Genius Detective Chapter 191 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 191 Mabuk atau Kehilangan Cinta

Orang-orang itu menoleh ke belakang dan pria yang baru saja melecehkan Gan Ping mengutuk, “Apa-apaan ini ada hubungannya denganmu? Kami semua teman di sini dan tidak ada hubungannya dengan Anda! “

“Apakah dia teman mu?” Lin Qiupu bertanya pada Gan Ping.

Gan Ping menggelengkan kepalanya dengan putus asa.

Lin Qiupu dengan tegas menunjuk mereka dan berkata, “Ini adalah pelecehan seksual dan melanggar hukum. Kalian semua harus menghilang dengan cepat dari mataku! ”

“Bajingan [1], bukan urusanmu untuk menceramahiku!”

Mendengar ini, hati Lin Qiupu meledak marah.

Pria itu mengulurkan tangannya. Lin Qiupu tidak yakin apakah pihak lain berusaha meraih kerahnya atau memukulnya. Dia memutuskan bahwa orang pertama yang diserang akan memiliki keuntungan, jadi Lin Qiupu meninju wajahnya, membuatnya tersandung dan jatuh di antara dua gang.

Lin Qiupu menunjukkan lencana petugas polisi pada waktunya untuk mencegah yang lain melemparkan tinju padanya. Setelah melihat lencananya, mereka membantu rekan mereka yang jatuh dan bergegas pergi.

Gan Ping berkata, “Terima kasih banyak, Petugas Lin. Para gangster ini sering datang untuk mencuri barang-barang di sini larut malam. Saya menggunakan istilah mencuri, tetapi sungguh, mereka hanya mengambil barang secara terbuka dan memaksa saya untuk membayar dari kantong saya sendiri. Saya tidak tahu dari mana mereka minum kencing kucing [2] mulai hari ini tetapi mereka datang untuk menimbulkan masalah lagi. ”

“Lain kali Anda menghadapi situasi ini, Anda harus memanggil polisi. Ada pengawasan pengawasan di toko. Jangan berpikir bahwa ini adalah masalah sepele. Orang-orang seperti ini akan terus-menerus menggertak Anda ketika mereka berpikir Anda lemah. “

“Aku akan mengingatnya mulai sekarang. Tanganmu…”

Lin Qiupu memandang tinjunya. Dia benar-benar tidak cocok untuk seni bela diri. Tinju saat itu sepertinya mengenai gigi pria itu dan mematahkan kulit di bagian belakang jari-jarinya. Karena adrenalin, dia tidak merasakan sakit pada saat itu. Dia hanya bisa merasakan sengatan sekarang.

“Aku akan memberimu alkohol gosok …”

Gan Ping pergi sebentar. Lin Qiupu melihat ponselnya di atas meja dan mengambilnya. Gambar layar kunci adalah foto selebritas populer, Jiang Yuqi. Sejujurnya, dia tidak tahu mengapa semua gadis ini menyukai pria yang feminin, tapi sepertinya Lin Dongxue juga sangat menyukainya.

Gan Ping kembali dan menyeka tangannya dengan kapas penyerap yang dicelupkan ke alkohol. Lin Qiupu bertanya dengan rasa ingin tahu, “Bagaimana dengan keluargamu? Apakah Anda datang ke Long’an untuk bekerja sendirian? “

“Keluargaku … Situasi di keluargaku agak rumit. Saya agak malu untuk membicarakannya. ”

“Oh, tidak apa-apa. Saya menghormati privasi pribadi Anda. ” Lin Qiupu mengubah topik pembicaraan. “Ah, ya, kakakku juga sangat menyukai Jiang Yuqi ini.”

“Apakah begitu?” Gan Ping memiliki matanya yang menyala. “Kamu punya saudara perempuan? Saudari biologis? “

“Ya, dia juga seorang perwira polisi.”

“Keluargamu tampaknya benar-benar bahagia dan diberkati.”

“Senang?” Ketika dia memikirkan Lin Dongxue dan hubungan mereka yang biasanya kaku, Lin Qiupu tidak begitu yakin.

“Sejujurnya, saya datang ke kota untuk menemukan saudara saya. Saudara kandung saya Ketika dia muda, dia lari dari rumah dan tidak pernah menghubungi keluarga. ”

Melihat wajah Gan Ping yang lebih rendah, Lin Qiupu mengembangkan simpati untuknya. Dia bertanya, “Apakah Anda menemukannya?”

“Aku menemukannya. Saya pernah melihatnya mengenakan kancing manset yang lebih berharga daripada seluruh pakaian saya yang duduk di mobil mewah yang menyilaukan sambil dikelilingi oleh orang-orang. “

“Kamu tidak bertemu dengannya?”

“Dia melakukannya dengan sangat baik untuk dirinya sendiri sehingga dia bukan lagi orang yang saya kenal di masa lalu. Aku takut mendekatinya. “

“Apa artinya?! Tidak peduli seberapa baik saudaramu, kamu adalah saudara perempuan yang harus bekerja dua pekerjaan untuk berjuang dan memenuhi kebutuhan. Apakah Anda memiliki dilema tersembunyi? “

Gan Ping menundukkan kepalanya dan bermain dengan bajunya tanpa bicara.

Lin Qiupu melanjutkan. “Aku pikir dia pasti juga ingin melihatmu. Bagaimanapun, Anda adalah saudara yang tumbuh bersama. Darah lebih kental dari air. Katakan padaku siapa namanya dan aku akan kembali dan menemukannya untukmu. ”

“Jangan! Tunggu saya untuk berurusan dengan urusan saya sendiri. Saya akan menemuinya ketika waktunya tepat. Tolong jangan biarkan dia tahu bahwa saya di Long’an, oke? “

Kata-kata dan tatapan tulus Gan Ping membuat Lin Qiupu menyerah. “Maaf, aku agak terlalu emosional ketika aku mendengar hal semacam ini. Saya tidak mencoba untuk mengganggu urusan pribadi Anda. “

“Aku tahu kamu orang yang baik. Anda harus menjadi saudara yang baik juga! Kakakmu harus banyak bergantung padamu. ”

Lin Qiupu tidak tahu bagaimana menjawab. Ketika seorang pelanggan datang untuk membeli sesuatu, dia mengganti topik pembicaraan dan berkata, “Saya harus pergi. Jika ada sesuatu yang saya butuhkan dari Anda, saya akan mampir lagi. “

“Hati-hati di jalan.”

Lin Qiupu kembali ke mobil. Kata-kata Gan Ping telah menyentuhnya. Jika Lin Dongxue menderita dan diintimidasi di tempat yang tidak dia kenal, dia tidak akan tahan. Dia mengirim pesan pada Lin Dongxue. “Kakak, tidak peduli betapa sulitnya hidup ini, kakakmu akan selalu menjadi pendukung terkuatmu.”

Lin Dongxue menjawab. “Apakah kamu minum? Atau apakah Anda dibuang? “

Lin Qiupu merasa bahwa kata-kata tulusnya telah dibuang ke tempat sampah. Dia memegang ponselnya di tangannya dan menatap ke langit untuk waktu yang lama. Ada kesenjangan antara saudara perempuannya dalam kenyataan dan saudara perempuan yang ideal dalam benaknya.

Sudah lewat jam 10 malam di biro dan semua lampu kantor dimatikan. Hanya lampu departemen forensik yang masih menyala. Peng Sijue baru saja menyelesaikan otopsi dan sedang minum kopi. Lin Qiupu datang dan duduk. “Apa yang kamu temukan?”

Karena asistennya tidak ada, laporan otopsi belum diketik atau dicetak. Hanya ada catatan tulisan tangan, yang didorong Peng Sijue.

Lin Qiupu membaca catatan itu. “Tidak. xxx, pria, 56 tahun, meninggal sekitar pukul 20:00 pada malam 24 Februari, 201x, dengan memar-memar lekuk di dada, bahu, dan anggota badan bagian atas. Dia memiliki tulang rusuk dan tulang rusuk yang sedikit bengkak, dengan goresan di siku, punggung, bahu, dan belakang kepala. Ada juga luka bakar berbentuk polka-dot di dekat leher dan telinga. Luka jarum ditemukan pada otot kanan skapula kanan. Bahan kimia belum diidentifikasi … “

“Keracunan?” Lin Qiupu bertanya.

“Tidak yakin. Saya mengambil foto di sini. Luka jarum ini tidak dilakukan oleh seorang profesional. Jarum itu tampaknya telah ditekuk, yang menyebabkan pembengkakan di sekitar luka. Gerakan si pembunuh seharusnya cukup kasar. ”

“Pembengkokan seperti apa?”

Peng Sijue mengambil jarum suntik dan sedikit membengkokkannya. “Dilihat dari tingkat kerusakan pada lukanya, ini mungkin masalahnya.”

Lin Qiupu mengambil jarum suntik di tangannya dan mencoba mereproduksi situasi di benaknya. Dia berpikir tentang dua orang yang memiliki perselisihan sengit. Dia ingat bentuk jarum suntik yang melengkung dan berkata, “Saya akan mencarinya besok. Jika saya dapat menemukan senjatanya, itu akan sangat membantu dalam kasus ini. “

“Aku pikir tidak banyak harapan dalam hal itu. Hal-hal seperti jarum suntik terlalu mudah untuk dibuang. “

“Tidak ada cedera defensif pada korban?”

“Tidak.”

“Sepertinya korban berada di tangan pihak lain. Mungkin injeksi itu anestesi? “

“Tidak, aku yakin itu racun. Luka pada orang yang meninggal tidak cukup untuk menyebabkan kematian. Ketika saya membedahnya, saya menemukan beberapa tanda keracunan dan mengambil sampel patologis. Saya akan melanjutkan tes besok. “

Lin Qiupu terus membaca laporan itu. “Bibir dan kuku berwarna ungu. Ada titik-titik perdarahan di konjungtiva [3] mata … Tidak ada perdarahan di ruang subarachnoid otak [4]. Kalsifikasi telah terbentuk di otak. Ada ketegangan meningeal [5]. Arachnoid [6] memiliki pembekuan darah yang banyak. Otak gyrus membengkak. Sulci anfractuosity menyempit, yang menunjukkan tanda-tanda keracunan yang jelas. Perdarahan paru dengan bintik-bintik perdarahan menyebar luas di kedua paru-paru. Pembuluh darah kecil di paru-paru saya dibedah diisi dengan pembekuan darah. Pembuluh darah interstisial paru mengalami kongesti dengan darah ekstravasasi. Peningkatan signifikan dalam jumlah sel darah putih di dinding kapiler alveolar. Jantung dan katupnya masih memiliki darah yang mengalir. Pendarahan di hati,

Lin Qiupu meletakkan laporan itu dan berkata, “Tampaknya almarhum tidak dalam kesehatan yang baik, tapi itu bisa dimengerti karena dia sudah sangat tua.”

Peng Sijue menggelengkan kepalanya. “Ini semua adalah gejala stres. Korban seharusnya hidup di bawah tekanan tinggi untuk waktu yang lama, secara psikologis atau fisik. ”

Lin Qiupu agak takut. Secara intuitif, kehidupan korban seharusnya cukup santai dan santai. Dia tidak bisa memikirkan alasan untuk stres bagi korban.

Dia meletakkan laporan itu dan berkata, “Sudah terlambat hari ini. Kami akan terus menyelidiki besok. Ayo pergi. Aku akan mentraktirmu makan malam. ”

1. Di sini, penulis sebenarnya menggunakan istilah yang secara negatif menyatakan bahwa seseorang dibesarkan oleh seorang ibu yang menjadi pelacur, tetapi saya tidak yakin apakah ada istilah untuk itu dalam bahasa Inggris.

2. Biasanya orang mengatakan “urin kuda” sebagai gantinya, tetapi biasanya digunakan untuk memarahi orang yang mabuk daripada menggunakan kata alkohol.

3. Lebih dari sclera

4. Ruang subarachnoid adalah interval antara membran arachnoid dan pia mater. Ini ditempati oleh trabekula jaringan ikat halus dan saluran komunikasi yang mengandung cairan serebrospinal (CSF).

5. http://www.neurologicalfitness.com/vcamenin.htm

6. Arachnoid mater: Terhubung ke dura mater di sisi yang paling dekat dengan SSP, lapisan tengah ini mencakup jaringan serat dan kolagen yang merupakan bagian dari sistem suspensi yang membantu melindungi otak dan sumsum tulang belakang dari benturan yang tiba-tiba.

7. https://www.derm-hokudai.jp/shimizu-dermatology/pdf/02-04.pdf

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •