Ballad of the Desert Volume 1 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 2 Pertemuan Pertama

Saudara Wolf bangun dengan matahari, bulunya yang perak berkilau karena cahaya. Dia mengangkat kepalanya dan melolong panjang, suara itu bergema di langit. Aku mengikuti dan melolong panjang, mengangkat tangan tinggi-tinggi ke langit, seperti aku memeluk matahari dan memeluk hari yang baru. Semua burung terbang ke awan menari. Saya tertawa dan menendang Brother Wolf, “Berpaculah ke tepi Mata Air Yue Ya”, berangkat sebelum lolongan saya bahkan jatuh.

Dalam waktu tiga tahun, Saudara Wolf setinggi pinggangku. Saya memanggilnya (penatua) Saudara Wolf bukan karena dia lebih tua dari saya, hanya saja saya memutuskan untuk memanggilnya, Ketika saya bergabung kembali dengan pak, dia baru berusia satu tahun dan belajar berburu. Tapi sekarang dia adalah Pemimpin kelompok serigala. Meskipun saya terus-menerus menendangnya ketika kita sendirian, tetapi jauh di lubuk hati aku menghormatinya.

Brother Wolf merasa saya tenggelam dalam pikirannya. Dia membungkuk untuk minum dan mengeluarkan beberapa humphs. Dia melihat dirinya sebagai spesimen dunia yang paling tampan, paling kuat – serigala jantan semua tunduk kepadanya dan serigala betina semua pingsan saat melihatnya. Kecuali ketika itu datang padaku. Aku tidak mengganggunya, yang menyedihkan baginya. Mungkin dia bertanya-tanya mengapa dia dilahirkan di dunia yang sama dengan saya.

Untuk membantu mengidentifikasi serigala, saya pernah mencoba menyebutkannya secara numerik. Serigala 1, serigala 2, serigala 3, sampai serigala 99 ketika saya pertama kali tiba. Tetapi mengikuti Brother Wolf dan strategi penaklukan saya yang luas, saya benar-benar kehilangan jejak, dengan jumlah terakhir saya terus menjadi serigala 19.999. Dan itu sudah dua tahun yang lalu. Ketika saya melihat serigala dan tidak dapat mengingat namanya, saya memutuskan untuk menyerah. Suatu hari Saudara Wolf dan saya pasti akan menaklukkan semua serigala. Tetapi karena tidak memiliki indra penciuman yang tajam, sulit bagi saya untuk mengingat semua wajah serigala.

Apakah Papa akan senang atau sedih mengetahui bahwa saya menggunakan semua pengetahuan yang dia ajarkan untuk menaklukkan serigala. Jika saya telah belajar lebih banyak dan memahaminya lebih awal, mungkin saya bisa membantunya, dan keadaan mungkin akan berbeda hari ini.

Aku mulai menyenandungkan lagu pendek tetapi Brother Wolf menatapku dengan kotor sebelum menutup matanya. Seolah-olah aku tidak berpikir dia itu semua, dia juga tidak pernah berpikir aku cantik. Dibandingkan dengan bulu serigala betina yang bersinar, aku sepertinya sangat jelek hingga matanya sakit.

Aku balas menatapnya dan terus mengepang rambutku dan menyenandungkan laguku. Melihat bayanganku di air, dalam waktu tiga tahun aku telah berubah dari gadis kecil jelek Papa menjadi seorang wanita muda yang cantik. Mungkin saya tidak bisa menyebut diri saya seorang wanita, tetapi saya tahu saya cantik. Saya membuat wajah di refleksi saya sendiri dan menganggukkan kepala dengan puas. Saya mengeluarkan peluit untuk memberi tahu Saudara Wolf bahwa kita dapat berangkat. Dia bangkit dan kami berlari perlahan.

Kami berada di dataran tinggi Pegunungan Ming Sa, menatap karavan keliling yang bersiap-siap untuk mendirikan kemah. Memikirkan sisa garam dan rok compang-camping yang tersisa, aku berjongkok dan tersenyum menggoda pada Brother Wolf. Dia tidak terpengaruh oleh usahaku untuk masuk padanya, lebih terlihat seperti dia melihat monster. Dia mengambil beberapa langkah ke belakang dan mengerutkan alis dan kerutannya. Dia menembakku beberapa sinis.

Aku menggeram rendah dan lembut padanya, memintanya untuk kembali dulu. Saya berencana untuk menyelinap ke karavan. Dia menatap dan menunjukkan dia ingin ikut. Aku memeluk lehernya dan dia menutup matanya, menahan pelukanku. Karena tanpa Papa, tidak ada yang memelukku. Tetapi untungnya saya memiliki Saudara Wolf, yang memungkinkan saya untuk memeluknya bahkan jika dia tidak bisa memeluk saya.

Kami berdua menyelinap ke kamp karavan. Ini adalah karavan kecil dengan maksimal 10 orang. Aku belum pernah melihat karavan sekecil ini, membuatku bertanya-tanya seperti apa bisnis mereka. Keterlambatan saya karena merenungkan ini menyebabkan Saudara Wolf yang tidak sabaran menggigit saya. Aku berubah menjadi malu dan menjepit telinganya. Dia menyadari aku benar-benar marah dan memiringkan kepalanya, matanya membelalak kebingungan. Aku menghela nafas pasrah. Raja Serigala yang hebat dan luar biasa ada di sini bersamaku, jadi aku akan menjadi orang yang lebih besar dan melepaskan yang ini. Aku memperingatkannya dengan keras untuk tidak menyentuh pantatku, atau aku tidak akan membiarkannya makan daging panggang. Saya kembali ke scoping karavan.

Seorang pria Han berjubah hitam mengambil kursi roda. Pria berjubah ungu lainnya membuka pintu kereta, membiarkan kilasan putih menghantam mataku. Putih tidak menyilaukan seperti salju, tetapi sebaliknya sangat hangat dan lembut, mirip dengan menaungi cahaya bulan musim gugur kuning dengan sentuhan putih. Wajah seorang pemuda menjadi terlihat. Wajahnya sejelas permukaan sungai yang tenang, bentuknya anggun seperti pohon magnolia. Dia duduk di sana dengan tenang tetapi saya merasa seperti bulan yang cemerlang telah melewati Gunung Langit dan angin musim semi bertiup melalui padang pasir.

Beralih di antara gerbong dan kursi roda, pemuda itu hampir jatuh ketika roda tergelincir di pasir gurun, tetapi ia menstabilkan kemudi dan melanjutkan dengan aman. Pria berjubah hitam itu melirik orang lain sehingga tidak ada yang menawarkan bantuan. Apa yang biasanya merupakan langkah cepat mengambil pemuda itu beberapa menit, tetapi dia tetap tersenyum. Meskipun hampir jatuh, tindakannya elegan untuk dilihat, melepaskan aura bahwa dia tidak akan menyerah.

Dia menatap gunung-gunung dan mata air terdekat, yang keduanya tetap berdiri di padang pasir ini meskipun telah lewat ribuan tahun. Pandangan yang kulihat setiap hari tiba-tiba terasa tenang dengan penambahan jubah putihnya. Saya kira bahkan pemandangannya pun bisa sepi.

Saya menatapnya dengan sangat tajam sehingga saya hampir lupa akan tujuan saya. Aku menyentak diriku dengan pengingat, diikuti keraguan tentang apakah aku harus mencuri atau tidak. Saya memutuskan tidak ada alasan untuk tidak mencuri, ditambah pemuda ini pasti akan menarik perhatian semua orang, memberi saya kesempatan utama.

Laki-laki berjubah hitam dan berjubah ungu seperti menara kembar yang berdiri di belakang pemuda itu. Yang lainnya bergegas mendirikan kemah. Saya memberi isyarat agar Brother Wolf tetap tinggal saat saya menyelinap ke unta. Saya ingin melihat apa yang mereka jual untuk memutuskan apakah saya membutuhkan sesuatu. Garam saya harus menunggu sampai mereka mulai memasak untuk menemukan di mana itu disimpan.

Karavan di Gurun Gobi selalu menggunakan unta dan saya sudah terbiasa berada di sekitar mereka. Saya tidak pernah gagal sebelumnya dengan taktik sembunyi-sembunyi yang saya pelajari dalam paket serigala. Tapi aku lupa tentang kuda yang biasa menarik kereta, yang telah dilepaskan dari sabuk pengaman dan sedang tidak makan rumput. Ketika saya menyelinap di dekat unta, kuda itu tiba-tiba merengek. Aku tidak percaya kuda ini tahu strategi, karena itu memungkinkan musuh untuk mendekat sebelum mengingatkan kehadirannya.

Kedua pria besar itu bergegas untuk melindungi pemuda itu sementara yang lain mengelilinginya. Aku melotot ke arah kuda itu, yang tampak geli. Saya memutuskan untuk menyelesaikan skor saya nanti dan mencoba melarikan diri terlebih dahulu. Saya bergegas pergi ketika Saudara Wolf tiba-tiba muncul dan menghalangi dua pria besar mengejar saya.

Sewaktu Brother Wolf dan saya melarikan diri, tiba-tiba sebuah tali malas muncul dari belakang saya. ”

Saya melambat dan berhenti untuk beberapa langkah, sementara Brother Wolf berlari kembali dan menggeram kepada saya. Dia tidak tahu bahaya yang kita hadapi. Aku mengerutkan alisku untuk menunjukkan dia harus melarikan diri. Saya berbalik untuk melindunginya.

Pria muda itu, memegang busur kecil yang rumit, menurunkannya ketika dia melihatku berhenti dan berbalik. Pria berjubah ungu itu menunjuk ke logo serigala yang bermerek di setiap unta dan berkata, “Apakah kamu buta atau idiot pemberani? Berani memikul kami? Bahkan pencuri padang pasir tinggal jauh dari kita. ”

Saudara Wolf menjadi gelisah karena saya tidak akan pergi. Dia melompat di depanku dan memegang pose serangan ganas, siap menyerang kapan saja. Mereka menyadari bahwa Saudara Serigala adalah serigala yang asli dan bukan seekor anjing serigala, yang membunyikan alarm sejak serigala bepergian dalam bungkusan. Satu pak serigala dapat memusnahkan karavan apa pun. Sayang sekali saya terburu-buru dan memutuskan untuk menyelinap dengan hanya Saudara Wolf di belakangnya, dengan sisa paket serigala terlalu jauh untuk tiba tepat waktu bahkan jika dipanggil.

Pria muda itu mengangkat busurnya ke arah Brother Wolf, tetapi matanya tetap tertuju padaku. Saya bergegas di depan Brother Wolf, “Tolong jangan…. menyakitinya, ini aku …. . itu ide saya untuk mencuri dari Anda …… bukan dia. “Sejak mengembalikan paket, selain mendengar orang berbicara dalam karavan, sudah tiga tahun sejak saya berbicara dengan manusia. Saya terus berbicara dengan Brother Wolf, tetapi mungkin saya gugup, karena kata-kata saya keluar dengan gagap.

Pria muda itu dengan lembut bertanya, “Hanya satu serigala?” Saya berpikir dengan jengkel – jika lebih dari satu, apakah saya mengizinkan Anda untuk mengajukan semua pertanyaan ini kepada saya. Saya dengan cepat memutuskan apakah akan berbohong atau mengatakan yang sebenarnya, tetapi menyadari bahwa dia tidak tampak mudah dibohongi. Naluri kewanitaan saya menunjukkan bahwa ia sudah mengetahui kebenaran, dan hanya ingin jaminan bagi orang-orang di sekitarnya.

“Hanya satu ini . ”Kata-kataku membuat semua orang santai, yang menoleh untuk memandang kami dengan rasa ingin tahu, bertanya-tanya bagaimana aku bisa menjadi teman serigala. Pria muda itu meletakkan busurnya dan menyuruhku mengendalikan serigalaku. Saya mengangguk dan menunjuk pada Saudara Wolf untuk menunggu sinyal saya untuk menyerang. Saya bertanya kepada pemuda itu, “Jadi lengan mana yang akan Anda potong sekarang?” Saya pernah mendengar para pelancong membahas bagaimana mereka akan memotong lengan seorang pencuri sebagai peringatan.

Pria berjubah ungu itu bertanya apa yang ingin aku curi? Saya melihat rok saya yang compang-camping, dibandingkan dengan pakaian yang sangat bagus pada pemuda berjubah putih, dan bergumam, “Saya ingin…. . Saya ingin… . rok . “Pria berjubah ungu itu bertanya dengan tidak percaya apakah itu saja. Saya menambahkan bahwa saya juga ingin garam. Dia berpunuk, menjanjikan cara agar saya mengatakan yang sebenarnya.

Pemuda itu memotongnya, “Tolong bawa pakaian yang diberikan sebagai hadiah. Kemudian ambil garam apa yang kita butuhkan untuk hari ini, dan berikan sisanya padanya. “Ekspresi pria berjubah ungu itu berubah” Jiu Ye …. . “[Kamu adalah kehormatan untuk berarti tuan, tuan, atau tuan – Jiu Ye dengan demikian berarti Tuan ke-9. ] Dia terdiam begitu pria muda itu menatapnya. Segera seorang pria mengeluarkan pakaian biru muda dan menyerahkannya kepada saya. Aku dengan bodohnya menerimanya, dan juga menerima sekaleng garam. Saya menatap pemuda itu.

Dia tersenyum ringan dan berkata, “Kita semua laki-laki di kelompok ini, tanpa pakaian wanita, kecuali yang ini. Ketika kami melewati Luo Lan, seorang teman memberikannya kepada saya. Saya harap Anda menyukainya . “Aku menyentuh kainnya, yang selembut kulit domba. Ini pasti sutera mahal, dan mengetahui betapa berharganya pemberian ini, saya harus menolaknya. Tetapi saya tidak bisa dan menganggukkan kepala dengan malu-malu saat menerimanya.

Dia menyuruhku pergi. Saya berhenti dan membungkuk padanya sebelum berangkat bersama Saudara Wolf. Seekor kuda merengek dari belakang membuat saya berbalik dan menatap kuda itu. Tetapi saya telah menerima sesuatu, sedangkan Saudara Wolf tidak terlalu peduli dengan kebaikan. Dia berbalik dan menjerit. Semua unta runtuh, dan sementara kudanya tidak runtuh, itu cukup gugup.

Aku tertawa bahagia. Tanpa memberinya pelajaran, kuda itu akan percaya bahwa itu adalah raja padang pasir. Saudara Wolf memimpin puluhan ribu serigala, beraninya kuda mencoba mengakali kita. Mungkin itu suara tawa saya yang tak terkendali, tetapi pemuda itu berhenti dan menatap saya. Tatapannya membuatku memerah dan aku segera berhenti tertawa. Dia juga dengan cepat mengalihkan pandangannya. Dia dengan menggoda menatap Brother Wolf, “Kuda ini mungkin bukan pemenang hadiah, tetapi dipilih sendiri sebagai kuda yang keras. Seharusnya bisa melawan macan tutul dan harimau, tapi mungkin itu hanya omong kosong tanpa dasar. ”

Saya menjawab, “Mungkin itu bukan omong kosong yang tidak berdasar. Rata-rata macan tutul dan harimau bahkan tidak bisa bersaing dengan Saudara Serigala saya. “Saya selesai berbicara dan bergegas Brother Wolf pergi dengan saya. Dia menatap kuda yang kokoh dengan ekspresi yang lezat. Jika kita tidak pergi sekarang, siapa yang tahu kekacauan baru apa yang akan muncul.

Kami berjalan jauh sebelum saya berbalik untuk melihat. Di kejauhan jubah putih menjadi pemandangan yang tak terlupakan di gurun ini. Terlepas dari apakah dia masih bisa melihat saya, saya dengan tulus melambaikan tangan sebelum memasuki pegunungan.

Hanya Saudara Wolf dan aku di sebelah api, serigala-serigala lainnya takut akan api. Saudara Wolf dulunya takut tetapi saya melatihnya untuk terbiasa. Serigala lain tidak memiliki keberanian. Saya memaksa serigala lain untuk terbiasa dengan api hanya menambah reputasi buruk saya di antara kelompok serigala. Aku menjadi serigala ibu yang menyeramkan dan memberi tahu serigala-serigala mereka yang tidak mau tidur di malam hari. Mendengar bahwa mereka mungkin diserahkan kepada saya, bahkan bayi serigala yang paling nakal pun dengan patuh melakukan apa yang diperintahkan.

Saya membuka roknya, kagum pada pewarna yang digunakan untuk mendapatkan warna biru ajaib ini. Pengerjaan itu sangat indah, dengan awan-awan yang rumit disulam di lengan baju. Ada selempang yang dibungkus mutiara biji kecil. Mengenakannya dan berjalan, selempang dan mutiara akan memamerkan pergantian pinggang yang elegan. Para wanita Luo Lan harus selalu mengenakan kerudung sepanjang tahun, jadi pakaian ini datang dengan kerudung wajah biru yang menyertai dan pita mutiara untuk mengamankan kerudung di kepala. Di rumah ketika kerudung tidak diperlukan, itu bisa diangkat di belakang kepala dan menciptakan tampilan baru, dengan rambut hitam kontras dengan pita mutiara dan kerudung biru.

Saya bertanya kepada Brother Wolf, “Bukankah rok ini hadiah yang terlalu mahal? Mengapa Jiu Ye memberikan hadiah seperti itu kepada orang asing? Bertahun-tahun dan saya belum mengubah ketidakmampuan saya untuk menolak hal-hal yang indah …. ”Dahulu saya senang berbicara, Brother Wolf sudah menutup matanya dan pergi tidur.

Aku mencubit telinganya tetapi dia tidak bergerak. Aku berhenti menggigil dan meringkuk di sebelahnya, tertidur lelap.

……………………………………

Malam bulan purnama lainnya telah tiba. Saya selalu bertanya-tanya mengapa serigala melolong ketika bulan purnama, yang biasanya menakuti sinar matahari yang hidup dari para pelancong gurun pasir mendengar lolongan serigala yang bergema. Di bawah langit malam biru-hitam, bulan bersinar seperti air di ombak gurun yang tak berujung, memandikannya dalam cahaya putih perak. Saya mengenakan rok biru saya yang paling berharga dan berjalan bersama Brother Wife.

Rok biru hem bergerak dengan langkah kakiku, naik dan turun, dan kerudung diikat oleh pita kepala mutiara berhembus angin. Aku melepas sepatuku untuk merasakan pasir yang masih samar-samar hangat. Kehangatan merembes melalui kakiku ke dalam hatiku. Menyaksikan cakrawala yang tak berujung, tiba-tiba saya merasakan bahwa dunia ini milik saya. Saya dapat memperpanjang sayap saya dan bebas di sini. Saya menghadapi bulan dan menjerit, dan Brother Wolf segera bergabung dengan saya. Dari kejauhan serigala yang tak terhitung jumlahnya mulai melolong juga.

Saya pikir saya akhirnya mengerti mengapa serigala melolong di bulan. Bulan milik kita, gurun milik kita, kesepian dan kesombongan dan kesedihan, semuanya dilepaskan dalam lolongan panjang menuju bulan.

Brother Wolf dan saya menemukan tempat perhentian yang tinggi. Dia menjatuhkan diri dan mensurvei seluruh gurun. Ini miliknya, dia adalah Raja dari domain ini. Meskipun aku punya banyak pikiran sedih, aku tidak ingin mengganggunya sekarang. Aku duduk di belakangnya dan melihat ke atas untuk menikmati bulan.

Brother Wolf dan saya menemukan tempat perhentian yang tinggi. Dia menjatuhkan diri dan mensurvei seluruh gurun. Ini miliknya, dia adalah Raja dari domain ini. Meskipun aku punya banyak pikiran sedih, aku tidak ingin mengganggunya sekarang. Aku duduk di belakangnya dan melihat ke atas untuk menikmati bulan.

Saudara Wolf tiba-tiba mengeluarkan geraman rendah. Aku melihat ke kejauhan tapi mata dan telingaku tidak tajam seperti miliknya. Dari apa yang saya lihat masih tenang di padang pasir.

Setelah beberapa waktu, saya secara bertahap mendengar suara mendekat di udara malam. Semakin dekat, seperti seribu kuda yang bergemuruh. Saudara Wolf mengejek saya, menunjukkan itu bukan banyak orang. Lebih lama kemudian, saya secara bertahap dapat melihat kafilah kecil yang terdiri dari sekitar sepuluh orang di depan dengan sekitar satu atau dua ratus pengendara yang sedang mengejar. Itu tidak terlihat seperti pasukan, jadi itu pasti sekelompok pencuri.

Saudara Wolf tampak kesal orang-orang ini mengganggu padang pasirnya yang tenang, tetapi dia menundukkan kepalanya, tidak ingin berkelahi atau terlibat. Serigala memiliki kode serigala mereka, yang salah satunya tidak menyerang manusia kecuali ada kebutuhan mengerikan karena kekurangan makanan atau untuk pertahanan diri. Bukan karena serigala takut, tetapi hanya untuk menghindari lebih banyak masalah.

Saya memakai sepatu saya dan memperbaiki kerudung saya. Seharusnya begitu para pencuri mengarahkan pandangan mereka pada karavan mereka tanpa henti. Hasil pertempuran ini jelas, terutama dengan perbedaan angka. Dua pengendara karavan telah ditebang, tubuh mereka diinjak-injak oleh kuda yang terus mengejar sisanya.

Tiba-tiba seekor kuda dipotong oleh pencuri dan pengendara jatuh ke tanah. Pengendara lain berbalik dan menarik pengendara yang jatuh pada kuda yang sama dan melanjutkan dengan kecepatan yang sekarang melambat. Pengendara yang jatuh mencoba untuk turun, tetapi pengendara yang menyelamatkan terlihat kesal dan memotong leher pengendara yang jatuh dengan tangannya, menyebabkan pengendara yang jatuh lemas di atas kuda.

Mata saya sepertinya diselimuti oleh hawa nafsu darah, dan lubang hidung saya sepertinya mencium basahnya darah yang manis. Tiga tahun yang lalu, suara gemuruh kuku, sekali lagi kembali ke telingaku. Mau tak mau aku berdiri dan menatap kosong.

……………………………………. .

Yu Dan dan aku menunggang kuda paling kuat di seluruh Xiong Nu. Setelah mengendarai selama dua hari dua malam, kami masih belum mencapai dinasti Han atau mengguncang para pengejar. Penjaga Yu Dan perlahan mati satu per satu, sampai hanya kita berdua yang tersisa. Saya khawatir saya akan segera jatuh dari kuda, tidak yakin apakah akan sakit terinjak-injak. Yi Zhi Xie, apakah Anda benar-benar ingin membunuh Papa dan kami? Jika kamu membunuh Papa, aku akan membencimu selamanya.

“Yu Jin, aku akan menusuk sayap kuda dengan pisau ini dan itu akan memiliki kecepatan meledak. Setelah saya mengguncang pasukan pengejar, saya akan membiarkan Anda keluar dari kuda dan Anda melarikan diri sendirian. Ketika Anda masih kecil, bukankah Anda hidup di padang pasir ini seperti serigala? Anda harus menjadi serigala lagi, Anda harus melarikan diri dari para pemburu di belakang kami. ”

“Bagaimana denganmu? Papa menyuruh kami melarikan diri ke Central Plains bersama. ”

“Aku punya kuda! Saya bisa berlari lebih cepat dari Anda. Setelah saya mencapai Central Plains, saya akan kembali untuk Anda. “Yu Dan tersenyum lebar seperti biasanya. Aku melihat wajahnya yang tersenyum dan tiba-tiba menjadi takut. Aku terus menggelengkan kepalaku.

Yu Dan memaksaku turun dari kuda. Saya mengejar di belakangnya di padang pasir, menangis dan meratap dengan keras, “Tolong jangan tinggalkan saya. Mari kita kabur bersama. “Yu Dan berbalik dan memohon padaku,” Yu Jin, tolong biarkan aku mendengarkan ini sekali saja. Dengarkan aku sekali saja. Saya berjanji untuk kembali dan mengambil Anda. Jadi tolong mulai melarikan diri! ”

Aku menatapnya sejenak sebelum mengambil nafas panjang dan menganggukkan kepala dengan penuh semangat. Saya berbalik dan mulai berlari seperti orang gila. Di belakangku, Yu Dan memutar kudanya ke arah yang berlawanan. Berbalik, di bawah kegelapan yang diterangi cahaya bulan, jarak di antara kami meningkat. Dia berbalik untuk melihatku, tersenyum ketika dia melambai padaku. Pada akhirnya kita menghilang secara terpisah ke dalam kegelapan gurun.

Yang saya ingat adalah kuda itu berlari sangat kencang. Tetapi saya lupa bahwa kuda itu sudah berlari selama dua hari dua malam, dan juga berdarah. Berapa lama itu bisa bertahan? Ditambah aroma darah akan memikat mereka yang mengejar kita untuk terus mengejarnya, tidak menyadari bahwa aku sudah kabur sendirian.

……………………………………

Para pencuri tampaknya menikmati permainan ini, tidak menyerang secara langsung tetapi mengitari karavan dan melampirkan semua orang. Melihat ini, saya membuat keputusan tiba-tiba. Kali ini saya akan mengubah nasib. Aku menatap Brother Wolf dan melolong ke kejauhan. Saudara Wolf bangkit dan mengguncang dirinya, lalu melolong ke arah ranselnya.

Tiba-tiba lolongan muncul di mana-mana serigala mulai muncul satu per satu. Semakin banyak muncul sampai mata mereka dalam kegelapan tampak sebagai lampu yang menuju ke neraka. Tidak yakin etnis mana pencuri itu, tapi saya tidak mengerti bahasa mereka. Mereka dengan cepat berhenti mengelilingi karavan dan berkumpul bersama untuk mencari jalan keluar. Tapi serigala telah mengepung semua orang. Serigala memandangi mereka, dengan pencuri yang tidak mau menyerang mengetahui pertempuran tanpa henti yang akan datang.

Kelompok karavan juga berkumpul, dan meskipun jumlahnya kecil, jelas mereka memiliki keinginan kuat untuk bertahan hidup. Saya mulai mencurigai penilaian awal saya. Menghadapi pencuri yang mematikan dan serigala yang ganas, bagaimana bisa kafilah dagang biasa berkumpul bersama dengan begitu efisien?

Raungan berhenti dan pencuri juga terdiam. Dalam keheningan, ada ironi, mengetahui bahwa pencuri pemburu dengan cepat menjadi mangsa. Mereka mungkin berpikir tentang menggunakan api, tetapi tidak ada kayu bakar di dekatnya.

Para pencuri akan menyalakan api ketika aku menepuk Saudara Wolf di bagian belakang. “Sepertinya mereka tidak ingin membunuh siapa pun lagi. Biarkan paket membuka jalan bagi mereka untuk pergi. ” Brother Wolf menunjukkan sikapnya yang paling kuat dan memerintahkan bungkusan itu untuk membersihkan jalan.

Para pencuri akan menyalakan api ketika aku menepuk Saudara Wolf di bagian belakang. “Sepertinya mereka tidak ingin membunuh siapa pun lagi. Biarkan paket membuka jalan bagi mereka untuk pergi. ” Brother Wolf menunjukkan sikapnya yang paling kuat dan memerintahkan bungkusan itu untuk membersihkan jalan.

Awalnya dalam kebingungan tidak ada yang melihat kami berdiri tegak, tetapi ketika Brother Wolf melolong untuk memesan paket, semua orang berbalik ke arah kami. Brother Wolf dengan berani berjalan ke depan sampai dia berdiri di langkan dan memandang rendah semua orang. Sikapnya yang bangga, dengan bulu peraknya yang berkilauan, mengeluarkan aura yang kuat.

Aku dengan marah menendangnya, tahu bagaimana dia suka pamer. Ay, siapa yang tahu berapa banyak hati serigala betina akan hancur di sini malam ini.

Bungkusan sudah membuka jalan tetapi pencuri tetap terpaku di tempat mereka, menatap kami dan kemudian ke bungkusan. Saya menjadi tidak sabar dan berteriak dalam bahasa Han “Sudah memberi Anda kesempatan untuk hidup, mengapa Anda tidak mengambilnya dan pergi?” Para pencuri diam sejenak dan kemudian mengeluarkan teriakan, turun dari kuda mereka dan membungkuk ke kita berlutut. Saya menyadari bahwa pencuri sama-sama takut pada serigala tetapi juga kagum dengan kehebatan serigala. Pencuri kembali menunggang kuda mereka dan mengikuti jalan untuk pergi.

Setelah debu mereda, aku melolong ke arah serigala, menyuruh mereka untuk membubarkan dan terus melakukan apa pun yang mereka lakukan. Mereka tidak menghormati saya seperti yang mereka lakukan pada Brother Wolf, jadi mereka memukul saya dan sedikit menggunduli gigi sebelum bubar. Bagi telinga manusia, itu mungkin banyak melolong secara acak.

Saya melihat karavan dan tidak memiliki keinginan untuk berkomunikasi dengan mereka. Saya memberi isyarat kepada Saudara Wolf dan kami turun dari tebing dan berangkat. Tiba-tiba saya mendengar kuku kuda di belakangku. “Terima kasih, nona muda, karena telah menyelamatkan hidup kita. “Aku menganggukkan kepalaku tetapi terus berlari, berharap kehilangan mereka.

“Nona muda, harap tunggu! Setelah dikejar oleh para pencuri, kami tersesat. Bisakah Anda memberi kami petunjuk? ”

Mendengar ini, saya meminta Brother Wolf untuk berhenti dan berbalik menghadap mereka. Kuda-kuda mereka menolak untuk mendekat ketika Saudara Wolf ada di sini. Saya berjalan maju dan mereka dengan cepat turun dari kuda mereka. Dengan pakaian Luo Lan saya, mereka melakukan formalitas Luo Lan ke arah saya, menanyakan kepada saya dalam bahasa Luo Lan bagaimana saya melakukannya. Saya melepaskan kerudung saya, “Saya mengenakan pakaian Luo Lan tapi saya bukan warga negara Luo Lan. Saya juga tidak mengerti bahasa mereka. ”

Seorang pria bertanya “Kamu seorang Han” Aku memikirkannya. Apakah saya Papa berkata putrinya pasti orang Han, jadi kukira aku seorang Han. Aku mengangguk.

Sebuah suara berbicara dari belakang, “Kami adalah pedagang rempah-rempah dari Chang An. Bolehkah saya bertanya dari mana, nona muda, Anda berasal? ”Melihat ke arahnya, saya menyadari bahwa dialah orang yang melakukan penyelamatan (memutar kuda untuk menyelamatkan pengendara yang jatuh).

Yang mengejutkan saya, dia ternyata adalah seorang pemuda berusia enam belas atau tujuh belas tahun. Fisiknya lurus seperti buluh, dengan aura maskulin yang kuat. Alis yang tajam diikuti oleh mata gelap yang bersinar seperti bintang-bintang sedang mengamatiku. Dia tersenyum, dengan ekspresi seperti dia tidak memiliki kekhawatiran di dunia ini. Aku menghindari tatapan tajamnya dan menatap tanah.

Dia bisa merasakan ketidaknyamanan saya, tetapi dia terus saja menatap saya tanpa peduli. Seorang pria paruh baya di sebelahnya melangkah dan tertawa, “Terima kasih kami yang terbaik untuk Anda. Wanita muda, dengan pakaian Anda yang kaya dan kehadiran yang tidak biasa, biasanya kami seharusnya tidak menawarkan hadiah material yang dangkal, tetapi kami memiliki sepasang anting-anting mutiara yang akan menjadi pelengkap yang bagus untuk pakaian Anda. Jika Anda tidak keberatan. “Dia meletakkan sebuah kotak di depanku.

Aku menggelengkan kepalaku, “Aku tidak ada gunanya untuk ini. Jika Anda memiliki pakaian wanita, saya bisa menggunakan satu set. “Para pria berbalik dan saling memandang. “Jika Anda tidak punya, itu baik-baik saja. Ke mana Anda ingin pergi? “Pria paruh baya itu berbicara,” Kami ingin pergi ke kota Dun Huang, dan dari sana kembali ke Chang An. “Saya memberi tahu mereka,” Dari sini sampai Gunung Min Sa, Mata Air Yue Ya adalah perjalanan empat hari. Aku hanya akan membawamu ke sana. ”

Semua orang tampak khawatir dan khawatir, kecuali pemuda itu, yang terus menatapku dengan senyum puas di wajahnya. Pria paruh baya itu menjelaskan bahwa mereka kehilangan sebagian besar perbekalan mereka, sehingga persediaan mereka mungkin tidak akan bertahan hingga mencapai Mata Air Yue Ya. Saya menjelaskan perkiraan saya adalah waktu perjalanan saya. Karena mereka memiliki kuda, kita dapat mengurangi waktu satu atau dua hari. Semua orang terlihat lega.

Mereka memutuskan untuk beristirahat sekarang dan makan, mengisi kembali energi mereka setelah dikejar oleh pencuri selama sehari semalam. Mereka menanyakan pendapat saya. “Aku menghabiskan sepanjang hari mengembara di gurun ini. Saya tidak ada hubungannya, jadi lakukan apa yang Anda inginkan. “Saya diam-diam terkejut melihat bagaimana sekelompok kecil orang ini dikejar oleh pencuri selama satu hari dan satu malam. Jika pencuri tidak lebih mengenal medan, siapa yang tahu partai mana yang akan menang.

Saya memerintahkan Brother Wolf untuk pergi, tetapi pastikan beberapa serigala kecil membuntuti saya. Dia tidak mengerti hubungan anehku dengan manusia, jadi dia hanya menjilat tanganku sebelum pergi.

Karavan mengeluarkan makanan dan air, sementara aku duduk agak jauh, memeluk lututku di atas bukit pasir. Ada banyak orang, tetapi keheningan canggung meresapi. Saya bisa merasakan mereka bukan karavan pedagang biasa, tapi itu tidak ada hubungannya dengan saya. Saya peduli untuk tidak menyelidiki siapa mereka sebenarnya. Ditambah lagi, mereka sedikit khawatir tentang saya, tidak yakin apakah itu karena saya bersama serigala, atau karena identitas saya mencurigakan. Saya mengenakan pakaian Luo Lan yang mewah, muncul di gurun Xi Yu tetapi mengaku sebagai orang Han, tanpa penjelasan dari mana saya berasal.

Pria yang ingin memberi saya anting-anting berjalan mendekat dan menawari saya biskuit. Aroma lezat itu menyebabkan mulutku berair dan dengan malu-malu aku menerimanya dan berterima kasih padanya.

Dia tertawa, “Kita yang perlu berterima kasih. Anda bisa memanggil saya Paman Chen. “Dia menunjuk ke sekeliling dan mulai memperkenalkan semua orang. Ketika dia selesai memperkenalkan semua orang kecuali satu, dia melihat ke arah pemuda yang pendiam yang duduk di depan kami, yang tidak segera berbicara. Aku menatapnya dengan waspada dan dia tersenyum kecil dan berkata, “Panggil aku Xiao Huo. ”

Saya melihat semua orang tersenyum dan menatap saya. “Namaku Yu ……. Jin Yu. Anda bisa memanggil saya Ah Yu. “Selain bertemu Jiu Ye dekat Mata Air Yue Ya, ini adalah satu-satunya waktu lain dalam tiga tahun saya berinteraksi dengan manusia. Ketika nama saya keluar, saya memutuskan untuk memberi diri saya yang baru. Mulai sekarang, tidak ada Yu Jin, hanya ada Jin Yu.

Setelah beristirahat, karavan bersiap untuk pergi. Mereka membiarkan dua orang yang lebih kecil naik satu kuda dan memberikan satu kepada saya. “Aku tidak tahu bagaimana menunggang kuda. “Semua orang menatapku sampai Xiao Huo berbicara,” Kamu bisa naik bersamaku! “Setelah dia mengatakan itu, semua orang menatapku dengan khawatir.

Saya ragu, dan kemudian menganggukkan kepala. Terlihat khawatir semua orang menghilang, tetapi mereka menembakku dengan tatapan minta maaf. Meskipun orang-orang di wilayah Xi Yu lebih terbuka, pria dan wanita asing yang berbagi kuda masih jarang. Xiao Huo tampaknya baik-baik saja dengan itu, hanya tersenyum padaku dan membungkuk, “Terima kasih, Ms Jin Yu!”

Setelah beristirahat, karavan bersiap untuk pergi. Mereka membiarkan dua orang yang lebih kecil naik satu kuda dan memberikan satu kepada saya. “Aku tidak tahu bagaimana menunggang kuda. “Semua orang menatapku sampai Xiao Huo berbicara,” Kamu bisa naik bersamaku! “Setelah dia mengatakan itu, semua orang menatapku dengan khawatir.

Saya ragu, dan kemudian menganggukkan kepala. Terlihat khawatir semua orang menghilang, tetapi mereka menembakku dengan tatapan minta maaf. Meskipun orang-orang di wilayah Xi Yu lebih terbuka, pria dan wanita asing yang berbagi kuda masih jarang. Xiao Huo tampaknya baik-baik saja dengan itu, hanya tersenyum padaku dan membungkuk, “Terima kasih, Ms Jin Yu!”

Setelah Xiao Huo menaiki kuda, dia menarikku ke atas. Ketika saya memegang tangannya, saya berpikir dalam hati bahwa ini adalah tangan yang memegang pedang dan cambuk setiap hari, dengan perasaan tidak berperasaan. Dari situ muncul rasa kekuatan dan tekad, dan dari mana perasaannya, pria ini pasti telah berlatih memanah selama bertahun-tahun. Duduk di belakangnya di atas kuda, tubuh kita lurus lurus. Orang lain yang melihat kita tahu bahwa mereka tidak bisa mempercepat kita, jadi langkahnya berlangsung lambat.

Xiao Huo akhirnya angkat bicara, “Kita tidak bisa seperti ini. Jika saya menggeser kudanya, Anda pasti akan jatuh. ”Meskipun kata-katanya tampak biasa-biasa saja, suaranya dengan sedikit gugup mengkhianatinya. Diam-diam aku tersenyum dan kecanggunganku berubah menjadi menggodanya karena dia tidak begitu yakin pada dirinya sendiri saat dia muncul. Aku bergeser sedikit dan meraih pakaiannya. “Ini akan dilakukan. ”

Dia segera mendorong kudanya untuk berlari kencang dan begitu juga semua orang. Setelah beberapa saat, dia tiba-tiba bergumam dengan suara rendah, “Kamu harus memikirkan cara lain. Jika Anda terus menarik pakaian saya, saya akan memasuki kota Dun Huang dengan tangan kosong. ”

Aku sebenarnya sudah menyadari bahwa aku sedang menarik pakaiannya ke bawah, dan dengan sengaja ingin melihat apa yang akan dia lakukan. Yang saya lakukan hanyalah mempersiapkan kemungkinan jatuh dari kuda. Saya menahan keinginan untuk tertawa dan berkata, “Mengapa saya harus memikirkan solusinya? Kenapa kamu tidak bisa memikirkan satu? ”

Dia tertawa pelan, “Aku punya solusi, tetapi jika aku mengatakannya, kamu akan berpikir aku mengambil keuntungan darimu. Itulah sebabnya saya meminta Anda sebuah solusi. ”

Saya menjawab, “Saya tidak punya ide bagus, jadi beri tahu saya ide Anda. Jika itu baik kita akan melakukannya, jika tidak maka kamu hanya akan berakhir dengan tangan kosong! ”

Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, tiba-tiba berbalik dan meraih tanganku, melingkarkannya di pinggangnya. Saya tidak nyaman dengan kuda, jadi saya tidak berani berjuang keras. Apa yang dia lakukan memaksa seluruh tubuh saya ke depan sampai saya benar-benar menekan punggungnya. Dengan itu, dia memegang salah satu lenganku sementara lenganku yang lain melingkari pinggangnya. Dengan gerakan kuda yang menyebabkan tubuh kita saling menempel erat satu sama lain, itu seakrab mungkin.

Telingaku mulai terbakar. Dengan malu dan marah, saya memegang pinggangnya tetapi meluruskan tubuh saya. “Inikah caramu Chang An orang memperlakukan orang yang menyelamatkanmu?” Dia menjawab dengan kesal, “Lebih baik daripada membiarkanmu jatuh dari kuda. “Aku tidak bisa menemukan jawaban yang tepat, jadi aku hanya memberikan humph dingin dan duduk di sana dengan tenang. Tetapi kemarahan saya terus mendidih, jadi saya mengencangkan tangan saya untuk mencekik pinggangnya. Tapi dia bertindak seolah tidak ada yang berbeda, hanya dengan sengaja mendorong kuda itu. Saya berpikir sendiri, orang ini pasti bisa menahan rasa sakit. Dan setelah beberapa saat, saya merasa tidak enak dan perlahan melepaskan cengkeraman saya padanya.

Sekali lagi menunggang kuda dengan seseorang, pikiranku mulai melayang. Ditambah lagi, aku tidak tidur tadi malam, jadi seperti yang kulakukan ketika aku masih kecil, aku secara naluriah meraih pinggang Xiao Huo dan menyandarkan kepalaku ke punggungnya ketika aku tertidur. Ketika saya tiba-tiba terbangun, wajah saya terasa panas dan saya segera meluruskan tubuh saya dan ingin melepaskannya. Dia bisa merasakan niat saya, hanya memegang lengan saya lebih kuat lagi. “Hati-hati dan jangan jatuh. “Aku memaksakan rasa maluku menjauh dan berpura-pura tidak ada yang salah, memperlambat melepaskan pinggangnya.” Tapi di dalam hati aku merasakan perasaan yang tak bisa dijelaskan ini.

Setelah seharian berkuda, kami berhenti untuk beristirahat. Xiao Huo melihatku dengan kepala menunduk dan tidak berbicara. Dia berjalan dan duduk di sebelahku. Dia tersenyum, “Saya melihat bahwa Anda adalah orang yang sangat perseptif, jadi mengapa Anda begitu mempercayai saya? Apakah kamu tidak khawatir aku akan menjual kamu? ”

Wajahku memerah lagi dan aku memelototinya. Saya bangkit dan pindah ke tempat lain untuk duduk. Ini aneh. Saya dapat mengatakan identitas mereka adalah tersangka, tetapi saya punya firasat bahwa dia tidak akan menyakiti saya. Kesombongan orang yang bangga ini berarti dia tidak akan melakukan sesuatu yang curang.

Xiao Huo membawa beberapa makanan dan duduk di sebelahku lagi. Dia memberikan saya beberapa biskuit. Aku memberinya peringatan dan diam-diam menerima makanan. Sedikit kehati-hatian di matanya juga menghilang, hanya menyisakan tatapan berbinar.

Karena kehilangan tanah air mereka, orang-orang mulai mendiskusikan kehidupan di Chang An, melukisnya sebagai menakjubkan dan mewah. Dengan jalan-jalan bersih yang luas, pengrajin yang hebat, pasar yang ramai, ulama berbakat, pemain menggoda, jenderal pemberani, wanita anggun, anggur harum, dan makanan lezat. Semua yang terbaik di dunia dapat ditemukan di Chang An. Ini seperti semua yang orang inginkan ada di sana.

Saya mendengarkan dengan penuh perhatian dengan emosi yang bertentangan. Tempat itu terasa akrab namun asing. Jika aku mengikuti permintaan Papa, mungkin aku sudah akan tinggal di sana bersama Papa sekarang, dan tidak mengembara sendirian di Gurun Gobi.

Ketika ada banyak orang, Xiao Huo tidak banyak bicara. Dia hanya diam-diam mendengarkan deskripsi semua orang. Hanya ketika kita sendirian di atas kuda dia berkata kepada saya, “Chang An yang mereka gambarkan adalah sisi berkilauan dari itu. Tidak semua orang mengalami keajaiban yang mereka gambarkan. “Saya menunjukkan bahwa saya mengerti apa yang dia coba sampaikan.

Dua hari kemudian, kami mengucapkan selamat tinggal di Yue Ya Spring. Tiba-tiba saya punya ide baru. Ketika mereka ingin mengucapkan terima kasih lagi, saya dengan berani meminta uang kepada mereka, sebagai pembayaran untuk memimpin mereka di sini. Xiao Huo berhenti sejenak dan kemudian tersenyum. Dia melemparkan sekantong koin ke saya. Sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak mengatakannya. Dia akhirnya memberitahuku, “Chang An tidak seperti Xi Yu, kamu harus hati-hati. “Aku mengangguk dan pergi dengan membawa tas koin yang kuterima.

Setelah berjalan jauh, saya akhirnya menyerah dan berbalik. Saya pikir saya akan melihat kembali, tetapi saya terkejut dia tidak pergi. Dia duduk di atas kuda, mengawasiku dari kejauhan. Mata kami bertemu dan wajahnya menunjukkan ekspresi terkejut bahagia. Jantungku berdegup kencang, lalu aku cepat-cepat menoleh dan bergegas pergi.

Sejak berpisah dari karavan Xiao Huo, saya mengikuti paket serigala dari Gobi ke dataran berumput besar, dan dari dataran kembali ke padang pasir. Pada malam hari aku akan memegang bungkusan koin, tenggelam dalam pikiran. Saya akan merindukan Saudara Serigala dan serigala, gurun pasir kuning, tanah hijau dan Hutan Hu Yang. Tetapi apakah saya harus menghabiskan sisa hidup saya tinggal di sini bersama serigala-serigala ini? Seperti kata Papa, aku manusia, aku tidak bisa menjadi serigala lagi.

Setelah banyak pertimbangan, saya memutuskan untuk pergi. Kehidupan Brother Wolf akan memiliki puncak dan lembah, dengan tantangan yang tak terhitung banyaknya di masa depan. Mungkin kerajaan serigala terbesar dalam sejarah wilayah Xi Yu menunggunya. Tetapi hidup saya baru saja dimulai. Kesempatan saya untuk hidup sulit didapat. Jadi, tidak masalah jika masa depan terasa asam atau manis, pedas atau pahit, saya memutuskan untuk mencicipinya. Sama seperti lagu-lagu penggembala yang dinyanyikan, bilah yang berharga perlu diasah dan satu set pipa yang bagus harus terus bernyanyi. Kehidupan tanpa pengalaman pasti suram, seperti langit malam tanpa bintang.

Saya ingin pergi ke Chang An, untuk melihat dinasti Han yang banyak dibicarakan Papa. Mungkin aku bisa menjadi wanita cantik dari impian Papa.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •