Ame no Hi no Iris Volume 1 Chapter 3.17 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 3.17 baterai = 00: 05:36

Di depan toko onderdil sampah yang tidak ada, aku membeku.

Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan .

Saya bertaruh harapan terakhir saya, menyeret tubuh berat saya untuk datang ke sini dengan panik.

Saya tidak mempertimbangkan apa yang akan terjadi selanjutnya.

‘Hujan’ yang memaksaku ke sudut semakin dan semakin mengerikan. Garis-garis putih yang tak terhitung jumlahnya yang menutupi penglihatanku meningkat secara drastis, fragmen penglihatan yang tersisa untukku meremasku dengan suara-suara cahaya.

Dipaksa ke sudut, aku menopang diriku di jalan dengan tengkorakku.

Apa yang harus saya lakukan? Lilith, apa yang harus aku lakukan?

Haruskah saya kembali sekarang? Tidak mungkin. Saya tidak punya energi yang tersisa. Selain itu, jika baterai saya habis digunakan dalam perjalanan kembali, hanya kematian yang menunggu saya. Benar, baterai. Tidak peduli apa yang saya lakukan, hal pertama yang harus saya pertimbangkan adalah batte—

Saat itu, tubuh saya kejang-kejang. Saya ingat sesuatu.

Itu benar, kediaman Payung. Saya bisa mengisi ulang selama saya berjalan di sana, dan saya bisa menjalani perbaikan juga. Tiga bulan telah berlalu sekarang, apakah saya masih bisa masuk? Apakah kediaman Payung telah diruntuhkan?

Untuk menghilangkan semua keraguan, aku menggelengkan kepala. Ini bukan saatnya bagi saya untuk merenungkan, satu-satunya tempat yang bisa saya kunjungi adalah di sana. Saya ingin, dan hanya bisa pergi ke sana.

Mengabaikan tubuh lelahku, aku menggunakan energi terakhirku untuk mengangkat lenganku.

Aku mengulurkan lenganku dan mencengkeram permukaan jalan untuk harapan terakhir.

Namun demikian.

-Peringatan .

Suara elektronik berbunyi di sirkuit mental saya. Itu terdengar seperti suara yang akan dipancarkan oleh perangkat EKG ketika jantung berhenti berdetak.

Suara elektronik yang percaya diri dan telah lama ditunggu-tunggu memberikan peringatan paling mengerikan.

—Setelah lima menit, baterai akan habis. Tolong segera isi ulang.

Ini deklarasi kematian. Menyatakan bahwa hanya lima menit tersisa dalam hidupku, deklarasi tanpa ampun.

Ini tidak adil . Bagaimana hal bisa berubah seperti ini? Saya memalu jalan dengan tangan saya. Rasa sakit dan keputusasaan menyebabkan kemarahan meningkat di hati saya.

Meski begitu, saya terus mengulurkan tangan kanan saya. Seolah-olah saya ingin menangkap harapan terakhir saya, saya meletakkan jari-jari saya di jalan, menyeret tubuh saya ke depan. Tabung terpapar dari bagian bawah tubuh saya lagi. Ketika tabung bersentuhan dengan jalan, itu akan mengeluarkan suara logam yang mengganggu. Meski begitu, saya terus mengulurkan tangan saya. Rentangkan lenganku lagi dan lagi, lagi dan lagi.

—Tiga menit tersisa. Tolong segera isi ulang.

Waktu berlalu tanpa ampun, lengan saya menjadi semakin berat, menyebabkan tubuh saya menjadi semakin sulit untuk bergerak. Seolah-olah udara menggunakan kekuatan yang kuat untuk menekan tubuhku. Meski begitu, saya masih menggunakan satu-satunya lengan saya untuk merangkak maju dengan semua usaha saya.

—Dua menit tersisa. Tolong segera isi ulang.

—Dua menit tersisa. Tolong segera isi ulang.

Hujan semakin deras. Bukan hujan lebat, tapi hujan badai, hujan badai yang menyembunyikan segalanya. Gerakan saya hampir berhenti, hanya waktu yang terus maju.

—Satu menit lagi. Tolong segera isi ulang.

Api kekuatan dan stamina dengan cepat berkurang dalam diriku. Janji saya untuk Lilith bahwa saya akan menyelamatkannya tampak seperti ingatan yang jauh, perlahan-lahan kehilangan bentuknya. Jiwaku benar-benar terputus dari kedalaman tubuhku. Empat puluh detik tersisa, tiga puluh, ahhhh, dua puluh, sepuluh—

—Battery telah selesai. Sistem offline.

Ahh, itu berakhir, itu berakhir, aku menghilang, menghilang, hidupku, hidup Lilith, ini buruk, apakah kau bercanda, bagaimana, bagaimana aku, di sini, aku, aku—

Pada saat hatiku akan tenggelam dalam keputusasaan.

Tiba-tiba sebuah suara terdengar di hatiku.

—Iris Payung Hujan!

Itu adalah suara agung dan kuat.

—Jangan naif!

Dia mengguncang saya.

—Baiklah, pergi! Cepat!

—Baiklah, pergi! Cepat!

“UWAAAAAAAAAAAAAAAAAA !!”

Aku berteriak . Suara yang tampak seperti raungan binatang buas tidak terdengar seperti suaraku sama sekali.

Saya menggunakan api kecil yang tersisa di tubuh saya untuk mengangkat lengan kanan saya.

Kemudian .

Seperti mobil yang mengubah persneling, sesuatu melonjak dengan cepat di tubuh saya. Sistem yang menjadi offline sebelum ini terbangun saat mengerang, sementara sirkuit mental saya menjadi panas, terbakar sampai hampir mencair. Lava energi menyembur keluar dari dept. Dari tubuh saya, menyebabkan diri saya bergerak dengan penuh semangat.

Aku mengangkat tangan kananku seolah-olah sedang meninju udara, meninju jalan untuk maju. Energi di tubuh saya terkonsentrasi di ujung jari saya, menyeret tubuh saya ke depan.

—Iris!

Kata-kata Lilith sangat memotivasi saya.

—Tahuilah keberanian!

Bunga api terbang di permukaan jalan.

—Anda harus memiliki keberanian untuk hidup meskipun Anda sendirian!

Betul! Miliki keberanian, Iris Rain Umbrella!

Aku mengangkat lenganku dengan kuat. Maju, maju, meskipun hanya sedikit, aku melemparkan lenganku ke depan, mencengkeram jalan, masa depan, dan janji yang aku buat padanya.

Betul! Miliki keberanian, Iris Rain Umbrella!

Aku mengangkat lenganku dengan kuat. Maju, maju, meskipun hanya sedikit, aku melemparkan lenganku ke depan, mencengkeram jalan, masa depan, dan janji yang aku buat padanya.

—Dunia tidak begitu sederhana!

Dalam badai, saya menggunakan semua kekuatan saya, mengulurkan tangan saya menuju masa depan.

—Jika kamu melemah, kamu mungkin akan menjadi besi tua!

Pikiranku menjadi bingung di tubuhku yang terlalu panas, dan data menjadi bingung juga. Kenangan itu seperti album yang sobek, serpihan-serpihan masa lalu menari di udara. Fragmen memori yang sobek membagi hidup saya menjadi beberapa bagian, kehidupan bahagia dengan Profesor, perpisahan tiba-tiba, potongan anggota badan, diri saya sendiri setelah berganti, memindahkan bahan limbah, usus, usus, Lilith, Volkov, melarikan diri, sinar laser, raksasa yang menyala-nyala – semua ini mengangkat tubuh saya tiba-tiba, mendorong punggung saya.

Namun, pada saat berikutnya.

—Eh?

Potongan-potongan kenangan mulai menghitamkan, berputar, dan menusuk saya dengan jahat. Itu adalah ingatan yang tersegel dalam benakku — sebuah rumah yang tidak dikenal, sebuah keluarga yang tidak dikenal, dipukul, ditendang, dibakar, melarikan diri, melarikan diri, mobil, ahhh, lenganku patah, kakiku patah juga, aku tergencet, pipih, hujan, aku sendirian, begitu kesepian, ada apa dengan ini, kenangan, aku, jangan, ingat, sentuh, sakit, kesedihan, semua ini berputar-putar di tubuhku, dikompresi, muncrat, mengalir keluar , ahhh, benci, aku benci kedinginan, aku benci kesepian, kenapa aku lupa, kenapa aku ingat, aku lari, dari rumah, keluargaku yang melukaiku, melarikan diri, melarikan diri, menyeret tubuhku, menyeret, sedang diratakan oleh mobil, tetapi menyeret tubuh saya meskipun demikian, itu benar, pada hari hujan itu, saya, saya, saya, orang itu, orang itu, orang itu.

Pada saat itu .

Tiba-tiba .

Sangat tiba-tiba.

Seolah-olah hanya saya yang terpisah dari dunia, waktu berhenti.

Mulai hujan.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •