Black Tech Internet Cafe System Chapter 290 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 290 Jaring Perdagangan QQ

[Tugas baru: Net Perdagangan Virtual]

Pada saat ini, Fang Qi menerima tugas baru.

[Isi Tugas: Perdagangan online lintas regional mencapai 200 kali

Deskripsi Tugas: Anggota dapat membeli barang virtual dengan kristal yang tersimpan di kartu keanggotaan

Penyelesaian Tugas: Aktifkan QQ Trading Net dan hak istimewa naik level

Hadiah setelah peningkatan hak istimewa ini:

1. Menyiapkan karyawan toko di System Interface dan memberikan langkah-langkah perlindungan kecil (itu akan mengkonsumsi energi sistem)

2. Tingkatkan jumlah kamar asrama karyawan di setiap toko menjadi 2]

“Apa yang kamu lakukan?” Fang sedang bermain ‘Fight the Landlord’ ketika dia menerima pesan di QQ.

Nalan Mingxue? Apa yang dia inginkan? Fang Qi menjawabnya dengan tanda tanya.

[Saya berencana untuk membeli beberapa buku dari The Morning Star Sea Realm. Tolong lakukan kesepakatan untuk saya. ] Jawabannya segera datang.

Beli buku? Beli beberapa buku? Pak . Fang bingung. [Kamu seorang pejuang, dan hanya ada beberapa keterampilan untuk profesimu. Berapa banyak yang ingin kamu beli?]

Nalan Mingxue menjawab, [Tidak hanya untukku. Saya juga membutuhkan buku keterampilan untuk penyihir dan Tao, dan saya akan membeli dari Anda jika Anda memilikinya. 2.000 kristal untuk Magic Shield Spell; 700 kristal untuk Mantra Armor Suci; 10.000 kristal untuk Cahaya Memikat …]

Dia menyelesaikan daftar panjang harga dan menindaklanjuti dengan gambar ekspresi bodoh Husky.

“Presiden Persekutuan! Melihat! Seseorang menawarkan untuk membeli Mantra Perisai Ajaib untuk 2.000 kristal, Mantra Perisai Suci seharga 700 kristal, dan buku keterampilan lainnya masing-masing untuk ratusan kristal. Ayo jual buku keterampilan! Pembeli adalah seseorang yang bernama ‘Salju Baru’, dan dia telah membanjiri Saluran Dunia dengan daftar harga! ”Duduk di sebelah Fang Qi, Ruan Ning hampir melompat ke penawaran. Gudangnya penuh dengan buku keterampilan yang dikumpulkan guild.

“Jangan jual!” Fang mengirim Nalan Mingxue gambar wajah merendahkan Akita Inu sebelum menyimpan gambar wajah bodoh Husky yang dia kirim. “Dia begitu berani sehingga dia mencoba untuk mendapatkan buku keterampilan saya!”

“Mengapa tidak?” Ruan Ning berkata dengan nada tidak setuju, “Harga yang dia tawarkan sepuluh kali lebih tinggi dari sebelumnya, dan mereka tidak bisa mendapatkan yang lebih tinggi! Jika kami tidak menjualnya sekarang, kami tidak akan menemukan pembeli yang lebih baik! ”

“Jangan bodoh. ”

Dengan mencibir, Tn. Fang mengirim pesan ke Nalan Mingxue, [Apa? Anda ingin menjadi sapi kuning?]

[TL Catatan: Sapi kuning berarti calo dalam bahasa Cina. ]

Ruan Ning membungkuk dan menatap layarnya. “Hei! Ini Salju Baru. Anda tidak akan membiarkan saya menjual buku keterampilan, tetapi Anda menjualnya? ”

“Dia adalah temanku, dan itulah sebabnya aku berbicara dengannya. Jangan bodoh. ” Pak . Fang merasa tidak berdaya. “Aku memperingatkanmu sekarang. Jangan berurusan dengan gadis ini. Dia cukup pintar untuk menjualmu, dan membuatmu menghitung uang untuknya. ”

“Kamu akan dijual olehnya, dan kamu akan menghitung uang untuknya. “Ruan Ning langsung marah. “Harganya sangat tinggi! Kenapa aku tidak bisa menjualnya ?! ”

Nalan Mingxue menjawab setelah jeda yang panjang, [Apa itu sapi kuning?]

[Itu adalah pedagang licik yang membeli barang-barang dan menjualnya dengan harga yang jauh lebih tinggi untuk mendapatkan keuntungan yang tidak masuk akal!] Fang Qi mengiriminya emoji wajah yang tidak geli. [Perang baru saja berakhir, dan harga buku keterampilan meningkat sepuluh kali lipat dalam semalam. Pasti ada seseorang di balik semua ini. ]

[Apakah Anda memulainya?] Fang Qi bertanya ragu-ragu.

[(Wajah mencibir Husky) Itu bukan aku yang sebenarnya. ] Nalan Mingxue memasukkan kata-kata itu ke dalam QQ dengan senyum tipis di wajahnya. [Sebelum perang, saya melihat bahwa Keluarga Kerajaan sedang membeli buku keterampilan dalam persiapan untuk perang, dan saya mengikutinya. Pada saat ini, tidak ada banyak buku keterampilan di pasaran bahkan dengan harga lebih tinggi. Dalam beberapa hari, kurasa aku perlu membeli Buku Keterampilan Mantra Perisai Ajaib setinggi 3.000 hingga 4.000. Saya tidak akan membelinya jika harganya lebih tinggi. ”

“Kamu … Kalian …” Saat membaca percakapan, Ruan Ning segera merasakan bau spekulasi.

“Tentu saja, pemain tidak akan memiliki banyak buku keterampilan saat ini, dan mereka sulit didapat. Para pemain yang memiliki niat untuk menjual buku keterampilan akan telah menjualnya sejak lama. Para pemain yang masih memiliki buku keterampilan dengan mereka sedang menunggu untuk melihat apakah harga akan naik lebih tinggi, “kata Fang Qi dengan jijik,” Anda telah menjadi calo besar dalam semalam. Katakan berapa banyak buku yang sudah kamu kumpulkan? ”

[Ini sebuah rahasia . 😁]

“Harga sudah sangat tinggi. Bisakah dia menjualnya? “Ruan Ning mengerutkan kening.

“Saat ini, banyak pemain lama masih membutuhkan buku keterampilan. Dari kelihatannya, banyak pemain baru akan memasuki permainan. Jika beberapa pemain baru kaya dan mau membeli buku keterampilan dengan harga tinggi … “Fang Qi menepuk bahunya. “Gadis, kamu masih muda dan naif. ”

“Huh! Setan Tua Fang! ”

“Apa katamu?”

“Presiden Guild itu tampan dan gagah!”

Pada saat ini, dua sosok berdiri di depan toko Jiuhua.

“Tuan Gongyi, apakah ini tempatnya?” Gongsun Chui menatap toko yang berdiri di antara rumah-rumah perumahan. “Itu terlihat biasa. ”

Mereka mendorong membuka pintu dan masuk. Ruang luar biasa di dalam toko segera menarik perhatian mereka.

“…”

Gongsun Chui yang telah berkomentar tentang tampilan biasa toko itu membelalakkan mata tuanya. “Kenapa ruang di dalamnya sangat besar ?!”

“Saya ingat bahwa Keluarga Gongsun pernah mendapatkan metode pembangunan array spasial dari Alam Kultivasi,” Gongyi Xiu bertanya, “Bagaimana metode itu dibandingkan dengan yang ini?”

Wajah Gongsun Chui menjadi gelap. “Aku tidak ingin membicarakannya. ”

Keluarga Gongsun hanya memperoleh cetak biru array yang tidak lengkap, tetapi array di toko ini jelas lengkap.

“Di mana pemilik toko?” Merasa malu pada inferioritas susunan ruangnya, Gongsun Chui menjadi lebih tidak senang ketika tidak ada yang menyapa mereka.

Lagi pula, ketika mereka pergi ke Three Saint Gates, yang terakhir akan mengirim dua tokoh penting untuk menerimanya. Karena itu, dia tidak senang dengan kurangnya penerimaan di toko ini. “Kenapa tidak ada yang menerima kita? Toko ini benar-benar kasar. Saya pikir kita tidak perlu membuang waktu kita untuk itu. ”

Mereka berjalan lebih jauh ke toko dan membaca kata-kata di papan tulis kecil sampai mereka tiba di garis yang mengatakan, [Jika kamu ingin bermain, maka mainkan. Jika tidak, silakan pergi dengan lancar. ]

“Apa maksudnya dengan ‘pergi dengan lancar’?” Mereka bingung.

“Ini cara sopan untuk mengatakan ‘keluar’!” Xiao Yulv sedang duduk di sofa. “Aku belum pernah melihat kalian sebelumnya. Apakah Anda pemain baru? ”

Dia memiliki setumpuk kartu poker di tangannya. “Apakah kamu ingin bergabung denganku dan bermain Fight the Landlord?”

Wajah mereka menjadi gelap. “Apa itu?”

Tuan Rumah? Kami di sini bukan untuk bertarung dengan tuan tanah! Kami di sini untuk menyelidiki toko dan tidak punya waktu untuk bermain dengan Anda! Mereka berpikir dengan jijik, Tidak! Kami tidak ingin melawan tuan tanah dengan Anda.

Setelah membaca peraturan dan perkenalan di papan tulis kecil, mereka bertanya, “Di mana pemilik toko? Kami ingin mencoba permainannya! ”

“Maaf, teman-teman. “Loli imut yang duduk di samping konter meletakkan headset realitas virtualnya dan berkata,” Tidak ada kursi yang tersedia sekarang. Jika Anda ingin bermain, harap antri! Jika bosan, Anda bisa bermain Fight the Landlord dengan Gongzi Xiao di area lounge. ”

Kedua pria itu kehilangan kata-kata.

Marah, Gongsun Chui mengarahkan jarinya ke dadanya sendiri dan berkata, “Apakah kamu tahu siapa aku? Bahkan orang-orang dari Three Saint Gates tidak berani memerintahkanku untuk mengantri! ”

“Apa Tiga Gerbang Suci?” Jiang Xiaoyue mendengus dengan tangan di pinggangnya. “Bos mengatakan bahwa bahkan jika dewa datang ke sini, mereka harus mengantri ketika rumah penuh!”

“Kamu! Gadis kecil, kamu berani! ”Wajah tua Gongsun Chui memerah karena amarah, dan dia memiliki keinginan untuk menyerang!

“Saudara Gongsun!” Gongyi Xiu berkata dengan suara rendah, “Situasinya masih belum jelas, dan tidak bijaksana bagi kita untuk bergerak!”

“Huh!”

Mereka duduk di sofa di area lounge.

“Gongzi Xiao, kami mendengar bahwa kamu sangat akrab dengan toko ini?”

“Tentu saja!” Xiao Yulv menepuk-nepuk dadanya sambil memberikan kartu-kartu itu, berkata, “Aku tahu segalanya tentang toko itu termasuk penelusuran permainan dan rahasia toko! Saya memanggil Tuan Tanah! ”

Gongsun Chui agresif. “Aku akan merampok Tuan tanah darimu!”

Gongyi Xiu berkata, “Lulus!”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •