Genius Detective Chapter 258 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 258 Memastikan Identitas

Tao Yueyue pergi untuk membuka pintu untuk Lin Dongxue. Melihat orang yang dikenalnya, dia segera kehilangan kendali emosinya dan terbang ke pelukan Lin Dongxue. “Saudari Penatua Lin, seseorang sedang mencoba membuka pintu tadi. Saya sangat takut! “

“Tidak apa-apa, aku akan tinggal bersamamu. “Lin Dongxue tenang.

Tao Yueyue mengangkat wajahnya. “Paman Chen ditangkap?”

“Dia . . . akan segera kembali, jangan khawatir. “Lin Dongxue berkata dengan sedih. Meniru seseorang adalah kejahatan besar. Dia lebih khawatir tentang mencari tahu siapa “Chen Shi” yang meninggal daripada ketika Chen Shi akan kembali dari interogasi.

Saya harap Chen Shi baik-baik saja. Tidak, dia akan baik-baik saja! Dia berkata dalam hatinya.

Peng Sijue membawa hasil tes DNA kembali. Jelas, keduanya tidak memiliki hubungan darah satu sama lain. Chen Shi berkata dengan tenang, “Orang itu menyamar sebagai saya. ”

“Mungkinkah kamu meniru dia?”

“Aku meniru dia? Jika saya meniru seseorang, mengapa tidak memilih yang lebih baik? Anda telah membaca resume saya dan tahu betapa biasa saya. ”

“Informasi pendaftaran rumah tangga Anda menyebutkan bahwa Anda memiliki orang tua di Kota Hequ. Jika kita ingin mengetahui siapa penipu itu, mudah untuk melakukannya. Bawa orang tua Shi ke sini untuk melakukan tes DNA. ”

“Ayah saya berumur 70 tahun dan ibu saya 63 tahun. Mereka sangat tua dan kesehatan mereka tidak terlalu baik. Tidak bisakah kamu memaksa mereka untuk datang ke sini? ”

“Apakah kamu takut?”

“Aku takut pada orang tuaku? Lucu sekali. Kirimkan saja seseorang ke rumah sakit kota untuk mengambil sampel darah mereka dengan kedok pemeriksaan kesehatan dan bawa kembali. Bukankah itu baik-baik saja? Miliki sedikit simpati, bukan? ”

“Oke, tapi sementara itu, aku akan menahanmu. ”

“Mengambil 10.000 langkah mundur, hukuman untuk peniruan adalah denda dan penahanan. Berdasarkan integritas saya sebagai pribadi, saya menjamin bahwa saya tidak akan meninggalkan Long’an. ”

“Tidak, kamu adalah seorang kenalan, jadi terlebih lagi kita tidak boleh menunjukkan favoritisme. . . Bahkan jika ini terjadi pada Dongxue, aku harus menahannya juga. ”

Chen Shi bertepuk tangan, “Kapten Lin benar-benar tidak bisa rusak dan tidak memihak. ”

“Bawa dia pergi!”

“Tunggu, pria itu meninggal di dekat rumahku?”

“Aku tidak akan memberitahumu. ”

“Aku tidak tahu siapa dia, tapi aku bisa menebak siapa yang membunuhnya. Kasus Yuhua belum berakhir. Saya sarankan Anda mengirim seseorang untuk menahan Hou Yue terlebih dahulu. ”

“Aku akan mengaturnya!”

Chen Shi dibawa ke sel tahanan khusus. Tempat tidur belum memanas ketika Xu Xiaodong berlari mendekat dan membawakannya sekantong besar makanan dan minuman. Dia berkata, “Kakak Chen, kami semua percaya Anda tidak bersalah. Ambil makanan ini. ”

“Tidak dibutuhkan . Saya sudah makan. ”

“Biarkan aku memberimu sebotol air. . . Sembunyikan itu . Kapten Lin akan memarahiku jika dia melihatnya. ”

“Xiaodong, beri tahu gugus tugas dan cepat menahan Hou Yue. Pria itu mungkin terbunuh olehnya. ”

“Oke!”

Setelah beberapa saat, seorang polisi datang untuk mengantarkan makanan dan air, dan berkata, “Kakak Chen, kami tahu Anda tidak bersalah, tetapi Kapten Lin seperti ini. ”

Kurang dari satu jam kemudian, Chen Shi memiliki botol air mineral yang mengisi ruang di bawah tempat tidurnya. Dia diam-diam tersenyum, bertanya-tanya apakah dia bisa mengatasi bencana ini.

Pada saat yang sama, ia juga terkejut dengan kematian Wang Daji. Dia secara tidak langsung telah menyebabkan kematian Wang Daji. Dia seharusnya tidak pergi untuk menyerang gunung dan membangunkan harimau dengan Hou Yue di siang hari. Chen Shi awalnya berpikir bahwa Hou Yue akan menyuap untuk mendapatkan USB flash drive.

“Apa yang salah?” Chen Shi bergumam.

Penahanan benar-benar membosankan. Lin Dongxue membawa Tao Yueyue untuk menemuinya sekali di malam hari, dan kemudian Tao Yueyue pergi ke rumah Lin Dongxue untuk menginap.

Setelah mereka pergi, Chen Shi tidur di tempat tidur menggunakan tangannya sebagai bantal. Setelah menghitung domba untuk waktu yang lama, ia secara bertahap menjadi mengantuk.

Dini hari berikutnya, Chen Shi terbangun oleh suara seseorang mengetuk jeruji sel. Dia menggosok matanya dan melihat bahwa itu adalah Lin Qiupu. Lin Qiupu memiliki wajah tegas dan Chen Shi tersenyum, “Mau membiarkan aku pergi?”

“Jangan terlalu cepat! Orang yang mengambil DNA masih dalam perjalanan. Tetap di sini dengan patuh. ”

“Kasus Yuhua. . . ”

“Aku mengambil alih koper itu. Yang bernama Hou Yue melarikan diri. Kamera pengintai di lingkungan Anda menangkapnya. Kami telah memblokir semua rute lalu lintas dan kami memiliki surat perintah untuknya. ”

“Pergi dan cari rumahnya. Hou Yue terlihat seperti orang yang cerdas, jadi dia mungkin memegang sesuatu yang dapat digunakan melawan CEO. ”

“Jangan khawatir tentang ini. ” Lin Qiupu mengeluarkan pancake dan memberikannya padanya. “Dengar, jika kamu masuk penjara, aku tidak akan membiarkan Dongxue menjalin hubungan dengan kamu. ”

“Aku tidak ada hubungannya dengan dia!” Chen Shi mengambil pancake.

“Jantung Sima Zhao [1]!”

Setelah kunjungan singkat, Lin Qiupu pergi ke laboratorium forensik setelah dia dipanggil oleh Peng Sijue. Almarhum telah dibedah tadi malam. Dia berbaring telanjang di tempat tidur otopsi, dan ada jahitan panjang dari tenggorokannya ke perutnya.

Dia dan Chen Shi secara praktis diukir dari cetakan yang sama. Lin Qiupu tidak bisa membantu tetapi berkata, “Ini seperti melihat pria itu. ”

“Aku menutupi wajahnya selama otopsi,” kata Peng Sijue ringan.

“Apakah yang kamu temukan?”

“Ada sedikit darah di rongga hidung dan gusi. Eter terdeteksi di saluran pernapasannya. Seseorang pasti menutupi wajahnya dengan sapu tangan yang dibasahi eter. Penyebab kematian adalah jatuh dari ketinggian. Namun, rata-rata orang yang jatuh secara tidak sadar akan berusaha melindungi dirinya sendiri, mengencangkan otot-otot seluruh tubuh, dan dampak cedera dari berbagai bagian tubuh akan berbeda. Sebaliknya, luka tumbukan korban sangat merata dan dia mendarat dengan tiarap ke tanah tanpa pertahanan. Banyak organ yang pecah dan berdarah. ”

“Jadi dia koma ketika dia meninggal, seperti para korban dari Perusahaan Yuhua tiga tahun lalu. ” Mata Lin Qiupu merah saat dia terjaga tadi malam untuk membaca file kasus Perusahaan Yuhua.

“Ya, mereka menggunakan teknik yang sama. ”

“Bagaimana dengan temuan lainnya?”

“Almarhum menderita kolesistitis dan kanker ginjal dan dia sudah dalam tahap akhir. ”

“Apa!?”

“Dilihat dari tes obat di hati, sepertinya dia belum menerima banyak perawatan. Jika dia tidak dibunuh, dia mungkin hanya hidup sebulan lebih lama. ”

“Apakah dia menjalani operasi kosmetik?” Ini adalah perhatian terbesar Lin Qiupu.

“Aku tidak bisa mendeteksi apa pun. Entah tidak ada, atau sudah dilakukan lebih dari tiga tahun yang lalu. ”

“Tidak ada bantalan di wajah?”

“Sejauh ini tidak . ”

Lin Qiupu tidak berbicara. Keputusannya seharusnya benar kali ini. Korban di depannya ditutupi dengan bekas luka lama dan baru. Dia memiliki timbunan lemak di pinggang dan kakinya. Jelas sekali, gaya hidupnya sudah tidak teratur sejak lama, dan dia lebih seperti Chen Shi yang telah hidup dalam dosa.

Chen Shi yang duduk di sel tahanan memukuli sebagian besar petugas polisi dalam hal penyelesaian kasus. Dia selalu menyukai tawa, dan pria yang berpikiran terbuka dan disiplin. Dia pasti penipu.

Tapi dia punya perasaan campur aduk tentang itu semua. Dia telah bekerja bersama dengan Chen Shi begitu lama. Dia sudah sedikit menyukainya, tetapi sebagai kapten, dia tidak pernah bisa menunjukkan pilih kasih. Dia harus mencari tahu kebenarannya.

“Pinggang almarhum mengalami luka bakar yang tidak jelas. Tampaknya telah terjadi sesaat sebelum kematiannya. ”Peng Sijue masih memberitahunya tentang hasil otopsi.

“Kapten Peng, menurut Anda yang mana adalah Chen Shi?” Lin Qiupu bertanya.

“Saya hanya percaya pada hasil tes DNA,” jawab Peng Sijue dengan tenang.

1. Ekspresi yang berarti “Semua orang tahu apa yang Anda pikirkan!” . Sima Zhao adalah seorang pejabat dan jenderal selama perang Tiga Kerajaan.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •