Heroes Shed No Tears Chapter 5 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 5

Bagian 1 Hari kedua puluh lima dari bulan pertama kalender lunar.

Chang’an.

Gao Jianfei belum mati.

Penilaiannya benar, dan dia punya cukup nyali, jadi dia belum mati.

Satu-satunya hal yang dia sesalkan adalah bahwa dia tidak tahu bagaimana akhirnya dia meninggalkan tempat itu, dan tidak tahu di mana gua misterius itu berada.

**

Setelah minum alkohol dari botol, dia langsung pingsan dan koma. Kemudian, dia menemukan dirinya kembali di penginapan murah, tidur di ranjang papan di kamarnya yang kecil.

Bagaimana dia kembali? Kapan dia kembali? Dia tidak tahu.

Tidak ada orang lain yang tahu.

Tidak ada yang tahu di mana dia selama dua hari terakhir, dan tidak ada yang peduli.

Untungnya, ini adalah bukti bahwa pengalamannya dalam dua hari terakhir bukan mimpi.

—Sebuah kotak tersendiri. Kotak soliter, coklat tua, kulit sapi.

**

Ketika Little Gao terbangun, dia menemukan kotak itu.

Itu ditempatkan di meja kecil di sebelah tempat tidurnya. Warna dan bentuknya persis seperti kotak yang dia buka sebelumnya. Bahkan kunci pegas pun sama.

Jika kotak ini benar-benar seunik kotak lainnya, bagaimana mungkin orang itu meninggalkannya untuknya?

Gao Kecil tidak percaya itu, tapi dia tidak bisa membantu tetapi tertarik, dan tidak bisa tidak membukanya untuk melihatnya.

Untungnya, dia tidak melupakan pelajaran yang dia pelajari terakhir kali.

Itu tidak terlalu menyenangkan untuk tersingkir setiap kali Anda membuka sebuah kotak.

Jadi pada saat kotak itu terbuka, Gao Kecil sudah berdiri di luar jendela. Angin dingin berhembus masuk melalui jendela seperti pisau. Apa pun jenis bubuk knockout yang ada, pasti akan tersapu bersih oleh angin.

Kali ini, Gao Kecil perlahan masuk melalui jendela dan berputar di sekitar ruangan.

Begitu dia melihat apa yang ada di dalam kotak, dia sedikit kecewa.

Satu-satunya hal di dalam adalah beberapa mutiara, perhiasan dan batu giok, bersama dengan tumpukan daun emas.

Cukup untuk membeli seluruh jalan, cukup untuk bisa menyewa seluruh kota orang untuk mengabdikan hidup mereka kepadanya.

**

Tiga hari telah berlalu.

Selama tiga hari, dia pergi membawa kotak soliter, tetapi hidupnya tidak berubah sama sekali.

Dia masih tinggal di penginapan termurah, dan makan sup mie rebus kubis termurah.

Sepertinya dia tidak tahu apa yang bisa dia lakukan dengan isi kotak itu, dan tidak tahu bahwa dia sudah menjadi kaya raya.

Karena dia belum memikirkannya dan tidak ingin tahu.

Dia benar-benar tidak memiliki konsep nilai uang. Dan dia tidak mau membiarkan gaya hidupnya diubah oleh apa pun.

Tetapi pada hari ke dua puluh lima dari bulan pertama kalender lunar, hidupnya berubah. Itu berubah dengan cara yang sangat aneh.

Bagian 2 Itu adalah hari yang cerah. Setelah makan mie di toko mie, dia mulai bersiap untuk kembali dan tidur.

Tidak ada kabar dari Sima Chaoqun dan Zhuo Donglai, dan dia tidak tahu kapan tepatnya dia harus bersiap untuk berduel.

Tapi dia tidak merasa gugup.

Setelah memberinya hadiah besar, pria berpakaian hitam misterius itu tidak mengirim pesan apa pun.

Dia siap memberikan kotak itu kembali kepadanya kapan saja, jadi dia membawanya setiap saat. Tetapi dia takut dia mungkin tidak akan pernah melihat pria itu lagi, jadi kotak itu telah menjadi beban baginya.

Tapi Gao Kecil tidak terlalu khawatir tentang itu.

Sepertinya tidak ada apa pun di dunia ini yang dapat memengaruhi suasana hatinya.

Jika seseorang ingin dia menunggu selama dua hari, dia akan menunggu selama dua hari. Jika mereka ingin dia menunggu selama dua bulan, dia akan menunggu selama dua bulan. Bagaimanapun, dia tahu bahwa pada akhirnya dalam hidup dia akan mencapai waktu ketika dia harus menunggu berita tentang sesuatu, jadi apa gunanya menjadi cemas?

Dia sudah membuat resolusi tegas; sebelum pertempuran yang menentukan ini, dia tidak akan melakukan apa pun.

Dia pasti harus menjaga tubuhnya dalam kondisi fisik terbaik, dan mempertahankan suasana hati yang baik dan seimbang.

**

Sore ini, ketika dia berjalan kembali di sepanjang jalan panjang yang dipenuhi salju, dia menyadari bahwa seseorang sedang mengawasinya. Gao Kecil tidak perlu berbalik dan melihat; dia sudah menebak siapa orang itu.

Tadi malam ketika dia makan, dia melihat seseorang menatapnya, cara kucing menatap tikus.

Orang itu mengenakan pakaian compang-camping dan topi yang terkulai; tubuhnya tidak terlalu tinggi, dan ia memiliki janggut besar; langkah kakinya ketika dia berjalan sangat ringan. Sepertinya dia berlatih kung fu.

Gao kecil belum pernah melihat orang ini sebelumnya, dan tidak tahu mengapa dia mengawasinya.

Dia tidak pernah menganggap dirinya sebagai tipe orang yang akan menarik minat orang lain.

Setelah berjalan sebentar, dia tidak bisa mendengar langkah kaki di belakangnya, jadi dia menghela nafas lega. Dan kemudian tiba-tiba, dari lorong tepat di sebelahnya, menerbangkan tali.

Itu adalah tali kasar, diikat oleh slipknot ke tali. Dalam sekejap, ia melingkari leher Little Gao, membungkusnya dengan cara yang anehnya akurat.

Ketika leher seseorang dikelilingi oleh jerat, mata seseorang akan menonjol, lidah seseorang akan menonjol, dan pernapasan seseorang dapat terputus kapan saja.

Gao Kecil mengerti semua ini. Jadi ketika talinya ditarik, ia terbang bersamanya, seperti layang-layang.

Orang di gang yang menarik tali adalah pria berjanggut.

Dia menarik keras, tetapi sayangnya tali itu sudah putus, dan bagian yang melilit leher targetnya sudah terlempar kembali ke arahnya.

Big Beard berbalik dan berlari. Dia berlari sebentar, dan kemudian memiliki perasaan aneh.

Karena, ternyata, Gao Kecil tidak mengejarnya.

Dia berlari dua langkah lagi, lalu berhenti, menoleh ke belakang untuk melihat apakah dia dikejar.

Dia berbalik dan menatap Gao Kecil, kaget. “Kenapa kamu tidak mengejarku?”

Pertanyaannya sangat jelas, dan respons Gao Kecil semakin jelas. “Kenapa aku harus mengejarmu?” Balasnya.

Big Beard mulai. “Apakah kamu tidak tahu bahwa aku hanya mencoba menggunakan tali itu untuk mencekikmu sampai mati?”

“Aku tahu . ”

“Jika Anda tahu, lalu mengapa Anda membiarkan saya pergi?”

“Karena kamu tidak benar-benar mencekikku sampai mati. ”

“Tapi kamu setidaknya harus bertanya siapa aku, dan mengapa aku ingin mencekikmu sampai mati. ”

“Tidak, aku tidak ingin bertanya. ”

“Kenapa tidak?”

“Karena aku benar-benar tidak ingin tahu. “Ketika dia selesai berbicara, dia berbalik dan mulai berjalan pergi, bahkan tidak melihat ke belakang.

Big Beard terdiam.

Dia belum pernah bertemu satu orang pun dalam hidupnya seperti Little Gao.

Dan Gao Kecil juga belum pernah bertemu orang seperti dia sebelumnya. Meskipun Gao Kecil tidak mengejarnya, dia mengejar Gao Kecil, dan sekali lagi menarik tali. Dia dengan cepat mengikat tali dan melemparkannya ke leher Little Gao.

Dia melempar dengan akurat, dan Gao Kecil sekali lagi ditangkap.

Sayangnya, meskipun dia tertangkap, itu tidak ada gunanya.

Tidak peduli seberapa keras pria itu menarik, Gao Kecil hanya berdiri di sana. Bukan saja lehernya tidak terluka, tetapi ia juga tidak bergerak sedikit pun.

“Kamu orang macam apa,” tanya Big Beard. “Kenapa aku tidak bisa mencekikmu?”

“Karena selain leher saya, saya juga punya jari. ”

Ketika jerat menyelinap di lehernya, dia hanya menggunakan jari untuk memblokirnya, tepat di depan laringnya.

Dia melenturkan jarinya, dan Big Beard tiba-tiba ditarik ke arahnya. Dia berbalik, dan kepala Big Beard menabrak dadanya.

“Permainan talimu tidak terlalu bagus,” kata Little Gao. “Bisakah kamu memainkan game lain?”

“Aku bisa memainkan permainan pedang,” kata Big Beard.

Dia masih tidak berdiri dengan kokoh, tetapi sebuah belati muncul di tangannya, menusuk bagian tengah tubuh Gao yang lembut.

Sayangnya, pedangnya tidak cukup cepat. Gao Kecil menggunakan jari untuk mengetuk pergelangan tangannya, dan belati itu terbang menjauh.

“Sepertinya kamu membiarkanku pergi lagi. Gao kecil menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. “Game apa pun yang kamu mainkan, mereka semua tidak berguna untukku. ”

Big Beard sudah jatuh ke tanah. Dia tiba-tiba menggunakan gerakan yang disebut “Straightening Carp. “Tubuhnya terbalik, dan kedua kakinya melilit kepala Gao Kecil seperti. (1)

Bahkan Gao Kecil tidak pernah mengira ini akan terjadi.

Kaki Big Beards sangat gesit dan fleksibel, dan juga sangat kuat. Gao kecil hampir tidak bisa bernapas. Bau dari celana yang menutupi kaki sudah cukup matang.

Gao kecil tidak tahan lagi. Menggunakan metode yang sangat aneh, tubuhnya bengkok, berguling, berbalik, dan naik; Big Beard terlempar dan terbanting ke tanah. Celananya terbuka, memperlihatkan kedua kakinya.

Celananya hampir akan berpisah dari awal, dan ketika mereka membelah mereka hampir sepenuhnya hancur, dan mengungkapkan hampir semua dari kedua kakinya.

Dan sekarang, Gao Kecil dikejutkan hingga tidak bisa berkata-kata. Seolah-olah dia baru saja melihat bunga segar yang indah mekar dari tumpukan kotoran.

**

Setiap orang memiliki kaki, tetapi Gao Kecil belum pernah melihat sepasang kaki yang terlihat sebagus ini.

Tidak hanya Gao Kecil yang belum pernah melihat yang seperti mereka sebelumnya, kebanyakan orang di dunia tidak pernah melihat yang seperti mereka.

Hanya beberapa orang di dunia yang pernah memperhatikan kaki-kaki ini.

Mereka ramping, panjang dan bugar, konturnya rata, lembut dan anggun, ototnya fleksibel, warna kulitnya putih susu, seperti susu segar.

Gao kecil tidak akan pernah bermimpi bahwa orang yang kotor, bau seperti Big Beard akan memiliki kaki seperti ini.

Yang lebih tak terbayangkan adalah bahwa pria berjanggut ini yang baru saja mencoba menggunakan tali untuk mencekiknya sampai mati, dan kemudian mencoba menggunakan pisau untuk membunuhnya, tiba-tiba akan mulai menangis. Dia menutupi wajahnya dengan tangannya dan menangis seperti anak kecil, terdengar sedih dan patah hati.

Gao Kecil telah berencana untuk pergi tanpa menoleh, seperti yang dia alami beberapa saat sebelumnya, tetapi tidak dapat menahan diri untuk tidak bertanya, “Mengapa kamu menangis?”

“Aku suka menangis, aku senang menangis, aku ingin menangis. Itu bukan urusanmu!”

Seorang pria dewasa dengan janggut besar, mengucapkan kata-kata yang terdengar seperti tidak masuk akal seperti seorang anak kecil, sehingga suaranya sepertinya telah berubah menjadi suara seorang anak kecil … Keanehan macam apa ini, dan bagaimana mungkin Gao Kecil dapat melanjutkan khawatir tentang dia?

Gao Kecil memutuskan untuk mengabaikannya dan pergi, tetapi Big Beard tiba-tiba berteriak, “Berhenti!”

“Kenapa aku harus berhenti?”

“Kau akan pergi begitu saja? Apakah itu mudah bagimu? ”

“Kenapa aku tidak bisa pergi? Bukankah kamu masih ingin mencekikku sampai mati, atau menikamku sampai mati? Meninggalkan seperti ini, saya benar-benar memperlakukan Anda dengan sangat baik. Apa lagi yang kamu mau?”

“Aku ingin kau menggali bola matamu,” kata Big Beard. “Ambil kedua bola matamu dan gali dari rongga matamu!”

Gao kecil tertawa lagi. “Aku tidak gila, mengapa aku harus menggali bola mataku?”

“Karena kamu melihat kakiku,” kata Big Beard. “Kaki-kaki ini bukan untuk dilihat siapa saja. ”

Gao kecil harus mengakui bahwa kakinya sangat istimewa, dan khususnya tampan.

Tapi dia tidak sengaja, dan melihat kaki seseorang tidak dianggap sebagai sesuatu yang luar biasa.

“Jika kamu tidak bahagia,” katanya, “kamu bisa melihat kakiku. Lihatlah mereka selama yang Anda inginkan. ”

“Anjing kentut!”

“Aku bukan anjing, dan aku tidak kentut. ”

“Tentu saja kamu bukan anjing, karena kamu lebih bodoh dari seekor anjing. Semua anjing di bawah langit lebih pintar dari Anda, apakah mereka anjing besar atau anjing kecil atau anjing jantan atau anjing betina, mereka semua seratus kali lebih pintar dari Anda. Karena kamu babi. “Big Beard semakin marah. Tiba-tiba dia melompat. “Kamu babi, jangan bilang kamu masih tidak bisa bilang aku seorang wanita?”

“Bagaimana kamu bisa menjadi wanita? Saya tidak percaya, ”katanya dengan kaku. “Bagaimana mungkin seorang wanita memiliki janggut?”

Big Beard tampaknya hampir gila karena marah. Tiba-tiba, dia merenggut jenggotnya dan melemparkannya ke wajah Little Gao.

Tubuhnya terbang ke depan juga, memutar pinggang, kedua kakinya sekali lagi melibatkan Gao Kecil.

Dua kaki mulus, benar-benar tidak memiliki rambut.

Kali ini Gao Kecil benar-benar tidak bisa bergerak, dia hanya bisa menatapnya dan memaksakan senyum. “Aku tidak memiliki kebencian atau permusuhan denganmu, mengapa kamu harus memperlakukan aku seperti ini?”

“Karena aku menyukai kamu. ”

Gao kecil ketakutan. Untungnya, Big Beard yang tak berjanggut dengan cepat melanjutkan, “Jangan merasa dirimu penuh. Apa yang saya sukai bukanlah diri Anda sendiri. ”

“Kamu suka dengan apa?”

“Kotakmu itu,” sedih wanita muda berjanggut itu. “Jika kamu hanya memberi saya kotak ini, saya tidak akan datang mengganggu kamu lagi. Anda bahkan tidak akan pernah melihat saya lagi. ”

“Apakah kamu tahu apa yang ada di dalam kotak ini?”

“Tentu saja aku tahu,” kata wanita muda itu. “Kotakmu memiliki emas dan perhiasan yang bernilai setidaknya delapan puluh hingga seratus ribu keping perak. ”

“Bagaimana Anda tahu?”

Gao kecil jelas heran, karena dia tidak pernah membuka kotak di depan siapa pun.

Bukan saja dia tidak menjawab pertanyaan, dia juga bertanya: “Apakah kamu tahu siapa ayahku?”

“Tidak . ”

“Dia adalah dewa di antara pencuri. Dewa pencuri dengan tangan ajaib. Dia mencuri barang-barang dari mana-mana di bawah langit, dan tidak pernah ditangkap. ”

“Besar! Keterampilan hebat! ”

“Tapi, dia jatuh cinta dengan kakekku. Apakah Anda tahu siapa kakek saya? “Tanyanya pada Little Gao.

“Tidak . ”

“Dia perampok hebat. Jika dia melihat orang, dia merampas mereka. Jika dia melihat hantu, dia merampas mereka. ”

Gao kecil menghela nafas. “Jadi ternyata keluargamu memiliki tiga generasi dalam profesi yang sama. ”

“Kau akhirnya semakin pandai,” kata Lady Big Beard. “Bagaimana mungkin anggota generasi ketiga dari profesi ini tidak tahu apa yang ada di dalam kotakmu?”

“Aku pernah mendengar sebelumnya bahwa master dari profesi ini memiliki kemampuan itu. Dari cara seseorang berjalan, mereka bisa mengetahui nilai dari apa yang dibawa orang itu. ”

“Benar sekali,” kata wanita muda itu. “Tapi, aku tidak bisa mengatakan orang seperti apa kamu. ”

“Oh!”

“Kotakmu memiliki emas dan permata di dalamnya, tetapi satu-satunya yang kamu makan setiap hari adalah semangkuk sup mie kubis rebus yang harganya tiga atau empat koin. Apakah Anda semacam kikir? Atau hanya orang aneh? ”

“Kotak yang kumiliki mungkin penuh emas dan permata, tapi sayangnya itu bukan milikku. Bahkan jika saya ingin memberikannya kepada Anda, saya tidak bisa. Dan saya dapat menjamin Anda, bahkan jika keahlian Anda sepuluh kali lebih besar dari itu, Anda harus melupakan tentang mencoba mencurinya. ”

Wanita muda itu tiba-tiba menghela nafas.

“Aku tahu aku tidak bisa mencurinya darimu. Tapi bagaimanapun, saya harus mencobanya, bahkan dengan risiko hidup saya. Aku akan terus berusaha walaupun aku mati! ”

“Mengapa?”

“Karena jika aku tidak menghasilkan lima puluh ribu keping perak dalam tiga hari ke depan, aku pasti sudah mati. “Matanya berguling saat air mata mengalir. “Aku berpikir bahwa, selain kamu, di mana lagi aku bisa mendapatkan lima puluh ribu keping perak?” Air matanya jatuh seperti hujan. “Aku tahu kamu orang yang baik. Tolong bantu aku . Saya akan berterima kasih kepada Anda untuk seluruh hidup saya. ”

Gao Kecil sudah mulai melunak. “Mengapa kamu harus menghasilkan lima puluh ribu keping perak dalam tiga hari?”

“Karena Badan Perlindungan Hebat Sima Chaoqun pasti akan membutuhkan lima puluh ribu untuk mengantarku pulang dengan selamat. Rumah saya berada di Cina Timur Laut, tanpa mereka membawa saya ke sana, saya akan mati di pinggir jalan kapan saja, tanpa ada yang merawat mayat saya. ”

Gao kecil tertawa dingin. “Mengisi lima puluh ribu untuk mengawal seseorang ke Timur Laut Cina. Saya pikir itu terlalu gelap. ”

“Aku tidak menyalahkan mereka,” kata wanita muda itu. “Mengawal saya tidak akan mudah. Jika saya adalah Sima Chaoqun, biaya awal saya mungkin lebih tinggi. ”

“Mengapa?”

“Karena orang-orang yang ingin membunuhku terlalu jahat dan menakutkan. Tidak ada yang mau melawan mereka. Anda tidak akan pernah percaya bahwa ada orang di bawah langit yang brutal dan kejam seperti mereka. ”Tubuhnya mulai bergetar, dan meskipun abu menutupi wajahnya, Anda masih bisa melihat bahwa itu terpelintir oleh teror yang dilanda kepanikan.

Tampaknya dia benar-benar takut akan hidupnya.

“Siapa mereka?” Seru Little Gao.

Sepertinya wanita muda itu tidak mendengar pertanyaannya. Air mata mengalir deras, dia berkata, “Saya tahu mereka tidak akan membiarkan saya pergi. Saya tahu bahwa mereka dapat membunuh saya kapan saja mereka mau. ”

Sepertinya dia memiliki firasat jahat dan tidak menguntungkan, seperti binatang liar yang tahu ada jerat di depan, dengan pemburu datang dari belakang untuk menyelesaikan pembunuhan.

Meskipun firasat seperti ini biasanya tidak dapat dijelaskan, mereka sering benar.

Pada saat itu, dari puncak tembok pendek di kedua sisi gang sempit itu, senjata-senjata tersembunyi ditembakkan. Dari kiri, sekelompok jarum perak seperti hujan, dari kanan, beberapa kilatan cahaya.

**

Reaksi Gao Jianfei sangat cepat.

Dia menggunakan kotak di tangan kanannya, serta bungkusannya yang dibungkus kain, untuk menghalangi hujan jarum yang datang dari sisi kiri.

Dia sudah menggendong wanita muda itu, yang kakinya masih dililitkan, jadi dia miring ke kiri dan terbang.

Tetapi pada saat yang sama, dia mendengar dia mengeluarkan desahan, dan dia merasa kedua kakinya mengendur. Dia jatuh ke tanah.

Gao kecil tidak ditarik turun bersamanya. Sebaliknya, dia melonjak, mengetuk kaki kirinya dengan tangan kanannya, meminjam kekuatan untuk menciptakan kekuatan. Dia terbang hampir sembilan kaki ke udara. Di balik dinding di kedua sisi gang sempit itu dia bisa melihat seseorang melarikan diri. Mereka sangat gesit, ringannya kung fu mereka tidak lemah.

Pada saat mereka telah melarikan diri beberapa meter jauhnya untuk berdiri di atap bangunan, Gao Kecil telah turun ke atas tembok. Tiba-tiba, kedua sosok itu berputar dan menatapnya. Topeng mengerikan menutupi wajah mereka, dan mata mereka dipenuhi dengan kejahatan, kejam kejam. Salah satu dari mereka berbicara kepadanya dengan suara dingin dan serak: “Teman, kung fu Anda bagus. Menguasai kung fu yang ringan seperti ‘Climbing the Cloud Ladder’ bukanlah hal yang mudah. Sayang sekali Anda mati di usia muda. ”

“Syukurlah, aku tidak ingin mati saat ini. Dan faktanya, saya tidak bisa. ”

“Maka kamu sebaiknya mendengarkan beberapa saran ramah. Anda seharusnya tidak terlibat dalam masalah ini. ”

“Kenapa aku tidak bisa terlibat?”

“Jika kamu memprovokasi kami, itu seperti terlibat dengan iblis. Apakah Anda sedang makan atau tidur, apa pun yang Anda lakukan, tiba-tiba Anda bisa menemukan pisau tersembunyi menempel di tenggorokan Anda. Atau ketika Anda bangun, Anda mungkin menemukan pisau daging secara perlahan mengiris leher Anda. “Suaranya menyeramkan. “Tidak peduli siapa yang melibatkan diri mereka dalam masalah ini, mereka tidak akan menemui akhir yang bahagia. ”

Gao kecil menghela nafas.

“Hal ini kedengarannya tidak terlalu menyenangkan. Tapi sayangnya, saya memiliki temperamen yang aneh. ”

“Oh?”

“Ketika orang tidak ingin saya terlibat dengan hal-hal, itu hanya membuat saya ingin lebih terlibat. ”

Pria lain tertawa dingin. “Lalu kamu bisa kembali dan menunggu kematian. ”

Bersamaan, kedua pria itu terbang ke udara dan terbang.

Teknik mereka cepat, tetapi Gao Kecil masih bisa menangkap mereka. Namun, ada seseorang yang terbaring di tanah. Setelah jatuh, dia tidak bergerak sama sekali. Kakinya yang panjang dan berkilau dengan cepat berubah menjadi ungu karena kedinginan.

Sebenarnya, dia tidak ada hubungannya dengan Gao Kecil, tetapi Gao Kecil tidak bisa membiarkannya dan kedua kakinya yang telanjang membeku sampai mati di salju di gang sempit itu.

Lukanya ada di punggungnya. Luka yang sangat, sangat kecil, sudah membengkak dan terbakar.

– Senjata yang tersembunyi diracun, pasti diracun.

Tapi untungnya, dia bertemu dengan Gao Jianfei, yang sejak kecil hidup di gunung terpencil yang dipenuhi serangga, semut, dan ular beracun. Dia pasti akan memiliki penangkal racun di tubuhnya.

Jadi, dia tidak mati, dan faktanya, dia segera sadar.

Bagian 3 Ketika dia sadar kembali, dia mendapati dirinya berbaring di ranjang papan kayu Little Gao di penginapan kecil. Luka itu menyebar dengan obat-obatan dan ditutupi dengan sepotong kain kasar.

Dia menatap Little Gao untuk waktu yang lama, dan kemudian dengan lembut bertanya, “Kamu belum mati?”

“Belum. ”

“Lalu, aku belum mati juga?”

“Belum. ”

“Bagaimana mungkin aku tidak mati?” Dia tampak terkejut. “Mereka sudah mengejarku, bagaimana mungkin aku tidak mati?”

“Keberuntunganmu bagus, kamu bertemu denganku. ”

Wanita muda berjanggut itu tiba-tiba marah. “Aku dipaksa sampai ke ujung tali oleh orang-orang ini, dikejar-kejar di mana-mana seperti anjing liar, bersembunyi di mana-mana. Lalu saya diracuni oleh senjata tersembunyi. Bagaimana bisa mengatakan bahwa keberuntunganku baik? ”Dia menatap Little Gao. “Aku benar-benar ingin mendengar penjelasanmu. Bagaimana ini bisa dianggap sebagai keberuntungan? ”

Gao kecil hanya bisa tersenyum kecut.

Wanita muda itu menatapnya lama sekali, lalu menghela nafas. “Aku tahu kamu tidak akan memberiku kotak itu. Jadi sebaiknya kamu tinggalkan aku sendiri. ”

“Mengapa?”

“Kamu seharusnya tidak terlibat dalam masalah ini. Hidup atau mati saya tidak ada hubungannya dengan Anda. Anda bahkan tidak mengenal saya. ”

“Aku tidak mengenalmu sebelumnya, tapi sekarang aku sedikit mengenalmu. ”

“Kentut anjing!” Serunya. “Apa yang kamu ketahui tentang aku? Katakan padaku! ”(2)

Gao kecil tidak mengatakan apa-apa.

Dia belum pernah bertemu seseorang seperti ini. Tidak pernah dan tidak akan pernah lagi. (3)

“Tempat apa ini?” Tanyanya. “Mengapa kamu membawakan aku rumah anjing seperti ini?”

“Karena ini bukan rumah anjing, di sinilah aku tinggal. ”

Wanita muda itu lagi-lagi menatapnya, matanya membelalak.

“Kamu babi, kamu benar-benar babi,” katanya keras. “Seluruh jalan tahu kamu tinggal di sini, dan kamu membawaku ke sini? Apakah Anda hanya akan bahagia jika Anda melihat saya mati di tangan mereka? Apakah Anda hanya menunggu mereka datang memotong saya berkeping-keping sehingga Anda bisa bahagia? ”

Gao kecil tertawa.

Seseorang tidak sering bertemu dengan seorang wanita yang tidak masuk akal seperti ini.

Wanita muda itu menjadi semakin marah.

“Kamu tertawa? Apa yang harus ditertawakan? ”

“Apa yang kamu ingin aku lakukan,” tanya Little Gao. “Kamu ingin aku menangis?”

“Kamu babi, bagaimana babi bisa menangis? Kapan Anda pernah melihat babi menangis?

“Kamu benar . “Gao Kecil tiba-tiba menyadari sesuatu. “Babi benar-benar tidak bisa menangis. Tetapi babi juga tidak bisa tertawa. ”

Wanita muda itu sepertinya akan menjadi gila. Dia menghela nafas. “Kamu benar . Anda bukan babi, Anda seorang manusia. Orang baik . Saya mohon, kirimkan saja saya kembali. Kirim saya segera kembali. Semakin cepat semakin baik. ”

“Mengirimmu kembali ke mana?”

“Kembali ke tempat tinggal saya. Mereka tidak akan dapat menemukan saya di sana. ”

“Jika mereka tidak dapat menemukannya, lalu bagaimana aku bisa menemukannya?”

“Tidak pernah terpikir olehmu bahwa ada seseorang di sini yang pasti tahu bagaimana menuju ke sana?”

“Siapa itu?”

“Ini aku!” Teriaknya.

Bagian 4 Itu berukuran rata-rata, dan menampung enam belas keluarga. (4)

Keenam belas keluarga ini jelas turun dan keluar. Hanya orang tanpa sarana yang akan tinggal di tempat seperti ini.

Jika Anda tidak dapat membayangkan bagaimana sebuah keluarga yang terdiri dari delapan orang dapat hidup di sebuah ruangan kecil seukuran kandang merpati, maka Anda harus datang ke kompleks ini, dan melihat bagaimana beberapa orang di dunia ini dipaksa untuk hidup.

**

Akhir-akhir ini, enam belas pintu di dalam kompleks telah menjadi tujuh belas pintu. Tuan tanah telah membagi gubuk kayu bakar di bagian belakang halaman menjadi dua bagian dan menyewakan salah satunya kepada orang luar. Seseorang yang memakai topi floppy dan berjanggut panjang.

Setelah melihat tempat di mana wanita muda berjanggut ini tinggal, Gao Kecil tertawa lagi.

“Sepertinya istana Paduka lebih kecil dari rumah anjingku. ”

Dia telah mengembalikannya.

Kalau hari itu, kompleks itu akan dipenuhi dengan ayam-ayam yang terbang, anjing-anjing melompat, babi menjerit, orang-orang berbicara dengan keras, para suami dan istri berdebat, pertengkaran mertua, orang tua meludah, anak-anak kencing; bahkan seekor lalat memasuki kompleks akan diperhatikan.

Untungnya, sekarang sudah gelap, dan mereka menyelinap ke dinding belakang.

Jika seseorang ingin bersembunyi, akan sulit untuk menemukan tempat yang lebih baik daripada ini.

Bagaimana mungkin wanita muda ini menemukan tempat seperti itu? Gao Kecil tidak punya pilihan selain mengaguminya.

Apa yang tidak bisa dia pikirkan adalah barusan, dia tampak benar-benar jernih dan sadar. Semua racun itu sepertinya telah dikeluarkan dari tubuhnya, namun tiba-tiba dia kembali koma. Dan kali ini dia pingsan bahkan lebih lama dari yang pertama kali. Gao Kecil selalu menganggap penawarnya yang racun itu sangat efektif, tetapi sekarang ia agak ragu.

Apakah racun yang menimpanya terlalu kuat, dan sudah memasuki sumsum dan arteri? Atau penangkalnya tidak cukup kuat?

Apa pun alasannya, Gao Kecil tidak punya pilihan.

Kondisinya tidak stabil. Terkadang dia jatuh pingsan, terkadang terbangun. Ketika tidak sadarkan diri, dia akan dibasahi dengan keringat dingin dan rave deliriously. Ketika bangun, dia akan menatap Gao Kecil dengan mata lesu, tanpa ekspresi, seolah dia takut dia akan meninggalkannya.

Gao kecil hanya bisa tinggal di sisinya. Bahkan kebiasaannya makan sup mie rebus kubis dibuang. Ketika dia lapar, dia akan membeli beberapa mantou atau roti dari luar halaman belakang untuk menghilangkan rasa lapar. Saat lelah, dia akan tidur di kursi sebentar.

Dia tidak tahu mengapa dia melakukan ini, mengapa dia benar-benar mengubah kebiasaan hidupnya untuk seorang wanita, dan orang asing pada saat itu.

Dia sangat cantik.

Pertama kali Little Gao menggunakan kain lembab untuk membersihkan wajahnya yang berdebu dan berkeringat, dia mendapati bahwa kakinya tidak hanya cantik, tapi wajahnya juga sangat cantik.

Tetapi jika ada yang memberi tahu dia bahwa alasan dia tinggal adalah karena dia jatuh cinta padanya, Gao Kecil akan menyangkal hal itu sampai kematiannya.

Dia belum pernah memikirkan wanita sebelumnya. Dia selalu menganggap mereka seperti sebutir beras dalam wajan besar yang dimasak.

Lalu mengapa dia melakukan ini?

Apakah itu karena situasinya yang menyedihkan? Apakah itu karena kedua matanya yang memohon, diam, tetapi dipenuhi dengan rasa syukur?

Atau mungkinkah hubungan antara dua orang tidak pernah bisa dijelaskan oleh orang lain?

**

Tampaknya dua atau tiga hari telah berlalu. Gao kecil itu kotor dan lelah, tetapi dia tidak merasa menyesal.

Jika hal yang sama terjadi lagi, ia akan membuat semua pilihan yang sama.

Beberapa hari ini, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun, tetapi melihat ekspresi di matanya, Anda bisa melihat bahwa dia sudah menjadi orang terdekat dengannya di dunia. Dia adalah satu-satunya orang yang bisa dia andalkan. Perasaan macam apa itu?

Gao Kecil tahu perasaan di hatinya sendiri. Belum pernah sebelumnya dalam hidupnya ada seseorang yang bergantung padanya seperti ini.

Suatu hari ketika dia bangun, dia mendapati perempuan itu menatapnya dengan kesal. Dia menatapnya untuk waktu yang lama, dan kemudian tiba-tiba berkata, “Kamu lelah. Anda harus berbaring dan tidur sedikit. ”

Suaranya lembut dan lemah. Gao kecil bahkan tidak memikirkannya. Dia berbaring di setengah tempat tidur yang dibiarkan terbuka untuknya. Mereka berdua tampaknya berpikir bahwa ini adalah hal yang sangat alami, sama alami dengan bunga yang mekar ketika angin musim semi bertiup di atas tanah.

Begitu Little Gao berbaring, dia tertidur.

Karena sangat lelah, dia tidur nyenyak. Dia tidak tahu berapa lama dia tidur, tetapi pada saat dia bangun, senja turun.

Orang yang tidur di sebelahnya sudah bangun, mandi, dan berpakaian. Dia berganti pakaian, dan mengikat rambutnya yang panjang dan tergerai dengan pita sutra. Dia duduk di kaki tempat tidur, menatapnya.

Saat langit di luar mulai gelap, angin dingin yang berderit perlahan mulai mereda.

Semuanya menjadi tenang dan sunyi. Tiba-tiba, dia dengan lembut bertanya kepadanya, “Apakah kamu tahu namaku?”

“Tidak, aku tidak. ”

“Kamu bahkan tidak tahu namaku. Mengapa Anda memperlakukan saya dengan sangat baik? ”

“Aku tidak tahu. ”

Apakah dia benar-benar tidak tahu?

Dia hanya tahu bahwa dia setelah bertemu dengan seorang wanita seperti ini, dia telah melakukan hal-hal ini.

Dia tidak mengerti hal lain.

Dia menghela nafas pelan. “Sebenarnya, aku juga tidak tahu siapa kamu, dan aku tidak tahu namamu. “Dia menatap wajahnya. “Tapi aku tahu bahwa kamu akan memberi ruang bagiku untuk berbaring. ”

Dia membuat ruang untuknya, dan dia berbohong. Dia berbaring di sebelahnya, dan kemudian ke pelukannya.

Segala sesuatu yang terjadi adalah alami, sama wajarnya dengan hal-hal yang tumbuh ketika hujan musim semi membasahi bumi.

Sangat alami, sangat indah, sangat mempesona.

Bagian 5 Malam yang sunyi dan dingin. Jalan yang sunyi dan panjang.

Berjalan beriringan menyusuri jalan yang tertutup salju, mereka menemukan sebuah kedai makanan kecil di bawah atap jalan tempat mereka makan semangkuk sup roti domba, panas, harum, dan pedas. (5)

Mereka tidak minum anggur.

Mereka tidak membutuhkan anggur untuk membangkitkan perasaan mereka.

Setelah itu, mereka berjalan beriringan kembali ke penginapan murah. Gao kecil masih memiliki beberapa barang yang ingin dia kumpulkan.

Begitu mereka belok di sudut jalan, mereka melihat sesuatu yang sangat aneh.

Tangannya, diselubungi oleh telapak tangannya yang hangat, menjadi sedingin es.

**

Penginapan sudah ditutup, tetapi seorang lelaki berdiri di bawah cahaya lentera redup di luar pintu.

Dia berdiri di sana seperti kayu, tidak bergerak dalam angin malam yang dingin. Wajahnya ungu karena kedinginan, tetapi dia berdiri di sana dengan sangat tenang.

Gao Kecil menggenggam tangan dinginnya, dan dengan tenang berkata, “Jangan khawatir. Dia di sini untukku. ”

“Bagaimana Anda tahu?”

“Dia dari Badan Perlindungan Hebat. Saya pernah melihatnya sekali pada hari kelima belas di bulan lunar pertama. ”

“Jika kamu melihat seseorang sekali, kamu tidak pernah melupakan mereka?”

“Kurang lebih . ”

Mereka masih belum berjalan ke depan, tetapi pria itu membungkuk hormat kepada Gao Kecil dan memberi hormat kepadanya.

“Hambamu Sun Da ada di sini untuk memberi hormat pada Pahlawan Gao. ”

“Bagaimana kamu tahu siapa aku?”

“Pada hari kelima belas bulan lunar pertama, pelayanmu melihat Pahlawan Gao,” kata Sun Da dengan mantap. “Aku melihatmu di kamar tempat Yang Jian terbunuh. ”

“Jangan bilang begitu begitu kamu melihat seseorang kamu tidak pernah melupakannya?”

“Benar . ”

Gao kecil tertawa. “Aku juga mengingatmu. Kaulah satu-satunya orang yang aku tidak hajar pada hari itu. ”

“Pahlawan Gao menunjukkan belas kasihan padaku. ”

“Untuk apa kau berdiri di sana? Apakah kamu menungguku?”

“Ya,” kata Sun Da. “Pelayanmu sudah menunggu di sini dua hari dan satu malam. ”

“Kamu sudah berdiri di sana sepanjang waktu menunggu?”

“Dua hari terakhir ini, keberadaan Pahlawan Gao tidak pasti. Pelayanmu khawatir dia akan merindukan Pahlawan Gao, dan tidak mau mengambil langkah. ”

“Bagaimana kalau aku tidak kembali barusan?”

“Maka hambamu akan terus menunggu. ”

“Bagaimana jika saya tidak kembali selama tiga hari tiga malam. Apakah Anda menunggu terus menungguku selama tiga hari tiga malam? ”

“Bahkan jika Pahlawan Gao tidak kembali selama tiga bulan, pelayanmu masih akan berdiri di sini menunggu. “Sun Da sangat tenang saat dia berbicara.

“Siapa yang mengirimmu ke sini?” Tanya Little Gao. “Apakah itu Zhuo Donglai?”

“Ya itu . ”

“Apakah kamu benar-benar melakukan sesuatu yang dia minta kamu lakukan?”

“Bapak . Perintah Zhuo seperti gunung. Sampai hari ini, tidak ada yang berani menentang. ”

“Kenapa kalian semua mematuhinya seperti ini?”

“Hambamu tidak tahu. Saya hanya tahu bagaimana mematuhi perintah, saya tidak pernah memikirkan mengapa. ”

Gao Jianfei menghela nafas. “Dia benar-benar luar biasa. Ia tidak hanya memiliki keberanian, akal, dan pandangan jauh ke depan, ia memiliki kemampuan untuk menjadi seorang jenderal. Saya selalu bertanya-tanya, mengapa dia tidak menjadi kepala Badan Perlindungan Hebat? ”

Sun Da tidak bereaksi. Sepertinya dia belum mendengar sama sekali. Dari dalam pakaiannya ia menghasilkan amplop undangan merah besar. Dia menyerahkannya dengan hormat dengan dua tangan.

“Inilah yang Tuan. Zhuo meminta pelayanmu untuk mengirim ke Pahlawan Gao. ”

“Kamu menunggu di sini selama dua hari dan satu malam hanya untuk mengirimkan undangan kepadaku?”

“Iya nih . ”

“Apakah kamu pernah berpikir bahwa meninggalkannya di meja depan sama dengan mengirimkannya sendiri?”

“Hambamu tidak pernah mempertimbangkan ini. Ada banyak hal yang belum pernah dipertimbangkan pelayanmu. Memikirkan banyak hal tidak selalu baik. ”

Gao kecil tertawa lagi.

“Benar. Itu benar . “Dia mengambil amplop itu. “Aku harus belajar darimu. ”

**

Gao Jianfei tidak perlu membuka amplop untuk mengetahui bahwa itu bukan undangan untuk berkunjung, tetapi surat tantangan.

Tantangan yang sederhana dan jelas.

“Hari pertama bulan lunar kedua. Sebelum fajar . Desa Li,. Sima Chaoqun. ”(6)

**

“Hari pertama bulan lunar kedua. Hari apa hari ini? ”Tanya Gao Kecil dari Sun Da.

“Hari ini adalah hari ketiga puluh bulan lunar pertama. ”

“Hari yang dia pilih besok?”

“Benar . ”

Sun Da memberi hormat hormat lainnya. “Pelayanmu pergi. ”

Dia berbalik dan berjalan pergi. Dia telah berjalan agak pendek ketika Gao Kecil tiba-tiba memanggilnya untuk berhenti.

“Kamu dipanggil Sun Da?” Tanyanya pada pemuda yang tenang itu. “Apakah kamu saudara Sun Tong?”

“Saya . “Sun Da berhenti sejenak, tetapi dia tidak menoleh. “Hamba Anda adalah saudara Sun Tong. ”

**

Malam yang dingin . Sedingin ujung pisau.

Saat dia melihat bayangan Sun Da di salju perlahan menghilang ke kejauhan, Little Gao tiba-tiba mengajukan pertanyaan tentang wanita yang berdiri di sisinya selama ini. “Apakah kamu memperhatikan sesuatu?”

“Perhatikan apa?”

“Kamu wanita yang sangat tampan. Sejak lahir, pria ingin melihat wanita seperti Anda. Tapi dari awal hingga akhir, Sun Da tidak melihatmu sekali pun. ”

“Kenapa aku ingin dia menatapku? Mengapa Anda ingin dia melihat? “Sepertinya dia agak kesal. “Jangan bilang kamu butuh pria lain untuk menatapku agar kamu bahagia? Apakah itu yang Anda maksud? ”

Gao kecil tidak membuatnya kesal. Ketika seorang wanita dipegang oleh kekasihnya, dia tidak bisa benar-benar marah pada apa pun.

“Sebenarnya, aku tahu apa maksudmu,” katanya lembut. “Aku hanya ingin memberitahumu, Sun Da adalah orang yang rumit. “Suaranya menjadi lebih lembut. “Tapi aku tidak ingin kamu memberitahuku hal lain itu. Saya tidak ingin tahu tentang hal semacam itu. ”

“Hal-hal apa yang ingin kamu ketahui?”

“Aku ingin tahu mengapa Sima Chaoqun mengundangmu untuk menemuinya besok di Pagoda Angsa Liar. ”

“Sebenarnya, dia tidak mengundang saya,” kata Little Gao, “sayalah yang mengundangnya. Pada tanggal lima belas bulan bulan pertama, saya mengundangnya. ”

“Mengapa?”

“Karena aku memikirkan sesuatu. Saya selalu ingin tahu, apakah Sima Chaoqun yang selamanya tak terkalahkan benar-benar tak terkalahkan? ”

Sebelum dia selesai berbicara, dia menemukan bahwa tangannya tiba-tiba sekali lagi menjadi sedingin es.

Dia pikir dia akan memohon padanya, memohon padanya untuk tidak pergi besok, sehingga dia tidak akan takut dan khawatir.

Dia tidak akan pernah berpikir bahwa dia benar-benar akan memberitahunya, “Kamu harus pergi besok. Dan Anda harus mengalahkannya. Tapi kau harus berjanji padaku satu hal. ”

“Benda apa?”

“Jangan menyentuhku malam ini. Mulai sekarang, jangan sentuh aku. “Dia sudah mendorong Little Gao pergi. “Aku ingin kamu kembali bersamaku sekarang dan beristirahat dengan baik. ”

Bagian 6 Gao Kecil tidak bisa tidur. Itu bukan karena dua kaki yang panjang dan indah di sebelahnya. Dan itu bukan karena dia gugup atau cemas tentang pertempuran besok pagi.

Dia tertidur pada awalnya.

Dia yakin pada dirinya sendiri, dan percaya diri pada wanita di sebelahnya.

“Aku tahu kamu akan menungguku kembali,” katanya. “Mungkin saat kamu bangun, aku sudah akan kembali. ”

“Kenapa aku harus menunggumu kembali? Kenapa aku tidak bisa ikut denganmu? ”

“Karena kamu perempuan, dan perempuan biasanya mudah gugup. Ketika saya akan melawan Sima Chaoqun, hidup dan mati, kemenangan dan kekalahan, semua bisa diputuskan dalam sekejap. Jika Anda menonton, Anda akan merasa gugup. Jika Anda gugup, saya akan gugup. Dan jika saya gugup, saya akan mati. ”

“Bisakah kamu menemukan seseorang untuk pergi bersamamu yang tidak akan membuatmu gugup, tetapi itu bisa membuatmu waspada?”

“Aku tidak bisa. ”

“Kenapa tidak?”

“Karena aku tidak bisa menemukannya. ”

“Jangan bilang kamu tidak punya teman?”

“Saya dulu tidak punya teman sama sekali, sekarang saya punya teman. Tapi sayangnya dia ada di Luoyang. ”

“Luoyang?”

“Jika kamu berakhir di Luoyang, kamu pasti akan mendengar tentang dia. Nama keluarganya adalah Zhu. Dia disebut Zhu Meng. ”

Dia tidak mengatakan apa-apa, bahkan tidak sepatah kata pun. Dan Gao Kecil tidak memperhatikan bagaimana ekspresi wajahnya berubah.

Dia mulai mempraktikkan gerakan aneh dan tidak biasa itu lagi.

Latihan ini tidak hanya bisa membuat ototnya fleksibel, dan mengisinya dengan semangat, mereka juga bisa menjernihkan pemikirannya dan menstabilkan suasana hatinya.

Karena itu, ia pergi tidur dengan cepat, dan dalam. Biasanya dia akan bisa tidur sampai siang.

Tapi malam ini dia terbangun di tengah malam, terbangun oleh perasaan aneh.

Itu adalah masa ketika surga dan bumi damai. Itu begitu sunyi daripada hanya suara kepingan salju yang jatuh dengan lembut ke atap bisa didengar.

Suara itu tidak akan membangunkan siapa pun.

Awalnya, Gao Kecil merasa sangat aneh, dan tidak mengerti mengapa dia tiba-tiba bangun.

Tapi kemudian dia mengerti.

—Ada hanya satu orang yang tersisa di ruangan itu. Orang yang tidur di sebelahnya sudah pergi.

**

Ketika seseorang berada di atas sebuah gedung tinggi yang tak terukur, dan kemudian jatuh, perasaan apa yang mereka miliki?

Itulah perasaan tepat di hati Little Gao saat ini.

Dia tiba-tiba merasakan gelombang pusing di kepalanya, dan tubuhnya runtuh. Dia membungkuk tak terkendali dan muntah.

Karena pada saat itu, dia tahu bahwa dia tidak akan pernah kembali ke sisinya lagi.

**

Kenapa dia pergi?

Mengapa dia pergi begitu diam-diam, tanpa kalimat, tanpa sepatah kata pun tertinggal?

Gao kecil tidak mengerti, karena dia tidak bisa berpikir.

Dalam malam yang sunyi dan membeku, pada jam paling dingin ini, dia hanya bisa memikirkan satu hal.

—Dia bahkan tidak tahu namanya.

**

(1) Mahua adalah jenis camilan Cina klasik, dibuat dari adonan goreng yang dipilin. (2) Dua catatan cepat. Saya mengubah terjemahan sedikit. Di saat-saat olok-olok mereka, mereka benar-benar terus menggunakan kata untuk “hubungan. “Seperti dalam,” Anda tidak memiliki hubungan dengan saya. “Itu tidak berarti hubungan romantis, itu hanya berarti semacam koneksi. Saya mengubahnya menjadi “mengetahui” karena saya pikir itu terdengar lebih baik dalam bahasa Inggris dan juga membawa arti yang sama. (3) Saya menghapus garis yang saya pikir benar-benar berlebihan dalam bahasa Inggris. Sumber aslinya mengatakan, “dia belum pernah bertemu seseorang seperti ini, dia belum pernah sebelumnya, dan tidak akan pernah lagi. Tapi sekarang, dia tiba-tiba bertemu orang seperti ini. “Dalam bahasa Cina, saya pikir itu kedengarannya baik, tetapi dalam bahasa Inggris canggung untuk memiliki tingkat pengulangan seperti ini. (4) Dengan kediaman halaman, maksudku bangunan gaya siheyuan Cina klasik. (5) Ini adalah 羊肉 泡 馍 yang rou pao mo, spesialisasi Shaanxi (6) Kuil dan pagoda ini keduanya merupakan landmark terkenal di Xi’an modern.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •