Bad∞End∞Night Volume 2 Chapter 11 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 11 Kebenaran

Di panggung kosong, saya mengambil surat yang mencurigakan yang saya lihat bersinar dan membacanya. Sesuatu yang sangat mengejutkan ditulis di sana. Tangan saya gemetar, dan nadi saya berdetak kencang. Pada saat saya selesai membaca, perasaan saya yang menggembirakan telah terhapus bersih. Jika ada orang lain di sini, itu mungkin akan terlihat bagi mereka seperti saya berlatih untuk tindakan dua besok.

“… Tidak … Ini tidak benar, kan …?”

Semua orang sangat mengagumi penulis drama yang luar biasa ini, dan tentunya menjadi aktor di Burlet Company untuk melakukan karya-karyanya. Semangat semua orang adalah yang sebenarnya … pasti. Dan lagi…

Jika apa yang dikatakan surat ini adalah kebenaran, tidak bisakah ini dianggap pengkhianatan, penistaan ​​terhadap Burlet? Belum lagi, saya … kepada mereka, saya hanya …! Kesedihan, kemarahan, keputusasaan, kebencian – emosi yang baru muncul tiba-tiba berakar di hati saya. Sebelum saya menyadarinya, saya berlari dengan intensitas emosi itu.

Saya harus mencari tahu kebenaran dengan cepat! Saya ingin mereka memberi tahu saya bahwa surat ini hanya bohong … !! Aku naik panggung, berlari dari aula ke tangga besar, naik ke atas dan berbelok ke kanan, menuju ruang hijau # 1 di ujung. Staf di belakang panggung semua pulang untuk mempersiapkan besok, jadi tidak ada yang ada selain kita, para pemain. Satu-satunya lampu di lorong adalah lampu kaki yang redup. Mataku tegang berlari melalui ruang redup, dan dengan paksa membuka pintu ke ruang hijau memancarkan sedikit cahaya.

Membanting – dengan suara keras saya membuka pintu, orang-orang yang bersukaria di dalam ruangan perlahan berbalik menghadapinya. Meiko dengan mug bir di kedua tangan, redfaced tetapi masih minum; Kaito terlibat dengannya; Meg asyik mengobrol, matanya bersinar karena kegembiraan; Len berpura-pura mendengarkannya; Rin bernyanyi, dan Luka menari; dan terakhir, Gack diam-diam memiringkan gelasnya.

Semua orang merayakan keberhasilan permainan malam ini dengan cara mereka masing-masing. Belum ada yang berubah; mereka masih mengenakan kostum. Aku bahkan bisa melihatnya sebagai kelanjutan dari pesta yang sangat menyenangkan dalam bertindak sebagai salah satu permainan.

Gack, yang paling dekat dengan pintu, yang telah bersantai dan menyesap anggur di sofa tiga kursi untuk dirinya sendiri, memperhatikan kedatangan saya dan berdiri untuk menyambut saya.

“Kamu terlambat . Nah, bagaimana kalau bersulang untuk hari pertama kita? Kita semua sudah mulai, mengerti? ”
“…”

Aku tidak bisa memikirkan apa yang harus kukatakan, jadi aku berdiri diam di sana, tidak mengatakan sepatah kata pun. Gack dengan penuh pertimbangan mengisi gelas kosong di atas meja dengan anggur dari botol, dan mendesak saya untuk masuk.

“Sangat diharapkan agar peran utama tiba dengan terlambat. Ini minuman untukmu. Ayo, mari bersulang. ”

Gelas yang saya terima penuh dengan anggur merah yang lezat. Samar-samar aku menatap cairan merah yang bergoyang di tanganku. Kata-kata pertamaku akan sangat penting. Mereka akan mengatur nada hal-hal. Tetapi tidak ada garis yang baik terlintas dalam pikiran. Sesuatu yang ringkas, yang tidak akan mengguncang mereka, dan akan mengambil inisiatif dalam percakapan berikut ini … Saya dengan putus asa berpikir, tetapi tidak ada yang muncul.

Ketika aku diam-diam berdiri di sana hanya memegang gelas, memperhatikan tingkah laku yang aneh, anggota kelompok yang lain menatap ke arahku. Pandangan mereka yang ramah, penuh dengan antisipasi dan optimisme, melekat di hati saya dan menumpulkan tekad saya. Tetapi saya harus mengatakannya. Aku menutup mataku dengan kuat, dengan hati-hati membalik gelas, dan menelan kemerahan yang berayun sekaligus. Hidungku dipenuhi bau seperti mawar segar.

“Ahh, inilah peran utama kita, semuanya! Mari mampir . Kenapa, cepat-cepat minum! ”
“…”

Tidak menemukan kesalahan dalam diriku mengosongkan gelas sebelum bersulang, Kaito mendekatiku dengan wajah merah mabuk dan senyum yang baik hati.

“Bisakah kita mendapatkan kata dari peran utama juga?”

Semua orang berbalik ke arahku dan berkumpul. Babak satu baru saja berakhir, tetapi semua orang dipenuhi dengan sukacita seperti mereka memiliki berkah dari Muses seni sendiri, dan memiliki wajah lega. Bukan sedikit keraguan, kelegaan mendalam dan kegembiraan … Aku harus membawa kehancuran pada kebahagiaan palsu mereka.

“… Apakah kamu tidak akan mengatakan yang sebenarnya padaku?”

Baris pertama saya, setelah banyak penderitaan. Tidak berbelit-belit. Saya akan langsung ke dalamnya.

“Kebenaran…?”

Selamat mabuk, Kaito tersenyum padaku membuka matanya sedikit, lalu berkedip dua atau tiga kali.

“Surat ini … menceritakan tentang kebenaran drama ini. ”

Saat aku mengatakan ini, membawa surat di tangan kiriku ke atas di samping wajahku, udara di ruangan itu membeku. Menjaga senyum yang sama persis seperti yang mereka miliki beberapa saat yang lalu di wajah mereka, semua orang di ruangan itu menatapku. Tidak mengubah emosi, bahkan tidak berkedip, hanya menahan napas, mereka tetap diam dan mempertanyakan apa tindakan saya selanjutnya. Setelah keheningan yang cukup, Meiko perlahan meletakkan gelas birnya di atas meja dan berbicara.

“Katakan padaku, apa maksudmu dengan … kebenaran?”

Berbeda dengan sifat kasual kata-katanya, bibirnya sedikit menegang.

“Itu ada hubungannya dengan kita … membuat naskah ini menjadi sandiwara. ”
“Dan? Apa sebenarnya ini? ”
“… Tolong, jangan bodoh. Semuanya tertulis dalam surat ini. ”

Saya tiba-tiba berbelok ke kiri untuk melihat surat putih yang saya pegang.

“Di mana tepatnya kamu mendapatkannya?”
“Itu dibiarkan di atas panggung. ”
“Yah, kalau begitu … Apa isinya? Bolehkah saya melihatnya sebentar? ”

Kaito menatap tajam seperti sebelumnya, meletakkan cangkirnya, dan perlahan-lahan mendekatiku.

“Aku yakin kamu sudah familiar dengan itu, jadi aku tidak perlu menunjukkannya padamu! … Jika apa yang dikatakan surat ini benar, maka bukankah produksi ini dianggap sebagai “penistaan” terhadapnya? ”
“!”

Saat saya mengucapkan kata “penistaan,” semua orang kecuali saya gemetar dengan ekspresi gugup. Melihat reaksi ini, saya tahu apa yang dikatakan surat itu benar. Saya tidak memiliki keraguan dalam pikiran saya bahwa ini adalah surga, namun saya merasa seperti tanah yang saya pikir sangat kokoh keluar dari bawah saya. Keputusasaan … perasaan dilemparkan ke dalam lubang.

Tidak tahan, saya merasakan sesuatu muncul di tenggorokan saya. Saya membawa tangan untuk menutup mulut dan menyimpannya. Tidak ingin melihat salah satu dari mereka di mata, aku perlahan mengalihkan pandanganku dan menundukkan kepalaku.

“… Jadi itu benar … aku merasa … sangat mengerikan. Dan mengapa … ”

Mengapa … Anda menipu saya, dan mencoba untuk melakukan kejahatan yang Anda lakukan pada saya …?

Saya tidak bisa menyuarakan kalimat itu. Dalam benak saya, saya tahu saya seharusnya menanyakan itu kepada mereka segera, tetapi saya takut mengatakannya dan mengkonfirmasinya sebagai kebenaran. Kebenaran bahwa sejak awal, mereka tidak pernah menganggapku lebih dari pion yang nyaman dan sekali pakai …

Itu tertulis dalam surat itu. Itu berbicara tentang niat mereka untuk meletakkan semua tanggung jawab – dosa permainan ini, penistaan ​​terhadap Burlet – pada aktris utama, Miku, untuk mengatakan itu semua dilakukan olehnya. Mereka akan mengatakan bahwa itu adalah rencana untuk meningkatkan diri saya sebagai aktris dalam rombongan – untuk mencemarkan naskahnya, tetap diam tentang kebenaran, menipu mereka dan dunia, dan bangkit sebagai bintang pelarian. Itu adalah kemunduran mereka jika kebenaran tentang penistaan ​​diketahui: untuk mengatakan itu semua direncanakan oleh saya sendiri.

Saya membuka mulut saya, ingin mengkonfirmasi itu, tetapi ragu-ragu untuk mengucapkan kata-kata. Saya takut mendengarnya dari mulut mereka.

“… Itu terjadi begitu saja. Tolong mengerti … Kami – ”
“Aku tidak mau alasanmu! Saya pikir belum terlambat. Tolong, Anda harus mengumumkan kebenaran kepada dunia! Jika kita melakukannya sekarang, mungkin belum terlambat. Aku yakin … Tidak, aku yakin kita bisa melakukannya! ”
“Apa yang kamu bicarakan?! Atas dasar apa? Saat kami mengungkapkan kebenaran, tidakkah kamu lihat itu akan menjadi akhir dari kita dan rombongan ini? ”Meiko menghampiriku, wajahnya dipenuhi amarah.

Dia adalah yang paling tetap dalam kelompok, jadi dia pasti yang paling peduli tentang masa depan kelompok itu. Namun, saya terkejut bahwa dia segera menyangkal saya, dan berpaling dari tatapan menyalahkannya.

“Siapa yang bisa menulis surat seperti itu? Pasti salah satu dari kita, kan …? ”

Len, duduk di sofa satu kursi, memandang sekeliling ruangan seolah melakukan pencarian. Tapi tidak ada yang mengaku. Ketika Len membuka mulutnya untuk melanjutkan mencari pelakunya, Meiko menyela untuk melanjutkan di mana dia pergi.

“Itu tidak masalah sekarang. Yang penting adalah kita tidak bisa membiarkan kebenaran dalam surat itu dipublikasikan. Kamu mengerti?”
“… Sungguh, tidakkah kamu akan mempertimbangkan kembali? Kita semua berteman dalam hal ini bersama, bukan? Anda tidak terkecuali. ”

Teman-teman … Bagi mereka, paling lama setengah tahun. Bagi saya, itu adalah enam bulan yang tak tergantikan dalam kelompok dan dengan para pemain yang saya cita-citakan selama penggemar. Untuk berdiri di panggung yang sama dengan mereka … Sampai saat ini, saya pikir mimpi lama telah menjadi kenyataan. Tapi itu semua membuat-percaya, karena surat ini membuatku sadar. Saya sedikit lebih dari sekadar boneka yang nyaman untuk memperpanjang perusahaan. Aku takut melihat wajah Kaito ketika dia mengatakan “teman” … aku tetap diam, tidak bisa melihat mereka.

“Ya! Jika Anda melakukan sesuatu seperti itu, itu akan sangat buruk … Hei, pertimbangkan kembali! Senang! ”

Rin, dengan cemas melihat antara aku dan teman-temannya berbicara, berbicara dengan merengek. Air mata samar mengalir di matanya. Suasana pesta yang bahagia benar-benar hilang, dan di tengah ketegangan buas, serangan terhadap saya terbang ke kiri dan kanan. Hujan sangat deras di luar, dan suara deras air hujan menggema. Aku terdiam beberapa saat, menatap ke jendela belakang, mendengarkan tetapi tidak mendengarkan hujan deras dan konflik.

Badai kata-kata berlalu, dan keheningan melanda. Semua orang terdiam, memastikan bahwa aku tidak menanggapi serangan mereka dan sekarang memikirkan langkah selanjutnya. Bahkan ketika mereka menghujani saya dengan kritik, saya masih ingin percaya pada mereka. Tentunya mereka hanya bingung tentang situasi mendadak ini … Seperti aku. Jadi jika kita bisa membicarakannya, kita akan mengerti bagaimana perasaan kita. Memiliki harapan terkecil belum terlambat, saya memulai pertempuran lain dengan mereka.

“Um … Tolong, dengarkan! Ini benar-benar … Aku benar-benar bersungguh-sungguh, ini untuk kebaikan rombongan. Saya memikirkan cara sempurna untuk melakukan hal ini! Tetapi ada alasan mengapa saya belum bisa memberi tahu Anda detailnya. Tapi tetap saja … Ini pasti akan berhasil oke! ”
“Tidak mungkin ada pemulihan begitu dunia tahu tentang apa yang ada dalam surat yang kamu ambil. Semua impian kita, semua harapan kita, hilang. Ini akan menjadi akhir dari kita semua … ”
“Itu tidak benar! Tolong percayalah … Tolong! ”

Kaito, masih tampak khawatir, melipat tangannya dalam pikiran dan memalingkan muka dariku.

“Weeell, tidak bisakah kamu memberi tahu kami detail itu atau yang lainnya? Saya ingin tahu, Anda tahu, peluang untuk berhasil. ”

Meg pergi untuk mengangkat kacamatanya, lalu berkedip ketika dia ingat dia tidak mengenakannya saat ini, membiarkan pandangannya goyah di sekitar ruangan untuk menyembunyikan kesalahannya.

“Yah, aku … aku belum bisa melakukan itu …”

Aku menggenggam gelang di pergelangan tangan kiriku dengan tangan. Jika ini benar-benar barang antik milik Burlet, seperti kata nenek saya … mungkin saya dapat melakukannya dengan menjualnya. Itu adalah salah satu barang milik Burlet, dan sementara warnanya telah membusuk lebih dari seabad, itu adalah salah satu aksesori favoritnya yang ia kenakan sepanjang waktu. Bahkan dalam potretnya yang masih hidup, gelang yang dulu cantik ini digambarkan dengan cara yang menunjukkan kecemerlangan sebelumnya. Jadi tidak diragukan lagi, itu akan dijual dengan jumlah yang cukup besar.

Tapi kalau-kalau itu palsu … Aku tidak ingin meragukan nenekku, tetapi gelang yang kupakai sudah sangat tua, dan aku tidak punya bukti kuat bahwa itu benar-benar milik Burlet. Saya tidak bisa mengklaim dengan pasti apakah itu asli atau tidak sampai saya memiliki ahli barang antik memeriksanya.

Selain itu, bisakah aku benar-benar melepaskan kenang-kenangan penting nenekku …? Tidak, saya tidak bisa ragu untuk itu. Saya harus menebus kejahatan mencemarkan nama baik Burlet dan menipu dunia. Saya memiliki tugas untuk melindungi sejarahnya juga. Di ranjang kematiannya, nenek saya meninggalkan saya gelang ini dan misi untuk melestarikan warisannya – pada awalnya, kata-kata perpisahannya hanya mengejutkan saya. Tetapi jika itu benar, maka sebagai orang yang membawa darahnya, saya harus melindungi sejarah pendahulu saya yang hebat.

Nenek saya menyuruh saya menggunakan gelang itu kapan pun saya bermasalah. Baiklah … ini pasti yang asli. Tetapi yang lebih penting, saya harus bernegosiasi dengan manajer teater dan sponsor untuk melihat apakah mereka akan menerima rencana ini yang saya pikirkan. Bagaimana tarifnya, saya bertanya-tanya … Saya mungkin bisa membuatnya bekerja di sisi uang, tetapi kemungkinan itu tidak akan terjadi dalam semalam. Paling buruk, itu bisa memakan waktu berbulan-bulan.

Tetap saja, saya harus mengambil risiko. Selama kita percaya pada kekuatan yang membuat kita sejauh ini, maka ini akan menjadi satu-satunya cara untuk melindungi Perusahaan Burlet dalam segala hal.

“Namun … Jadi maksudmu, kamu akan bisa suatu hari nanti?”, Gack bertanya dengan tajam ketika aku sibuk merenung.
“Beri aku waktu. Kemudian…”
“Hanya sedikit waktu dan kamu yakin akan berhasil, eh?”

Meg menambahkan pertanyaan lain. Matanya mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak akan menerima jawaban apa pun tanpa “pasti.” ”

“Ya-Yah … Aku tidak akan tahu sampai aku mencoba … Aku perlu mengkonfirmasi beberapa hal … Aku tidak bisa mengatakan itu pasti sekarang, tapi!”

Meg memutar lehernya. “Uhh …” Dia tampak ragu dengan jawabanku.

“Kalau begitu, kamu tidak mungkin meminta kami untuk percaya kamu tanpa syarat …”
“Tapi aku … kenapa …”

Meiko, yang saya pikir akan menjadi yang paling di sisi saya, terus menyangkal semua yang saya katakan, dan itu menyakitkan saya setiap saat. Aku menundukkan kepalaku dengan sedih, dan kali ini Luka, yang diam-diam memperhatikan kami bercakap-cakap, menghela nafas, berdiri, dan menatapku dengan tatapan tajam.

“Mengapa kamu bertanya…? Apakah Anda mencoba mengklaim Anda ada di sini? Anda telah melihat semua yang kami lakukan untuk mencapai sejauh ini, bukan? Menurut Anda, seberapa burukkah kami mencari peluang ini? “Aku tidak bisa mengatakan apa-apa sekarang, tapi kita bisa mencobanya lagi suatu hari nanti” – mimpi yang indah. Tidak ada yang akan percaya klaim egois seperti itu. ”
“… Benar. Sangat disayangkan, tetapi jika Anda tidak bisa memberi kami sesuatu yang layak dipercaya, tidak mungkin. Kami tidak sampai sejauh ini dengan tekad setengah hati … Ini bukan permainan, Anda tahu? ”

Meiko menambahkan ke pemeriksaan silang Luka, dan aku kewalahan oleh ancaman mereka. Tetapi saya harus membangun sedikit keberanian dan membalasnya; Saya tidak bisa kalah di sini.

“…Saya mengerti . Tapi aku terus memberitahumu, yang bisa aku katakan sekarang hanyalah percaya padaku! ”

“Itu hanya menggambarkan seorang gadis seperti kamu yang sulit berjuang dalam hidupnya tidak tahu arti dari” bersikap kooperatif. “Tidak ada pengalaman, tidak tahu akan kerasnya dunia yang sebenarnya … Sungguh softy yang menyedihkan!”
“Aku … aku tidak pernah bermaksud … Itu benar, aku tidak memiliki banyak rekam jejak, tapi aku melakukan yang terbaik …”

Kata-kata Luka menusuk dalam hatiku seperti pisau. Apa yang dia katakan … itu semua benar. Saya masih pemula yang tidak tahu apa-apa, selalu menyebabkan masalah bagi yang lain. Bahkan dalam pertunjukan malam ini … Jika bukan karena mereka yang menanggung beban, aku akan menghancurkan segalanya. Saya tidak bermaksud untuk membantah fakta itu. Tapi aku memang berniat mencoba yang terbaik untuk mengejar mereka. Tidak berarti saya mencoba mengganggu kerja tim semua orang dan berdebat di sini.

Mungkin ini adalah metode Luka yang biasa. Seperti sebelumnya … Kata-katanya kasar dan tajam, tetapi dia selalu meninggalkan jalan di hatinya. Aku dengan lembut meraih bagian atas rokku, sehingga tidak ada yang menyadari bahwa aku sedang meremas saputangan yang baru saja diberikan Luka kepadaku.

“Tidak bisakah kau memikirkannya sekali lagi …? Silahkan! Masih ada … ”
“Kami terus memberitahumu, kami tidak akan percaya apa pun jika yang kami miliki hanyalah perasaanmu! Kau benar-benar bodoh, kan ?! Kedengarannya seperti Anda hanya ingin meninggalkan kami pada akhirnya, hm? Pengkhianat!!”
“…!”

Aku mati-matian mencoba menyembunyikan seberapa efektif serangan keras mereka, betapa sakitnya aku. Untuk diriku sendiri, dan untuk mereka. Namun begitu saya mendengar kata “pengkhianat,” pijakan kecil terakhir saya hancur, saya jatuh ke dalam keputusasaan yang gelap, dan saya mencapai dasarnya.

Dalam kesunyian yang menakutkan, guntur yang bergulung menderu, dan kilat menyinari wajah-wajah kaku dan marah yang lain. Saya menutup mata dan memfokuskan pikiran saya. Pertarungan saya dengan mereka belum berakhir. Saya mendorong diri saya sendiri, mengatakan pada diri sendiri bahwa itu baru saja dimulai.

Tidak perlu khawatir; Aku tidak sendirian . Surat wasiat yang ditinggalkan mengalir di tubuhku. Dia sama sekali tidak menginginkan ini. Jika dia melihat situasi ini, dia pasti akan berduka. Saya harus melakukan sesuatu. Setelah perenungan singkat, saya perlahan membuka mata saya, lalu mulut saya.

“Saya mengerti . Maka saya akan mengirim surat ini ke tabloid. ”

Tatapan tajam terpaku pada saya. Mulut mereka terbuka karena terkejut.

“Awalnya, saya pikir saya bisa menunggu sampai setelah semua pertunjukan, dan mempresentasikannya di tirai terakhir. Karena saya pikir itu mungkin masih tepat waktu. Tapi, tidak … Ini terlalu buruk. Dan saya meminta Anda untuk mempercayai saya, tetapi tidak ada yang mau. Saya tidak ada lagi yang bisa dikatakan kepada Anda. Terimakasih untuk semuanya . Selamat tinggal!”

Aku segera berbalik dan membuat pintu di belakangku. Yang lain segera mengikuti saya, meneriakkan hal-hal untuk membuat saya berhenti, mengejar. Saya tidak melihat ke belakang, berlari secepat mungkin melalui gedung yang gelap dan gelap. Air mata yang dulu kupegang sekarang mengalir seperti air terjun, mengaburkan pandanganku.

“Tunggu! Hei tunggu!”
“Kalian berdua, ambil tangga timur dan tutupi pintu masuk depan dan belakang! Sisanya, berpisah dan cari di lantai dua. Panggil yang lain ketika Anda menemukannya. Lampu-lampu mati, jadi dia tidak mungkin pergi jauh! ”
“Oke!”
“Kami akan turun!”

Dengan petunjuk Kaito, para pemburu berserakan. Dari suara-suara itu, tampaknya Rin dan Len turun. Jika saya turun sekarang, saya pasti akan cepat tertangkap oleh mereka, dengan kecerdasan dan refleks yang baik. Semua orang meneriakkan nama saya dengan keras. Suara Rin sedikit pecah; mungkin dia menangis. Meskipun aku adalah orang yang seharusnya terluka dan terluka. Saya melirik ke luar, dan melihat hujan ringan telah menjadi badai yang sangat deras.

Saya membuka pintu ke gudang di tepi lantai dua, masuk ke dalam, dan dengan hati-hati menutupnya untuk tidak mengeluarkan suara. Napas cepat saya yang disebabkan oleh tangisan sulit untuk kembali normal. Sambil menahan air mata, aku menyelipkan tangan ke sakuku, memegangi saputangan dengan erat. Saya merasakan kain lembut, dan logam keras.

Ketuk, ketuk. Saya merasakan seseorang berjalan di dekat saya. Mereka datang tepat di dekat pintu.

“… Katakan, apakah kamu di sana?”
“!”

Itu suara Meiko. Mungkin dia mendengar isakanku. Akan sangat buruk untuk tetap di sini … Aku mengambil risiko dan dengan diam-diam melangkah ke pintu … Oke, tidak ada yang tepat di belakangnya. Aku mengayunkan pintu terbuka dan mempercepat lorong lagi, melewati Meiko tertegun.

“Hei! Dia ada di sini! Serambi lantai dua! Dia menuju tangga besar! ”

Aku mendengar yang lain, menggerakkan Meiko, menuju ke tangga besar satu per satu. Menuruni tangga akan membawa saya langsung ke aula … tetapi dalam waktu singkat, lorong-lorong di sekitar tangga dipenuhi, dan rute pelarian saya di sekitar terhalang. Aku sendirian di pendaratan, menjaga jarak seperti seekor binatang yang dikelilingi oleh para pemburu. Sebuah dinding di belakang saya, tangga di depan – Rin dan Len di lantai bawah, Kaito, Meiko, dan Gack di sebelah kiri saya, Meg dan Luka di sebelah kanan saya. Saya tidak bisa melarikan diri.

“Sekarang … Cukup berlari. Kami belum selesai berbicara. Ayo pergi ke belakang panggung. ”

Kaito mengambil langkah ke arahku.

“Menjauh …! Aku serius . Jangan mendekatiku! ”

Cahaya bulan dari jendela besar di belakang membuat pisau emas yang indah berkilau, dan aku memicingkan mataku dari sinarnya. Hujan sekarang telah berhenti. Aku mengulurkan tangan kiriku dengan pisau – jarum jam yang aku sendiri patah – berbalik untuk mengarahkannya ke Kaito. Terengah bergema melalui aula. Kaito menatap, dan apel Adam-nya bergerak-gerak. Tepi tajam jarum jam bersinar menakutkan di bawah sinar bulan. Untuk berpikir saya harus beralih ke ini … Saya benar-benar seperti binatang yang terpojok. Saya perhatikan air mata yang mengalir dari mata saya telah berhenti.

Sementara Kaito tampak takut pada ancamanku yang putus asa, mempercepat mendapatkan kembali ketenangannya, dan menunjukkan bahwa hal seperti itu tidak akan membuatnya takut, dia perlahan-lahan mengambil satu langkah … lalu yang lain ke arahku, menutup jarak. Kiprahnya yang sombong hampir seperti predator.

Aku melangkah mundur ke tengah koridor dengan masing-masing langkahnya ke depan, tetapi aku tidak punya tempat untuk berlari. Melihat ke belakang, aku melihat Luka dan Gack mengerutkan alis mereka dan menghalangi jalan. Ketika menuju ke bawah, aku melihat ke bawah tangga besar di sebelah kananku, dan melihat Rin dan Len sudah menunggu di kaki mereka. Tanganku mulai bergetar sedikit.

Di saat kelalaian, surat di tangan kanan saya, mungkin terlepas dari keringat, melayang menuruni tangga. Di bawah, Len dengan hati-hati memperhatikan yang lain dalam diam membentaknya.

“Kami punya surat itu!”
“Aku … Tidak ada gunanya! Membuang surat itu tidak akan mengubah kebenaran! ”

Aku mengencangkan cengkeramanku pada pisau dengan meletakkan tangan kananku yang kosong di atasnya juga. Tidak ada pilihan . Saya harus menggunakan ancaman ini dan lari ke sana. Rin dan Len … Jika aku membuat tipuan mengarahkan pisau ke Rin, Len kemungkinan akan panik dan melindunginya … Aku akan menggunakan kesempatan itu. Aku memutar titik tajam lurus ke arah Rin di lantai bawah. Matanya melebar, dan dia gemetar ketakutan.

“… !! Tunggu! Tenang! Kita bisa membicarakan ini! ”

Menyadari harapan saya, Kaito tiba-tiba berlari dan melayang ke arah saya. Saya terlalu lambat untuk mengeluarkan pisau, dan dia mengambilnya di tangannya yang besar. Tetapi saya tidak dapat memiliki pisau, pertahanan terakhir saya, dicuri dari saya sekarang.

“Jatuhkan pisaunya!”
“Tidak!”

Aku mati-matian menjabat tangan kiri dan kanan untuk melepaskannya. Perlahan, yang lain di lantai atas mulai mengurung kami berdua. Kaito berteriak pada mereka untuk tidak mendekat, karena akan berbahaya jika pisau itu terbang dalam perjuangan.

“Berangkat! Seseorang…! Tolong! ”, Saya berteriak dengan panik.

Mungkin para hadirin masih menunggu di luar. Jika seseorang mendengar keributan dan masuk ke dalam …

“Ooh, ini tidak baik. Jika seseorang datang … ”
“Ayo, tenang!”
“Tidak! Seseorang, HEEELP! ”
“Terlalu gelap untuk melihat sesuatu! Tolong, cukup omong kosong berbahaya ini! ”

Dia akan mendorong saya ke bawah pada tingkat ini! Saya sementara melemahkan perjuangan saya dan berhenti menolak. Pada saat yang sama, Kaito sedikit melemahkan cengkeramannya padaku. Saya mengambil kesempatan untuk mengayunkan tubuh saya dengan paksa. Tanpa sengaja dilepaskan dari tangan saya, pisau itu mengiris lengan kanannya, memuntahkan garis parabola darah segar. Wajahnya berkerut kesakitan, dan dia goyah. Saya mengguncangnya –

“YAAAAAAAAAAH!”

Rin di bawah berteriak. Aku menoleh ke kanan dan melihat ke bawah, dan melihat Len dengan putus asa memegang tangan Rin yang mencoba berlari menaiki tangga dan membantu Kaito. Len sibuk menahan Rin yang panik … Sekarang adalah satu-satunya kesempatanku. Aku mengulurkan kaki kananku untuk berlari menuruni tangga, tetapi sesaat kemudian, Kaito meraih kedua pergelangan tanganku. Dengan hanya tangan kirinya yang tidak terluka, dia mencoba melumpuhkanku lagi.

Tangga di belakang, dan Kaito di depan seorang diri memegang kedua pergelangan tanganku, aku bahkan tidak bisa menggerakkan tanganku mencengkeram pisau. Kami melakukan tarik-menarik, tetapi saya perlahan-lahan dibawa lebih dekat ke Kaito. Saya melihat Gack, Meg, Luka, dan Meiko dengan kuat dan hati-hati mendekati Kaito dari belakang untuk memberinya bantuan.

“Menyerah … Ikut dengan kami!”
“Tidak tidak!”
“Mengapa?! Mari kita bicara … Kalau begitu kita akan … ”

Bahkan setelah saya menodongkan pisau ke arahnya dan melukainya, mata yang saya lihat secara langsung tampaknya masih mempercayai saya, dan memiliki simpati yang mendalam. Jantungku berdebar kencang. Kenapa dia membuat wajah seperti itu di saat seperti ini …? Apakah ini hanya tindakan meyakinkan yang membuat saya jinak? Aku tahu aku tidak bisa diombang-ambingkan dan ditipu, tetapi karena suatu alasan, sekali lagi aku … Saluran air mataku yang tertutup mengalir lagi.

“… Siapa pengkhianat yang asli di sini? Aku… aku tidak ingin mempercayai kalian lagi! ”

Kaito gemetar karena terkejut. Sejenak, kekuatan di tangannya mengendur. Dan tanganku dengan putus asa menarik ke belakang, tidak ada yang bisa ditarik ke belakang.

“Miku …!”

Tangannya yang besar terulur di depan saya. Empat tangan lagi terulur dari belakang.

Saya bertemu dengan Kaito, yang tidak bisa dibuka lebih lebar. Secara refleks, aku mendorong tanganku, masih memegang pisau, ke arahnya. Tapi saya datang hanya memotong apa pun kecuali ruang kosong.

Momen singkat jatuh dari tangga tampaknya bermain dalam gerakan lambat, seperti menjadi sasaran kekal dari mimpi buruk yang abadi. Saya tidak tahu apakah saya merasakan sakit atau semacamnya. Ketika indera saya memudar, saya hanya mendengar suara tepuk tangan.

Dia berbaring telungkup di bagian bawah tangga. Matanya kosong, dan air mata di sekitarnya berkilauan di bawah sinar bulan yang mengalir melalui jendela di atasnya. Terjun jauh di dadanya adalah pisau emas yang tidak akan dia lepaskan sampai akhir.

Tepuk tangan sepertinya bergema dari suatu tempat, seperti adegan dari drama tragis. Semua orang menatap pemandangan mengerikan yang tercengang. Ada keheningan seperti dunia berhenti di sekitar tubuh Miku yang tidak bergerak. Momen itu terasa seperti keabadian.

“YAAAAAAAAAAAAAAAH !!”
“Tidaaaak! A … Apa ini …? Katakan padaku, apa ini … ?! ”

Keheningan yang bisa hilang selamanya dipecahkan oleh teriakan Rin, diikuti dengan teriakan setengah gila dari Luka.

“Miku !!”
“I-Itu tidak mungkin … Nona Miku …”
“…”

Meiko dan Meg, diikuti oleh Kaito, berlari menuruni tangga. Meiko berlutut di dekat gadis yang pingsan dan meraih pergelangan tangannya.

“Denyut nadinya telah berhenti …”
“… !!”

Kaito menatapnya beku, kehilangan kata-kata. Di belakang mereka, Gack mendukung Luka yang gemetaran ketika mereka perlahan menuruni tangga.

“Cepat, kita harus membawanya ke rumah sakit! Hatinya mungkin berhenti, tapi mungkin masih ada waktu! ”

Kepala Rin tersentak menanggapi Meiko, dan dia berlari ke pintu depan.

“Aku ingin mencoba CPR, tetapi siapa yang tahu apa yang akan terjadi ketika pisau ini dilepas … Tapi kita harus mencoba … Terlalu gelap di sini !! Seseorang, nyalakan lampu! Dan seseorang membantu saya menghentikan darah !! ”
“Oke!”
“A-Aku akan membantu …!”

Len dengan cepat mengangguk pada instruksi Meiko dan berlari menyusuri lorong. Hanya ada sinar bulan yang menyala di gedung yang remang-remang itu. Meg duduk di samping Meiko, sedikit goyah.

“Itu bukan salahmu, Kaito … Dia kehilangan keseimbangan … Itu kecelakaan …”
“…”
“Dan kita belum bisa menyerah! Meg, ada sapu tangan yang tidak kugunakan di sakuku. Saat saya mengeluarkan pisau, pegang erat-erat pada luka itu. Saya akan mengambil alih setelah itu. ”

Meiko, yang mengaku memiliki sedikit pengetahuan medis, dengan gugup menyentuh pisau di dada Miku. Dia mengambil napas dalam-dalam dan perlahan-lahan menghapusnya. Meg membungkuk di atas tubuh, mengalihkan matanya sedikit, dan bersiap untuk darah yang akan mengalir keluar.

Pisau itu dengan mulus keluar. Tapi anehnya, tidak ada darah keluar dari sisi kiri dada Miku. Faktanya, begitu pisaunya dilepas sepenuhnya, bahkan tidak ada bekas luka, juga pakaiannya tidak akan terpotong.

“Apa yang sedang terjadi…? Tidak ada darah yang keluar … Pakaiannya bahkan tidak rusak … Ini bukan hanya pisau mainan, kan? ”

Kaito berdiri terpana, dan dengan takut-takut meraih pisau yang dilepas itu. Untuk mengujinya, ia menyentuh ujung kelingkingnya ke mata pisau, dan darah itu samar-samar mengeluarkan darah.

“… Apakah kita salah melihatnya? Saya yakin saya melihatnya menusuk di dekat hati Nona Miku … ”
“Itu pasti … aku memiliki mata yang bagus. Aku tidak mungkin salah … bahwa … “Luka berbicara dengan lemah dari belakang Meg, masih gemetaran.

“…! Hatinya ?! ……… Sudah dihentikan !! ”

Meiko mencoba CPR dan pernapasan buatan. Kaito, Meg, Luka, dan Gack menyaksikan dengan kosong. Meiko mencoba CPR lagi dan lagi, tetapi Miku berbohong di sana benar-benar tidak bergerak.

“Ku mohon!! Miku, bangun !! ”

Sisanya hanya bisa dengan tegang menyaksikan keputusasaan Meiko. Kemudian Rin, yang berlari ke pintu depan, entah kenapa muncul di lantai dua dan memanggil semua orang di lantai bawah. Ekspresinya telah berubah; matanya terbuka lebar, dan wajahnya kaku.

“Terengah-engah …! Hei, ada yang aneh di sini! Tidak ada pintu depan! Dan saya pikir ini adalah teater, tapi … Bukan !! ”

Setelah teralihkan oleh upaya untuk menyadarkan Miku, semua orang akhirnya melihat sekelilingnya dengan lebih tenang.

“Aneh … Tentunya kita berada di teater ketika kita meninggalkan ruang hijau untuk mengejar Miss Miku …”, Gack bergumam dengan pandangan cemberut.
“Lampu di lorong padam, jadi sulit untuk melihat, tapi tidak salah kita berada di teater! Saya bisa memejamkan mata dan masih bisa sampai ke ruangan yang saya tuju! ”, Luka berteriak, keresahannya sangat jelas.

“Jadi kapan …?”, Kaito bertanya, mendapatkan kembali ketenangannya dan melihat sekeliling dan belakang.

“Yah … aku tidak tahu, tapi aku yakin ini bukan teater. Lihat saja jendelanya! Teater itu menampar di tengah-tengah West End, kan? Ada noforest di sekitarnya! ”

Meg membuat semua orang secara bersamaan melihat ke arah jendela besar di atas pendaratan. Di luar, angin menderu melalui hutan gelap pepohonan lebat.

“Nah, lalu di mana di dunia ini kita …?”
“Hei, aku membawa lampu! Anda mungkin sudah memperhatikan, tapi … Ini bukan teater, dan saya tidak dapat menemukan saklar lampu … pada kenyataannya, tidak ada listrik. Jadi untuk sekarang, kita akan menggunakan ini … ”

Len kembali membawa lampu kecil, dan mendekati Meiko masih melakukan CPR pada Miku. Meg, yang membantu di sampingnya, melihat kaki Len diterangi oleh cahaya lampu yang redup, dan setelah berdetak, jatuh telentang dengan sebuah teriakan.

“Eek …!”
“A-Ada apa denganmu …?”
“MM … Tuan. Len, kamu, kaki …! ”

Len menatap kakinya. Lututnya, yang telah dilatih oleh banyak permainan sepak bola, memiliki sendi bola bundar yang indah.

“WAAAAAHHH !!”
“Len! Apa yang salah?!”
“Apa … Apa-apaan …! B-Tubuhku … !! ”Dia terlalu kaget untuk menyelesaikan kalimatnya.

“Tidak mungkin…! Kamu berubah menjadi boneka yang sebenarnya … ”

Rin bergegas menuruni tangga dan dengan limbung mendekati Len.

“Itu kamu, kan ?! Kamu Len ?! ”
“………”

Len hanya terus menggelengkan kepalanya, masih belum bisa bicara karena kaget. Rin mulai meletakkan tangannya ke dadanya seolah dia lega, tapi tangan kecilnya berhenti di udara, dan dia perlahan menggulung gaun hitamnya. Warna tampak meninggalkan wajahnya.

“Saya juga…”
“Bahkan Rin …? Tidak…”
“Tidaaaaaaaaaaaaaak!”

Jeritan Rin menggema melalui aula lagi. Rin dan Len, baik dalam konstruksi tubuh dan ukuran, telah berubah menjadi boneka. Ukuran yang sama dengan yang mereka lihat melalui trik perspektif yang digunakan dalam tindakan satu … Mereka mencapai sekitar pinggul orang berukuran normal. Tapi semua orang terlalu bingung oleh kematian Miku untuk segera menyadarinya. Begitu Miku jatuh, Rin dan Len dengan cepat lari, dan ketika mereka berada di atas, trik perspektif yang sama mendorong ilusi mereka menjadi ukuran normal.

“Nona Rin! Tenang!”
“Tidak, tidak, Tidaaak!”
“Tubuhku…”

“Mungkinkah ini mimpi? Apakah ini kutukan dari Crazy? Karena apa yang kami lakukan … ”
“…!”

Semua orang terdiam mendengar kata-kata Luka. “Apa yang kita lakukan”…

“Karena kita … Rin dan Len berubah menjadi boneka … Dan kita dibawa ke rumah aneh di hutan ini … Sebuah rumah besar seperti yang digambarkan oleh drama itu. Dan Miku, yang mencoba menghukum kami atas apa yang kami lakukan, meninggal … ”

Semua terdiam. Bahkan tangan Meiko berulang kali mencoba CPR telah berhenti. Saat itu, sesuatu bersinar di aula gelap. Dari atas meja kayu tua, ditempatkan di samping jam tepat di tepi aula setelah menuruni tangga.

“Apa itu…?”

Kaito perlahan mendekati benda yang mencurigakan itu.

“Nya…!”

Dia dengan hati-hati mengambil benda itu di tangannya dan berbalik. Tangannya yang besar memegang sebuah buku.

“Gila ∞ hampir …”

Sampulnya memang mengatakan, dalam huruf pudar, “Gila“ hampir. “Cahaya pucat redup seperti bulan sabit mencurahkan dari itu. Kaito perlahan membuka buku itu. Dan dia membaca isinya dengan keras agar orang lain mendengar.

“”Prolog”…”
“…”
“” Suatu hal yang aneh! Mereka ada di dalam permainan, dan dibuat untuk memerankannya! “”
“Hah…?”

Sekarang, kita menemukan diri kita berada di pintu masuk ke dunia cerita tertentu.
Biarkan narator ini menceritakan sebuah kisah.

Di desa yang tenang dan pedesaan, hiduplah seorang gadis.
Dia tinggal bersama neneknya. Sejak usia muda, dia tidak punya ayah atau ibu.

Dia mengalihkan dirinya dari kesepian dengan mengisi pikirannya dengan dunia imajiner.
Neneknya, melihatnya melakukan ini, suatu hari mengajaknya menonton pertunjukan.
Di sana, dunia mimpi yang dia bayangkan sendirian muncul di hadapannya dengan realisme seperti itu.

Mulai hari itu, ia menjadi terpesona oleh teater.
Dan segera, dia bermimpi untuk menjadi seorang aktris sendiri.

Ketika gadis itu berusia lima belas tahun, neneknya meninggal.
Sekarang, dia ditinggalkan tanpa kerabat.

Tidak lama setelah kesedihan menimpanya, dia meninggalkan desa.
Untuk memenuhi janjinya dibuat dengan neneknya … untuk mewujudkan mimpinya menjadi seorang aktris.

Melemparkan dirinya ke dalam hiruk pikuk kota besar, gadis itu bekerja keras.
Di sela-sela kerja, dia setiap hari pergi ke teater … untuk melihat Burlet Company yang dia cita-citakan.

Suatu hari, keajaiban terjadi di rombongan itu.
Sebuah skrip yang memiliki banyak nilai historis bagi grup itu ditemukan.
Itu gila, hampir, skrip yang disebut sebagai libretto Burlet yang hilang.

Berita itu menyebar seperti api di seluruh dunia, dan sebuah audisi diadakan untuk bagian utama.
Dan kebetulan, gadis itu terpilih dalam audisi.
Alangkah ajaibnya … Dia bergabung dengan rombongan itu, dan mulai berlatih dengan geram.

Setelah banyak latihan yang sulit, akhirnya tiba saatnya untuk acara utama.

Dia mengambil peran utama, menjadi Penduduk Desa yang berkelana ke hutan yang menakutkan suatu malam …
Dia “dinilai” oleh penghuni rumah mewah yang aneh, dan menikmati “pesta. ”
Drama yang menjadikan malam perayaan yang luar biasa menjadi kenyataan.

Babak satu diterima dengan luar biasa.
Dan kemudian, istirahat.

Gadis itu mengambil surat yang tersisa di atas panggung setelah pertunjukan berakhir.
Itu ditujukan padanya.

Di sana, ia mengatakan sesuatu yang sangat mengerikan.
Luar biasa, libretto yang hilang telah dinajiskan oleh tujuh aktor.

Tentu saja, ini adalah tindakan yang tidak termaafkan, noda pada sejarah, reputasi, dan martabat perusahaan.
Dia merasa dendam, sedih, marah, dan putus asa.

Dan di akhir surat itu …

Dalam hal bahwa penistaan ​​tujuh itu harus diungkapkan kepada dunia …
Ada tertulis bahwa mereka akan menyematkan kejahatan pada peran utama saja.

“Setiap bagian dari itu semua rencananya …
Dia melakukan itu semua untuk memastikan namanya akan bergema di seluruh dunia sebagai bintang pelarian ajaib. ”

… Ketika dia selesai membaca surat itu, dia sangat terluka oleh pengkhianatan teman-temannya.
Dan dia berpikir … Bagaimana saya bisa memperbaiki kejahatan ini yang telah mereka lakukan terhadap Burlet?

Jawabannya adalah: permintaan maaf.
Setelah mereka melakukan drama sampai akhir … Mereka sungguh-sungguh akan meminta maaf kepada penonton.

Dan gelangnya, kenang-kenangan neneknya …
Dia akan menjual barang antik yang berhubungan dengan Burlet, yang dia hargai hampir seperti hidupnya.
Dia pikir mereka mungkin dapat mengumpulkan uang untuk pengeluaran besar yang dihabiskan untuk drama itu, dan membayar kembali semua orang yang membeli tiket.

Tetapi dia tidak bisa langsung tahu apakah idenya akan berhasil.
Dia mencoba untuk mengusulkan rencana itu kepada para aktor, tetapi mereka tidak mau mendengarnya, menyerang dengan serangan pada dirinya.

Dia tidak bisa sepenuhnya percaya pada mereka … Dan mereka tidak bisa sepenuhnya percaya padanya …
Mereka tidak dapat mencari di dalam satu sama lain … Dan dengan demikian tidak pernah bertukar kebenaran masing-masing …
Dan itu menjadi pemicu untuk membuat nasib serba salah.

Gagal meyakinkan ketujuh orang itu, gadis itu dicap sebagai pengkhianat.
Harapannya yang kecil hancur, di dalam keputusasaan, cinta dan kepercayaannya menjadi kebencian dan jijik …
Dia memperkuat tekadnya untuk melawan mereka.

Tapi…
Gadis itu meninggal.

Persis seperti itu … dalam sekejap mata, tirai terakhir jatuh pada drama yang dibintanginya.
Drama tidak akan lagi bisa berlanjut.
Karena pemimpinnya sudah mati …

Tujuh aktor berduka atas kematian bahagia aktris utama.
Dan mereka berharap: biarkan kematiannya dimakamkan.
Ya, andai saja tragedi ini hanyalah sebuah adegan dalam sebuah drama.

… Dan kemudian, sesuatu yang aneh terjadi.
Pendarahannya berhenti, dan bahkan lukanya telah sepenuhnya menghilang …

Apakah kematiannya dihentikan …? Tidak .
Adegan kematiannya dikeluarkan dari kenyataan.

Pada saat yang sama, mereka memperhatikan bahwa mereka sekarang berada di dunia yang sama sekali berbeda, bukan dunia mereka sendiri.
Tubuh mereka bukan lagi tubuh asli mereka, berubah menjadi karakter-karakter dalam drama itu.
Peran manusia menjadi manusia … tetapi bonekanya menjadi boneka yang nyata.

Kelompok itu panik.
Kemudian mereka melihat naskah yang bersinar … ya, yang mereka …
Tidak, buku yang sedang Anda baca sekarang.

Ini adalah dunia fiksi yang lahir dari peristiwa yang terjadi pada malam ini, “kematiannya,” dimakamkan jauh dari kenyataan.
Dunia bermain, di mana “kematiannya” akan berulang-ulang untuk selamanya.
Dunia di dalam skrip Crazy igh nighT yang mereka anut…

Oh, kekejamannya …!

Oh, kekejamannya …!
Kami ingin melarikan diri dari dunia yang gila ini secepat mungkin!
Kita harus kembali ke kenyataan …!

… Namun, tiba-tiba terpikir oleh mereka.
Jika mereka kembali ke kenyataan, maka pemandangan yang menghindar ke dunia fiksi untuk menghilang dari kenyataan …
Apakah momen terkubur dari “kematian Miku” tidak akan bangkit kembali dan terjadi?

Melanjutkan waktu akan berarti mengembalikan eksisi adegan dari kenyataan.
Setelah semua kembali ke kenyataan, saat berikutnya yang tiba adalah kematiannya … saat yang tragis itu.

Ah, sebuah teka-teki.
Jika mereka tinggal di dunia fiksi ini, gadis malang itu akan luput dari kenyataan kematiannya.
Dengan hidup di dunia di mana kematiannya berulang kali berputar-putar …

Tapi dia tidak akan tahu tentang pengulangan ini.
Ingatan akan kematiannya bertentangan dengan dunia tempat dia hidup.

Di dunia ini, dia berulang kali terlahir kembali tanpa ingatannya.
Dibebaskan tidak hanya dari kematiannya dalam kenyataan, tetapi juga dari rasa takut mengembara saat abadi dunia ini …
Dia mungkin bisa menghargai kehidupannya yang dibuat-buat.
Tetapi jika mereka kembali ke kenyataan …

Dua pilihan ketat.
Apakah para aktor kembali ke kenyataan, dan menerima saat kematiannya?
Atau apakah mereka tinggal di dunia fiksi, dan melakukan Gila hampir selamanya untuk selamanya bersama peran utama dibebani dengan nasib kematian?

Yang mana yang akan Anda pilih?

Menghadapi pilihan yang begitu keras, wajah Anda harus diliputi ketakutan. Kasihan kamu.
Anda harus memilih satu atau yang lain …
Tetapi apakah benar-benar tidak ada pilihan lain …?

Tidak ada yang tahu jawabannya.
Tetapi mencari seseorang bisa menjadi sedikit hiburan.
Bagaimanapun, Anda punya banyak waktu.

Bahkan jika keabadian yang mematikan pikiran berlalu di dunia fiksi ini …
Secara real time, itu hanya momen singkat.

Ketika seseorang menulis “Mereka menghabiskan kekekalan di sana” dalam sebuah buku …
Bagi penulis, hanya ada satu saat menyelesaikan kalimat.
Tetapi di dunia buku ini, hal itu menyebabkan “kekekalan dalam waktu” ada.

Apakah kamu mengerti sekarang?

Sebuah fiksi abadi … Mungkin pengulangannya bisa memiliki gangguan instan di dunia nyata.

Ini adalah dunia bermain yang dibuat dari satu momen dalam kenyataan.
Semua hal … dunia terikat oleh hukum sebab dan akibat.

Hubungan antara kenyataan dan fiksi tidak mudah terputus.
Bahkan di dunia ini, karena kekurangan hal lain, dia akan tertarik pada peti matinya.
Dia dipengaruhi oleh kenyataan … dibimbing ke EndinG kematian.

Tetapi bisakah pengaruh itu dihambat?
Ada kemungkinan.
Karena ini adalah fiksi; dunia kebohongan.

Di sini, waktu dalam permainan akan berlalu.
Anda, para pemain di dunia sesaat ini …
Anda membuat waktu bermain ini, di mana dia meninggal dalam kecelakaan selamanya.

Tetapi bahkan jika sebuah drama mengikuti garis dan tindakan yang sama persis …
Itu tidak akan berubah dengan cara yang persis sama.

Dengan akumulasi EndinGs berulang, ketidakberesan lahir, dan memberikan pengaruh pada dunia nyata …
Agar hal ini terjadi … tidak terbayangkan.
Namun, itu mungkin mimpi yang sangat, sangat jauh …

Sampai, dengan berlalunya ∞ waktu di dunia fiksi, distorsi dibuat dalam kenyataan …
Untuk seberapa besar jumlah waktu hal yang sama harus diulang?
Dan semua pengulangan ini hanya dapat mengubah satu momen realitas …

Hanya memikirkan dengan sungguh-sungguh bahwa teror yang menumbuhkan rambut membuatku merasa seperti sedang marah.
Karena ∞ bukanlah sesuatu yang manusia dapat mengerti dengan mudah hanya dengan melirik simbol itu.
Memang, itu lebih dari yang bisa ditangani oleh imajinasi mereka.
Itulah yang membuatnya sangat indah …

Agar kamu bisa diambil oleh kegilaan malam abadi ini, putus asa, dan tinggalkan dia untuk kembali ke kenyataan …
Itu, juga, akan menjadi akhir yang sempurna untuk tragedi yang luar biasa ini.
Selama peran utama ada, ∞ banyak EndinGs dapat dibuat untuk cerita.

Tetapi “gila” memiliki arti kedua, bukan?
Saya adalah anggota audiensi, berharap bahwa Gila hampir akan menjadi malam yang luar biasa, keterlaluan.
Saya akan selalu dengan baik hati mengawasi penampilan Anda.

Adegan kematiannya terjadi, pada kenyataannya, selama istirahat antara tindakan satu dan dua.
PagE yang menggambarkannya sudah robek, dan tidur di peti mati di bawah tanah, bersama dengan tubuh asli Anda.
Dan dunia ini diciptakan pada saat yang sama ketika tidur dimulai.
Realitas Anda juga berada dalam tidur abadi di peti mati.

Untuk kembali ke kenyataan membutuhkan bangun dari tidur itu dan mengakhiri dunia ini berhenti tepat waktu.
Untuk menulis di Ujung kosong ROLL saat EndinG, untuk mengambil realitas berhenti, hilang dari peti mati …
Dan untuk mengambil kembali tempat kematiannya yang terkubur.

Dan pada dasarnya, itu adalah tugas dari peran utama untuk membimbing cerita ke EndinG.
Jadi pada awal babak kedua, mari kita membuat Akhir sebagai surat kosong, dan tinggalkan saja padanya.
Tentu saja, sepenuhnya terserah Anda apa yang akan Anda lakukan dengan suratnya sesudahnya.

Mungkin ini juga merupakan efek dari adegan dalam kenyataan …
Untuk membuat waktu berdetak sekali lagi, Anda harus menggunakan jarum jam.
Ada dua tangan … Yang cerdas seperti dirimu harus dengan cepat menyadari penggunaannya.

Sekarang, saya punya saran.
Untuk membuat permainan ini lebih menarik … ahem, permisi.
Untuk memberikan hadiah yang lebih baik kepada Anda karena kemauan berani Anda untuk memainkan drama ini untuknya … saran dari penulis drama.
Ini bukan instruksi, hanya saran, jadi Anda tidak perlu mengikutinya dengan tepat.

Mungkin akan lebih baik untuk tidak berbicara tentang kebenaran saat dia ada.
Jika dia ingat saat kematiannya dari kenyataan … itu akan menjadi hal yang sangat berbahaya bagi dunia ini.

Dia akan melihat keanehan hidup ketika dia ingat sudah sekarat …
Dan dia akan melupakan “nyawanya” di dunia ini yang membuatnya tetap hidup.

Dunia ini tidak stabil, dijaga keseimbangan hidup dan mati secara simultan.
Menjadi sadar akan kematiannya akan membuatnya dikonfirmasi sebagai kenyataan.
Itu akan menyebabkan tidak adanya petunjuk dari cerita tersebut.

Sebuah cerita tidak bisa dilakukan tanpa petunjuk, sekarang bukan?
Dengan hilangnya pesanan, dunia akan hancur …

Ya, hukum sebab dan akibat sangat rumit.
Sangat ambigu, rapuh, dan mudah dihancurkan.
Dunia ditopang oleh dukungan tunggal yang dikenal sebagai kesadaran.
Jadi tolong, berhati-hatilah.

Sekarang, untuk kenangan Anda tentang malam yang akan Anda lakukan.
Mereka akan disimpan sebagai pertunjukan masa lalu, masing-masing buku di perpustakaan.

Di antara banyak rak, saat ini, saat ini hanya ada satu buku.
Peristiwa malam ini … Pertama kali.

Drama yang hilang ini yang tidak pernah saya tulis …
Ya, saya sangat menantikan untuk melihat cerita seperti apa yang akan Anda buat.
Saya akan dengan senang hati mengamati, masing-masing dan setiap malam, untuk melihat apa yang Gila hampir Anda pakai.

Saat ini, kami masih berada di ruang tunggu selama istirahat.
Segera, bel untuk tindakan dua akan berbunyi.
Sudahkah Anda mendapat jawaban …?

Ya ampun, tidakkah Anda mendengar tepuk tangan itu, datang entah dari mana?
Nah, buka undangan itu dan lihatlah.

Saya mengundang Anda, para pemeran, ke dunia yang aneh di mana sesaat berlangsung untuk selamanya.
Segera setelah Anda membuka undangan saya, ke ∞ play world Anda akan pergi … ∞

– dari Mastermind

Kaito selesai membaca Prolog. Mulut semua orang terbuka lebar, membeku seperti waktu telah berhenti. Meg adalah orang pertama yang pulih dari keterkejutan.

“The” permainan hilang yang saya tidak pernah menulis “… Mastermind …”
“Ya … Memang, apa yang kita lakukan tidak lain adalah penistaan ​​terhadapnya … melawan Burlet …”

Setelah bergumam sendiri, Kaito sedikit goyah. Gack dengan cepat datang untuk mendukungnya. Kaito hanya mengatakan “maaf,” dan terdiam dengan tatapan suram.

“Dunia fiksi di mana peristiwa itu beberapa saat yang lalu dikeluarkan dari kenyataan untuk diulang selamanya … Dan … itu juga dunia di dalam permainan Gila hampir … kan? Dan … itu belum dimulai, ya … ”

Karena Kaito masih bingung dan kaget, Meg menggantikannya dan mulai meringkas dan menganalisis situasi dengan takut-takut, mengambil kendali.

“Ya … aku tidak bisa membayangkan kekuatan apa yang dia gunakan, tapi … sepertinya dia menyelamatkan Miku, menjauhkannya dari kenyataan yang tidak kita inginkan. Karena itu dadanya benar-benar tidak terluka setelah ditusuk dengan pisau … bukan? ”

Meiko berbicara dengan sedikit lega bahwa Miku, yang berbaring di depannya, belum tentu mati.

“Tapi ini adalah dunia fiksi. Kami telah disegel di sini selamanya. Dan kita harus tampil sebagai pemeran drama ini di mana dia adalah peran utama, ditakdirkan untuk mati. Sementara Mastermind menyaksikan malam-malam yang kita pakai dari siapa yang tahu di mana … ”
“Lalu … Lalu apakah kita harus bertindak dalam drama ini sampai kita mati ?!”, Luka berteriak ketakutan saat memproses kalimat Rin.

“… Aku pikir itu tidak benar. Selama kita menafsirkan Prolog ini seperti yang dibacanya … Bahkan kematian kita di dunia ini tidak akan mengakhiri permainan. ”
“Hah…? Apa maksudmu … dengan itu, Len …? ”

“Maksudku, tidak akan berakhir siapa pun yang mati. Dikatakan itu hanya akan terus berulang. Dikatakan juga bahwa waktu dalam permainan terus berjalan, kan …? Jadi ada jumlah waktu yang tetap untuk melakukan permainan. Pada saat itu, kita harus bertindak sebagai karakter Crazy igh nighT. Kemudian ketika waktu itu habis, kinerja berikutnya akan dimulai. Dan kita akan memerankan cerita yang sama lagi … Pasti seperti itu berulang. Dan kita bertujuh akan mengingat semua itu. Tapi Miku akan melupakannya setiap kali … ”

Len perlahan menyusun kata-katanya dengan mata tertutup. Luka menjadi pucat saat dia mendengarnya.

“Jalankanlah…? Tapi apa yang seharusnya kita lakukan? Dan … jika Miku ingat untuk jatuh dari tangga itu … bahwa dia mati … dunia ini akan berakhir … ”

Cara Rin mengutarakan keraguannya sama seperti Len: menutup visinya dan memfokuskan pikirannya.

“…”

Semua orang terdiam untuk berpikir. Mereka berusaha memahami situasi dan menentukan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

“Jadi yang kami lakukan adalah penistaan ​​terhadapnya … Burlet … Mastermind. Dan dia marah … Ya, itu saja, bukan … “Luka berbicara linglung, dengan mata kosong.

“Karena kita mengarang dusta tentang menemukan skripnya yang hilang … dan membuat tiruan Burlet’s yang hilang. ”

Rin menggantung kepalanya dan mengepalkan tangannya dengan erat. Lengan kanannya sedikit bergetar. Dengan lembut memegang tangannya, Len berbicara, sepertinya dia sedang berusaha menyimpan sesuatu.

“… Lihat ini, surat yang diambil Miku. Itu terletak … ia mengatakan bahwa jika dunia tahu tentang penipuan kita, kita akan menyalahkan Miku. Mengapa Burlet ingin Miku melihat surat seperti ini, dan memasukkan kebohongan yang bertujuan untuk memisahkan kita, aku tidak tahu … tapi jelas hari ini sudah diatur sehingga Miku tidak akan bisa mempercayai kita. Tetapi bahkan kemudian, dia … dia masih percaya pada kita, dan mencoba membujuk kita. Dan kami … bahkan tidak meminjamkan telinga padanya. ”

“Ini semua salah kita … Miku tidak tahu, dia tidak ada hubungannya dengan itu, dia tidak melakukan kesalahan …! Maafkan aku, Miku … maafkan aku …! ”
“…”

Meiko memegang kepala Miku, masih di pangkuannya, dengan tangan gemetar dan berteriak. Aliran air mata tanpa henti dari matanya membasahi pipi pucat Miku yang tidak bergerak. Di belakangnya, Luka berdiri di sana dengan bingung jatuh ke lantai. Tatapannya yang hampa memandang ke luar angkasa, dia berbicara dengan air mata yang besar.

“Ahaha … Ini salahku … Aku tidak berperasaan padanya, menyebutnya pengkhianat … aku …”

Udara penuh dengan kesedihan, penyesalan, dan pertobatan, dan hanya ada suara ratapan dan hujan deras di luar. Setelah beberapa waktu, Meg kembali berhasil menjadi yang pertama membuka mulutnya dan memajukan segalanya.

“… Um. Jadi ini adalah dunia fiksi, bukan kenyataan, bukan? Bahkan Nona Miku di depan kita ada dalam permainan … jadi, jika kenyataan dimulai lagi … ”
“…!”

Semua orang tersentak. Gack melanjutkan dengan suara sedih.

“Nona Miku dan kita berdua dimeteraikan di dunia ini selamanya. Namun, jika semua yang tertulis dalam buku ini adalah kebenaran, maka kita semua dapat kembali ke kenyataan kapan saja. Tapi ketika kita melakukannya … ”

Gack ragu-ragu, dan Gadis Boneka itu mencoba melanjutkan dari sana.

“Ketika kita kembali ke kenyataan, Miku akan …”

… Namun, tak satu pun dari mereka yang berani mengatakan kata berikutnya.

“…”

Beberapa melihat ke bawah dengan wajah pucat dan gelap. Beberapa menutup mata mereka untuk fokus pada pikiran mereka. Beberapa muncul tanpa emosi, seperti mereka tidak memikirkan apa pun. Keheningan yang menindas mungkin berlangsung selama satu menit, satu jam, selamanya.

“Ahh … Akhirnya. ”

Sebuah alto netral memecah keheningan. Itu keluar dengan lesu, tetapi dengan sedikit riang. Len, yang telah disorientasi oleh fakta menjadi boneka, membuka mulutnya.

“Akhirnya … kita bisa melakukan Gila sebenarnya. Mimpi yang selalu kami impikan … sebagai permainan asli yang dibuat oleh Burlet sendiri. ”

Yang lain memikirkannya dan melihat ke arahnya. Saat tatapan mereka mendarat padanya satu per satu, dia memakai seringai pemberani. Tidak ada jejak ketakutan atau keputusasaan yang tersisa di matanya.

“Ahh, ya ampun … Len selalu mengalahkanku lagi!”

Rin menggembungkan pipinya, seperti binatang kecil yang mengisinya penuh makanan, dan melanjutkan.

“Agak memalukan … Tapi aku selalu benar-benar memandang boneka. Di dunia ini, aku bisa menjadi gadis kecil yang lucu selamanya! Bukankah itu cukup hebat? Maksudku, anti-penuaan adalah masalah abadi bagi wanita. Oh, dan merindukan Nona yang cengeng? Anda lebih baik berhenti terlalu khawatir. Stres mungkin menambah kerutan Anda. ”

Rin mengedip pada Luka dengan banyak kesenangan. Suaranya yang lincah memanggil angin yang meniupkan suasana hati yang berat, dan keputusasaan perlahan menghilang dari wajah semua orang.

“Rin …”

Luka, terisak di lantai, dengan cepat menyapu tangannya untuk menyeka air matanya, dan menyembunyikan matanya di balik bulu mata yang panjang. Rin mengawasinya dengan seksama dengan niat yang kuat. Luka perlahan berdiri, meletakkan tangan kanannya di pinggulnya, dan sedikit menundukkan kepalanya, menatap ke bawah padanya – posisinya yang biasa. Dengan senyum menyihir di bibirnya, dia menatap Rin dengan tatapan menantang.

“Sayang, bukankah terlalu cepat bagi boneka kecil untuk berbicara tentang anti-penuaan? Terutama yang kekanak-kanakan seperti itu yang rata di seluruh. ”

“Sayang, bukankah terlalu cepat bagi boneka kecil untuk berbicara tentang anti-penuaan? Terutama yang kekanak-kanakan seperti itu yang rata di seluruh. ”
“Apa …! Dan di sini aku pikir kamu akan terhibur, tetapi kamu mulai lagi, Luka !! ”
“Apa itu? Yah, benarkah itu? Dan saya belum punya satu kerutan pun !! ”

Meg ikut campur antara Rin dan Luka ketika mereka kembali ke sikap mereka yang biasa.

“Aheeem, Nona Rin! Saya selalu memiliki peran sebagai orang tolol yang menyemangati sisanya! Saya merasa seperti Anda terus menyambar adegan di mana saya memiliki kesempatan untuk bersinar! ”

“Hah?! Yah, itu karena … Kamu mengambil alih pekerjaan Kaito! ”
“Diam, Meg! Sangat mengganggu…”
“Kalian berdua baru saja kembali normal, ya … Bagaimana kejamnya! Lihat, Tuan. Kaito kelihatannya agak muram sekarang, jadi kupikir aku yang harus serius dalam menggerakkan semuanya! … Sebenarnya, aku sudah berpikir, bukankah aku karakter yang lebih menarik? ”

Meg mengambil posisi bahu yang merosot.

“Kami telah kembali ke hierarki yang biasa … Ah, pemulihan cepat ini benar-benar luar biasa!”
“Heehee … Ada baiknya kamu bisa cepat ceria. Ya, tidak baik berkubang selamanya … Kita harus menjadi positif sekarang lebih dari sebelumnya. ”

Gack dan Meiko tersenyum damai melihat ketiga gadis itu kembali ke interaksi mereka yang biasa.

“Yah, aku tahu apa yang kamu katakan, Meg. Maksudku, seseorang hanya sedang jatuh cinta, jadi aku tahu dia sedang tidak mood. ”
“…”

Rin melipat tangannya dan berbalik ke arah Kaito dengan mata masih tertutup, lalu berbalik ke Len. Len menghela nafas sedikit, lalu menggaruk kepalanya dan berbicara.

“… Kami pada dasarnya membuat hidup kami untuk melakukan drama Burlet. Untuk Gila hampir saja kami buat … kami meneliti segala hal tentang di mana ia tinggal, menghasilkan naskah yang tak dapat disangkal menarik … memikirkan cara yang sangat dramatis untuk dapat “ditemukan” … dan hampir secara ajaib, dapat memilih petunjuk yang akan melukisnya seperti cerita Cinderella. Kami tidak mengeluarkan biaya untuk menciptakan kisah yang benar-benar dramatis. Kami menyesal karena itu adalah penistaan, dan bermaksud membawa beban dosa itu sepanjang hidup kami … Jadi kami tidak bisa menyesali kisah sempurna ini di mana Kebangkitan rombongan sedang menunggang kuda. Kecuali satu hal … bahwa kita membiarkannya mati. ”

Len melirik agresif, seperti binatang yang siap melompat kapan saja, ke arah Kaito, yang matanya masih tertutup.

“…”
“…”

Kaito perlahan membuka matanya dan berbicara.

“Miku … sahabat kita … tidak akan dibiarkan mati.”

Pemimpin, yang terdekat dan merasa paling bertanggung jawab karena gagal mencegah kematiannya, menerima kesalahannya dan bertekad untuk menebusnya.

“Kamu tahu, Kaito … Tidak ada di antara kita yang berpikir kamu salah. Kami mengejarnya sejak awal karena pertengkaran di ruang hijau itu. Dan jika Anda melacaknya kembali, itu berakar pada penempaan naskah Burlet kami … dan perusahaan itu jatuh sangat rendah hingga perlu membuat sebuah naskah … Argh, begitu Anda mulai memikirkannya, tidak ada akhirnya! ”

“Kamu benar . Tetapi sebagai seorang pemimpin, saya memiliki kewajiban untuk melindungi perusahaan ini, budaya Burlet … dan semua anggota rombongan. Dan di dunia ini, saya akan menebus kegagalan dalam tugas itu. Dan karena tidak percaya padanya … ”

“Ya … Kita semua akan, kan? Kami akan menyelamatkannya bersama. Anda tidak sendirian dalam hal ini. Kami akan mendapatkan kembali kepercayaannya juga. ”
“Meiko …”

Ketujuh, mendapatkan kembali persatuan mereka, mulai berpikir tentang bagaimana menyelamatkan Miku dari dunia ini. Kaito, dengan semangat kembali, berdiri di tengah dan mengambil kembali kendali dari Meg.

“Pertama, kita harus memahami situasinya dengan tegas. Adegan kematian Miku, saat cukai, harus tidur di ruang bawah tanah peti mati. Bersama dengan tubuh kita yang sebenarnya. ”

“… Jadi tubuh ini benar-benar palsu, ya? Bagus Sama sekali tidak bergaya untuk menjadi boneka pendek seperti ini. Padahal itu cukup menarik karena bisa memutar leher saya. ”
“Oh ya! Saya mencobanya juga. Berguna, ya? Dan sangat bagus menjadi muda selamanya. Mungkin kita harus menyerahkan diri untuk dimainkan! ”

Keduanya berubah menjadi boneka, meskipun sebelumnya jauh lebih khawatir daripada yang lain sebelumnya, keduanya bercanda di antara instruksi Kaito. Kaito berdeham dan berbicara lagi.

“… Dengarkan aku, kalian berdua. Sekarang … Ketika Miku bangun, dia akan lupa bahkan mendekati kematian. Lalu dia akan bertindak dalam drama ini sebagai pemimpin, tidak pernah tahu tentang dunia yang berulang, bertemu malam baru setiap saat. Dan setiap kali, dia akan melupakannya. Yah … itu sepertinya lebih baik daripada mengingat semuanya. Seperti yang dia katakan, jika kamu berpikir tentang rentang waktu yang tak terbatas, itu sangat mengerikan … Tapi tetap saja tidak ada yang benar-benar mati. ”

“Setiap kali kita melakukan sesuatu di sini, itu akan mengarah pada kematiannya yang tidak disengaja. Tapi Burlet menulis bahwa mungkin ada kemungkinan menghalangi itu, ya? ”
“Jika demikian, mungkin kita tujuh dapat dibagi di sekitar mansion untuk tetap di sisinya dan melindunginya … Untuk menjaga dari stasiun yang ditugaskan. ”

“Itu ide yang bagus, Luka. Ada kemungkinan bahwa kontak dengan kami malah akan membuat Miku lebih rentan terhadap bahaya … Tapi kita bisa mengetahui bahaya itu sebelumnya, jadi kita akan bisa merespons dengan cepat jika terjadi sesuatu. ”
“Benar … Kita harus datang dengan alasan lain untuk fokus padanya, dan membuat semuanya aman baginya.” ”

“Tapi … Bagaimana kita harus bertindak agar Miku tidak menyadari bahwa kita telah tersedot ke dunia aneh ini bersamanya? Tampaknya cukup sulit. Apakah kita terus berpura-pura tidak tahu apa pun yang dia minta? … Saya tidak suka itu. Itu seperti mengisolasi dia. ”

Meskipun biasanya pendiam dan tidak terlalu bersemangat kecuali ketika di atas panggung, dalam keadaan darurat ini, Len secara aktif berkontribusi pada percakapan dan menampilkan emosi yang biasanya tidak pernah dilakukannya. Luka segera menyuarakan persetujuannya dengan Len.

“Saya pikir juga sama. Saya merasa sangat buruk harus merahasiakannya sepanjang waktu … ”

“Misalkan kita jelaskan bahwa kita semua dalam keadaan yang sama. Menurut Anda apa yang akan dia tanyakan selanjutnya? “Mengapa kita tersedot ke dunia ini?”, Dan “bagaimana kita keluar?” Bagaimana kita menjelaskan itu? Di dunia nyata, kita mengejar kamu, dan kamu mati … Dan kemungkinan menimbulkan kemarahan Burlet, sebagai balasan kepadanya dan kamu, kami dibuat untuk tampil dalam permainan yang diatur sebelum kematianmu … Begitu kami menjelaskan kisah nyata, kenyataan mungkin akan muncul lagi. Dan katakan kita berbicara tentang Miku yang telah mati. Dia tidak sebodoh itu … dia pasti akan melihat perbedaannya. Itu terlalu berbahaya. ”

“Ya, itu akan terlalu berisiko. Aku setidaknya ingin mengarang alasan untuknya mengapa kita tersedot ke dunia ini … Tapi selip lidah akan menjadi akhirnya.”

Kaito dan Meiko berbicara menentang pendapat Len dan Luka. Semua orang melihat mereka harus berpikir dalam jangka panjang dan mulai berpikir serius.

“Bagaimana kalau kita bertindak seperti … kita terjebak dalam skrip palsu yang kita tulis untuk Crazy ∞ nighT … dan dijadikan bagian dari dunia permainan, tidak mengingat satu hal pun tentang kenyataan? Jadi kita akan berperilaku seperti bagian dari karakter kita … Ya, KAMI AKAN terus menempatkan ACT. Jika kita menganggapnya sebagai sebuah pertunjukan, mungkin kita BISA bertahan dengan SETIAP slip-up! ”

“…Saya melihat . Itu sangat pintar, Rin. ”
“EheHEhe!”

Kaito mengangguk pada ide Rin, dan Gadis Boneka itu tertawa senang.

“Kami tidak akan membuat kesalahan lain … Benar, Len …? Dan Luka. Mungkin sulit, tetapi itu akan menjadi cara terbaik untuk melindunginya. ”
“…Oke . ”

“Ya, bagi saya, tidak akan banyak perubahan kepribadian antara permainan dan kenyataan. Saya bisa bertindak alami, bukan? ”
“Um … Itu agak jelas! Kami sengaja membuat naskah dengan karakter yang mirip dengan peran kami untuk membuatnya lebih mudah untuk bertindak! ”, Meg dengan cepat balas ke Luka.

“Jika kita bertujuh akan menjadi karakter drama … maka kita harus mengikuti jalannya naskah,” kata Gack, membelai dagunya dan memiringkan kepalanya dalam pikiran.

“Maksudmu, kita harus membuatnya tampak seperti kita hanya bisa bergerak sesuai dengan script Crazy ∞ nighT? Tapi apa yang benar-benar perlu kita lakukan di sini adalah melindungi Miku dari kematian sepanjang permainan, dan mencoba campur tangan dengan kenyataan … Jadi itu tidak benar-benar membantu untuk tetap melakukan tindakan dua dan seterusnya sesuai dengan skenario, kan? Jika kita menganggap rumah besar ini memiliki tautan ke teater … Akan lebih baik jika Miku bergerak di sana-sini. Seperti tadi. ”

“… Rin benar. Ketika kami mengejar Miku sebelumnya, sulit untuk menangkapnya dengan dia berlari di semua tempat … dan sangat mungkin dia sementara bersembunyi di sebuah ruangan saat itu. Sekarang, ruang mana di dunia ini yang akan dihubungkan …? Atau jika tidak ada tautan langsung, mungkin kita harus bertindak umum dengan gangguan …? ”

“… Len, kamu terlalu rumit untukku. Buat sedikit kurang abstrak sehingga saya bisa mengerti, kan? ”
“… Tentu, dengan cara yang kau mengerti, Luka … aku mengatakan bahwa bahkan jika bertahun-tahun, dekade, berabad-abad berlalu di dunia ini, itu mungkin tidak berarti lebih dari sedetik dalam kenyataan. ”

“Apa?! Maksudmu … “Mulut Luka terbuka dengan heran.

“Tapi karena jumlah waktu yang absurd di dunia ini … itu tidak berarti saat yang tidak berguna. Kita bisa melihat apa yang akan terjadi jika kita menyingkirkan segala sesuatu yang mengancam kehidupan Miku di sini … Itu mungkin membuatnya tidak harus mati di dunia nyata. Contoh saja, tetapi Burlet juga menulis ada jam di dunia ini. Kita bisa terus menghancurkan jarum jam itu pisau. Itu bisa menimpa fakta dalam kenyataan dan menghancurkan pisau … mungkin. Tapi Burlet berkata kita perlu pisau untuk kembali ke kenyataan, jadi goreskan rencana itu. Kita tidak bisa menghancurkannya. ”

“Ap … Begitu, ya … Hmm, jadi begitu, kan? Mhm, ya. “Luka melipat tangannya dan mengangguk dengan gerakan berlebihan.

“… Apakah kamu benar-benar mengerti? … Pokoknya. Gangguan berulang dengan realitas akan menyebabkan umpan balik, dan setelah mencapai titik yang baik, kita semua akan menggunakan kunci akhir untuk melarikan diri. Bahwa menjadi dua jarum jam, huruf Miku, skrip, dan peti mati … Setelah kita memiliki segalanya, kita akan menggunakannya secara berurutan. ”

“Hmm … Baiklah, kalau begitu kita harus memikirkan skenario yang efektif – dan, um, yang semacam permintaan maaf pada Nona Miku – untuk apa Tuan. Saran Len … ”

Meg mengambil naskah itu dari tangan Kaito dan membalik. Prolog adalah apa yang telah dibaca Kaito sebelumnya, dengan informasi yang ditulis oleh dalang. Setelah itu, dimulai dengan Bab 1, adalah kisah Crazy Crazy nighT, naskah Meg telah ditulis dengan saran enam lainnya.

“Hmmmm …”
“Sulit … Jika kita mengatakan bahwa kita dimeteraikan di dunia permainan, kita harus melakukan seperti yang ditentukan oleh naskah … Selama tidak ada jenis kecelakaan …” Gack lagi meletakkan tangannya ke dagunya dan memiliki kuburan lihat.
“… Kecelakaan, katamu …?”

“Pada dasarnya, kita harus menyajikan situasi yang meyakinkan Miku bahwa kita secara efektif merekayasa dunia ini, diciptakan untuk menjadi bagian dari set. Kita tidak dapat berbicara atau bertindak jika itu tidak sesuai dengan skrip Crazy igh nighT. Kepribadian, tindakan, semuanya harus ada dalam skrip ini. Tapi itu sangat merepotkan! Jadi jika kita bisa melakukan sesuatu untuk meringankan peraturan itu hanya sedikit … ”

“… Miku akan mengingat peristiwa babak dua dan seterusnya … Jika kita tidak bergerak sesuai dengan itu, dia akan curiga. Apa yang bisa kita lakukan tentang itu …? ”

Kaito meringkas dan menjelaskan maksud Meg agar lebih mudah dipahami, dan menghela nafas dengan khawatir.

“… Katakanlah, ada sesuatu yang ingin aku coba. ”
“Apa, Luka?”
“Meg, bisakah aku melihat naskah itu sebentar?”
“Hah…? Ini dia ”

Meg pergi ke Luka dan menyerahkan naskahnya.

“Err … um … halaman antara tindakan satu dan dua … ada di sini, kan?”
“…”

Jari-jari Luka yang panjang dan terbentuk dengan baik membalik-balik naskah. Setelah mencapai halaman yang dia cari, tangannya berhenti, meraih halaman itu, dan dengan paksa menarik ke kiri dan ke bawah.

Dengan suara robekan yang menyenangkan, halaman itu robek.

“… !!”

Tidak ada yang bisa menanggapi tindakan yang tiba-tiba. Enam lainnya menatapnya, wajah membeku karena terkejut.

“Lihat, aku merobeknya. Sekarang bahkan kita … Ah, apa yang kamu tahu. Kita tidak bisa mengingat apa pun tentang tindakan dua dan seterusnya, kan? ”
“!!”

Semua orang menelan kata-kata mereka, terlalu kaget dengan tindakan terburu-buru Luka.

“Ahem! Tentunya Anda tidak dapat memiliki reaksi. ”
“… Kamu benar-benar jenius, aku tahu. ”

Mulut Len berkedut, dan dia memuji Luka.

“Astaga! Saya merasa agak baik, disebut jenius oleh jenius. ”

“S-Memang … Dengan merobek halaman sela skrip, maka kita, sudah tunduk pada hukum dunia ini, melupakannya … Dan karena kita harus melanjutkan menurut skrip … Kita tidak bisa melanjutkan dari tindakan satu, karena kita ‘ Saya sudah lupa sisanya … Tapi … ”
“Sheesh! Luka, bagaimana mungkin kamu tidak mengatakan sepatah kata kepada kami sebelum melakukan itu …? ”

Kaito dan Meiko berbicara dengan meringis.

“Karena jika aku melakukannya, kamu mungkin telah mencoba menghentikanku. Bukan? Sangat penting untuk menjadi kuat jika Anda ingin memenangkan taruhan besar. ”
“Benar, ide cemerlang itu menyelamatkan kita. Terima kasih . Tapi lain kali, tolong bicarakan dengan kami terlebih dahulu, bukan? ”
“Ya ya…”

“… Yah, untuk saat ini, terima kasih kepada Luka, eh … pencerahan yang kuat, kami memiliki pemerintahan yang relatif bebas untuk bertindak dalam drama …”, kata Kaito dengan sedikit jengkel dan wajah yang mengejang.

“Apa yang kita lakukan dengan halaman ini? Katakan seseorang mencurinya? Lalu aku pikir kita bisa bergerak sesuka kita, tetapi masih dengan beberapa batasan. ”

Rin yang berpikir cepat cepat mempertimbangkan dan mengusulkan tindakan mereka selanjutnya.

“Aha … Jika kita mengatakan seseorang mencuri halaman itu, kita bisa saling curiga dan berpura-pura mencarinya. Tetapi haruskah seseorang membawanya pada mereka setiap saat, atau haruskah itu disembunyikan di suatu tempat …? ”
“Kaito pemimpinnya, mengapa dia tidak membawanya?”
“… Ya, tapi …”

“?”
“Jika terjadi sesuatu padaku, akan sangat buruk bagi Miku untuk mendapatkan tangannya pada halaman …”
“Ya … Lalu kita akan menyembunyikannya di suatu tempat di mana itu tidak akan pernah ditemukan. ”

“Bagaimana kalau di peti mati dengan salah satu mayat?”
“Ahem, Rin? Itu terlalu mengganggu. Dalam peti mati, benarkah …? ”

“…Melihat! Aku, dan Luka … kami bertiga memiliki tubuh asli mereka berbaring di peti mati menyeramkan di bawah tanah! Kami hanya menaruhnya dengan tubuh kami! Tidak ada yang menakutkan tentang itu. ”
“Eee … A-Aku … aku tidak bisa menangani hantu atau hantu atau semacamnya! Tidak!”

Luka berteriak, tampak siap menangis kapan saja.

“… Hantu dan hantu adalah hal yang sama … Ya ampun! Jangan egois! Dan seperti yang dikatakan Kaito … Akan ada pengulangan yang sangat panjang … Sesuatu bisa terjadi pada kita semua. Kita perlu mempertimbangkan skenario terburuk … Kita bahkan harus mempertimbangkan kemungkinan kita akan mati. Tetapi jika itu terjadi, dunia ini palsu. Garis pertahanan terakhir kita, kenyataan yang kita coba lindungi, ada di peti mati. Jadi jika Miku membuka peti mati dan kembali ke dunia nyata … Lalu cerita di mana dia benar-benar memimpin … hidupnya, akan berakhir … ”

Alis Rin menunduk dengan sedih.

“Kita bisa lolos dengan dia melihat tubuh kita, dalam kasus terburuk. Tapi peti mati Miku, tentu saja tidak. Mari kita buat garis pertahanan terakhir kita. Dia hanya mendapatkan gagasan bahwa dia sudah mati, atau seandainya ini adalah kehidupan setelah kematian, akan membahayakan stabilitas dunia ini. Apa pun yang terjadi … kami akan melindungi peti mati Miku dengan hidup kami. Dan kami akan menyembunyikan halaman istirahat ini di peti mati dengan tubuh aslinya. ”

“Besar! Baiklah, bisakah kita berangkat? ”, Kata Meiko, sambil mengangkat tinjunya ke udara.

“Hah…? Mei-pie, kamu pergi? Sekarang? Ke peti mati di bawah tanah? ”
“Tentu saja! Waktu adalah esensi. Dan tidak ada gunanya memperpanjang pembicaraan di sini. Setelah kita melihat dunia ini dengan mata kita sendiri … maka kita dapat membuat rencana! ”

Mengikuti petunjuk Meiko yang proaktif, semua orang memutuskan untuk melakukan pencarian peti mati di bawah tanah.

“Um … Kalau begitu, aku akan pergi ke depan dan memimpin! Saya sudah memiliki pengetahuan yang persis menjijikkan tentang pengaturan permainan, jadi saya mungkin lebih atau kurang bahkan tidak perlu pergi … Tapi ya, saya adalah orang yang menulis dasar untuk dunia ini dan menyusun tata letak mansion. Jadi mari kita pergi ke ruang bawah tanah itu, bisakah kita! Aku ingin tahu apakah tangga spiral rahasia itu ada di sana dengan trik yang sama dan semuanya? ”

Meg yang memimpin dan membimbing yang lain. Kaito mengangkat Miku dan mengikuti setelahnya. Semua orang pergi ke lorong di belakang tangga, berbelok ke kanan, melanjutkan, dan berhenti di depan lukisan Twilight yang menutupi dinding yang terlihat di sebelah kiri mereka. Meg meletakkan tangan kanannya ke telapak tangan kiri gadis itu di lukisan itu, dinding itu ditarik ke ruang terlarang, dan sebuah tangga spiral yang mengarah ke bawah tanah muncul.

“A-Itu benar-benar …! Ini tangga spiral rahasia yang sebenarnya … Ya ampun! ”
“… Mekanisme macam apa ini?”
“… Kalian berdua masih anak-anak seperti itu …”

Rin dan Len mula-mula keluar dan berlari dengan penuh semangat menuruni tangga. Meg kemudian mulai memeriksa cara kerja sistem, tetapi Gack mendesaknya bahwa “pergi ke bawah tanah adalah prioritas kami saat ini,” dan dengan enggan terseret ke bawah.

Semua orang menuruni tangga berliku. Begitu mereka sudah agak jauh ke bawah, mereka akhirnya mencapai jalan buntu dengan pintu kokoh. Karena terbuat dari kayu, mereka cukup berat, dan Kaito dan Gack mengomentari ini ketika mereka perlahan mendorong mereka terbuka. Melalui pintu adalah kamar bermandikan cahaya lilin, berisi delapan peti mati dalam barisan rapi. Tanpa harus membukanya, semua orang sepertinya tahu yang mana yang berisi tubuh mereka.

“Aku merasa seperti memanggilku … Ah, Len, apa itu milikmu di sebelah kiri?”
“… Apakah ini hubungan aneh antara kembar di tempat kerja?”

Masing-masing berjalan tanpa henti untuk berdiri di depan peti mati masing-masing, seolah-olah tertarik pada mereka.

“… Bagaimana dengan Miku …?”

Kaito, memegangi Miku di tangannya, berjalan menuju … peti mati Miku yang lain.

“… Aku rasa ketika tiba saatnya untuk membukanya, itu agak menakutkan. ”
“Apa yang aku katakan padamu, Rin! Selalu menyangkal Anda. ”

Kaito melepas jaketnya, melemparkannya ke lantai batu yang dingin, dan dengan lembut meletakkan Miku di atasnya. Kemudian dia pergi untuk membuka peti mati. Tapi…

“Itu tidak akan terbuka … Apakah terkunci?”

Melihat sekeliling bagian luar peti mati, dia melihat lubang yang panjang dan tipis. Len juga mencoba membuka peti matinya sendiri, menemukan bahwa peti itu juga tidak mau terbuka, dan menatap ke samping.

“Sepertinya itu butuh kunci. Sesuatu tentang ukuran kartu tebal. ”

“Sebuah kartu? Menurut Anda di mana itu? Jika mereka tidak mau terbuka, lalu bagaimana kalau kita membiarkannya, hm? ”
“Huh, Luka … Jika kamu akan seperti itu, kamu akan tertinggal ketika saatnya meninggalkan dunia ini,” kata Len dengan getir saat Luka tetap tampak takut.
“A-Aku tidak mau itu!”

“Hmm … Kunci, ya …?”

Semua orang berkeliaran di sekitar ruangan untuk mencari kunci, dan beberapa menutup mata mereka dan berpikir dengan sungguh-sungguh.

“Miku … masih belum bangun, kan?”

Meiko menempelkan telinganya ke dada Miku yang tidur dan dengan cemas memeriksa nadinya.

“Waktu sepertinya masih terhenti untuknya …”
“Hmm. Mungkin dia akan bangun begitu kita membuka undangan Burlet ke dalam permainan dan waktu di sini dimulai, seperti katanya … ”

“Dengan undangan, bisakah dia maksudkan surat yang dimilikinya?”, Luka bertanya, sekarang duduk di sebelah Meiko dan menatap Miku dengan cemas.
“Ya … Mungkin itu undangannya. Kita harus menyembunyikan halaman yang robek ini sebelum membuka itu dan membangunkan Miku. ”

Luka perlahan mengambil surat itu dari tangan Miku.

“T-Tunggu, Luka! Jangan bilang … Anda belum akan membukanya, bukan? Kanan?”

Suara Meiko tergesa-gesa saat dia mendekati Luka.

“Tentu saja tidak, aku hanya melihat. Saya bertanya-tanya apakah ada hal lain … ”

“Tentu saja tidak, aku hanya melihat. Saya bertanya-tanya apakah ada hal lain … ”

Luka mulai mencari melalui pakaian Miku. Di saku roknya, dia menemukan saputangan dan jarum menit. Saputangan adalah yang dia berikan pada Miku sebelum bertindak satu. Luka menatapnya dalam diam, meremasnya dengan erat, lalu dengan lembut memasukkannya kembali ke sakunya.

“…Hah? Hei, kalau dipikir-pikir, di mana jarum jamnya? Kaito, apa kamu memilikinya? ”
“Hm? Ya, setelah menariknya keluar, saya sudah menyimpannya dengan aman. Di sini ”
“Perlihatkan pada saya!”

Rin berlari ke Kaito seolah dia mendapat wahyu, mengambil jarum jam dari tangannya, dan menatapnya. Kemudian dia pergi ke Miku, dan mengambil tangan kecil yang ditemukan Luka.

“… Ini adalah yang dari dunia nyata. Dari jam yang dibeli Kaito dari toko barang antik itu … setelah semua perjuangan itu untuk menemukan yang terbaik … ”
“Memang . ”

“Miku memecahkan jam dan melepas tangan … Mungkin itu tidak bisa diperbaiki setelah berakting satu, jadi dia meletakkan ini di sakunya untuk bertanya pada Kaito tentang itu. ”
“…”

“Itu hanya, yah… agak menakutkan, kurasa. Bahwa ini terjadi pada Miku adalah … benar-benar hanya kebetulan … Seperti kita hanya di telapak dewa yang tak terlihat … ”
“Kemungkinan, kebetulan, mukjizat, dan kebetulan semuanya sama, Rin. Dan bahkan jika kita semua berada di tangan … dalang … itu adalah hukuman yang pantas kita terima. ”
“… Kamu benar, Len. ”

“Membebani dia dengan kejahatan jika dunia mengetahui kebenaran … Kami tidak pernah merencanakan hal seperti itu. Tetapi surat yang diambilnya berbohong seperti itu. Itu dimaksudkan untuk menyakitinya, dan membuatnya kehilangan kepercayaan pada kita … dan pada saat yang sama, tidak tahu dia dibuat berpikir seperti itu, kita juga tidak bisa mempercayainya. Saya yakin ini pasti hukuman yang dikeluarkan Burlet. ”

“… Jika ya, itu pasti efektif. Aku tidak bisa lebih sedih lagi, seperti hatiku terkoyak-koyak … pengembalian yang luar biasa, ”gumam Meiko sedih, menurunkan alisnya dan memegang dadanya.

“Pengembalian … Namun, dia memberi kita waktu untuk menyesal, dan kesempatan untuk mencoba lagi … Mungkin itu bisa menjadi jalan untuk benar-benar membuat ini demi kebaikan rombongan. Hukuman ini … Saya merasa itu bukan semata-mata untuk tujuan dia menonton dan menikmati penampilan kami. ”

Kaito tersenyum cemas. Tapi suaranya tidak memiliki sedikit pesimisme.

Gadis boneka kecil yang berjongkok di sebelah peti mati Miku memasukkan jarum jam ke lubang kunci. Semua orang menyaksikan dengan terkejut. Kuncinya tidak akan berputar. Selanjutnya, dia memasukkan jarum menit.

“Ah … Dibuka …”

Klik bukaan kunci bergema di seluruh ruangan. Rin ragu-ragu untuk membuka tutup peti mati yang terbuka. Jadi Meiko di sampingnya dengan paksa mengangkatnya. Di dalamnya ada Miku, tidur seperti orang mati. Semua orang menelan ludah dan melihat di antara tubuh aslinya dan yang palsu tidur di lantai.

Meiko mengambil jarum menit, meletakkannya di peti mati di sebelah tangan Miku, dan membuka tutupnya. Tubuh aslinya ada di dalam, gambar dirinya yang meludah. Dia dengan lembut meletakkan tangan ke pipi Meiko yang sedang tidur.

“Tidur sebentar lagi …”

Len mengambil jarum menit untuk membuka peti mati dan Rin di sebelahnya. Rin bergabung dengannya tanpa kata-kata, dan mereka membuka peti mati bersama. Di dalamnya diletakkan tubuh manusia ukuran normal. Dengan ekspresi kesedihan di matanya seperti akhirnya kembali ke rumah, Rin dengan cepat menutup kembali tutupnya. Wajah Len tidak menunjukkan reaksi, dan dia menyerahkan kunci ke Gack. Gack membuka peti mati dengan kunci, memeriksa mayatnya dan Luka, lalu Meg dan Kaito memeriksa keamanan mereka.

“Kupikir kita tidak boleh kembali ke kamar ini sampai malam terakhir, ya?”

Rin mengangkat kepalanya yang lebih rendah dan berbicara.

“Kita tidak bisa melihat terlalu banyak dan merasa rindu rumah! Aku … aku sudah memutuskan, sampai saatnya tiba, aku tidak akan masuk ke ruangan ini lagi! ”

Semua orang dengan enggan setuju, dan berkeliling mengunci peti mati dengan tekad. Bersumpah untuk bertarung dalam pertempuran yang kejam di dunia ini … Suara kunci yang berat bergema di langit-langit yang tinggi dan menghilang.

“… Ah, benar. ”

Kaito dengan lembut meletakkan halaman yang robek itu di dekat tangan Miku, beristirahat di dekat dadanya. Semua orang memperhatikan wajahnya yang tenang dan damai sementara tutupnya perlahan ditutup. Kemudian terkunci. Untuk mengubah suasana, Kaito menghela nafas panjang dan terus mengelola situasi.

“Sekarang, mari kita putuskan bagaimana kita akan beroperasi di sini. Ada banyak yang harus dipikirkan, tetapi dia mengatakan kita punya banyak waktu … Jadi mari kita bersiap. ”
“Ya, kita harus menentukan arah tindakan kita setelah Miku bangun,” Gack menekankan.

“Hmm. Ketika Nona Miku bangun, dia akan dibuat berpikir dia berada di dunia yang aneh ini, dunia Gila hampir, dan semua orang kecuali dia telah terserap ke dalam permainan. Lalu kami akan memberi tahu Nona Miku bahwa ini adalah dunia yang harus melanjutkan ke skrip, tetapi halaman di tengahnya dicuri! Lalu, uh … Kami katakan kami harus menemukan halaman yang dicuri dan mengembalikan scriptnya menjadi normal … Ya, hanya perlu cara alami untuk menjelaskannya. Hmm … ”

Meg, dengan rajin mengambil tugas meringkas sedemikian rupa sehingga semua orang akan mengerti, dengan cepat menjelaskan bagaimana keadaan akan turun.

“… Mengingat kepribadian Miku, jika dia bangun dan melihat tubuh kita segera, dia mungkin akan panik. “Kenapa kamu boneka …?” Dan semuanya. ”
“Benar … Dan jika kita memukulnya dengan dampak besar seperti itu pertama, dia dapat dengan cepat memahami situasinya, dan tidak peduli apa yang terjadi setelah itu, dia akan memiliki semacam toleransi. Seperti memudahkannya masuk.”

“Tepat sekali, Rin. Ini akan menjadi kejutan besar baginya, tapi kami akan menemuinya pertama kali setelah membangunkannya, membuatnya mati rasa … Itu seharusnya meningkatkan kemampuan adaptasinya terhadap dunia ini. Mungkin membuatnya lebih mudah untuk menghindari nasib kematiannya. ”

“Sementara kita berpura-pura mencari halaman, kita akan memiliki alasan untuk mencari setiap sudut dan celah di dunia ini … luar biasa. Terlebih lagi, kita bisa terus menjaga Miku. Aku juga berpikir bijaksana untuk menciptakan waktu ketika dia bisa dibiarkan sendiri, dan kita semua bisa bertemu … ”

“Poin bagus, Gack. Kita tidak tahu pasti apakah selalu menemani dan menjaganya akan menjadi arah terbaik untuk menuju. Jika peristiwa di dunia dan kenyataan ini terkait, kita harus berharap bahwa dia akan menghadapi bahaya berkali-kali. Dan kita akan melindunginya dari bahaya itu sebaik kemampuan kita. Kami akan perlahan membangun acara dia diselamatkan. ”

“Err, um, bagaimana perkembangannya, tepatnya? Kita mungkin harus berkeliling dan melihat di mana semuanya berada, dan memahami tata letak secara detail … ”

“… Bahkan jika kita bersembunyi dan tidak melakukan apa-apa, meninggalkannya sendirian, kemungkinan kematiannya akan tinggi … bukan? Sementara dia hanya berjalan-jalan, tidak bisakah dia tersandung dan jatuh menuruni tangga lagi? ”

“Benar. Kita tidak bisa tahu seberapa besar kemungkinannya sampai kita mulai … Tapi tangga itu pasti sangat berbahaya. Benar, bahkan jika Miku mati di sini, itu adalah rekayasa … hanya satu bagian dari malam yang panjang. Tapi kami berusaha mengubah kenyataan dengan mengumpulkan bagian-bagian itu. Begitu palsu atau tidak, kita tidak bisa membiarkannya mati dalam drama juga. ”

“Kalau begitu mari kita bereksperimen untuk melihat bagaimana tindakan kita dapat menurunkan risiko kematian Miku, dan seberapa banyak. ”
“Iya nih . Pertama, seperti yang disarankan Meg, kami akan benar-benar mencari rumah ini … set ini. Lihat di mana semuanya berada, bagaimana kita bisa menggunakannya, apa yang menimbulkan bahaya. Setelah kami memahami itu, kami akan mempertimbangkan kaitannya dengan kenyataan dan mencoba menjauhkannya dari hal-hal yang akan menyebabkan kematiannya. ”

Setelah Kaito mengambil inisiatif untuk memajukan diskusi, yang lain ikut berdiskusi.

“Elemen-elemen yang terlibat dalam kematian Miku malam ini diekstraksi dari kenyataan. Itu akan menjadi cara kita untuk menyebabkan gangguan pada dunia nyata. Dan aku melihatnya di serambi; itu mungkin juga petunjuk. ”

“Jadi, kalau begitu … kita harus menjauhkannya dari tangga, misalnya? Tampaknya agak sulit, bukan? Kita tidak bisa berharap dia tinggal di satu tempat. ”
“Kurasa kita harus selalu memiliki seseorang yang mengawasi untuk melindunginya kapan saja dia datang dekat tangga. ”
“Aha … Kalau begitu, aku akan mengambil tugas itu. ”

“Eh? L-Luka ?! Memberikan Luka peran yang begitu penting … apakah itu akan baik-baik saja? ”
“Rin! Kamu sangat kasar! … Ah, mungkin Anda ingin melakukannya, apakah itu? Tapi oh, sayang sekali. Anda hanya boneka kecil sekarang. Apakah Anda memberi tahu saya jika dia akan turun tangga, Anda akan menghentikannya? Anda lebih pendek dari dia. ”
“Ack …”

“Benar. Kalau begitu mari kita tinggalkan tangga ke Luka. Dia memiliki refleks yang baik dan kecerdasan yang cepat, jadi itu cocok untuknya. Selalu berjaga dekat koridor di lantai dua. ”
“Tentu saja . ”

“Juga, tentang surat kosong yang dikatakan Burlet di awal, di mana akhirnya bisa ditulis. Akan berbahaya baginya untuk menggunakannya untuk membuat akhiran, jadi kita harus mendapatkannya sedini mungkin. ”
“Hmm. Dalam drama itu, dia punya surat di saku roknya, jadi bukankah itu ada di sakunya ketika dia bangun juga? ”

“Kalau begitu, bagaimana kalau seseorang mengambil tugas mengawasi kesempatan untuk mencuri surat dari sakunya? Sakit…”
“… !! Yeees! Ya ya ya ya!! Peran penting itu dengan rendah hati akan dipenuhi oleh Aku, Gadis Boneka yang brilian! ”
“…”

“A-Aku kira begitu … benar, Len? Memang, saya juga berpikir itu mungkin lebih mudah dengan Rin. Bagaimanapun, mereka berdua perempuan. ”
“…Baik . Tapi jangan mengacaukannya, oke …? ”
“Hee hee hee. Serahkan pada saya, saudara laki-laki! ”
“…Mendesah . ”

“Juga, pisaunya. Ini adalah yang paling berbahaya dari semua … Seseorang harus membawanya, saya pikir. ”
“Ya … Tapi jika kita mempertimbangkan kaitannya dengan kenyataan, tangan-tangan ini mungkin harus tetap berada di atas jam, bukankah begitu? Lalu ketika kita kembali ke kenyataan, pisau itu akan keluar dari tangan Miku, kembali ke jam, mungkin … ”

“Tapi bagaimana jika dia memperhatikan jam dan mengambil tangan sekali lagi …?”
“…”
“Jamnya ada di dekat bagian bawah tangga. Dengan Luka berjaga-jaga di sekitar mereka, mari kita juga menugaskan seseorang di depan jam untuk memperkuat pertahanan daerah itu. ”

“Efek yang dimiliki dunia sekejap ini terhadap kenyataan akan sangat kecil, bukan? Bahkan jika kita menghentikan sesuatu di sini, bisakah itu benar-benar memiliki efek signifikan pada aliran waktu dalam kenyataan …? Aku tidak ingin melihat pisau itu lagi di dadanya … ”

Wajah Meiko mendung mengingat adegan tragis itu.

“Selama ada kemungkinan, kita harus mencobanya. Pasti ada risiko meninggalkan tangan di tempat terbuka seperti itu. Itu akan menarik minatnya, dan dia mungkin mencoba mengambilnya. Tetapi seseorang akan menonton di dekatnya, dan mereka akan mencegah hal itu terjadi. Tidak, kita semua akan melakukannya. Kami akan mengubah topik pembicaraan agar dia tidak terlalu tertarik, dan mengarang topik yang sama sekali tidak terkait yang akan membuatnya lebih tertarik daripada waktu. Penumpukan efek ini juga bisa berdampak pada kenyataan. ”

“Saya melihat…”
“Aku akan menjaga jam. Lagipula, aku yakin bentuk bonekaku akan lebih menakutkan bagi Miku daripada orang lain, jadi itu akan membuatnya menjauh. ”
“Poin bagus. Baiklah, Rin. Ada pendapat lain? ”

Meg dengan cepat mengangkat tangannya untuk berbicara.

“Um, aku ingin menguji kemungkinan distorsi yang sangat kecil. Di waktu sebelum dia lari dari kita dan mencapai tangga … Aku ingin tahu apakah kita bisa membeli waktu untuk sedikit mundur saat tragedi itu? ”
“… Aha!”
“Pantas untuk dicoba, benar, Tuan. Len ?! ”
“Ya. Dan mengingat hubungan dunia, itu mungkin memiliki efek yang baik. ”

“Ahem? Kalian orang-orang pintar sedang membicarakan hal-hal yang tidak bisa dipahami lagi … Aku terus berkata, tetap sederhana bagiku! Kerja tim, semuanya! ”
“Wow … Tidak pernah terpikir aku akan melihat hari ketika kata itu keluar dari mulut Luka …”

Rin membuat pukulan, tetapi Luka tidak peduli dan mendesak Len untuk berbicara.

“Benar, yah … Ketika dia melarikan diri dari kita di sekitar teater, kita kehilangan pandangan padanya. Mungkin, Miku bersembunyi di suatu tempat. Jelas ada hubungan antara lantai dua teater dan lantai dua rumah besar ini. Jadi kita perlu mencari tahu di mana tempat persembunyiannya berhubungan dengan di sini, dan mengatur sesuatu di sana setiap malam. Sesuatu yang akan menunda waktu dia berkeliaran. ”

“Betul! Dan jika kita dapat sedikit memperpanjang Miss Miku berhenti, ketika dia mencapai tangga setelah itu, titik di mana momen itu terjadi mungkin sedikit tertunda dari poros waktu pada kenyataannya … ”

Meg melirik Len.

“… Kaito melumpuhkan Miku, dan Gack, Meg, Meiko, dan Luka ada di belakangnya. Ketika Miku akan jatuh, kelima tangan mereka meraihnya. We might be able to make it so that one of them was able to grab her . ”
“We’ll slightly delay just Miss Miku’s actions . That should be all we need to do . Then we’ll be able to make our response happen quicker . ”

“…Saya melihat . So our goal is to, when we return, have it appear that we acted just in the nick of time?”
“That’s right, Miss Meiko!”

“…Sure, all right… I more or less get it, I believe . So we’re going to make her behave even more clumsily?”
“Well, I mean, you’re not wrong…”

Luka didn’t look entirely understanding, but came to her own independent interpretation . Meg was stunned, but affirmed it .

“So it’s necessary that we inspect the second-floor rooms even more diligently . ”
“Come to think of it, that storeroom where Rin always hid to practice acting like a doll… That would be an ideal hiding spot . I was on the foyer near it when she suddenly ran out, so perhaps…”
“Hah?”

“Ahaaa! That’s just the right size to hide in . If Miss Miku was hiding there, then we should make a mess in the storeroom!”
“Hm? Why in the world would we?”

“If we mess it up, it’ll be easy to enter, but take some time to get out of . That’ll add that much more time . And that slight lengthening will slightly delay the time of her actions . If we do that, she should be a little bit delayed when we return to that instant in reality!”

“Then we’ll purposefully make a mess of the orderly storeroom . And when one night ends, the next will begin . Likely, the storeroom will be back in order when that happens . But if this world is linked with reality, then messing up the storeroom every time may eventually have an effect on reality . And effects fromreality will also show in the play . So if we repeat this, we should start seeing the storeroom a mess from the very beginning of a new night .

“Though as the playwright said, the extent of it may be “mind-numbing . ” Maybe all we can do is slightly offset a broom that was leaning straight up against the wall . And how many nights it will take to accomplish even that… and how long until we see if such interference is even possible, we won’t know until we try…“

“It’s still just a hypothesis she hid in the storeroom then . But it’s possible…”, Gack nodded, quietly listening to Meg and Kaito’s explanation .

“Yes… We’ll exhaust every potential possibility . What if she hid in one of the other green rooms? Or the nap room? In that case, we’ll experiment with causing interference in all the possible corresponding rooms in the mansion . ”
“Well, then… We should assign duties for who will handle which areas . ”

“Um… There’s no diagram of the mansion, but we’ve become its residents, right? We’re already part of this world’s workings . Even though we’ve never been here or even seen it… Yeah, try it, guys! When I try to think about it, I know where things are! I’d guess Miss Miku wouldn’t know anything about the mansion, though, since she’s not a resident . Itu nyaman! We can also tell how much time has passed in the play… Right now, yeah, we’re still in the waiting room, not started yet . ”
“…! It’s true…”

Following Meg pointing this out, everyone went silent, and focused to try and remember the mansion’s interior . Shortly after, Kaito issued orders .

“Guarding the stairs and the clock downstairs… Luka and Rin will take their respective stations, as decided earlier . One person each will take the areas around the forbidden rooms leading underground on both floors . And there should be a good balance between those on the first floor and those on the second . Let’s make it easy for people with nearby stations to make contact if something happens . ”

“We’ll also need a time to discuss all together each night . We’ll have to leave Miss Miku alone for that, so we’ll have her search for the stolen page in the room least likely to cause her to die . ”

Kaito nodded to Gack’s suggestion .

“It pains me to trick her… But we’ll get results . So that we can interfere with reality from fiction, and set the gears of time in reality just slightly off…”

Everyone seemed completely unified to survive this world .

“Hey, I…”
“What, Len?”
“…Burlet… He isn’t mad about us making our own “lost Burlet play,” I feel like . “
”…Len…“

“You can take this as just a convenient interpretation, I don’t care… But if he were really mad about what we were doing and wanted to stop it, he would’ve stopped us way before it came to this . I don’t think that letter appeared immediately after act one . Maybe what made the letter appear was our elation over the success of act one? Because we were talking about how, if we got in financial trouble again, we could do the same thing… And… if the letter hadn’t contained that lie about intending to falsely accuse Miku of our crime, maybe she would have been swayed by the plight of our suffering troupe, and joined us in our crime .

“So maybe he left that letter to Miku so that, before we made the same mistake again… we’d have a chance to talk, Miku included, about whether it was really okay to keep going like this . But… Nah, of course he wouldn’t feel good at all about us forging a play he never even wrote…”

Len spoke meekly, and started to shake slightly . He seemed to want to express his feelings of regret for betraying Burlet, whom he respected unceasingly . Gack beside him squatted down to meet the small doll at eye level and silently patted his shoulder encouragingly . Kaito watched them and responded with a vexed look .

“…True . We were all ecstatic about act one’s success . We ignored the weight of our crime, and… discussed doing it again, if it succeeded . Getting a taste for it, we’d make another forgery… and I’m sure we would have done it…”

Nodding to Kaito, Meiko and Meg added their own opinions .

“This is a good place for us to reflect . There’s plenty of time here, above all . ”
“Maybe we were about to lose something important that made us who we are . We might have gotten a little cocky…”

Luka smiled bitterly .

“…My, well, we’d have to ask Burlet to know what he really thinks . If I were him, I wouldn’t be able to impede people desperately trying to protect my company and works . Indeed, we only did it because we had to, to keep the company alive . We respect him; it’s not as if we wanted to profane him purposefully . So he must have understood that, and continued looking on . But we went too far . Hinting at the possibility of another forgery… This letter was meant to prevent that from happening . ”

“He left us a sliver of hope…”
“Hope…?”

Kaito was slightly taken aback by Gack saying the word “hope,” then continued .

“Yes… Certainly, if we had trusted Miku and listened to her… and if she too had believed in us more than the letter, and shown it to us… surely the future would have been different . ”
“We were a step too far apart as we sounded each other out… And an unbelievable tragedy came of it . We should see it positively; that Burlet gave us plenty of time to reflect, and a chance to redo the past so Miku can live into the future . ”

“Betul! Well said, Meiko! We’ll reflect lots, and reach a future where Miku doesn’t have to die… It’ll be a happy ending!”

“…Rin, you say that with a smile, but it won’t be an easy road, you know? We haven’t the foggiest idea what things may happen in this world . Miku’s life will be in constant danger . And while we’re watching on tenterhooks, we’ll also have to act distant . If our feeling sorry for her makes us carelessly give in and tell her the truth, it all goes poof in an instant . And even if we reach that happy ending, once we’re back in reality, we’ll have to handle announcing the truth of our forgery, and many other trials… and will that really get us Burlet’s forgiveness?”

“Um, Rin, Luka . Burlet not being mad about our forgery is just my theory, okay…? Take it with a grain of salt . I just have to think of it that way, or…”
“It’d be too scary to handle, right? I understand, Len… We’re all scared . We’ve finally realized the weight of our crime and our fear . We have to toil away in this world, or it won’t be very good repentance . I’m prepared for it . ”

Kaito put a hand to his heart and spoke like making a prayer .

“I wouldn’t call it atonement… But I can only hope she can have the slightest peace in this world…”

It was time to decide .

Everyone had solemn, serious faces as if performing a holy ritual . Each of them had their last thoughts on the reality they didn’t yet know when they could return to .

“Ahh, I’m starving . I’ll have to do without super-spicy foods for a while… Such a sad thing . ”
“…Miss Luka? You were talking all cocky and earnest before… Why are you bringing up a topic like that now? You’re ruining the serious mood! Well, that’s fine… We’ll all go eat spicy food together when we get back to reality!”

“Haha… If it’s just a little, I might give it a try . ”
“Kaito… If you go overboard and your lips swell into sausages again, I warned you . Heehee … ”

“The food Miss Luka suggests is indeed delicious, but… it’s all so magnificently spicy… I must prepare myself . ”
“Meals aren’t a battle, Gack . …I’ll pass, thanks . ”
“Jangan katakan itu! You’re taking the challenge alongside your sister, brother!”

“Ahem… You don’t have to force yourself to come along . Truly, I’m the only one among us who can even eat such things! I… I’m inviting Miku, and we’ll go just the two of us! I’ve never invited her out before… but I’m sure she’ll love it . Of course, this is if we get back safely…”

Luka folded her arms and blushed . Everyone looked down at the sleeping Miku with kind smiles .

“Jangan khawatir. We’ll return someday . With Miku… all of us . ”

Rin spoke with a superbly cheery smile . The letter in Miku’s hand faintly glowed .

“…Let’s open the letter . When she wakes up, it’ll be the first scene of act two…”

There was no hesitation left on their faces . Meiko slowly opened up the envelope .

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •