Genius Detective Chapter 152 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 152 Penangkapan Orang Tua Lu

Chen Shi telah membahas situasi dengan Peng Sijue sebelumnya. Pembunuh itu tampaknya memiliki kebencian yang mendalam pada korban dan probabilitas bahwa si pembunuh adalah laki-laki lebih tinggi daripada perempuan.

Chen Shi mencatat daftar tersangka ini dan terus bertanya, “Kapan terakhir kali Anda melihat putra Anda?”

“Malam tanggal 2 Februari.”

“Apa yang kamu lakukan? Apa yang kalian bicarakan?”

Mata Lu Qixing menatap lengan bajunya tanpa sadar. “Kami berbicara tentang beberapa hal di perusahaan. Dia memulai perusahaan film bodoh. Dia tidak mendapatkan uang receh. Itu murni untuk bermain. Saya berharap dia akan menutup perusahaan itu untuk mengambil alih perusahaan saya … Lagi pula, saya tidak memiliki terlalu banyak tahun tersisa di dalam saya. ”

“Di kamar ini?”

“Ya, di kamar ini.” Lu Qixing menatap lengan bajunya lagi.

“Jam berapa dia pergi?”

“Delapan.”

Chen Shi berpikir dalam hati, ini sangat dekat dengan waktu kematian. Sangat mungkin bahwa Lu Qixing adalah orang terakhir yang melihat Lu Zhendong.

“Aku perlu mengajukan beberapa pertanyaan lain. Apakah kamu punya anak yang tidak sah?”

Jawabannya tidak terduga. Lu Qixing menjawab, “Ada cukup banyak.”

“Apakah ada di sekitarmu?”

Lu Qixing tertawa. “Sejak perusahaan saya menjadi perusahaan publik ketika saya berusia empat puluh tahun, seorang wanita akan menggendong seorang anak dan datang kepada saya mengatakan bahwa itu adalah anak haram saya hampir setiap tahun. Mereka hanya ingin uang. Sembilan dari sepuluh, itu palsu.”

“Kalau begitu, bagaimana dengan satu dari sepuluh?”

“Kalau begitu, kamu bisa memeriksanya. Aku tidak terlalu yakin. Aku akan meminta sekretarisku untuk memberimu daftar manajemen puncak perusahaan nanti.”

Aroma yang indah tercium dari luar dan seorang pekerja berkata dari luar, “Tuan, sarapan sudah siap. ”

Lu Qixing menjawab, “Tunggu sebentar.” Kemudian, dia mengambil kartu dari laci dan menyerahkannya kepada Chen Shi. “Ada 200.000 di dalamnya dan tidak ada nomor pin sebagai hadiah kecil untuk menyelesaikan kasus ini. Aku akan memberimu hadiah setelah semuanya selesai juga.”

“Terima kasih,” Chen Shi menerima.

“Saya ingin bertanya. Kasus ini perlu diselidiki dengan sendirinya. Kami adalah perusahaan besar, jadi beberapa transaksi di bawah meja adalah normal. Saya harap Petugas Song dapat menutup mata terhadap hal itu. ”

“Yakinlah, aku tidak akan membawamu ke pusat penahanan.”

“Aku lega!” Lu Qixing menepuk tangan Chen Shi. “Sekarang, setelah Petugas Song memimpin kasus ini, kasus anakku pasti akan terpecahkan … Ayo makan!”

Keduanya keluar dan meja makanan sudah siap. Jia Xingyun masih ada di sana menunggu kembalinya Lin Dongxue ketika Lu Qixing menyambutnya. “Keponakan [1], datang dan makanlah.”

“Tidak, aku masih punya beberapa barang untuk diurus.”

“Ayo, jangan sopan!”

Jadi Jia Xingyun pergi dan duduk. Ketika dia makan, ada seorang pelayan berdiri di sampingnya untuk memenuhi kebutuhannya. Lu Qixing mengambil beberapa makanan dengan sumpitnya dan menyerahkannya kepada Chen Shi, “Coba ini, ini beberapa daging liar yang baru saja tiba.”

“Apa itu?”

“Ayam liar?” Lu Qixing memandang pelayan itu.

Pembantu itu menjawab, “Tuan, ini burung emas.”

“Benar. Kamu belum pernah mencobanya sebelumnya, benar Officer Song?”

“Tunggu. Ada apa ??”

“Burung emas,” Lu Qixing bingung.

Chen Shi mengambil tutup dan menutupi piring. Dia memanggil Lin Qiupu. “Kirim beberapa orang untuk datang. Seseorang memakan hewan kelas dua kita yang dilindungi bangsa-“

“WHO?”

“Lu Qixing.”

“Jangan buat masalah! Pergi dan selidiki kasusmu!”

“Jika kamu tidak bekerja sama denganku, aku bisa segera berhenti … Cepatlah!”

Lu Qixing memohon, “Petugas Song, Anda tidak memberi saya muka? Saya katakan bahwa kasus ini perlu diselidiki secara terpisah. Jika Anda membawa saya ke dalam, seberapa buruk tampilannya?”

“Kurang omong kosong! Apakah ada daging game lainnya? Biarkan aku memeriksa dapurmu.”

“Hanya yang ini.” Lu Qixing tampak sedih dan Jia Xingyun sangat takut karena dia tidak yakin apa situasinya.

Setengah jam kemudian, Lu Qixing yang tertekan diborgol di tengah-tengah sirene dan tatapan penonton. Lin Dongxue berdiri di sebelah Chen Shi dan menahan tawanya. “Kamu hanya berbicara sedikit dengan dia, tetapi kamu menangkap orang yang melaporkan kasus itu? Apakah ini lagi yang kamu selidiki dengan cara out-of-the-box?”

“Dia terlalu merepotkan untuk kasus ini. Aku juga tidak menjebaknya.”

Lu Qixing, yang dijejalkan ke mobil polisi, melirik Chen Shi dengan ekspresi sedih. Xu Xiaodong kembali dari memverifikasi informasi dan melihat pemandangan di depannya. Dia bertanya dengan heran, “Bagaimana situasinya?”

“Aku akan memberitahumu nanti. Apakah kamu sudah memverifikasi informasinya?” Chen Shi bertanya.

“Jia Xingyun dan Lu Zhendong makan bersama hari itu.” Xu Xiaodong di samping Chen Shi.

Jia Xingyun, yang baru saja keluar dan berdiri di sebelah Chen Shi, berkata, “Lihat? Aku tidak berbohong!”

“Apa yang kalian makan?” Chen Shi bertanya.

“Orak-arik telur dengan daun bawang, sup rumput laut dan telur, paprika hijau dan potongan kentang, dan potongan daging babi yang diasinkan. ”

Lin Dongxue menatap Jia Xingyun dengan kaget. Jia Xingyun tersenyum tipis dan mengangkat bahu. “Apa? Kamu tidak bisa makan makanan murah saat punya uang? Kamu bisa melihat Weibo di Zhendong. Dia punya ‘makanan lezat’ yang kita makan hari itu di sana.”

“Saya juga sangat terkejut. Saya memverifikasi dua kali dengan restoran. Itu memang yang mereka makan,” kata Xu Xiaodong.

Chen Shi berkata kepada Jia Xingyun, “Tampaknya pertemananmu tidak dangkal.”

“Haha, ya. Kita bisa kenyang hanya dari air minum dalam persahabatan kita [2]. Hubungan saya dengan Zhendong sangat bagus. Bisakah saya pergi, petugas?”

“Aku akan menemukanmu jika kita membutuhkan sesuatu.”

“Tidak masalah!” Jia Xingyun mengangkat alisnya pada Lin Dongxue dan pergi.

Tao Yueyue bertanya, “Paman Chen, ada banyak makanan lezat di ruangan itu. Bisakah saya memakannya?”

Chen Shi tersenyum, “Ayo kita pergi bersama.”

Lin Dongxue menegur, “Hei, hei! Kita perlu menyelidiki kasus ini. Kita tidak bisa begitu santai!”

“Sia-sia meninggalkannya di sana. Ayo makan bersama.”

“Aku tidak menginginkannya!”

Keempat kembali ke kamar dari sebelumnya. Chen Shi dan Tao Yueyue dengan kasar memakan makanan di atas meja. Tentu saja, hidangan burung emas hanya diambil sebagai bukti fisik. Chen Shi bertanya sambil makan, “Tidak mau makan? Aku bahkan tidak tahu ini terbuat dari apa.”

Lin Dongxue tersenyum pahit. “Lupakan saja. Aku hanya akan makan makanan cepat saji nanti.”

Lin Dongxue mengeluarkan ponselnya dan memandang Weibo korban. Apa yang dikatakan Jia Xingyun benar. Pada tanggal 2 Februari, Lu Zhendong benar-benar memposting “makanan lezat” pada hari itu. Dia bahkan memposting foto individu.

“Rempah-rempah Timur dengan potongan telur, memungkinkan orang untuk merasakan konsep Tao Yuanming [3].” Keterangan ini digunakan untuk menggambarkan telur orak-arik dengan daun bawang.

“Rumput laut acar yang kaya dengan sup telur seperti mandi di bawah angin laut yang asin. “Ini untuk sup telur rumput laut.

“Kentang dengan paprika hijau [4] seperti pesta sensorik mewah yang penuh gairah dan tidak terkendali. “Ini adalah paprika hijau dan potongan kentang.

“Babi panggang saus pedas, manis dan asam yang dibuat khusus dengan bawang merah panjang. Ini adalah tanggal selera gaya kakao. Ini adalah daging babi yang dibumbui dengan rasa ikan.

Lin Dongxue terkikik. “Orang ini cukup lucu … Sayangnya, ini adalah pos Weibo terakhirnya.”

“Apa yang dilakukan Jia Xingyun?” Chen Shi bertanya.

Lin Dongxue mencari latar belakangnya. “Dia generasi kedua pejabat pemerintah. Ayahnya adalah kepala departemen. Dia baru saja dipindahkan ke kota dan menjalankan perusahaan media.”

“Satu terlibat dalam film dan televisi, dan yang lain terlibat dalam media. Memang, mereka memiliki aroma yang sama [6] …” gumam Chen Shi pada dirinya sendiri. “Xu Xiaodong, luangkan waktu sejenak untuk melihat apa yang dilakukan oleh perusahaan film dan televisi Lu Zhendong lakukan dan apa yang berhasil dia hasilkan. “

Seseorang mengetuk pintu dan Chen Shi berteriak, “Masuk.” Seorang manajer lobi masuk dengan sekelompok karyawan dan petugas kebersihan. Lin Dongxue menunjukkan ekspresi bingung. Chen Shi menjelaskan, “Saya memanggil mereka untuk ditanyai.”

Chen Shi mendatangi mereka dan menginterogasi, “Pada tanggal 2 Februari, Lu Zhendong ada di sini. Lu Qixing sendiri telah mengkonfirmasi hal itu. Tolong angkat tangan jika Anda hadir hari itu.”

Beberapa orang mengangkat tangan.

Chen Shi menyuruh orang lain untuk keluar dulu, hanya menyisakan satu orang. Dia bertanya kepada mereka apa yang terjadi hari itu. Pegawai itu mengatakan bahwa ayah dan anak itu sedang bermain catur satu sama lain dan mengobrol sekitar setengah jam sebelum Lu Zhendong kembali ke kediamannya.

Chen Shi mengayuh sepedanya melalui karyawan dan mengajukan pertanyaan yang sama kepada mereka.

Ketika dia sampai ke orang keempat, dia berhenti bertanya dan berkata, “Bahkan kata sifat yang mereka gunakan adalah sama. Kelompok ini telah ‘diurus’ sebelumnya.”

1. Sebenarnya tidak terkait darah. Itu hanya karena mereka sudah saling kenal untuk waktu yang lama / dekat.

2. Mereka penuh hanya dari persahabatan mereka.

3. Seorang penyair Cina yang hidup selama dinasti Jin dan Song Timur.

4. Ditulis dalam bahasa Inggris.

5. Saya berasumsi penulis mencoba mengatakan bahwa rasa bertemu bersama seperti kencan manis, karena “rou coco” biasanya menggambarkan rasa cokelat yang manis.

6. Burung-burung dari bulu yang sama berkumpul bersama.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •