagi pengalamannya dengan mengatakan: “Anda harus berjalan perlahan di tangga ini atau Anda mungkin menabrak seseorang ketika Anda berbelok di tikungan.”

Yi Chen menatapnya dengan menggoda: “Berapa kali Anda bertemu orang?”

“……” Mo Sheng bergumam, “Untungnya, hanya beberapa kali.”

Itu berarti banyak kali. Berjalan tanpa memperhatikan orang-orang di sekitarnya juga merupakan salah satu kebiasaan buruknya. Yi Chen menyentuh pipinya dan memandang mereka, lalu menghela nafas, “Untungnya, setiap sisi tidak bengkok.”

Mo Sheng menatapnya.

Duduk di dalam mobil, Mo Sheng berbalik untuk melihat bangunan tua itu, hatinya merasakan sedikit kekecewaan. Kali ini, dia masih belum bisa melihatnya. Meski mereka ibu dan anak, mungkin nasib di antara mereka masih terlalu dangkal.

Mobil itu akan diusir dari lingkungan, Mo Sheng dengan santai melihat ke luar jendela. Lalu dia tiba-tiba berteriak: “Yi Chen, hentikan mobilnya!”

Yi Chen cepat mengerem, mobil mewah itu segera berhenti. Mo Sheng membuka pintu dan berlari kembali. Yi Chen tidak keluar dari mobil tetapi dari kaca spion dia melihat Mo Sheng mengejar seorang wanita paruh baya yang kurus.

Tiba-tiba hatinya merasa gelisah, jadi tanpa sadar dia merogoh sakunya untuk merokok, tetapi tidak ada apa-apa. Dia kemudian ingat bahwa dia bermaksud berhenti merokok sepenuhnya karena dia tidak kecanduan sejak awal sehingga dia tidak membawa rokok. Dia menutup matanya, menghela nafas dan menyandarkan kepalanya ke belakang. Kemudian, dia menyalakan radio dan melodi lembut mulai menenangkan pikirannya.

Dia tidak tahu berapa kali dia mendengarkan lagu piano yang sama, ketika dia mendengar ketukan di jendela. Yi Chen membuka matanya untuk melihat Mo Sheng berdiri di luar memberi isyarat baginya untuk menurunkan jendela.

“Saya baru saja memberi tahu ibu saya bahwa saya akan menikah. Apakah Anda ingin bertemu dengannya? “Mo Sheng bertanya kepadanya.

Yi Chen mengangguk dalam diam.

Dari kejauhan, ibu Mo Sheng Pei Fang Mei menyaksikan putrinya dan seorang lelaki muda jangkung berjalan mendekatinya. Penglihatannya buruk, jadi dia tidak bisa melihat penampilannya dengan jelas tetapi intuisinya mengatakan kepadanya bahwa pria itu luar biasa. Tampaknya Xiao Sheng memiliki selera yang bagus.

Tapi …… Pei Fang Mei mengerutkan kening, apakah Xiao Sheng hanya mengatakan namanya He Yi Chen?

He Yi Chen, mengapa namanya terdengar asing?

Dalam sekejap mata, dia sudah berdiri di depan matanya. Pei Fang Mei sekarang bisa melihat penampilannya dengan jelas. Memang, dia adalah pria yang berpenampilan mencolok.

Mo Sheng memperkenalkan mereka satu sama lain.

“Ibuku.”

“Ini adalah He Yi Chen, yang pernah saya ceritakan.”

“Halo.” Yi Chen menyapanya tanpa banyak antusiasme.

Tatapan bijaksana Pei Fang Mei tertuju padanya, perasaan gelisah meningkat. Dia memaksakan senyum dan berkata, “Jadi kamu He Yi Chen? Xiao Sheng memiliki selera yang sangat bagus. ”

“Oh, bu.” Mo Sheng malu.

Mereka tidak berbicara lebih lanjut dan Mo Sheng juga tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan. Dia takut untuk bertanya apa yang ingin dia ketahui karena topik-topiknya kelihatannya terlarang. Setelah beberapa kata salam, tidak ada lagi yang bisa dibicarakan.

“Yi Chen, apakah kamu membawa kartu nama?” Mo Sheng ingat dan bertanya.

Yi Chen mengangguk dan berkata: “Ada di dalam mobil, saya akan mendapatkannya.”

Menulis nomor ponselnya dengan cepat di belakang kartu nama Yi Chen, Mo Sheng memberikannya kepada ibunya, “Ini adalah informasi kontak saya. Jika Anda membutuhkan saya, Anda dapat menghubungi nomor ini. ”

Pei Fang Mei mengambilnya dan meliriknya, lalu berkata: “Karena kalian berdua sedang terburu-buru, aku tidak akan menahanmu.”

“Ah.” Mo Sheng menanggapi, sedikit ragu, lalu berkata: “Kalau begitu kita akan pergi.”

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada ibunya dengan tergesa-gesa, dia duduk kembali di mobil. Mo Sheng segera terlihat jauh lebih baik dari sebelumnya. “Ini adalah yang terbaik yang bisa kuharapkan.” Lagi pula, mereka sudah kehilangan kontak selama delapan tahun. Pertemuan pertama yang sopan dan formal semacam ini membuat Mo Sheng merasa santai.

Yi Chen tidak memperhatikan apa yang dia katakan. Dia ingat Pei Fang Mei sedang menatap serius padanya sekarang, mengakibatkan dia memiliki keraguan sekarang – Apakah dia ingat sesuatu?

Mo Sheng melihat bahwa dia tidak menyalakan mobil untuk waktu yang lama. Dia tidak tahu apa yang dia pikirkan, jadi dia tidak bisa membantu tetapi menarik lengan bajunya: “Pengemudi Yi Chen, apakah Anda sudah kembali ke bumi?”

Mo Sheng menatapnya dengan matanya yang cerah dan tersenyum. Ini menghilangkan keragu-raguan Yi Chen tapi dia mulai sakit kepala. Akhir-akhir ini, mengapa ia semakin merasakan beberapa ciri kepribadian seseorang yang dulu memberinya sakit kepala kembali lagi untuk menghantuinya?

Mungkinkah benar bahwa macan tutul tidak dapat mengubah bintik-bintiknya?

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •