Black Tech Internet Cafe System Chapter 196 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 196 Senior Memiliki Sesuatu yang Membebani Pikirannya

“Bagaimana dengan masalah di Jiangnan …”

Jepret!

“Semuanya sudah siap, dan kita hanya perlu pemicu!” Ji Wuyou meletakkan bidak catur hitam di papan catur.

“Sebenarnya, toko kecil bernama Origins itu membantu kami …” Ji Wuyou berkata dengan dingin, “Itu menarik perhatian begitu banyak kekuatan utama, dan mereka menurunkan penjagaan mereka. Ini sungguh suatu prestasi! ”

“Baik . “Suara serak datang dari bayang-bayang. “Berkat toko kecil ini, pengaturan kami di Wilayah Jiangnan telah meningkat 30 persen!”

“Di usianya yang sangat besar, dia masih sangat membutuhkan kekuatan dan tidak ingin menyerah menjadi kepala Keluarga Nalan …” Ji Wuyou mencibir. “Sekarang, dia tidak harus menyerahkannya. Dia bisa membawanya ke kubur bersamanya. ”

“Yang Mulia, kami telah melakukan investigasi terhadap masalah yang Anda sebutkan. “Pada saat ini, sosok hitam muncul di halaman.

“Berbicara!”

“Dua ratus tahun yang lalu, Nalan Hongwu memimpin 50.000 tentara Jin dan bertarung dengan Fu Beihai di Gunung Penjara Langit. ”

“Fu …” Ji Wuyou berkata, “Sekarang, kita jarang mendengar nama keluarga ini …”

“Sebelum Dajin didirikan, tanah ini penuh dengan keluarga besar dan pasukan rumit dari semua ukuran …” Ji Wuyou berkata, “Kekuatan tahan terbesar adalah …”

“Itu adalah keluarga oleh Tebing Kirin, dan mereka dipimpin oleh Keluarga Fu,” lelaki berbaju hitam itu melaporkan. “Menurut penyelidikan kami …”

Dia mengeluarkan gulungan yang dibuat dengan indah.

“Fu Beihai tinggal di Tebing Kirin sementara ambisinya menyebar ke selatan. Di era yang dipenuhi para pahlawan, dia bahkan memenangkan evaluasi yang sangat tinggi … Menarik! ”

“Kedua orang ini adalah teman baik ?!” Ji Wuyou sedikit terkejut karena keluarga pemberontak itu adalah musuh bebuyutan Dajin!

“Setelah pertempuran di Gunung Penjara Langit, kepribadian Nalan Hongwu telah banyak berubah? Bahkan orang lain di Keluarga Nalan tidak berani menyebutkannya? ”

Saat membaca laporan, ekspresi Ji Wuyou berubah beberapa kali. “Saya mendengar bahwa bakat Nalan Hongwu setinggi bakat Ji Xuantong. Tetapi karena suatu alasan, kemajuan kultivasinya tiba-tiba melambat, dan telah berhenti berkembang selama lebih dari 100 tahun … Jika tidak, kita harus berpikir dua kali sebelum membuat rencana di Wilayah Jiangnan! ”

Ji Wuyou tiba-tiba tertawa, “Aku baru saja mengatakan bahwa aku butuh pemicu, dan sekarang datang!”

“Masalah mental kecil akan menyebabkan kerusakan hebat! Karena Nalan Hongwu ini sudah tua dan tidak berguna, aku bisa menghadapinya jika aku membuat rencana dengan hati-hati! ”

“Singgasana Dajin seharusnya diturunkan ke cabang Keluarga Ji-ku di Samudra Timur. Kemampuan apa yang dimiliki Ji Wu? Kenapa dia bisa duduk di atas takhta? Dan mereka baru saja memberi kami gelar Raja Wilayah Samudra Timur? Lelucon yang luar biasa! ”

“Faktanya, tiga Raja Regional lainnya telah memberi kita dukungan rahasia mereka. Ketika kami menurunkan Keluarga Nalan dan keluarga besar lainnya di Wilayah Jiangnan, dukungan Ji Wu akan lumpuh. Ji Xuantong, karena Anda tidak melewati tahta ke cabang saya, kami akan mengambilnya sendiri!

“Bagaimanapun, hanya yang paling kuat yang bisa duduk di atas takhta!”

– Pada hari berikutnya, ketika Nalan Hongwu akan menyelesaikan Silent Hill 2 –

“Penatua Fu … Apakah saya melakukan kesalahan pada saat itu?”

“Tuan, Anda melakukan tugas Anda sebagai anggota Dajin …” Penatua Fu berkata, “Anda tidak bisa memikirkan ini. ”

“Bagaimana jika aku dikalahkan dalam pertempuran itu?”

“…” Penatua Fu terdiam.

Dia berbicara setelah sekian lama, “Kamu melakukannya untuk negara ini, dan seseorang dapat menggunakan semua jenis skema di medan perang. Ada banyak cara untuk menjelaskan ini, Guru. ”

Nalan Hongwu terdiam.

Seseorang harus melakukan apa pun untuk mencapai tujuan besar, yang merupakan akal sehat. Namun, tidak semua orang bisa mengatasi rasa bersalah di hati mereka.

Sebuah petir melintas di langit malam dan menerangi wajah pucat mereka.

Kemudian, hujan mulai turun.

Melihat hujan yang dingin, dia harus mengakui bahwa permainan di toko ini ajaib.

Itu bisa membuat orang memeriksa hati nurani mereka langkah demi langkah!

Setelah berjalan ke toko, dia menemukan suasananya ceria seperti biasanya, tetapi dia merasa seperti orang luar akhir-akhir ini.

Membuka permainan, dia melihat kegelapan di Silent Hill 2 yang mengancam akan menelannya.

Melihat batu nisannya sendiri, Nalan Hongwu mengendalikan karakter utama untuk melompat dengan hati di tenggorokan.

Dia melanjutkan sampai dia mendapatkan rekaman video.

Sambil menonton kejahatan yang dilakukan karakter utama, Nalan Hongwu tampaknya melihat masa lalunya sendiri.

Ingatan itu kembali kepadanya sejelas hari.

“Sebelum kita memasuki pertempuran, mari kita minum secangkir minuman keras lagi. Mulai sekarang, kita akan bertarung dengan nyawa kita! ”

Pria di depannya mengangkat cangkir minuman keras dan berkata, “Kamu pernah bertanya siapa prajurit kesayanganku. Saya akan memberi tahu Anda sekarang; itu grandmaster kuno, Bo Yue. ”

Ketika Nalan Hongwu terkejut bahwa lawannya mengangkat topik ini, dia langsung meminum minuman keras dan memangkas teknik pertarungan terakhirnya sambil melihat wajah lawannya yang sedikit terkejut karena qi pendekar yang terakhir membeku.

Menurut legenda para pejuang, Bo Yue dan Tian Heng adalah dua pejuang terkenal di zaman kuno.

Dalam pertempuran terakhir mereka, Bo Yue lebih kuat, tetapi ia dikalahkan dan dibunuh. Sebelum meninggal, dia berkata, “Aku sudah tua; Saya harus meninggalkan sesuatu untuk anak-anak muda yang akan datang. ”

Sekitar 100 tahun kemudian datanglah Prajurit Kaisar pertama yang bisa berdiri di udara.

Mengingat masa lalu yang jauh yang tidak bisa dia hadapi, Nalan Hongwu tiba-tiba menggigil.

Ketika dia akhirnya berdiri di hadapan masa lalu yang tersembunyi di dalam hatinya, peristiwa-peristiwa itu tampaknya memiliki makna baru baginya.

Meskipun dia tidak bisa menghilangkan semua perasaan dari pikirannya, sebagian besar kegelapan yang tertekan di dalam dirinya selama bertahun-tahun kini telah menguap!

Dia memutuskan untuk pergi dan menemukan jawabannya!

Nalan Hongwu berjalan keluar dari warnet. “Penatua Fu, mari kita pergi ke Gunung Penjara Langit!”

Nalan Mingxue keluar dari warnet.

“Ugh? Hujan? ”Dia menatap langit dengan terkejut.

Dia mengerutkan kening karena dia merasa tidak nyaman baru-baru ini.

“Ada apa, Ms. Nalan? “Tanya Lan Yan.

“Lan Yan, apakah Anda masih ingat kejadian itu ketika semua toko di Kota Jiuhua memboikot Mr. Toko Fang? “Nalan Mingxue bertanya.

“Bukankah di masa lalu?” Lan Yan bingung.

“Tidak …” Nalan Mingxue berkata, “Aku punya perasaan bahwa segalanya tidak sesederhana itu. Saya merasa ada tangan yang tidak terlihat mendorong maju. ”

– Gunung Penjara Langit –

“Yang mulia! Saya menemukannya! ”Seorang pria berpakaian hitam berjalan. Di tangannya ada pedang hitam yang berat dan dingin.

Di lembah tidak jauh darinya, ada sebuah makam yang hampir disembunyikan oleh gulma.

“Pedang Luar Biasa!” Meskipun pedang ini telah terkubur di tanah selama lebih dari 200 tahun, tubuh pedang itu tidak menunjukkan tanda-tanda erosi.

Setelah dia membersihkannya dengan kain sutra, itu tampak seperti baru.

“Semuanya sudah cukup jelas sekarang, dan kita tahu bahwa itu memiliki makna mendalam dalam pikiran Nalan Hongwu,” Ji Wuyou berkata, “Jika dia menghadapi pedang yang dulu digunakan oleh Fu Beihai, Nalan Hongwu akan kehilangan ketenangannya! Itu akan mengurangi kekuatannya setidaknya 20 persen! Pergi dan bawa pedang ini ke Shangguan Yuan, kepala No. 2 Keluarga di Wilayah Jiangnan. Dia telah merencanakan untuk waktu yang lama, dan saya menduga dia lebih tidak sabar daripada saya! ”

“Dengan semua pengaturan yang telah saya buat di Wilayah Jiangnan selama beberapa tahun terakhir, Jiangnan akan segera menjadi milik saya. Tanpa Nalan, saya akan melihat bagaimana Ji Wu dapat bertarung dengan Cabang Royal Ocean Timur kami! ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •