Genius Detective Chapter 348 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 348

Pekerjaan selanjutnya tidak membutuhkan banyak keterampilan sama sekali. Polisi pergi ke panti asuhan dan dengan hati-hati mencari setiap jengkal tanah untuk memeriksa semua pakaian, sepatu, dan keperluan sehari-hari Yi Qing.

Selama keseluruhan masa tinggal polisi, Yi Qing tinggal di ruang istirahatnya sendiri, memandang ke bawah dari jendela. Wajahnya yang dingin dan acuh tak acuh tertancap di bingkai jendela, seperti kecantikan dalam lukisan.

Anak-anak menunjukkan penolakan, permusuhan, dan ketidakpedulian terhadap polisi. Di mata mereka, para petugas polisi ini adalah orang jahat yang ingin mengambil Guru Yi, jadi mereka melakukan lelucon kecil kepada polisi seperti melemparkan lumpur ke arah mereka atau dengan sengaja menekan alat mereka.

Selama istirahat, Peng Sijue berkata kepada Chen Shi, “Jika ada sutradara yang mengubah cerita Yi Qing menjadi film di masa depan, polisi kita akan menjadi orang jahat.”

“Apakah Anda ragu-ragu?” Chen Shi bertanya.

Peng Sijue tersenyum sedikit dan mengeluarkan sebatang rokok. “Aku mendengarmu berhenti merokok.”

Chen Shi memandangnya dengan marah. Peng Sijue siap menyalakan rokoknya, tetapi kemudian memutuskan untuk tidak menyalakannya dan menyingkirkan korek api lagi. Dia memukul pahanya dan berdiri. “Ayo kita bicara setelah menyelesaikan tugas!”

“Ketika investigasi selesai, apakah kamu ingin makan bersama?”

“Tidak . “

“Apakah kamu punya janji sebelumnya?” Chen Shi tersenyum.

Peng Sijue sedang memikirkan bagaimana menjawab ketika tiba-tiba ada tangisan seorang anak dari halaman. Keduanya segera bergegas dan melihat Yi Qing berlutut di tanah dan memeluk seorang anak kecil. Kepala bocah itu berdarah. Sepertinya dia menabrak jendela yang terbuka.

Anak-anak lain berkumpul di sekitar polisi dan mengulurkan tangan kecil mereka dan berteriak, “Pukul orang jahat! Pukul orang jahat!”

Polisi itu tampak tidak bersalah dan mengangkat tangannya untuk menghindari kecurigaan, seolah-olah menyerah.

Lin Qiupu membawa orang masuk dan membawa anak-anak pergi sebelum bertanya, “Apa yang terjadi?”

Polisi itu menjelaskan dengan polos, “Bocah lelaki kecil itu melemparkan lumpur ke arahku. Aku berbalik dan berteriak padanya. Dia lari dan menabrak jendela.”

Seorang anak yang lebih tua berargumen, “Kalau bukan karena kalian semua datang ke sini setiap hari ingin menangkap Guru Yi, mengapa chub kecil mematahkan kepalanya? ”

Peng Sijue memanggil peralatan medis dan berkata, “Biarkan aku melihat lukanya!”

“Jangan sentuh aku! Jangan sentuh aku!” Sepasang tangan kecil mati-matian mendorong Peng Sijue pergi. Tubuhnya sudah kurus, dan ia hampir jatuh dari benturan. Untungnya, Chen Shi mendukungnya dari belakang.

“Pergi! Polisi harus pergi!” Anak yang lebih tua dari yang sebelumnya memimpin dan berteriak. Untuk sesaat, gelombang teriakan meletus di halaman. Polisi berdiri bersama karena kehilangan apa yang harus dilakukan dan sering melirik Lin Qiupu saat mereka menunggu instruksi lebih lanjut. Lin Qiupu adalah juga mengernyitkan alisnya.

Di sudut halaman, Zhao Puyang duduk di ayunan tampak kosong.

“Rasanya sangat buruk diperlakukan sebagai orang jahat. “Lin Dongxue berbisik.

” Anak-anak, jangan ribut-ribut lagi. “Yi Qing pergi dan kata-katanya segera berlaku. Anak-anak berpisah dan memberi jalan baginya ketika Yi Qing berkata kepada Peng Sijue,” Tolong bantu anak ini membalut luka-lukanya. “

Kali ini, karena Yi Qing “memilih” ini, anak itu tidak menghentikannya. Peng Sijue memeriksa kepala anak itu. Untungnya, itu bukan luka yang sangat buruk. Itu hanya jumlah pendarahan yang sedikit mengejutkan.

Yi Qing memandang berkeliling ke arah polisi dan bertanya, “Bolehkah saya mengundang Anda semua di luar? Saya akan ikut dengan Anda.”

Lin Qiupu sedikit mengangguk dan kelompok itu pergi ke luar panti asuhan. Mereka pergi jauh-jauh ke lereng bukit yang penuh dengan bunga liar di depan panti asuhan sebelum Yi Qing berhenti. Dia berbalik, menatap panti asuhan, dan berkata, “Mari kita berhenti di sini!”

“Kami tidak akan mundur. Mungkin ketika anak-anak ini tumbuh dewasa, mereka akan berpikir kami adalah orang jahat, tetapi ini tidak penting. Adalah tugas kami untuk melindungi hukum dan pekerjaan kami memiliki pengorbanan,” Lin Qiupu memberi tahu.

Yi Qing tersenyum ringan. “Kamu belum menemukan bukti, kan? Beberapa hari terakhir ini, panti asuhan telah diganggu olehmu begitu lama sehingga mereka bahkan tidak memiliki setengah momen kedamaian. Anak-anak tidak bisa tidur atau makan dengan baik. Apakah ini ancaman diammu terhadapku? Baiklah, oke. Kamu telah menang … Bagiku, balas dendam adalah satu-satunya motivasi bagiku untuk hidup dan nyala api balas dendam begitu menyilaukan. Ketika itu padam, duniaku dibiarkan gelap. ”

Kerumunan orang terkejut. Apa yang dia bicarakan? Apakah dia mengaku?

Chen Shi memperhatikan apa yang dia tarik dari sakunya dan segera bergegas. Yi Qing dengan cepat memasukkan isinya ke mulutnya dan berkata sambil tersenyum, “Harap diingat bahwa Anda tidak menang. Saya meninggalkan permainan terlebih dahulu.”

Dia mengunyah pil di mulutnya dan jatuh ke tanah. Ketika Chen Shi bergegas, dia menemukan bahwa seluruh tubuhnya kejang, giginya mengepal, dan pupilnya perlahan menyebar. Bau badam pahit dengan cepat memenuhi udara.

Chen Shi menarik tangannya yang telah mengulurkan tangan untuk mencoba dan membuka mulutnya. Dia berkata, “Sudah terlambat.”

Polisi datang dan melihat tubuh Yi Qing tidak percaya. Lin Dongxue berkata, “Melakukan bunuh diri karena dosa-dosanya?”

“Ini bukan untuk dosa-dosanya. Ini untuk kekosongan yang dia rasakan setelah balas dendam dan kesadaran terakhirnya … Dia tidak ingin kita mengganggu panti asuhan lagi!” Chen Shi berkata dengan lemah. Dia berharap untuk mendengar informasi Zhou Xiao melalui Yi Qing. Sekarang, petunjuk ini juga hilang.

Jika anak-anak melihat tubuh Yi Qing, itu akan terlalu kejam. Dengan demikian, Lin Qiupu memanggil orang untuk segera membawanya pergi dengan mobil polisi.

Ketika mereka melihat sebuah mobil polisi tiba-tiba pergi dan Yi Qing hilang, anak-anak yang memiliki firasat buruk berkerumun. Banyak dari mereka jatuh ketika mengejar polisi dan meraung di tanah. “Guru Yi!”

Ketika mobil polisi pergi, mereka melampiaskan kemarahan mereka pada polisi, bergegas untuk menendang dan memukuli mereka. Setengah jam itu masam dan sangat panjang untuk semua orang.

Otopsi tidak lagi diperlukan. Dalam interogasi kedua Zhao Puyang, dia dengan kasar meminta pengacara yang duduk di sebelahnya untuk tutup mulut dan kemudian menceritakan semuanya kepada polisi.

Seluruh proses pada dasarnya konsisten dengan spekulasi yang telah dibuat polisi sebelumnya. Malam dimana Zhao Puyang dianiaya, dia tidak melihat siapa itu. Setelah itu, Yi Qing merawatnya tanpa pamrih, jadi dia merasa nyaman. Yi Qing seperti seorang ibu baginya.

Suatu hari, Yi Qing memberitahunya sebuah rahasia. Dia menemukan pria yang “melakukan hal-hal buruk” kepadanya, dan pria itu telah menggertak Yi Qing sebelumnya. Zhao Puyang berkata dengan marah, “Aku ingin membunuhnya.”

Yi Qing tersenyum dan berkata, “Apakah kamu benar-benar akan membunuhnya? Pembunuhan sangat menakutkan dan kamu bisa masuk penjara.”

Zhao Puyang menjawab, “Aku tidak takut ! ”

Yi Qing memegangi kepalan tangannya dan berkata, “Aku punya rencana untuk membunuhnya tanpa ada yang masuk penjara.”

Pada 20 Mei, Yi Qing mulai mengimplementasikan rencana ini. Dia meminta Zhao Puyang pergi ke tempat parkir, berbicara dengan seorang paman, dan berbohong bahwa dia terpisah dari orang tuanya. Hari itu, Yi Qing juga mengenakan Zhao Puyang yang kekanak-kanakan dengan pakaian yang sangat lucu.

Seperti yang diharapkan, Zheng Guohao terjebak dalam perangkap dan berkata sambil tersenyum, “Aku akan membawamu untuk melihat orang tuamu!” Kemudian, dia membawa Zhao Puyang ke mobil.

Sepanjang jalan, Zhao Puyang menekan amarahnya mengetahui bahwa ini adalah orang jahat.

Setelah tiba di rumah Zheng Guohao, Zheng Guohao bertanya kepadanya tentang banyak hal. Dia bertanya apakah dia pergi tidur dengan ayahnya di malam hari dan mengatakan bahwa dia sering melakukan itu dengan putrinya sendiri. Kemudian, dia menuangkan minuman untuk Zhao Puyang, yang membuatnya semakin yakin bahwa orang di depannya adalah orang jahat.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •