Genius Detective Chapter 271 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 271 Membahas Kasus

Sambil menunggu Peng Sijue keluar, Lin Dongxue menguap berulang kali. Chen Shi menyarankan, “Tidur sebentar. Kamu begadang semalaman. Jika tidak, Anda tidak akan merasa lebih baik selama berhari-hari. ”

Lin Dongxue menguap lagi. “Bukankah jam biologis akan kacau jika aku tidur di siang hari?”

“Tidak, tidur saja di mobil sebentar. ”

“Tidak dibutuhkan! Saya hanya akan tidur siang ketika saya kembali ke biro. ”

Chen Shi kembali ke TKP dan ketika dia keluar lagi. Dia meminta Lin Dongxue untuk ikut dengannya. Ternyata dia meminta Peng Sijue kunci mobilnya dan membuka pintu. BMW Peng Sijue jauh lebih nyaman. Chen Shi menemukan topeng dari kotak sarung tangan dan memberikannya kepada Lin Dongxue untuk dipakai.

“Saya khawatir setelah sepuluh tahun, kulit Anda akan terlihat seperti milik wanita tua,” canda Chen Shi.

Lin Dongxue menarik wajahnya. “Kamu pikir kamu masih bisa menemuiku sepuluh tahun kemudian?”

“Bahkan jika aku tidak bisa, aku masih ingin kamu terlihat cantik. ” Kemudian, Chen Shi memasang topeng di wajahnya, menghaluskan ujungnya dengan hati-hati. Topeng dingin itu benar-benar nyaman. Lin Dongxue berpikir, bagaimana Chen Shi tahu bahwa Kapten Peng memiliki topeng di mobilnya? Apakah mereka sedekat itu?

Namun, tampaknya keduanya biasanya saling menggoda ketika mereka berbicara seolah-olah mereka adalah teman lama yang sudah saling kenal selama bertahun-tahun.

Lin Dongxue tertidur sambil mengenakan topeng dan berbaring di kursi.

Chen Shi keluar dari mobil dan pada saat ini, pengumpulan barang bukti selesai. Tim forensik membawa kotak survei dan keluar. Chen Shi bertanya kepada salah satu dari mereka, “Apakah ponsel korban telah ditemukan?”

“Menemukannya . Ini dengan Kapten Peng. ”

“Dia masih di dalam?”

“Iya . ”

“Ah ya, apakah Old Peng sedang dalam mood yang buruk hari ini?”

Polisi itu menurunkan suaranya. “Kakak Chen, izinkan saya memberi tahu Anda sesuatu. Saya tidak yakin mengapa, tetapi Kapten Peng tidak tampak sangat senang di pagi hari baru-baru ini. ”

“Apakah itu karena hukuman dari kepala?”

“Sudah terjadi beberapa saat dan kami tidak tahu mengapa. ”

Chen Shi punya ide di dalam hatinya. Pada saat ini, Peng Sijue keluar dan menyerahkan Chen Shi ponsel di tas pameran. “Kami menemukannya di bawah sofa. Sudah kehabisan baterai. ”

Chen Shi melihat dan bertanya, “Apa yang terjadi denganmu? Kamu mengerutkan kening pagi-pagi? ”

“Jangan gambarkan aku dengan omong kosong. ”

“Ceritakan masalah yang kamu temui!”

“Terima kasih, tetapi tidak perlu. ”

Chen Shi mengambil sebatang rokok dan menyerahkannya padanya. Peng Sijue berkata, “Masih bekerja!”

“Tapi sebatang rokok tidak akan banyak berpengaruh?”

Peng Sijue masih menolak untuk menerimanya. Chen Shi hanya memasukkan dua batang rokok ke dalam mulutnya dan menyalakan keduanya sebelum menyerahkan satu padanya. Peng Sijue dengan enggan mengambilnya dan mengisap beberapa kali.

Ketika Lin Dongxue ditemukan tertidur di mobilnya dengan topeng di wajahnya, Peng Sijue berkata, “Kau mengambil barang-barangku untuk mendapatkan poin brownies?”

“Aku akan membelikanmu paket baru, oke?”

“Tidak dibutuhkan . ”

Tidak sampai mereka tiba di biro Lin Dongxue bangun. Dia berbalik untuk menemukan bahwa Peng Sijue mengemudi. Dia berkata, “Ah, maaf. Kapan saya tertidur? “

“Tidak apa-apa, kamu bisa tidur sedikit lebih lama!”

Ketika mereka tiba, Lin Dongxue merasa sedikit lebih segar, jadi dia keluar dari mobil. Pasukan forensik mengambil kembali bukti dari tempat kejadian untuk dianalisis. Peng Sijue bertanggung jawab atas otopsi. Chen Shi dipanggil oleh Lin Qiupu untuk membahas kasus Zhou Xiao, yang belum berkembang.

Lin Dongxue pergi untuk mengajukan kasus yang akan diajukan. Pada pukul 10:00 pagi, anggota gugus tugas berkumpul di ruang rapat. Peng Sijue membaca laporan otopsi pendahuluan. “Pria yang meninggal, berusia 27, meninggal karena arachnoid mater pecah dan berdarah karena instrumen tumpul menabrak tengkorak. Tengkorak itu retak dan ada kudeta dan luka-luka kontrapung dekat tulang oksipital kanan, tetapi bentuk senjatanya agak aneh. Saya mengambil beberapa foto. . . ”

Peng Sijue mengambil foto-foto dari folder, serta beberapa sketsa senjata pembunuhan yang diambil sendiri sesuai dengan bentuk luka. Semua orang memandang saat foto dan sketsa beredar di sekitar tim.

Itu tampak seperti palu, tetapi detailnya tidak terlalu mirip. Sepertinya palu lembut.

Peng Sijue melanjutkan, “Dilihat oleh suhu hati, waktu kematian adalah sekitar pukul 12:00. ”

Semua orang saling memandang dan menyatakan terkejut. Ini berarti si pembunuh segera mengambil foto dan mempostingnya di Weibo setelah pembunuhan, dan kemudian melarikan diri dari ruangan, meninggalkannya dalam keadaan terkunci di bawah mata Lin Dongxue dan para reporter.

“Apakah mungkin dia melakukan bunuh diri?” Seorang polisi bertanya.

“Arah lukanya tidak bisa dilakukan oleh korban sendiri. Selain itu, saya juga membandingkan foto ini. Korban di foto itu persis sama dengan apa yang saya lihat, mengesampingkan kemungkinan pemalsuan. ”

Peng Sijue menunjukkan foto lain yang diambil selama pemeriksaan korban.

Semua orang melihat foto-foto itu. Pada akhirnya, itu beredar di sekitar Chen Shi dan dia berulang kali membandingkannya. Kecuali untuk perbedaan dalam cahaya, bayangan, dan latar belakang, mereka persis sama. Dia bahkan dengan hati-hati membandingkan bentuk darah di dahi korban.

Tampaknya foto itu diambil segera setelah kematian korban. Tidak ada keraguan bahwa orang kedua hadir di tempat kejadian.

Lin Dongxue tidak percaya bahwa mungkin ada teknik pembunuhan seperti itu. Dia bertanya pada Xu Xiaodong, “Apa yang Weibo katakan?”

“Mereka menjelaskan fungsi posting waktunya. Setelah mengatur waktu pengiriman, informasi akan langsung disimpan di server dan tautan akan diposting secara otomatis pada waktu yang dijadwalkan. Mereka mencari server tadi malam dan Weibo ini tidak ditunda untuk dikirim pada waktu tertentu. Itu dikirim pada pukul 12:00 dan lokasi yang ditampilkan juga tidak palsu. Itu menggunakan Wifi korban. ”

Semua orang terkejut dan seseorang bertanya pada Lin Dongxue, “Dongxue, jam berapa saat kau bergegas?”

“Pada jam 12:02, kami mengetahui bahwa sesuatu telah terjadi. Kunci pintu diblokir dengan kawat besi ketika kami mencoba masuk. Xiaodong pergi untuk membuka kunci. Setelah membuka pintu, para reporter ingin masuk dan mengambil video. Saya melihat jam tangan saya pada jam 12:10 ketika saya akhirnya melihat korban. ”

“Dalam delapan menit, si pembunuh melarikan diri dari kamar mandi!” Seseorang menyarankan.

“Tidak . Meskipun debu dari pagar jendela dan toilet di kamar mandi telah dibersihkan, kami dengan hati-hati memeriksa ambang jendela di luar. Si pembunuh tidak melewati sana. “Peng Sijue berkata dengan percaya diri.

Lin Dongxue berkata, “Selain itu, ketika saya memasuki rumah, pintu kamar mandi terbuka. Aku bisa melihat semuanya di sana sekilas. Itu sangat sempit sehingga tidak ada yang bisa bersembunyi di sana, apalagi melarikan diri melalui pagar setelah menariknya terbuka. ”

Chen Shi menggambar di selembar kertas. Dia mengangkat kertas itu. “Ini adalah bentuk unit di tempat yang aku pulihkan dari memori. Kedua jendela dilengkapi dengan rel stainless steel dan semuanya dapat dilihat sekilas. ”

Semua orang melihat kertas itu dan tenggelam dalam pikiran mereka. Chen Shi berkata, “Tidak termasuk yang tidak mungkin, kemungkinan yang tersisa adalah satu-satunya jawaban. Pembunuh tidak lagi berada di rumah pada saat itu. ”

Seseorang segera menantang, “Waktu kematian dan waktu yang dikirim melalui Weibo membuktikan bahwa si pembunuh ada di rumah sekitar pukul 12:00. Saya pikir mustahil bagi Saudara Chen untuk mengatakan bahwa pembunuhnya tidak ada di rumah. Pembunuh mungkin menyembunyikan diri di rumah dan kemudian menyelinap keluar setelah para reporter masuk! “

Pernyataan ini diakui oleh banyak orang dan Chen Shi tidak membantah. Dia hanya tersenyum.

Lin Dongxue berkata, “Tidak mungkin. Semua orang yang datang adalah wartawan dan juru kamera. Mereka juga pergi bersama. Orang-orang ini biasanya akrab satu sama lain. Ini seperti mencampurkan orang asing di antara kita. Tidakkah Anda melihatnya secara sepintas? “

“Maka hanya ada satu jawaban yang tersisa!” Si penanya berkata. “Pembunuhnya adalah seseorang dari stasiun TV!”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •