Gentleman Free-Flowing Cloud Chapter 3.2 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 3.2
Bab 3 – Bagian 2 dari 2

“Kehilangan?”
“Hmm?” Dia tidak berbalik. “Orang-orang di Cloud Manor telah menyiapkan pakaian ganti. Apakah Anda ingin berubah? ”

“Tidak.” Dia terbiasa dengan pakaiannya sendiri. Rasanya lebih alami dan lebih aman.

“Apakah kamu ingin aku menyisir rambutmu?”

“Itu bagus.” Dan dia duduk di atas batu besar. Dia membelai seruling batu giok yang selalu dia miliki bersamanya. Matanya mendarat di sungai kecil dan dia mulai merenungkan bayangan bulan sabit di perairan.

He Zai dengan cekatan melepas cincin rambutnya dan dengan lembut menyisir rambutnya yang panjang.

“Apa yang Nona pikirkan?”

Dia berkata dengan agak lesu: “Saya berpikir jika seseorang akan jatuh cinta pada godaan wanita cantik dan melakukan perbuatan itu pada saat kebodohan.”

“Apakah Nona mengacu pada Pelindung Che dan Gong Sun Yun?”

Siapa lagi yang ada? Setelah malam tiba, dia buru-buru mengambil makanan dan membawa He Zai pergi dari base camp. Dia tidak akan mengintip, tidak akan menguping. Bahkan jika gambar dijamin akan merangsang, dia akan tetap tenang seperti air dan tidak akan membiarkan imajinasinya menjadi liar.

Meskipun dia masih penasaran ekspresi apa yang akan muncul di wajah Tuan Xian Yun? Apakah façade gunung esnya akhirnya tergelincir? Jika ya, apa yang bisa ditemukan di bawahnya?

Dia bergumam lebih pada dirinya sendiri. “Aku tidak memperhatikan di masa lalu tetapi apakah dia pernah merindukan ketika dia pergi berburu?”

“Nona masih muda dan tidak akan menyadarinya. Apa yang diinginkan Pelindung Che, dia pasti akan menemukan cara untuk mendapatkannya. ”Dia telah selesai mengikat rambutnya. “Apakah Nona ingin menyentuh riasanmu?”

Dia memikirkannya dan mengangguk. “Apa yang akan baik.” Sepertinya Gong Sun Yun tidak akan bisa melarikan diri malam ini.

He Zai berbalik untuk menghadapnya dan mengoleskan make-up dengan stroke ahli di bawah cahaya redup. Dia menatapnya dan bertanya tiba-tiba: “He Zai, kamu juga dari Central Plains jadi kamu harus memahami Gong Sun Yun dengan lebih baik dalam beberapa aspek. Orang-orang dari Central Plains biasanya lebih terkendali sehingga sebagian besar tidak akan mampu menahan serangan dari seorang wanita muda berdarah panas, benarkah itu? ”

“Untuk seseorang yang datang ke jabatan tinggi ketika muda, orang tersebut harus memiliki kemauan yang kuat. Di luar itu tidak mungkin dia bisa bertahan pada posisi itu untuk waktu yang lama. ”Dia hanya bisa menjawab seperti itu.

Dia tidak cukup membeli kata-katanya. “Itu akan tergantung pada apa yang dipertaruhkan. Tidak ada yang sempurna, dan Gong Sun Yun pasti memiliki beberapa kelemahan. Selain itu, jebakan kecantikan adalah satu jebakan yang akan sulit ditolak oleh kebanyakan pahlawan … ”

“He Zai, masih ada waktu jika kamu kembali sekarang. Bahkan jika Anda memiliki tanda Sky Slave, He Rong Hua tidak akan meninggalkan Anda. ”

He Zai diam. Setelah beberapa saat dia menjawab: “Saya akan mengikuti Nona.”

Dia tidak menanyakan alasannya. Bagaimanapun, dia percaya dia akan menyesal pada akhirnya. Kata-kata menyentuh atau menyentuh apa pun yang dia dengar sekarang tidak dapat dipercaya.

“Apakah Anda pikir Pemimpin Sekte akan membiarkan saya pergi jika saya kembali dengan kepala rambut putih?”

“Kecuali Nona sudah mati, Pemimpin Sekte tidak akan pernah membiarkanmu pergi.”

“Tidak perlu bagimu untuk terdengar begitu yakin.” Dia sudah berkecil hati seperti itu; dia tidak perlu memukulnya ke tanah.

“Nona akan mengira bahwa Pemimpin Sekte akan membawa kita kembali jika Anda membiarkan saya kembali untuk pemakaman ayah saya, tetapi Anda masih mengizinkan perjalanan saya. Mengapa?”

Wajahnya tetap tanpa ekspresi saat dia membelai seruling batu gioknya yang berharga. Dia menutup matanya untuk menikmati angin malam. “Karena … aku menghormati orang tua.”

Dia Zai menatap wajahnya. “Bukan itu cara frasa ini digunakan.”

Dia tertawa. “Itulah satu-satunya cara saya tahu cara berbicara. Jika He Zai ingin mengikuti saya, Anda harus belajar untuk terbiasa dengan cara saya berbicara. ”

He Zai mengangguk. “Nona itu benar. Karena saya telah memutuskan untuk bersama Nona, hanya benar saya terbiasa dengan cara Anda berbicara. ”

Wajahnya masih tanpa ekspresi tetapi tangan yang menyentuh seruling bergetar.

“Pergi melihat Che Yan Yan dan lihat apakah dia berhasil. Jika keduanya masih cinta-kasihan, pergi mencari di mana Gong Sun Zhi dan sisa Sky Slave berada, dan kami akan tetap dengan mereka malam ini untuk mencegah kecelakaan. ”

He Zai pergi diam-diam.

Malam musim panas berangin mengandung sedikit kelembaban. Sepertinya akan ada badai besok. Dia mulai mondar-mandir, tetapi ketika dia menyadari bahwa jari-jarinya masih gemetar, dia tertawa lemah. Jadi He Rong Hua tidak terserang penyakit, dia hanya kewalahan oleh kembalinya saudaranya.

Ada sedikit kemiripan antara He Zai hari ini dan dirinya yang lebih muda. Fakta bahwa He Rong Hua bisa mengenalinya secara instan, terutama dalam make-up yang tebal, menunjukkan bahwa ia telah merencanakan reuni ini untuk beberapa waktu. Dia melihat jari-jarinya yang gemetaran dan menyadari bahwa dia memiliki banyak kelemahan untuk diatasi karena dia berperilaku seperti saudara He Zai ketika bersemangat.

Ikuti dia?

Meskipun He Zai tidak mengatakannya secara eksplisit, dia tahu bahwa kata “mengikuti” mencakup satu kehidupan.

Dia juga tahu ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Meskipun He Rong Hua berharap saudaranya bisa tinggal di Tian He Manor, dia tahu He Zai memilih untuk mengikutinya karena bukan hanya penampilannya yang telah berubah. Siapa pun dia di dalam juga telah berubah. Dia tidak lagi cocok untuk tinggal di Central Plains sehingga satu-satunya pilihannya adalah bersamanya.

Dan dia sangat senang memilikinya.

Angin hangat meniup pikirannya kembali ke masa kini. Mereka akan keluar dari Dataran Tengah dalam dua hari lagi. Pemimpin Sekte pasti akan melakukan sesuatu. Dia akan mempertaruhkan hidupnya bahwa penampilan Che Yan Yan tidak bisa hanya untuk membawanya kembali. Apa yang akan terjadi? Dia akan melewati kursi tuannya untuk penggantinya dalam tahun ini, apa yang akan dia lakukan untuk memaksa tangannya?

Dia merenungkan ini ketika dia merasa dingin di punggungnya. Ada sedikit cahaya di hutan, tetapi dia bisa melihat garis ramping seorang lelaki sekitar sepuluh langkah jauhnya. Kalau bukan karena gerakan lembut pakaiannya di angin, dia hampir bisa percaya tidak ada seorang pun.

“Nona Yun.”

Suara itu jernih saat aliran air mengalir menuruni pegunungan.

“Tuan Xian Yun. Sudah terlambat …. ”Jadi salah satu sejoli telah terbang. Dia bertanya-tanya bagaimana dia berhasil melarikan diri.

“Tepatnya karena sudah malam, Nona harus kembali ke kemah dan beristirahat.” Suaranya berisi sikap acuh tak acuh yang khasnya, tetapi ketika dia keluar dari bayang-bayang ke cahaya bulan, dia melihat bahwa dia tersenyum.

Mata perempuan itu bulat karena terkejut, sementara lelaki itu melewatinya untuk duduk di atas batu. “Jika kamu bertanya-tanya bagaimana aku bisa menemukanmu, itu karena bel yang kamu kenakan.” Ketika dia tidak menjawab, dia terus tersenyum: “Atau kamu terpesona oleh senyumku?”

“… tentu saja kau bercanda, Tuan Xian Yun.” Dia harus mengguncang dirinya dari lamunannya dengan upaya yang maha kuasa, tetapi suaranya masih terdengar serak. Dia mengambil langkah maju dan mengamatinya. Apa yang baru saja dia lihat? Ketika dia tersenyum …. dia linglung lagi.

“… tenggorokan ramping dan leher melengkung, daging pucat terbuka untuk dilihat … bibir merah yang memancarkan cahaya mereka di luar negeri, gigi seperti mutiara berkilau di dalam …. Mata cerah terlatih dalam pandangan, …. “[Sidenote: ini adalah ayat dari esai puitis tentang Luo Shen, Peri Air. Ayat berikutnya adalah “lesung pipit untuk membulatkan pangkal pipi”]

“Nona Yun?”

“Tolong abaikan aku. Baru-baru ini saya sepertinya memiliki hubungan dekat dengan Luo Shen … Apakah Anda memiliki lesung pipit, Tuan Xian Yun? ”

Dia memberi kejutan dan tampak tersenyum lagi. “Nona Yun harus memperhatikan untuk mengetahui.”

Dia pulih dari linglung dan batuk. Jadi Gentleman Xian Yun memiliki lesung pipit. Apakah akan menguntungkannya dengan cara apa pun jika dia menyebarkan berita?

Dia menjadi serius. “Ada beberapa hal yang membuat saya merasa tidak nyaman di siang hari. Sekarang hanya ada kita berdua, aku akan jujur. Jika Anda ingin meninggalkan Bai Ming Sekte, Cloud Manor dapat menawarkan bantuan kepada Anda. ”

Mereka saling menatap untuk waktu yang lama sebelum dia memecah keheningan. “Cloud Manor adalah entitas yang netral dan saya telah mendengar para petinju menceritakan petualangan para Tuannya sambil minum teh sore. Namun, saya tidak ingat pernah mendengar cerita bahwa Manor atau para muridnya adalah para bodhisattva yang menyelamatkan hidup.

“Itu karena aku tidak dekat dengan mereka.”

“Jika Anda membuat pengecualian untuk saya karena saya menyelamatkan Anda sebelumnya, jumlah Anda tampaknya tidak bertambah. Terus terang, Anda bukan satu-satunya petinju terkemuka yang saya selamatkan dalam beberapa tahun terakhir … ”

Tatapannya menajam dan dia terdengar aneh. “Apakah mereka semua berasal dari tebing Tian Bi?”

“Tentu saja tidak. Anda adalah satu-satunya yang datang dari Tian Bi Cliff. Yang ingin saya katakan adalah bahwa bantuan saya sederhana dan tidak berbeda dengan mengangkat tangan. Tapi apa yang Anda tawarkan sama saja dengan mengadu domba Bai Ming Sect. Jika saya menerima tawaran Anda, apakah saya tidak akan berhutang banyak pada Anda? ”

“Apakah penting siapa yang berhutang siapa? Mengapa Anda tidak memikirkannya? Jika Anda mengucapkan kata itu, saya akan sangat senang membantu. ”

Tidak, tidak penting siapa yang berhutang. Selain itu, gagal bayar juga tidak biasa. Pertanyaannya adalah – apa sebenarnya Gong Sun Yun setelahnya?

Ding dang, ding dang … seseorang mendekat. Dia bangkit dari batu dan melipat lengan bajunya. “Sekte yang berbeda dari Central Plains telah mengirim orang untuk mengikuti kami sejak kami meninggalkan Tian He Manor. Saya sudah mengatakan kepada mereka untuk mundur, serta mendapatkan pria lain untuk membujuk mereka agar meninggalkan jalan. Meskipun Nona tidak bersalah, identitas Anda membuat Anda menjadi sasaran empuk. ”Dia melihat ke suatu titik di belakang pundaknya. “Aku akan melakukan yang terbaik untuk melindungi Nona dan tidak membiarkan siapa pun memiliki kesempatan untuk menyerang.”

“Terima kasih, Tuan-tuan. Dengan janji Anda, saya merasa lebih nyaman sekarang. ”

“Kalau begitu mari kita kembali ke kemah.”

Dia tersenyum dan mengikuti jejaknya. Jika Che Yan Yan tidak berhasil malam ini, dia seharusnya tidak menyalahkannya. Jika ada, dia hanya bisa menyalahkan dewa-dari-sembilan-surga untuk kekuatan kehendaknya. Atau mungkin dia bukan tipe orang yang akan jatuh cinta pada perangkap kecantikan?

He Zai mengikuti di belakangnya dan dia bertanya dengan nada rendah. “Apakah ada orang yang membuntuti kita?”

“Iya nih. Mereka adalah beberapa pria muda yang mulai mengikuti kami sejak Tian He Manor. ”

Dia menghela nafas dan menjawab dengan nada rendah yang sama. “Budak Langit kami selalu menjadi titik pahit dengan para petinju dari Central Plains. Saya pikir mereka akan menunggu sampai Gong Sun Yun pergi sebelum mereka menyerang. Tetapi jika Gong Sun Yun membujuk mereka untuk pergi, saya pikir mereka akan menghormati permintaannya. Satu-satunya kekhawatiran saya sekarang adalah Pemimpin Sekte … “Itu sakit kepala. Tidak sulit menebak orang normal. Tetapi untuk memprediksi tindakan seorang pria gila adalah siksaan belaka. Bagaimana dia bisa menebak apa yang dia pikirkan ketika dia bukan whacko? Satu-satunya hal yang dia bisa yakin adalah bahwa sesuatu pasti akan terjadi karena Pemimpin Sekte tidak akan pernah melewatkan kesempatan seperti itu!

Ketika mereka kembali, dia melihat Gong Sun Yun beristirahat bersama dengan Gong Sun Zhi, sementara Che Yan Yan beristirahat di sudut lain dengan Budak Langitnya. Dia duduk sangat lurus dan matanya menyala-nyala karena marah sementara wajahnya memerah.

“Apa yang terjadi dengannya?”

He Zai: “Seseorang telah melumpuhkannya.”

Dia tidak bisa tidak melihat Gong Sun Yun. Apakah pria ini benar? Che Yan Yan seperti bunga segar dan bukannya memetiknya, dia malah menanamnya kembali ke tanah? Dia merasakan pandangannya padanya dan mengembalikan tatapannya, matanya tenang seperti air.

Jantungnya berdetak kencang dan dia memalingkan muka. Dia duduk dan He Zai meletakkan selimut di atas lututnya. “Kamu bisa tidur di belakangku.”

“Iya nih.”

He Zai melanjutkan untuk duduk bersila di belakangnya, punggungnya ke punggungnya. Dari kejauhan, mereka tampak seperti mengumpulkan kehangatan satu sama lain, tetapi itu juga posisi untuk saling mengawasi punggung. Dia sangat terbiasa dengan pengaturan ini tetapi seseorang tampaknya tidak terbiasa dengan kebiasaan mereka.

Gong Sun Yun memandangnya, matanya yang biasanya tanpa ekspresi beriak seperti air. Dia menutup matanya untuk menutupnya. Baru-baru ini, ayat-ayat dari puisi Luo Shen telah berkelana ke dalam benaknya ketika dia paling tidak mengharapkannya, dan dia tidak memiliki niat untuk melanjutkan ingatannya tentang esai puitis tentang Peri Air.

Dia merasa sangat senang malam ini. Untuk satu, dia menerima janji dari He Zai – janji yang lebih mudah dikatakan kemudian dilakukan masih janji. Pada saat yang sama, pria lain tersenyum padanya.

Orang tua bagi semua orang … orang-orang di Cloud Manor pasti sering melihatnya seperti ini. Jika seni bela dirinya sama baiknya dengan yang dilaporkan, dia kemungkinan satu-satunya penyelamatnya, itulah sebabnya dia akan memperlakukannya seperti keluarga dan merawatnya seperti keluarga.

Senyumnya tidak memesona karena menyalakan wajahnya, tetapi karena kehangatannya. Dia mengambilnya sebanyak hutan akan menyambut angin musim semi dan perasaan itu seperti menerima hadiah yang berharga. Tidak heran dia selalu tanpa ekspresi; dia mungkin hanya mengekspresikan ekspresinya untuk keluarganya. Sangat disayangkan dia tidak memiliki keluarga, jadi dia tidak akan memikirkannya atau menyimpan penyesalan.

Dia menutup matanya. Dia merasa sangat aman bersandar pada He Zai, dan dia cepat tertidur memikirkan senyum seperti angin musim semi yang hangat. Dia tahu senyum seperti itu seperti narkoba dan tidak bisa dipuaskan. Bahkan dalam tidur, dia menolak tarikan mereka sementara sub-kesadarannya terus merenungkan jalannya di masa depan dengan He Zai.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •