Genius Detective Chapter 359 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 359

Wang Haitao bertanya pada Chen Shi, “Tuan Chen, maukah Anda tinggal?”

Chen Shi tersenyum. “Tuan Wang, saya ingin berbicara dengan mereka secara pribadi.”

Wang Haitao mengerti, berdiri dan berkata, “Kalian berbicara. Saya akan mengambil sesuatu untuk diminum.”

Karena semua orang di sana berada di sisi yang sama, Chen Shi dapat menjadi lebih santai. Dia bertanya kk dan Sun Zhen, “Kalian berdua benar-benar berencana untuk menjalankan agensi ini?”

kk berpura-pura berbicara secara mendalam, “Mari kita mengalami sedikit lebih banyak saat kita muda! Kita menjadi tua dan botak. Itu pengalaman berharga dalam hidup.”

Sun Zhen memelototinya dan berkata, “Aku pikir aku dapat memanfaatkan kekuatan saya dengan baik tetapi saya perlu melihat berapa banyak yang bisa saya hasilkan! ”

“Lebih dari kamu yang mencuri ayam dan menyentuh anjing,” balas Sun Zhen.

“Oke oke!” Chen Shi berkata, “Sebenarnya, saya punya rencana untuk menggunakan agensi ini untuk berfungsi sebagai basis sementara kami, dan peralatan yang diperlukan oleh agensi juga dapat digunakan untuk menemukan Zhou Xiao. Kalian berdua akan tinggal di sini, tetapi Anda harus menjalankan bisnis dengan baik. Sahamnya adalah milikmu. Jika Anda tidak dapat menghasilkan keuntungan, Anda harus memasukkan uang Anda sendiri ke dalam bisnis ini. ”

kk menyerahkan segelas jus pada Chen Shi.” Brother Chen, Anda tidak bergabung kami?”

“Aku tidak bisa menjadi konsultan polisi sekaligus menjalankan agen detektif swasta pada saat yang bersamaan. Tetapi jika ada kasus yang menyusahkan, aku dapat membantu.”

“Apa maksudmu dengan ‘membantu’! Kakak Chen, kamu Sangat sederhana. “Kk melingkarkan lengannya di bahu Chen Shi. “Kamu bos kami! Tulang punggung kami!”

“Pencuri kecil, kau sangat mahir dalam menekuk coklat.” Chen Shi tersenyum, mengangkat gelasnya dan mendentingkannya bersulang, lalu memandang Gu You, “Miss Gu, bagaimana denganmu?”

“Aku punya bisnis sendiri, tetapi sama seperti Brother Chen, ketika kamu membutuhkan bantuanku, aku akan datang … Kita tidak bisa malas mencari Zhou Xiao. Untuk setiap hari kita membiarkannya lari keluar, kita ‘ Aku akan mendapat hari ekstra bahaya. ”

Sun Zhen bertanya,” Nona Gu,

Gu You ragu-ragu. “Kita akan membicarakannya lain kali!”

Chen Shi mengusulkan, “Pada akhir bulan ini, kita harus mengadakan kegiatan ikatan kelompok. Kita bisa bersama serta mendiskusikan pekerjaan kita!”

kk bertepuk tangan, “Kedengarannya bagus. Ayo, mari kita minum sebagai empat kawan revolusi.”

Keempat berdenting gelas mereka bersama-sama, dan Chen Shi memberi isyarat kepada Wang Haitao. Wang Haitao duduk dan bertanya, “Apakah kalian sudah selesai berdiskusi?”

“Benar, Tuan Wang, saya akan menerima 80% saham perusahaan meskipun saya berkulit tebal untuk melakukannya. Saya akan membiarkan dua saudara lelaki saya ini menjalankan bisnis!” Chen Shi menjelaskan.

kk berkata sambil tersenyum, “Bos Lu, tolong rawat kami!”

“Karena kalian semua sudah memutuskan, ya sudah. ​​Aku akan datang dan menandatangani kontrak dengan kalian besok.”

Setelah masalah ini selesai, kk dan Sun Zhen sangat senang dan bersorak-sorai sendiri. Chen Shi memikirkan sesuatu dan bertanya kepada Sun Zhen, “Cacing Kecil, kamu bilang kamu menemukan tikus tanah di kelompok itu. Siapa itu?”

“Ini ibu Little Han. Aku tahu bahwa dia dan Guru Gao memiliki kontak dekat satu sama lain. Bahkan, mereka telah melakukan kontak sejak Maret tahun ini. Aku pergi ke sekolah putrinya untuk memeriksa. Coba tebak …

” aku dalam ketegangan! ”

“Putrinya curang dalam ujian masuk sekolah seni tahun ini dan telah didiskualifikasi dari tahun ini ‘ s ujian masuk universitas. “

“Didiskualifikasi dari ujian masuk universitas?” Chen Shi berpikir sebentar. “Dia masih berpura-pura membeli surat-surat ujian masuk universitas. Jadi dia benar-benar seorang gelandangan! Aku akan menangani masalah ini besok.”

Hari berikutnya, ujian masuk resmi dimulai. Chen Shi menerima pesan teks dari Saudari Chen yang mengucapkan terima kasih secara berlebihan. Melalui kejadian ini, Sister Chen juga menyadari bahwa menipu bukanlah ide yang baik. Tidak peduli berapa banyak poin yang didapat putranya tahun itu atau bahkan jika dia harus mengulang ujian, dia akan menerima kenyataan dan tidak pernah mengambil jalan pintas lagi.

Pagi itu, Chen Shi dan Lin Dongxue pergi ke kediaman ibu Little Han. Rumah itu berantakan. Pasangan itu berdebat, “Itu semua karena kamu hanya punya uang di matamu. Dan kamu bahkan mengatakan itu sangat mudah. ​​Sekarang para scammer telah ditangkap, aku yakin kamu tidak akan turun dengan mudah!” “Untuk siapa aku melakukan ini, jika bukan untuk keluarga ini? Itu semua untuk mendapatkan lebih banyak uang sekolah untuk Little Han. Apakah kamu pikir itu mudah untukku? Bagaimana kamu lebih baik? Kamu hanya berdiri dan berbicara tanpa sakit punggung. “Haii, jangan membawa terlalu banyak pakaian! Ayo cepat pergi!”

Chen Shi mendorong pintu dan masuk. Ibu Han Kecil, yang sedang mengepak barang bawaannya, dan ayah Little Han, yang berdiri di samping, tercengang. Lin Dongxue menunjukkan lencananya kepada mereka. “Ibu Han Kecil, kamu harus ikut dengan kami!”

Ibu Little Han membelalakkan matanya dan berkata, “Petugas, tolong dengarkan penjelasan saya. Saya tidak bermaksud berbohong kepada siapa pun. Para scammer mengatakan kepada saya bahwa jika saya membantu, mereka akan memberi saya uang. Rasanya seperti saya telah dirasuki! Tapi saya belum mendapatkan sepeser pun hingga sekarang! ”

Tampaknya ketabahan mental wanita itu tidak terlalu hebat. Dia telah mengakui segala sesuatu di hadapan polisi. Lin Dongxue berkata, “Anda bisa menjelaskan ketika Anda kembali bersama kami ke stasiun!”

Ibu Han Kecil membuka mulutnya lebar-lebar dan meratap,

Setelah menyaksikan pertunjukan perpisahan yang penuh dengan darah anjing, keduanya akhirnya memborgol ibu Little Han dan memasukkannya ke dalam mobil. Dia menangis sepanjang jalan dan menceritakan bagaimana dia telah dianiaya dan juga mengatakan. “Kamu tidak bisa menyalahkanku untuk ini. Jika orang tua itu tidak bodoh dan tidak berniat dan percaya bahwa mereka bisa mendapatkan surat-surat itu, mereka tidak akan scammed!”

Chen Shi berkata, “Orang yang dibodohi memiliki alasan sendiri. Orang-orang memiliki semua jenis keserakahan. Ini normal . Sangat mengerikan untuk menggunakan keserakahan ini untuk menipu mereka. . . Ibu Han kecil, Anda tidak perlu menangis. Anda harus menerima tanggung jawab atas tindakan Anda sendiri. Polisi tidak akan bersimpati dengan air mata Anda. ”

Ibu Han Kecil menundukkan kepalanya.” Apakah ujian masuk Little Han tahun depan akan terpengaruh oleh ini? “

Penipuan itu melibatkan sejumlah besar uang. Ketika Little Han mengikuti ujian masuk tahun depan, dia akan tetap di penjara sebagai pelaku. Tidak mungkin untuk mengatakan bahwa dia tidak akan terpengaruh, tetapi Chen Shi masih berbohong padanya dan berkata, “Ini urusanmu. Itu tidak akan memengaruhinya. Karena semuanya sudah seperti ini, Anda setidaknya harus memberikan contoh yang baik untuk anak Anda dan bertanggung jawab atas tindakan Anda sendiri! ”

Ibu Han Kecil mengerutkan bibirnya dan perlahan-lahan membenamkan wajahnya di tangannya. Dia memegang wajahnya dan menangis diam-diam.

Ketika dia dipindahkan ke kantor polisi di distrik itu, misi Chen Shi dan Lin Dongxue berakhir. Polisi setempat mengatakan bahwa uang itu telah dipulihkan dan akan dikembalikan kepada orang tua tersebut. Kuliah anti-penipuan juga diselenggarakan untuk mereka.

Lin Dongxue berkata, “Pengalaman yang menakutkan tanpa kecelakaan. Ayo pergi dan makan!”

Chen Shi tersenyum dan bertanya, “Apa yang ingin kamu makan?”

“Terserah kamu.”

“Kalau begitu mari kita pergi dan makan ikan bakar kesukaanmu.”

Hari itu, seharusnya tidak ada orang yang dikirim oleh Wang Haitao untuk dengan tenang menyelesaikan tagihan. Akhirnya, mereka bisa makan dengan nyaman sekali saja. Namun, keduanya terhalang di jalan. Ada pelatih khusus untuk ujian masuk yang lewat. Semua pengemudi tahu pentingnya ujian dan secara alami membiarkan mereka lulus terlebih dahulu.

Melihat anak-anak mengobrol dan menertawakan pelatih, Lin Dongxue berkata, “Pada tahun ketika saya mengambil ujian masuk, saya merasa bahwa semua penderitaan saya akhirnya berakhir. Setelah ujian, saya pikir saya akan memiliki kehidupan emas di depan “Tapi, ketika aku pergi, ternyata semuanya hanya kuningan. Ternyata hidup adalah yang termudah ketika aku masih mahasiswa.”

“Jika kamu diberi kesempatan untuk kembali menjadi seorang mahasiswa, Maukah kamu?”

“Aku akan rela, tetapi jika aku tidak akan bertemu denganmu karena itu, kurasa tidak!” Lin Dongxue tertawa.

1. Ekspresi yang digunakan orang untuk menggambarkan penjahat yang melakukan hal-hal licik seperti mencuri.

2. Dia mengatakan bahwa dia hanya berdiri di sekitar mengatakan apa yang harus mereka lakukan tanpa melakukan apa pun sendiri.

3. Ekspresi yang digunakan orang untuk menggambarkan sesuatu yang sangat melodramatik.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •