Bad∞End∞Night Volume 1 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 3 Malam Istirahat

Sekarang saya sudah melakukannya … Saya mungkin telah menghancurkan seluruh permainan …

Tepuk tangan terus meraung, dan saat aku naik ke sayap panggung, para aktor mendekat dengan tatapan menakutkan. Aku menundukkan kepalaku tanpa kata-kata, tidak bisa menatap mata mereka. Kesalahan itu tanpa diragukan lagi telah menghancurkan naskah, menghancurkan drama Burlet. Saya secara metaforis merobek sebuah naskah yang ditulis oleh penulis naskah yang semua orang di sini sembah, patah prop, dan memaksa semua orang untuk adlib.

Dikatakan bahwa, selagi Burlet masih hidup, dia tidak akan memaafkan kesalahan apa pun dalam memerankan detail paling kecil yang tertulis dalam naskah – tidak ada satu kedipan mata pun, desahan, atau langkah kaki yang bisa dimatikan. Set yang sempurna adalah memiliki pemain yang sempurna, dan kombinasi mereka akan menciptakan dunia yang sangat realistis untuk permainan ini. Dunia yang diperhitungkan dengan cermat seperti itu akan hancur karena kesalahan sekecil apa pun. Apa yang telah dilakukan Penduduk Desa – itu adalah penistaan ​​terhadapnya. Butir keringat dingin mengalir di tulang belakangku.

“…Maafkan saya!! A-Aku … aku membuat kesalahan yang tak termaafkan …! ”

Kaito mempertahankan ekspresinya yang tajam dan dengan kuat meraih pundakku.

“Apakah kamu terluka?!”
“…Hah…?”
“Kau mengayunkan tanganmu ke jam, ya? Tunjukkan padaku … Itu pasti menyakitkan. ”
“Ya ampun, suaranya juga keras sekali. Saya merasa jantung saya berhenti … ”

Aku mengulurkan tangan kiriku yang gemetaran, dan Kaito dan Luka memeriksanya dengan cermat. Itu sedikit sakit, tetapi tidak ada yang menghalangi cedera.

“Syukurlah … Kami khawatir. ”

Semua orang menghela napas lega, kehilangan tatapan tajam yang mereka miliki sebelumnya. Saya yakin mereka akan marah. Bingung dengan respons mereka, pandangan saya bimbang ketika saya bertanya-tanya bagaimana merespons. Sepertinya tidak ada yang peduli dengan jilatan bahwa saya telah memecahkan waktu. Penampilan mereka yang menakutkan ketika mereka mendekati memberi saya ide yang sangat berbeda, tetapi mereka hanya khawatir saya disakiti … Hati saya, hancur oleh rasa takut telah gagal dan apa yang harus saya lakukan untuk menebusnya, perlahan-lahan dihangatkan.

“… Um … Tapi yang lebih penting dariku, jamnya mungkin rusak …”
“Awak prop pergi berlari ke arah panggung sedetik yang lalu. Saya yakin itu akan diperbaiki besok, “kata Len kepada saya, masih menatap panggung.

Benar saja, ada dua anggota staf di sana memeriksa jam prop seluruh. Melihat itu membawa kembali keinginan saya untuk segera keluar dari sini.

“Tapi aku … aku mengacaukan naskahnya. Saya … menajiskan permainannya … ”
“Dinodai…? Mengapa?”

“… Karena skripnya, mereka harus dilakukan dengan sempurna. Bahkan tidak satu kesalahan pun dapat diizinkan, atau mereka tidak lengkap … Dan itu sebabnya Anda semua sangat serius, dan melakukan banyak latihan. Tentu saja aku tahu itu … tapi aku … ”

Wajah para aktor mendung, dan mereka melihat ke ruang kosong. Tidak ada yang akan melakukan kontak mata dengan orang lain. Ada keheningan canggung yang panjang, dan bahkan staf di belakang panggung tidak datang untuk berbicara kepada kami, karena mereka sibuk berpura-pura tidak menonton.

“Miku … Kau benar bahwa akting terakhir tidak sesuai dengan naskah. Tapi saya tidak berpikir kecelakaan yang Anda hasilkan itu hal yang buruk. Tidak, jujur ​​saja … Momen itu membuatku merinding. ”

Kaito menurunkan alisnya dan berbicara sambil tersenyum. Wajahnya seakan berkata, “kamu membuatku baik. ”

“Hah?”
“Sebenarnya, aku merasakan hal yang sama. Sepanjang tahun-tahun saya dalam kelompok ini, tidak ada yang membuat saya senang sebelumnya. Kecelakaan yang tidak disengaja, membawa kegembiraan yang membuat pemandangan itu tak terlupakan … Aku melihat wajahmu saat itu, dan aku ingin memberikan bantuan, tapi aku tidak bisa bergerak. Seperti yang Anda katakan, “Kalau saja momen ini bisa bertahan selamanya” … Anda benar-benar menghentikan jam. Itu keluar sedikit kasar, memang, tapi … ”

“Aku benci mengakuinya, tapi aku hanya harus menghargai kamu karena membuat keajaiban seperti itu terjadi. Bahkan jika kamu hanya orang bodoh yang canggung sebagian besar waktu, kamu membuatnya menjadi sesuatu seni! Itu menempatkan semua peranku untuk malu. ”

Kaito, Meiko, dan bahkan Luka, untuk beberapa alasan, memuji kecelakaanku. Ketakutan akan kesalahan saya mendominasi pikiran dan tubuh saya sehingga saya bahkan tidak merasakan sakit di tangan yang mengenai jam, jadi saya tidak memiliki kesempatan untuk melihat apa reaksi semua orang. Luka benar bahwa itu hanya salah satu kesalahan canggung saya.

“Ya, kami yakin semua membeku! Termasuk saya! Saya berpikir seperti, saat-saat paling mengejutkan adalah saat-saat di mana Anda bahkan tidak berteriak! Dan saya berada di sisi lain Nona Miku dari jam, jadi saya benar-benar mendengarnya dengan keras. Jantungku berdebar, dan aku melihat semua orang bertanya-tanya siapa yang akan menindaklanjuti tindakan itu! ”

“Oh, Meg … Selalu lamban, bukan? ”
“Sungguh, kecelakaan itu sendiri cukup fantastis, tapi … Len langsung mengisi dan Nona Rin membersihkan dari sana hanya luar biasa, dan tidak kurang. Saya telah melihat banyak aktor di jalan panjang saya di sini, tetapi akan sulit bagi bahkan seorang veteran berpengalaman untuk bertindak begitu cepat. ”

Gack, yang biasanya pendiam dan jarang jika mengenakan senyum seperti senyum, menunjukkan kepada saya senyum sukacita yang tulus.

“Ehehehe! Wow, kami mendapat pujian Gack! ”
“… Terima kasih. ”

Rin dan Len mengucapkan terima kasih masing-masing kepada Gack. Yang lain juga memuji kinerja mereka. Ya, jika Rin dan Len tidak menyatukan semuanya, permainan itu benar-benar akan berhenti, dan siapa yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Um … Nona Rin, Tuan. Len! Terima kasih banyak . Saya tidak tahu bagaimana harus berterima kasih … Anda semua, maksud saya. Saya sangat terkejut, dan saya pikir, jika Anda tidak melangkah masuk … ”

“Cukup, Miku! Kita semua dalam permainan ini bersama, oke? Tentu saja kami akan saling membantu … kami berteman! Dan tidak ada yang akan berteriak atau menyalahkan Anda karena melakukan kesalahan. Ketika seseorang melakukan kesalahan, orang lain hanya perlu menutupinya. Percaya saja pada kami, oke? Aku tahu aku juga percaya pada aktris utama kita! ”
“Nona Rin …”

Kebahagiaan menggenang di hati saya mendengar Rin mengatakan bahwa dia percaya pada saya.

“Terima kasih . Saya … saya akan belajar dari kesalahan saya, dan melakukan yang terbaik dalam babak dua. Meskipun saya mengacau pada akhirnya … Itu sangat menyenangkan tampil hari ini. Saya pikir saya akan sangat gugup, tetapi saya mendapati diri saya menari seolah saya benar-benar menjadi Penduduk Desa. Saya berpikir dari lubuk hati yang paling dalam, pesta yang luar biasa … dan saya merasa terhormat bisa berdiri di panggung itu. Ini semua berkat skrip yang hilang ini ditemukan, dan grup yang mengadakan audisi itu … Ini benar-benar terasa seperti keajaiban. ”

Tidak dapat menahan emosiku, aku mengeluarkan semuanya. Dengan melakukan itu, saya merasakan suasana hati sedikit berubah dari kegembiraan atas kecelakaan saya; semua orang tampak sedikit gelisah. Apakah saya mengatakan sesuatu yang tidak pantas lagi?

“Y-Ya … Kamu benar. Anda benar-benar bisa menyebutnya keajaiban, memang. ”
“Oh ya . ”

Kaito melipat tangannya, lalu perlahan membuka mulutnya seolah hendak menceritakan dongeng.

“Kalau dipikir-pikir, mungkin kita tidak pernah menceritakan kepadamu tentang bagaimana kita sampai menemukan Crazy.” Nah, ini peluang bagus untuk itu. … Suatu malam, setelah menyelesaikan pertunjukan, kami minum di ruang hijau # 1 untuk perayaan kami yang biasa. Kemudian pembuat prop, Ia datang dan memberi tahu kami bahwa ia kehilangan prop untuk pertunjukan besok, dan tidak dapat menemukannya di teater.

“Kami juga mencari setiap celah dan celah. Dan untuk berjaga-jaga, kami memutuskan untuk mencari di gudang bawah tanah yang jarang dibuka, tempat penyimpanan alat peraga dan barang bekas yang tidak lagi digunakan. Dengan melakukan itu, kami menemukan sebuah busuk tua, busuk. kotak di belakang ruang bawah tanah. Kami dengan santai membuka kotak yang mencurigakan, dan … ”

“Di dalamnya ada sebuah buku … berjudul Crazy igh nighT. ”

“Ya, Len lah yang menemukannya. Kami sangat terkejut, dan berpikir itu tidak mungkin benar. Setelah semua … sejauh yang orang tahu, rumah besar Mr. Burlet yang tinggal di dalamnya telah terbakar sejak lama, dan tidak ada jejak yang tersisa. Dengan demikian, tidak ada catatan terperinci tentang hidupnya atau hal lain tentang dirinya yang tersisa. Dikatakan juga bahwa dia sendiri meninggal dalam kebakaran itu, tetapi tidak ada detail mengenai itu. Jika ada barang miliknya ditemukan, mereka akan pergi untuk premi pada tingkat yang sama dengan harta nasional …

“Tapi di sini di Burlet Company, teater yang ia ciptakan, beberapa barang miliknya ditemukan setelah kematiannya. Termasuk, sekarang, secara kebetulan belaka, kehilangan pekerjaan anumerta yang hilang. Tampaknya beberapa saat sebelum rumahnya terbakar, dia mengunjungi teater dan meninggalkan naskah di ruang bawah tanah. ”

“Mungkin setelah kematiannya, dia ingin meninggalkan secercah harapan bagi orang-orang yang menjalankan kehendaknya … Itulah yang kami rasakan ketika kami menemukan naskahnya. Dan kami memperhatikan bahwa drama ini, Crazy igh nighT, menunjukkan inspirasi dari kota asalnya, Desa Zacry, rumahnya, dan hutan di sekitarnya. Jadi kami melakukan perjalanan ke desa itu berkali-kali, melakukan penelitian untuk datang jika hanya sedikit lebih dekat untuk memahami permainan yang ia bayangkan. Itu adalah tempat yang sangat tenang. ”

Meiko dengan lembut tersenyum, mengingat waktu itu dengan nostalgia. Zacry Village… Desa tempat Mr. Burlet tinggal, dan tempat kelahiranku juga. Saya agak senang mendengarnya memuji itu.

“Oh ya, kami banyak bepergian ke sana. Sangat tidak nyaman untuk dipastikan, karena begitu terpencil, tetapi cukup cantik. ”
“Ya, itu sangat damai dan layak huni. Saya ingin tinggal di suatu tempat seperti itu suatu hari nanti. ”
“Oh, Len … Kamu hanya ingin menyalin semua yang Tuan. Burlet melakukannya, bukan? Seperti hari lainnya, Anda membuat segel lilin yang tidak akan pernah Anda gunakan karena Anda mengatakan dia punya satu! Astaga, kau kutu buku Burlet! ”

Tanpa kecuali, para anggota perusahaan bercita-cita untuk Mr. Karya-karya dan karisma Burlet, dengan hasrat tanpa hambatan untuk disebut fanatik. Len khususnya, berbeda dengan sikap dan penampilannya yang dingin, konon adalah orang yang paling memuja Burlet. Kakak perempuannya telah memberi tahu saya secara rahasia bahwa dia memiliki ruang koleksi khusus di rumah dengan barang-barang yang berhubungan dengan Burlet yang tak terhitung jumlahnya, berusaha untuk menjadi lebih baik daripada siapa pun dalam memerankan karyanya, dan bermimpi suatu hari nanti menjadi penulis naskah drama sendiri.

“… Dan itu hal yang buruk? Burlet adalah seorang pria di antara pria. Tentu saja saya mencontoh diri saya. ”
“Segel lilin? Itu tidak terdengar seperti sesuatu yang anak muda akan gunakan saat ini, tetapi saya harus mengatakan, itu terlihat agak halus dari Anda. ”
“Astaga, Astaga! “Anak muda akhir-akhir ini”? Kamu terdengar seperti orang tua! ”
“Er … Apakah ada di antara kamu yang mendengarkan ceritaku?”

Dengan kedelapan anggota pemeran bersama, sulit untuk tetap pada satu percakapan. Seseorang akan membuang ke samping seperti ini, dan hal-hal dengan cepat akan tergelincir.

“Eh, aku mendengarkan, Tuan. Kaito! Saya ingin tahu apa yang terjadi selanjutnya. Saya sangat, um … ingin tahu tentang … kenangan seperti apa yang Anda buat, sebelum saya bergabung dengan rombongan itu. ”

Masa lalu para aktor yang, sampai belum lama ini, saya anggap berdiri di antara awan. Belum lagi, seluruh cerita seputar Gila hampir. Kami semua begitu sibuk dengan latihan, saya merasa tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertanya kepada mereka tentang jalan menuju produksi ini.

“Terima kasih, Miku. Mari kita kembali ke sana … Untuk menjalankan permainan Burlet yang sempurna, kami terus pergi ke desa yang menjadi model penelitian, bekerja tanpa lelah pada detail produksi. Kemudian kami mulai berbicara dengan pengiklan kami, dan mengambil beberapa sponsor potensial. Ketika surat kabar menulis, “Karya Burlet yang hilang ditemukan, era Burlet Company yang membawa peninggalan kembali ke West End” … kami tentu saja terkejut. Hal ini membuat orang di seluruh dunia tertarik pada kami.

“Di satu sisi, zaman berubah, dan munculnya film menghancurkan budaya teater, membusuknya. Tetapi tidak ada sejumlah kecil penggemar teater yang masih mencari klasik yang luar biasa. Ya, sama seperti kita. Kami sudah lama ingin menunjukkan karya-karyanya yang luar biasa kepada dunia, meneruskan tradisinya, membiarkan budaya Burlet bertahan tidak berubah ke generasi berikutnya. Di zaman kita, kelompok seperti Burlet Company sudah kuno, beberapa mungkin mengatakan. Tapi mungkin sejarah kejayaannya masih memikat. Kami ingin anak muda saat ini memiliki kesempatan untuk memahami kualitas karyanya … ”

Yang lain segera menjadi perhatian pada pidato Kaito yang bersemangat. Wajah mereka semua serius.

“Dan bahkan di antara perusahaan … ada beberapa yang tersapu oleh perubahan zaman, yang mencari reformasi di Burlet Company. “Pemberontak” melawan kita … seperti yang kita sebut mereka. Ketika rombongan mulai menderita kesengsaraan keuangan, keanggotaan terpecah menjadi dua – pemberontak, dan mereka seperti kita yang ingin menjaga kehendak Burlet. Itu sekitar … setahun dan “Setengah sebelum kau bergabung, aku percaya. Setiap hari kita akan berdebat tentang masa depan rombongan, kadang-kadang bahkan berkelahi karenanya.”

“Ah, itu adalah hari-hari … Tinju saya kadang-kadang benar-benar pergi!”

Meiko berbicara dengan tatapan penuh semangat, dan Len dan Gack di depannya gemetar sebentar. Meskipun sikapnya tenang dan disposisi seperti kakak perempuan, dia benar-benar menakutkan ketika dibuat marah. Jika seseorang berkelahi, dia selalu memberikannya kepada mereka, dia membual; dia mengatakan kepada saya bahwa sebelum dia menjadi aktor, sampai remaja awal, dia bergaul dengan pria dan terus-menerus berkelahi, benar-benar berandalan. Banyak legenda mengerikan tentang dirinya masih diwariskan di antara kenakalan di daerah itu, sepertinya.

“Mei-pie pasti melakukan banyak pekerjaan selama waktu itu … Semua pria yang dia hadapi kembali satu per satu, tiba-tiba beralih ke pihak kita … Yah, intinya adalah, dalam arti kita memenangkan pertempuran untuk melanjutkan Burlet’s warisan. Kami memegang tanah kami … dan akhirnya, menemukan kesempatan untuk kembali. Yang tentu saja, drama ini. Bisa dikatakan seluruh perjalanan dari jatuh ke dalam kesengsaraan uang satu setengah tahun yang lalu hingga hari ini adalah kisah yang sangat dramatis. Seolah Burlet punya andil dalam naskah untuk acara-acara itu … ”

“Beberapa orang berkenan mengatakan bahwa penulis drama hantu itu memiliki tangan Dewa, ya … Tidak akan terlalu aneh untuk berpikir dia memang memiliki kecerdasan melebihi manusia, bukan?”

Bahkan Meg, dengan tatapan curiga, membunyikan persetujuannya untuk pidato Kaito.

“Gairah dalam perusahaan ini … Semua pengabdian Anda kepada Mr. Burlet membuat keajaiban terjadi, saya yakin itu. Betapa indahnya…”

Kemudian Luka, yang telah melihat panggung dengan semacam trans, berbicara.

“Kau tahu, aku tidak terlalu tertarik dengan teater itu sendiri … Tapi permainannya adalah cerita yang berbeda. Ketika saya tampil di dalamnya, saya menemukan diri saya bertemu diri lain dalam permainan. Perasaan yang luar biasa menyenangkan. Jantungku berdegup kencang, dan aku tidak bisa berbuat apa-apa selain meluap-luap dengan hasrat untuk diriku yang lain. ”

“Kami benar-benar diselamatkan oleh karya-karya yang ditinggalkan pendahulu kami. Jika kami tidak menemukan skrip ini saat itu, perusahaan tidak akan memiliki masa depan. Kami harus terus melangkah lebih jauh dengan permainannya, dan melindungi rombongan itu. Banyak hal yang sampai saat itu belum tercapai, tetapi tetap saja, saya … ”

Mata Kaito menatap ke kejauhan. Melihat wajahnya yang teguh, Meiko merespons dengan simpatik.

“Aku mengerti apa yang kamu katakan, Kaito. Apa pun alasannya, sangat menyakitkan kehilangan teman. Tapi kita semua bergabung dengan rombongan yang ingin melakukan drama Burlet, bukan? Kami akan tetap menghidupkan karya dan perusahaan yang ditinggalkan oleh yang kami puja … Dan itu adalah hal yang benar-benar bahagia. Drama ini juga … rasanya seperti mimpi. ”

(Kehilangan teman …?)

Meiko berbicara dengan sedih, sepertinya merenungkan waktu yang tak tergantikan yang dia habiskan bersama semua orang. Yang lain juga berubah dari bersemangat menjadi wajah yang sedih, mengingat kebahagiaan dan kesedihan, dan diam-diam mendengarkannya.

“Ya, itu benar-benar seperti mimpi …”

Dengan babak pertama, semua orang di perusahaan mulai melakukan persiapan masing-masing untuk babak dua. Saya sendirian di ruang alat peraga di lantai dua, membantu pekerjaan penyangga. Tugasnya adalah mengatur halaman koran bekas dengan rapi untuk digunakan besok. Tidak ada halaman yang bisa terlalu besar atau terlalu kecil. Saya harus membayangkan adegan di mana mereka digunakan di kepala saya, dan dengan hati-hati mengumpulkan mereka untuk tujuan itu. Duduk di meja kerja dekat jendela, aku menyelesaikannya dan kemudian melirik ke luar jendela.

Ada rumah yang penuh hari ini. Bahkan kursi-kursi berdiri terjual habis, dan setelah semua tiket terjual, jalan-jalan di luar masih dibanjiri oleh orang-orang yang datang setelah mendengarnya dari ekstra koran. Saat itu jam 10 malam, jauh setelah teater ditutup, tetapi masih ada kerumunan penggemar menunggu di luar pintu masuk ruang hijau agar para aktor keluar. Di antara mereka adalah kelompok dengan pakaian yang cocok … melihat lebih dekat, aku menyadari aku menemukan penggemar Rin dan Luka. Aku menatap mereka dengan linglung untuk sementara waktu, lalu seseorang tiba-tiba meraih kerah dan berteriak sesuatu. Perkelahian dimulai – sebuah adegan yang telah saya lihat berkali-kali sebelumnya.

“Apakah mereka akan baik-baik saja tanpa payung? Saya harap mereka tidak masuk angin … ”

Hujan yang mulai turun di malam hari terus turun dengan suara gerimis ringan, membentuk beberapa genangan air di jalan. Gack mengatakan kepada saya bahwa ramalan untuk akhir pekan ini, dan dengan demikian tiga hari lamanya Gila hampir tiba, tidak lain adalah hujan. Saya kira itu adalah pengetahuan dan pengalaman yang diambilnya menjalankan pertanian sebagai pekerjaan kedua – Gack bisa merasakan pola cuaca dari arah dan suhu angin, dan dia belum membuat prediksi yang salah. Bahkan di tengah hujan ini, telah terjadi partisipasi yang luar biasa, yang tampaknya mengindikasikan bahwa tindakan satu adalah kesuksesan besar.

Ahh … ah.

Sambil dengan santai melihat ke jalan hujan, saya melihat salah satu penggemar Len, yang sering mengunjungi teater, meninggalkan pintu masuk ruang hijau. Dia naik limusin yang diparkir di jalan, dan mobil itu melaju.

“Apakah itu Mr. Sponsor Len …? Dia selalu menonton dari kursi VIP … Pria yang membawa mawar Miss Luka mengatakan selalu terlihat keren … Aku ingin tahu apa warnanya hari ini …? Aku tidak mengira … mereka adalah sepasang kekasih, kan …? ”

Semua aktor dalam drama ini adalah anggota pemeran utama, masing-masing dengan tingkat popularitas mereka sendiri, dan banyak penggemar dengan nama mereka. Rin dan Len memiliki jumlah pendukung terbesar, Luka memiliki penggemar yang muncul setiap saat tanpa gagal, dan bahkan Miku yang baru saja memasuki grup memiliki banyak orang yang mengenal wajahnya.

“Itu sangat bagus … Aku ingin tahu apakah aku akan memiliki penggemar seperti itu, suatu hari nanti …”
“… Bukankah kamu sudah?”

Aku berbalik kaget dan menemukan Len di pintu yang sekarang terbuka. Dia memegang buket biru besar dengan cara yang tidak benar seperti tongkat baseball, tangan kirinya menyandarkannya ke bahunya. Sepenuhnya meninggalkan selama bermain, ekspresinya netral seperti biasa, tapi dia tampak sedikit tidak senang padaku.

“… B-Tuan. Len! Kapan kamu …? ”
“… Eh. ”
“Um …”
“…”

Len dan saya jarang berbicara. Bukan saja saya ditarik, menemukan kesulitan berbicara dengan orang lain, Len berada di pihak yang pemalu dan hanya berbicara dengan orang-orang yang dekat dengannya – dan karena Rin, Meiko, dan Meg selalu ada di sekitarnya, ada sedikit peluang hanya untuk keduanya kita berbicara. Keheningan yang canggung. Saya mencoba memikirkan suatu topik, merasa berkewajiban untuk melanjutkan pembicaraan. Tapi saya merasa seperti kami telah mengatakan semua yang bisa dikatakan tentang pertunjukan itu sebelumnya ketika seluruh kelompok bersama-sama, dan tidak ada hal lain yang sesuai untuk dipikirkan.

Aku melirik ke arah Len, dan ketika kami melakukan kontak mata, aku menyadari dia sedang menatapku. Mata birunya yang dibatasi oleh bulu mata panjang berwarna emas, meskipun secara teknis warnanya sama dengan Rin, memberikan kesan yang berbeda dari Rin yang ceria, membawa kilatan yang tenang dan tenang sebagai gantinya. Tapi saya tahu bahwa selama penampilannya, matanya memiliki gairah yang tidak normal pada mereka. Saat ini, mereka kembali ke warna biru dingin yang biasa, tetapi aku menemukan kedua warna itu indah.

“… Aku tidak ingin kamu mendapatkan ide yang salah, jadi supaya kamu tahu …”
“Gagasan yang salah?”
“Mereka hanya sponsor, itu saja. ”

Aku memiringkan kepalaku, tidak segera tahu siapa yang dia maksud dengan “mereka. ”

“… Maksudku orang yang memberiku mawar ini. ”
“Ah … M-Bisakah kamu, um … mendengarku …?”
“Aku tidak bermaksud mendengarnya. … Tapi aku mendengarnya. ”
“A-aku minta maaf! Itu tidak sopan padaku … ”
“…Tidak apa-apa . Asal kau mengerti bahwa itu bukan hal seperti itu … ”

Mungkin itulah alasan dia kelihatan kesal. Meskipun Len tidak pernah menunjukkan minat pada orang lain, dia tampaknya tidak begitu keras hati terhadap orang ini yang, sementara seorang sponsor, masih penggemar. (Dengan orang lain, dia akan menunjukkan ketidaksenangan yang terang-terangan.) Dia akan selalu tersenyum pada dukungan antusias ini, jadi aku dengan bodohnya salah menafsirkan itu, dan pikiranku membawanya ke arah yang aneh.

“Hujan ini … benar-benar sesuatu. ”

Aku melihat ke arah karangan bunga di tangannya dan memerhatikan bahwa itu sedikit basah, dengan tetesan yang jatuh dari kelopaknya.

“Ini . Bapak . Gack mengatakan akan turun hujan sepanjang produksi … ”
“Hmm … Maka tidak ada keraguan tentang itu. Aku bertaruh apa pun dia akan sibuk memeriksa kebun anggurnya besok. ”
“Hah…? Anda pikir Tuan. Gack akan terlambat? ”

“… Ada banyak waktu ketika tidak ada yang mengawasinya … Apakah kamu tidak tahu bahwa dia sering menyelinap pergi ke ladang terdekatnya ketika dia memiliki kesempatan?”
“T-Tidak, aku tidak tahu … Oh, sebenarnya, Tuan. Kaito mengatakan hari ini bahwa dia datang sangat pagi, tetapi dia belum melihatnya sejak itu. Tapi bukankah itu karena dia pergi menjemput Nona Meg? ”

“… Bisa dengan mudah menjadi keduanya. Dia tampaknya menjadi ahli dalam hal itu, dan dia tidak seperti Meg, membuat kesalahan besar seperti menjadi sangat terlambat. Dia bukan satu-satunya pekerjaan juggling. Luka dan Meg sering pergi untuk membuat model atau menulis … Bahkan kita kadang-kadang pergi berkeliling untuk beriklan. Intinya adalah, Anda bisa berkeliling melakukan apa pun yang Anda inginkan. Selama, pada akhirnya, Anda dapat mengajukan aset Anda, bakat akting Anda, maka tidak ada yang akan mengeluh. ”

“Aku mengerti … Kalian semua melakukan banyak hal selain hanya berlatih. Yang memperluas wawasan Anda, dan pengalaman itu membantu akting Anda … ”
“Kamu sudah mendapatkannya. Berlatih sendiri tidak akan membuat permainan menjadi sempurna. Anda harus melakukan berbagai hal, pergi ke berbagai tempat, mengalami lebih banyak. Dan suatu hari, aku … ”
“…Hah?”
“…Tidak lupakan saja . ”

Dia tampak agak sedih, pikirku. Keheningan kembali turun. Karena kami belum pernah berbicara hanya berdua saja, itu tegang bagi saya. Saya harus datang dengan sebuah topik.

“Um … Tuan. Len, apa yang kamu lakukan di hari liburmu? Seperti, sebagai hobi, atau … ”
“… Biliar. ”
“O-Ohh! Itu benar, Anda membicarakannya dengan Tn. Gack dan Tn. Kaito! Oh, dan bukankah Nona Meiko seharusnya benar-benar baik …? ”
“… Ya. ”

Tidak bagus … Pembicaraan tidak sampai ke mana-mana. Saya tidak pernah bermain biliar sendiri, dan sementara ada ruang biliar di teater, saya tidak pernah pergi ke sana untuk apa pun kecuali membersihkan.

“… U-Uhhhmmm, Tuan. Len! Ah, apa permainan favorit Anda oleh Tn. Burlet? ”
“…”

Kami bertemu mata sebentar, tetapi dia dengan cepat berbalik. Aku tidak bisa membaca wajahnya yang masih netral, tidak berubah sejak dia masuk ke kamar. Kesunyian terasa begitu canggung, tiba-tiba saya memaksakan diri untuk membicarakan topik lain. Saya sangat terkejut dengan ketidakmampuan saya untuk mengambil petunjuk, dan menyesali pertanyaan saya begitu saya mendengar diri saya mengatakannya.

“… Kupikir favoritku mungkin The Silence of the Snowy Night …”
“Oh! Itu sebenarnya favorit saya juga …! Itu adalah drama Burlet pertamaku, yang nenekku bawa untuk kulihat ketika aku masih kecil. Saya sangat terpesona oleh dunia realistis dalam cerita, saya merasa seperti saya tertinggal dalam drama … Saya sangat tersentuh olehnya, itu membuat saya ingin menjadi seorang aktris! ”

Saya memiliki permainan favorit yang sama dengan keajaiban ini! Kebetulan sepele itu membuatku bahagia, dan sementara aku tahu kata-kataku sangat campur aduk, aku tetap berbicara.

“Huh … Jadi kamu juga menyukainya. Ini sangat gelap dan sedih, bahkan untuk Burlet, tetapi memiliki rasa heran saya tidak pernah bosan melihat. Ceritanya sendiri hebat, tetapi detail dari himpunannya benar-benar menakjubkan. Hanya satu produksi drama Burlet dapat menggunakan begitu banyak set. Bahkan salju dan caranya jatuh … dari salju bubuk ke salju badai, semua alat peraga dibuat khusus agar sesuai dengan adegan mereka. Semua perincian kecil yang digabungkan inilah yang menciptakan dunianya yang padat. ”

Mungkin karena fakta bahwa dari lebih dari seratus drama Burlet, kami memiliki favorit yang sama, ia menjadi jauh lebih banyak bicara daripada sebelumnya.

“Apakah itu benar? Aku hanya di sini setengah tahun, jadi … Aku belum pernah melihat The Silence of the Snowy Night dilakukan oleh pemeran utama saat ini … ”
“… Aku juga belum bermain di dalamnya. Saya pikir seseorang mengatakan bahwa itu direncanakan setelah Gila… hampir … ”
“Apakah itu?! Wow … saya tidak sabar! ”

Aku bertanya-tanya, seperti apa mahakarya itu dimainkan oleh pemeran ini? Bagian dari protagonis, bocah yang kehilangan gadis yang dicintainya … Mungkinkah?

“Sepertinya tidak ada siapa-siapa selain … yah, untuk saat ini, tidak ada yang selain aku sebagai pemimpin. Lagipula, saya bisa memainkan peran itu, dan saya tidak terlalu tua untuk itu. ”
“Saya pikir Anda akan sempurna sebagai pemimpin, Tuan. Len! Saya ingin melihat pertunjukan seperti apa yang dilakukan oleh para pemain perusahaan saat ini. Saya benar-benar tidak bisa menunggu … ”
“… Yah, tidak semua permainan dan kesenangan. Skrip itu membutuhkan lebih banyak keterampilan akting daripada yang lain, jadi saya yakin itu akan membutuhkan banyak latihan. Dan saya yakin Anda akan dipilih untuk menjadi pemeran juga. ”
“…Hah?”
“…”

Saya mungkin terpilih, juga …? Lagi? Untuk kinerja Burlet Company berikutnya? Saya percaya bahwa saya telah terpilih sebagai aktris utama untuk Crazy hanya karena menjadi pendatang baru yang tidak dikenal dari desa yang sama dengan Mr. Burlet – untuk “membuat berita,” dalam arti tertentu. Jadi, saya benar-benar siap untuk, dan mengundurkan diri ke, kemungkinan dipecat setelah pertunjukan ini jika saya tidak melakukannya dengan baik.

“Pertunjukan yang kamu pakai hari ini … Itu cukup bagus. ”
“…!”

Aku mengangkat kepalaku, tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku atas pujian yang tiba-tiba. “Cukup bagus,” kata keajaiban itu – tentang akting saya. Wajahku memerah karena sukacita.

“Jadi ada peluang yang cukup besar untuk dimainkan di drama berikutnya juga; bukan hanya keajaiban satu-hit. Tapi…”

Ketika dia berbicara, dia berhenti bersandar di ambang pintu dan melangkah menghadapku, menemuiku langsung. Hujan deras menggema di seluruh ruangan, dan dengan mudah ada lima meter di antara kami, namun kata-katanya yang tenang dan seperti monolog diucapkan dengan jelas, jadi aku bisa mendengarnya dengan mudah. Seni berbicara dengan nada tenang, namun tidak tenggelam oleh kebisingan, suara, dan suasana hati yang melingkupi hingga ke kursi terjauh … Itu masih belum saya pelajari.

“Jika kamu ingin membidik lebih tinggi, tidak ada gunanya terus berlatih dengan cara yang sama. Anda mungkin berhenti di suatu tempat. Jadi, Anda harus mempelajari dasar-dasarnya lebih lanjut. ”
“Dasar-dasar?”
“Ya. Tidak begitu banyak dasar akting, tetapi keterampilan yang membantu untuk pergi di atas akting. Menurut Anda, keterampilan apa yang paling penting untuk seorang aktor? ”

Saya bingung sedikit, tidak segera memiliki jawaban.

“Err … ex, ekspresif?”
“Tidak. ”
“Eh …? Ahh, um … e-experience? ”
“Tidak. Maksudku, itu penting. Namun yang paling penting adalah wawasan. ”
“Wawasan…”

“Permainan yang bagus membuat penonton bahkan melupakan diri mereka yang sebenarnya, sehingga mereka bisa terserap di dunia di depan mereka. Membuat permainan yang bagus membutuhkan persiapan yang matang, bantuan di belakang panggung, dan yang paling penting, kemampuan akting para aktor. Tetapi “kemampuan akting” mencakup banyak hal. Jika Anda bertanya kepada saya kemampuan seperti apa itu … mampu menunjukkan sesuatu yang palsu seolah-olah itu nyata. ”
“Membuat yang palsu … nyata …?”

“Terus terang, itu tipuan. Kami membodohi audiens. Kami meyakinkan mereka bahwa apa yang mereka lihat adalah dunia nyata yang lain. Itu adalah permainan. Benar-benar palsu. Dunia dengan alat peraga, set, orang, dan peristiwa di sekitarnya yang semuanya benar-benar bohong. Jadi, berapa banyak yang bisa Anda lakukan untuk membuatnya tampak seperti tidak? Bisakah Anda menunjukkannya seolah-olah itu adalah dunia nyata? Itu tugas kita. ”

“Ya, saya mengerti . Tapi apa yang Anda maksud dengan wawasan yang paling penting? ”

“Kamu harus bertindak seperti ini palsu itu nyata, dan membodohi penonton dengan berpikir seperti itu. Bodoh itu adalah di mana wawasan adalah kuncinya. Katakanlah saya melakukan beberapa tindakan, dan seseorang … katakanlah Anda sedang menonton. Anda akan merasakan sesuatu tentang itu, memiliki semacam reaksi. Nah, bagaimana jika saya bisa membuat prediksi tentang bagaimana Anda akan bereaksi, dan bagaimana jika prediksi saya hampir tidak pernah salah? Maka saya bisa membodohi Anda sebanyak yang saya inginkan tanpa Anda menyadari ada sesuatu yang salah – saya bisa dengan bebas memanipulasi perasaan Anda. ”
“…!”

“Katakan, jika aku merobek karangan bunga mawar ini, di sini … Apakah kamu takut?”
“Hah…?”

Len mendekatiku perlahan, sedikit kegilaan di belakang matanya. Beberapa kelopak biru, warnanya lebih tebal daripada matanya, terbang dari mawar. Aku berdiri dan hampir secara refleks mundur darinya.

“Apa yang harus saya katakan … atau lakukan … untuk menakuti Anda? Pergi untuk visual, dan pisahkan mawar ini …? Atau mungkin dengan cepat pergi ke reseptor rasa sakit Anda, dengan paksa memukul Anda … Tetapi tergantung pada orang itu, hal-hal yang dilakukan untuk menanamkan rasa takut mungkin tidak menanamkan rasa takut, tetapi lebih kepada kemarahan atau kesedihan … atau bahkan sukacita. Ya, bahkan pasti itu suatu kemungkinan … Dan semua kemungkinan itu ada dalam campuran besar. Tapi Anda ingin tahu hasil pastinya. Bagaimana Anda mengetahuinya? Apa yang harus Anda lakukan, untuk mengetahui emosi apa yang akan mereka rasakan? ”

Len berdiri tepat di depan saya, menatap tepat ke wajah saya. Ada senyum tipis di bibirnya, dan matanya yang lebar, yang tak berkedip menunjukkan kekejaman berdarah dingin dari pemangsa yang hendak melompat ke mangsa. Aku takut … Kenapa aku merasa takut padanya? Dia telah berbicara dengan sangat normal, tapi kemudian transformasi mendadak ini … dia benar-benar berubah dalam sekejap. Dia mengangkat buket menuju langit-langit, dan dengan cepat mengayunkannya. Aku menutup mataku untuk bersiap menghadapi dampak yang akan datang.

“…”
“…Mendesah . ”
“…”
“Kurasa itu terlalu menakutkan, ya?”
“…Hah?”

Dengan malu-malu aku membuka mata dan hanya melihat warna biru. Itu buket, kan? Visi saya terlalu kabur untuk diceritakan; Saya mulai menangis.

“Salahku . Saya pergi terlalu jauh. ”
“…”
“… Tolong jangan menangis. Maafkan saya . ”
“Mendengus…”

Dia pasti hanya menggodaku. Yang dia lakukan adalah mengatakan dia mungkin merobek buket atau meninju saya, dan mendekati saya dengan tatapan menakutkan, dan saya benar-benar jatuh cinta padanya. Sayangnya, saya benar-benar takut. Untuk sesaat, itu cukup menakutkan untuk membuatku menangis. Begitulah keterampilan aktingnya – saya benar-benar tertipu. Aku membiarkan air mataku dan ingus berlari sebentar, dan dia dengan cemas menyerahkan saputangan, jadi aku dengan keras meniup hidungku ke atasnya. Wajahnya yang lurus berubah sedikit lebih tidak senang.

“Kau akan mengacaukannya …? Baiklah ”
“H-Hukuman karena muh membuatku menangis …”
“… Aku berkata” salahku. “”

“Saya tahu jawabannya . ”
“Hah?”
“Dengan mengamatiku … kau bisa tahu apa yang harus dilakukan untuk menakuti aku. Itu sebabnya kamu menatapku … ”
“…Betul . Saya senang Anda akhirnya mendapatkannya, ”jawab Len, tanpa sedikit pun kebahagiaan di wajahnya.

Apakah dia bertingkah keren untuk membuatnya mustahil untuk memahami apa yang dia pikirkan? Atau apakah itu cara normalnya untuk mengekspresikan emosi? Saya belum tahu. Bagaimana saya tahu dia benar-benar berpikir “Saya bahagia”?

“… Aku … tidak pernah memikirkan semua itu sama sekali … Aku hanya ingin berakting dalam sebuah drama, dan berharap orang-orang akan menyukaiku sebagai Penduduk Desa … itu saja yang kupikirkan …”
“Penting juga untuk membenamkan diri dalam dunia permainan, membaktikan diri untuk menjadi peran Anda. Namun, Anda harus membaca suasana hati dari penonton dan pemain lain, dan menyesuaikan akting Anda. Kalau tidak, dunia palsu mulai menghilang. Seperti saat itu hari ini. ”

“Aku begitu sibuk dengan aktingku … Aku menjadi penduduk desa dan benar-benar lupa tentang menjadi Miku, jadi aku buta terhadap segala hal di sekitarku …”
“Yah, itu sebaliknya; tidak baik membaca audiens terlalu banyak, dan bermain sesuai harapan mereka. Anda harus tetap mengkhianati harapan mereka, dengan cara yang baik. Tetapi Anda juga harus menyeimbangkannya dengan jaminan mereka bahwa Anda akan selalu berhasil pada akhirnya. Pertunjukan yang tidak stabil yang tidak ada yang mengerti membuat penonton tidak nyaman, dan kemudian tidak mungkin mereka bisa menikmati permainan. Jadi menjaga keseimbangan adalah bagian yang paling sulit. ”

“Jadi mendedikasikan diriku hanya untuk akting tidak akan berhasil …”
“Tapi itu penting. Semakin keras Anda berusaha, semakin banyak Anda berhasil menembus orang. Tidak ada yang akan tidak senang jika mereka melihat Anda mencoba yang terbaik, bukan? ”
“Ya itu benar . ”
“Dan ketika itu adalah seorang klutz seperti kamu mati-matian memberikan usaha terbaiknya, itu akan terlihat lebih baik bagi orang-orang daripada aktor biasa. ”
“…Mendengus…”

“Kurasa aku sudah banyak bicara. Yang ingin saya katakan adalah … Kejujuran Anda dan cara Anda tidak pernah ragu ada orang yang patut dikagumi, tetapi jika Anda ingin naik lebih tinggi di dunia, itu tidak akan cukup. Anda juga harus belajar tentang strategi – menggunakan wawasan Anda untuk membodohi audiens. ”
“O-Oke …”

“Meskipun, hm … kamu mungkin akan menjadi anggota audiens yang baik. ”
“Eh?”
“Karena kamu mudah dibodohi. Anda harus mengamati perasaan orang yang paling mudah terombang-ambing terlebih dahulu. Anda mungkin bisa berempati dengan mereka. ”
“…”

“Setelah kamu punya cukup pengalaman, mungkin kamu bisa membodohiku suatu hari, ya?”
“A-Aku akan mencoba … Tapi membodohi kamu sepertinya terlalu tinggi rintangan bagiku, Tuan. Len … ”

“… Masalah” Tuan Len “itu membuatku keluar.”
“Apa … ?! Itu … apakah itu …?”
“Aku yang lebih muda … Kamu tidak harus memanggilku tuan. ”
“Tapi…”
“…”

Tanggapannya yang diam-diam memberi tekanan pada saya, sesuatu yang berbicara kepadanya tidak menerima pendapat yang berbeda.

“Aku mengerti … E-Er, maksudku, mengerti. Saya akan cuh, c-memanggil Anda … Len. Maksudku, tidak! Bisakah aku … benar-benar memanggilmu …? ”
“… Tidak apa-apa, Miku. ”

Seorang anak lelaki yang, meskipun lebih muda dariku, memiliki banyak pengalaman, kecerdasan jenius, dan bakat akting alami. Aku selalu menyusut di hadapan auranya yang dewasa dan dingin, tapi aku merasa dia orang yang benar-benar baik. Dia menyisihkan waktunya untuk memberi saya nasihat yang tidak berpengalaman, dan menunjukkan keinginan untuk membuat saya merasa nyaman untuk berbicara dengannya tanpa keraguan. Jika hanya sedikit, saya dikenali oleh anggota rombongan lainnya sebagai teman sejati.

“Um … Terima kasih. Sungguh, aku sudah … sangat gugup … dan bertanya-tanya apakah benar-benar baik-baik saja berada di rombongan ini. Selalu ada sesuatu di atas awan bagi saya, yang selalu saya pandangi. Meskipun saya sudah mulai berlatih dengan Anda semua orang yang luar biasa … sulit bagi saya untuk melewati itu. Jadi, um … ”

“… Kami akan khawatir jika kamu memutuskan untuk berhenti. Jika kamu pergi tiba-tiba seperti dia, semua orang akan … ”
“Dia…?”
“… Ada teman kita yang tiba-tiba meninggalkan kita. Dia tidak punya masalah mendapatkan banyak bagian timbal, dan aktingnya adalah … yah, itu bagus. Jadi … ketika dia pergi, sulit bagi kita untuk berurusan dengan. ”

“Wow, begitu … Dia pasti luar biasa jika kau memujinya seperti itu, Len. Oh! Ketika Nona Meiko berbicara tentang kesengsaraan finansial dan masalah dengan “pemberontak” sebelum saya memasuki rombongan, ia menyebutkan kehilangan teman … Apakah itu ada hubungannya …? ”

Dia tampak bergetar sedikit, tetapi saya tidak yakin. Mata kami bertemu sebentar, dan matanya tampak sedikit sedih, tetapi ia dengan cepat berbalik.

“Yah … ya, beberapa hal terjadi. Tapi, sekarang kamu sudah bergabung dengan kami. … Aku punya harapan besar untukmu. Tidak, bukan hanya aku. Kita semua melakukannya.”
“… !!”

Jantungku berdegup pada Len yang mengatakan bahwa semua orang punya harapan untukku. Masih menatap ke bawah dengan malu-malu, dia diam-diam menambahkan, “Bahkan jika kamu memiliki cara untuk pergi. ”

“Um, well, aku akan berusaha lebih keras dari sebelumnya! Saya benar-benar ingin memenuhi harapan Anda, Tuan. Len, dan yang lainnya …! ”
“Itu akan dihargai. Oh … dan “tuan” kembali. ”
“… Oh!”

“Pokoknya … Meiko memintaku untuk menjemputmu. Apakah kamu sudah selesai dengan itu?”

Mendengar “itu,” aku melihat tumpukan besar halaman koran di kakiku. Saya harus membuat beberapa surat kabar yang dibundel agar selesai. Dan setelah saya selesai, saya kemudian harus membawa mereka ke kru prop.

“… Kalau begitu aku akan memberitahunya. Temui Meiko di sayap ketika Anda selesai. ”

Len membalikkan tumitnya dan menuju ke pintu.

“U-Um! Kamu lupa ini! Buket Anda! ”
“… Aku akan memberikannya padamu. Mereka sangat cocok untuk Anda hari ini … sampai ke makna bunga. ”
“Hah…? Tapi…”
“Aku seorang lelaki. Saya tidak mendapatkan kesenangan dari mendapatkan bunga. ”

Len mengangkat bibirnya menjadi senyum yang indah. Ah, begitu … Jadi ini wajah yang dia miliki ketika dia benar-benar “tidak senang. ”

Mengambil tas koran bekas dengan kedua tangan, aku meninggalkan ruang alat peraga lantai dua dan turun. Dalam perjalanan menyusuri lorong menuju panggung, saya menemukan Rin di depan pintu menuju ruang hijau # 2. Dia dengan hati-hati memegang tas bahunya di tangannya, mengawasi sekelilingnya. Adegan yang tidak biasa yang saya lihat di ruang hijau sebelum pertunjukan kembali ke pikiran saya. Dengan hati-hati aku mengamati Rin, dan melihat sesuatu bergerak sedikit di dalam tasnya. Saya mendekatinya dan berbicara.

“Nona Rin!”
“Eh? Oh, Miku! Ahhh, umm … ”

Tiba-tiba, penutup tas kulitnya terangkat dengan lembut. Seekor anak kucing keluar, mendarat di lantai, dan diam-diam menelan.

“Waaah! Se-kucing … ”
“(Aaaah! Miku, shhh!)”, Rin berbisik padaku.

Jadi dia memasukkan seekor anak kucing ke ruang hijau. Hewan peliharaan tidak diizinkan masuk ke teater, jadi jika ada manajer yang melihatnya, dia mungkin akan dimarahi.

“… Apakah kamu … mengambilnya dari jalan?”
“Y-Ya … Rahasiakan dari semua orang, oke? Mereka akan meneriaki saya karena mengambil yang lain. Tapi apa lagi yang akan saya lakukan …? ”

Rin memiliki pandangan tidak nyaman, menatapku dengan mata serius. Seperti seorang anak yang leluconnya ditemukan, dengan panik menambal berbagai alasan. Saya selalu melihatnya sebagai orang yang ceria, yang berdiri pada tingkat yang sama dengan orang dewasa di perusahaan, jadi melihatnya bingung dan berebut kucing liar adalah pengalaman yang sangat baru. Rin mengangkat anak kucing itu mencoba berlari dengan nakal.

“Apakah kamu mengambil banyak nyasar?”
“… Ya. Saya merasa sangat tidak enak untuk mereka. Ibunya tidak ada di dekat situ, dan akan ditabrak mobil. Dan jalan-jalan benar-benar sibuk pagi ini berkat api di Harrods, bukan? Jika saya baru saja meninggalkannya, maka … ”

Ekspresi Rin agak suram. Dia menatap kucing yang tersesat di tasnya, tetapi pandangannya tidak pasti, seolah melihat sesuatu yang lain melewatinya. Dia terdiam.

“Saya tahu bagaimana perasaan Anda . Ketika saya melihat binatang yang ditinggalkan, entah bagaimana saya tidak bisa meninggalkannya begitu saja. Saya sendiri tidak memiliki orang tua, jadi ketika saya melihat anak kucing atau anak anjing ditinggal sendirian tanpa orang tua mereka, saya selalu menjemput mereka. Meskipun nenekku akan marah padaku … ”

“Hah? Miku, kamu juga tidak punya ayah? ”
“Ayahku … yah, kedua orangtuaku meninggal tepat setelah aku lahir. Jadi nenek saya membesarkan saya. ”
“Saya melihat…”

Anak kucing di lengan Rin menyelinap masuk dan tenggelam kembali ke dalam tasnya. Sepertinya suka di sana. Rin dengan lembut membelai kepala kucing dengan tangan kanannya yang terbuka, dan meletakkan kirinya di lehernya. Aku melirik liontin yang selalu dipakainya.

“Um … Nona Rin, apakah kamu juga tidak punya …?”

Segera, Rin menatap tajam ke arahku. Dengan tampilan seperti dia mencari-cari sesuatu di sekelilingku. Dia memiliki mata yang sama seperti yang dilakukan kakaknya ketika aku bertemu dengannya di ruang alat peraga.

“Ya-Yah … Ya, aku punya, ayah. Dan seorang ibu juga … mungkin. ”

Hanya tampak sedih untuk sesaat, dia langsung berbalik dari sikap gugupnya dan tersenyum seperti biasanya.

“Oh, tapi! Kucing ini memilikiku sekarang! Jadi semuanya baik-baik saja! ”
“Apakah kamu berencana untuk menyimpannya? Bisakah kamu menyimpannya di rumahmu …? ”
“Ya! Tapi saya alergi! ”
“Whaaa ?! Apakah itu akan berhasil …? ”
“Ya … Entah bagaimana! Len juga bisa membantu. ”
“…”

Apakah aman baginya untuk hidup dengan kucing jika ia alergi terhadap mereka? Dan dia tampak tidak terpengaruh saat ini, tetapi saya khawatir dia akan mulai menunjukkan reaksi alergi memegangi kucing seperti ini. Tapi dia tetap tenang dan dengan senang hati membelai tenggorokan anak kucing itu lagi.

“Aku akan pergi meninggalkannya dengan seorang teman untuk saat ini! Saya akan kembali sekitar sepuluh menit. Setelah itu, kita akan bersiap-siap untuk pesta ulang tahun kita di ruang hijau # 1! Kami masih belum sepenuhnya siap untuk besok, kan? Apakah kamu kembali ke panggung? ”
“Oh ya . Mungkin masih ada beberapa hal yang perlu dibersihkan … ”

“Lalu bisakah kamu memberitahu para pemeran untuk bertemu di ruang hijau # 1 ketika mereka semua sudah selesai? Kami akan mengadakan pertemuan tentang babak kedua, dan perayaan kecil yang menyenangkan untuk kesuksesan hari pertama! Oke, Miku? ”
“… Y-Ya!”
“Oh, dan kamu bisa menjatuhkan” rindu “! Panggil saja aku Rin.”

Hal yang sama dengan yang dikatakan kakaknya sebelumnya kepada saya …

“Aku hanya berpikir Len mungkin sudah memberitahumu juga.”
“Bagaimana kau…?”
“Aku berhasil! Aww, Len memukuli saya lagi. Dia selalu berlari ke depan untuk merebut peluang terbaik! Meskipun semua orang tahu itu Rin yang membuat semangat di perusahaan ini! ”

Apakah si kembar punya semacam telepati? Saya terkejut bahwa dia telah menebak dengan benar tentang percakapan Len dengan saya di ruang alat peraga. Kecuali, Dewa melarang, dia mendengarkan dari luar ruangan secara rahasia …? Tampaknya tidak seperti itu. Mungkin ini adalah bakat yang datang dengan “wawasan” yang dibicarakan Len.

“Oh ya, dan Luka juga! Senang dengan sapu tangan yang dia berikan hari ini? ”
“Hah…? O-Oh, ya! Ini memiliki desain yang lucu … Hampir terasa seperti sampah untuk menggunakannya. ”
“Besar! Sebenarnya, dia membelinya beberapa hari yang lalu ketika saya pergi berbelanja dengannya. Dia terlihat sangat serius untuk mencoba memilih yang sempurna! Rupanya, dia ingin menunggu sampai pertunjukan selesai dan memberikannya kepadamu sebagai hadiah kalau begitu … Oh, tapi jangan katakan padanya aku mengatakan itu, atau dia akan marah! ”

Dengan itu, Rin melambaikan tangannya dan berlari dengan tergesa-gesa. Begitu dia hilang dari pandangan, aku dengan hati-hati mengeluarkan saputangan yang Luka berikan padaku dan memusatkan mataku lagi. Luka, ya, bahwa Luka, telah mengambil ini hanya untukku … Sudut mataku memanas, dan aku menekan saputangan ke mereka.

Semua orang menganggap saya sebagai teman … Fakta bahagia itu memberi saya kekuatan untuk terus melakukan yang terbaik besok. Saya harus berusaha lebih keras, sehingga setidaknya saya bisa membayar mereka sedikit untuk semua yang mereka berikan kepada saya. Saya akan menguatkan diri saya untuk besok, dan menebus kesalahan saya.

Setelah Rin pergi, aku pergi ke sayap kanan panggung. Para kru panggung belakang, petugas panggung, dan staf pencahayaan semuanya berkumpul, kurang lebih menyelesaikan dengan persiapan mereka untuk besok. Kaito berdiri di tengah-tengah mereka memberikan arahan manajerial. Di sayap kiri, saya melihat Meiko, Gack, dan Meg berbicara dengan pembuat prop Ia, tentang sesuatu.

“… Oh ya, memang! Lalu juga. Meskipun dia biasanya sangat canggung … ”
“Ah … Sekarang setelah kamu menyebutkannya, kamu benar. Dia seperti orang lain sepenuhnya. ”
“Seperti? Dia benar-benar! Seperti dia nggak suka bermain! ”
“Aku benar-benar tersentuh oleh penampilannya hari ini! Miss Miku banyak membantu saya dengan alat peraga, bahkan … Oh, Miss Miku! ”

Mereka tampaknya sedang berbicara dengan saya. Aku berusaha menyembunyikan kegelisahanku ketika aku mendekati mereka.

“Kerja bagus semuanya…! Um, maaf membuatmu menunggu, Miss Meiko! ”
“Yah, aku juga sudah mengantisipasi. Len dan Rin menangkapmu, bukan? ”
“Eh ?! B-Bagaimana kamu tahu … ”

Len, Rin, dan sekarang Meiko benar menebak tindakanku seakurat mereka menonton sepanjang waktu. Itu mulai melampaui kejutan dan mengejutkan saya. Sejauh yang saya tahu dari wajah mereka, semua orang hanya membuat tebakan belaka, jadi bagaimana di dunia …

“Bagaimana, kamu bertanya? Heehee … Ini rahasia. Tetapi Anda sangat mudah dibaca; semuanya terlihat di wajahmu. ”
“… Apakah itu benar-benar terang-terangan?”

“Ya, sangat! Tapi itu hal yang baik. Bahkan menyenangkan. ”
“Saya suka…?”
“Memang . Saya merasa Anda memiliki karakter yang sangat baik tentang Anda. Ini ador … batuk, ahem! … Ah, luar biasa. ”

“T-Tuan. Gack … apakah Anda benar-benar memuji Nona Miku? Hal yang tadi kamu katakan kepadaku juga … “Kesalahan itu benar-benar luar biasa! Aku belum melihat hilari … batuk, batuk – kesalahan yang sangat indah selama bertahun-tahun!” Aku tidak yakin apakah itu seharusnya menyenangkan atau muram . ”

Ia menatap Gack dengan mata mencemooh, dan ia tersenyum canggung.

“Gack cepat memuji sesuatu sebagai” luar biasa, “tapi … terkadang pujian itu tidak terlalu dihargai, hm? Saya pernah membawa beberapa komponen, dan dia mengatakan kepada saya, “Nona Meiko, bisep bagian atas Anda benar-benar luar biasa. Sangat praktis berguna! “Kebanggaan saya benar-benar terluka oleh yang satu itu …”
“A … Benarkah, sekarang? Aku, ah … aku bersungguh-sungguh, dari hati …”

“Memuji bisep seorang wanita dari hati …? Bapak . Gack, Anda benar-benar tidak tahu bagaimana menghadapi perasaan seorang wanita, bukan? Maksudku, aku juga bisa menjadi sangat intens ketika menulis, tapi aku masih punya hati sebagai wanita yang pantas! Anda selalu bertanya apakah saya makan cukup atau apakah saya lapar, tetapi setiap kali saya mendengar itu, saya merasa seperti membuat saya menjadi pelahap! Maksudku, apakah benar sampai batas tertentu? Tapi ada batasannya! ”
“Oh ya! Dia juga melakukan itu padaku … ”

Seperti sebuah bendungan yang meledak, para wanita itu berbicara tentang hal-hal yang tidak dipikirkan dengan bijak yang akan dikatakan Gack kepada mereka setiap hari. Dia mundur ketakutan karena intensitas mereka, melihat sekeliling dengan liar. Dia biasanya tetap tenang dan tenang dengan senyum sombong, jadi itu menyenangkan melihat dia bingung seperti ini.

Gack terlihat keren dan teratur, sangat populer di kalangan wanita tanpa rumor kesembronoan; seorang pria muda yang serius, baik, disukai. Tapi sebagai orang yang baik, kadang-kadang dia tergelincir dan aku melihatnya dimarahi, biasanya dari rekan wanitanya. Saya tidak yakin bagaimana menggambarkannya dengan baik, tetapi dia tidak pernah ragu dengan orang lain, memiliki kecenderungan untuk menjadi terlalu murni, dan akan dimaafkan dengan baik pada saat-saat ketika dia seharusnya dinasihati, kadang-kadang bahkan bertepuk tangan. Dan sering kali, ini tidak menyenangkan para wanita.

Dia mengernyit, berwajah merah, dan alisnya tenggelam, dengan cepat kehilangan martabatnya yang dewasa seperti biasanya. Melihatnya begitu murung dan menyusut mengingatkan saya pada seekor anjing yang dimarahi oleh tuannya karena melakukan sesuatu yang menurutnya baik, dan tidak mengerti mengapa. Saya merasa sedikit menyesal tentang hal itu, jadi saya datang membantunya.

“Um … Saya pikir Tuan agak kurus. Gack sangat luar biasa! Dia biasanya selalu memiliki perasaan dewasa ini padanya, jadi dari waktu ke waktu, melihat dia dimarahi dan menjadi panik … Ini agak lucu, seperti menonton seekor anjing. Saya kira saya hanya berpikir itu bagus bahwa ia memiliki semua sisi ini kepadanya. ”
“Nona Miku …! Terima kasih banyak . ”
“… Miku? Itu … tidak mengikuti dari apa yang kita katakan sama sekali … Dan Gack, apakah ucapan itu benar-benar sesuatu yang membahagiakan? Mendesah…”

Sambil menghela nafas panjang, Meiko mengerutkan wajahnya dengan masam, seperti mengisap lemon.

“Hmm … aku bisa melihat beberapa tumpang tindih antara Miss Miku dan Mr. Gack. Maksudku, mungkin mereka berusaha serius, tetapi secara alami mereka tidak ada. Kadang saya merasa saya kehabisan respons terhadap kejenakaan mereka … ”
“Anda melakukan pekerjaan dengan baik bahkan berusaha, Miss Meg … Yah, saya kira itu adalah bagian dari pesona keduanya. ”

“Ia, tidak perlu menendang mereka saat mereka sedang turun. Tapi … ya, menjadi serius dan ramah tamah saja tidak terlalu menarik … Mungkin beberapa elemen malang di sana-sini membantu menambah rasa. ”
“U-Malang … elemen, Nona Meiko …?”
“Itu pujian! Heehee … ”

Begitu godaan panjang berakhir, Meiko, Meg, dan Ia memiliki senyum cerah, dan Gack di samping mereka menggantung kepalanya dan menurunkan bahu dengan kecewa.

Sementara Kaito lebih dari seorang feminis, Gack melakukan beberapa kebiasaan lama yang jarang terjadi pada masa ini, berjuang untuk cara tradisional pria itu. Jadi dia pada dasarnya baik dan manis kepada wanita, dan sebagai akibat dari kepribadian itu, merasa sulit untuk membuat bantahan ketika mereka pergi dan mencaci makinya. Setelah menghela nafas, Meiko berbalik ke arahku.

“Bagaimanapun, Miku, kembali ke bisnis. Ini tentang adegan terakhir hari ini. Karena jam yang rusak, bagian di mana Anda menjatuhkan surat itu agak aneh, bukan? Apakah Anda ingat di mana Anda menjatuhkannya? Sedekat yang Anda ingat; Saya hanya berpikir bahwa karena saya akan menjadi satu-satunya di panggung pada awal tindakan, saya harus menempatkan itu pada posisi juga. Bisakah Anda membantu saya dengan itu? ”

“Saya mengerti . Oh, Nona Ia! Saya selesai dengan ini … Bisakah Anda memeriksanya untuk saya? ”

Setelah menjawab Meiko, saya menyerahkan tas koran yang saya bawa ke Ia.

“Wow, kamu melakukan semua itu… Terima kasih! Itu sangat membantu. Pekerjaan yang membosankan membuat ini! ”
“Aku akan membantu kapan pun kamu membutuhkannya!”

Ia mengucapkan terima kasih dengan senyum menawan dan kembali menyelesaikan pekerjaannya yang lain. Saya kemudian naik kembali ke atas panggung bersama Meiko untuk mempersiapkan awal babak kedua.

“Membantu dengan pembuatan prop … Sekarang, itu hebat!”
“Tidak juga … aku tidak bisa melakukan sesuatu yang signifikan …”
“Ia bekerja dua kali untuk melakukan setpieces untuk drama ini juga, jadi dia benar-benar sibuk. Saya yakin bahwa bahkan Anda membantu tugas-tugas kecil adalah bantuan besar baginya. Kami kekurangan tangan sekarang … ”

Saya diingatkan tentang pernyataan sebelumnya tentang banyak orang yang berhenti selama konflik satu setengah tahun sebelum saya tiba di sini. Jadi, untuk menyelesaikan set besar-besaran untuk permainan ini tepat waktu, tampaknya semua staf di belakang panggung harus melakukan pekerjaan ekstra di luar bidang yang biasa mereka lakukan.

“Semua orang! Tetap di tempatmu dan dengarkan! ”

Kaito, yang telah mengamati seluruh panggung dan memberikan arahan, mulai meneriakkan arahan yang cukup keras untuk didengar semua orang.

“Kami hampir selesai dengan penyesuaian terakhir untuk set besok. Staf di belakang panggung, saya tahu Anda harus melakukan persiapan di pagi hari, jadi pulanglah hari ini dan istirahatlah dengan baik. Dan sisanya, selesaikan dengan cepat sehingga Anda bisa segera pulang. Semua anggota pemeran, kami akan melakukan pemeriksaan akhir untuk besok. Maaf membuat Anda lelah, tapi begitu kami selesai, kami akan bertemu di ruang hijau # 1. ”

“Um, Tuan. Kaito. Aku tahu kita staf di belakang panggung, tapi … kita masih bisa melakukan apa yang kita suka, kan? ”, Tangan panggung Mayu dengan cepat bertanya dari belakang Kaito.

“Tentu, selama itu tidak akan mempengaruhi kamu besok. Melihat keadaan, saya tidak berpikir kita akan bisa melakukan afterparty untuk seluruh kru. Beri tahu semua orang untuk saya. Oh, dan Mayu … Jangan minum terlalu banyak. Kerja bagus hari ini! ”
“Okaa! Anda juga, Tuan. Kaito! ”

Mayu berterima kasih pada Kaito, menoleh ke anggota staf di belakangnya, dan memberi mereka senyum dan tanda OK. Dengan izin langsung dari manajer panggung ke pesta, staf melanjutkan dalam kelompok. Tampaknya mereka semua berencana untuk mengadakan perayaan setelah pertunjukan di sebuah bar di suatu tempat.

Tiba-tiba, aku ingat Rin memberitahuku untuk memberi tahu para pemain tentang perayaan kecil di ruang hijau. Saya benar-benar lupa tentang itu.

“Oh, Tuan. Kaito! Mis… Er, Rin mengatakan kepada saya bahwa ia sedang mempersiapkan pertemuan untuk para pemain untuk membicarakan tentang besok, dan untuk mengadakan pesta ulang tahun. ”
“Semua riiight! Ayo minum! Saya harus membuat Meg membuat Anda-tahu-apa lagi, heeheehee … ”

Meiko tersenyum pasrah saat mendengar kata “afterparty. ”

“Ohh, Meiko, apa kamu hanya menganggapku sebagai dispenser minuman yang praktis? Saya tahu Anda suka bir dan semuanya, tetapi rasanya Anda hanya menganggap saya “berguna” pada saat-saat seperti ini … ”

Setelah bekerja di sebuah bar di masa mudanya, Meg tahu banyak tentang alkohol. Dia akrab dengan koktail, semua jenis bir, dan cara paling enak untuk minum semuanya. Saya kira itu hanya caranya untuk benar-benar menguasai apa pun yang dia terlibat, karena dia tampaknya pada tingkat yang sama dengan bartender kelas satu. Bahkan, bukan hanya bir; dia ahli dalam semua minuman, terutama teh dan kopi. Saya sering melihat pelakunya mencampurkan minuman untuk mereka. Terutama pecinta bir dan teh Meiko, tentu saja.

“M-Ya … Itu tidak benar sama sekali.”
“Oh, reeeally?”

Meg menatap tajam ke wajah Meiko dengan mata ragu.

“Y-Ya, benar, sungguh! Selain itu, tentu saja saya tahu Anda bisa membuat lebih dari sekadar koktail. Teh Anda adalah yang paling enak …! Katakan, Miku, bukankah kamu penggemar teh Meg juga? ”

Meiko dengan cepat mengalihkan topik pembicaraan, mencari persetujuan. Meg berbalik ke arahku, masih menatap tajam.

“Eh? Y-Ya! Pertama kali Nona Meg menuangkan teh susunya untukku … Aku belum pernah minum teh yang sedap ini sebelumnya … Rasanya sangat menenangkan … ”
“Kata baik, Miku. Ya, Anda benar sekali! Meg orang yang luar biasa, tidak hanya terbatas pada bir, tetapi juga mampu membuat teh, kopi, atau minuman lezat lainnya. Sangat bisa diandalkan. Meski begitu, pekerjaannya adalah sebagai penulis naskah drama. Dan dia adalah aktris bintang di atas semua itu? Inspirasi seperti itu! ”

Meiko dengan sombong menyanyikan pujian Meg, membawa topik yang sama sekali tidak terkait. Semua itu adalah pernyataan yang benar, tetapi tentu saja Meg harus merasakan niat sejatinya yang menumpuk pujian ini sekarang, setiap saat.

“Ah, astaga! Nona Meiko, itu terlalu banyak! Anda akan membuat saya memerah … Baiklah! Untuk memperingati keberhasilan pertunjukan hari ini, saya akan menjadikan Meiko favorit Anda Spesial! ”
“Woo hoo! Sangat dermawan, Meg kami! Baroness minuman yang terkenal! ”
“M-Miss Meg … ?! (Kamu sadar dia kembali hanya memuji kamu untuk minuman …!) ”

“A-hem! Tapi tentu saja! Meskipun penampilan, saya tahu semua tentang minuman. Meiko Special kebanyakan dibuat dari alkohol premium, jadi biasanya harganya sangat mahal … Tapi hari ini, kami berbelanja secara royal! Karena hari ini adalah hari produksi pertama yang luar biasa dari Crazy! Nona Miku, aku akan menjadikanmu Miku-Miku Spesial karena menjadi aktris utama yang bekerja keras, juga! ”
“Miku-Miku … Istimewa … ?!”

Tidak, seperti biasa, Meg dibawa oleh lidah perak Meiko. Sekali lagi, dia dengan senang hati akan menjadi dispenser minuman yang praktis. Gack memperhatikan mereka berdua tanpa kata dan mendesah.

“… Aku merasa mereka mungkin terlalu banyak minum malam ini. ”

Pada saat saya selesai memeriksa pengaturan awal dengan Meiko, sudah jam 11 malam. Kaito, Gack, dan Meg sudah naik ke atas, jadi hanya Meiko dan pembuat prop Ia tetap di sayap.

“Hei, Miku. Apa Rin terlihat baik-baik saja? ”

Saya terjebak untuk jawaban atas pertanyaan yang tiba-tiba. Baik? Apa yang mungkin dia tanyakan?

“Err … Dia tampak energik seperti biasanya, kurasa …?”
“Saya melihat . Itu bagus . Tapi … Dia memang menderita asma, kau tahu, jadi aku bertanya-tanya … ”
“Hah…?”
“Oh, apakah kamu tidak melihat? Aku yakin dia menyembunyikan anak kucing liar lain atau sesuatu di ruang hijau # 2 … ”
“Ah … U-Um …”

Rin, Len, dan Meiko terus mengantisipasi setiap tindakanku dan berpikir seolah-olah mereka bisa melihat menembus diriku, tetapi Meiko secara khusus berdiri di atas bungkusan itu, pikirku. Dia benar-benar mengamati gerakan sekecil apa pun dari semua orang. Apakah itu seperti penyakit akibat kerja bagi para aktor yang membuat mereka terinfeksi, atau apakah itu kepribadiannya yang penuh perhatian dan suka campur tangan di tempat kerja?

“… Dia memberitahumu untuk tidak mengatakan apa-apa, kan?”, Meiko tersenyum, meletakkan jari ke bibirnya.
“Erm …”
“Heehee. Anda tidak harus menyembunyikannya. Ini terjadi setiap saat. ”
“Um … R-Rin … bilang dia merasa tidak enak karenanya, dan tidak bisa meninggalkannya begitu saja, jadi …”

“Aku sangat sadar. Begitu dia melihat satu, dia tidak bisa melewatinya. Tapi dia alergi kucing, dan asma awalnya. Obatnya tampaknya bekerja dengan baik akhir-akhir ini. Dulu jauh lebih buruk. ”
“Aku tidak tahu itu. Jadi dia pergi sejauh itu … dia orang yang sangat baik. ”
“… Aku bisa mengidentifikasi dirinya. ”
“Hah?”

“Katakan, apakah kamu tahu F. Tuan?”
“Y-Ya! Maksudku … Maksudmu Tuan. Tuan! Di tiga teratas West End … tidak, aktor terbaik dunia …! ”
“Dia ayah mereka. ”
“Whaaaaat ?!”

Saya terkejut . Bapak . Milord adalah aktor veteran yang sudah lama dikenal di seluruh dunia, yang memulai kariernya di West End dalam teater, tetapi juga bekerja di dunia film. Dia memiliki penampilan yang anggun dan cantik, fitur agak bayangan, dan bakat akting sempurna yang langsung bisa menggerakkan penonton ke dunia permainan. Dia telah menjadi wanita menawan di seluruh dunia selama lebih dari satu dekade.

“Sekarang, ini benar-benar rahasia dari publik. Tapi dia sepertinya telah membuka hatinya untukmu, jadi aku akan memberitahumu. Aku berharap dia akan memberitahumu cepat atau lambat sendiri. ”
“Ah … Um, baiklah. Saya tidak akan mengungkapkan apa yang Anda katakan kepada siapa pun! Tak pernah!”
“Terima kasih. ”

“Tapi … Wow, jadi Tuan. Milord punya anak … Aku bahkan tidak tahu dia sudah menikah. Tapi kurasa … mereka memang terlihat seperti ayah mereka, bukan? ”

Ketika bayangan aktor terkenal itu muncul di benak saya dan saya membandingkannya dengan mereka berdua, saya benar-benar mulai merasakan ada kemiripan.

“Namun, tentu saja, ayah mereka meninggalkan mereka. ”
“Hah? Mereka…?”

“Sejak mereka masih bayi, mereka dibesarkan oleh kakek nenek mereka, tidak pernah tahu siapa ibu mereka. Len memberitahuku bahwa Milord datang berkunjung setahun sekali – atau mungkin bahkan tidak, jelas. Mereka dibesarkan diberitahu bahwa ayah mereka terlalu sibuk dengan pekerjaan untuk sering pulang, jadi tidak ada yang bisa dilakukan selain menerimanya. Tetapi dua di masa muda mereka masih menantikan bertemu ayah mereka, bahkan tidak tahu kapan dia akan datang. Namun suatu hari, mereka menyadari bahwa itu hanya alasan. Ayah mereka tidak tertarik punya anak … jadi mereka diserahkan kepada kakek-nenek.

“Pada saat itu, Len sudah mulai menyadari hal itu, tetapi Rin masih meyakini niat baik ayahnya … jadi itu traumatis baginya. Dia selalu berusaha menjauhkan percakapan dari topik orang tua, kau tahu. “Aku tidak bisa membicarakannya. Jika kamu memaksanya mengingat trauma, dia bisa mulai mengalami hiperventilasi paling buruk.”

“… Aku … aku mengerti. Jadi itu traumatis … Itukah sebabnya? Dia bertanya padaku “kamu juga” … ”
“Hah?” Kamu juga “…?”
“Oh, um, kedua orangtuaku meninggal tepat setelah aku lahir, dan nenekku membesarkanku setelah itu … Tapi aku tidak pernah bertemu orang tuaku sama sekali. Itu tidak traumatis untukku. Jadi kamu tidak perlu khawatir tentang itu bersamaku ”

“Hmm. Jadi kamu juga dibesarkan oleh nenekmu … Apakah dia baik-baik saja? ”
“Oh … sebenarnya … dia meninggal sekitar setahun yang lalu. Itulah yang membuat saya bertekad untuk mengikuti impian saya … Saya pindah ke West End tepat setelah itu … ”

Ketika saya berbicara, saya menyentuh gelang di tangan kiri saya, kenang-kenangan yang diberikan nenek saya sebelum dia meninggal.

“Aku minta maaf karena membuatmu mengingat masa-masa menyakitkan …”

Meiko tampak khawatir dan sedih, seolah-olah dia sendiri yang menderita kehilangan itu.

“Tidak masalah! Saya akan selalu membawa kenang-kenangan nenek ini, dan maksud saya, saya baik-baik saja … Dia selalu mengatakan kepada saya bahwa adalah mimpinya untuk melihat saya berjuang menuju impian saya sendiri. ”
“Hee … Kamu jauh lebih kuat dari penampilanmu. Nenek Anda pasti yakin telah meninggalkan mimpinya kepada Anda. ”

Meiko tersenyum ramah, seperti seorang ibu menggendong anaknya.

“Aku akan baik-baik saja, Nona Meiko. Tapi maksud saya, apakah Len baik-baik saja? Karena, um … ”

Meiko mengangkat kepalanya yang sedikit lebih rendah, dan dengan sedikit kesuraman di matanya, berbicara dengan terbata-bata.

“Ah, Len, yah … Dia jauh lebih dewasa daripada yang terlihat … Rin selalu ceria dan bijaksana, tapi dia benar-benar merasa kesepian, jadi dia agak lembut. Aku yakin dia masih memikirkan ayahnya … Jadi, Len tahu dia harus mendukungnya … kurasa. Juga, Len … tampaknya sedikit lebih peduli tentang ibunya daripada ayahnya. ”

“Um, dan siapa yang akan menjadi ibu mereka …?”
“… Baiklah. Itu satu hal yang saya bahkan tidak tahu. Bahkan apakah dia hidup atau mati, seorang aktris seperti kita atau hanya warga negara biasa … Len pernah pergi bertanya kepada ayahnya tentang hal itu secara langsung, tetapi dia tidak akan memberitahunya. Dan Len menyadari bahwa, jika dia sudah lama mati, maka seharusnya tidak ada alasan untuk setidaknya memberitahukan namanya. Fakta bahwa Milord akan menyembunyikan itu meyakinkannya bahwa dia masih hidup di suatu tempat … Dia mengambil kesempatan apa pun yang bisa dia dapatkan untuk mencari ibunya. ”
“…”

“Jangan kelihatan murung, oke? Mereka berdua akan baik-baik saja. Mereka mungkin muda, tapi mereka saudara yang sangat mendukung. Dan Kaito juga cukup peduli pada Rin, tahu? ”
“Oh ya…”
“Tampaknya bahkan Kaito berada dalam situasi yang mirip dengan Rin di masa mudanya, jadi mereka memahami kesepian satu sama lain dengan baik. Itu sebabnya dia menjilatinya seperti seorang ayah. ”

“Wow, aku mengerti … Bahkan Kaito?”
“Memang, saya pikir semua orang memiliki masa lalu yang sulit. Tapi sekarang, kita di sini. Dan kita punya teman. ”
“Teman …”

Saya iri. Orang-orang dari kelompok ini semuanya agak tidak biasa dan individualistis, namun … perasaan mereka selalu satu. Ikatan yang mereka bagikan sangat hangat.

“Dan kamu salah satunya, tentu saja. ”
“Hah…?”
“Semua orang sudah lama menerima kamu sebagai teman, kamu tahu? Baiklah, saya kira itu belum lama. Kamu bisa melakukannya dengan lambat, dengan kecepatanmu sendiri … Tapi aku akan senang jika kamu bisa mulai menganggap kami sebagai teman juga. ”
“T-Tidak mungkin …! A-aku lakukan! Aku benar-benar menganggapmu sebagai, um … ”
“Sungguh, benar? Terima kasih, Miku. ”
“Y … Ya!”

“Yah … Kita jadi sedikit teralihkan, bukan? Yang lain sedang menunggu kita. Bisa kita pergi?”
“Oh maaf! Nona Meiko, kamu bisa melanjutkan dan memulai pesta ulang tahun … aku masih perlu melakukan sedikit … um … ”

Aku melirik ke arah panggung. Sorotan masih menyala, dan Ia tetap sendirian. Dia memperbaiki jam yang telah saya hancurkan beberapa jam yang lalu.

“Baiklah . Ayo cepat setelah kamu selesai, oke? ”

Tampak mengerti dengan sempurna tanpa aku mengatakan apa-apa, Meiko pergi ke ruang hijau. Begitu dia pergi, saya mendekati Ia, berdiri di bawah sorotan dan memperbaiki jam, untuk bertanya apakah saya bisa membantu sama sekali.

“Oh, Nona Miku! Terima kasih telah membantu saya sebelumnya. Saya akan selesai setelah ini diperbaiki, jadi jangan khawatir! ”
“Um … aku minta maaf. Adalah kecerobohananku yang memecahkannya … Aku tahu ini salahku kau terlambat … ”

Dia memegang jarum jam yang secara paksa aku pukul dan pukulkan selama pertunjukan. Saya mendengar bahwa kru pergi mencari-cari jam kakek di mana-mana dengan desain yang sempurna untuk drama itu, dan akhirnya mendapatkan jam tangan antik asli. Itu dibuat sedikit berbeda dari jam modern, jadi Ia tampak bingung, tidak tahu bagaimana internal bekerja.

“Aku benar-benar tidak tahu bagaimana harus meminta maaf …”
“Tolong, jangan khawatir tentang itu! Saya pikir alasan lepasnya tangan itu karena sekrupnya longgar. Benda ini sudah sangat tua, butuh beberapa upaya untuk membuatnya bekerja. Hal semacam ini terjadi setiap saat … Sekarang, pertama-tama saya harus mencari tahu mengapa itu berhenti, perbaiki itu, lalu letakkan saja di tangan … Umm … Apakah saya memasukkan sekrup ke lubang ini …? ”

“Wow … Jadi seperti inilah bagian dalamnya dari sebuah jam. Oh, apa kau memasukkan ini? ”

Aku berjongkok di sebelah Ia dan menyerahkan sepotong kecil di kakinya kepadanya.

“Terima kasih . Saya juga tidak tahu apa-apa tentang mesin, tetapi Tn. Kaito mengajari saya satu atau dua hal tentang jam ketika kami membeli ini. Dia sepertinya tahu banyak … Bahkan, saya pikir dia mengumpulkan barang antik dan barang-barang lama. Jam ini sebenarnya cukup mahal, tetapi dia menginginkannya saat dia melihatnya dan membayar dari sakunya sendiri. ”

“Terima kasih . Saya juga tidak tahu apa-apa tentang mesin, tetapi Tn. Kaito mengajari saya satu atau dua hal tentang jam ketika kami membeli ini. Dia sepertinya tahu banyak … Bahkan, saya pikir dia mengumpulkan barang antik dan barang-barang lama. Jam ini sebenarnya cukup mahal, tetapi dia menginginkannya saat dia melihatnya dan membayar dari sakunya sendiri. ”

“… Wow … Aku tidak percaya aku memecahkan sesuatu yang begitu penting …”
“Kau hanya melepaskan tangan, itu bukan masalah besar! Bahkan Tuan. Kaito marah tentang itu sama sekali, dan kita semua telah merusak bagian kita … banyak hal. Mari kita lihat, apa yang terburuk dari itu … Oh benar, mungkin saat Miss Luka … Di tengah penampilannya yang panas, dia menulis di seluruh lukisan yang memiliki nilai sejarah … Itu benar-benar buruk. Ahahaha … ”

Ia tertawa, seakan teringat seperti apa pemandangan itu. Tapi jauh di matanya, aku bisa merasakan dia tidak banyak tertawa. Saya baru saja bergabung dengan rombongan itu, dan mata saya tidak setajam orang lain, jadi ada banyak hal yang tidak saya ketahui. Seperti Kaito yang punya hobi koleksi, atau bencana yang disebabkan Luka – aku tidak tahu sedikit pun.

Para pemain dan stafnya adalah orang-orang yang ketat, namun sangat baik, jadi saya ingin melakukan yang terbaik untuk dan bersama mereka. Tetapi waktu … waktu adalah sesuatu yang tidak dapat saya isi segera, tidak peduli apa yang saya lakukan.

“Jadi, Anda tahu, semua orang memiliki keanehan masing-masing, tetapi mereka adalah orang-orang yang baik hati, jadi Anda akan segera akrab dengan mereka, Miss Miku … Ya, maksud saya, bukankah Anda sudah cukup ramah?”

Ia, seolah-olah merasakan keraguan di benak saya, memberi saya beberapa kata yang membesarkan hati.

“Yah … mungkin … Mereka hampir sama ramahnya dengan keluarga. ”
“Hmm. Saya sudah berada di sini hampir sepuluh tahun sekarang, dan tidak seperti semua orang menjadi anggota sejak awal. Kembali ketika saya bergabung, Miss Meiko masih pendatang baru. Lalu bapak Kaito agak berkeliaran di sini. Nona Meiko kebetulan bertemu Tuan. Kaito di bar gang di sekitar sini saat dia sedang berlibur, mereka cocok, dan dia mengintai dia. Kemudian dia mengetahui bahwa dia adalah putra dari keluarga kaya … ”

“Apa ?! A kaya … ?! ”
“Hm, yah, dia selalu berusaha merahasiakannya, jadi banyak orang tidak tahu. ”
“Dia merahasiakannya?”

“Aku tidak berpikir dia ingin mewarisi bisnis keluarga, itu masalahnya. Itu adalah keluarga bangsawan lama yang telah ada selama beberapa generasi, dan saya pikir ayahnya adalah CEO dari sebuah perusahaan global besar yang mewakili negara kita … Jadi, sejak Mr. Kaito masih muda, dia diberi pendidikan yang berbakat, dan dipersiapkan untuk memimpin perusahaan. Pendidikan yang sangat ketat, katanya. Menanggapi kehidupan yang keras itu, itu adalah periode hiburan singkat yang diberikan padanya di antara waktu belajarnya sehingga dia menantikan lebih dari segalanya.

“Ibunya juga suka bermain Burlet, sehingga pengaruhnya memimpin mereka berdua … Oh, tapi ibunya lemah, jadi dia meninggal ketika dia masih muda. Mungkin sebagai tanggapan atas hal itu, Tuan Kaito diam-diam dilatih untuk suatu hari nanti menjadi aktor “Ketika Nona Meiko membawanya ke rombongan, ia berpakaian sangat aneh. Rupanya, ia melarikan diri ke rumah dan berlari di seluruh dunia dengan menyamar, mencoba melarikan diri dari ayahnya.”

Saya ingat bagaimana cara Kaito yang elegan meminum teh lemon di ruang hijau membuat saya membayangkan sebuah istana kerajaan atau rumah besar sebagai latar belakang, jadi saya mengatakan kepadanya bahwa dia mengingatkan saya pada seorang kepala pelayan di tempat seperti itu. Meiko dan Luka menertawakannya, tidak membenarkan atau menyangkal, tetapi untuk berpikir dia benar-benar seorang bangsawan … Pada saat yang sama, aku menyadari betapa kasarnya itu terdengar baginya, dan kepalaku terkulai ke bawah dengan sedikit membenci diri sendiri lagi .

“Oh, jadi … itu sebabnya …”

Ia mengambil posisi berpikir, bertanya-tanya bagaimana menafsirkan aku terkulai di kepalaku, kemudian melanjutkan.

“Jadi, kami segera menemukan bahwa Tuan. Kaito memenuhi syarat untuk bergabung, dan ia mulai mengambil bagian dalam drama baru. Tapi akhirnya, dia ditemukan … Suatu hari, beberapa saat setelah dia bergabung, orang-orang berjas hitam dan kacamata hitam – tampak sangat tangguh – tiba-tiba masuk ke dalam kompi itu. Mereka adalah sekretaris ayahnya, di sini untuk mencoba dan membawa Tuan. Kaito kembali dengan paksa. Dan mereka memberikan tekanan: mereka mengatakan bahwa jika dia tidak kembali ke rumah, siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada kelompok yang sudah setengah terlipat ini … ”

“Mereka mengancam akan menggunakan pengaruhnya untuk menghancurkanmu …?”
“Benar. Semua orang terkejut, dan memohon agar mereka tidak melakukan itu. Nona Meiko khususnya lelah berusaha membujuk Tuan. Ayah Kaito lagi dan lagi. ”

“Tapi tidak ada gerakan untuk, um … untuk mengusirnya? Karena dia baru saja tiba dan membawa semua masalah ini dengannya … ”
“Saya pikir hal-hal mungkin berjalan seperti itu pada awalnya juga. Tetapi orang-orang dengan hasrat nyata untuk permainan Burlet adalah aset rombongan yang paling berharga. Semua orang bersatu untuk menjaga agar aset-aset tersebut tidak dicuri dari mereka. Semua orang dari manajer hingga aktor bersatu … ada banyak orang ganas yang mau memperjuangkannya. Saya kira itu masih benar. ”

“Luar biasa …”
“Bukan begitu? Jadi semua orang memutuskan untuk melindungi Tn. Kaito tidak peduli apa yang terjadi. Dan bagaimana menurut Anda, Tn. Kaito melakukannya? ”
“Hah? Yah, aku tidak berpikir seseorang yang bertanggung jawab seperti dia hanya akan diam-diam mengikutinya dan membiarkan rombongan turun … ”

“Dia memberi tahu ayahnya bahwa dia akan menunjukkan kepadanya sandiwara – sandiwara nyata, dan kemudian dia bisa membuat penilaian. Ayahnya mengira itu akan menjadi drama terakhir Pak. Kaito pernah melakukannya. Kemudian dia menjadi sangat sibuk … Saya pikir dia bermain dengan semua pemain utama hanya dalam sebulan. Untuk salah satu karya Burlet yang paling terkenal, Sumpah Hitam …

“Jadi kami menampilkan pertunjukan itu, tapi … di adegan terakhir, peran Tuan Kaito, malaikat, menebus dosa-dosanya dan bunuh diri dengan pisau buah. Dan di sana … Tuan. Kaito benar-benar menikam dirinya sendiri. Awalnya, semua orang terpana oleh pertunjukan yang benar-benar-untuk-kehidupan itu, tapi kemudian kami melihat darah benar-benar datang dari perutnya … Kami panik. Bahkan wajah ayahnya menjadi pucat, dan memiliki ekspresi yang luar biasa. Kami bergegas membawanya ke rumah sakit, tetapi dia tidak sadar selama dua atau tiga hari … Dia berada di perbatasan hidup dan mati. Sepanjang waktu, ayahnya bingung. Dia tidak pernah membayangkan dia akan melakukan sesuatu yang begitu keras kepala. ”

“…”
“Ketika Pak. Akhirnya Kaito bangun, semua orang di ruangan itu menangis gembira. Tapi Nona Meiko sendiri menampar Tn. Kaito, yang masih benar-benar tenang, sangat keras … “Mengapa kamu melakukan sesuatu yang begitu bodoh, idiot ?!”, dia berteriak. Dan Tuan Kaito menjawab, “Jika itu akan menjadi permainan terakhir saya, saya ingin benar-benar menunjukkan potensi teater. Saya ingin menantang diri saya untuk melihat betapa nyata sesuatu yang bisa saya buat menggunakan dunia drama palsu … Saya tahu saya khawatir, tetapi jika saya mengucapkan selamat tinggal pada teater seumur hidup, maka saya tidak akan memiliki penyesalan telah mati seperti itu. ”

“Mendengar ini, bahkan ayahnya terpaksa mengakui pengabdiannya untuk akting. Bahkan, dia mengatakan akan memberikan dukungan kepada rombongan – tetapi Mr. Kaito menolak untuk bergantung pada bantuan ayahnya. Dia sengaja memilih untuk berjalan di jalan ini, jadi suatu hari dia akan berhasil dan membawa rombongan itu kembali dari kesengsaraan uangnya. ”
“… Itu pasti … sangat sulit bagimu …”

“Jika kita langsung menerima dukungan ayahnya, semua masalah moneter kita mungkin akan beres begitu saja … Tapi kita tidak akan bisa mengatakan kita” bangkit kembali “dalam arti yang sebenarnya. Kita harus melakukan sesuatu tentang tren dekade terakhir budaya teater secara keseluruhan menurun. Kita harus mendapatkan lebih banyak pengunjung, dan mendapatkan kembali kemakmuran budaya ini, atau kita tidak bisa menyebutnya comeback. Itulah yang dikatakan oleh Tuan Kaito. Dan saya setuju dengannya Kami akan terus melakukan permainan yang bagus … dan membawa sebanyak mungkin orang yang bersedia meluangkan waktu mereka untuk melihat kami sebanyak yang kami bisa. ”

“Itu benar … Bahkan jika itu adalah hiburan yang tidak menghasilkan banyak uang, itu masih menjadi hiburan bagi orang-orang itu. Tetapi jika tidak ada yang merasa senang, maka mereka akan mulai merasa seperti tidak ada yang menginginkannya, bahkan tidak gratis …”

“Ya. Sesuatu berubah pada semua orang setelah kejadian itu. Seperti semua orang sangat terikat oleh satu keyakinan, satu cita-cita … Mereka merasakan tugas untuk membawa sukacita ke hati penonton dengan memainkan permainan yang bagus bersama. Dan Gila hampir memberikan kesempatan itu. Ini memiliki aspek sensasional yang hebat, skripnya sebenarnya sangat menarik, produksi punya banyak waktu dan usaha, dan para pemeran menampilkan semua bintang kami, dan mereka telah berlatih dengan gila. Jadi kami sangat berharap ini bisa menjadi kesempatan untuk kebangkitan besar minat di Burlet Company …

“Yah, sekali lagi, kita benar-benar tidak mampu mengambil waktu kita untuk membuat semuanya ideal. Situasi keuangan kita sangat buruk, dan para manajer memegang kepala mereka setiap hari. Dan itu dengan bantuan dari perusahaan sponsor kita sudah lama bermitra dengan, dan ayah Tuan Kaito memberikan cukup banyak bantuan secara rahasia sehingga Tuan Kaito tidak akan mengetahuinya Oh, dan pengusaha yang mencintai Burlet itu … Tuan Len dengan mawar, Bahkan dengan semua itu, hutang menang “Ini sangat mahal. Memainkan permainan Burlet, karena Anda tidak bisa membuat konsesi dengan set, kostum, aktor, apa pun. Tapi itu juga semacam titik kenikmatan yang membuat kami terus maju.”

“Jadi itu sebabnya Mr. Kaito selalu bertekad … Tidak, dan Len … Dan yang lainnya … ”
“Oh, sebagai catatan, Tuan. Kaito berbaikan dengan ayahnya, jadi mereka rukun sekarang. Terkadang dia kembali ke rumah lamanya berlibur. Meskipun, aku dengar dia juga ditekan untuk menikah sehingga cucu sebenarnya bisa mewarisi keluarga kali ini … ”

Ia berbicara dengan sedikit senyum sedih.

“Setiap orang dalam kelompok ini tampaknya telah… mengatasi sesuatu yang besar, sepertinya. Luar biasa. ”

“Tentu. Saya pikir para aktor khususnya memiliki jumlah penderitaan dan upaya di atas rata-rata. Untuk rombongan … dan untuk diri mereka sendiri yang menyukai rombongan. Bapak . Kaito dan Miss Meiko telah berada di sini lebih dari sepuluh tahun, Miss Luka, Miss Rin, dan Mr. Len selama sekitar lima …? Dan sekitar tiga atau empat tahun yang lalu adalah ketika masalah keuangan mulai tampak memburuk. Sekitar waktu itu – dan kira-kira pada saat yang sama – Miss Meg yang sedang bekerja untuk menjadi penulis naskah dan Tn. Gack yang mengelola pertanian independen bertanya apakah mereka bisa melakukan apa pun untuk Burlet Company yang sangat mereka cintai, sehingga mereka bergabung.

“Mereka masih sibuk dengan pekerjaan mereka yang lain, jadi mereka harus menyulap keduanya. Tetap saja, setelah perlu belajar banyak tentang hal itu untuk menulis drama, akting Miss Meg cukup bagus, dan dia segera memasuki pemeran utama. Oh, dan Tuan Gack! Dia telah menjadi bagian dari para pemain untuk rombongan di negara lain, dan dia memiliki pengalaman dan bakat alami yang memungkinkan dia beradaptasi dengan peran apa pun. Semua orang senang mendapatkan sekutu yang begitu kuat dan bekerja dalam kerja sama total dengan mereka untuk mendapatkan kembali berdiri.

“Jadi, apa pun yang diperlukan, kami ingin sukses dengan permainan yang hilang ini … Kesempatan untuk menyelamatkan diri sendiri secara finansial. Ini membutuhkan satu tahun persiapan, dan banyak yang telah terjadi pada waktu itu. … Kami sudah mendapatkan banyak hal, tetapi kami telah kehilangan hanya sebanyak…”

Kaito telah mengatakan hal yang sama Ia baru saja lakukan. “Banyak hal telah hilang …” Dan Meiko dan Len keduanya membesarkan seorang teman yang tiba-tiba hilang …

“Tentu saja … aku mendengar ada teman yang hilang …”
“Ah! Di mana Anda mendengar itu? ”
“Um … Dari Len? … Haruskah aku tidak mendengarnya, mungkin? ”

“… Nah. Hmm, Tn. Len … Begini, sampai sebelum Anda bergabung, Miss Miku, kami memiliki seorang aktris bintang yang mengisi banyak peran utama. Dia dan Nona Luka selalu mengambil tempat untuk para pahlawan wanita … ”

Ia berbicara tentangnya dengan sedikit tragedi di suaranya.

“Dia sangat ramah dengan semua orang di rombongan, terutama para aktor, dan bahkan sering membantu staf di belakang panggung … Dia adalah orang yang baik. Dan dengan Gila hampir juga, dia benar-benar … ”
“Hm?”

“A-Ah … Lihat aku, mengatakan hal-hal konyol! Maaf, jangan khawatir tentang itu, oke? Sekarang kami memiliki Anda di sini, Miss Miku … Ya, peran utama Crazy ∞ nighT, itu Miss Miku. Tidak ada yang lain selain itu! ”
“…?”

Melihat Ia berbicara dengan tergesa-gesa, saya gugup bertanya-tanya apakah saya mendengar sesuatu yang seharusnya tidak saya miliki. Setelah keheningan singkat dengan wajahnya yang sedih, senyumnya yang ramah dan baik hati kembali, dan dia berbicara lagi.

“Oh, ngomong-ngomong … selama audisi untuk Crazy igh nighT, aku menonton secara rahasia dari belakang. Dan ketika saya menonton, saya terus berpikir, tidak mungkin kita bisa memiliki pendatang baru yang benar-benar pemula dalam permainan Burlet … Dan karena ada begitu banyak peserta, penilaian memakan waktu tiga hari. Semua orang menjadi sangat lelah. Tetapi menjelang akhir hari ketiga … seseorang yang sempurna untuk bagian itu muncul. Kami hampir merasa seolah-olah si Penduduk Desa sendiri telah keluar dari naskah … Dia agak goyah, tetapi suasana hati tentang dia sangat cocok untuk mewakili dunia permainan. Ya, itu tadi kamu, Nona Miku. ”

“!! T-Tidak mungkin … Aku tidak benar-benar … Aku masih harus menempuh jalan panjang. Bahkan Len mengatakannya padaku. ”
“Tapi apakah Tuan. Len juga memberi tahu Anda seberapa besar iman yang kita miliki pada Anda? ”
“…!”

“Kanan? Tidak ada keraguan tentang itu . Jadi tolong, percayalah! ”
“Tapi … aku mengacau hari ini …”
“Dan itu baik-baik saja! Anda bisa sembuh. Drama baru saja dimulai. ”

Ia menyeringai dan memberi saya kedipan main-main. Tidak, merenung tentang itu tidak akan membawa saya ke mana pun, bukan? Saya harus menjawab harapan semua orang.

“… Baiklah kalau begitu, sepertinya itu akan bekerja sekarang. Hanya perlu meletakkan tangan! ”

Ketika kami berbicara, sepertinya Ia hampir selesai memperbaiki jam.

“Oh, bagus …!” Aku meraih kedua jarum jam untuk memberikannya padanya.
“Oh! Hati-hati, Nona Miku! Jarum jam di sana dulunya pisau, rupanya. Atau mungkin ini jam yang dimaksudkan untuk menyembunyikan pisau … itu tidak terlalu jelas. Bagaimanapun, ini cukup tajam, jadi berhati-hatilah untuk tidak memotong diri sendiri. ”
“O-Oke!”

Saat saya mengangkatnya dengan hati-hati, saya menemukan beratnya memang banyak. Tepi jarum jam sudah diasah dengan rapi, jadi saya berhati-hati dalam mengambilnya dan menyerahkannya kepada Ia.

“Hmm, mungkin di celah kecil ini … Hah? Tangan-tangan ini memang pergi ke sini, kan? Aneh Bagaimana Anda membuatnya pas …? ”
“Hah…”

Sementara sekilas sepertinya mereka akan cocok, ukuran lubang tampaknya tidak cocok, jadi mereka tidak akan melanjutkan.

“Mungkin aku harus bertanya pada Tuan. Kaito? Yang perlu saya lakukan adalah mengembalikannya … ”
“… Oh, baiklah, aku bisa membawa mereka kepadanya nanti dan bertanya langsung. Saya perlu meminta maaf kepada Tn. Lagi pula, Kaito … Maksudku, dialah yang menemukan dan membeli jam ini. ”

Saya mengambil kedua tangan kembali dari Ia. Karena jarum jam itu berbahaya, aku dengan hati-hati membungkus saputanganku dan memasukkannya ke dalam sakuku.

“Jadi, kurasa aku bisa menyerahkan itu padamu?”
“Iya nih! Um, saya minta maaf karena membuat Anda tetap terlambat. Saya tahu semua staf di belakang panggung sudah pulang … Saya akan mematikan semua lampu dan sebagainya, jadi Nona Ia, Anda bisa pergi. ”
“Terima kasih . Oke, kurasa aku harus bersiap-siap pergi. ”

Ia berdiri dan mulai membersihkan obeng dan tang yang tergeletak di sekitarnya. Ketika saya membantunya, saya melihat sekeliling untuk melihat apakah ada hal lain. Saya perhatikan jam dinding di sayap panggung mengatakan sudah lewat 11:30. Sudah sangat terlambat.

“Um, Nona Miku?”
“Iya nih?”
“Penampilan hari ini sangat luar biasa. Maksudku, aku bergabung dengan perusahaan karena aku juga suka permainan Burlet. ”
“…”

“Itu selalu impian saya. Saya bukan tipe yang berdiri di atas panggung, tetapi saya ingin melakukan pekerjaan mendukung dunia permainan dari belakang seperti ini. Saya pernah mendengar bahwa dengan film yang sedang naik daun dan teater menurun, Burlet Company mungkin akan bangkrut, tetapi saya masih ingin melakukannya. Ini bukan gaji yang besar, ada banyak pekerjaan, dan tidak ada upah lembur … Tapi saya benar-benar merasa ini pekerjaan yang layak dilakukan.

“Dan dengan hilangnya karya Burlet yang Gila hampir saja ditemukan, kita akan dapat terus berjalan. Ini semacam twist seperti mimpi, dan itu membuat hatiku bahagia. Tetapi hal yang paling fantastis adalah Cinderella kita, Miss Miku, terpilih sebagai aktris utama tiba-tiba! Terima kasih, grup ini bisa pulih. ”

“T-Terima kasih kepadaku …? Saya tidak pernah melakukannya … Saya hanya dipilih sebagai pemimpin secara kebetulan. Rasanya seperti mimpi bagi saya bahwa semua ini terjadi … Seperti kekuatan yang tak terlihat membimbing saya, tidak seperti saya melakukannya sendiri. Dan belum lagi, hari ini aku mengacaukan naskah Burlet … ”

“Yah, dipimpin oleh kekuatan kebetulan adalah kualitas bintang! Tidak ada pesona bagi protagonis yang bisa menyelesaikan semuanya sendirian, kan? Seperti untuk beberapa alasan, orang berhenti ingin membantunya, dan dia mengalami kemalangan acak, tetapi pada akhirnya, dia benar-benar beruntung dan menikahi sang pangeran atau sesuatu. Saya pikir kekuatan yang dimiliki oleh sebuah cerita untuk menggerakkan lingkungan mereka benar-benar menawan.

“Selain itu, aku tahu kamu sudah berlatih lebih dari orang lain, Nona Miku. Kamu melakukan banyak usaha! Kamu selalu datang sangat pagi dan berlatih di ruang bawah tanah yang tidak terpakai itu, kan? Semua orang tahu.”
“…!”

Jangan bilang ada yang menonton latihan amatir itu …? Dan bukan hanya Ia, tetapi semua orang pernah melihatnya? Wajahku terbakar seperti api.

“Heehee. Orang-orang yang menonton benar-benar menonton dari dekat. Dengar, tidak peduli seberapa buruk pertunjukan yang ada untuk sebuah pertunjukan, selalu ada anggota penonton di kursi khusus. Saya memanggilnya Baron Von Silkhat, secara pribadi. Bahkan, dahulu kala, perusahaan mungkin telah memanggil Tuan. Burlet sendiri itu. Ngomong-ngomong, dia adalah pria yang mencintai Burlet, dan kurasa dia menirunya, dia membiarkan poni menutupi matanya dan selalu memakai topi sutra antik. I’m sure people like him are glad to see you perform, Miku . And I bet starting with this, you already have a ton of fans!”

“II…”
“You definitely do! Just have confidence – you’re the lead! Anyway, I’m done cleaning, so I’ll go now . And ask Mr . Kaito about the hands!”
“Dimengerti!”
“Aren’t you tired too, Miss Miku? Istirahatlah . Kerja bagus!”
“Baik! T-Thank you!”

“The people who watch really watch close,” huh… Baron Von Silkhat – could the gentleman I bumped into on the street this morning be the same one Ia was talking about? Certainly, in all the surviving portraits of him, Mr . Burlet was portrayed as a gentleman wearing a silk hat, with thick bangs long enough to hide his eyes, and many impassioned fans tried to imitate that style . To think that gentleman always bought special tickets for our performances…

Once Ia left, and I was alone on the stage… I stepped into the center of the spotlight which still shone . I was a little unsteady on my feet; Ia was right that I was pretty exhausted . Starting with my strange dream, then running through the crowded street, arriving late, the busy events in the green room, the show itself, my unexpected mistake in the midst of it, and my conversations with everyone afterward… I threw out my hands and shook them, as if to shake off the emotions I’d been carrying since morning .

They all even knew about my supposedly-secret early-morning practice . The emotions behind my every action, and the surrounding actions too – it was all evident to everyone in this company, they saw right through me . I was so embarrassed to learn that they could practically tell everything I was thinking . However, moreso than that, I was incredibly glad that anyone was paying that much attention to me .

Behind my eyelids, I imagined a common sight from my youth . Walking a little bit into the small forest near my house, there was an wide open thicket . There was no one there but me; no cast, no staff, nothing at all, so I put on an imaginary play where I was the lead . Once the play was done, I would then become my own audience and applaud myself . No one was around then, but… I wanted there to be people who would watch me someday, and applaud me . So I thought of it as training for that . And tonight, for the first time in my life, I received real applause .

Now I was standing on stage . The Burlet Company stage I’d always aspired to . Has my dream come true, grandma? On the back of the old bracelet, her memento, which she too had inherited from her mother, was clearly written the name “Burlet . ”

Walking around the stage absent-mindedly, looking over the empty seats, I noticed something glint in the corner of my eye . I turned to it and saw something white on the floor . I don’t suppose it was the letter prop I’d dropped at the end of act one? I approached and picked it up .

“Hah? It’s addressed to me… And… I thought I saw it shine…”

The prop hadn’t had any name written on it, so this didn’t seem to be that . I inspected it all over for a means by which it could have shined, but it was perfectly normal paper . There was no sender, yet it was addressed to me . Who in the world could it be from?

I opened the envelope and read through the letter inside . Instantly, the information written there poured into my head like a flood . My hands trembled, and I was struck with an illusion – as if the world I’d believed in was just a distant fairytale, and everything was in the world of the play all along .

Trying to push down the violent emotions welling up in me, my head came to be dominated by bizarre feelings . My legs took one step, then another . In the distance, I thought I heard the buzzer sound . And the applause of a single person . But once I started to run, I couldn’t stop, and I hurried down off the stage .

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •