Gentleman Free-Flowing Cloud Chapter 7.1 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 7.1
Dia sepertinya tersesat.

Melihat pemandangan yang sama untuk ketiga kalinya, Gong Sun Yun yang baru berusia dua puluh tahun, mengerutkan alisnya.

Ada beberapa pilar batu giok hitam yang didirikan di sekitar sumber air panas alami. Kain sifon warna-warni tergantung di antara pilar-pilar yang membentuk dinding kamar mandi. Tidak ada atap dan siapa pun yang berada di pemandian akan dapat melihat bintang-bintang, menunjukkan bahwa siapa pun yang membangun struktur ini tahu bagaimana menikmati hidup.

Dia menyerah berusaha mencari jalan keluar dari depan dan berjalan ke belakang. Di belakang tirai sifon ada ruang ganti dan di belakangnya ada ruang kecil. Mata air panas ini terletak di puncak Tebing Tian Bi dan kecuali seseorang memiliki qinggong yang sangat baik, orang-orang biasa tidak akan bisa naik ke puncak. Jalur lain ke atas gunung diblokir oleh labirin yang penuh dengan kabut racun, jadi dia berpikir bahwa tempat terpencil seperti itu akan menjadi tempat yang ideal untuk memenjarakan Budak Langit yang nakal. Siapa yang akan menduga bahwa itu sebenarnya adalah mandi?

Dia menghela nafas. Dia telah diminta oleh Tuan Tua Tian He Manor untuk menyelinap ke Bai Ming Sekte untuk mencari He Yue Hua. Itu adalah tugas tanpa pamrih tetapi dia tidak punya pilihan karena Cloud Manor adalah entitas yang netral, karena kungfu-nya bagus, karena dia baru berusia dua puluh tahun dan perlu menghormati para tetua …

Jadi bagaimana jika dia sangat terampil? Tidak ada yang akan mengira dia bahwa dia akan sering tersesat, itulah sebabnya dia selalu perlu bepergian dengan Gentleman lain. Karena tidak ada yang sempurna, dia biasanya tidak terganggu oleh kurangnya pengarahan arah sampai saat-saat seperti sekarang. Itu adalah rahasia bahwa Tuan Tua Tian He Manor telah menghubungi penyakit yang tidak dapat disembuhkan dan tidak mungkin memiliki hidup yang lama. Untuk alasan ini, dia setuju untuk mencoba mencari He Yue Hua dan jika dia gagal, dia akan mencoba yang terbaik. Tetapi pada dua jam lewat tengah malam, dia akan beruntung jika dia bahkan bisa mencari jalan keluar dari Bai Ming Sekte.

Dia menyelipkan pedang panjangnya ke sarungnya dan memotong ruang ganti. Mengangkat satu tirai semi-transparan, dia tidak berharap menemukan orang lain di dalam. Saat melihat punggung seorang gadis muda yang berendam di sumber air panas, ia dengan cepat berbalik dengan cemas. Dia bersandar di batu giok hitam dan dia tidak melihat apa yang dia lakukan.

Jika dia tahu ini, dia tidak akan pernah datang! Itu adalah masalah kecil yang terluka atau ditangkap, tetapi dia jelas tidak ingin menikah dengan orang asing. Bermasalah, dia memutuskan untuk tidak memperingatkan gadis muda itu akan kehadirannya dan duduk di dekat pilar di balik tirai dan menunggu dengan sabar untuk pergi.

“Ay…”

Dia diam. “Ay …”

Dia tetap tak bergerak. Desahan dan denting lonceng berlanjut dan dia pikir dia bisa menjadi Budak Langit. Tapi bagaimana mungkin seorang Budak Langit biasa memiliki kemampuan untuk mencapai Tian Bi Cliff, atau mandi di lingkungan yang begitu eksklusif?
“Setiap lima belas bulan adalah hari bagi saya untuk memanjakan diri. Kalau tidak, bagaimana saya bisa melanjutkan? ”Gumaman dirinya sangat lembut, tetapi dia memiliki pendengaran yang sangat baik dan menangkap setiap kata.

Selain itu, bukan seolah-olah dia punya pilihan.

Dia mendengar suara akrab halaman berputar. Apakah ini caranya memanjakan dirinya sendiri? Dengan membaca di sumber air panas?

“Ay, Guo Jian dari zaman kuno bisa merasakan kotoran musuhnya, tertawa bahagia dan bahkan berharap musuhnya baik setelah itu. ‘Rasa’ yang luar biasa! Model yang bagus untuk daya tahan! ”[Catatan dari Mb: – Guo Jian merasakan empedu pahit, bukan kotoran. Oh Wang Yun, dari mana Anda mendapatkan buku-buku Anda?]

Matanya melebar.

“Aku ragu aku bisa mencapai tingkat ketahanannya. Mungkin aku bisa, di bawah paksaan ekstrem, merasakan keringat musuhku. Tapi kotoran? Ay, saya pikir saya perlu berlatih lagi, manjakan diri saya lagi, sebelum saya bisa merasakan kotoran seseorang tanpa mengelus kelopak mata. ”

Yang mengejutkannya, dia terus membacakan tindakan ketahanan lain dari bukunya. Itu definisi dia tentang memanjakan? Gadis muda mana di Bai Ming Sekte yang dapat menikmati pemandian air panas ini dan masih perlu mencapai tingkat ketahanan seperti itu?

Setelah beberapa saat, suaranya menghilang, hanya menyisakan suara lembut napasnya. Setelah ragu-ragu, dia memutuskan untuk memasukkan kepalanya ke dalam dan memastikan bahwa dia memang tertidur. Dari kata-katanya, ia tampak jeli dalam ketekunan dan datang ke sini adalah cara untuk menghilangkan stres dan mempersiapkan diri untuk bertahan lebih lama. Tempat terpencil ini harus berada dalam zona nyamannya sehingga ia bahkan bisa tertidur di sini.

Kabut dari sumber air panas telah mengaburkan fitur-fiturnya, tetapi ia melihat sekilas kulit berwarna madu. Tepat ketika dia ingin mengalihkan matanya, dia mendengar suara dan dia melihat ular beracun merayap ke arahnya. Berpikir, dia mengambil daun yang jatuh di lantai dan mengarahkannya ke bahu wanita itu. Dia berjaga-jaga bahkan dalam tidur dan bangun instan daun menyapu melewati bahunya. Dia mengamati sekelilingnya dengan mata dingin. Sayang sekali kungfu-nya tidak bagus dan dia tidak melihat orang di balik tirai sifon.

Dia tidak mau memandangnya, tetapi ketika ular itu mendekat, dia tidak punya pilihan. Di belakang kabut, dia samar-samar melihat bahwa dia berusia sekitar tiga belas atau empat belas tahun. Mata dan alisnya cukup cantik tetapi ekspresi di matanya bertentangan dengan penampilannya yang kekanak-kanakan

Ketika dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa tidak ada seorang pun dan daun itu hanyalah sesuatu yang ditiup angin, dia mengangkat kepalanya ke langit. Dia mendengar suara merayap, berbalik dan melihat ular itu. Dia tidak menggerakkan tubuhnya tetapi wajah kecilnya mundur secara naluriah. Kemudian seolah tidak puas dengan rasa takutnya, dia mencondongkan wajahnya ke depan lagi.

Dia menyipitkan matanya? Bukankah dia meminta masalah?

Pada sikap konfrontasinya, ular itu tiba-tiba melesat ke depan sementara dia tetap tak bergerak. Saat itu ular hanya berjarak satu jari. Gong Sun Zhi hendak menyerang ketika ular itu tiba-tiba jatuh lemas di tanah.

Dia menggelengkan kepalanya dan bergumam. “Ay, itu sebabnya aku bilang sebaiknya bergantung pada dirimu sendiri.” Getarannya yang sedikit menghilangkan rasa takut yang dia tekan. Perlahan, dia bangkit dari kolam, mengenakan pakaiannya, dan perlahan meninggalkan kolam.

Dia menunggu sampai dia yakin dia tidak akan kembali sebelum melangkah keluar dari tempat persembunyiannya untuk memeriksa sumber air panas. Dia menemukan racun ditaburkan di sekitar kolam yang kemungkinan diletakkan di sana untuk menangani situasi seperti itu dalam pikiran. Mendengar bunyi bel jauh, dia meninggalkan sumber air panas dan diam-diam mengikutinya.

Jubah longgarnya menari-nari liar di angin, tapi dia tidak mengindahkannya saat dia berjalan dengan tangan terlipat di belakangnya. Dari waktu ke waktu, dia akan berhenti untuk menikmati bulan dan rambutnya yang panjang akan jatuh ke pinggangnya. Ketika angin bermain dengan sulur-sulur rambutnya, dia berpikir bahwa dia terlihat sangat menggemaskan. Menggemaskan?

Terkejut melihat gilirannya, dia melihat lagi pada … rambut putihnya? Wanita muda ini sangat tepat untuk menjaga emosinya tersembunyi dan ketekunan. Namun, dia tahu cara melepaskan uap sehingga dia tidak berpikir rambut putihnya adalah hasil dari terlalu banyak berpikir, jadi mungkin itu adalah genetika? Melihat dia bergoyang-goyang, dia merasakan bibirnya melengkung ke atas menjadi senyum yang tidak disengaja.

Dia menyentuh bibirnya untuk memastikan bahwa dia memang tersenyum dan mulai mengerutkan kening. Sejak dia berusia enam belas tahun, dia akan menerima tawaran pernikahan dari waktu ke waktu yang dengan sopan akan ditolaknya setiap saat. Setiap kali ada petinju betina yang mengunjungi manor, ia juga berhati-hati menjaga jarak dengan sopan.

Sebagian besar pria di keluarga Gong Sun agak dingin terhadap lawan jenis, dan dia khususnya, lebih keren daripada kebanyakan. Orang lain dapat mengatakan bahwa ia memiliki harapan yang sangat tinggi, tetapi ia hanya tidak menyukai gagasan untuk menjadi dekat dengan seorang wanita aneh, atau menikahi seorang wanita yang tidak memahaminya bahkan jika ia memiliki kecantikan yang tak tertandingi. Apa yang dia inginkan adalah seseorang yang dengan sukarela akan dia masukkan ke dalam hatinya.

“Ay.” Dia terdiam dan menundukkan kepalanya dalam pikiran. “Bagaimana hasilnya, puisi yang diajarkan He Zai kepadaku terakhir kali? Itu akan sangat cocok dengan pemandangan indah malam ini. ”

Dia tidak tahu kemana dia akan pergi, tetapi jika dia terus mengikutinya dengan membabi buta, dia kemungkinan akan berakhir di rumahnya. Dan bagian yang paling disesalkan dari opsi ini adalah dia tidak akan memperhatikannya. Berpikir, dia menghunus pedangnya.

Dia membeku segera seperti yang diharapkan. Dia tahu dia akan memilih untuk tetap diam karena dia akan menyimpulkan dia bukan tandingan baginya dari kecepatan undiannya. Dia merasa sedih pada kebutuhannya akan toleransi, dan merasa geli pada saat yang sama bahwa dia bisa merasakan hal ini.

“Nona, maafkan pelanggaran saya.”

Khawatir pedangnya akan melukai wanita itu secara tidak sengaja, dia menurunkan tangannya. Sayangnya, langkah itu memotong seikat rambutnya. Secepat kilat, dia menangkap helai yang jatuh di tangannya. Rambutnya sedikit basah, hitam dan halus seperti sutra.

Dia mendengar desahannya. “Tuan-tuan telah mengikuti saya sejak Tian Bi Cliff?”

Rambut di tangannya jelas basah, tetapi tampaknya berisi api yang membawa panas ke wajahnya. Apakah itu karena dia melihat garis bayangannya atau karena dia memegang rambutnya di tangannya? Ketika dia mengangkat satu jari ke wajahnya dan memastikan bahwa pipinya menyala, dia kagum seorang wanita muda bisa membuatnya merasa seperti ini. Bingung, dia hanya bisa mengatakan “… Maafkan pelanggaran, Nona.”

Siapa yang tahu pertemuan mereka berikutnya enam tahun kemudian?

Ketika dua gerbong melaju menuju rumah, ia pergi ke gerbong belakang yang sangat tertutup untuk mencegah orang melihat ke dalam. “Bagaimana situasinya?”

Gong Sun Zhi tersenyum sedih. “Masih hidup. Dia akan membuka matanya sesekali jadi aku tahu dia terjaga meskipun dia agak bingung dengan lingkungannya. Dia pasti sangat kesakitan tapi dia belum mengucapkan sepatah kata pun. Jika aku adalah dia, aku ragu aku bisa menyimpannya. ”

Gong Sun Yun pergi ke sisinya. “Mengapa kamu tidak merawat Saudara Ketujuh?” Gong Sun Zhi menurut dan pergi ke gerbong pertama.

Tiga malam yang lalu, dia menggunakan alasan bahwa dia perlu mengirim Gong Sun Yao kembali ke Cloud Manor untuk mempercepat pulang. Wanita yang bersembunyi di gerbong kedua telah terbangun beberapa kali selama perjalanan tetapi diam-diam menahan rasa sakitnya untuk mempertahankan genggamannya di sekelilingnya. Ketika dia melihatnya bergerak, dia dengan cepat membawa semangkuk obat ke mulutnya dan berkata dengan lembut. “Minumlah obat ini, itu akan membantu meringankan rasa sakit.”

Dia hanya menatap cairan itu dan menekan bibirnya. Wajahnya terlalu pucat dan tampak lemah. Dia tahu dia belum makan sejak jatuh sehingga dia mungkin tidak koheren. Berpikir, dia berbisik di telinganya. “He Zai.”

Ketika mulutnya terbuka karena terkejut, dia dengan cepat memberinya obat.

He Zai, He Zai. Berapa banyak dari dia yang dia taruh di hatinya? Haruskah dia merasa beruntung bahwa tidak ada sedikit kasih sayang di matanya ketika dia menatap He Zai? Dia akhirnya membuatnya menyelesaikan obat tetapi dia tidak bisa tidur karena sakit. Dia meletakkan tangannya dengan lembut di atas matanya untuk membuatnya lebih gelap dan lebih mudah tertidur. Jika dia bisa tidur, dia tidak akan merasakan begitu banyak rasa sakit.

Dia membantunya berbaring dan memeluknya erat-erat, menggunakan tubuhnya untuk menghalangi lebih banyak cahaya.

“..Siapa … apakah kamu ..” “Aku Xian Yun.” “… Tidak tahu kamu …”

“Tidak masalah kau tidak mengenalku sekarang. Anda perlahan akan mengenal saya ketika Anda berada di Cloud Manor. ”

Dia terus menatapnya dan tidak menjauh. Enam tahun, dia telah menunggu enam tahun untuk seorang wanita datang kepadanya dengan liontin gioknya. Ketika dia bertemu Che Yan Yan untuk pertama kalinya, dia tahu bahwa rindu mudanya adalah Pelindung Huang Fu. Tapi dia terlalu tersembunyi di dalam Bai Ming Sekte yang bahkan Cloud Manor tidak bisa menangkapnya. Jadi dia hanya bisa menunggu.

“… Siapa kamu?” Dia mengulangi lagi, seolah-olah dalam mimpi.

“Aku …” dia menundukkan kepalanya dan berbisik di telinganya. “Aku sedang menunggu seorang wanita muda yang aku tidak tahu bagaimana dia terlihat. Tetapi ketika saya akhirnya bertemu dengannya, saya harus meninggalkannya sehingga dia pasti sangat terluka. Saat ini, saya hanya seorang pria yang berharap dia bisa melupakan rasa sakitnya dan membiarkan saya mengingatnya untuknya. ”
Aroma rambutnya yang samar melayang di hidungnya. Ketika dia membuka matanya, dia terkejut menemukan dia tertidur di bahunya.

Meskipun sangat terampil, itu di luar dirinya untuk menyelamatkan tiga orang sekaligus. Dia harus menyelamatkan saudara-saudaranya yang telah bersamanya selama sepuluh tahun, dan terpaksa meninggalkan seorang wanita yang telah dia pikirkan selama enam tahun. Sekarang, dia telah diberi kesempatan kedua.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •