Ballad of the Desert Volume 1 Chapter 16 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 16 Keberangkatan

Fang Ru dan Li Yan Nian akan menikah dan rumah itu penuh dengan aktivitas. Cewek-cewek itu ingin pergi malam pernikahan, tapi aku hanya tersenyum dan membiarkan mereka bersenang-senang. Hong Gu bertanya mengapa saya membuat Li Yan Nian pindah, dan saya katakan lebih baik jika mereka memiliki privasi sendiri untuk memulai hidup baru bersama. Hong Gu menatapku, dia pikir aku telah menjauhkan diri dari mereka baru-baru ini. Saya mengganti topik pembicaraan dan memintanya untuk melanjutkan pesta, memohon istirahat karena saya lelah.

Fang Ru berpakaian di kamarnya, dengan semua wanita senang dia memilih hari pertama Tahun Baru untuk pernikahannya, tetapi Fang Ru mengatakan tanggalnya sudah dipilih olehku. Dia memuji jubah pernikahannya yang indah, dan dia bilang itu juga dari saya. Aku berbalik dan kembali ke kamarku. Hari ini adalah hari yang baik, cuaca cerah dan matahari hangat. Ada lentera di mana-mana dan kebahagiaan di udara kental.

Aku duduk dan berdandan, mendengar deru suara di luar yang mengindikasikan bahwa pesta pernikahan ada di sini untuk menjemput Fang Ru. Saya merasakan sedikit kesedihan, suara ini pastilah yang ingin didengar setiap wanita. Saya memakai pakaian dan potongan rambut saya dan melihat ke cermin. Saya berpikir tentang Saudara Wolf di padang pasir, dan berputar beberapa kali di ruangan itu. Rok saya mengepul dan saya merasa jauh lebih bahagia.

Perasaan terburuk sedang menunggu, dengan hatiku tertunda, seperti menonton panci mendidih. Saya mencari-cari sesuatu untuk membuat saya sibuk, dan saya menemukan tali di mana saya melanjutkan untuk mengikat dan melepaskannya. Setelah beberapa waktu, saya melihat keluar sudah senja. Aku berjalan keluar dan melihat ke halaman, dengan matahari terbenam dan gelap mendekat.

Mungkin dia tidak ingin melihat siapa pun, jadi dia tidak akan datang di siang hari. Dia pasti akan segera datang, jadi aku berdiri di pintu berharap dan berdoa. Semua orang telah pergi ke pesta pernikahan sehingga halaman sangat sepi. Beberapa tetes mendaratkan pipiku terlebih dahulu, dan tak lama kemudian salju turun, salju pertama. Tidak banyak, dan turun perlahan dan lembut, menari dalam angin. Rasanya lembut, tetapi dengan dinginnya pahit, langsung menuju jantung.

Bunyi decitan pintu terbuka, pada saat itu hatiku meledak. Hati saya sakit sekali sehingga saya tidak bisa berbalik. Karena kebahagiaan itu sangat sulit diperoleh, sukacita bahkan datang dengan rasa sakit.

Aku berdiri diam untuk sesaat sebelum tersenyum dan berbalik, dan kemudian senyumku membeku di wajahku. Hati saya dipenuhi keputusasaan dan saya menutup mata saya berharap itu tidak benar. Tetapi ketika saya membukanya lagi, dia masih berdiri di sana, masih Huo Qu Bing.

“Ketika aku pertama kali melihatmu, kamu mengenakan pakaian ini. Di bawah sinar bulan perak, dengan serigala perak di samping Anda, rok Anda mengepul tertiup angin, Anda begitu ringan sehingga Anda tidak tampak manusia. Aku tidak pernah memperhatikan wanita mana pun, tetapi aku tidak bisa berhenti menatapmu, bertanya-tanya dari mana asalmu, bertanya-tanya ke mana kau pergi. “Huo Qu Bing menjelaskan dengan senyum sedih.

Aku memegang kepalaku dengan tangan dan berjongkok di tanah. Dia kaget dan mencoba membantu saya. “Jangan …. . jangan repot-repot dengan saya …. “Aku bergumam berulang-ulang. Dia perlahan menarik tangannya.

Huo Qu Bing tidak mengindahkan salju di tanah, terlepas dari pakaiannya yang kaya, dan duduk diam di sampingku. Tampaknya tidak peduli berapa lama aku berjongkok di sana, dia akan menemaniku diam-diam.

Salju turun dengan ringan pada kami, dan dia ragu-ragu sejenak sebelum meraih dan menyapu salju dari saya. Saya tidak bergerak, seperti saya patung es. Dia berdiri dan berjalan ke rumah, muncul dengan payung bambu. Dia diam-diam kembali ke sisiku dan membuka payung di atasku. Dia diam-diam menatap serpihan putih yang jatuh.

Xiao Qian dan Xiao Tao kembali ke halaman. Xiao Qian mendarat di sampingku, tapi Xiao Tao meluncur lurus ke kepalaku. Dengan kedipan lengan bajunya, Huo Qu Bing melambaikan tangan pada Xiao Tao, jadi dia tidak bisa bersikap jahat padaku kali ini. Dia mendarat di sebelah Xiao Qian.

Huo Qu Bing pergi untuk mengambil Xiao Tao dan Xiao Qian ingin mematuknya. Huo Qu Bing menghindari paruhnya dan menepuk kepalanya dengan ringan, “Aku baru saja menerima surat itu di kaki Xiao Tao, tidak berusaha bersikap kejam padanya. “Saya ragu-ragu dan membuka kain di kaki Xiao Tao. “Aku minta maaf” dituliskan dengan berantakan di atasnya.

Maafkan saya? Maafkan saya! Saya tidak ingin “Maafkan saya. “Aku merasakan kepahitan yang meningkat dan aku menggigit bibirku begitu keras hingga aku bisa merasakan darah. Saya mencoba merobek kain tetapi tangan saya gemetar dan kainnya kecil sehingga saya tidak bisa mengoyaknya bahkan dalam beberapa kali percobaan.

Saya melompat dan berlari ke rumah memegang kain. Saya mulai melemparkan semua yang terlihat. Huo Qu Bing berdiri di pintu dan memerhatikan saya menjadi gila dan mengacaukan semua yang ada di kamar saya. Gunting, di mana guntingnya? Saya masih tidak dapat menemukan gunting, dan kemudian saya melihat pisau buah kecil di atas meja. Aku mengambil pisaunya dan mendengarnya memanggilku “Yu Er”, dan kemudian dia ada di depanku, mencoba mengambil pisaunya. Tetapi dia berhenti ketika dia melihat saya memotong kain. Dia mundur dan melihatku merobek-robeknya.

Saya melemparkan pisau ke samping dan merobek kerudung dan tata rambut saya. Dengan menggunakan tangan saya, saya mencabutnya sampai mutiara-mutiara bertebaran di mana-mana dan serpihan kerudung melayang di udara. Aku menatap potongan-potongan biru yang jatuh di tanah, dan tiba-tiba semua amarahku habis. Saya jatuh di tanah dan menatap segalanya, tidak melihat apa-apa.

Huo Qu Bing duduk di ambang pintu, dengan lengan di sekitar kakinya dan dagunya bertumpu di lutut, hanya menatap ke tanah. Dia begitu pendiam hingga menyerupai serigala yang terluka, hanya duduk di sana menjilati luka-lukanya sendiri di sudut.

Saya tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu, ketika saya tiba-tiba mendengar tawa. Semua orang kembali dari jamuan makan. Saya kaget dan melompat, dengan cepat berkata sambil tersenyum dan tertawa, “Saya makan pagi-pagi sekali sehingga saya lapar. Saya ingin makan mie ulang tahun hari ini. Hari ini adalah hari ulang tahun saya . Saya harus bahagia. Saya perlu berubah. Bisakah kamu… . . ”

Huo Qu Bing memunggungi saya dan saya melepaskan pakaian Luo Lan saya dan mengenakan jubah gaun merah menyala. Saya tidak sedih, saya menolak untuk sedih. Saya menolak untuk bersedih karena seseorang yang tidak menyukai saya. Aku memegang pakaian Luo Lan biru dan mengulanginya untuk diriku sendiri, tetapi rasa sakit menusuk melewati hatiku. Saya ingat pertemuan kami di Yue Ya Spring, tapi rasanya seperti beberapa kali kehidupan yang lalu. Saya tersenyum, saya tersenyum sangat keras sehingga tubuh saya mulai bergetar.

Pisau itu jatuh, dan dengan sobekan yang keras, rok itu telah terbelah dua. Huo Qu Bing mendengar suara itu dan berbalik ke arahku, sambil mendesah kecil, “Kenapa kau repot-repot…. dia memberimu itu? ”

Aku melemparkan rok itu ke samping dan berjalan keluar ruangan. Huo Qu Bing mengambil payung dan berjalan di sampingku. Hati saya lebih dingin daripada salju, jadi bagaimana saya bisa takut pada dingin yang pahit ini. Saya bergegas, “Saya ingin berjalan di salju. “Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, hanya melemparkan payung ke samping dan berjalan di salju bersamaku.

Aku melemparkan rok itu ke samping dan berjalan keluar ruangan. Huo Qu Bing mengambil payung dan berjalan di sampingku. Hati saya lebih dingin daripada salju, jadi bagaimana saya bisa takut pada dingin yang pahit ini. Saya bergegas, “Saya ingin berjalan di salju. “Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, hanya melemparkan payung ke samping dan berjalan di salju bersamaku.

Saya tidak ingin melihat siapa pun jadi saya sengaja berjalan di daerah gelap. Dia tiba-tiba bertanya kepada saya, “Apakah Anda tahu cara membuat mie?” Saya mengatakan tidak, dan ia menjawab, “Perkebunan saya membuat api dapur menyala di malam hari. Hidangan besar yang tidak bisa kita buat saat ini, tetapi semangkuk mie dapat diproduksi. “Hong Gu ketat sehingga api dimatikan pada malam hari, jadi saya mengangguk dan mengikutinya.

Aku menatap mangkuk mie dan makan beberapa gigitan. Saya mencoba tersenyum dan mengobrol dengan Huo Qu Bing, tetapi air mata saya mulai turun. Itu jatuh ke dalam sup, tetes demi tetes. Saya bergegas mengambil mangkuk dan memakan mie dengan gigitan besar.

Huo Qu Bing berpura-pura tidak melihat dan terus berbicara. Saya bertanya “Ada alkohol?” Dan dia bangkit dan mengambil dua botol. Bersamaan dengan itu, dia membawa handuk. Dia tidak menatapku, dan terus melatih matanya di luar jendela, memandang salju yang jatuh dalam kegelapan, meminum anggurnya.

Aku setengah sadar dan aku sudah bisa mencium aroma. Ketika saya sepenuhnya bangun, saya menyadari bahwa ada dua bola panas beraroma perak yang tergantung di atas tempat tidur. Kamar ini ditata dengan mewah, dan saya segera ingat bahwa saya pasti mabuk dan pingsan di Huo Estate. Melihat bola perak, tiba-tiba aku merindukan Saudara Wolf. Saat ini saya hanya bisa mengurangi rasa sakit dan kelelahan saya dengan meletakkan lengan saya di lehernya.

Seorang pelayan memanggil jika saya bangun, dan saya mendengar Huo Qu Bing di luar. Dia berjalan di, “Jangan berbaring di tempat tidur sepanjang hari, sudah lewat siang, lebih malas dan Anda tidak akan bisa tidur malam ini. ”

Aku berbaring di sana tidak bergerak dan dia duduk di sebelahku di atas palet “Kepala sakit?” Aku menyentuh kepalaku dan bertanya-tanya, “Tidak, biasanya sakit ketika aku mabuk, tetapi tidak hari ini. Jenis anggur apa yang kita minum tadi malam? ”

“Anggur apa yang berbeda? Ini bola perak wangi di atas kepala Anda. Saya meminta dokter meletakkan beberapa ramuan obat di sana untuk Anda. ”

Pelayan itu menungguku di sana, jadi aku menghela nafas dan bangkit. Saya tidak bisa bersembunyi selamanya, hari terus berjalan, “Saya bangun, bukankah Anda harus memberi saya privasi?”

Dia tertawa dan bangkit, “Kucing malas. Bergerak lebih cepat karena saya lapar. Terlambat dan Anda hanya akan memiliki sisa meja untuk dimakan. ”

…………………………………………. .

Aku mengulurkan tangan untuk bermain dengan bayi Liu Bo, yang menggenggamku dengan jari lembutnya yang lembut, berseru ke arahku. Aku tertawa dan bertanya mengapa dia tertawa? Setelah dia dibawa oleh pengasuh, saya duduk dan berbicara dengan Li Yan. Dia menggoda bahwa Liu Bo harus memanggilku bibi, tetapi aku tidak berani bercanda seperti ini. Saya mengkonfirmasi dia merasa lebih baik, dan dia bertanya apakah ada sesuatu yang terjadi antara saya dan Shi Enterprises. Saya tidak menjawab dan mengubah topik pembicaraan, mengucapkan selamat kepadanya atas berita bahwa Li Cai, paman Li Gan, telah menjadi Perdana Menteri baru. Wajahnya tidak bergerak tapi dia mengucapkan terima kasih yang lembut.

Aku mengulurkan tangan untuk bermain dengan bayi Liu Bo, yang menggenggamku dengan jari lembutnya yang lembut, berseru ke arahku. Aku tertawa dan bertanya mengapa dia tertawa? Setelah dia dibawa oleh pengasuh, saya duduk dan berbicara dengan Li Yan. Dia menggoda bahwa Liu Bo harus memanggilku bibi, tetapi aku tidak berani bercanda seperti ini. Saya mengkonfirmasi dia merasa lebih baik, dan dia bertanya apakah ada sesuatu yang terjadi antara saya dan Shi Enterprises. Saya tidak menjawab dan mengubah topik pembicaraan, mengucapkan selamat kepadanya atas berita bahwa Li Cai, paman Li Gan, telah menjadi Perdana Menteri baru. Wajahnya tidak bergerak tapi dia mengucapkan terima kasih yang lembut.

Ketika saya berjalan keluar, dia tiba-tiba meminta saya untuk membantunya. Saya menjawab, “Sejak saya membantu Anda masuk ke Istana, saya sudah memberi tahu Anda bahwa saya tidak dapat membantu Anda di dalam Istana. “Dia tidak percaya padaku,” Kau bohong. Semua yang Anda lakukan dihitung, saya hanya tidak tahu apa yang Anda rencanakan. ”

Saya tidak menanggapi, karena rencana awal saya salah, dan sekarang saya tidak punya rencana sama sekali. Li Yan akhirnya bertanya bahwa aku tidak pernah menentangnya. Sementara Permaisuri Wei memiliki Jenderal Besar Wei sebagai saudaranya, Li Yan tidak memiliki siapa pun untuk membantunya di Istana. Dia berharap aku adalah kakak kandungnya, jadi dia tidak harus berjalan di jalan ini sendirian. Saya menatapnya, “Kamu bisa santai. Tidak ada yang saya lakukan di masa depan yang akan membuat Anda khawatir, dan saya tidak akan menghalangi jalan Anda. ”

Dia mengangguk, “Kamu harus selalu ingat apa yang baru saja kamu katakan. ”

Sebelum keluar, saya berhenti, “Li Yan, jaga dirimu baik-baik. Baca beberapa buku medis dan belajar mengatur kesehatan Anda sendiri. Semakin Anda kesepian, semakin Anda perlu menjaga diri sendiri. “Dia berterima kasih padanya, dia akan melakukan ini karena dia memiliki seorang putra sekarang.

Setelah meninggalkan kamar Li Yan, saya bertemu Huo Qu Bing. Aku membungkuk padanya. Kami pergi, tapi aku sengaja berjalan tiga langkah di belakangnya. Dia menoleh kepadaku, “Kamu sangat hati-hati di Istana?” Aku mengingatkannya, “Kamu dan aku punya posisi berbeda, jika orang melihat kita berjalan berdampingan, itu hanya akan membuat obrolan. “Dia tampak kesal dan aku menjelaskan lebih jauh,” Aku tahu kamu tidak peduli tentang hal ini, dan memiliki orang-orang yang membiarkanmu lolos begitu saja, tetapi lebih baik aman dan tinggalkan sendiri ruang untuk melarikan diri dalam situasi apa pun. ”

Dia mendengus, “Melihat caramu membatasi diri membuatmu kesal. Di masa depan, jangan datang ke Istana kecuali Anda harus. “Aku tertawa,” Apakah kamu sibuk baru-baru ini? Sejak Tahun Baru, sudah dua bulan sejak aku melihatmu. ”

Wajahnya berbinar, “Aku bermain untuk taruhan besar kali ini, tentu saja aku harus bersiap. Oh benar, apakah kamu akan kembali ke Xi Yu atau tidak? “Aku ragu-ragu,” Aku tidak tahu. “Dia sangat marah.” Kamu tidak tahu? Dia sudah begini …… dan kamu, kamu masih…. kamu, kamu … “Dia melangkah pergi tetapi berbalik dan menunjuk ke arahku. Aku berdiri di sana hanya menatapnya. Dia tiba-tiba menggelengkan kepalanya dan pergi, seperti dia ingin menyingkirkan semua ketidaknyamanan itu. “Aku pikir kamu seorang masokis, hanya ingin dianiaya. Namun aku lebih buruk dari seorang masokis daripada kamu, hanya ingin dianiaya! ”

…………………………………….

Tukang kebun memeriksa tanaman merambat, mengatakan bahwa itu tidak tumbuh sekarang, kemungkinan sudah mati. Dia ingin membeli yang baru untuk saya, tetapi saya katakan itu tidak perlu. Seorang tamu datang, dan itu Pengurus Rumah Tangga Chen dari Estate Huo. Dia membungkuk kepada saya dan menjelaskan, “Karena tuan muda sangat sibuk baru-baru ini, dia jarang pulang dan tidak dapat menemukan waktu untuk datang. Dia ingin aku memberitahumu bahwa dia akan berangkat ke Xi Yu besok subuh. “Aku mengucapkan terima kasih padanya, sementara dia memberiku senyum hangat yang berkelap-kelip.

Setelah makan malam, saya kembali ke kamar saya dan duduk di sana dengan linglung, tidak yakin apa yang saya pikirkan. Saya menyalakan lampu dan mengeluarkan anglo kecil. Dari dada saya melepas semua kain buku harian. Itu membuat saya tersenyum, tetapi kemudian saya tahu bahwa kadang-kadang semua harapan dan kerja keras masih berakhir dengan patah hati. Aku melemparkan kain pertama ke dalam api, membiarkannya terbakar dalam nyala api merah terang. Saya terus membaca setiap entri dan kemudian membakarnya. Saya membakar beberapa lagi sebelum berhenti, memutuskan bahwa karena saya menulis ini untuknya, mungkin juga membiarkannya membacanya sekarang. Tidak ada lagi yang hilang, dan cara untuk mengakhiri ini untuk selamanya.

Saya mengambil anting-anting giok emas dan menaruhnya di peti. Saya mengambil seruling Xiang Fei Zhu dan memainkan beberapa not. Saya membersihkan hal-hal yang berhubungan dengan Anda. Kalau saja aku bisa membersihkan hatiku dengan cara aku membersihkan kamar ini, dengan mudah membuang semuanya, mungkin akan ada lebih sedikit kesedihan dan kemarahan di dunia ini.

Setelah makan malam, saya kembali ke kamar saya dan duduk di sana dengan linglung, tidak yakin apa yang saya pikirkan. Saya menyalakan lampu dan mengeluarkan anglo kecil. Dari dada saya melepas semua kain buku harian. Itu membuat saya tersenyum, tetapi kemudian saya tahu bahwa kadang-kadang semua harapan dan kerja keras masih berakhir dengan patah hati. Aku melemparkan kain pertama ke dalam api, membiarkannya terbakar dalam nyala api merah terang. Saya terus membaca setiap entri dan kemudian membakarnya. Saya membakar beberapa lagi sebelum berhenti, memutuskan bahwa karena saya menulis ini untuknya, mungkin juga membiarkannya membacanya sekarang. Tidak ada lagi yang hilang, dan cara untuk mengakhiri ini untuk selamanya.

Saya mengambil anting-anting giok emas dan menaruhnya di peti. Saya mengambil seruling Xiang Fei Zhu dan memainkan beberapa not. Saya membersihkan hal-hal yang berhubungan dengan Anda. Kalau saja aku bisa membersihkan hatiku dengan cara aku membersihkan kamar ini, dengan mudah membuang semuanya, mungkin akan ada lebih sedikit kesedihan dan kemarahan di dunia ini.

Aku berkeliaran di luar Estate Shi untuk sementara waktu sebelum melompat. Di luar Bamboo Residence, aku meninggalkan peti di pintu. Setelah beberapa waktu, saya mulai memainkan seruling. Lampu tiba-tiba menyala di dalam dan pintu terbuka. Jiu Ye berdiri di sana di atas tongkatnya. Dalam gelap, wajahnya putih karena syok. Saya selesai bermain tiga kali sebelum saya berhenti. Saya mengatakan kepadanya, “Anda pernah berkata bahwa saya tidak cocok untuk memainkan lagu Bai To Ying karena sangat sedih. Hari ini saya akhirnya mengerti. Dengan emosiku yang terhubung dengan nada, aku seharusnya memainkannya dengan baik. Tetapi saya berharap saya tidak akan pernah bisa memainkannya dengan baik, bahwa saya tidak akan pernah mengerti artinya. ”

Pada akhirnya, saya mengendalikan diri saya sendiri, dan dengan suara bersih yang keras, saya telah mematahkan seruling menjadi dua. Bahkan sebelum bagian seruling yang pecah menabrak tanah, aku sudah melompati atap. Saya ragu-ragu untuk sesaat tetapi masih ada keheningan di bawah ini. Aku menggelengkan kepala dan terbang maju, sepenuhnya dan benar-benar menyerah.

………………………………………

Hong Gu,

Aku pergi . Ketika Anda menemukan surat ini, Anda akan marah. Tolong jangan marah, yang hanya akan memberi Anda lebih banyak kerutan. Saya memberi Anda semua bisnis yang saya jalankan di Chang An. Anda harus ingat bahwa dalam bisnis dansa, Anda perlu mengajar gadis-gadis itu dengan baik dan memperlakukan mereka dengan baik. Anda mungkin ingin menutup beberapa bisnis, atau setidaknya tidak berkembang lagi, dan hanya melindungi apa yang sudah Anda miliki. Bakar surat ini setelah membacanya. Saya telah meninggalkan rencana bisnis terperinci lainnya untuk Anda. Aku tahu aku belum dewasa, tapi aku sudah berusaha keras untuk menjadi orang Chang An sejak datang ke sini. Saya mencoba mengendalikan kata-kata dan tindakan saya, tetapi sekarang tiba-tiba saya merasa lelah. Saya merindukan kebebasan hidup saya di Xi Yu. Jadi saya akan pergi, dan mungkin suatu hari saya akan kembali. Atau mungkin saya tidak akan pernah kembali. Tolong jangan rindu aku, Hong Gu. Dan satu hal lagi – dalam 10 hari hingga 1 bulan, harap kirimkan surat ini ke Huo Estate.

Yu Er

………………………………………. .

Xiao Huo,

Saya akan kembali ke Xi Yu. Maaf, saya tidak akan pergi dengan Anda. Ketika Anda melihat kain ini, itu harus sudah beberapa bulan kemudian, ketika Anda kembali menang lagi ke Istana. Mungkin aku akan pergi mengejar domba dengan Saudara Wolf. Atau mungkin tidak melakukan apa-apa selain menonton matahari terbenam di Barat. Anda bertanya kepada saya, apakah tanaman merambat benar-benar betapa rumitnya kehidupan seharusnya? Saya memikirkannya, dan mungkin kehidupan benar-benar seperti tanaman merambat bunga emas perak. Tapi ini bukan tentang terjerat. Bunga mekar dan bunga layu. Ketika bunga-bunga emas perak bertemu, itu berputar dan berputar, seperti bertemu dan kemudian berangkat. Takdir mengikat dan takdir terpisah, pokok anggur ini hanyalah representasi dari banyak pertemuan dan perpisahan kehidupan. Kali ini keputusan saya adalah berbalik dan pergi. Perpisahan ini mungkin menyebabkan tidak pernah bertemu lagi. Saya berharap yang terbaik untukmu .

Xiao Yu

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •