Genius Detective Chapter 77 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 77 Xu Xiaodong Menangkap Pembunuh

Ketika Lin Qiupu bergegas ke distrik Yi’An, dia melihat sebuah vila dikelilingi oleh banyak penduduk di daerah itu. Beberapa orang memegang lencana mereka untuk memisahkan kerumunan. Ketika polisi tiba, semua penduduk mencoba melaporkan, “Petugas, ada seorang pria yang bergegas masuk!”, “Ada berteriak di dalam. Itu mungkin pembunuhan.”, “Itu bukan orang gila, bukan? Lihat apa yang terjadi pada mobilnya? ”

“Semua orang mundur! Jangan menghalangi polisi untuk menangani kasus ini,” Lin Qiupu menginstruksikan dan warga bekerja sama.

Ada teriakan yang datang dari rumah Ximen Shen. Ada juga teriakan dari Wu Hao yang mengatakan bahwa dia akan membunuh mereka. Itu hampir seperti film yang membangkitkan kecemasan dan kegembiraan bagi para penontonnya. Tim SWAT akan memakan waktu cukup lama sehingga mereka tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Beberapa orang mendiskusikan bagaimana cara melanjutkan.

Xu Xiaodong mengambil inisiatif untuk mengatakan, “Ada pipa pembuangan di belakang. Sepertinya Anda bisa memanjat. Saya akan pergi!”

“Kecuali itu pilihan terakhirmu, jangan tembak!” Lin Qiupu memerintahkan.

“Dimengerti!” Xu Xiaodong berkeliling rumah.

Pada saat ini, pintu kaca balkon tiba-tiba hancur oleh vas, membuat orang banyak berteriak ketakutan. Wu Hao memegang pisau buah di satu tangan dan mendorong leher Ximen Sheng ke balkon dengan tangan lainnya. Pan Xiuying dengan putus asa berusaha menarik Wu Hao kembali. Wu Hao berjuang pergi, mendorongnya ke tanah.

Ximen Sheng melihat orang-orang di luar dan berteriak, “Pembunuhan! Pembunuhan!”

“Diam, babi gemuk!” Wu Hao mengambil gagang pisau dan membantingnya di kepalanya, membuat mata Ximen Sheng memutar balik.

Lin Qiupu memerintahkan sambil meletakkan jari di senjatanya, “Wu Hao, letakkan pisaunya. Apa yang kamu inginkan?”

Wu Hao membelalakkan matanya ketika melihat polisi di bawah. Dia melihat, “Saya ingin membunuh pasangan pezina ini!”

“Masih berakting?”

Wu Hao mengangkat suaranya dan berteriak pada orang-orang di bawah ini. “Tetangga, nama keluarga pria ini adalah Ximen dan nama keluarga wanita ini adalah Pan. Beberapa hari yang lalu, mereka adalah kaki tangan untuk membunuh saudara laki-laki saya. Mereka menjalani hari-hari mereka bersama seperti biasa sejak saat itu, selalu saling menempel dengan penuh semangat. “Saya tidak tahu manfaat apa yang diberikan Ximen kepada polisi, tetapi mereka menolak untuk menyelesaikan kasus ini dan bahkan mencurigai saya! Sekarang, sebagai adik lelaki, saya akan membawa keadilan!”

Kerumunan segera mengungkapkan ekspresi bersemangat dan usil ketika mereka berteriak keras, “Sial! Wu Song masih hidup!”, “Wu Erlang! Bagus, bunuh mereka!”, “Perselingkuhan sangat memalukan! Bunuh mereka!”

Wu Hao senang bahwa para tetangga menggemakan dukungan dan menyatakan dengan keras, “Saya adalah reinkarnasi Wu Song!”

Lin Qiupu melihat kembali ke kerumunan dan memelototi mereka, tetapi tidak bisa menghentikan mereka dari tutup mulut. Dia merasakan api terbentuk di dalam dirinya. Lin Dongxue menyampaikan, “Orang ini telah kehilangan akal sehatnya. Apakah dia berpikir bahwa ini akan menghapus kecurigaan kita terhadapnya?”

“Fighting beast!” [1] Lin Qiupu mengerutkan kening dan mengumumkan ke arah orang di lantai atas, “Wu Hao, jangan memerankan drama pincang ini. Langit, bumi, kau dan aku tahu persis mengapa saudaramu mati. Perjuanganmu tepat sekarang tidak ada artinya. ”

Wu Hao tampak seperti dirasuki oleh peri aktor dan tertawa ke arah langit, dan menunjuk ke Lin Qiupu. “Ini polisi. Dia berkolusi dengan Ximen. Mereka ingin menjebakku untuk kasus ini? Apa yang dipikirkan semua orang? Bukankah orang seperti ini pantas mati ?!”

Tidak ada yang merespons kali ini. Lin Qiupu mencibir. “Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa ini adalah Dinasti Song? Kita bukan tentara tua dari masa lalu; kita adalah polisi rakyat!”

“Aku tidak peduli dari era mana kamu berasal! Aku akan membunuhnya sekarang!” Wu Hao berkata dengan sengit. Pisau itu mengambil darah dari leher Ximen Sheng. Ximen Sheng menarik rambutnya ke belakang dan dia tidak berani bergerak sedikit pun.

Ketika seseorang masuk setelah dengan putus asa memisahkan kerumunan, Lin Qiupu terkejut menemukan bahwa Chen Shi adalah orang yang datang. Dia menatap Chen Shi dan kemudian menatap adiknya. Lin Dongxue tergagap. “Aku memberitahunya lokasi kita.”

“Apa gunanya dia?” Lin Qiupu memberi kuliah dengan berbisik.

“Wu Hao, apakah kamu mengenal saya?” Chen Shi tersenyum.

“Jangan bicara dengannya! Kamu bukan negosiator.” Lin Qiupu memelototinya, tapi Chen Shi mengabaikannya.

“Saya lakukan! Anda seorang petugas busuk.” Wu Hao mengertakkan gigi.

“Kamu sedikit terlibat dalam tindakan ini. Kamu benar-benar menganggap dirimu sebagai Wu Song? Tapi kamu sepertinya tidak membaca” Water Margin “. Wu Song pertama-tama membunuh saudara iparnya sebelum dia membunuh Ximen Qing. karena dia sangat membenci Pan Jinlian. ”

Wu Hao mengedipkan matanya dan melirik Pan Xiuying, yang telah duduk di dekatnya.

Chen Shi melanjutkan, “Kakak iparmu jelas tidak bisa melarikan diri sekarang, tapi mengapa kamu hanya fokus pada Ximen? Bukankah kamu harus membunuhnya dulu? Itu karena kamu tidak membenci pezina. Kamu benci pria ini mengambil wanitamu, kan? ”

Massa tiba-tiba berseru, “Jumlah informasi itu terlalu banyak! Kita tidak bisa membungkus kepala kita dengan begitu cepat!”, “Informasi orang dalam! Ceritakan tentang hal itu, petugas!”

Menghadapi cibiran dan cemoohan di bawah, wajah Wu Hao memerah seperti warna hati babi. Dia berteriak, “Aku akan membunuhnya sekarang!” dan kemudian mengangkat pisau di tangannya. Pada saat itu, Lin Qiupu sangat ketakutan sehingga hatinya hampir berhenti.

“Tunggu!” Teriak Chen Shi.

Tangan yang terangkat diletakkan di udara, dan ujung pisaunya melintas di bawah sinar matahari. Pada saat ini, Lin Dongxue memperhatikan bahwa di belakang mereka, Xu Xiaodong perlahan mendekat.

Tiga petugas polisi di tempat itu terkejut. Tidak ada yang berpikir bahwa Xu Xiaodong akan mengambil tindakan seperti itu. Namun, mereka tidak bisa menyebutkan apapun mengenai situasi ini. Jika tidak, bahkan Xu Xiaodong mungkin berisiko.

Chen Shi secara alami melihat ini juga. Dia sengaja menunda waktu. “Wu Hao, kamu tidak perlu membunuhnya. Kami sama sekali tidak memiliki bukti pembunuhanmu. Dari sudut pandang hukum, kamu masih tidak bersalah. Tapi jika kamu membunuh orang ini, kamu mungkin membiarkan pergi dari kebencian Anda untuknya, tetapi ini saatnya penjara menunggu Anda. Apa yang akan terjadi pada wanita yang Anda sukai ini? Apakah dia akan menunggumu? Mungkin satu atau dua tahun. Tapi sepuluh atau dua puluh tahun? Dia akan menikahi orang lain, menjadi istri dan ibu dari orang lain. Ini tidak memiliki hubungan denganmu lagi … Wu Hao, yang kamu sukai adalah kebebasanmu sepenuhnya. Ini bukan Dinasti Song saat ini. Kamu tidak harus menyembunyikan semuanya. ”

Wu Hao sangat emosional sehingga tangannya bergetar. Dia berteriak keras, “Dia seharusnya menjadi istriku … Tidak, dia adalah istriku!”

Berlari dengan adrenalin, tepat ketika Wu Hao mengangkat tangannya lagi untuk melakukan, Xu Xiaodong tiba-tiba bergegas, memutar lengannya ke belakang dan mereka berjuang satu sama lain ke dalam rumah.

Setelah melihat ini, beberapa orang bergegas ke rumah dan pergi ke lantai dua. Mereka melihat Xu Xiaodong bergulat dan mengunci Wu Hao di tanah. Wu Hao tidak bisa membebaskan diri, jadi dia menggigit kaki Xu Xiaodong, menyebabkan Xu Xiaodong menjerit kesakitan. Dia mati-matian mengurungnya dan tidak melepaskannya.

Dengan bantuan beberapa orang, Wu Hao akhirnya diborgol. Matanya bersinar karena marah dan menatap polisi yang hadir.

“Aku sangat sial! Aku digigit lagi!” Xu Xiaodong menatap pahanya dan mengambil handuk kertas dari Xiao Li untuk membersihkan darah di celananya.

Chen Shi bercanda, “Bekas luka adalah piala pria!”

Xu Xiaodong tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Aku tidak ingin dianugerahi medali dan piala jenis ini. Itu bahkan bagian dalam pahaku.”

Lin Qiupu langsung menuju ke Xu Xiaodong dengan tatapan serius. Xu Xiaodong tahu bahwa tindakannya saat itu terlalu berbahaya. Dia menundukkan kepalanya dan mulai, “Kapten Lin, aku …”

“Kamu telah melakukan pekerjaan yang luar biasa!”

Xu Xiaodong mengangkat kepalanya karena terkejut, dan matanya mulai terurai. Lin Qiupu tersenyum. “Kenapa kamu menangis, Nak?”

“Tidak, aku sudah berada di biro selama dua tahun sekarang. Ini adalah kedua kalinya kau memujiku.”

“Kapan terakhir kali? Kenapa aku tidak ingat?”

“Kamu memuji bahwa aku memiliki potongan rambut yang sangat bagus tahun lalu.”

Kata-kata Xu Xiaodong menghibur semua orang yang berdiri di lantai dua. Semua orang bisa melihatnya dari bawah rumah. Lin Dongxue menemukan bahwa ada seorang paman mesum mengenakan kacamata hitam yang berdiri di sebelah mobil Chen Shi. Dia terus bertepuk tangan dan terlihat sangat bersemangat.

“Siapa itu?”

“Oh, ini penumpang saya … Tiba-tiba Anda memanggil saya, jadi saya harus membawanya!”

1. Anda tidak akan menang. Ketika hewan dan binatang dikurung bersama, mereka hanya bisa bertarung dan membanting kandang. Pada akhirnya, mereka masih dikurung dan hilang.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •