Crazy Leveling System Chapter 92 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

 

Bab 92 Menjaga!

Semua Leluhur Tua tidak benar-benar yakin tentang kekuatan Yi Tianyun, tetapi mereka pasti tahu bahwa dia akan sulit ditangani karena dia dengan mudah membunuh banyak pakar dan ahli sekte di pertempuran sebelumnya. Kultivasinya tidak bisa terpisah dari diri mereka sendiri, jika kultivasi Yi Tianyun benar-benar sama dengan mereka, Yi Tianyun akan menjadi masalah besar, karena bahkan jika kultivasi adalah sama, tidak dapat dikatakan sama untuk kecakapan fisik. . Yi Tianyun masih muda, karena itu jelas dia memiliki keuntungan pada aspek itu.

Mereka memilih untuk menyerang Jade Palace sekarang juga bukan hanya kebetulan. Mereka sudah mendapat info bahwa Yi Tianyun terjebak di dalam Reruntuhan Kuno Surga Membenamkan. Mereka tahu bahwa moral Istana Jade akan turun sekarang memberikan kesempatan yang sempurna bagi mereka untuk menyerang.

“Sayangnya, bocah jenius milikmu itu terperangkap di dalam Reruntuhan Kuno Surga Membenamkan, aku tidak tahu metode apa yang dia gunakan untuk memasuki tempat itu mengingat tingkat kultivasinya tapi sekarang dia terjebak di dalam, dia seharusnya sudah mati pada saat itu. pintu terbuka lagi. Jika dengan keajaiban ia tidak mati, Istana Giok akan lama hilang! Banyak orang berpikir bahwa Anda masih memiliki kekuatan yang tidak diketahui untuk membantu Anda dalam kebutuhan yang mengerikan, tetapi saya tahu lebih baik. Hanya 3 orang tua itu yang tersisa kekuatan andal yang tersisa, dan bahkan mereka tidak bisa menyamai saya. ” Leluhur Tua Wen Tian berkata sambil menyeringai.

“Saya tidak kejam seperti yang dipikirkan banyak orang, kesempatan terakhir untuk berubah pikiran, jika Anda menyerah, saya akan mengampuni Anda, jika tidak, Anda bisa mengucapkan selamat tinggal pada dunia ini!” Leluhur Tua Wen Tian melanjutkan upayanya untuk menjatuhkan Jade Moral istana. Para murid Jade Palace menjadi gelisah dan banyak yang mulai berbisik di antara mereka sendiri di belakang. Mereka tahu bahwa jika Yi Tianyun tidak ada di sini, Istana Giok akan mengalami kesulitan melawan monster-monster ini.

Shi Xueyun melihat kedatangan ini, jadi dia dengan lembut menutup matanya dan berkata, “Siapa pun yang ingin menyerah, aku tidak akan menghentikanmu, karena hidupmu adalah milikmu sendiri, sehingga kamu dapat membuat pilihanmu sendiri. “Kata-kata dari Xueyun ini membuat siapa pun yang sudah meragukan kelangsungan hidup mereka di Istana Giok diyakinkan dan berubah sisi. Banyak dari mereka yang menyerah berasal dari murid luar karena mereka tidak merasa terikat dengan Istana Giok seperti murid dalam. Tetapi itu tidak selalu berarti bahwa semua murid batin setia kepada Istana Giok, karena beberapa dari mereka juga membelot.

Penatua yang melihat murid batin membelot dari mereka hanya menggelengkan kepala. Mereka mengerti bahwa keinginan untuk hidup berbeda dari setiap individu karena itu adalah hidup mereka sendiri yang dipertaruhkan di sini.

“Apa yang kamu lakukan, kamu tidak percaya pada Lord Palace?” Pada saat ini, suara bergema dari kerumunan. Orang ini adalah Jiu Lingyun yang dibawa ke Istana Giok oleh Yi Tianyun!

Semua orang di Jade Palace cukup terkejut dengan perkembangan ini, mereka tidak berharap Jiu Lingyun menjadi orang yang membela Istana Giok, dia hanya orang biasa yang diterima di Istana Giok karena kemurahan hati Yi Tianyun, mereka tidak berharap dia begitu berani.

Di ujung yang lain, Leluhur Tua Wen Tian menggelengkan kepalanya, “siapa gadis kecil ini?” Dia bertanya kepada seseorang di belakangnya. Setelah beberapa saat seseorang mendatanginya dan berkata “dia adalah seorang gadis yang ditemukan Yi Tianyun di Kota Angin, dia berasal dari daerah kumuh. “Leluhur Tua Wen Tian mencibir” hooo, seorang gadis yang dibawa oleh bocah bermasalah, yang menjelaskan semuanya. ”

Jiu Lingyun masih tinggi pada adrenalin, dia bertekad untuk memperjuangkan Istana Giok sampai Yi Tianyun muncul. “Tuan Muda Yi telah melalui begitu banyak masalah bagiku, yang paling bisa aku lakukan adalah mati melindungi apa yang dia cintai” bisiknya pada dirinya sendiri dan setelah bernafas cepat dia mulai berteriak “Istana Giok bukan tempat yang bisa kau injak-injak semua kamu ingin! Kita akan bertarung sampai mati untuk mempertahankan Istana Giok! ”

Keberanian Jiu Lingyun meningkatkan moral Istana Giok, lebih banyak dari mereka memutuskan untuk mempertahankan Istana Giok dan bergabung bersama Jiu Lingyun.

“Ya, Istana Giok adalah rumah kami, bukan tempat yang bisa kau masukkan sesukamu, kami akan mempertahankannya sampai kita mati!”

“Saya seorang yatim yang bahkan tidak mengenal orang tua saya, saya dibesarkan di sini sejak saya masih kecil. Itu saja sudah menjadi alasan yang sah untuk mempertahankan tanah saya di sini untuk membela rumah saya! ”

Seolah didorong oleh sesuatu, murid-murid ini dipenuhi dengan semangat juang. Tidak akan ada lagi kata-kata yang bergoyang dari musuh akan menghancurkan kehendak mereka, mereka tidak akan menyerah. Shi Xueyun terkejut dengan keadaan ini, dia tidak berharap Jiu Lingyun memiliki keterampilan kepemimpinan seperti itu pada dirinya.

“Haha, sekelompok idiot, aku sudah menunjukkanmu cukup banyak belas kasihan, sekarang izinkan aku menunjukkanmu neraka! Serang mereka !! Beri aku gadis itu! Mari kita lihat apakah dia benar-benar tidak takut mati atau tidak! ”Leluhur Tua Wen Tian memerintahkan anak buahnya untuk menyerang Istana Giok sambil menunjuk ke Jiu Lingyun.

Segera semua orang menyerbu menuju Istana Giok, Enam Leluhur Tua tidak menahan diri dan maju pada saat yang sama. Shi Xueyun menghunus pedangnya dan mulai melawan mereka dan mendorongnya kembali, membantu dengan tiga Leluhur Tua Jade Palace lainnya, dan beberapa tetua. Shi Xueyun dan Leluhur Tua memiliki tangan penuh dengan Leluhur Tua 4 musuh, mereka hanya bisa berharap bahwa para tetua dapat mempertahankan tanah mereka terhadap dua musuh Leluhur Lama musuh lainnya.

“Bang!”

Salah satu murid Jade Palace terbanting ke dinding, kondisinya tidak diketahui, apakah dia terluka parah atau hanya tidak sadarkan diri. Musuh yang memegang teguh kata-kata mereka tidak menunjukkan belas kasihan. Para murid yang sudah mengubah kesetiaan mereka mencibir dari belakang garis musuh. Mereka berpikir bahwa mereka sudah membuat keputusan terbaik untuk meninggalkan Istana Giok.

Jiu Lingyun bertarung melawan beberapa lawan yang sepertinya enggan untuk menyakitinya, “Hei, menyerah saja ya? Leluhur Tua Wen Tian memerintahkan kami untuk menangkapmu hidup-hidup, menyerah saja, Leluhur Tua Wen Tian akan menjagamu secara pribadi gadis kecil. “Mereka semua tertawa sambil melihat Jiu Lingyun dengan cara yang sesat, tapi Jiu Lingyun masih mencoba menemukan celah untuk menyerang. Tetapi setelah perjuangan yang sia-sia, dia mengangkat pedangnya dan berkata, “Aku lebih baik mati daripada menjadi mainan bagi beberapa orang tua!” Dia meletakkan pedangnya di lehernya, dan untuk sesaat dia berpikir untuk tidak melihat Yi Tianyun lagi dan bisa ‘ t merawat adiknya. Wajahnya menjadi penuh air mata, tetapi tekadnya sudah cukup keras sehingga dia tidak lagi menyesal.

Tindakannya dengan cepat terganggu oleh murid musuh dari Perbaikan Roh Tingkat Keempat, tindakan cepatnya menghunus pedang Jiu Lingyun dari tangannya dan segera memborgol tangannya. “Lihat dirimu, seorang gadis kecil yang bersemangat! Kamu terlihat polos untuk seorang gadis, tapi hei aku tidak keberatan. “Murid itu tertawa sedikit, dan mencoba menjilat Lingyun di wajahnya.

Wajah Jiu Lingyun menjadi pucat, dia menatapnya dengan jijik dan dia siap untuk menggigit lidahnya. Pada saat yang sama, cahaya perak melewati langit, dan mendarat di dekat Jiu Lingyun. Murid musuh di sekitar Jiu Lingyun terpesona. Setelah asap dibersihkan, serigala salju besar muncul. Serigala salju ini sudah dipesan khusus oleh Yi Tianyun untuk melindungi Shi Xueyun dan Jiu Lingyun.

Banyak orang terkejut ketika mereka melihat serigala, “apa yang dilakukan binatang buas di sini?” Mereka berpikir sendiri. Dan itu bukan hanya binatang iblis biasa, itu pada Kondensasi Inti Tingkat Ketujuh yang mengejutkan!

“Aduh!”

Serigala Salju melolong di langit dan mulai melawan musuh. Serigala Salju tidak dapat mengalahkan musuh Leluhur Tua dengan pasti karena celah levelnya, tetapi itu jelas dapat menahan kultivator Spirit Refinement musuh dan kultivator Body Refinement, dan itu sudah cukup untuk saat ini. Pada saat yang sama, Yi Tianyun yang sudah berlari kembali dengan kecepatan tinggi ke Istana Giok mendengar sistem.

[Ding, berhasil membunuh murid Wing Sect, 2800 Experience, 600 Crazy Point, Blacksmith Mastery 50 poin. ]

Yi Tianyun menyeringai, meskipun dia jauh dari Snow Wolf, dia masih mendapatkan exp ketika itu membunuh sesuatu. Dia bisa duduk di suatu tempat dan masih bisa naik level dengan cara ini. Dengan pemberitahuan itu, Yi Tianyun juga memperhatikan bahwa Istana Giok sudah diserang. “Bajingan tua itu jelas tidak tahu kapan harus menyerah! Kali ini aku akan memastikan mereka tidak bisa membalas lagi! ”

Dia menggunakan Mode Gila dan menggunakannya untuk meningkatkan kecepatannya lebih jauh. Dia bergegas melewati daerah salju dengan mudah seolah-olah dia sedang mengendarai serigala salju.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •