Genius Detective Chapter 365 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 365

Keduanya tiba di lokasi konstruksi. Saat ini, para pekerja konstruksi sudah selesai bekerja dan memasang papan kayu untuk tempat makan. Ketika mereka melihat dua orang asing masuk saat mereka makan malam bersama, mereka memandang keduanya dengan rasa ingin tahu.

Seorang mandor datang dan bertanya, “Siapa yang kamu cari?”

Lin Dongxue menunjukkan lencananya kepada mereka. “Kami sedang menyelidiki kasus dan ingin melihat-lihat.”

Kemudian, mereka berbalik dan mulai mencari petunjuk. Chen Shi sesekali mengambil sedikit tanah sebagai sampel. Lin Dongxue tiba-tiba berteriak, “Chen Tua, lihat ini.”

Dia mengeluarkan sekop dari tumpukan pasir. Karena sudah lama dipakai, permukaan sekop sangat halus dan ujung-ujungnya tajam. Lin Dongxue memasukkannya ke dalam tanah dan berkata, “Benda ini lebih tajam dari yang aku kira. Kamu bahkan mungkin bisa memotong kayu dengan itu!”

“Pasir adalah silika dan batu asah adalah silika juga. Jika digunakan untuk menyekop pasir setiap hari, pasir itu akan menajam secara alami.” Chen Shi mengambilnya di tangannya. Itu tidak ringan. Dia berkata, “Pergi ke sana dan jangan kembali.”

“Oh, Oke.”

Lin Dongxue berjalan lurus ke depan tetapi tiba-tiba merasa seperti seseorang bergegas ke arahnya dari belakang. Dia segera berbalik dan melihat Chen Shi memegang sekop seolah-olah dia akan memukulnya. Lin Dongxue terkejut dan memegangi dadanya saat dia bertanya, “Apa yang kamu lakukan ?!”

“Mensimulasikan gerakan si pembunuh. Sekopnya cukup berat. Kurasa si pembunuh tidak bisa menahannya saat mengikuti korban sebelum membunuhnya.”

“Jadi, apakah itu kenalan?”

“Atau itu penyergapan yang direncanakan?” Chen Shi melihat sekeliling sambil berpikir sendiri.

“Jangan lihat lagi. Lokasi konstruksi kotor. Pada malam hari ketika lampu redup, Li Mengran tidak akan datang ke sini setelah meninggalkan rumah dengan memakai sandal.”

Pada saat ini, Lin Dongxue menerima telepon dari Xu Xiaodong. Dia berkata dengan bersemangat, “Saya dibebaskan. Itu pasti bukti yang Anda dan Saudara Chen temukan!”

“Bagus sekali! Kamu harus pulang kerja lebih awal dan istirahat.”

“Apa kalian masih di luar? Apakah kalian sedang menyelidiki kasus ini? Aku akan datang juga!”

Menutup telepon, Lin Dongxue berkata kepada Chen Shi, “Xiaodong dibebaskan. Sepertinya dia keluar dari situasi yang mengancam tanpa terluka.”

“Aku sudah mengatakan bahwa kamu tidak perlu khawatir tentang hal itu. Mereka tidak “Aku tidak punya cukup bukti untuk melakukan sesuatu padanya kecuali seseorang dengan sengaja mencoba menjebaknya.”

“Hmm? Seolah-olah Anda pernah mengalaminya sendiri. ”

” Haha, bagaimana mungkin. . . Mari kita lihat ke sana! ”

Langit berangsur-angsur menjadi gelap saat mereka berdua berjalan di sekitar lokasi konstruksi yang kotor. Khawatir Lin Dongxue akan jatuh, Chen Shi terus memegangi tangannya. Untungnya, tidak ada orang di sekitar untuk melihat mereka.

Saat melewati lubang pondasi bangunan, Chen Shi berteriak, “Pola!” sebelum melompat ke bawah. Lin Dongxue bereaksi dan menyadari bahwa dia malah mengatakan “contoh tanah”.

Chen Shi berdiri langsung dari dalam lubang dan mengangkat tangan kanannya. “Lihat tanah ini. Bukankah sangat mirip dengan tanah yang ditemukan pada korban?”

“Sepertinya memang seperti itu.”

Setelah mengambil sampel, Lin Dongxue ingin menariknya tetapi Chen Shi berkata tidak perlu. Dia melompat sendiri seperti seorang profesional berpengalaman sebelum menepuk-nepuk kotoran dari celananya. Dia berkata, “Ini adalah tempat yang baik untuk melakukan kejahatan. Lubang pondasi sangat dalam sehingga Anda bahkan dapat menguburkan mayatnya di tempat.”

“Mari kita tanyakan pada orang yang bertanggung jawab.”

“Mereka akan melaporkannya jika mereka menemukan mayat. Saya akan menggali di sini dan melihat-lihat.”

Chen Shi mengambil sekop, melompat ke lubang pondasi, dan mulai menggali. Dia tidak menggali di tempat yang sama tanpa tujuan. Sebaliknya, dia menggali sedikit dan mencium bau tanah. Lin Dongxue berjongkok di samping lubang dan bertanya, “Bisakah kamu mencium bau darah?”

“Terima kasih. Sejak saya berhenti merokok, hidung saya jauh lebih sensitif sekarang.”

“Kamu tidak diam-diam merokok di belakangku, kan?”

“Tenang. Apa kamu tidak tahu karakterku sekarang?”

Cuacanya sangat panas. Setelah menggali beberapa saat, Chen Shi banyak berkeringat. Lin Dongxue merasakan jantungnya sakit dan pergi keluar untuk membelikannya sebotol es. Dia kebetulan bertemu Xu Xiaodong saat dia keluar.

Xu Xiaodong menawarkan diri untuk membantu. Mereka memeriksa semua lubang pondasi yang belum diisi dengan semen dan memastikan tidak ada mayat yang terkubur di sana.

Chen Shi naik dan menyesap cola. Merasa sangat segar, dia berkata, “Saya memeriksa lapisan-lapisan tanah. Tanah liat merah ini hanya dapat ditemukan satu meter di bawah tanah. Sepertinya di sini bukan tempat terjadinya kejahatan.”

“Apakah ada tempat lain di sekitar dengan tanah seperti ini?” Lin Dongxue bertanya-tanya.

Orang yang bertanggung jawab berlari mendekat dan berkata, “Petugas, lokasi pembangunan akan dikunci. Apakah Anda belum selesai memeriksa?”

Chen Shi bertanya, “Ke mana tanah yang digali di lubang ini biasanya diangkut?”

“Ada aturan di kota bahwa kotoran harus diangkut ke luar kota. Biasanya kotoran itu dibuang di kuil dewa api.

“Kami meletakkan fondasi dari minggu lalu sampai kemarin, jadi batch terakhir kami diangkut tadi malam.”

“Jam berapa sekarang?”

“Dari jam 6.00 sampai 12.00 karena kita sedang terburu-buru!”

“Tidak, mereka dipekerjakan untuk ini.”

“Apakah Anda memiliki detail kontak mereka?”

“Aku akan mencarimu.”

Setelah mendapatkan informasi kontak dari supir truk, ketiganya pergi. Sekarang jam 8:00 malam. Saat itu, Chen Shi hanya ingin pulang dan mandi. Xu Xiaodong berkata, “Berkatmu aku tidak harus tinggal di pusat penahanan malam ini. Ayo pergi. Aku akan mentraktirmu makan malam!”

“Lagipula, aku tidak berhak mengambilnya karena sejak awal kau tidak bersalah!”

“Biarkan aku mengucapkan terima kasih.”

“Baiklah, ayo pergi!”

Ketika mereka sampai di sebuah restoran, Xu Xiaodong memesan beberapa hidangan. Mereka semua ingin memiliki beberapa bir dingin untuk meredakan panas, tetapi mengingat bahwa mereka perlu mengemudi, mereka hanya memesan soda es.

Xu Xiaodong menghela nafas, “Ketika saya berjalan dengan Li Mengran di jalan tadi malam, saya benar-benar tidak menyangka hal ini akan terjadi. Saya juga dengan sengaja mengirimnya kembali ke lingkungannya dan melihatnya naik ke atas sebelum pergi. Bagaimana saya bisa tahu … Ketika saya dipanggil ke biro dan dibawa ke ruang interogasi tanpa penjelasan, saya benar-benar terkejut. Meskipun mereka tidak mencurigai saya lagi, ketika saya memikirkan kematiannya, dan dengan menyedihkan tentang kematiannya, Aku merasa tidak enak. ”

Chen Shi berkata,” Faktanya, terkadang tidak masalah untuk percaya pada takhayul. Hidup dan mati adalah angka yang pasti. Kita hanya bisa menerima kenyataan. ”

” Haii! ” Xu Xiaodong bersulang dan menabrak cangkir Chen Shi.

Lin Dongxue bertanya, “Apa yang kalian berdua bicarakan?”

“Dia baru saja berbicara tentang ayahnya dan bagaimana dia ingin kabur dari rumah. Saya menasihatinya untuk tidak melakukan hal-hal bodoh. Sebelum dia memiliki stabilitas keuangan, dia masih harus bergantung pada keluarganya.”

“Kenapa dia tidak mencari-cari. teman sekelasnya, tapi kamu malah? ”

Xu Xiaodong mengerutkan kening. “Mungkin aku orang dewasa yang bisa diandalkan di matanya. Bahkan, kamu tahu aku seperti anak kecil di dalam juga.”

“Jadi, dia pikir kamu seperti kakak laki-laki!”

“Haii, bagaimana dia bisa mati seperti ini? Sulit untuk menerimanya!” Xu Xiaodong menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. “Saya melamar untuk bergabung dengan gugus tugas kali ini. Saya ingin membantu apa pun yang terjadi!”

“Tenang, kita pasti akan menangkap pembunuhnya,” kata Chen Shi.

Keesokan paginya, setelah pergi ke kantor untuk melapor, ketiganya pergi mencari pengemudi yang mengangkut ampas. Mereka bekerja di situs lain hari ini. Chen Shi menemukan manajer dan meminta daftar nama. Pihak lain berkata, “Di mana kami akan menemukan daftar? Mereka semua dari pasar tenaga kerja dan semua hanya pekerja sementara.”

“Lalu siapa yang mengangkut ampas di dekat Distrik Huaxin pada malam tanggal 9 Juni? Bisakah Anda membuat daftar? “

Manajer itu tampak enggan. Chen Shi mengambil seratus yuan dan berkata, “Silakan.”

“Oke, aku akan menulis salinan untuk Anda.”

Setelah mendapatkan daftar, Chen Shi melirik dan bertanya, “Siapa yang termuda di ini?”

Manajer menunjuk sebuah nama. “Zheng Kecil. Mereka baru berusia 19 tahun tahun ini.”

“Dia punya SIM?”

“Ya, dia berbohong tentang usianya saat mengikuti ujian tahun ini, tapi dia bisa mengemudi dengan baik.”

“Di mana dia?”

“Sayangnya, waktunya tidak tepat. Dia tidak datang hari ini.”

1. Kedengarannya sama dalam bahasa Mandarin.

2. Mereka tidak memiliki kontrak untuk mereka

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •