Ballad of the Desert Volume 1 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 4 Kecantikan

Ketika kereta kembali ke Rumah Luo Yu, posisi saya telah sangat berubah. Saya kembali sebagai kepala baru bisnis ini. Saya yakin Hong Gu akan baik-baik saja dengan itu, dan memang dia, senang bahwa dia tidak dihukum dan masih bisa menikmati hidupnya dan menjalankan rumah dengan saya. Dia menyerahkan saya buku-buku selama beberapa tahun terakhir, dan mengkonfirmasi bahwa gadis-gadis terbaik memang telah pergi. Sebenarnya, dia senang aku datang, seseorang yang memikul beban berat bersamanya. Dan dengan persahabatan saya dengan Bos Besar, saya akan menjadi gunung yang baik baginya untuk bersandar.

Saya mengerti sekarang mengapa Wu Ye mengizinkan saya untuk menjadi kepala baru, berharap saya dapat mengubah nasib ruang dansa ini bukan karena saya memiliki kemampuan, tetapi karena saya memiliki koneksi dengan Jiu Ye. Saya diberitahu bahwa Fang Ru memiliki potensi tetapi dia tidak tega melakukan ini. Saya memanggilnya untuk dibawa kepada saya. Saya mengatakan kepada Hong Gu untuk tidak khawatir, hal ini membutuhkan waktu. Kita dapat melatih gadis-gadis itu, tetapi beruntung menemukan bintang sejati dengan bakat dan keindahan. Kita mungkin ingin membangun reputasi kita di luar terlebih dahulu dengan taktik baru yang baru, dan kemudian bakat akan datang kepada kita.

Saya mengatakan kepadanya bahwa terserah kepada kami berdua untuk memikirkan ide-ide baru, menyarankan agar kami melakukan tur ke semua rumah dansa dan dia memberi tahu saya apa spesialisasi mereka. Ketika Fang Ru tiba, saya mengatakan kepadanya bahwa saya mengembalikan kontrak penjualan dan dia bebas untuk pergi. Dia tampak kaget dan berterima kasih. Saya mengatakan kepadanya untuk datang kepada saya jika dia membutuhkan sesuatu karena saya melihatnya sebagai teman. Dia lari begitu cepat Hong Gu mengatakan bahwa dia belum pernah melihat Fang Ru bergerak secepat di rumah ini sebelumnya. Saya mengatakan kepadanya bahwa ada kemungkinan Fang Ru dapat kembali atas kemauannya sendiri, dan kita perlu mengambilnya karena memaksanya untuk tetap, dia tidak akan pernah menaruh hatinya di dalamnya.

Saya telah melunasi hutang Fang Ru dan uang itu akan merapat dari penghasilan saya, yang membuat saya tertawa, untuk menanggung hutang pada pekerjaan ini bahkan sebelum saya mengambil tanggung jawab apa pun. Hong Gu tidak tahu apakah aku sedang terluka di dompet sekarang, tapi dia tahu aku akan terluka di tempat lain segera. Dia menatap telingaku sampai aku mundur. Hong Gu berkata, “Itu bukan salahku. Anda keluar tetapi kemudian Anda memilih untuk kembali dengan sukarela. Mulai sekarang Anda akan menjadi wajah bisnis ini, Anda harus melihat bagiannya. ”

Saya ingat legenda masa lalu yang telah berkorban, sedangkan saya hanya mengorbankan telingaku. Ketika saya kembali ke Bamboo Residence, saya mengintip ke cermin dan menyadari betapa jeleknya saya saat ini. Aku menyentuh telingaku dan mendesah. Papa tidak ingin aku menjadi bunga, namun aku menjadi kepala seikat bunga. Tetapi jika apa yang saya lakukan dapat mengurangi beberapa kekhawatiran di alis berkerut Jiu Ye, maka semuanya akan sia-sia. Jika saat itu aku memiliki tingkat perhatian seperti ini, mungkin aku bisa membantu Papa memikirkan rencana besar, maka semuanya tidak akan terjadi ……

Saya menggelengkan kepala dan memberi tahu saya di cermin, “Jangan mengejar orang mati. Anda sudah menghabiskan lebih dari seribu hari dalam kesedihan, saatnya melupakan dan melihat ke depan. Bukankah Papa berkata begitu? Kesalahan masa lalu adalah agar kita tidak membuatnya lagi. Anda sudah dewasa sekarang, saatnya bagi Anda untuk belajar berbagi dalam kekhawatiran orang lain. ”

Aku bisa mencium aroma Xiao Feng yang membawa makan malam, yang biasanya membuatku berlari, tetapi hari ini aku tidak beranjak dari tempatku. Saya katakan padanya untuk membawa makanan ke dalam, saya merasa tidak enak. Xiao Feng khawatir aku sakit dan Jiu Ye datang memeriksaku. Jiu Ye yang merawat kakeknya yang sakit. Saya dengan cepat mengatakan itu bukan apa-apa, terkejut mengetahui bahwa Jiu Ye tahu obat.

Setelah makan malam, saya terus berpikir tentang cara menjalankan bisnis ketika ada ketukan di pintu dan tanpa sadar saya berkata untuk masuk. Itu Jiu Ye, dan aku ingin membungkus handuk di kepalaku tetapi tidak bisa menemukannya, jadi aku menutupi telingaku. Aku menarik talinya secara tidak sengaja dan itu sakit sekali. Dia bertanya apakah aku sakit, dan kemudian melihat telingaku “Hong Gu menusuk telingamu?”

Aku cemberut dan mengangguk. Dia tertawa, “Ambil tanganmu, bukankah Hong Gu memberitahumu untuk tidak menyentuhnya selama 10 hingga 20 hari kalau tidak akan terinfeksi?”

Saya menyadari bahwa jika terinfeksi, tali akan dilepas dan setelah infeksi sembuh, saya akan ditusuk lagi. Aku cepat-cepat menurunkan tangan. Jiu Ye menatap ekspresi cengengku dan menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Dia memutar kursi rodanya dan pergi, segera kembali dengan pot keramik kecil. Dia menjelaskan bahwa ini adalah anggur tua yang baik untuk mencegah infeksi.

Dia memberi isyarat dengan kain putih agar aku memiringkan kepalaku jadi aku berlutut dan menoleh ke arahnya. Tangannya yang dingin dengan ringan menyentuh cuping telingaku dan nyaris menyentuh pipiku, tetapi aku merasakan wajahku memanas. Dia menggunakan tangannya untuk menahan kepalaku dan ketika aku berbalik, bibirku secara tidak sengaja menempel di telapak tangannya. Jantungku berdegup kencang dan aku dengan cepat menggeser kepalaku, menatap ujung rokku ke tanah. Tangannya diam sejenak sebelum melanjutkan membersihkan telingaku.

Ketika dia menyeka telingaku dengan anggur, dia mengungkapkan bahwa telinganya telah ditindik saat kecil. Karena ia adalah anak yang sakit-sakitan, ibunya mendengar bahwa menindik telinga untuk berpura-pura membesarkan anak laki-laki karena seorang gadis akan membuat anak lebih mudah untuk tumbuh sehat.

Untuk membuat lubang anting-anting, Hong Gu memasang beberapa tahi lalat jelek di ujung tali. Saya bertanya apakah dia memilikinya ketika telinganya ditindik. Dia menggodaku, “Ibuku melukis dengan warna pelangi untuk membuatku bahagia. “Aku memandangnya dengan sedikit kasihan, jelas miliknya bahkan lebih mencolok daripada milikku.

Setelah dia mendorong dirinya keluar, saya tetap berlutut di atas palet selama beberapa waktu. Tiba-tiba saya berdiri dan mulai menari dan memutar-mutar di atas kasur. Sampai tubuh saya menjadi lelah dan saya pingsan di atas selimut, di mana saya membenamkan kepala saya di selimut dan tersenyum seperti orang gila. Ketika serigala masih muda, mereka belajar menjilat luka mereka sendiri. Jadi seperti ini rasanya dirawat oleh orang lain. Sangat hangat, dan saya ingin menjadi manusia. Papa Papa, aku sangat senang sekarang!

Terkubur dalam selimut, saya memiliki senyum konyol saya untuk waktu yang lama. Tiba-tiba saya duduk dan meraih saputangan dan menulis di sepanjang tepi itu.

“Kebahagiaan adalah bunga yang tumbuh di hati. Cantik dan menggoda, tetap hidup dan memikat seseorang. Tapi ingatan itu bisa berbohong, dan aku khawatir suatu hari aku tidak akan mengingat kebahagiaan hari ini. Jadi saya ingin menuliskan apa yang terjadi mulai sekarang. Sehingga suatu hari ketika saya sudah tua, begitu tua sehingga saya bahkan tidak bisa berjalan, saya bisa duduk di atas palet dan membaca sapu tangan ini dan melihat kebahagiaan saya sendiri. Akan ada saat-saat kesedihan, tetapi tidak peduli apakah itu bahagia atau sedih, itu adalah jejak kehidupan yang saya jalani. Tapi aku akan berusaha sekuat tenaga untuk bahagia ……. ”

………………………………….

Saat makan di Yi Ping Ju, restoran top di kota, kami mendengar seorang pengemis menyanyikan lagu dongeng di luar. Pertunjukan itu diterima dengan sangat baik sehingga pengemis itu sangat dihargai oleh mereka yang mendengarkan. Itu memberi kami ide untuk menambahkan cerita ke tarian kami, yang sampai sekarang hanya pertunjukan tanpa narasi. Setelah sebulan, saya datang dengan cerita yang menarik, dengan lagu dan lirik untuk menemani.

Hong Gu khawatir, sebuah kisah tentang seorang putri dan pelayan kudanya yang jatuh cinta dan mengatasi segala rintangan untuk menikah. Saya pikir itu romantis. Hong Gu menunjukkan bahwa bahkan seorang idiot akan melihat bahwa, terlepas dari semua nama yang diubah, itu adalah kisah tentang putri Han saat ini, Putri Pingyang, dan suaminya, Jenderal Besar Wei (yang sebelumnya adalah pelayan kudanya). Itulah tepatnya yang saya maksudkan.

Hong Gu bertanya, “Kamu ingin menggunakan bisikan tentang cerita yang telah didengar semua orang di Chang An, kisah tentang Jenderal Besar Wei saat ini, untuk menghasut keingintahuan semua orang dan membawa penonton yang ingin mendengar gosip. Tetapi satu orang adalah Jenderal saat ini yang memegang semua kekuatan militer di Kerajaan, dan yang lainnya adalah kakak perempuan dari Kaisar Han saat ini. Sudahkah Anda memikirkan reaksi mereka? ”

Hong Gu bertanya, “Kamu ingin menggunakan bisikan tentang cerita yang telah didengar semua orang di Chang An, kisah tentang Jenderal Besar Wei saat ini, untuk menghasut keingintahuan semua orang dan membawa penonton yang ingin mendengar gosip. Tetapi satu orang adalah Jenderal saat ini yang memegang semua kekuatan militer di Kerajaan, dan yang lainnya adalah kakak perempuan dari Kaisar Han saat ini. Sudahkah Anda memikirkan reaksi mereka? ”

Aku memasukkan permen ke mulutku dan menjawab, “Reaksi macam apa? Jenderal Besar Wei lahir di pangkalan dan mengalami banyak kesulitan di masa mudanya, itulah sebabnya ia memahami perjuangan rakyat jelata, dan mengapa ia memiliki kepribadian yang lembut. Dia adalah seseorang yang tidak akan membuat adegan yang tidak perlu. Jika dia mendengar ini, dia kemungkinan akan menertawakannya dan mengabaikan kita. Putri Pingyang selalu khawatir tentang perbedaan usia antara dia dan Jenderal Wei. Di permukaan dia pura-pura tidak peduli, tapi dia benar-benar peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain. Kekhawatiran terbesarnya adalah Jenderal Wei menikahinya karena kelahirannya, tetapi jauh di lubuk hati dia tidak suka bahwa dia jauh lebih tua darinya. Tetapi pertunjukan tarian ini akan menyoroti kisah cinta mereka, bagaimana mereka jatuh cinta, membantah perbedaan besar mereka dan hanya bisa bersama setelah Kaisar menemukannya dan menggunakan dekrit untuk memungkinkan mereka menikah. Sungguh akhir yang bahagia! ”

Hong Gu bertanya tentang Kaisar, membuatku menertawakan betapa terkesannya dia dengan kehebatanku, bahwa pertunjukan yang kupikirkan berpotensi mencapai telinga Kaisar. Jika itu terjadi, itu berarti kami benar-benar terkenal. Hong Gu tahu industri ini, jika kami melakukannya, kami akan menjadi terkenal.

Saya menjelaskan bahwa saya mencoba yang terbaik untuk melukis Kaisar dengan cahaya terbaik, sebagai bijaksana dan berani. Bagaimana dia menerimanya adalah di luar kendali saya. Tetapi saya ingin mengambil kesempatan ini dan memintanya untuk membawanya. Dia menghela nafas, terkesan dengan masa mudaku dan nyali. Dia bertahan tidak menjadi terkenal begitu lama, dia ingin mengambil lompatan iman ini bersamaku, terutama karena aku sudah begitu memikirkannya.

Fang Ru tiba-tiba kembali, dengan lembut memberi tahu kami bahwa ia ingin kembali ke rumah dansa. Dia tampak pasrah, tetapi kemudian marah kepada saya, bertanya apakah saya senang sekarang dia kembali. Bukankah ini yang saya inginkan selama ini? Saya katakan padanya untuk berhenti menyalahkan yang lain dan dunia atas apa yang terjadi padanya. Dia mulai menangis dan mengeluarkan frustrasinya, sementara Hong Gu menghiburnya. Saya memberi tahu dia, “Ketika Hong Gu berusia enam tahun, dia dijual oleh saudaranya sehingga dia bisa menikahi seorang wanita. Saya bahkan tidak tahu siapa orang tua saya. Semua gadis di sini punya cerita sedih. Setidaknya Anda memiliki orang tua yang baik selama bertahun-tahun. Saya sudah merusak kontrak penjualan Anda sehingga Anda kembali sebagai wanita bebas. Anda bisa pergi kapan saja. Tetapi jika Anda memilih untuk tetap, Anda harus mengikuti aturan rumah ini. ”

Setelah Fang Ru pergi istirahat, saya bertanya pada Hong Gu bagaimana rasanya menjadi pria yang baik sekali saja. Dia mengakui itu terasa enak, dan dia telah melihat bahwa metode saya menghasilkan hasil yang lebih baik daripada memaksa perempuan untuk melakukan apa yang mereka benci. Aku menyuruh Fang Ru mulai mempelajari bagian dari sang putri, dengan dua gadis lain untuk mempelajari bagian dari Jenderal Agung Wei. Saya memberi tahu Hong Gu untuk menyesuaikan kinerja seperlunya dan saya akan menyerahkannya kepadanya, karena saya akan pulang sekarang. Tiba-tiba saya menyadari bahwa saya menggunakan kata “rumah”, tidak yakin kapan itu dimulai. Hong Gu tertawa, meminta saya hanya pindah ke sini untuk membuatnya lebih efisien dan lebih menyenangkan untuk menghabiskan waktu bersama. Saya membuat moue padanya tanpa menjawab, naik kereta dan berangkat.

……………………………………………………

Dari jendela saya perhatikan bahwa itu adalah malam bulan purnama lagi, mengejutkan saya untuk menyadarinya. Saudara Wolf kemungkinan sedang berjalan di bawah sinar rembulan, dan sesekali melolong di bulan. Apakah dia memikirkan saya? Saya tidak tahu apakah serigala memiliki emosi ini. Aku akan bertanya padanya kapan aku kembali menemuinya. Atau mungkin dia punya jodoh sekarang, seseorang yang melolong bersama bulan.

Chang An dan Xi Yu sangat berbeda. Melihat ke langit, pasti ada halangan seperti atap atau dinding. Di dataran gurun, di mana pun Anda melihat, langit terhubung dengan ujung-ujung bumi. Tetapi saat ini saya sedang duduk di atap dan memandang ke langit, dan itu terlihat luas.

Saya menyentuh seruling di tangan saya. Karena sibuk mengatur koreografi pertunjukan, saya belum lama menyentuhnya. Saya tidak tahu apakah saya bisa memainkan lagu Bai To Ying yang baru saya pelajari. Saya bermain dengan berhenti dan mulai serius, penuh dengan kesalahan. Tapi saya masih senang. Tidak bisa melolong di bulan, bermain di bulan juga merupakan kesenangan. Setelah memainkannya lain kali, itu jauh lebih halus dan saya merasa cukup bangga pada diri saya sendiri.

Saat saya sedang penuh dengan diri saya sendiri ke bulan, suara seruling lain naik ke arah saya. Santai dan elegan, seperti tarian peri atau kecantikan yang menangis. Jiu Ye duduk di halaman memainkan seruling. Seruling yang sama, milikku terdengar seperti seorang yang berusia 80 tahun yang lapar sementara suaranya seperti gadis yang adil di tepi sungai. Musiknya sepertinya menarik di bawah sinar bulan, menerangi dia dengan esensi keperakan sehingga jubah putihnya membuatnya tampak sangat tampan.

Saat saya sedang penuh dengan diri saya sendiri ke bulan, suara seruling lain naik ke arah saya. Santai dan elegan, seperti tarian peri atau kecantikan yang menangis. Jiu Ye duduk di halaman memainkan seruling. Seruling yang sama, milikku terdengar seperti seorang yang berusia 80 tahun yang lapar sementara suaranya seperti gadis yang adil di tepi sungai. Musiknya sepertinya menarik di bawah sinar bulan, menerangi dia dengan esensi keperakan sehingga jubah putihnya membuatnya tampak sangat tampan.

Lagu berakhir namun saya tetap bermandikan emosi kebahagiaan yang saling bertentangan berubah menjadi menyedihkan [bahwa lagunya sangat buruk dibandingkan dengan Jiu Ye]. Dia memegang serulingnya dan menatapku, “Bai To Ying adalah lagu tentang keputusasaan seorang wanita. Jika hati Anda tidak selaras, tidak mungkin untuk menangkap semua perubahan nada. Ini adalah pertama kalinya saya mendengar lagu ini dimainkan dengan getaran bahagia. Untungnya Anda memiliki paru-paru yang luas untuk memainkannya. ”

Saya menjulurkan lidah ke arahnya, “Ini satu-satunya lagu yang saya tahu, jadi besok saya akan belajar lebih banyak. Permainan Anda sangat bagus untuk didengarkan. Terus bermain, aku dalam suasana hati yang senang bermain. “Aku menunjuk ke bulan,” Bulan yang cerah, langit yang cerah, pohon bambu yang bergoyang di sebelahmu, semua ini adalah hal-hal yang begitu membahagiakan. ”Kadang-kadang orang tidak sebagus serigala. Serigala selalu bersemangat saat bulan purnama, sedangkan orang sering mengabaikannya.

Jiu Ye menatapku sejenak sebelum mengangguk, “Kamu benar, ini semua adalah hal-hal yang membahagiakan. “Dia menatap bulan lagi sebelum mengangkat seruling ke bibirnya. Saya tidak tahu lagu ini, tapi kedengarannya seperti hujan musim semi di mana orang-orang tertawa, pohon-pohon tertawa, bilah rumput tertawa. Aku menatap Jiu Ye memainkan seruling. Saya tidak tahu mengapa Anda memiliki kesedihan tersembunyi di mata Anda, tetapi saya ingin meringankannya.

Di bawah langit malam yang hitam dan biru, dengan bulan melayang di atas kami, salah satu dari kami duduk di halaman, yang lain duduk di atap dengan lutut diangkat, bambu sebagai penari dan giok seruling sebagai musik.

……………………………………

Performa Fang Ru yang tenang dan terkendali ketika sang putri yang mengirim jendralnya ke medan perang sangat memilukan, sehingga orang-orang yang hadir di sana mendengus dan menghapus air mata mereka. Hong Gu kaget pada seberapa baik Fang Ru lakukan setelah awal yang sedikit goyah. Dia berpikir dalam 10 hari, Rumah Luo Yu akan menjadi tempat terpanas di semua Chang An. Saya tersenyum dan berjalan ke luar.

Sekarang sudah bulan April, udara penuh dengan energi. Semua kegembiraan yang saya pertahankan di depan Hong Gu akhirnya muncul. Apa yang menungguku di masa depan? Apakah saya akan mencapai tujuan yang saya sembunyikan di dalam pertunjukan tari? Saya mendengar suara dan berjalan ke halaman untuk melihat konduktor musik mendorong seorang pria. Dia menjelaskan pria ini menginginkan pekerjaan sebagai musisi di sini tetapi kami sudah memiliki cukup.

Pria muda itu mengenakan jubah yang usang tetapi bersih, wajah terbuka jelas yang terlihat jujur ​​tetapi sedikit khawatir. Saya mendapat kesan baik dari dia jadi tanyakan dari mana dia berasal. Dia baru saja tiba di Chang An, dan namanya adalah Li Yan Nian. Saya mengizinkannya bermain untuk saya, dan dia siap dengan kecapinya di punggungnya. Dia mulai bermain dan musiknya luar biasa, membawa penonton ke hutan belantara yang luas di mana alam dan musik menyatu tanpa hambatan.

Saya tahu saya harus mempertahankan bakat ini, apa pun yang terjadi. Saya bertanya mengapa dia mencari pekerjaan di sini. Dengan bakatnya, Rumah Tian Xian yang lebih terkenal harus menjadi pilihan pertamanya. Dia mengakui bahwa dia sudah pergi ke sana dan mereka menginginkannya. Dia menjelaskan bahwa dia kehilangan orang tuanya baru-baru ini dan bepergian ke sini bersama adik lelaki dan perempuannya untuk mencari nafkah. Kakaknya mendengar tentang pertunjukan tarian baru “Hua Yue Nong” (Bunga Bulan Gairah) di sini di Rumah Luo Yu dan bersikeras dia datang ke sini untuk bermain untuk kita.

Li Yan Nian menjelaskan bahwa saudara perempuannya berpikir kinerja Hua Yue Nong pasti diperhitungkan dengan baik. Saya terpana mengetahui bahwa saudara perempuannya melihat niat saya dan dapat melihat bahwa ini bukan pertunjukan tarian yang sederhana. Karena saya masih kecil, saya belajar taktik dan strategi, dengan Papa mengajar saya bahwa hidup dapat berubah sedikit pun. Setelah pernah mengalami peristiwa bencana, setelah memasuki Shi Residence, saya mulai mengumpulkan data tentang orang kaya dan berkuasa di Chang An. Tetapi saudara perempuannya ini tampaknya baru saja tiba di Chang An dan sudah mengetahui cara kerjanya. Keputusannya untuk menghindari rumah dansa yang lebih terkenal untuk kita adalah keputusan yang dibuat dengan pemikiran matang dan kesediaan untuk mengambil risiko. Jika dia tahu motif tersembunyi saya dan karena itu ingin memasuki Rumah Luo Yu, apa motifnya? Mengapa dia ingin bertemu Putri Pingyang?

Saya melihat lebih dekat pada Li Yan Nian, menemukan dia cukup tampan. Jika saudara perempuannya sama menariknya, maka saya harus menjaga orang ini. Saya menggandakan tawaran yang ia dapatkan dari Tian Xian House. Dia menerima dengan tenang, tidak tampak sangat bahagia. Saya katakan padanya untuk memanggil saya Nyonya Yu, seperti semua orang di sini. Saya memutuskan untuk memanggilnya Master Li, dan mengundangnya untuk pindah ke rumah bersama saudara-saudaranya. Dia menegaskan bahwa mereka tinggal di gubuk di pinggiran kota, dan saya berbagi bahwa saya pernah tinggal di hutan ketika saya pertama kali tiba, yang akhirnya menimbulkan senyum saling pengertian dari dia.

Li Yan Nian menjelaskan bahwa saudara perempuannya berpikir kinerja Hua Yue Nong pasti diperhitungkan dengan baik. Saya terpana mengetahui bahwa saudara perempuannya melihat niat saya dan dapat melihat bahwa ini bukan pertunjukan tarian yang sederhana. Karena saya masih kecil, saya belajar taktik dan strategi, dengan Papa mengajar saya bahwa hidup dapat berubah sedikit pun. Setelah pernah mengalami peristiwa bencana, setelah memasuki Shi Residence, saya mulai mengumpulkan data tentang orang kaya dan berkuasa di Chang An. Tetapi saudara perempuannya ini tampaknya baru saja tiba di Chang An dan sudah mengetahui cara kerjanya. Keputusannya untuk menghindari rumah dansa yang lebih terkenal untuk kita adalah keputusan yang dibuat dengan pemikiran matang dan kesediaan untuk mengambil risiko. Jika dia tahu motif tersembunyi saya dan karena itu ingin memasuki Rumah Luo Yu, apa motifnya? Mengapa dia ingin bertemu Putri Pingyang?

Saya melihat lebih dekat pada Li Yan Nian, menemukan dia cukup tampan. Jika saudara perempuannya sama menariknya, maka saya harus menjaga orang ini. Saya menggandakan tawaran yang ia dapatkan dari Tian Xian House. Dia menerima dengan tenang, tidak tampak sangat bahagia. Saya katakan padanya untuk memanggil saya Nyonya Yu, seperti semua orang di sini. Saya memutuskan untuk memanggilnya Master Li, dan mengundangnya untuk pindah ke rumah bersama saudara-saudaranya. Dia menegaskan bahwa mereka tinggal di gubuk di pinggiran kota, dan saya berbagi bahwa saya pernah tinggal di hutan ketika saya pertama kali tiba, yang akhirnya menimbulkan senyum saling pengertian dari dia.

Saya memesan kamar yang dibersihkan dan memberi tahu Hong Gu bahwa saya menyewa seorang musisi baru, memintanya untuk mempercayai saya tentang hal ini, bakatnya tidak tertandingi. Li Yan Nian tiba keesokan paginya dengan saudara-saudaranya. Adik laki-lakinya mirip dia, dengan sedikit kurang muda. Kakak perempuannya tertutupi oleh kerudung wajah, tetapi bahkan jalannya pun anggun seperti tarian, memikat kita semua.

Di bawah tabir, yang bisa saya lihat hanyalah matanya, yang cukup untuk menilai dirinya. Ini menggoda namun menghitung, dalam sepersekian detik rasanya seperti kilatan pedang menebas udara. Saya tertarik! Aku tersenyum, sementara di sampingku Hong Gu terus mendesah dan mendesah. Gadis ini, hanya dengan wujudnya, telah menyebabkan Hong Gu yang telah melihat keindahan yang tak terhitung jumlahnya, menjadi terdiam. Li Yan Nian membungkuk kepadaku dan memperkenalkan adiknya, Li Guan Li, dan saudara perempuannya, Li Yan. [Karakter Yan dalam nama Li Yan Nian dan Li Yan adalah karakter yang sama sekali berbeda dalam bahasa Cina meskipun diucapkan sama. ]

Li Guan Li dengan senang hati memeriksa tempat tinggal mereka, sementara Li Yan tidak memasuki ruangan tetapi berdiri di tempat dan menatapku. Kata-kata pertama yang dia katakan kepada saya bertanya-tanya mengapa saya melakukan semua ini untuk mereka. Dia tidak berpikir status mereka pantas mendapatkan kebaikanku. Suaranya tidak seperti kebanyakan gadis. Itu dalam dan rendah, mengharuskan seseorang untuk mendengarkan dengan cermat untuk menangkap kata-katanya. Itu mirip dengan seseorang yang berbisik di telinga Anda di malam hari, menyebabkan jantung berkedut.

Saya mengatakan kepadanya, “Saya biasanya tidak suka begitu jelas, tetapi saya benar-benar ingin menjaga Anda. Dan Anda semua, bukan hanya Tuan Li. Saya suka melakukan hal-hal dalam satu gerakan bersih, sehingga Anda tidak harus bergerak, yang lebih merepotkan bagi kita semua. ”

Dia bertanya, “Kami?” Aku tertawa, “Kakakmu adalah seorang ahli kecapi dan tampan untuk boot. Kakaknya mengerti maksud saya hanya dengan menonton pertunjukan tarian yang saya buat. Bagaimana saya bisa membiarkan roh keluarga saya kecewa? ”

Mata Li Yan mengungkapkan kesedihan, “Nyonya pasti sangat tanggap. ”

Saya tidak tahu mungkin ada versi perempuan dari sahabat payudara, di mana dua orang hanya mendapatkan satu sama lain. Aku terkekeh, “Tidak lebih darimu. Nama saya adalah Jin Yu. ”

Dia dengan elegan melepas jilbabnya, “Aku Li Yan. ”

Aku menghela nafas dalam-dalam saat aku dihantam kejutan yang menakjubkan. Bukannya aku belum pernah melihat wanita cantik sebelumnya, tapi dia bukan seseorang yang kata cantik itu bahkan cukup untuk digambarkan. Jadi memang benar bahwa di dunia ini, ada semacam keindahan yang bisa membuat seseorang melupakan diri sendiri. Jika bintang-bintang jatuh karena dia, jika bulan kehilangan kilau karena dia, aku tidak akan terkejut.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •