Genius Detective Chapter 212 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 212 Dilema

Paman itu tertangkap basah oleh orang asing yang tiba-tiba menanyainya tetapi tetap menjawab. “Ya, saya bekerja di pabrik ini selama bertahun-tahun. Saya sudah tua sekarang dan hanya pensiun beberapa tahun yang lalu. Kenapa kamu bertanya?”

Chen Shi menggunakan jari-jarinya untuk memanggil Lin Dongxue. Dia datang untuk menunjukkan kepercayaannya dan berkata, “Kami sedang menyelidiki suatu kasus. ”

Setelah melihat lencana polisi, pamannya sangat bersemangat. Dia menepuk pahanya dan berseru, “Langit memiliki mata! [1] Anda akhirnya datang untuk menyelidiki! Direktur bajingan itu menggelapkan dana publik dan melarikan diri ke luar negeri, menyebabkan pabrik kami tutup. Apakah dia sudah ditangkap? ”

“Eh, tidak. Kami adalah petugas investigasi kriminal dan sedang menyelidiki kasus kriminal. ”

“Apakah itu insiden mengenai keluarga direktur pabrik kami yang terbunuh?”

“Apakah itu terjadi ?!” Lin Dongxue terkejut.

“Haii, aku benar-benar berharap itu terjadi. Nama belakang direktur adalah Ding. Bajingan itu melarikan diri dengan ratusan orang … “

“Paman! Paman!” Chen Shi sibuk mencegahnya melanjutkan garis singgung. “Aku ingin bertanya sesuatu padamu. Apakah logo pabrik Anda bersinar di malam hari? Apakah itu berkedip? Warna apa itu? “

“Itu bersinar putih dan biru! Pada malam hari, kata-kata ‘Yutong Autos’ menyala dan Anda akan dapat melihatnya dari jauh. . . Kenapa kamu menanyakan ini? “

“Apakah beberapa dari surat-surat ini berhenti bekerja? Jangan tanya kenapa dan jawab saja aku dulu. ”

“Itu rusak karena sudah sangat tua. Mengapa Anda bertanya tentang ini? “

“Apa yang rusak?”

“Hmm …”

Melihat bahwa dia tidak pasti, Chen Shi mengubah metode pertanyaannya. Dia menulis karakter di telapak tangannya dan menanyakan bagian kata-kata apa yang bisa dilihat 13 tahun yang lalu.

“Tiga belas tahun yang lalu? Saya tidak dapat mengingatnya, tetapi saya ingat bahwa ‘shi [2]’ di bawah karakter ‘yu’ adalah yang terakhir rusak, karena bola lampu membentuk salib. Ketika pabrik akan ditutup, kami hanya bisa melihat salib kiri. ”

Ketiganya menjadi bersemangat dan Chen Shi terus bertanya, “Tahun berapa pabrik tutup?”

“07!”

“Apakah kamu tahu alamat pabriknya?”

Setelah menanyakan alamatnya, Chen Shi juga meminta informasi kontak pamannya. Ketiganya tiba di situs lama Pabrik Otomotif Yutong, yang sejak itu telah berkembang menjadi sebuah komunitas. Lin Dongxue berkata, “Pengganti keberuntungan, di mana kita dapat menemukan ‘shi’?”

“Yang terbaik adalah menemukan orang-orang tua dari pabrik dan bertanya seberapa tinggi kata itu sehingga kita dapat mengecualikan lantai di bawah ketinggian itu. ” Chen Shi berbalik. “Tiga belas tahun yang lalu, tempat ini seharusnya tidak dibangun begitu tinggi. ”

Lin Dongxue memandang saat itu. Mereka tidak punya waktu untuk memeriksanya hari ini. Dia tiba-tiba merasa bahwa peluangnya tipis jika mereka bahkan tidak bisa mengetahui hal ini pada hari pertama.

Chen Shi menyarankan, “Mari kita tugaskan besok. Kami tidak akan tetap bersama besok. Saya pandai mengobrol dengan orang tua, jadi saya akan menyelidiki ‘shi’. Xiaodong akan pergi ke kantor polisi setempat di distrik itu untuk mencari tahu tentang laporan orang hilang. Dongxue akan terus mencari detail mengenai Chen Guang dan Yin Wen. ”

“Akankah kita bubar seperti ini hari ini?” Xu Xiaodong bertanya.

“Ayo kita selesaikan di sini!”

“Bagus . Karena kami pulang kerja lebih awal hari ini, aku bisa pulang untuk bermain! ” Xu Xiaodong mengangkat tangannya dengan gembira.

Keduanya menatapnya sejenak ketika Lin Dongxue berkata, “Bagaimana kamu bisa begitu bahagia?”

“Sejujurnya, kurasa kasus ini tidak bisa diselidiki! Tiga belas tahun telah berlalu, rumah itu hilang, dan bahkan jika kita menemukan mayatnya, itu akan busuk. ”

“Hanya karena kamu mengatakan ini,” Chen Shi mengangkat suaranya, “Perlakukan kami untuk makan malam!”

“Ya, kamu menurunkan moral, jadi kamu harus mengundang kami semua untuk makan malam!” Lin Dongxue juga menekan.

“Ah, aku merasa sangat bersalah! Oke, oke, tapi jangan makan sesuatu yang terlalu mahal! ”

Setelah membantai dompet Xu Xiaodong, keduanya kembali ke apartemen mereka dengan perut penuh. Chen Shi pergi mengunjungi biksu muda sebelumnya ketika mereka sedang dalam perjalanan. Biksu muda itu melakukan ritual resital malam di asrama. Setelah melihat mereka, dia turun dari tempat tidurnya dan menyatukan kedua telapak tangannya sesuai ucapan Buddha.

Chen Shi mengembalikan gerakan itu dan bertanya, “Tuan kecil, apakah ini tempat yang baik untuk tinggal?”

“Ini baik!” Biksu muda itu jelas terlihat lebih baik dari kemarin dan tampaknya telah beristirahat dengan baik. “Ada suara prostitusi di sebelah pada siang hari yang tak tertahankan. Saya mengingatkan mereka apa yang pantas dan mereka berdua telah membuka lembaran baru. ”

Chen Shi menoleh dan melihat cetakan sepatu di dinding. Dia bisa membayangkan betapa kecewa pasangan kecil di sebelah itu hari ini.

“Apakah kamu punya uang untukmu?”

“Sedikit . ”

“Apakah kamu sudah makan? Biarkan saya membeli makanan untuk Anda sehingga Anda bisa memakannya kapan saja! “

“Sesuatu yang sederhana akan menyenangkan. ”

Keduanya membawa biksu muda itu ke supermarket terdekat. Biksu muda itu hanya mengambil beberapa acar sayuran, acar, mantao, dan panekuk. Dia tidak peduli tentang makanan yang dimasak halus di meja toko makanan. Ketika dia melihat bahwa ada pembantaian ikan hidup, dia berhenti, menyatukan telapak tangannya, dan melafalkan perjalanan hidup dan mati.

Lin Dongxue berkata, “Hati Buddha teguh. Sangat mirip master. ”

Biksu muda itu menjawab, “Donor wanita ini terlalu memuji saya. Terobsesi dengan kebencian dari masa lalu, itu berarti keenam akar saya tidak murni dan bersih. ”

Chen Shi berkata, “Kami telah menyelidiki sepanjang hari ini. Yakinlah, kami akan memberi Anda penjelasan. ”

“Terima kasih dua!” Biksu itu berkata dengan tulus.

“Apakah kamu tahu bagaimana cara mengatakan keberuntungan?” Lin Dongxue bertanya tiba-tiba.

“Bukan saya . Namun, melihat penampilan dan kata-kata donor wanita, Anda pasti akan membentuk karma yang baik dan memupuk takdir yang baik! “

“Haha, aku sangat senang! Saya akan meminjam kata-kata baik Anda! “

Chen Shi berkata, “Saya tahu bagaimana mengatakannya juga. ”

Lin Dongxue memutar matanya ke arahnya. “Berasal dari mulutmu yang vulgar, itu tidak berpengaruh sama sekali. ”

“Gadis-gadis suka takhayul!”

“Itu bukan urusan Anda!”

Ketika mereka sampai di rumah, Tao Yueyue sudah menyelesaikan sendiri masalah makan malamnya dan sedang membaca buku di rumah. Chen Shi akan memindahkan komputer kembali ke kamarnya ketika Tao Yueyue berkata, “Tidak, Anda dapat menonton TV dengan Sister Lin. Lebih nyaman tidak memiliki komputer di meja saya. ”

Tidak ada TV di rumah karena Chen Shi merasa itu semua sampah di TV, jadi lebih baik online saja.

Dia bertanya pada Lin Dongxue apakah dia ingin menonton film. Lin Dongxue berkata, “Ya, kedengarannya bagus. Saya belum online baru-baru ini, jadi saya tidak tahu film baru apa yang telah dirilis. ”

Setelah menemukan film komedi yang baru dirilis, keduanya duduk di sofa dan menonton. Karena khawatir asap itu akan mengganggu Lin Dongxue, Chen Shi menekan keinginannya untuk merokok.

Lin Dongxue baru saja pulih dari anemia dan mulai mengantuk segera setelah menonton film untuk sementara waktu. Kepalanya perlahan dimiringkan dan akhirnya mendarat di bahu Chen Shi. Chen Shi menunduk dan menemukan bahwa dia sudah membuat suara dengkuran lembut.

Tao Yueyue keluar untuk mengambil minuman. Ketika dia melihat adegan ini, dia menunjukkan senyum seolah dia sedang menonton semacam hiburan. Chen Shi menunjuk ke meja kopi di atas lutut mereka dan meminta Tao Yueyue untuk memindahkan meja kopi sedikit sehingga dia bisa membawa Lin Dongxue kembali ke kamarnya.

Tao Yueyue berlari ke kamar tidur kedua, mengambil selimut dan menutupi Lin Dongxue dengan itu sebelum pergi. Chen Shi terus berkata, “Gadis nakal! Kembali!”

Chen Shi menatap Lin Dongxue yang tertidur lelap dan berpikir dia benar-benar imut. Bagaimana mungkin seorang gadis terlihat begitu baik? Bagaimana mungkin gadis yang begitu tampan melakukan pekerjaan yang melelahkan dan berbahaya? Itu benar-benar menyedihkan bagi orang lain.

Wajah lain yang pernah dicintainya muncul di depannya. Orang yang meninggal adalah kutukan hatinya, jadi dia selalu bodoh dengan hal-hal mengenai Lin Dongxue. Dia takut bahwa Lin Dongxue akan dibunuh suatu hari seperti cinta terakhirnya. Orang yang berlari bebas sekarang akan melakukan hal semacam ini!

Dia memegang Lin Dongxue di posisi yang berbeda dan dengan lembut mengangkat kunci rambut yang jatuh di wajah adilnya. Namun, dia tiba-tiba mendengar bunyi klik. Ternyata Tao Yueyue keluar memegang telepon di tangannya dan mengambil gambar.

Chen Shi mengangkat tinjunya dengan mengancam dan memintanya untuk menghapus foto itu, tetapi Tao Yueyue menjulurkan lidahnya dan menatapnya. Dia terus bermain di telepon dan kemudian ponsel Lin Dongxue di sakunya berdering. Jelaslah bahwa Tao Yueyue telah mengiriminya foto yang baru saja diambilnya.

Chen Shi ingin mati. Dia hanya bisa perlahan merentangkan dua jari dan dengan hati-hati memegang ujung ponsel Lin Dongxue seolah-olah mencuri bantal dari bawah perut kucing, dan perlahan-lahan menariknya keluar.

Ketika dia mendapatkannya di tangannya, dia tidak tahu harus berbuat apa …

Persetan, kunci sidik jari!

1. Mereka yang di atas tidak meninggalkan mereka / menjawab panggilan / keinginan mereka.

2. “Shi” berarti “sepuluh” dan ketika ditulis dalam bahasa Cina, karakter adalah bentuk salib.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •