Ame no Hi no Iris Volume 1 Chapter 3.13 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 3.13 baterai = 01: 24: 41

“Ah . . . . . . !”

Seperti boneka yang kehilangan tali, tubuh Lilith membungkuk, berbaring di tanah.

“Lilith!”

“Uuu … …!” Lilith menekankan tangannya di dadanya, meringkuk di tanah. Sejumlah besar minyak mesin hitam melonjak keluar dari tubuhnya, menyebar di tanah seperti genangan darah.

“Jangan bergerak! Ini perintah!”

Raungan marah bergema di gang kecil, dua pria mengenakan pakaian militer berlari ke arah kami. Senjata laser dipegang di tangan mereka.

“Apa itu, ada satu lagi.”

Salah satu dari pria itu sepertinya memperhatikan kehadiranku.

“Apakah kita juga berurusan dengan ‘yang ini’?” “Mnn, itu benar.” Mereka dengan santai memutuskan kematianku seolah-olah mereka sedang mendiskusikan menu makan siang mereka.

Sebuah pistol diarahkan ke wajahku. Panas yang tersisa di dalamnya menyebabkannya merokok.

Sebuah pistol diarahkan ke wajahku. Panas yang tersisa di dalamnya menyebabkannya merokok.

—Ahhhh, apa aku sekarat?

Aku menatap pistol itu dengan tatapan kosong. Seperti saat aku dibongkar, aku tidak bisa merasakan kematian yang datang, dan mulai melarikan diri dari kenyataan—

Pada saat itu .

“Kaaaaaaaaa!”

Lilith berdiri sambil meraung seperti binatang buas, menabrak pria di depan. Pria itu segera kehilangan keseimbangan.

Lilith berdiri sambil meraung seperti binatang buas, menabrak pria di depan. Pria itu segera kehilangan keseimbangan.

Menggunakan kesempatan ini, Lilith meraih lengan kiriku, melarikan diri dengan cepat.

Kalimat yang akrab ‘Hentikan! Ini perintah! ‘ datang di belakang kami, tetapi dia terus berlari seperti angin.

Setelah kami melewati gang, kami tiba di sebuah jalan lebar. Cukup banyak mobil yang melewati jalan di depan kami.

“Ahh! Apa itu !?”

Seorang wanita yang lewat berteriak setelah melihat Lilith dan aku. Melihat diriku dengan hanya tubuh bagian atasku yang tersisa dan Lilith, yang memiliki minyak mesin merembes keluar dari dadanya dan hanya memiliki satu lengan, kerumunan di sekitarnya mulai keributan.

Raungan marah orang-orang militer mendekat dari belakang. Setelah berpikir sejenak, Lilith berlari menuju jalan.

Seorang wanita yang lewat berteriak setelah melihat Lilith dan aku. Melihat diriku dengan hanya tubuh bagian atasku yang tersisa dan Lilith, yang memiliki minyak mesin merembes keluar dari dadanya dan hanya memiliki satu lengan, kerumunan di sekitarnya mulai keributan.

Raungan marah orang-orang militer mendekat dari belakang. Setelah berpikir sejenak, Lilith berlari menuju jalan.

“Lilith, kemana kamu pergi—”

“Kami mengendarai itu!”

Ada sebuah truk kecil menunggu lampu menyala hijau ke arah tempat Lilith berteriak. Pada saat lampu berubah hijau, dan truk mulai bergerak, Lilith melemparku ke trailer dan menyelinap masuk juga.

Setelah itu, truk itu bergerak.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •