Ballad of the Desert Volume 2 Chapter 8 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 8 Senyum Cemerlang

“Aku tidak akan memasuki kota bersamamu. Saya akan masuk dulu. “Huo Qu Bing berpikir dan setuju,” Baik. Pasti ada banyak kebingungan ketika memasuki kota, dan saya harus masuk ke Istana untuk melihat Kaisar terlebih dahulu. Apakah Anda akan kembali ke Rumah Luo Yu? “Aku menghela nafas,” Ke mana lagi aku bisa pergi? Hong Gu pasti mencaci maki saya sampai mati. ”

Huo Qu Bing tampak terhibur, “Andalah yang bersalah, jika Anda diteriaki, Anda layak mendapatkannya. Tetapi jika Anda menginginkan kedamaian dan ketenangan, Anda selalu dapat pergi ke tanah saya secara langsung. Pengurus rumah tangga Chen akan merawatmu dengan baik. Mulai sekarang, rumah saya adalah rumah Anda. Rumah Luo Yu tidak akan menjadi satu-satunya tempat kamu bisa pergi di Chang An. ”

Aku menggelengkan kepalaku, “Sudah waktunya untuk menghadapi musik, bukankah itu yang kamu katakan? Saya tidak bisa menghindarinya selamanya, dan jika Hong Gu tahu saya kembali ke Chang An dan saya tidak pergi melihatnya, saya akan melakukan pelanggaran tambahan yang menyedihkan. “Huo Qu Bing tersenyum dan mengangguk,” Akhirnya. Inilah Jin Yu yang pemberani yang saya tahu. ”

Setelah setengah tahun berlalu, Chang An tampaknya tidak berubah sama sekali. Kerumunan orang datang dari gerbang kota menuju jalan menuju Istana. Mereka semua ingin melihat orang yang bertanggung jawab untuk menanamkan rasa takut dalam Xiong Nu, Huo Qu Bing, serta pangeran dan adipati Xiong Nu yang ditangkap. Saya bergerak melawan arus lalu lintas dan saya berkeringat. Butuh waktu tiga kali lebih lama untuk sampai di Rumah Luo Yu.

Pintu terbuka celah dan dua penjaga pintu duduk di bawah naungan tetap dingin. Mereka minum teh dan mengobrol. Saya masuk dan mereka berebut, “Tuan muda, jika Anda ingin menonton menari, Anda harus melewati pintu depan. Ini untuk para pelayan gunakan. “Saya tertawa dan memiringkan kepala saya,” Anda tidak bisa mengenali saya? “Mereka menatap saya dan dengan cepat membungkuk,” Kami mendengar Nyonya sedang dalam perjalanan bisnis dan kami meminta maaf karena tidak mengenali Anda segera. ”

Halaman penuh dengan pohon-pohon rindang dan aku bisa melihat danau yang berkilau, mengeluarkan angin sejuk. Xing Yen menyapu halaman dan aku berdiri di sampingnya. Dia terkejut dan menatapku, tertegun sejenak sebelum mulai menjerit. Saya harus menyumbat telinga saya dan saya menggodanya, “Berhentilah menyapu dan sediakan air untuk saya. Saya perlu mandi, hari ini sangat panas. “Dia mengangguk dan pergi.

Sebelum air tiba, Hong Gu menyerbu ke kamarku. Satu tangan ada di pinggangnya dan satu lagi menunjuk ke arahku, “Kamu tidak tahu berterima kasih, tidak berperasaan, kejam ……” Xing Yen memberiku semangkuk sup kacang hijau dingin dan kami berdua tidak berani berbicara, hanya saling melirik. Saya mendengarkan Hong Gu memarahi saya dan minum sup saya “…. . bagaimana bisa kau begitu tak berperasaan, meninggalkan kami wanita lemah semua tanpa cuti, tidak peduli apakah kita hidup atau mati, tidak peduli tentang persahabatan kita …… Selama ini, aku telah berdoa setiap hari dan berharap malam … . . ”

Saya menghabiskan sup saya sementara Hong Gu terus meneriaki saya. Setelah mendengarkan lagi, akhirnya saya tidak bisa menahan diri dan tertawa. Matanya merah, “Bagaimana kamu bisa tertawa?” Aku menjawab, “Hanya saja kamu membuatku terdengar seperti pacar yang tidak setia yang meninggalkanmu. “Dia memikirkannya dan tidak bisa menahan senyum, tetapi kemudian dia mulai menangis dan aku harus menghiburnya” Hong Gu, kali ini semua salahku. ”

Hong Gu menyeka air matanya, “Xiao Yu, aku tidak marah karena kamu pergi. Tidak ada pesta di dunia ini yang tidak berakhir. Gadis-gadis datang dan pergi ke sini sudah banyak siklus, dan akan ada hari ketika Anda akan pergi. Saya berharap Anda dapat menikahi seseorang dan menjalani kehidupan yang damai. Tetapi Anda seharusnya tidak pergi tanpa mengatakan apa-apa, hanya meninggalkan surat. Bahkan bukan perpisahan muka dengan muka. Anda mungkin menjadi orang yang riang tetapi saya tidak. ”

Saya berjalan dan memegang tangannya, “Saya melakukan sesuatu berdasarkan kemauan saya sendiri, dan saya tidak mempertimbangkan perasaan Anda. Saya tidak akan melakukannya lagi. Tolong tuliskan ini hingga kebodohan mudaku dan maafkan aku sekali ini. ”

Hong Gu memelototiku dan akhirnya tersenyum setelah beberapa saat. “Saya mendengar Jenderal Huo kembali ke kota hari ini. Seberapa kebetulan Anda juga kembali ke kota hari ini? ”Saya seperti seorang gadis yang baru saja membuka kehidupan pribadinya seperti buku. Aku menurunkan kepalaku dan tidak menjawabnya. Hong Gu menatap wajahku dan tiba-tiba mengerti. Dia dengan erat menggenggam tanganku dan dengan gembira bertanya, “Kamu dan Jenderal Huo…. Anda dan dia …. . apakah ini nyata? ”

Aku tertawa dan menarik tanganku bebas, berbalik untuk mencari baju ganti. Saya masih tidak menjawab tetapi Hong Gu bertepuk tangan, “Oh, ya! Oh ya! Saya akhirnya bisa berhenti khawatir. Hore untuk melarikan diri! Tiga sorakan untuk pergi! Perjalanan pelarian ini sangat berharga. ”

Aku berada di belakang panel mandi ketika Hong Gu berdiri di sisi lain untuk berbicara denganku, “…… Xiao Yu, terima kasih untuk melarikan diri, aku benar-benar harus bertemu dengan Bos Besar Perusahaan Shi. Saya tidak bisa membayangkan itu adalah pria muda yang tampan. Setiap kata-katanya lembut dan halus, dan dia sangat sopan kepada semua orang …. . ”

Bam! Sendok air di tanah saya jatuh ke lantai dan Hong Gu dengan cepat bertanya apa yang terjadi? Aku mengambil sendok dan terus mandi, “Tidak ada, hanya secara tidak sengaja menjatuhkan sendok itu. Apa yang Big Boss inginkan darimu? ”

Bam! Sendok air di tanah saya jatuh ke lantai dan Hong Gu dengan cepat bertanya apa yang terjadi? Aku mengambil sendok dan terus mandi, “Tidak ada, hanya secara tidak sengaja menjatuhkan sendok itu. Apa yang Big Boss inginkan darimu? ”

Hong Gu mendengus, “Tentu saja itu karena kamu. Dia ingin tahu semua detail tentang Anda pergi. Karena apa yang Anda minta, saya membakar surat itu dan tidak menyebutkannya. Tapi aku sangat marah padamu, dan aku tidak peduli siapa yang bisa menemukanmu dan membawamu kembali sehingga aku bisa berteriak padamu. Jadi saya memberi tahu Bos Besar bahwa Anda meninggalkan sepucuk surat untuk Jenderal Huo, yang sudah saya kirim ke tanah miliknya. ”

Apakah dia perlu bertanya bagaimana saya meninggalkan Chang An? Karena dia sudah tidak peduli, mengapa dia harus terus melakukan hal-hal kecil yang membuatnya tampak peduli? Aku menyiramkan lebih banyak air ke kepalaku, seakan-akan aku bisa mencuci barang. “Hong Gu, beri tahu semua orang yang melihatku untuk diam tentang fakta bahwa aku telah kembali. ”

Hong Gu dengan senang hati setuju, “Baik! Beristirahatlah selama beberapa hari, tetapi jangan lupa memasuki Istana untuk berterima kasih secara pribadi kepada Permaisuri Li. Ketika Anda pergi, dia tidak mengunjungi secara pribadi tetapi akan mengirim Guru Li untuk memutar lagu di sini. Ini membantu membelokkan banyak masalah potensial. Dia sangat setia. Orang lain akan mencoba melepaskan masa lalunya yang memalukan, tetapi dia adalah orang yang peduli dan tahu kau pergi dan membantu merawat kami. ”

Aku berdiri di sana dengan linglung. Di masa depan… . . melakukan apa? Li Yan, aku tahu rasa sakit dan kesedihanmu, itulah sebabnya aku tidak ingin menyakitimu. Tetapi pada akhirnya saya harus memilih satu sisi? Saya mengobrol dengan Hong Gu lagi dan waktu berlalu. Sekarang sudah malam dan dia menyuruhku beristirahat setelah kita selesai makan malam.

Mungkin menghabiskan seluruh waktuku dengan Huo Qu Bing beberapa bulan terakhir ini, tetapi tiba-tiba aku merasakan kesepian sendirian. Otak saya terus memikirkan semua pikiran acak ini. Karena saya tidak bisa tidur, saya keluar dari rumah dan pergi ke Perkebunan Huo. Saat saya melompati tembok dan mendarat, beberapa anjing hitam telah mengelilingi saya. Mereka mengendus-endus dan memastikan bahwa aku diterima sehingga mereka pergi.

Dibandingkan dengan keramaian dan keramaian di jalanan Chang An di siang hari, Huo Estate sangat tenang. Kamar Huo Qu Bing benar-benar gelap, sepertinya dia masih di Istana. Aku dengan ringan membuka pintu dan masuk. Ruangan itu jelas telah dibersihkan, dengan dupa segar dan anggur di atas piring yang masih meneteskan air. Saya membuka jendela untuk membiarkan angin malam masuk, membuatnya jauh lebih sejuk. Saya mengatur bantal dan bersandar di ambang jendela, makan anggur dan melihat bulan purnama di luar.

Bulan telah mencapai pusat dan Huo Qu Bing masih belum kembali. Aku menggerutu, dia seharusnya tidak berada di Istana sampai selarut ini, jadi apakah dia diseret ke tempat lain untuk minum? Tetapi dengan kepribadiannya, siapa yang bisa menyeretnya ke mana saja?

Bulan telah mencapai pusat dan Huo Qu Bing masih belum kembali. Aku menggerutu, dia seharusnya tidak berada di Istana sampai selarut ini, jadi apakah dia diseret ke tempat lain untuk minum? Tetapi dengan kepribadiannya, siapa yang bisa menyeretnya ke mana saja?

Aku tidak bisa menahan kantukku dan mengantuk mengantuk. Tepat ketika saya bahagia di surga mimpi, saya mendengar orang berbicara. Saya dengan cepat melompat dan menyembunyikan diri. Huo Qu Bing masuk dengan seorang pelayan membuntutinya. Dia bahkan tidak menyalakan lampu sebelum memperhatikan keadaan ruangan dan berlutut untuk meminta maaf, menundukkan kepalanya di lantai. Huo Qu Bing memperhatikan anggur yang setengah dimakan dan bantal-bantal berantakan bertebaran dan dia tersenyum. Tapi suaranya masih dingin ketika dia mengatakan padanya bahwa dia bisa pergi.

Setelah dia sendirian, dia berbaring di palet dan menggoda, “Kita sendirian, kamu bisa keluar sekarang. “Saya berjalan keluar dari balik panel dan dia tersenyum dan melambaikan tangan untuk duduk di sebelahnya. Saya bertanya, “Mengapa begitu terlambat?” Dia hanya menatap saya dan tidak menjawab, matanya berkedip karena kegembiraan. Pada awalnya saya baik-baik saja menatap matanya, tetapi lambat laun saya merasa sadar diri dan jantung saya berdetak lebih cepat. Saya dengan cepat melihat ke luar.

Dia tiba-tiba menarik saya ke pelukannya dan saya tidak sadar. “Apa yang kamu lakukan?” Berjuang untuk bangun. Dia memelukku dan tidak akan melepaskannya, “Jadilah orang baik dan diam saja, biarkan aku memberitahumu sesuatu. Aku merindukanmu saat aku berada di Istana, jadi aku tidak minum banyak dan cepat pergi. Setelah itu saya pergi ke Rumah Luo Yu untuk menemukan Anda, tetapi kamar Anda gelap dan Anda tidak ada di sana. Pada saat itu, saya pikir …… saya tidak begitu senang. Jadi kemudian saya pergi ke suatu tempat untuk duduk sendirian, dan di sana saya memikirkan segala macam hal. Itu sebabnya saya pulang terlambat. Tapi siapa yang tahu itu semua saya lakukan sendiri. “Dia dengan lembut membelai rambutku dan bergumam dengan suara rendah,” Aku terlalu sombong, percaya ada sedikit yang tidak bisa aku tangani. Saya selalu menolak mengakui ketakutan dan kekhawatiran saya sendiri. Aku seharusnya tidak mengatakan ini padamu, tapi aku merasa berhutang budi padamu karena meragukanmu. Seharusnya aku tidak terlalu memikirkan hal-hal ini, jadi aku tidak ingin menyimpan ini darimu. ”

Saya merasakan emosi yang saling bertentangan ini. Dia mengatakan bahwa Chang An telah menyakitiku, tetapi dia juga terluka di sini. Dia tidak memberitahuku dengan tepat apa yang dia pikirkan, jadi bisakah aku menerima permintaan maafnya dengan jujur? Aku mengendus bahunya dan kemudian menepiskan tangannya, “Aroma make-up yang berat. Saya bertanya-tanya siapa yang membuatnya? Jika Anda sangat menyukainya, saya harus mulai menggunakan merek ini juga. ”

Huo Qu Bing duduk dan dengan cepat menjelaskan, “Itu adalah gadis penari di Istana, mereka menjadi dekat ketika mereka menyajikan anggur. “Aku dengan dingin mengejek,” Apakah itu benar? Bukankah kamu mengatakan kamu pergi ke suatu tempat sendiri untuk waktu yang lama? “Dia mengibaskan dahiku dengan ringan dan tertawa,” Apakah kamu cemburu sekarang? “Aku memelototinya, tetapi dia hanya menarikku ke pelukannya lagi ketika aku mencoba untuk mendorongnya, “Bagaimana kalau aku cemburu? Mulai sekarang, jika kamu berbau seperti riasan orang lain, aku tidak ingin kamu muncul di hadapanku. ”

Dia membiarkan saya pergi tetapi matanya masih berkelap-kelip, “Tidak masalah, saya hanya menyukainya. “Aku mendengus,” Kamu sakit! “Dia menyilangkan tangannya di belakang kepalanya dan berbaring,” Jika ini suatu penyakit, aku berharap menjadi sakit setiap hari. ”

Aku tidak mungkin lebih tak tahu malu daripada dia, jadi aku berhenti bertengkar dengannya. Dia tertawa, “Sayang sekali sudah terlambat, jadi besok pagi aku akan membawamu ke suatu tempat. “Aku berdiri,” Kalau begitu aku pulang, kamu datang menjemputku besok. Dia dengan cepat meraih tanganku, “Dalam beberapa jam lagi matahari akan terbit, mengapa harus bolak-balik? Habiskan malam di sini dan saya akan memberi Anda sedikit ruang di palet. “Aku memikirkannya dan menganggukkan kepalaku.

Saya selalu berpikir saya tidak perlu banyak tidur, tetapi dibandingkan dengan Huo Qu Bing, tingkat energi saya tidak ada artinya. Di luar masih gelap dan dia sudah mengguncang saya. Saya merasa malas jadi saya menolak untuk bangun, memohon, “Apa pun yang Anda ingin saya lihat, itu bisa menunggu sampai matahari terbit, saya sangat mengantuk, biarkan saya tidur sebentar lagi. “Dia terus berusaha membangunkan saya, tetapi saya terus mencoba menggali lebih dalam ke selimut dan menutupi kepala saya dengan itu sehingga saya tidak bisa mendengarnya di mana pun. Dia duduk selama beberapa saat dan kemudian membuka pintu untuk berteriak, “Para pelayan, bawa cuci pagi!”

Aku tidak mungkin lebih tak tahu malu daripada dia, jadi aku berhenti bertengkar dengannya. Dia tertawa, “Sayang sekali sudah terlambat, jadi besok pagi aku akan membawamu ke suatu tempat. “Aku berdiri,” Kalau begitu aku pulang, kamu datang menjemputku besok. Dia dengan cepat meraih tanganku, “Dalam beberapa jam lagi matahari akan terbit, mengapa harus bolak-balik? Habiskan malam di sini dan saya akan memberi Anda sedikit ruang di palet. “Aku memikirkannya dan menganggukkan kepalaku.

Saya selalu berpikir saya tidak perlu banyak tidur, tetapi dibandingkan dengan Huo Qu Bing, tingkat energi saya tidak ada artinya. Di luar masih gelap dan dia sudah mengguncang saya. Saya merasa malas jadi saya menolak untuk bangun, memohon, “Apa pun yang Anda ingin saya lihat, itu bisa menunggu sampai matahari terbit, saya sangat mengantuk, biarkan saya tidur sebentar lagi. “Dia terus berusaha membangunkan saya, tetapi saya terus mencoba menggali lebih dalam ke selimut dan menutupi kepala saya dengan itu sehingga saya tidak bisa mendengarnya di mana pun. Dia duduk selama beberapa saat dan kemudian membuka pintu untuk berteriak, “Para pelayan, bawa cuci pagi!”

Aku cepat-cepat duduk dan dia menggodaku, “Kamu tidak takut padaku, tetapi kamu takut dengan pelayan di rumahku?” Dia melihatku menatap matanya yang bau dan dia dengan cepat menutup pintu. “Kamu bisa tidur kapan saja, tetapi matahari terbit hanya sekali sehari. ”

Seluruh sisi gunung ditutupi oleh Vine Kekasih. Lapisan semilir dengan aroma lembut, hijau berkilau di lereng bukit. Warna emas dan perak mengintip dari kabut seperti menari. Di pagi yang sepi ini, sangat indah hingga muncul keluar dari mimpi, dan begitu rapuh hingga hancur jika Anda menyentuhnya.

Saat matahari menghantam puncak gunung, kabut menghilang dan warna-warna meledak dalam kehidupan. Emas mengalir sementara perak menari, mengubah seluruh gunung menjadi harta emas dan perak yang mulia. “Ini layak untuk dibangunkan, bukan?” Huo Qu Bing bertanya sambil tersenyum. Saya menatap segalanya dengan linglung. Dia memegang tanganku dan kami perlahan berjalan di bawah Lines’s Vines. Dia berkata dengan nada senang, “Aku tahu kamu akan terpana dalam keheningan. Ketika saya melihat ini tadi malam, saya benar-benar terkejut. Itu ditanam hanya pada musim gugur lalu dan siapa tahu itu akan menjadi sangat indah? ”

Aku keluar dari linglung dan dengan sengaja ingin mengganggunya, “Apa yang istimewa dari ini? Ini tidak seperti Anda menanamnya. “Dia tidak marah dan malah dengan sangat gembira berkata,” Aku tahu kamu akan mengatakan itu, jadi aku menyimpan ini untuk yang terakhir. “Dia menunjuk ke seluruh tambalan ke Utara” Aku menanam seluruh area itu. Sebagai pengganti Anda, itu sudah lebih dari cukup. ”

The Lover’s Vines berkelap-kelip dan tersenyum di bawah sinar matahari yang cerah, begitu memikat hati, tetapi tidak ada yang secemerlang senyumnya saat ini. Itu kehangatan dan cahaya tampaknya menyapu setiap bayangan yang mengintai di hati.

Tiba-tiba saya mendekatkan tangan saya ke mulut saya dan berteriak ke ngarai, “Saya sangat senang! Sangat bahagia! “Huo Qu Bing terkejut sesaat dan kemudian seluruh wajahnya tersenyum dan dia juga berteriak ke ngarai” Aku juga sangat senang! “Dua kami” sangat bahagia, sangat bahagia “tampaknya bergema dan terpental sekitar gunung, perlahan berbaur bersama. Dia tertawa dan menjemputku, memutar-mutarku di sekitar bunga. Aku tidak bisa menahan diri dan mulai tertawa, dan tawa kami juga bergema melalui ngarai, menari melalui seluruh gunung Tanaman Anggur Kekasih.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •