Genius Detective Chapter 158 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 158 Perusahaan Film Zhendong

Setelah mengatakan semua itu, Chen Shi mengambil seteguk makanan dan menuangkan segelas limun es. Meja makan itu sunyi.

Zhang Tua memimpin dalam memecah kesunyian. “Alasan kakak Chen … Kupikir itu hampir merupakan fakta. Aku tidak bisa memikirkan kekurangan apa pun dalam argumennya.”

Chen Shi tersenyum. “Zhang Tua, jangan mempersingkat berkatku. Tolong panggil aku Chen kecil.”

Lin Dongxue bertanya, “Apakah ini terkait dengan kasus pembunuhan?”

“Ayah dan anak Jia Xingyun membunuhnya karena mereka tidak mendapatkan uang? Pak Tua Lu membunuh putranya karena semuanya serba salah? Tidak mungkin! Namun, kejadian ini terjadi hampir bersamaan dengan kasus pembunuhan. Penyembunyian Pak Tua Lu pasti akan menyembunyikan beberapa petunjuk penting tentang kasus ini, jadi kita harus pergi berbicara dengannya besok! Ah, ya, saya memikirkan sesuatu. Keamanan di komunitas perumahan korban mengatakan bahwa ada peretas yang menyingkirkan rekaman pengawasan. Saya curiga Pak Tua Lu yang melakukannya. Dongxue, Anda harus memeriksa dengan siapa dia baru-baru ini berhubungan. Singkatnya, dalam menghadapi kasus pembunuhan, semua pihak tidak dapat menyimpan rahasia! “

“Kakak Chen benar!” Semua orang mengangguk. Mereka sepertinya sudah lama lupa bahwa Chen Shi hanyalah seorang pengemudi. Sekarang, semua orang percaya padanya sama seperti mereka akan mempercayai seorang detektif polisi senior.

Chen Shi memandang panci dan bertanya, “Apakah kalian ingin memesan lebih banyak makanan?”

“Tidak, tidak, terima kasih. Kita harus pulang tidur dan terus menyelidiki kasus ini besok.”

“Terima kasih untuk usaha Anda!”

Tao Yueyue bertanya, “Apakah kita akan menyelidiki kasus ini lagi besok?”

Chen Shi menjawab, “Jika kamu tidak mau ikut denganku, kamu bisa tinggal di rumah dan tidur.”

“Tidak, aku ingin datang, tetapi aku ingin bersama Sister Lin.”

“Kalau begitu, pergi sendiri ceritakan tentang hal itu!”

Dini hari berikutnya, Chen Shi membawa Tao Yueyue ke biro kota dan tampak kelelahan. Lin Dongxue masih dalam semangat yang sama seperti biasanya. Dia tersenyum dan bertanya, “Apa yang terjadi? Tidak tidur nyenyak?”

Chen Shi menggosok pelipisnya. “Aku pekerja lepas. Aku benar-benar tidak bisa beradaptasi dengan kehidupanmu yang sembilan hingga lima!”

Tao Yueyue mengangkat tangannya dan menimpali, “Saya perlu melaporkan bahwa Paman Chen minum tadi malam.”

“Kamu pengkhianat kecil!” Chen Shi tersenyum. “Benar, setan kecil ini ingin bersamamu, kan?”

Lin Dongxue tersenyum, “Ya, Yueyue, jangan berkeliaran terlalu jauh hari ini.”

“Aku tidak akan!” Tao Yueyue membuat wajah konyol.

Chen Shi berkata, “Xu Xiaodong dan aku akan pergi ke perusahaan film untuk melihatnya.”

Lin Dongxue bertanya, “Apakah Anda curiga ada petunjuk di sana? Atau Anda khawatir tentang Xu Xiaodong?”

“Tidak, perusahaan itu adalah titik buta. Orang-orang perusahaan dan lingkaran teman-teman Lu Zhendong sama sekali tidak tumpang tindih. Aku ingin tahu lebih banyak tentang itu. Lebih baik aku pergi dan melihat dengan mata kepalaku sendiri.”

Setelah makan sarapan sederhana, Chen Shi dan Xu Xiaodong bergegas ke Perusahaan Film Zhendong. Mereka mengira perusahaan akan ditutup, tetapi mereka tidak mengharapkan para anggota untuk terus bekerja secara normal. Namun, tampaknya mereka tidak memiliki motivasi untuk bekerja. Mereka dengan malas memotong dan mengedit film di komputer, menulis skrip, dan mengerjakan situs web. Mereka melakukan apa pun yang mereka inginkan saat bekerja. Bahkan ada orang yang secara terbuka memainkan World of Warcraft.

“Damai di sekitar!” Chen Shi mengumumkan.

Seorang karyawan wanita datang dan bertanya, “Siapa yang kamu cari?”

“Kami polisi. Kami ingin melihat orang yang bertanggung jawab.”

“Aku orang yang kamu cari.”

“Ayo kita pergi ke samping untuk bicara.”

Mereka pergi ke ruang rapat sederhana dan Chen Shi bertanya, “Jangan tersinggung, tetapi apakah perusahaan Anda tidak tahu bahwa presiden mereka terbunuh? Mengapa Anda masih bekerja?”

“Ssst, ini tidak boleh diberitahukan kepada mereka!” Orang yang bertanggung jawab gugup.

“Kamu belum memberi tahu mereka?”

“Saya mendapat telepon dari sekretaris ayah Boss Lu kemarin. Berita itu benar-benar tiba-tiba. Saya memiliki lusinan karyawan di sini. Jika kita semua tiba-tiba kehilangan pekerjaan, saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan atau katakan. Aku tidak bisa tidur sama sekali tadi malam … Haiii! ”

Mereka bertiga berpaling serentak dan menatap karyawan yang “bekerja keras” dan memiliki perasaan campur aduk.

Orang yang bertanggung jawab menyarankan, “Anda adalah polisi, jadi mengapa Anda tidak memberi tahu mereka?”

Chen Shi memandang Xu Xiaodong dan Xu Xiaodong tertawa seperti orang idiot ketika dia berkata, “Kakak Chen lebih tua dan tampaknya lebih persuasif.”

Chen Shi membalas, “Orang-orang muda harus mengalami ini sebagai pelatihan. Anda harus menghadapi hal semacam ini cepat atau lambat.”

“Aku khawatir mereka tidak akan mempercayaiku jika akulah yang memberi tahu mereka.”

“Apa maksudmu mereka tidak akan percaya padamu? Kamu memiliki lencana polisi!”

Keduanya sama-sama tidak mau menjadi orang jahat. Orang yang bertanggung jawab menghela nafas. “Kurasa aku yang akan memberi tahu mereka, tetapi bisakah kalian berdua berdiri di sampingku?”

Chen Shi mengangguk. “Bisakah bayaran bulan ini ditanggung?”

“Lu punya modal kerja di sini. Awalnya dimaksudkan sebagai biaya operasi film baru. Saya ingin membayar gaji mereka menggunakan ini, tetapi ini adalah uang publik. Saya menelepon perusahaan ayah Boss Lu, tetapi mereka mengabaikan saya. Tidak ada yang saya bisa lakukan sekarang. “

Mungkin di mata Lu Qixing, perusahaan film ini sama sekali bukan perusahaan yang serius.

Chen Shi berkata, “Saya adalah pemimpin satuan tugas ini. Saya akan mencatat jumlah gaji di sini nanti. Anda kemudian dapat membayar gaji dan pesangon mereka. Saya akan memberi tahu ayah Bos Lu.”

“Terima kasih banyak.” Orang yang bertanggung jawab menyeka air matanya.

“Sangat tersentuh kau menangis?”

“Tidak, aku sangat sedih ketika memikirkan tentang perusahaan yang akan tutup … Aku tahu bahwa perusahaan ini tidak menghasilkan uang, tetapi semua orang rukun bersama.”

“Tidak ada pesta tanpa akhir.”

“Aku mengerti, tapi itu masih menyedihkan.”

Keduanya menemani orang yang bertanggung jawab untuk mengumumkan berita besar. Anggota perusahaan segera meletus dalam kekacauan. Orang-orang mendiskusikan masalah ini. Beberapa karyawan wanita meneteskan air mata karena ini. Tampaknya Lu Zhendong dalam pikiran mereka memiliki reputasi yang baik.

Chen Shi berkata kepada Xu Xiaodong, “Pada akhir Dinasti Qing, sebuah kapal perang melintasi Samudra Pasifik untuk melakukan misinya. Ketika kembali, mereka menemukan bahwa tanah itu sudah menjadi Republik Cina. Suasana hati orang-orang di atas kapal itu mungkin sama dengan situasi ini di sini! “

Ketika kerumunan menjadi sedikit lebih tenang, orang yang bertanggung jawab berkata, “Saya akan membiarkan akuntan mengeluarkan pembayaran pesangon nanti. Sekarang dua petugas polisi di sini ingin menanyakan beberapa pertanyaan kepada Anda. Saya harap semua orang akan bekerja sama dengan penyelidikan . “

Chen Shi mengangguk terima kasih dan meminta daftar staf untuk memahami situasi dengan lebih baik.

Meskipun kompi itu seperti burung pipit kecil, tetapi organ-organnya ada di sana [2] dan semua departemen yang diperlukan ada di sana. Xu Xiaodong berbisik, “Sebagian besar karyawan di sini telah berakting dalam film-film buruk yang direkam oleh Lu Zhendong. Melihat mereka dalam kehidupan nyata, saya sedikit bersemangat!”

“Anda dapat meminta tanda tangan,” goda Chen Shi.

Chen Shi pertama kali memanggil penyelia sumber daya manusia dan bertanya, “Saya melihat daftar staf. Ada perencana, penulis naskah, editor, tetapi mengapa tidak ada aktor? Kami telah melihat pekerjaan perusahaan Anda dan setidaknya ada empat atau lima utama aktor di setiap film. “

Direktur sumber daya manusia berkata, “Para aktor tidak dihitung sebagai anggota perusahaan. Setiap kali kita syuting, mereka ditemukan sementara. Setelah syuting, mereka akan pergi.”

“Dimana kamu menemukan mereka?”

“Sekolah akting!”

Chen Shi terkejut dan bertanya, “Akting seperti itu?”

“Tidak, mereka semua dipilih oleh sekolah film dan televisi. Setiap tahun, Boss Lu akan selalu membawa kita ke pintu dan menunggu gadis-gadis kecil yang keluar tampak tertekan setelah ujian mereka. Gadis-gadis ini semuanya sangat muda dan memiliki itu mimpi selebriti. Melihat bahwa Boss Lu sangat fasih dan dari sebuah perusahaan film yang legal dan jujur, mereka akan tertipu … Tidak, maksudku, mereka akan menandatangani kontrak. “

Chen Shi tertawa. “Apakah kamu membocorkan sesuatu saat itu? Jika kamu tidak hanya merekam film online ini, bukankah ada motif tersembunyi?”

“Hei. . . Bos Lu selalu mengatakan pada pertemuan tahunan perusahaan bahwa perusahaan kami tidak akan membuat karya yang memuaskan audiens, tetapi membuat karya yang memuaskannya. Saya tahu Anda berpikir itu adalah film yang buruk, tetapi sebagai anggota staf lama, jika saya berbicara dengan jujur, Boss Lu dengan tulus mencoba mengejar seni … Mungkin dia hanya tidak memiliki sel seni [3] di tubuhnya. Apakah Anda curiga bahwa ia mengusulkan aturan yang tidak diucapkan [4] di balik setiap film? Saya dapat menjamin bahwa meskipun Boss Lu mengganti pacarnya setiap tiga bulan, dia masih orang yang sangat jujur ​​dan baik. Dia tidak akan memaksakan hubungan kecuali itu dikonfirmasi konsensual. ”

Xu Xiaodong berkata, “Tokoh utama dalam film ini adalah semua pacar sebelumnya, kan?”

Pengawas sumber daya manusia setuju. “Mereka semua!”

1. Orang tua Zhang memanggilnya “Saudara Chen” memberikan wajah Chen Shi, namun, orang tua yang melakukan itu terlalu menghormati Chen Shi untuk menerima, jadi dia meminta untuk dipanggil “Xiao Chen” (Little Chen). Dia tidak berarti bahwa dia akan benar-benar dipersingkat berkatnya dan itu tidak dimaksudkan untuk ditafsirkan secara negatif.

2. Meskipun perusahaan itu kecil, semuanya berjalan dengan sangat baik.

3. Bakat artistik atau kreativitas.

4. Persyaratan tambahan di mana aktris perlu tidur dengan sutradara untuk mendapatkan peran.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •