Ballad of the Desert Volume 2 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 4 Deflowered

Ketika saya membuka mata lagi, saya menemukan diri saya dalam pelukan Huo Qu Bing. Di malam yang gelap, dengan padang pasir yang luas, satu-satunya suara adalah kuku kuda. Saya melihat dua atau tiga bintang samar di langit, hati saya benar-benar kosong. Xiao Tao nakal, terus-menerus menghancurkan hal-hal Xiao Tao, suka mengganggu saya Xiao Tao. Xiao Qian yang lembut, selalu menjaga Xiao Qian dari Xiao Tao…. .

“Bangun?” Huo Qu Bing menunduk dan menatapku. Saya terdiam beberapa saat sebelum menjawab, “Di mana kita? Xiao Yue Shi? ”

Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke kejauhan, “Kamu sudah tidur selama sehari semalam. Kami telah melewati Xiao Yue Shi, dan hampir berada di Pegunungan Qi Lian. Kamu akrab dengan Pegunungan Qi Lian, kan? ”Aku dengan lembut menjawab ya. Tubuh saya terasa lemas tetapi saya meluruskan diri, “Saya ingin naik sendiri. “Dia dengan lembut berkata,” Kamu begitu bingung di sana sehingga dokter menaikkan dosisnya untuk menjatuhkanmu. Meskipun Anda sudah bangun sekarang, Anda kemungkinan tidak dapat mengerahkan kekuatan apa pun. Saya akan membawa Anda sisa perjalanan. “Saya diam dan kemudian menganggukkan kepala.

Dalam kegelapan bentuk gunung semakin dekat. Di kejauhan terdengar suara lolongan serigala. Jantungku berdegup kencang dan aku mencengkeram erat lengan Huo Qu Bing, “Bisakah kau cepat? Saya mendengar …. . “Aku menggigit bibirku dan menelan sisa apa yang ingin aku katakan, hanya memalingkan kepalaku menuju Pegunungan Qi Lian.

Huo Qu Bing mendesak kudanya lebih cepat dan cepat melewati semua orang, bergegas ke depan. Perlahan-lahan kami meninggalkan semua orang. Aku berbalik untuk memberinya pandangan kaget dan dia hanya tersenyum, “Kuharap itu serigala milikmu. ”

Beberapa serigala bersembunyi di dasar gunung memandangi kami. Jantungku melompat dan aku melolong ke arah Pegunungan Qi Lian. Kuda Huo Qu Bing hampir tersandung dan ingin mengusirku. Dari pegunungan datang lolongan jauh, bergabung dengan lolonganku dan bergema melalui lereng bukit. Kuda itu terus menjadi liar sehingga Huo Qu Bing tidak punya pilihan selain turun dari kuda, menggendongku dan melompat ke tanah.

Saya segera melepaskan diri dari pelukannya dan dia tidak menghentikan saya. Dia membiarkanku melolong dan berlari menuju serigala di dasar gunung. Saya tidak percaya bahwa ketika mereka melihat saya, mereka memberikan lolongan rendah dan kemudian melarikan diri dengan ekor mereka berkedut. Semua emosi saya menghantam hambatan dan saya dengan marah berteriak “Serigala 89, mengapa Anda bersembunyi dari saya? Anda tidak mengenali saya? ”Beberapa serigala kecil keluar dan memandang saya, dan saya mencoba memberi isyarat agar mereka datang. Mereka semakin dekat ketika ibu mereka melolong dan mereka bersembunyi lagi. Aku menginjak kakiku, “Aku tidak akan memaksamu untuk menghangatkan diri di samping api unggun. ”

Huo Qu Bing berdiri di samping dan tertawa, menggelengkan kepalanya, “Yu Er, kupikir kau adalah putri para serigala, dan serigala-serigala itu akan menyambutmu kembali. Tetapi tampaknya tidak ada yang ingin melihat Anda sekarang. ”

Aku memelototinya dan aku mendengar serigala melolong semakin dekat dan dekat, dengan lolongan terakhir yang mengguncang pohon. Serigala perak langsung keluar dari hutan untukku. Aku melompat maju untuk memeluknya, meraih lehernya dan kami berdua berguling-guling di atas rumput. Brother Wolf mengendus wajah dan leherku sementara aku memeluk lehernya, hidungku basah semua dan mataku berkaca-kaca.

Saya ribut dengan Saudara Wolf selama beberapa waktu sebelum kami tenang. Saudara Wolf melolong ke arah hutan dan serigala betina putih salju dan serigala kecil perak dan putih perlahan berjalan keluar untuk menyambut saya. Saya tertawa dan pergi untuk memeluk bayi serigala, berbalik dengan gembira ke Huo Qu Bing, “Saya punya keponakan kecil. Dia adalah putri asli para serigala. Bukankah dia cantik? ”

Huo Qu Bing tersenyum dan berjalan maju, tetapi Snow Lady dengan waspada menatapnya dan melolong. Aku memberi ekspresi senang pada Huo Qu Bing. “Dia tidak menyukaimu, mereka tidak menganggapmu orang yang baik!” Huo Qu Bing tidak punya pilihan selain berhenti.

Putri Kecil memiliki wajah kecil dan rambut runcing, seperti bola salju yang ia gulingkan di sekitarku. Saudara Wolf menggunakan ekornya untuk bermain dengannya dan Putri Kecil terus melompat dan melompat, sesekali kembali ke pelukanku. Dia akan membuka giginya dan menjulurkan lidah ke arah ayahnya. Saya tidak bisa mengendalikan tawa saya, dan suara tawa manusia dan kebahagiaan serigala terdengar melalui lereng bukit. Huo Qu Bing berdiri di samping dan mengawasi kami, dengan ekspresi khawatir bercampur dengan menyalahkan diri sendiri.

Suara kuda di kaki gunung menunjukkan bahwa pasukan telah tiba. Huo Qu Bing memandang ke arah kaki gunung dan menatapku “Yu Er. “Aku menatapnya dan dia menatap langsung ke mataku untuk beberapa waktu,” aku harus kembali. Kamu… . . kalian telah bersatu kembali setelah banyak waktu terpisah, jadi kamu harus tinggal bersama mereka untuk sementara waktu! “Aku menatapnya dengan tak percaya tetapi dia tersenyum hangat,” Jangan meninggalkan Gunung Qi Lian dalam waktu dekat, oke? “Semua kerinduan matanya hampir menutupi senyumnya yang ingin aku bahagia.

Dengan serius aku menganggukkan kepalaku dan dia memandang ke arah Brother Wolf, “Aku akan meninggalkan Yu Er di tanganmu untuk saat ini” dan kemudian bahkan tidak menunggu untuk melihat apakah Brother Wolf mengerti apa yang dia katakan, itu seperti dia memperlakukan Brother Wolf sebagai penatua. saudara dan dia memberi hormat kepada Saudara Wolf sebelum berbalik dan dengan cepat berlari menuruni gunung.

…………………………………………………………

Putri Kecil mengikuti di belakangku dan Saudara Wolf dan dengan canggung mencoba bermain di air. Ratu Putri Salju bersandar pada batu besar dan menatap kami dengan lembut. Aku menendang Brother Wolf, bertanya-tanya bagaimana dia bisa menipu serigala yang begitu cantik untuk menjadi pengantennya. Saudara Wolf melolong dan kemudian cakarnya mendekati wajahku, dan aku segera memotong lehernya. Snow Lady berdiri dengan kaget, tetapi setelah melihat kami berkelahi seperti biasanya, akhirnya dengan tenang duduk kembali.

Putri Kecil yang malang itu disemprotkan oleh air yang kita percikkan, menyebabkan dia tersedak dan mulai tenggelam di dalam air. Saya berhenti bermain-main dengan Brother Wolf dan menariknya ke atas, dan Brother Wolf menghentikan cakarnya yang akan menyerang saya. Putri Kecil, dengan mata bundarnya yang masih bayi, menatapku dengan tatapan yang paling menyedihkan, dengan keempat cakarnya tanpa daya mengayunkan udara. Dia merintih yang menyedihkan, membuatku tertawa dan mencium hidungnya sebelum menyeretnya ke pantai.

Snow Lady segera datang menjilat tetesan air Little Princess, yang bersarang di sebelah ibunya dengan perut di udara. Dia menggunakan cakarnya untuk memukul wajah ibunya dan membuat suara-suara bahagia, yang membuatku senang menonton.

Saudara Wolf datang ke pantai dan siap mengguncang bulunya. Aku memberinya tatapan peringatan, tetapi dia bersikeras mengikutiku untuk mengguncang. Air menyembur keluar dan mendarat di saya, dan saya menendangnya lagi. Saya menyalakan api untuk mengeringkan pakaian saya, tetapi Brother Wolf tidak beristirahat di sebelah saya seperti biasanya. Karena Snow Lady tidak terbiasa dengan api, dia menjaga jarak dengannya. Mereka sesekali saling menggosok kepala atau menjilat bulu masing-masing.

Melihat mereka, saya tahu bahwa Saudara Wolf tidak akan pernah menemani saya dengan cara yang sama lagi. Dia akan menjadi mitra Putri Salju mulai sekarang, dan aku sendirian untuk duduk di dekat perapian.

Ketika pikiranku berputar, entah bagaimana dua hari telah berlalu. Bagaimana Huo Qu Bing dan orang-orang itu? Tiba-tiba terdengar suara lolongan dari hutan dan aku balas melolong. Banyak orang berkelahi? Aku duduk di sana dalam diam selama beberapa waktu. Tidak ada kemenangan absolut di medan perang, bahkan Huo Qu Bing pun tidak. Tiba-tiba aku bangun dan berpakaian sendiri. Brother Wolf menatapku dengan bingung. Aku mengambil daging panggang dari ludah dan menyerahkannya padanya. Ini masih jarang tetapi dia tidak keberatan.

“Aku harus pergi sebentar” dan aku membelai kepalanya. Dia melolong sebagai protes, tetapi aku hanya bisa menepuk punggungnya dengan minta maaf sebelum berbalik untuk pergi. Dia bangun untuk menemani saya, tetapi saya menghentikannya. Saya tidak ingin dia terlibat dalam pertempuran manusia kita.

Saudara Wolf melolong frustrasi. Snow Lady memberikan geraman rendah dan Brother Wolf segera tenang. Namun, baja yang ditempa dengan baik tidak dapat menahan kekuatan yang lembut. Saya menertawakan Brother Wolf dan kemudian dengan cepat pergi sebelum dia marah. Melihat ke belakang, saya melihat tiga serigala di bawah sinar bulan, bayangan mereka terjalin. Saya tersenyum tetapi hati saya sakit. Brother Wolf memiliki keluarganya sendiri sekarang, dan yang saya miliki hanyalah hati yang penuh kenangan yang tidak ingin saya ingat.

Saya melakukan perjalanan sepanjang malam dan hampir fajar pada saat saya mencapai medan perang. Saya bersembunyi di pohon dan melihat ke kejauhan. Setelah berjuang selama sehari semalam, pertempuran hampir berakhir. Tanah penuh dengan mayat dan pohon-pohon dan rumput semuanya diwarnai merah. Suara baja baja yang keras bergema di udara, membuat pagi yang hangat dan cerah itu aura dingin.

Aku melompat dari pohon dan melintasi mayat-mayat itu. Berapa banyak dari yang mati ini adalah Li Chengs dari dinasti Han, dan berapa banyak Li Chengs dari Xiong Nu. Dan semua mayat ini, berapa banyak lagi Li Chengs yang akan diciptakan karena ini. Akankah lebih banyak orang memakai baju besi untuk membalas kematian ayah dan saudara mereka? Ada berapa mayat di sana? Apakah ada empat puluh hingga lima puluh ribu orang yang berbaring diam di sini? Aku seharusnya sudah bersiap untuk masuk ke neraka yang hidup ini, tetapi hatiku masih bergetar. Saya berjalan untuk waktu yang lama tetapi hanya ada lautan mayat yang tak berujung. Bagian bawah jubah saya sudah lama dibasahi darah. Di mana-mana saya melihat masih ada mayat dan darah.

Dari pakaian itu, sepertinya Xiong Nu telah menderita kekalahan besar, dengan kematian Xiong Nu jauh melebihi jumlah Han yang mati. Beberapa prajurit Xiong Nu yang masih ada melihat saya dan dengan cepat mengambil senjata mereka. Saya mengirim bola emas saya terbang dan mengetuk senjata mereka. Saya berjalan melewati mereka dan seorang pria muda meraih belatinya dan mendesak saya. Aku menatapnya dengan dingin dan berbicara dalam Xiong Nu “Cepat dan pergi. Berlari secepat mungkin. Ibumu di rumah menunggumu. “Mereka berhenti dan tampak waspada, tetapi akhirnya memutuskan untuk pergi.

Matahari musim panas bersinar di Pegunungan Qi Lian, mengubah pepohonan menjadi lebih hijau. Di tengah kehijauan gunung hijau, Huo Qu Bing, mengenakan jubah hitam dengan baju besi perak, memegang pedang lebar di tangannya, berdiri tegak dan tinggi, sedang mengamati medan perang dari titik pandang yang tinggi.

Armor perak dan pantulan dari pedangnya yang luas sangat berkilauan sehingga orang tidak bisa melihat langsung padanya. Dicampur dengan angin beraroma darah, jubah dan rambutnya, yang bebas dari lingkarannya, berhembus angin. Di tanah adalah kebenaran buruk dari mayat yang ternoda darah, tetapi di atas ada pohon-pohon hijau dan bunga-bunga merah di bawah matahari yang hangat. Kontrasnya jelas, terutama karena dia berdiri di sana. Kedua gambar yang tampaknya kontras ini entah bagaimana berbaur bersama karena dia, memberikan jenis kejernihan visual yang menakjubkan yang mengguncang. Dewa-dewa prajurit dari legenda itu tidak mungkin lebih menakjubkan dari dirinya.

Dia baik-baik saja, jadi aku menghembuskan napas panjang. Aku berbalik untuk pergi “Yu ……. Er …… ”seruan nyaring dan gembira bergema di pegunungan, menghancurkan aura dingin di udara. Aku berbalik dan dia dengan cepat melintasi pohon-pohon dan bunga-bunga, rambutnya tertiup angin “Kamu datang ke sini untuk mencari aku? Anda khawatir tentang saya? “Saya memeriksanya,” Apa yang terjadi pada rambut Anda? ”

Dia tertawa, “Lingkaran itu secara tidak sengaja tertembak oleh panah. “Aku menunjuk ke medan perang,” Apakah Xiong Nu menderita kekalahan? ”

Dia tersenyum dan menganggukkan kepalanya, “Bukan hanya kekalahan, kekalahan total dan total. Saya menangkap satu pemimpin suku dan lima kepala suku kecil. Kami memiliki lebih sedikit orang, tetapi mereka kehilangan hampir semua prajurit mereka dan kami hanya kehilangan sepertiga dari kami. ”

Zhao Puo Nu datang dan membungkuk, “Jenderal, tuan! Kami telah menghitung kematian Xiong Nu, totalnya tiga puluh ribu dua ratus orang. “Huo Qu Bing mengangguk dan Zhao Puo Nu melanjutkan,” Xiong Nu tidak akan memiliki kemampuan untuk mengumpulkan lebih banyak pasukan di sini di Pegunungan Qi Lian, jadi malam ini kita bisa beristirahat. Jenderal dapat mengagumi keindahan pemandangan gunung ini yang sangat dihargai oleh Xiong Nu. “Huo Qu Bing menatapku dan kemudian melambaikan tangan Zhao Puo Nu.

Zhao Puo Nu datang dan membungkuk, “Jenderal, tuan! Kami telah menghitung kematian Xiong Nu, totalnya tiga puluh ribu dua ratus orang. “Huo Qu Bing mengangguk dan Zhao Puo Nu melanjutkan,” Xiong Nu tidak akan memiliki kemampuan untuk mengumpulkan lebih banyak pasukan di sini di Pegunungan Qi Lian, jadi malam ini kita bisa beristirahat. Jenderal dapat mengagumi keindahan pemandangan gunung ini yang sangat dihargai oleh Xiong Nu. “Huo Qu Bing menatapku dan kemudian melambaikan tangan Zhao Puo Nu.

“Kenapa kamu tidak terlihat sedikit bahagia?” Huo Qu Bing bertanya padaku. “Pertempuran ini adalah untuk Kaisar untuk memenangkan lebih banyak wilayah dan memperluas kerajaannya dan membuka lebih banyak jalan ke Xi Yu. Apa hubungannya dengan saya? Mungkin pertempuran ini membalas kematian Li Cheng, tapi balas dendam seperti ini tidak akan pernah berakhir. “Dia mengangkat alisnya,” Jarang bertemu orang Han yang tidak membenci Xiong Nu. “Aku mengubah topik pembicaraan dan mengarahkan kepalanya” Pergi mandi dan ganti baju! Saya juga perlu berubah. ”

Dia tersenyum dan mencoba meraih tanganku, tetapi aku menyingkirkannya, “Saat ini kamu mungkin tidak bisa mengalahkanku dalam perkelahian, jadi berperilaku baik saja. “Dia terus tersenyum di belakangku,” Kami lebih intim daripada berpegangan tangan, jadi apa sikap diam dengan tangan yang tiba-tiba memegang? ”

Saya memelototinya dan dia dengan cepat menarik tangannya sambil tersenyum, “Baik, tapi setidaknya Anda lebih bersemangat sekarang dari semenit yang lalu. “Aku terkejut sesaat sebelum menyadari aku jatuh ke dalam perangkapnya lagi. Aku menggelengkan kepalaku dan berjalan diam-diam, dan dia juga dengan tenang berjalan di sampingku. Kami secara bertahap meninggalkan medan perang dan aroma bunga merembes ke udara. Emosi saya sudah cukup tenang.

Saat kami berjalan melalui hutan kayu, bayangan kami tumpang tindih. Tiba-tiba saya ingat bagaimana bayangan keluarga Saudara Wolf tumpang tindih di bawah sinar bulan.

Api berkobar di sisi gunung, semua orang senang dan merayakan, anggur mengalir. Hanya Huo Qu Bing dan aku yang duduk di sekeliling api unggun kami, tetapi tentara akan datang bersulang sebelum dengan cepat pergi. Huo Qu Bing memberiku sebotol anggur. Aku akan menolak ketika aku mencium baunya dan segera bertanya, “Apakah ini anggur kuda?” Dia mengangguk, “Rampasan pertempuran hari ini. Anggur kami bahkan tidak bisa dibandingkan dengan rasa ini. “Aku mengambilnya dan minum sedikit demi sedikit, rasanya membawa kembali kenangan.

Huo Qu Bing mengambil beberapa tegukan lalu mengembalikannya padaku, tapi aku menggelengkan kepala. Dia tersenyum, saat itulah Zhao Puo Nu datang dengan dua mangkuk untuk memanggang kami. Huo Qu Bing menertawakannya, “Apakah kamu mencoba membuatku mabuk? Anda sudah bersulang jadi mengapa Anda kembali? ‘

Zhao Puo Nu menyerahkan mangkuk kepada saya, “Anggur ini bukan untuk Jenderal, itu untuk Saudara Jin. Saya ingin minta maaf untuk sebelumnya. Saya belum pernah melihat merpati yang berani melawan elang, dan saya tidak pernah tahu merpati Anda akan seberani itu. Saya tidak pernah bisa menggantikan merpati Anda, dan saya meminta Anda untuk memaafkan ketidaktahuan dan ketidakpekaan saya sebelumnya. “Aku bisa melihat penyesalan di matanya. Saya tidak mengatakan apa-apa atau menerima anggur, jadi senyumnya membeku, “Jika Anda tidak menerima permintaan maaf saya, saya mengerti. “Dan dia menurunkan mangkuk anggur dan busurnya kepadaku sebelum berbalik untuk pergi. Aku mengambil mangkuk yang tersisa dari tangannya dan menelannya dalam satu tegukan dengan mata terpejam, membuatku sedikit tersedak.

Huo Qu Bing tersenyum pada Zhao Puo Nu, “Itu tanggapan yang cukup, dengan toleransi alkohol yang buruk dan menelan mangkuk itu. Biasanya yang ini tidak minum banyak. “Zhao Puo Nu tersenyum dan membungkuk kepada kami sebelum pergi.

Aku duduk sebentar dan kemudian kepalaku mulai berputar. Aku berdiri, “Aku harus kembali sebelum alkohol menyentuh kepalaku. “Dia juga berdiri dan meraih labu.” Ayo pergi bersama. ”

Tenda Huo Qu Bing didirikan di belakang gunung. Karena pertimbangan bagi saya, dia memerintahkan tenda lain untuk didirikan agak jauh. Sebelum saya tiba di tenda, tubuh saya sudah mulai melemah. Huo Qu Bing membantu saya, tetapi saya melepaskan tangannya. Tapi aku nyaris tidak berdiri sehingga dia mengabaikan perjuanganku dan menjemputku dan membawaku ke dalam tenda.

Dalam kegelapan, pikiranku tiba-tiba terasa sangat jernih. Masa lalu datang kembali pada saat-saat kejernihan dan kemudian kebingungan. Saya tidak bisa mengendalikan apa yang saya pikirkan, dan hal-hal yang saya tidak pikirkan tentang terus kembali dengan jelas, menyebabkan hati saya sakit.

Huo Qu Bing menyalakan lampu dan kemudian duduk di sebelahku, menatapku. Dia menghela nafas dan mengeluarkan saputangan untuk menghapus air mataku, “Apakah kamu masih sedih karena Xiao Tao, Xiao Qian, dan Li Cheng?” Aku meraih lengan bajunya dan terus terisak, “Papa-ku sudah pergi, Jiu Ye tidak menginginkanku, Xiao Qian dan Xiao Tao sudah tiada, dan bahkan Saudara Wolf memiliki istri dan putrinya sendiri. Saya sendirian sekarang. ”

Tangan Huo Qu Bing membeku dan dia minum dari termos sebelum melanjutkan untuk menghapus air mataku. “Omong kosong! Apa maksudmu kamu sendirian? Aku akan berada di sisimu . ”

Hidung saya berjalan dan saya meraih lengan bajunya untuk meniup hidung saya, “Mengapa kamu begitu baik padaku dan menghabiskan semua usaha ini untukku?”

Dia menatap lengan bajunya sendiri dan menggelengkan kepalanya dengan kepasrahan. Dia menyentakkan tangan saya dan mendorong saputangan di tangan saya sebelum melepas jubah luarnya. “Apakah kamu benar-benar bodoh atau hanya berpura-pura bodoh? Saya mungkin tidak pernah secara eksplisit mengatakannya, tetapi tidak bisakah Anda melihat bahwa saya ingin menikah dengan Anda? ”

Aku meraih termos itu tetapi dia tetap keluar dari jangkauan saya “Kamu tidak minum lagi” dan kemudian dia meneguk lagi.

Aku meraih termos itu tetapi dia tetap keluar dari jangkauan saya “Kamu tidak minum lagi” dan kemudian dia meneguk lagi.

Aku meraihnya lagi dan dia meraih tanganku “Jawab aku ini, dan aku akan membiarkanmu minum. Apakah kamu sedikit menyukaiku? “Matanya yang tajam menatapku, dan aku memiringkan kepalaku ke satu sisi, berpikir sebelum menjawab,” Aku tidak tahu. ”

Huo Qu Bing menghela nafas panjang, “Kalau begitu di masa lalu, apakah kamu pernah merasa sedih ketika melihatku terluka? Apakah Anda khawatir tentang saya hari ini? ”

Saya menganggukkan kepala dengan penuh semangat, “Bahkan hari ini saya menolak untuk melihat bunga akasia. Saat aku melihatnya, hatiku sakit. Saya sangat takut Anda akan terluka oleh Xiong Nu sehingga saya bergegas sepanjang malam untuk sampai ke Anda. ”

Dia tersenyum sedih, “Kalau begitu, aku ada di hatimu” dan dia terus minum, “Hari itu di Yue Ya Spring, kamu telah pergi, tetapi mengapa kamu kembali? Ketika Anda kembali untuk melihat saya, apakah Anda tahu wajah Anda semua merah? Kenapa wajahmu merah? Jika hatimu tidak ingin melihatku, mengapa kamu menyimpan ruang menonton di Rumah Luo Yu untukku? Ketika kamu tidak bahagia, aku akan selalu mencoba membuatmu tertawa. Tetapi ketika saya tidak bahagia, Anda selalu mencoba mengubah topik pembicaraan. Ketika saya memikirkan kritik para cendekiawan seperti Xi Ma Qian hari itu, biasanya Anda tidak suka bertengkar dengan saya, tetapi hari itu Anda meraih lengan baju saya dan terus mengobrol. Saya tahu Anda berusaha membuat saya tertawa. Beberapa waktu yang lalu, Anda sedang memasak ide karena saya telah membuat Anda di sini, tetapi saat saya menyebutkan ayah saya, Anda segera mengubah topik pembicaraan dan terus berbicara tentang topik acak. Yu Er, aku hanya salah sekali, terlambat sekali. Jika di Chang An …… ”

Saya tertawa dan menunjuk wajahnya, “Kamu mabuk. Wajahmu sangat merah, seperti dasar monyet. “Dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya,” Kaulah yang mabuk. Kalau tidak, bagaimana kamu bisa menangis sesaat lalu tertawa lagi. ”

Aku menggelengkan kepala dan kemudian membuka kedua tanganku, “Aku tidak mabuk, aku benar-benar jernih. ”

Aku menatap termos di tangannya, “Aku ingin minum, aku sudah lama tidak minum anggur kuda. Saya menyelinap beberapa sebagai seorang anak dan rasanya mengerikan. “Dia mengambil minuman lagi.” Sekarang kamu tidak berpikir rasanya mengerikan lagi? “Aku membuat wajah cengeng.” Masih terasa mengerikan, tapi rasanya mengingatkanku pada Papa. ”

Dia menyerahkan botol itu dan saya minum besar. Dia menghabiskan sisanya dan kemudian melemparkan termos ke samping. “Yu Er, jangan kembali ke paket serigala. Menikahlah denganku! ”Huo Qu Bing berbaring di atas karpet dan memberiku senyum berkelap-kelip. Aku terkikik ke arahnya tetapi tidak menjawab. Dia melanjutkan, “Meng Jiu memang tidak buruk. Seperti pohon willow, dengan senyum tenang seperti cahaya bulan. Dia memang salah satu pria muda yang langka di dunia ini. Tapi aku juga tidak buruk. Dan aku akan selalu baik padamu. Jadi lupakan saja dia! ”

Sebelum saya bisa menjawab, dia mulai tertawa, “Saya mabuk. Jika saya tidak mabuk, saya tidak mungkin berbicara dengan keras apa yang baru saja saya katakan, bahkan jika itu adalah apa yang saya percayai dalam hati saya. ”

Aku mengerutkan alisku. Bayangan hangat di bawah cahaya lampu, bayangan lembut yang tenang, bayangan yang baik dan peduli…. . Wajah Huo Qu Bing tiba-tiba di depan mataku, “Saat ini aku adalah orang di depanmu, jangan berpikir tentang orang lain. ”

Aku menatapnya dan mulai menangis. Huo Qu Bing menyeka air mataku dan tangannya membelai wajahku. Dia ragu-ragu ketika dia menyentuh bibirku, tangannya berputar terbakar. Dia menegang dan aku hanya menatapnya. Tiba-tiba dia menarik napas panjang dan menciumku. Hati saya tahu apa yang terjadi dan tidak tahu apa yang terjadi. Tubuh saya menjadi ringan dan lembut, seperti saya akan melayang, atau tiba-tiba jatuh ke bumi. Hanya bibirnya, tangannya, tubuhnya, itu seperti nyala api. Hati saya sangat dingin, dan saya ingin panas ini ……

……………………………………………………. .

Samar-samar aku mendengar suara serigala melolong dan membangunkanku. Kepalaku sakit dan tubuhku terasa lemas. Saya berjuang untuk membuka mata, tetapi ketika saya melihat bahwa saya terjalin erat dengan Huo Qu Bing, saya segera menutup mata. Dengan terkejut, apa yang terjadi kemarin malam datang membanjir. Saya terlalu takut untuk bergerak dan pikiran saya berlumpur. Serigala melolong lainnya terdengar, jadi aku menutup mataku dan perlahan menyelinap keluar dari pelukan Huo Qu Bing. Aku memunggungi dia dan bergegas dan berpakaian.

Ada lilin yang berkelap-kelip tetapi saya tidak bisa menghadapi ruangan yang begitu terang jadi saya meniupnya. Aku berdiri dalam kegelapan, sementara di belakangku Huo Qu Bing berbalik. Aku kaget lalu cepat-cepat kehabisan tenda. Saya bisa melihat tentara melakukan putaran mereka sehingga saya melesat ke hutan dan berlari ke arah lolongan.

Bulan sabit menggantung di langit, menyinari sebuah danau kecil di hutan. Saudara Wolf sedang beristirahat di atas batu besar di sebelah danau, melolong ke langit. Snow Lady melolong bersamanya. Putri Kecil melihat saya dan langsung melompat ke depan, tetapi dia berhenti sendiri ketika dia mencapai saya. Dia membuat suara merintih dan ragu-ragu. Aku menggigit bibirku sebelum mengangkatnya, “Bau ku berubah?” Aku berjalan ke arah Brother Wolf dan dia curiga mengendusku dan melolong beberapa kali. Saya mengabaikannya jadi dia hanya menjatuhkan diri kembali.

Bau saya berubah? Karena aku bukan lagi seorang gadis, aku seorang wanita sekarang. Aku menyiram wajahku dengan air dingin, ingin itu membangunkan diriku. Tapi apa yang bisa saya lakukan setelah saya bangun? Saya menatap permukaan danau, dengan seribu pikiran yang tidak bisa saya pahami.

Putri Kecil mulai menggeliat-geliat di lenganku, tetapi aku tidak bermain dengannya seperti biasa. Dia menjadi tidak sabar dan kemudian melompat dari lenganku untuk menggigit ekor ayahnya. Snow Lady tiba-tiba tersentak ke arah hutan dan memberi geraman peringatan. Aku menoleh untuk melihat ke arah itu tetapi tidak melihat apa-apa. Saya tahu ada sesuatu di kejauhan yang membuat Snow Lady khawatir, namun Brother Wolf tetap saja bermain dengan Putri Kecil dengan acuh tak acuh. Dia menggeram rendah pada Putri Salju, menyebabkan tubuhku membeku. Begitu Snow Lady mendengar geraman Brother Wolf, dia melonggarkan sikap serangannya, tetapi tetap berhati-hati melindungi Putri Kecil.

Bau saya berubah? Karena aku bukan lagi seorang gadis, aku seorang wanita sekarang. Aku menyiram wajahku dengan air dingin, ingin itu membangunkan diriku. Tapi apa yang bisa saya lakukan setelah saya bangun? Saya menatap permukaan danau, dengan seribu pikiran yang tidak bisa saya pahami.

Putri Kecil mulai menggeliat-geliat di lenganku, tetapi aku tidak bermain dengannya seperti biasa. Dia menjadi tidak sabar dan kemudian melompat dari lenganku untuk menggigit ekor ayahnya. Snow Lady tiba-tiba tersentak ke arah hutan dan memberi geraman peringatan. Aku menoleh untuk melihat ke arah itu tetapi tidak melihat apa-apa. Saya tahu ada sesuatu di kejauhan yang membuat Snow Lady khawatir, namun Brother Wolf tetap saja bermain dengan Putri Kecil dengan acuh tak acuh. Dia menggeram rendah pada Putri Salju, menyebabkan tubuhku membeku. Begitu Snow Lady mendengar geraman Brother Wolf, dia melonggarkan sikap serangannya, tetapi tetap berhati-hati melindungi Putri Kecil.

Beberapa saat kemudian, saya mendengar seseorang dengan lembut berjalan di belakangku. Dengan khawatir dan ragu-ragu, “Yu…. Yu Er, aku …. . Saya …. . “Suaranya menghilang. Lingkungan menjadi sunyi lagi. Satu maju, satu kembali, tak satu pun dari kita bergerak. Putri Kecil berhenti bermain-main dan berbalik untuk memberi kami pandangan bingung. Saudara Wolf menjadi tidak sabar dan melolong panjang. Dia menamparku dengan cakarnya dan kemudian berteriak pada Huo Qu Bing sebelum membawa Putri Salju dan Putri Kecil bersamanya.

Huo Qu Bing berjalan lebih dekat di belakangku, “Aku…. . Maafkan saya . Saya …. Saya …. . ”

Seorang pria seperti dia sebenarnya memiliki momen ketika dia sangat gugup sehingga dia tidak bisa mengeluarkan kalimat penuh. Aku memeluk lututku dan melihat keluar ke danau, “Tidak ada yang perlu disesali. Jika kita melakukan sesuatu yang salah, kita sama-sama patut disalahkan. Bukannya kamu memaksaku. “Suaraku tenang tapi jantungku berdegup kencang.

Huo Qu Bing berjalan beberapa langkah jauhnya dan kemudian duduk di atas batu lain. Dia memandangi danau dan kami duduk di sana dalam diam selama beberapa waktu. Dia mengambil batu di sebelah kakinya dan melemparkannya ke danau, kebetulan mengenai pantulan bulan di danau. Bulan hancur. Dia tiba-tiba berdiri dan berjalan kembali ke saya. Dia meraih bahu saya dan membuat saya memandangnya. Dengan tatapan tak tergoyahkan “Yu Er, nikahi aku. ”

Hati saya berantakan dan saya tidak berani memandangnya, jadi saya mengalihkan pandangan dan melihat ke seberang danau. Saya menemukan Brother Wolf dan Snow Lady duduk berdampingan dengan penuh perhatian menatap kami. Putri Kecil meniru orang tuanya dan sedang duduk di tanah dengan kepala terkulai, menatapku dengan matanya yang cerah. Dalam semua kebingungan saya, saya mulai tertawa. Saya mengambil batu dan melemparkannya ke arah Brother Wolf, “Melihat sesuatu yang menarik?”

Saudara Wolf tidak bergerak atau berkedip ketika batu mendarat tepat di sebelahnya, tetapi Puteri Kecil yang ketakutan berteriak dan naik ke punggung ayahnya. Meskipun Saudara Wolf tidak dapat berbicara, saya dapat melihat kekhawatiran di matanya, dan harapan serta dorongannya. Itu adalah pandangan yang mengungkapkan betapa dia ingin aku menemukan kebahagiaan. Pandangan yang sama dengan yang diberikan Papa kepadaku ketika kami berpisah untuk yang terakhir kalinya.

Saya menatap mata Brother Wolf dan tersenyum, “Ya. ”

Huo Qu Bing meraih lenganku, “Kau bilang ya? Apakah itu ya diarahkan pada saya? “Saya melihat sekeliling dan tertawa,” Apakah ada orang lain di sini? Jika demikian maka saya mungkin perlu mempertimbangkan kembali? ”Huo Qu Bing menatapku, dan kemudian dia mengeluarkan teriakan gembira sebelum menjemputku dari batu. Dia memeluk saya dan Saudara Wolf melolong panjang ke arah langit. Putri Kecil meniru ayahnya dan mengeluarkan bayi kecil yang melolong ke langit.

Pada saat itu, suara kebahagiaan terdengar melalui hutan. Saya melihat bulan yang perlahan menghilang. Saat ini, apakah bulan yang sama menyinari orang itu masih di Chang An? Saya memandang Huo Qu Bing dan saya bisa melihat kegembiraan yang tak terkekang di matanya. Aku menatapnya dan hatiku mulai berdenyut. Aku tersenyum dan mengulurkan tangan untuk memeluknya, meletakkan kepalaku di bahunya. Huo Qu Bing diam-diam memelukku, dan kemudian dia sedikit mengguncangku, “Bisakah kau mengatakannya lagi? Apakah Anda benar-benar setuju? ”

Hati saya dipenuhi dengan kebahagiaan dan sentuhan rasa sakit untuknya, “Jin Yu bersedia menikahi Huo Qu Bing. “Dia tertawa keras,” Ini adalah hal terbaik yang pernah saya dengar sepanjang hidup saya. Bisakah Anda mengatakannya lagi? “Aku meninju bahunya,” Tidak mengatakannya lagi. ”

Dia menurunkan dahinya dan meletakkannya di bibirku, mulutnya masih tersenyum lebar, menatapku dengan mata yang bersinar lebih terang daripada bintang-bintang. Dia dengan lembut memohon, “Katakan sekali lagi. Sekali lagi. ”

Aku menatapnya bahkan ketika bibirku menyetujui permintaannya, “Aku bersedia menikahimu. “Huo Qu Bing mencium pipiku,” Istriku yang luar biasa. ”

Aku berdiri terpana, jadi segera senyumnya membeku dan dia menatapku dengan ragu. “Istriku yang luar biasa”, tiga kata itu terlintas di benakku. Hanya sekarang saya benar-benar mengerti bahwa peran saya dalam hidup akan berubah. Wajahku mulai terbakar dan aku hanya bisa tersenyum. Huo Qu Bing mengerti apa yang saya pikirkan dan kekhawatirannya hilang. Dia menatapku dengan ekspresi yang paling lembut, tanpa mengucapkan sepatah kata pun, terus memelukku dengan erat.

Langit Timur mulai berubah cerah, dan di hutan semua burung mulai bernyanyi. Kegelapan berakhir, dan hari baru dimulai, seperti hidupku.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •