Genius Detective Chapter 231 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 231 Siapa Yang Perlu Datang, Akhirnya Datang

Liu Hong memandang Yin Wen dengan tak percaya dan berusaha membuka mulutnya. Dia membalik pisau di tangannya dan bertanya-tanya apakah akan membunuh biksu kecil itu atau membalaskan dendam dirinya sendiri terhadap Yin Wen.

Yin Wen menjerit dengan gila, mendorong Liu Hong ke tanah, dan menikamnya dengan pisau berulang kali.

Dari sudut pandang Chen Shi, hanya kaki yang berkedut Liu Hong yang bisa dilihat saat pakaian putih di tubuh Yin Wen secara bertahap diwarnai merah. Akhirnya, kakinya berhenti bergerak.

Chen Shi dan Lin Dongxue saling bertukar pandang. Bahkan jika Yin Wen telah dicuci otak, bagaimanapun dia masih seorang ibu. Keinginannya untuk melindungi anaknya terukir dalam gennya.

Yin Wen berdiri, matanya kosong seolah dia sudah mati. Biksu muda itu duduk di tanah dengan banyak darah keluar darinya. Tiga pasang mata di ruangan itu menatapnya.

Chen Shi berkata, “Yin Wen, letakkan pisaunya. Anda adalah korban dan hukum akan melindungi Anda! “

Yin Wen tampak seolah-olah tidak mendengar kata-katanya. Dia tersenyum lembut pada biarawan muda itu. “Chen Xuan [1], saya minta maaf. Saya bukan ibu yang baik. “Kemudian, dia mengangkat pisaunya dan menusuk tenggorokannya.

“Tidak!” Biksu muda itu berteriak.

Chen Shi dan Lin Dongxue bergegas mendekat dan keduanya berusaha menghentikan pendarahan. Namun, luka Yin Wen terlalu dalam, dan beberapa pembuluh darah besar telah terputus.

“Sudah terlambat!” Chen Shi menggelengkan kepalanya dengan sedih.

Kejang Yin Wen menjadi semakin lemah dan semakin lemah, dan akhirnya dia berhenti bergerak. Pupil matanya melebar, tetapi dia tersenyum.

Setelah biksu muda itu akhirnya melepaskan ikatannya, dia merangkak ke tubuh Yin Wen, menyatukan kedua telapak tangannya dan meneriakkan tulisan suci yang sedih ketika air mata terus mengalir dari matanya. Setelah menonton adegan ini, Lin Dongxue juga terinfeksi. Air matanya juga mulai memenuhi matanya.

Sampai polisi datang, ruangan berdarah yang sunyi itu bergema dengan nyanyian biksu kecil itu. . .

Tiga hari kemudian, Chen Shi, Lin Dongxue, dan polisi lainnya membuka pintu rumah Liu Hong. Anjing lapar yang telah kelaparan selama beberapa hari terakhir menyalak kepada mereka, tetapi akhirnya tenang setelah diberi makan makanan anjing.

Polisi mulai mencari di setiap sudut rumah. Liu Hong adalah orang yang berhati-hati dan tidak meninggalkan bukti, tetapi ini tidak penting lagi.

Bahkan, Peng Sijue telah menemukan DNA Li Biao di salah satu mobil Liu Hong. Bahkan jika dia belum mati, itu sudah cukup untuk menghukumnya.

Chen Shi menemukan pintu tersembunyi di balik kabinet. Dia mendorongnya terbuka, dan ada ruang kecil di belakang, kurang dari lima meter persegi. Itu dibangun di kamar tidur dengan dinding tambahan.

Dinding-dinding ruangan itu tidak dicat dan bata merah yang rapi terbuka. Sebuah paku baja dipaku ke dinding dengan rantai anjing logam diikat padanya. Ada beberapa sampah rumah tangga di tanah, kotak makan siang, gelas air bekas, dan ember toilet. Itu juga memiliki pembalut wanita.

Lin Dongxue tidak bisa mempercayainya. “Yin Wen ditahan di sini selama 13 tahun?”

Chen Shi berkata, “Ada lebih dari sekedar tempat ini yang direnovasi. Ada pintu di sebelah kamar tidur. Dari lemari ini, Anda dapat dengan sempurna menghindari pengawasan jendela dan pergi dari pintu masuk utama. Pada hari Li Biao menghilang, Yin Wen menghindari garis pandang kami dengan cara ini. ”

“Dia bersedia menjadi budak Liu Hong dan bahkan membunuh untuknya?”

“Siapa yang tahu apa yang terjadi di antara mereka?” Mungkin psikolog akan tertarik pada kasus Yin Wen, tetapi Chen Shi tidak mau memikirkannya. Di area kecil ini, dia bisa melihat sisi manusia yang paling gelap dan paling terdistorsi.

Seseorang bisa menjadi binatang buas sepenuhnya. Seekor binatang buas tersembunyi di bawah kulit manusia.

Pada hari ini, biarawan muda yang dipulangkan dari rumah sakit mengucapkan selamat tinggal kepada mereka. Sebelum pergi, biksu muda itu mengenakan pakaian biksu yang bersih dan abunya disimpan di dadanya. Chen Shi bertanya, “Apa rencanamu untuk masa depan? Apakah Anda akan terus menjadi bhikkhu? “

Biksu kecil itu tersenyum muram. “Setelah malam itu, aku ingin menenangkan hatiku, tetapi itu selalu ada dalam diriku. Saya selalu bertanya-tanya mengapa hati manusia begitu mengerikan. Tidak ada jawaban dalam kitab suci Buddha, jadi saya ingin berkeliling dan menemukan jawabannya. ”

Lin Dongxue berkata, “Hati-hati di luar!”

Biksu kecil itu menyatukan kedua telapak tangannya dalam salam. “Aku sendirian dan tidak ada ruginya. Saya harap kita akan bertemu lagi jika kita ditakdirkan untuk melakukannya! ”

Dia berjalan pergi dengan tasnya di punggungnya, dan pakaian biksu yang sederhana menghilang dalam hiruk pikuk kota. Lin Dongxue berkata, “Apakah Anda pikir dia akan menjadi master di masa depan?”

“Tuan atau tidak, saya tidak peduli. Saya hanya berharap dia bisa selamat! ” Kata Chen Shi.

Tiba-tiba, keduanya menemukan bahwa mereka terlalu dekat satu sama lain. Lin Dongxue hendak membuat jarak di antara mereka ketika Chen Shi bertanya, “Ah, ya, apakah Anda punya waktu hari ini?”

“Mengapa? Apakah Anda ingin mengundang saya untuk makan malam? ” Lin Dongxue bertanya sambil tersenyum.

Chen Shi membuka tangannya untuk mengungkapkan dua tiket di tangannya ke Lin Dongxue. “Saya membeli dua tiket film dan saya tidak tahu harus menonton dengan siapa. ”

“Kamu hanya berusaha menutupi kebenaran!” Lin Dongxue terkikik dan menyembunyikan kepalanya di dada Chen Shi.

Memegang tubuh Lin Dongxue, Chen Shi merasa seperti dia telah merasakan sesuatu yang manis. Dia merasa sudah waktunya baginya untuk mengambil langkah itu. Bahaya sengit malam itu telah mengubah pikirannya kurang lebih.

Bahaya tidak hanya dari penjahat yang dicari. Bahaya juga tersembunyi di banyak tempat, jadi kita harus menghargai apa yang ada di mata kita.

Keduanya menghabiskan sore yang menyenangkan bersama dan kembali ke rumah di malam hari. Chen Shi berencana membuat makanan lezat dan membahas masalah perumahan. Dia memiliki kontrak sewa di komputernya dan berencana untuk meminta Lin Dongxue untuk tinggal bersamanya.

Tetapi hanya mengambil selembar kertas? Rasanya agak kering.

Setelah banyak pertimbangan, ia memutuskan untuk pergi keluar dan membeli buket bunga – buket mawar yang romantis.

Sup itu direbus dalam panci. Chen Shi mencuci tangannya dan berkata, “Aku pergi!”

Lin Dongxue membuang apel yang sedang dia potong dan berkata, “Aku akan pergi juga. ”

Tao Yueyue sedang duduk di sofa dan bermain dengan tablet ketika dia melihat perubahan halus di udara. Dia dengan bijak memutuskan untuk kembali ke kamarnya.

Menimbang bahwa Lin Dongxue akan sangat terkejut, Chen Shi berkata, “Tidak, saya akan segera kembali. Saya akan membelikan Anda apa yang Anda inginkan. ”

“Sebotol jus jeruk dengan bubur!”

“Kedengarannya bagus!”

Chen Shi pergi ke toko bunga terdekat dan membeli seikat mawar segar. Dalam perjalanan kembali, seorang anak laki-laki dengan sweter menabraknya. Chen Shi melihat kembali dengan curiga. Tiba-tiba, dia merasakan ada sesuatu di tubuhnya, dan dia merasakan sebuah amplop di sakunya.

Chen Shi membukanya dan menatap dengan kaget. Dia berbalik untuk mengejar bocah yang mencurigakan itu, tetapi dia sudah lama menghilang.

Sensasi sedikit kesemutan membawa pikirannya kembali ke kenyataan. Mawar di tangannya dipegang terlalu erat. Dia menatap mawar tanpa suara, menggelengkan kepalanya, dan akhirnya memasukkannya ke tempat sampah. . .

1. Sekali lagi, sang ibu mengatakan “Chen Guang” (nama ayah) alih-alih “Chen Xuan”, yang merupakan nama putranya … Saya kira masuk akal jika dia sangat trauma sehingga dia mencampuradukkan semuanya, tetapi saya mengubahnya menjadi Chen Xuan karena dia mengatakan “Aku bukan ibu yang baik” setelahnya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •