Genius Detective Chapter 352 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 352

Chen Shi melirik Wang Haitao dengan terkejut dan berkata melalui telepon, “Kakak, ini melanggar hukum. Kami tidak bisa membantu dengan itu. ”

Tidak, tidak, aku tidak bermaksud bahwa aku ingin meminta kamu untuk mendapatkannya. . . Saya hanya ingin tahu apakah ada yang bisa mendapatkan surat ujian masuk universitas terlebih dahulu? ”

Chen Shi tiba-tiba teringat bahwa ujian masuk universitas diadakan pada hari berikutnya. Dia bertanya, “Anakmu ada di tahun ketiga?”

“Iya . ”

” Saudari, apakah Anda tertipu? Apa ada yang memberitahumu bahwa mereka bisa memberimu surat ujian masuk? ”

“Aku. . . Saya tidak tahu Saya sudah membayar 20.000, tetapi saya belum melihat kertas ujian. Saya curiga. . . Nilai anak saya tidak bagus. Dia bahkan mungkin tidak masuk ke universitas kelas tiga. Sepertinya saya kesurupan dan benar-benar mempercayainya.

“Tidak bisakah scammers dihubungi lagi?”

“Tidak, aku bisa menjangkau mereka. Mereka mengatakan akan mendapatkan surat-surat ini malam ini, tetapi ada suatu syarat. . . ”

Chen Shi berpikir bahwa dia mengerti. Para scammer masih memiliki kartu as di lengan baju mereka. Dia merasa bahwa dia bisa mengambil kasus ini. Klien tidak berani melaporkannya ke polisi dan tidak punya tempat untuk berpaling. Dia berkata, “Saudari, jangan khawatir. Mengapa Anda tidak datang untuk mengobrol? Jika kami dapat membantu Anda, kami pasti akan melakukannya! ”

“Terima kasih, aku akan ke sana siang ini. ”

Kami akan menunggumu. ”

Menutup telepon, Wang Haitao berkata,” Lihat, kami punya satu. ”

” Ini hanya keberuntungan murni. Kami tidak akan bisa mendapatkan kasus seperti ini setiap hari. Mari kita lihat apa yang dikatakan wanita itu ketika dia datang sore hari! ”

Setelah makan siang, seorang wanita berusia empat puluhan berjalan ke kantor pada pukul dua. Dia melihat sekeliling dan melihat bahwa lingkungannya tidak terlalu buruk. Ekspresinya yang ragu-ragu kurang lebih hilang.

Chen Shi menuangkan secangkir teh dan mengundangnya untuk duduk. “Bagaimana kami harus memanggilmu?”

“Nama keluarga saya Chen. ”

“Kita harus menjadi kerabat jauh karena kita memiliki nama keluarga yang sama. Mari kita bicarakan situasinya dulu! ”

Sister Chen menghela nafas dan mulai menceritakan bagaimana putranya, Lei Kecil, berada di tahun terakhir di sekolah menengahnya. Dia selalu memiliki nilai buruk. Dia membeli semua buku tutorial, kuliah ujian masuk, dan bahkan suplemen tambahan otak, tetapi dia selalu berada di bagian bawah dalam ujian mock dan putranya sangat frustrasi.

Seminggu yang lalu, ibu Little Han di grup obrolan orang tua tiba-tiba mengungkapkan berita. Dia tahu seseorang yang mengklaim bahwa mereka bisa mendapatkan surat ujian masuk terlebih dahulu. Meskipun berita semacam ini tampaknya tidak dapat diandalkan, godaan menyebabkan dia kehilangan akal. Orang tua dari beberapa anak, termasuk Sister Chen, diyakinkan, sehingga ibu Little Han mengatur pertemuan dengan karakter misterius di sebuah hotel sebagai perantara.

Orang itu menyebut dirinya “Guru Gao” dan memiliki aura yang elegan. Dia mengaku sebagai mantan guru sekolah bergengsi tertentu dan telah berpartisipasi dalam menciptakan beberapa pertanyaan ujian. Dia mengaku tahu seluruh proses dengan baik dan bahwa dia memiliki koneksi yang bisa mendapatkan dia kertas ujian masuk.

Guru Gao mengatakan bahwa kebocoran dari kertas ujian xx pada tahun 2010 dilakukan oleh tim mereka. Kegagalan saat itu bukan tanggung jawab mereka. Orang tua ragu-ragu pada menit terakhir, membocorkan rahasia, dan menyebabkan kota beralih ke kertas cadangan. Kejadian ini dapat dicari dan ditemukan online. Bahkan, mereka sudah berkecimpung dalam bisnis ini selama 20 tahun dan hanya menerima pesanan empat puluh setahun. Jika mereka ingin mengembangkan bisnis, mereka takut polisi akan memperhatikan. Kecuali untuk tahun 2010, mereka tidak pernah gagal!

Guru Gao dengan tegas menekankan bahwa masalah ini harus dirahasiakan. Begitu rahasia bocor, tim mereka akan ditangkap, dan orang tua ini juga tidak beruntung. Jika tidak ditangani dengan baik, mereka semua akan masuk penjara.

Meskipun pembicaraan tentang pergi ke penjara membuat orang tua ketakutan, orang-orang memiliki mentalitas tertentu. Misalnya, ketika suatu produk dikatakan telah diselundupkan, pembeli semakin yakin bahwa itu adalah produk asli.

Guru Gao mengatakan bahwa jika mereka ingin bergabung, mereka harus membayar uang jaminan sebesar 20.000 yuan, dan kemudian membayar biaya layanan sebesar 200.000 yuan ketika semuanya sudah selesai dilakukan. Tentu saja, 200.000 yuan perlu dipersiapkan sebelumnya. Setelah ujian masuk akhir, mereka harus membayarnya.

Beberapa orang segera menyerahkan uang itu dan beberapa menyatakan keraguan, tetapi karena tekanan teman sebaya yang kuat, mereka tetap membayarnya. Lagi pula, di lingkungan itu, jika ada yang pergi tanpa membayar, pasti akan ada risiko rahasia dibocorkan. Orang tua lain secara alami tidak mau hal itu terjadi. Selain itu, orang tua yang pergi ke sana semua berada di kapal yang sama. Anak-anak mereka memiliki nilai yang buruk dan hampir tidak ada harapan, jadi mengapa tidak bertaruh?

Setelah menerima uang itu, Guru Gao meminta mereka untuk kembali dan menunggu kabar. Sister Chen pulang ke rumah, dan semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa itu mencurigakan. Dia mengaku kepada suaminya tentang apa yang telah dia lakukan. Suaminya berkata bahwa dia bodoh dan telah dibodohi. Para scammer pasti sudah melarikan diri dengan uang itu.

Ada orang tua lain yang berpikiran sama dan mereka dengan cemas kembali ke hotel untuk mencari Guru Gao lagi. Dia sebenarnya masih di sana dan dengan tenang mengatakan kepada semua orang, “Anda pasti akan mendapatkan kertas ujian. Jika tidak, Anda akan mendapatkan pengembalian uang penuh dari setoran. ”

Setelah itu, setiap kali orang tua mencari Guru Gao, ia akan selalu mengulangi hal yang sama. Melihat ujian masuk universitas menjulang di tikungan, semua orang menjadi sangat cemas ketika mereka tidak menerima kertas ujian. Mereka menjadi semakin tidak sabar. Sehari sebelumnya, Guru Gao mengirim pesan grup untuk memberi tahu mereka untuk bertemu.

Semua orang pergi ke tempat yang ditunjuk dengan kegembiraan tetapi tidak melihat kertas ujian di sana. Guru Gao mengungkapkan secara misterius mengapa kertas ujian sangat rahasia. Bahkan, mereka dicetak di penjara. Tim mereka memiliki seorang pria di dalam sistem penjara yang bisa mendapatkan salinan sebelum mereka dikirim. Meskipun prosesnya sangat berbahaya, Guru Gao berjanji bahwa mereka telah melakukannya selama dua puluh tahun dan tidak pernah mengacau.

Kertas ujian akan dikirim malam itu, tetapi kandidat ujian hanya diperbolehkan untuk menghafalnya dan tidak diizinkan untuk mengambil kertas itu. Jika rahasianya bocor, seluruh saluran yang telah mereka kembangkan selama 20 tahun akan hilang. Itu sebabnya mereka akan mengirim transportasi untuk menjemput para kandidat untuk membawa mereka ke tempat tertentu malam itu. Untuk alasan keamanan, alamat itu benar-benar rahasia. Orang tua tidak diizinkan untuk pergi atau mengikuti mereka. Akan ada guru profesional yang akan membimbing mereka di sana dan ada tempat untuk beristirahat di lokasi juga. Mereka akan dikirim ke pusat-pusat tes dengan transportasi khusus keesokan paginya.

Beberapa orang tua percaya bahwa itu benar, tetapi yang lain tidak begitu yakin. Sister Chen adalah salah seorang dari yang terakhir. Tadi malam, dia terjaga sepanjang malam memikirkannya, bertanya-tanya apakah semuanya itu scam. Apakah anak itu tidak akan pernah kembali setelah dibawa pergi?

Dia telah menghubungi orang tua lain sepanjang pagi. Orang tua itu menasihatinya untuk tidak khawatir. Itu normal bagi orang untuk menggunakan praktik seperti itu ketika mereka melakukan bisnis yang berisiko. Dia hanya bisa mengepalkan rahangnya sambil menunggu. Setelah semuanya selesai, anak itu akan diterima di universitas yang bagus dan mereka akan hidup bahagia setelahnya.

“Semakin saya memikirkannya, semakin saya menjadi takut, tetapi saya tidak berani memanggil polisi. Saya kebetulan melihat iklan Anda dan datang kepada Anda dengan mental untuk mencobanya. Saya harap Anda dapat membantu saya dengan ini. ”Sister Chen berkata dengan wajah penuh kekhawatiran.

“Mencuri kertas ujian?” Wang Haitao mengerutkan alisnya. “Ini ilegal. . . ”

Chen Shi bertanya kepada Sister Chen,” Bagaimana Anda ingin kami membantu? Untuk menyelidiki apakah kertas-kertas itu asli atau palsu, atau untuk menghancurkan kelompok scammers ini? ”

“Aku. . . Saya tidak tahu ”

” Sebenarnya, kamu masih memiliki secercah harapan di hatimu. Anda berharap kertas ujian masuk itu asli dan anak Anda bisa diterima di universitas yang bagus, bukan? ” Chen Shi bertanya.

Sister Chen memiliki keinginan hatinya yang terbuka dan dia mengangguk dengan putus asa.

Chen Shi berkata, “Ini curang! Mengambil langkah mundur, katakanlah mereka benar-benar bisa mendapatkan kertas ujian terlebih dahulu. Apakah adil bagi anak-anak yang telah belajar keras selama lebih dari sepuluh tahun dan orang tua yang telah mengencangkan ikat pinggang mereka untuk mendapatkan rumah di zona sekolah dan bekerja keras tanpa mengeluh selama lebih dari satu dekade? Anda harus mendidik anak-anak Anda untuk jujur. Sekarang karena menguntungkan, Anda mengajarinya untuk menipu dan menipu. Anda semua akan menanggung beban kebohongan ini seumur hidup, dan seluruh keluarga akan menderita dari hati nurani yang bersalah. Bahkan jika dia diterima di universitas bergengsi di masa depan, apakah dia akan bisa mengikuti kursus di universitas bergengsi itu dengan nilai sebenarnya? Bahkan jika dia lulus dengan sukses dan menemukan pekerjaan yang baik, semua ini akan didasarkan pada kebohongan. Bayangkan anak Anda bekerja keras selama lebih dari sepuluh tahun dan kemudian menjadi terkenal dan sukses. Jika pemeriksaan kecurangan tiba-tiba terungkap, bagaimana ia akan membayar untuk itu di masa depan? Semakin banyak orang yang mengetahui rahasianya, semakin besar kemungkinannya akan terungkap. Berapa banyak orang yang tahu tentang rahasia ini? Apakah Anda pikir membayar 200.000 yuan untuk ujian masuk ini benar-benar merupakan jalan hidup yang bahagia? Tidak, ini hanya membahayakan anakmu! ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •