Azalea no Shinzou Chapter 3 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 3
Halte Bus Dewa, Setan, Anda / Matahari Terbenam

Di kursi paling belakang bus tempat saya pulang dari sekolah, adalah seorang bocah lelaki. Dia berasal dari kelas di sebelahku, dengan kulit pucat dan rambut pendek. Saya tidak banyak melihatnya di sekolah, tetapi di bus, saya selalu melihatnya dengan sikunya bertumpu di ambang jendela, dan mengenakan sepasang headphone besar. Aku tidak pernah tahu apa yang dilihatnya dari matanya yang kurus dan almond. Tetapi sesuatu tentang dia menarik minat saya.

Secara kebetulan, hari itu, kursi di sebelahnya kosong. Meskipun saya biasanya berpikir untuk melakukan yang sebaliknya, saya dengan santai duduk di kursi kosong. Lengan ramping, seperti milik seorang gadis … Ketika aku meraih ponselku dari tas, aku meliriknya.

Pada saat itu, bus tiba-tiba mengerem. Semua penumpang dan pengikat di dalam bus bergoyang.

Dengan gemerincing, sesuatu jatuh di dekat kakiku.

——A CD? Saya mengambilnya. Di sampulnya ada beberapa orang yang memakai topeng yang mungkin Anda lihat di film para pembunuh dari film horor.

“Oh maaf . Itu milik saya, ”bocah itu melepaskan headphone dan berkata. Begitu ya, jadi ini CD yang selalu dia dengarkan. Tidak bisa memikirkan apa yang harus dikatakan ketika diletakkan di tempat seperti itu, bahkan aku terkejut dengan kata-kata yang meninggalkan bibirku.

“Ini adalah satu-satunya album mereka yang tidak kumiliki. ”

Suara yang dalam dan berat, dengan tempo cepat, keluar dari speaker yang dibeli ayah saya untuk saya ketika saya baru mulai sekolah menengah. Saya tiba-tiba akhirnya meminjam CD-nya, dan sekarang saya hanya mengulangi beberapa musik asing yang saya tidak bisa memahaminya.

Jadi ini adalah jenis musik yang dia dengarkan … Entah bagaimana, saya tidak akan mengharapkannya hanya dengan melihatnya.

Bibirku sedikit mengendur.

Bibirku sedikit mengendur.

Saya membuka buklet lirik (mungkin sepenuhnya dalam bahasa Inggris) yang belum saya telusuri. Suara-suara berteriak yang mengalir dari speaker berubah menjadi teks yang ditulis dalam buklet. Saya membalik-balik halaman, hanya mampu mengenali beberapa kata, dan ketika saya mencapai beberapa halaman terakhir, saya menemukan beberapa lembar kertas longgar terjebak di antaranya. Aku tahu itu agak kasar bagiku mengingat dia telah meminjamkannya kepadaku, tetapi kata-kata yang tertulis di halaman dengan pena lebih dari sedikit berantakan.

Itu adalah terjemahan dari lirik yang dia tulis. Ketika saya membacanya, saya menemukan bahwa, berlawanan dengan tulisan tangan yang ramping, kata-kata yang mencolok tentang Dewa dan Iblis ditulis di sana.

Saya membaliknya, dan memperhatikan bahwa di belakang kertas, banyak nomor dan nama ditulis. Saya menyadari bahwa mereka adalah nama dan hari ulang tahun teman-temannya.

Di belakang kartu lirik tentang Dewa dan Iblis …. Saya mengerti bahwa itu supaya dia tidak akan melupakan mereka, tetapi di sini, dari semua tempat? Saya tidak bisa menahan tawa.

Aku ingin tahu apa yang harus kukatakan padanya besok.

Aku ingin tahu apa yang harus kukatakan padanya besok.

t / n: kereta api dan bus memiliki tali pengikat yang turun dari langit-langit agar penumpang yang berdiri menjaga keseimbangan saat kendaraan bergerak.

Sunset Bus Stop

Kesenjangan antara hari yang datang dan pergi, dan hari-hari di mana tidak ada yang berubah sama sekali.

Segala sesuatu yang terpantul di mata Anda tampak indah. Segalanya tampak suram.

Ini adalah lagu tentang hari-hari di mana bahkan perbedaan antara apa yang benar dan apa yang salah belum diputuskan.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •