Genius Detective Chapter 354 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 354

Ketika mereka sampai di rumah Sister Chen, sudah ada sekelompok wanita setengah baya berkumpul di pintu. Ketika mereka melihat Sister Chen, mereka bergegas dan berkata, “Ibu Lei kecil, apakah itu benar? Apakah orang-orang itu benar-benar penipu?” “Ibu Han kecil benar-benar keras kepala dan menendang kita semua yang percaya pada Anda keluar dari kelompok. Dia bahkan memanggil Guru Gao. Saya mendengar bahwa rencana mereka sedang dilakukan sebelumnya dan bahwa mereka mengirim transportasi untuk mengambil anak-anak dari rumah ke rumah sekarang. “” Untungnya, Anda mengingatkan kami pada waktunya, kalau tidak anak saya akan naik kapal bajak laut! ”

” Apa? “Chen Shi berkata,” Mereka sudah memulai operasi mereka? ”

” Kamu …? “

“Konsultan detektif swasta dan polisi,” Chen Shi menunjukkan kartu identitasnya, dan kartu identitas itu bertuliskan “Biro Keamanan Publik Long’an” benar-benar berfungsi dengan baik. Para wanita memandangnya seolah-olah dia adalah penyelamat mereka.

Mereka semua berbicara pada saat yang sama, berharap Chen Shi akan membantu mereka mendapatkan kembali uang mereka. Chen Shi berkata, “Jangan bicara tentang 20.000 yuan terlebih dahulu. Poin utamanya adalah tidak membiarkan anak-anak dibawa pergi. Setelah itu, kami akan melakukan yang terbaik untuk memulihkan uang yang telah mereka hindari. Saya akan memberi tahu polisi dan membiarkan mereka mengajukan kasus dengan cepat. ”

” Oke, kami pasti akan bekerja sama! ” “Terima kasih banyak.” “Kamu benar-benar penyelamat kami.”

Chen Shi berkata, “Ya, dalam situasi saat ini, kita hanya bisa bertindak sesuai keadaan. Saya menemukan seorang polisi muda yang akan berpura-pura menjadi kandidat ujian. Apakah semua anak Anda dari kelas yang sama?”

“Tidak.”

Karena anak-anak tidak mengenal semua orang, trik penyamaran seharusnya berhasil. Chen Shi bertanya, “Saudari Chen, pergi dan temukan satu set pakaian anak Anda, lalu … Tunggu, para scammer tidak akan mendatangi Anda sekarang. Siapa yang bisa menyamar sebagai ibu agen penyamaran?”

Semua orang saling memandang dengan cemas; seorang ibu maju dan berkata, “Aku!”

“Terima kasih! Kamu harus menghubungi ibu Little Han dan mengatakan bahwa kamu akhirnya memikirkan segalanya dan ingin bergerak maju dengan rencana semula. Diskusikan alamatnya dan lebih baik, seharusnya tidak terlalu jauh dari sini. “

Chen Shi mempertimbangkan bahwa untuk dirinya sendiri dan Wang Haitao, bahkan dengan Xu Xiaodong yang datang kemudian, dengan paksa menghentikan transportasi itu terlalu berisiko. Lebih baik mendorong perahu dengan arus.

Sang ibu berkata, “Oke, aku akan menghubungi.”

Chen Shi sedikit cemas. Mengapa Xu Xiaodong belum datang? Dia mengangkat telepon dan melihatnya. KK dan Sun Zhen telah tiba di agensi dan mendesaknya untuk bergegas.

Pada saat itu, sebuah mobil melaju dan Xu Xiaodong melompat keluar dari mobil. Dia berkata dengan gembira, “Brother Chen, apa misi spesialnya?”

“Agen rahasia!”

“Agen penyamaran? Tidak mungkin, tidakkah kamu ingat bagaimana aku gagal sebagai agen penyamaran sebelumnya? Terakhir kali, kamu adalah orang yang menyelamatkan situasi juga.”

“Kali ini berbeda. Ini adalah sekelompok scammers. Bagaimana bisa aku wajah orang dewasa lulus sebagai siswa sekolah menengah? Anda harus pergi dengan ibu Anda untuk berganti pakaian terlebih dahulu, dan dia akan menjelaskan kepada Anda di jalan. “

Chen Shi menunjuk Xu Xiaodong dan bertanya kepada orang tua, “Siapa nama anak Anda?”

“Wang Xiaoming.”

Chen Shi menepuk bahu Xu Xiaodong, “Xiaoming, pergi dengan ibumu. Ketika Anda sampai ke tempat itu, temukan cara untuk menghubungi kami dan memberi tahu kami alamatnya.”

“Siapa Xiaoming … Tidak , Brother Chen, apa yang sedang terjadi … “

Xu Xiaodong diseret pergi oleh wanita itu dan tidak punya waktu untuk memasuki rumah. Semua orang mengelilinginya dalam lingkaran dan mulai melepas pakaiannya. Xu Xiaodong menjerit, “Tolong … Tolong!”

Chen Shi melambai Wang Haitao dan berkata, “Berikan teleponmu.”

Segera, Xu Xiaodong dibuat untuk berganti menjadi seragam sekolah. Dia mengenakan kacamata, dan rambutnya disisir. Ketika Anda memandangnya, dia memang terlihat seperti murid. Chen Shi menyerahkan ponsel Wang Haitao kepadanya dan berkata, “Bawalah ponsel ini untuk berjaga-jaga.”

“Bisakah Anda menjelaskan sedikit lebih banyak kepada saya ?!” Xu Xiaodong menangis.

“Cepat pergi!”

Xu Xiaodong diseret pergi oleh “Mom” dengan bingung.

Wang Haitao memuji, “Tentu saja,

Chen Shi tersenyum, “Mau bagaimana lagi. Api sudah membakar alis!”

Chen Shi menoleh ke orang tua dan berkata, “Oh ya, beri tahu saya informasi tentang scammers yang Anda miliki, dan informasi kontak dari orang tua dan anak-anak lainnya.”

Xu Xiaodong dipimpin oleh “Mom” ke halte bus. Dia telah diberitahu tentang situasi dalam perjalanan ke sana dan secara mental sedikit terkejut. Dia tidak menyadari bahwa masih ada penipuan seperti itu saat ini. Scammers benar-benar mengisi setiap celah yang mungkin.

Tidak lama kemudian, sebuah bus sekolah diparkir di depannya. Bus itu penuh dengan anak-anak pada usia yang sama. Seorang lelaki berjanggut bertanya, “Ibu Xiaoming?”

“Ya, tolong rawat anak saya.”

Pria berjanggut itu meminta Xu Xiaodong naik ke bus. Xu Xiaodong sangat gugup. Dia takut dikenali oleh “teman sekelas.” Dia duduk di baris terakhir. Suasana di mobil itu sunyi. Semua orang diam. Gadis yang duduk di antara dia dan jendela tersenyum padanya.

Xu Xiaodong tersenyum canggung juga dan gadis itu bertanya, “Mengapa kamu terlihat lebih tua dari kita?”

“Aku … aku lahir awal tahun ini. Aku berusia sembilan belas hari ini.”

“Oh! Aku tidak benar-benar ingin datang. Aku pikir itu curang, tetapi ayahku mengatakan bahwa jika aku tidak bisa masuk ke Universitas Peking , dia akan menyangkal saya. Jadi ibu saya memikirkan trik ini … Hai, mengapa orang dewasa harus menggunakan ujian masuk untuk mengukur nilai seseorang? Bukankah Bill Gates dropout? “

“Ya, aku juga setuju. Bukankah Lu Ban, Li Bai, dan Jing Ke juga tidak masuk universitas?”

“Haha, kau begitu lucu. Bagaimana mereka bisa memiliki universitas saat itu… Apakah Anda kebetulan bermain Honor dari Kings juga? Haruskah kita memainkan putaran itu? Ini sangat membosankan di bus pula.”

Banyak kandidat pada bus juga bermain dengan ponsel mereka. Xu Xiaodong mengeluarkan ponsel dan melihat baterainya rendah. Dia berkata, “Ponsel itu mati listrik, dan aku khawatir itu akan mati secara otomatis.”

“Siapa namamu?”

“Xu … Ahem, Wang Xiaoming!”

“Namaku Li Mengran.”

“Nai si tu mi qiu!”

“Haha, Nai si tu mi qiu tu!”

Pada saat itu, bus berhenti, dan seorang dewasa naik ke bus. Dia tampak bermartabat, dengan rambutnya disisir ke belakang. Dia juga memakai kacamata ganti warna. Dia melihat sekeliling dan berkata, “Semua orang ada di sini? Saya adalah Guru Gao. Anda seharusnya sudah mendengar dari orang tua Anda tentang saya dan Anda semua tahu ke mana Anda pergi, bukan?”

“Halo, Guru Gao. “Para kandidat berteriak, dengan cara yang tidak sinkron.

Guru Gao mengangguk, “Orang tuamu sangat bijaksana dalam membuat pilihan ini dan bertahan sampai akhir …” Dia dengan sengaja menekankan, “bertahan sampai akhir” dengan berat, dan sepertinya mengisyaratkan lebih dari sepuluh orang tua yang telah meninggalkan tempat itu. saat terakhir . “Sukses tidak hanya tergantung pada kerja keras, tetapi juga pada peluang. Sangat beruntung bagimu untuk bertemu denganku. Aku telah membuka jalan pintas untukmu! Tentu saja, ujian masuk yang sukses tidak berarti bahwa kamu tidak akan memiliki hambatan dalam dirimu. Ketika Anda masuk ke universitas bergengsi, Anda masih harus belajar keras, berlatih, dan diwawancarai untuk benar-benar berjalan ke jalan emas kehidupan. Yang saya lakukan adalah memungkinkan Anda untuk menyeberang ke sisi yang berlawanan dan menghindari jembatan kayu tunggal yang merupakan ujian masuk.

“Terima kasih, Guru Gao,” kata para kandidat, satu demi satu.

Guru Gao menangkupkan telinganya dan pura-pura mendengarkan. “Siapa yang bisa mendengar itu ketika dikatakan begitu lembut? Coba lagi!”

Para kandidat berteriak serempak, “Terima kasih, Guru Gao!”

Guru Gao mengangguk puas. Dia melanjutkan, “Saya ingin Anda memiliki kepercayaan dan kepatuhan mutlak terhadap saya, tanpa sedikit pun keraguan. Adapun saya, saya juga mengambil risiko besar. Ini bukan lelucon. Jika ini bocor, saya harus masuk penjara! Jika kalian tidak mendengarkan saya, saya minta maaf, tetapi saya tidak akan menunjukkan kepada Anda surat-surat ujian, dan saya akan meminta Anda untuk keluar dari bus sekarang! ”

Guru Gao menunjuk keluar bus yang merupakan hutan belantara yang sunyi sejak mereka meninggalkan kota.

Banyak kandidat mengangguk ketakutan, dan suasana kepatuhan dengan cepat memengaruhi semua orang. Bahkan Xu Xiaodong mengangguk. Semua orang sepertinya duduk di kelas, mendengarkan kata-kata guru yang keras.

1. Ungkapan populer yang merujuk pada keadaan darurat yang sangat mendesak atau ekstrem.

2. Mereka adalah para sarjana dalam sejarah.

3. Penulis telah menggunakan karakter Cina acak untuk mengucapkan kata-kata bahasa Inggris “Senang bertemu Anda” dan “Senang bertemu Anda juga” di bawah. Saya telah meninggalkan mereka dalam bentuk pinyin mereka untuk menggambarkan hal ini.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •