Genius Detective Chapter 339 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 339

Chen Shi memiliki kecurigaan besar terhadap Yi Qing. Akibatnya, gugus tugas berhenti menyelidiki sudut lainnya dan memulai penyelidikan skala penuh pada dirinya.

Hal pertama yang mereka selidiki adalah rumah sakit. Kecuali untuk Dr. Li, mereka menanyai semua staf medis lain yang berpartisipasi dalam operasi hari itu. Mereka juga mengatakan bahwa mereka melihat Zhao Puyang hari itu, atau mereka tidak dapat mengingatnya karena tubuh pasien hampir selalu tertutup pada saat operasi. Selain itu, ada begitu banyak operasi dalam sehari, jadi sulit untuk diingat.

Lalu, ada Zhao Puyang. Dia telah tinggal di panti asuhan dan satu-satunya informasi yang mereka dapat temukan adalah halaman kertas yang diberikan kepada mereka oleh Yi Qing.

Polisi juga menyelidiki catatan belanja online Yi Qing dan catatan perjalanan dan pergi ke panti asuhan beberapa kali untuk melihatnya, tetapi wanita itu tidak membocorkan setetes air pun dan tidak ada kekurangan dalam kata-katanya. Itu membuat semua polisi kembali dengan sayap patah.

Atas saran Chen Shi, polisi juga memeriksa lembaga kesejahteraan dan mendapati bahwa itu disponsori oleh perusahaan terdaftar. Sejak presiden baru perusahaan menjabat, ia terus mensponsori rumah selama sepuluh tahun.

Tetapi presiden muda itu tidak memiliki pertemuan pribadi dengan Yi Qing atau lembaga kesejahteraan.

Investigasi lambat laun menjadi mandek. Beberapa anggota gugus tugas merasa bahwa Yi Qing mungkin tidak curiga dan mulai berbalik ke arah lain. Lagi pula, masih banyak orang yang harus diselidiki. Hanya Chen Shi dan Lin Dongxue yang tetap bersikeras untuk menyelidiki sudut ini.

Pada tanggal 31 Mei, Gu You memberi Tao Yueyue amplop kedua, tersenyum, dan berkata, “Ini adalah misi kedua Anda!”

Tao Yueyue berkata, “Saudari Gu, tapi kemampuan meretasku belum sebaik itu. ”

” Kamu bisa meluangkan waktu dengan itu. Tugas malam ini sangat menarik. Itu harus mudah. . . Itu masih sama – jangan ketahuan. ”

“Maukah kamu datang?”

“Aku tidak akan datang malam ini. Berhati-hatilah sendiri. ”

Tao Yueyue sangat senang memikirkan sendirian melakukan tugas-tugas menarik seperti itu. Pada saat ini, Chen Shi memanggilnya dan memintanya untuk kembali dengan nada serius.

Tao Yueyue meletakkan amplop itu di tas sekolahnya dan kembali ke rumah. Ada suara memasak di dapur. Chen Shi mengenakan celemek dan keluar berkata, “Apakah Anda pergi ke rumah saudari Gu lagi untuk mengerjakan pekerjaan rumah? Cepat, saya sudah kehabisan kecap hitam. Saya membutuhkan merek xx. ”

Tao Yueyue menjulurkan lidahnya. “Dan aku sedang memikirkan apa yang salah!”

“Pergi dan cepatlah kembali. ”

Tao Yueyue keluar dan Chen Shi membuka tas sekolahnya di kursi, mengambil amplop itu, dan mencibir,” Bajingan kecil! “

Chen Shi menyembunyikan amplop itu, memasukkan amplop identik lain ke dalam tas sekolah, dan mengikat tali.

Kemudian, dia berjalan ke dapur dan menuangkan sisa botol kecap hitam ke wastafel. . .

Ketika makanan sudah siap, keduanya makan dengan tenang. Tao Yueyue bertanya, “Apakah Anda ingin minum alkohol?”

“Mengapa kamu mencoba memenangkan hatiku hari ini? Apa motifmu? ”

” Tidak, saya hanya berpikir Paman Chen tampaknya agak tertekan baru-baru ini. ”

” Kasingnya tidak lancar, tapi itu normal. Banyak kasus membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan. Anda tidak boleh melakukan kejahatan. Anda sangat pintar sehingga polisi tidak akan bisa menyelesaikan kejahatan. ”

Tao Yueyue berkata sambil tersenyum,” Jika aku melakukan kejahatan, aku pasti tidak akan ketahuan. ”

Oh, benarkah?” Chen Shi menaikkan volumenya. “Kamu bisa melakukannya! Tapi jangan sampai hilang ke tangan saya. ”

Setelah makan, Tao Yueyue kembali ke kamar untuk belajar dan Chen Shi online di ruang tamu. Pada jam 11:00 malam, Chen Shi pergi tidur. Tao Yueyue meninggalkan kamar tidur dengan tenang, membenarkan bahwa dia memiliki alat untuk melakukan kejahatan, dan meninggalkan rumah.

Ketika dia sampai di luar, dia sama senangnya seperti burung keluar dari kandang. Setelah merasakan kesenangan semacam itu, dia akhirnya menemukan apa yang diinginkannya.

Dia pergi ke komunitas target, melihat sekeliling, dan menemukan tempat untuk memanjat, menghindari kamera pengintai dengan sempurna.

Dia datang ke apartemen target seperti kucing dan membuka kunci hanya dalam waktu dua puluh detik. Ruangan itu gelap. Tujuannya malam ini adalah untuk melukis jenggot pada patung di kabinet kamar tidur. Pikiran pemilik bangun besok dan melihat patung kesayangan mereka dengan janggut membuatnya ingin tertawa.

Tampaknya ada seseorang yang tidur di tempat tidur di kamar tidur. Tao Yueyue berjalan dengan hati-hati, melihat sekeliling, dan menemukan bahwa tidak ada lemari atau patung.

Pada saat ini, cahaya di ruang tamu tiba-tiba menyala. Tao Yueyue menyadari bahwa banyak hal tidak baik baginya. Dia bergegas ke ruang tamu dan menemukan bahwa seorang pria berkerudung hitam telah mengunci pintu. Pria berpakaian hitam berkata dengan suara rendah, “Tanpa sarana untuk mundur, Anda berani lari ke rumah seseorang? Kamu sangat berani! ”

Tao Yueyue sangat takut sehingga tangan dan kakinya menjadi dingin. Ini jebakan. Ini jebakan. Apakah itu Gu You?

Pria berpakaian hitam mengambil pisau dan berkata dengan dingin, “Jangan bergerak! Ketika Anda masuk, Anda tidak diawasi atau difoto. Bahkan jika aku membunuhmu, tidak ada yang akan tahu. ”

Tao Yueyue terus mundur ke dinding. Dia menggigit bibirnya dan hampir ingin menangis.

Langkah kaki datang dari luar. Tao Yueyue berpikir bahwa itu mungkin kaki tangan orang jahat itu. Pria berpakaian hitam membuka pintu dan Gu You yang terkejut muncul. Gu You merogoh sakunya dan bertanya dengan gugup, “Siapa kamu? Mengapa Anda mencuri dan mengubah surat misi? ”

“Mencuri dan berubah?” Tao Yueyue bingung.

“Tugas yang kuberikan padamu sama sekali tidak ada di sini. Saya menemukan bahwa Anda memasuki komunitas yang salah dan segera mengejar Anda. . . “Gu, kamu menoleh ke pria berkulit hitam. “Katakan apa yang kamu cari. Jangan sakiti dia! ”

“Idiot. Pria berbaju hitam itu tertawa. Suaranya tampak agak akrab. Ketika dia menarik topengnya, wajah Chen Shi terungkap. “Apakah kamu pikir kamu sangat cerdas? Anda bahkan tidak tahu bahwa Anda sedang disergap. ”

Paman Chen!” Tao Yueyue sangat gelisah sehingga jantungnya yang berdetak akhirnya tenang.

“Nona Gu, masuklah ke sini dulu. Yakinlah, ini bukan memasuki rumah pribadi secara ilegal. Saya menyewa rumah terlebih dahulu. ”

Gu, kamu memandang Chen Shi dengan tidak percaya,” Bagaimana kamu. . . ”

“Bagaimana saya melakukan itu?” Chen Shi menyelesaikan pertanyaannya. “Saya menemukan bahwa Yueyue sangat dekat dengan Anda baru-baru ini. Saya agak curiga bahwa Anda membawanya melakukan hal-hal buruk, jadi saya memasang penyadapan di rumah Anda. Saya tahu tentang game Anda terakhir kali dan game Anda malam ini. ”

Bagaimana kamu bisa masuk ke rumahku?”

“Apakah kamu pikir hanya kamu yang tahu cara mengunci?”

“Tiba-tiba memasang penyadapan? Kamu tercela! ” Gu You memiliki amarah yang menipu membuncah dalam dirinya.

“Hanya saja kamu bodoh! Anda pikir Anda adalah dalang kriminal, tetapi Anda bahkan tidak menyadari hal ini. . . Oke, jangan lihat aku dengan ekspresi itu. Untuk menunjukkan ketulusan saya, saya akan memberi tahu Anda siapa saya. . . Nama bersih saya delapan tahun lalu adalah ‘Siput Baja’. ”

Mulut Gu You terbuka lebar dan Tao Yueyue bertanya, “Apa maksudmu? Apakah Paman Chen terkenal? ”

“Ingat apa yang aku katakan? Pernah ada sekelompok anak muda yang belajar keterampilan untuk melakukan kejahatan dan memainkan game simulasi kejahatan ini. Alih-alih menyebutnya organisasi misterius, itu lebih seperti kelompok kepentingan. Nama kelompok minat ini adalah ‘Madu Hitam’ “

“ Jadi, Paman Chen juga. . . ”

Chen Shi tersenyum dan mengangguk. “Aku adalah anggota ‘Madu Hitam’ ketika aku masih di sekolah. Saya adalah penjahat terlahir seperti Anda. Seorang penyabot. Saya tidak tahu berapa banyak game tidak berarti yang saya mainkan seperti ini. Saya belajar bagaimana melakukan kejahatan mencoba untuk mengetahui mentalitas para penjahat. Tujuannya adalah untuk mengatasi kejahatan! “

Chen Shi pergi dan menepuk kepala Tao Yueyue. “Aku pikir sudah hampir waktunya untuk memberitahumu kebenaran untuk mencegahmu dari jalan yang salah. ”

1. Ekspresi populer yang berarti bahwa mereka tidak dapat menemukan kekurangan dan tidak ada, bahkan setetes pun, bocor dari kata-katanya.

2. Ekspresi yang berarti mereka mengalami kegagalan besar dan kembali dengan rasa malu.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •