Genius Detective Chapter 349 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 349

Zhao Puyang gemetar karena marah pada saat itu. Dia benar-benar ingin meratakan hidung pria itu dengan tinju, tetapi dia menahan diri. Dia terus memandangi pintu. Dia tahu bahwa Guru Yi menjaganya di luar.

Zheng Guohao bertanya dengan sedih, “Apakah kamu mau mandi untuk melihat apakah tubuhmu kotor?”

Zhao Puyang mengangguk.

Sementara Zheng Guohao pergi ke kamar mandi untuk memanaskan air, dia memasukkan racun yang telah mereka persiapkan sebelumnya ke dalam alkohol Zheng Guohao dan mengaduknya dengan jari-jarinya agar larut dengan cepat.

Zheng Guohao kembali dan menyentuh punggung Zhao Puyang. Dia berkata, “Paman suka gadis-gadis yang taat sepertimu. Gadis-gadis yang taat populer di mana pun mereka pergi. Air sekarang panas. Buka pakaianmu … Ayo, paman akan membantumu!”

Zheng Guohao mengangkat tangan Zhao Puyang. Situasi itu membuatnya sangat takut. Dia menggigil dan berkata, “Aku akan melakukannya sendiri.”

“Oke, jangan takut. Paman sudah dewasa!” Zheng Guohao mengambil gelas alkohol sambil tersenyum, menyesap, tiba-tiba mengerutkan kening, dan mulai batuk. Ketika dia berdiri, dia tersandung dan jatuh ke tanah. Dia memegang tenggorokannya dan saat dia merasakan sensasi yang sangat menyakitkan.

Menonton Zheng Guohao berjuang di tanah, Zhao Puyang sangat takut sehingga dia tidak bisa bergerak satu inci pun. Pembunuhan adalah hal yang sangat menakutkan.

Zheng Guohao berjuang merangkak ke wastafel, muntah, minum air, dan kemudian muntah lagi. Sepertinya gejala keracunan mulai mereda.

Sadar akan situasi yang buruk, Zhao Puyang bergegas untuk membuka pintu dan Yi Qing bergegas masuk. Sebelum Zheng Guohao berbalik untuk bereaksi, dia dengan cepat bergegas dan menusuknya dari belakang.

Setelah membunuhnya, Yi Qing memuji Zhao Puyang atas keberaniannya, lalu membersihkan tempat kejadian, melepas jaketnya yang berlumuran darah, dan memasukkannya ke dalam tasnya. . . Yi Qing berpakaian seperti pria pada hari itu, mengenakan topi.

Setelah mereka turun, mereka masuk ke mobil yang dicuri oleh Yi Qing, tetapi dia tidak segera menyalakan mobil. Zhao Puyang bertanya, “Mengapa kita tidak pergi?”

Yi Qing tersenyum. “Jika kita pergi sekarang, itu akan difilmkan oleh polisi dan polisi akan menemukan kita.”

Zhao Puyang sangat terkesan dan merasa bahwa Yi Qing sangat cerdas.

Keduanya duduk di mobil sepanjang sore, di mana pembantu rumah tangga Zheng Guohao menemukan mayat dan memanggil polisi. Sekelompok orang berkumpul di pintu. Zhao Puyang takut dan bersembunyi di pelukan Yi Qing, tapi Yi Qing tampak sangat tenang.

Di malam hari, keduanya meninggalkan komunitas dan pergi ke tempat lain. Yi Qing meminta Zhao Puyang untuk tinggal di mobil sebentar. Dia mengganti pakaiannya, mengenakan wig, menyembunyikan pisau di tubuhnya, mengeluarkan katapel, dan tiba-tiba merusak monitor pengawas di atas mereka. Kemudian, dia dengan tenang memasuki komunitas.

Setengah jam kemudian, Yi Qing kembali dan tersenyum pada Zhao Puyang. “Selesai . “

Setelah itu, Zhao Puyang sangat takut dan terus bertanya apakah polisi akan datang untuk menemukan mereka. Yi Qing mengatakan kepadanya, “Tidak masalah apakah polisi datang atau tidak, dan bahkan jika mereka membawa Anda pergi, jangan takut. Anda hanya harus mengatakan segalanya seperti yang saya katakan. Guru dan perlindungan kecil hukum akan melindungi Anda, oke? “

Zhao Puyang percaya bahwa Yi Qing adalah pelindungnya dan dia masih percaya padanya sampai sekarang. . .

Zhao Puyang tiba-tiba berkata, “Bahkan jika itu seperti yang Anda katakan dan Guru Yi menggunakan saya, jadi apa? Saya tidak peduli. Dia adalah satu-satunya orang yang memperlakukan saya dengan baik. Ketika saya tumbuh dewasa, saya akan membunuh kalian semua polisi yang menyakitinya! Aku akan membunuh kalian semua! ”

“Jangan … Jangan bicara omong kosong!” Pengacara memotongnya dengan gugup.

Setelah Zhao Puyang dibawa pergi, Lin Dongxue bertanya pada Chen Shi, “Apakah kebencian telah ditanamkan pada anak ini?”

“Mungkin. Tapi setelah dia dewasa, dia mungkin mengerti segalanya. Yang penting bukanlah apa yang dia pikirkan saat ini. Yang penting adalah memberinya lingkungan yang hangat untuk tumbuh sehat dan dengan cinta.”

“Kamu tidak bisa benar-benar mengadopsi yang lain, kan?” Lin Dongxue tersenyum pahit.

“Sudah cukup memiliki ular berbisa kecil beracun di rumah.”

Di antara bukti yang dibawa kembali oleh polisi, Peng Sijue menemukan sepotong kecil darah Pengacara Bai di selembar kain terbakar.

Jika Yi Qing tidak mencari kematiannya sendiri, bukti ini mungkin cukup untuk menghukumnya.

Pulang malam itu, Chen Shi mengunjungi Gu You, yang mendengarkan seluruh kasus. Dia berkata, “Saya tidak berharap kata-kata saya akan benar-benar memainkan peran seperti itu.”

“Apa?”

Gu You memberi tahu Chen Shi bahwa dia berusaha mengumpulkan bukti dengan menggunakan metode radikal hari itu. Chen Shi terkejut ketika dia mendengarnya dan berkata, “Ini bukan ‘jasa’ Anda. Kekosongan setelah balas dendam sulit ditanggung … Kemudian lagi, Anda mengatakan Anda akan membunuh Zhou Xiao. Apakah dia mengambil yang penting orang-orang dari Anda? ”

“Aku akan memberitahumu tentang ini ketika aku memiliki kesempatan.”

“Akankah bantuan psikologis untuk panti asuhan terus? Jujur, saya tidak ingin Zhao Puyang menjadi yang kedua Yi Qing. Hal terbaik untuk menemukan keluarga yang baik untuknya.”

“Saya akan mencoba yang terbaik untuk melihat apakah ada saya klien ingin mengadopsinya … Sudahkah Anda menyelidiki perusahaan itu? ”

“Maksudmu perusahaan yang mensponsori lembaga kesejahteraan? Sedikit. Presiden muda perusahaan itu memiliki tragedi keluarga sebelum dia menjabat. Saudaranya, yang seharusnya menjadi presiden, meninggal dengan aneh. Tentu saja, dia adalah yang utama curiga, tetapi pada akhirnya, dia dibebaskan karena tidak cukup bukti. ”

” Jadi, perusahaan ini memiliki hubungan dengan Yi Qing dan ‘Black Honey’. Apa yang akan Anda lakukan? “

“Ini sangat menyedihkan!” Chen Shi terbiasa mencoba meraih rokoknya, tetapi tidak bisa. “Jika perusahaan ini jatuh, apa yang akan terjadi pada anak-anak di lembaga kesejahteraan? Terkadang kebaikan dan kejahatan benar-benar sulit untuk didefinisikan. Jadi, jangan menyentuh perusahaan itu lagi. Sampai CEO muda itu mengekspos kudanya, kita seharusnya tidak boleh mengganggunya. ”

” Kalau begitu, kita hanya bisa menyelidiki dengan menggunakan cara lain … “Gu You memegang dagunya dan bergumam, mempertimbangkan petunjuk lain yang mereka miliki sekarang.

Chen Shi ingin merokok lagi. Dia bertanya-tanya mengapa dia selalu ingin merokok. Ternyata ada bau samar rokok di ruangan itu, yang merangsang kecanduannya. Itu keluar dari Gu You.

Dia berkata, “Nona Gu, maafkan aku!”

“Apa?”

Ketika Chen Shi membungkuk dan mengendusnya, dia menentukan sumber bau. Chen Shi bertanya, “Saya pikir Anda tidak merokok? Mengapa bau rokok di tubuh Anda agak mirip dengan jenis yang disukai Old Peng?”

“Melakukannya?”

“Apakah kalian berdua bersama hari ini?”

“Tidak!”

Chen Shi tersenyum. “Kamu mencoba berbohong kepada siapa?”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •