Genius Detective Chapter 195 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 195 Berurusan dengan Tn. Jia

Lin Qiupu pergi ke ruang interogasi, duduk, dan bertanya, “Tuan. Jia, kemana kamu pergi pada malam 24 Februari? ”

Pengacara menjawab, “Klien saya menyatakan bahwa ia pergi ke rumah Zhou Taiyang untuk kunjungan pribadi. ”

“Waktu! Untuk jangka waktu berapa Anda di sana? ”

Pengacara melirik catatan. “6:40 hingga 19.20. ”

“Apakah kamu yakin?”

“Konsep waktu klien saya selalu sangat kuat. Itu tidak mungkin salah. Selanjutnya, dia punya janji temu jam 8:00 malam itu. Dari rumah Zhou Taiyang hingga saat pertemuan itu, hanya butuh sekitar tiga puluh menit. Anda bisa memeriksanya. ”

Lin Qiupu melirik notebook di sebelah tangannya. Mobil Jia Xingyun ditangkap dalam rekaman pengawasan untuk pertama kalinya pada pukul 19:30, jadi sepertinya itu mungkin benar.

Namun, Gan Ping mengatakan bahwa dia meninggalkan gedung pada jam 7:20 dan melewati Jia Xingyun. Dalam deskripsinya, Jia Xingyun naik ke atas. Apakah Gan Ping berbohong?

Tampaknya perlu bertemu Gan Ping lagi setelah interogasi.

Lin Qiupu bertanya, “Apakah Anda naik lift atau tangga saat itu?”

Pengacara bertanya kepada Jia Xingyun dan keduanya berbisik dalam diskusi. Pengacara menjawab atas namanya, “Tidak ada banyak tangga dan lift tidak turun cukup lama, jadi dia naik tangga. ”

“Latar belakang Anda dan Zhou Taiyang sangat berbeda. Bagaimana kalian berdua bertemu? “

“Melalui pekerjaan kami. ”

“Bagaimana itu terkait dengan pekerjaan? Satu adalah bos dari sebuah perusahaan media dan yang lainnya adalah electroplater. ”

Pengacara berdiskusi dengan Jia Xingyun. “Ini tidak ada hubungannya dengan kasus ini. ”

“Terserah saya untuk memutuskan apakah ini terkait dengan kasus ini atau tidak. Anda hanya perlu mengakui kebenaran! “

“Petugas, harap perhatikan nada bicaramu. Jangan mengintimidasi klien saya. ”

Lin Qiupu marah karena seorang pengacara menyampaikan pesan di tengah. Sangat sulit untuk ditangani. Dia selalu merasa bahwa pengacara adalah profesi di mana orang berbohong secara hukum. Dia berkata, “Mari kita ubah pertanyaannya. Mengapa Anda memberi Zhou Taiyang lima juta yuan? “

“Klien tidak mengakui bahwa itu terjadi. ”

“Oh benarkah?” Lin Qiupu mencibir dan mengeluarkan dokumen yang difaks dari bank. “Bank telah mengkonfirmasi bahwa kartu tabungan lima juta yuan ditemukan di rumah korban milik sekretaris Anda. Anda memberi tahu sekretaris ini untuk menjual sebagian saham Anda pada tanggal 22 untuk membuka akun ini. Bagaimana Anda menjelaskan hal itu? “

Pengacara berbisik dengan Jia Xingyun lagi. Kali ini, itu berlangsung sangat lama. Lin Qiupu menunggu dengan sabar untuk melihat alasan konyol apa yang akan mereka berikan padanya.

Pengacara akhirnya berbicara dan berkata dengan monoton, “Itu hanya bisnis. ”

“Bisnis? Bisakah saya memahaminya sebagai transaksi? Apa produknya? ”

“Sebuah ide!”

Lin Qiupu mencibir. “Sebuah ide? Pintar sekali! Anda bahkan tidak perlu mengeluarkan bukti. Kamu baru saja memikirkan itu barusan! ”

Pengacara mengingatkannya untuk memperhatikan kata-katanya. Lin Qiupu terlalu malas untuk menanggapi dan mendesaknya. “Maaf, Tuan. Jia. Apa yang bernilai lima juta? “

Pengacara itu menjawab dengan tidak terburu-buru. “Sebuah slogan iklan. Klien saya ingin membuat iklan dan Tn. Kreativitas Zhou Taiyang menggerakkannya. ”

“Apa itu?”

“Itu adalah rahasia dagang. ”

Benar-benar kebohongan yang konyol. Lin Qiupu sekarang lebih yakin dari sebelumnya bahwa lima juta itu terkait dengan pembunuhan itu.

Dia tenang dan mempertimbangkan terobosan apa yang bisa dilakukan saat dia membuka-buka file kasus lagi. Lin Qiupu memutuskan untuk mengambil risiko dan mengungkapkan sebagian dari kasus itu kepada Jia Xingyun.

“Pada jam 9:00 malam pada tanggal 24 Februari, Zhou Taiyang ditemukan meninggal di rumah dengan tanda-tanda penyiksaan. Apa yang ingin Anda katakan tentang ini? “

Tidak mengherankan, Jia Xingyun bertindak sedikit terkejut ketika dia mendengar tentang tubuh. Pengacara menekankan, “Kami tidak bisa menjawab pertanyaan yang tidak jelas seperti ini. ”

“Jika Anda tidak mengakui apa yang Anda lakukan dan katakan di rumah Zhou Taiyang, saya akan bertanggung jawab untuk memberi tahu Anda bahwa situasi Anda akan sangat mengerikan di masa depan. ”

Pengacara meminta Jia Xingyun lagi dan Lin Qiupu mendengar Jia Xingyun berkata, “. . . Jangan hubungi keluarga saya. . . Tidak apa-apa, kamu duluan. . . ”

Pengacara telah berjuang melawannya, tetapi Jia Xingyun bersikeras. Akhirnya, Jia Xingyun berbicara, berkata kepada Lin Qiupu, “Kapten Lin, bagaimana situasiku menjadi tidak menguntungkan?”

“Karena kamu dicurigai melakukan kejahatan besar, aku bisa menahanmu untuk sementara. ”

“Itu hakmu. Saya tidak punya pendapat tentang itu! ” Jia Xingyun mengangkat tangannya untuk Lin Qiupu dan tersenyum terus terang.

“Pak . Jia! ” Pengacara terkejut, dan kemudian memberi tahu Lin Qiupu, “Menurut hukum, Anda hanya bisa menahannya selama dua puluh empat jam. ”

“Kamu tidak perlu mengajari saya ini!” Lin Qiupu mengambil interkom dan meminta seseorang untuk datang.

Jia Xingyun dibawa pergi dan dia tertawa sebelum pergi. “Saya telah tinggal di banyak tempat, tetapi ini adalah pertama kalinya saya tinggal di pusat penahanan. Ini akan sangat menyegarkan. ”

“Saya berjanji bahwa penjara akan lebih menyegarkan. ”

Pengacara berkata dengan keras, “Tolong jangan mengancam klien saya!” Kemudian, dia berkata kepada Jia Xingyun, “Tuan. Jia, aku akan menjemputmu besok. ”

“Tidak masalah bahkan jika kamu sedikit terlambat. ” Jia Xingyun mengangguk sambil tersenyum.

Setelah Jia Xingyun dibawa pergi, Lin Qiupu merasa tidak berdaya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat orang yang berkulit tebal … Tidak, ada juga pria bernama Chen, tetapi Jia Xingyun sangat istimewa. Dia bahkan tidak berniat untuk mengaku tidak bersalah atau bersalah.

Memikirkan Chen Shi, dia punya pikiran. Haruskah saya meminta bantuan Chen Shi?

Dia menggelengkan kepalanya untuk mengabaikan pikiran yang lewat. Dia bisa menangani sendiri kasus itu dan tidak perlu meminta bantuan.

Sekarang sudah jam setengah tujuh. Lin Qiupu dengan santai pergi ke kantin untuk memberi makan rasa lapar. Kemudian, dia pergi ke toko serba ada di mana Gan Ping bekerja, tetapi tiba terlalu dini. Gan Ping belum mulai bekerja.

Dia menunggu hingga 8:50 ketika dia melihat Gan Ping tiba. Gan Ping mendongak dan bertanya, “Petugas Lin, apakah Anda membutuhkan saya untuk sesuatu?”

Lin Qiupu menunjukkan catatannya padanya. “Kamu memberi tahu saya pada hari itu bahwa ketika Anda meninggalkan rumah Zhou Taiyang pada pukul 19.20, Anda bertemu dengan seorang pria yang mencurigakan. ”

“Ya, ada apa?”

“Kami menemukan ‘pria mencurigakan’ ini. Kesaksian Anda bertentangan satu sama lain. Dalam versinya, 19.20 adalah saat dia pergi. ”

Dengan ekspresi terkejut, Gan Ping mengingat kembali sementara Lin Qiupu menunjukkan foto Jia Xingyun di ponselnya padanya. “Apakah itu dia?”

Gan Ping menggelengkan kepalanya. “Aku tidak tahu seperti apa tampangnya. Saya hanya ingat tinggi dan pakaiannya. . . Lagi pula, saya tidak berbohong. Saya mengirim pesanan setelah pukul 19.20. Anda dapat memeriksa dengan perusahaan. Pelanggan itu menerima barang sekitar saat itu. ”

“Beri aku informasi kontaknya. ”

Lin Qiupu mencatat informasi kontak dan berkata, “Saya tidak meragukan Anda. Saya hanya perlu memperjelas rincian ini. ”

“Dimengerti. Dimengerti ”

“Dan, ‘pria mencurigakan’ ini sekarang ditahan. . . Oh, aku seharusnya tidak mengatakan ini padamu. ”

“Semoga kau segera menangkap pembunuhnya!” Gan Ping tersenyum. “Petugas Lin, biarkan aku mengambilkan minuman untukmu. ”

“Tidak, tidak, aku baik-baik saja!”

Gan Ping berlari ke toko, mengambil minuman panas, dan memasukkannya ke tangan Lin Qiupu. Memegang botol hangat di angin malam yang dingin, Lin Qiupu merasa seperti dia dihangatkan sampai ke intinya.

Dia kemudian menelepon perusahaan takeaway dan pergi mengunjungi pelanggan. Keduanya membenarkan bahwa Gan Ping memang mengirimkan pesanan tidak lama setelah 7:20.

Dengan kata lain, pada saat kejadian, Gan Ping tidak ada di komunitas sama sekali. Memikirkan hal ini, Lin Qiupu merasa sangat tenang.

Namun, seluruh kasus tampaknya telah menemui jalan buntu. Jia Xingyun seperti babi mati yang tidak takut air mendidih [1]. Dia seharusnya menyembunyikan sesuatu, tetapi ketika kamu memperhitungkan waktu kematian, dia bukan tersangka.

1. Sesuatu yang mati tidak akan takut Anda memasaknya, karena itu tidak bisa merasakan apa pun.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •