Genius Detective Chapter 155 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 155 Anjing

Penilai gitar baru saja pergi ketika pembersih tiba. Chen Shi mencuci cangkir dan menuangkan secangkir teh untuknya ketika dia memintanya untuk duduk. “Pernahkah kamu mendengar tentang bagaimana pemilik rumah itu dibunuh?”

“Saya mendengarnya dari polisi di pagi hari ketika mereka datang untuk mencari saya untuk ditanyai.”

“Maaf, aku harus bertanya lagi. Berapa hari kamu datang setiap minggu dan apa yang biasanya kamu lakukan?”

“Setiap hari . Saya membantu membersihkan dan membeli barang sesekali. ”

“Apakah kamu memiliki kunci pada dirimu?”

“Aku punya satu tetapi tidak untuk ruangan itu,” Pekerja itu menunjuk ke ruang kerja. “Ruangan itu sepertinya memiliki beberapa barang berharga. Pemilik menolak untuk membiarkan saya masuk. Saya hanya datang dan membersihkan setiap hari, lalu pergi. Saya biasanya tinggal selama tiga jam. Sebagian besar waktu, dia entah tidak di sini atau tidur. ”

“Apakah kamu sudah memberikan kunci pada orang lain?”

Pembersih rumah bangkit dan bersumpah, “Bagaimana saya bisa melakukan hal seperti itu? Saya memiliki etika profesional.”

“Jangan gelisah. Polisi harus mempertimbangkan semua kemungkinan.”

Pembersih mengatakan, “Saya mengerti,” tapi dia masih tidak terlihat terlalu bahagia. Chen Shi terus bertanya, “Apakah Anda pernah ke sini baru-baru ini?”

“Baru saja? Setengah bulan yang lalu, pemilik mengatakan bahwa saya tidak perlu datang hari ini dan bahkan memberi saya gaji setengah bulan. ”

“Mengapa?”

“Aku tidak bertanya. Dia tidak akan mengatakan bahkan jika aku bertanya. Mungkin dia perlu bepergian. Kehidupan orang kaya benar-benar sibuk.”

“Apakah ada hal lain yang tidak normal?”

Pekerja itu berpikir sejenak sebelum berkata, “Ya. Terakhir kali saya datang, pemilik meminta saya untuk membeli banyak makanan beku.”

Chen Shi bangkit dan mengeluarkan beberapa tas dari lemari es dan bertanya, “Ini?”

“Ya, aku masih memiliki kwitansi di sini. Aku akan memberikannya kepadamu untuk dilihat.”

Chen Shi mengambil kwitansi kecil dan memasukkannya ke dalam tasnya tanpa melihatnya. Dia bertanya, “Dengan siapa pemilik mengelilingi dirinya? Pernahkah Anda memperhatikan?”

“Aku tidak memperhatikan. Aku biasanya datang di pagi hari. Setiap kali aku datang, dia tidur dan kita tidak banyak bicara.”

“Seekor anjing tinggal di rumah ini, kan?”

“Seorang golden retriever. Siapa namanya lagi? Iblis Angin Xiaotalang? Saya tidak dapat mengingatnya. Saya hanya menyebutnya Wang Wang. Saya dapat mengatakan bahwa Wang Wang menyukai saya. Mungkin karena terlalu bosan sendirian di rumah, tetapi “Setiap kali saya datang, itu akan menjadi sangat bersemangat. Ini dalam deskripsi pekerjaan saya untuk merawat anjing. Saya akan berjalan-jalan di sekitar lingkungan setiap hari … Hei, mengapa saya tidak melihat Wang Wang?”

“Itu diambil oleh kita,” Chen Shi berbohong.

Pekerja itu memberikan banyak detail tentang cara merawat anjing. Chen Shi berterima kasih padanya. Sebelum dia pergi, Chen Shi berkata, “Ah ya, makanan beku di dalam freezer akan terbuang sia-sia. Mengapa kamu tidak mengambilnya?”

“Apakah tidak apa-apa?” Pekerja itu sangat gembira.

Peng Sijue menatap Chen Shi tetapi Chen Shi menutup mata terhadap permusuhan. Mereka menemukan tas besar untuk mengepak makanan beku sepenuhnya dan membiarkan pekerja mengambilnya.

Setelah dia pergi, Peng Sijue berkata, “Sebaiknya Anda tidak membuat keputusan pribadi tentang masalah-masalah publik ini!”

Chen Shi tidak bisa melihat apa yang salah dengan apa yang dia lakukan, jadi dia berkata dengan ketidaksetujuan, “Kalau begitu, mengapa kamu tidak menaruh semua pangsit dan makanan ini ke dalam tas bukti dan menempatkannya di ruang bukti selama tiga bulan? Tunggu mereka membusuk dan berjamur sebelum Anda mengembalikannya ke keluarga korban, oke? “

Peng Sijue terlalu marah untuk berbicara.

“Ayo keluar dan cari anjingnya.” Chen Shi melamar, dan kemudian meminta Tao Yueyue untuk tinggal di sana dan membuka pintu untuk departemen forensik ketika mereka tiba.

Peng Sijue terkejut dan menegurnya. “Kamu meminta seorang gadis kecil untuk tinggal di tempat pembunuhan? Bukankah itu terlalu tidak bertanggung jawab?”

Chen Shi bertanya pada Tao Yueyue, “Apakah kamu takut sendirian di sini?”

“Tidak takut!”

Chen Shi tersenyum dan berkata kepada Peng Sijue, “Yueyue tidak memprotes. Mengapa kamu begitu banyak memprotes?”

Peng Sijue terdiam beberapa saat.

Karena itu adalah golden retriever dan karena pembersih berjalan setiap hari, banyak orang di komunitas tahu itu. Chen Shi bertanya tentang hal itu dengan penghuni komunitas. Beberapa warga mengatakan bahwa mereka tidak memperhatikannya. Namun, beberapa pemilik anjing mengatakan bahwa mereka tidak melihat anjing dalam waktu setengah bulan.

Ada juga lingkaran sosial di antara pemilik anjing. Apa yang disebut anjing, jenis kelaminnya, dan siapa yang memiliki anjing adalah semua hal yang pemilik anjing akan lebih jelas.

Komunitas itu relatif besar dan ada lebih dari selusin rumah. Mereka berjalan berkeliling tetapi keluar dengan tangan kosong. Chen Shi melihat seorang pemulung tunawisma dan berjalan dengan “dokumen”. “Halo, saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan kepada Anda. Pernahkah Anda melihat golden retriever di sekitar area? ”

Pemulung itu dengan putus asa melambaikan tangannya dan berkata bahwa dia tidak tahu dan bersiap untuk pergi. Chen Shi melihat bahwa tindakannya agak mencurigakan. Dia berkata, “Jangan khawatir, kami di sini bukan untuk membawa masalah. Jika Anda memberikan petunjuk, kami dapat memberi Anda hadiah.”

“Hadiah apa?” Pemulung itu tampak penuh harapan.

Chen Shi mengeluarkan seratus yuan dan pemulung mengulurkan tangan untuk mengambilnya. Chen Shi menarik tangannya dan berkata, “Anda harus memberi tahu saya di mana anjing itu pertama kali!”

Pemulung itu berkata dengan ragu-ragu, “Jika saya memberi tahu Anda bahwa itu sudah dimakan, apakah Anda akan menangkap saya?”

“Siapa yang memakannya? Apakah kamu memakannya?”

“Nyonya Tua Liu yang mengambil daur ulang dan tinggal di jalan layang di luar komunitas. Saya mengatakan bahwa hal aneh yang dia masak malam itu baunya sangat enak dan dia mengatakan kepada saya bahwa dia menemukan seekor anjing mati di tempat sampah.”

“Kalian sangat berani. Apakah kamu tidak takut diracun oleh seseorang?”

“Ah!?” Pemulung itu menutupi mulutnya dan tampak ketakutan. Sepertinya dia makan sedikit juga.

Chen Shi menghiburnya dan berkata, “Yakinlah. Anjing ini dipukuli sampai mati. Bisakah Anda membawa kami melihat wanita tua itu?”

“Beri aku uang dulu.”

Chen Shi berkata, “Ketika kami datang, kami melewati jalan layang. Tidak ada seorang pun yang hidup di bawahnya. Tempat itu juga tidak akan memungkinkan para tunawisma untuk tinggal di sana. Kamu bohong!”

Para pemulung tersenyum malu-malu. “Aku takut kamu mencari saya untuk menyebabkan masalah. Aku tahu bahwa anjing itu bernilai banyak uang. Aku benar-benar tidak mampu membayar untuk itu.”

“Bisakah kamu jujur? Kami sudah mengatakan bahwa kami adalah polisi yang berusaha menyelidiki suatu kasus dan kami tidak berusaha membuat Anda kesulitan.”

Pemulung itu mengaku. “Anjing yang mati diambil oleh saya dan sayalah yang memasaknya. Itu terlihat sangat besar tetapi tidak ada banyak daging di sana. Dagingnya habis dalam dua kali makan … Tapi daging anjing benar-benar harum! bahkan benar-benar perlu merendam atau membumbui dan itu masih sangat harum! “

Chen Shi memaksa tersenyum. “Aku tidak peduli tentang ini. Hari apa itu?”

“2 Februari? Tidak, itu pada pagi hari tanggal 3 Februari … Tempat sampah di komunitas ini semua akan dikeluarkan pada jam 9:00 malam setiap malam untuk menunggu penjemputan awal keesokan paginya. Kadang-kadang, aku pergi dan telusuri mereka untuk melihat apa yang bisa kutemukan. Malam itu, aku melihat seseorang melempar tas kulit ular besar ke tempat sampah. Ketika mereka pergi, aku membukanya untuk menemukan seekor anjing mati di dalam. Itu masih panas, jadi aku membawanya kembali dan mencucinya sebelum direbus. “

Peng Sijue segera berseru, “Apakah Anda melihat dengan baik penampilan orang itu?”

“Sudah larut malam, jadi aku tidak bisa melihat dengan jelas sama sekali.”

“Apakah itu laki-laki atau perempuan? Tentunya, kamu tahu itu, kan ?!”

“Laki-laki? Mungkin seorang wanita … Saat itu terlalu gelap dan perhatianku tertuju pada tas.”

Chen Shi bertanya, “Bagaimana dengan tas kulit ular?”

Pemulung itu berkata, “Ada bersama saya. Anda menginginkannya?”

Chen Shi mengeluarkan seratus yuan lagi. “Ini adalah hadiah untuk memberikan petunjuk. Dan yang satu ini adalah untuk membeli tas kulit ular ini, oke?”

“Oke, aku akan membawamu ke sana.”

Keduanya pergi bersama pemulung ke kediamannya di dekat lingkungan itu, lalu pergi ke ruang bawah tanah sebuah bangunan busuk, yang belum selesai. Karena hari sudah gelap, Peng Sijue hanya bisa merasa gugup. Dia benar-benar melihat sekeliling untuk memastikan bahwa tidak ada sesuatu yang aneh sebelum dia berani turun.

Chen Shi bercanda, “Lingkungan tempat tinggal di sini tidak buruk. Hangat di musim dingin dan sejuk di musim panas, dan lebih indah dari rumah saya.”

Pemulung itu tertawa dan berkata, “Jangan mengejekku!”

Pemulung mencari lama dan menemukan tas kulit ular. Peng Sijue berkata dengan curiga, “Anda memiliki begitu banyak tas di sini. Apakah Anda yakin tidak akan melakukan kesalahan?”

Chen Shi mengambil tas dan melihat logo bahasa Inggris. Dia tersenyum, “Pasti tidak salah. Tas ini tidak bisa dibeli di luar.”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •