Ame no Hi no Iris Volume 1 Chapter 4.03 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 4.03 Kutipan Kolom ‘Oval Times’ 16 Agustus

Robotika Modern 35 ‘Akhir dari Robot Tertentu. ‘

Itu terjadi pada pagi hari 10 Agustus.

Di Venus Fountain Plaza di depan Stasiun Oval, seorang pria yang sedang merokok sebatang rokok untuk menghabiskan waktu sambil menunggu kereta melihat pemandangan aneh.

Sebuah robot roboh di depan patung dewi.

Jika hanya itu, itu hanya masalah kecil, tetapi keanehan kali ini terletak pada apa yang dilakukan robot.

Jika hanya itu, itu hanya masalah kecil, tetapi keanehan kali ini terletak pada apa yang dilakukan robot.

Robot yang roboh hanya memiliki tubuh bagian atas, tubuh bagian bawahnya sepertinya telah dibom. Hanya kepala dan lengan kanannya yang terhubung ke tubuhnya.

Namun, robot itu merangkak maju dengan mengulurkan satu-satunya lengannya, menyeret tubuhnya ke depan, melewati jalan utama jalan komersial untuk mencapai sisi patung dewi. Diperlukan sekitar sepuluh menit untuk merangkak sejauh seratus meter atau lebih, dan itu menempatkan item di kaki patung dewi ketika mencapai pusat air mancur. Itu adalah kotak rokok perak. Setelah itu, robot melanjutkan bergumam ke patung dewi seolah-olah sedang berbicara dengan patung itu. Mungkin karena menghabiskan baterainya, ia berhenti.

Setelah mengetahui tentang kejadian ini, saya ingat ceramah bahwa Profesor Umbrella bergengsi yang merupakan otoritas dalam rekayasa robot yang meninggal dalam kecelakaan Mei lalu. Profesor menunjukkan bahwa robot yang mengalami ‘halusinasi’ mungkin menjadi salah satu tanda yang terjadi ketika mereka mengamuk. Mungkin halusinasi yang lahir dari keinginan kuat robot untuk mencari pemiliknya yang tercinta.

Setelah mengetahui tentang kejadian ini, saya ingat ceramah bahwa Profesor Umbrella bergengsi yang merupakan otoritas dalam rekayasa robot yang meninggal dalam kecelakaan Mei lalu. Profesor menunjukkan bahwa robot yang mengalami ‘halusinasi’ mungkin menjadi salah satu tanda yang terjadi ketika mereka mengamuk. Mungkin halusinasi yang lahir dari keinginan kuat robot untuk mencari pemiliknya yang tercinta.

Setelah Profesor meninggal, meskipun tidak ada bukti yang dapat membuktikan teori hipotetis ini, saya masih merasa tertarik pada teori Profesor. Apakah robot yang muncul di alun-alun air mancur melihat halusinasi pada saat-saat terakhirnya juga? Jika Profesor Umbrella masih hidup, saya benar-benar ingin meminta pendapatnya. . . . . . .

(Dihilangkan)

Menurut hasil yang saya tanyakan dari Departemen Manajemen Robot cabang Oval, sisa-sisa robot sudah dibuang sebagai besi tua.

(Dihilangkan)

Menurut hasil yang saya tanyakan dari Departemen Manajemen Robot cabang Oval, sisa-sisa robot sudah dibuang sebagai besi tua.

(Penulis- Karen Cloudy)

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •