Altina the Sword Princess Volume 9 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 3

Jendela-jendela berderak tertiup angin malam ini.

Di bukit 5 Li (22 km) dari kota Grebauvar, vegetasi awal musim panas di dalam hutan tebal dan pandangan terhalang. Ini memberi perasaan bahwa penghuni hutan yang mistis bisa muncul kapan saja. Mereka berkomunikasi dengan para peri bumi, api, angin, dan air, dan hidup bersama para peri.

Di hutan di mana cahaya bulan tidak bisa bersinar, pikiran tentang keberadaan makhluk seperti itu mulai muncul.

Ada jalan beraspal yang menghubungkan Ibukota Kekaisaran dengan kota Grebauvar.

Itu sebabnya jika Angkatan Darat Pertama mengatur formasi mereka di sepanjang jalan ini dan menempatkan markas mereka di clearance, mereka akan terlihat dengan mudah oleh pengintai musuh.

Jika musuh menemukan lokasi markas, akan ada risiko serangan mendadak, jadi mereka mendirikan markas mereka di hutan.

Meskipun musuh bertempur dalam pertempuran tandang, mereka melancarkan serangan yang berhasil di markas Angkatan Darat Pertama sebelumnya, sehingga mereka tidak bisa membiarkan pertahanan mereka turun.

Dan tentu saja, Regis menggunakan tentage seorang perwira senior normal. Lantai ditempatkan di atas lumpur basah, dan meja lipat, kursi dan tempat tidur dipasang sebelum mengelilinginya dengan kanvas.

Sebagian besar tentara hanya meletakkan selembar kain di tanah dan tidur di atasnya. Akan lebih bagus jika mereka memiliki selembar untuk menutupi diri mereka juga.

Jika jumlah petugas yang mendapatkan hak istimewa dari tenda pribadi bertambah satu, mereka perlu menambah seratus orang untuk transportasi dan manajemen, karena orang-orang yang mengangkut barang-barang itu juga membutuhkan persediaan makanan.

Ngomong-ngomong, tidak ada atap untuk kanvas seperti itu, jadi orang akan basah kuyup jika hujan.

Jarang turun hujan di utara Belgaria, dan hujan akan turun dengan cepat walaupun itu terjadi. Udara kering dan bahkan jika orang-orang itu basah kuyup, mereka akan segera mengering. Karena itu, tentara tidak bersusah payah untuk melindungi diri dari hujan, dan hanya melakukannya untuk tenda komandan Latreille.

Jika mereka mendirikan kemah di ruang yang luas seperti dataran, mereka akan menyiapkan tenda yang sebesar rumah seperti yang dilakukan Tentara Keempat. Akan lebih nyaman, tetapi tidak bisa digunakan di hutan.

Perkemahan diputuskan oleh komandan sebelumnya, jadi mereka hanya membawa kebutuhan ke medan perang.

Tirai yang menutupi pintu masuk tenda bergetar pelan.

Regis mengangkat kepalanya dari bukunya.

“Siapa ini?”

“Tuan Regis, ini aku.”

“Ahhh, silakan masuk.”

“Maaf mengganggu saat ini.”

Orang yang membuka tirai dan masuk adalah Fanrine Veronica de Tiraso Laverde.

Rambut hitam panjangnya mencapai hingga selempang di pinggang gaun hitam satu potongnya.

Dia adalah seorang wanita bangsawan yang tidak sesuai dengan medan perang, tetapi dikirim untuk mengikuti ekspedisi ini oleh Kementerian Urusan Militer dengan dalih Regis Escort Officer.

Awalnya, dia seharusnya hanya mengawasinya selama waktunya di Ibukota Kekaisaran, tetapi untuk beberapa alasan, dia secara sukarela melakukan perjalanan dengan tentara.

Dia membawa nampan dengan roti dan kopi yang baru dipanggang.

“… Tuan Regis, kamu begadang juga malam ini. Ini mungkin mengganggu saya, tetapi saya membawa makan malam. ”

“Tidak, baunya harum, aku bersyukur.”

“Dengan senang hati.”

Regis meletakkan dokumen di atas meja kembali ke dalam peti. Peti itu memiliki dua lapisan, alat untuk mencegah dokumen menjadi basah dalam hujan.

Fanrine meletakkan nampan itu di atas meja.

Bukan hanya roti, ada jeruk keprok, persik, dan kopi hitam dalam cangkir kayu.

Regis mengambil kopi dan menyesapnya. Cairan panas itu menghangatkan tubuhnya dan mengusir kelelahannya.

“Sangat lezat.”

“Fufu … Bagus sekali.”

“Fanrine, apakah kamu menyiapkan makan malammu sendiri di malam hari?”

“Aku biasanya tidak melakukan itu … Tapi tidak semua wanita ingin menyiapkan makan malam untuk suami mereka secara pribadi?”

“Sangat jarang melihat seorang wanita bangsawan melakukan itu. Bekerja dengan sungguh-sungguh dalam segala hal yang Anda lakukan adalah ide yang bagus. ”

“… Terima kasih. Sir Regis sedang membaca hari ini juga. ”

“Ya, setelah menjadi staf staf Angkatan Darat Pertama, aku sekarang memiliki hak untuk membaca dokumen yang tidak bisa kubaca di masa lalu. Saya harus menggunakan kesempatan ini untuk memeriksa mereka. ”

Regis meraih roti. Meskipun roti yang dipanggang di medan perang itu sangat keras, ada mentega di atasnya sehingga rasanya enak. Sungguh mewah makan mentega di medan perang.

“Ms Fanrine tidak akan menyuruhku tidur lebih awal. Semua orang meminta saya untuk melakukan itu ketika mereka melihat saya membaca sepanjang malam. ”

Fanrine tersenyum di bawah cahaya redup lampu.

Bayangan goyah menekankan kontur tubuhnya, yang membuatnya lebih menawan daripada di hari itu.

“Karena semua orang khawatir tentang kesehatan Sir Regis.”

“Ya aku mengerti itu. Terima kasih.”

“Saya harap Sir Regis juga tetap sehat, tetapi ada beberapa hal yang harus dilakukan yang tidak dapat saya lakukan sebagai pengganti Anda. Saya tidak ingin menghalangi jalan Anda. ”

“… Saya melihat.”

Itu cara berpikir yang berbeda tentang ini, pikir Regis.

Dia bukan hanya wanita yang lembut, Fanrine telah banyak memikirkannya.

Jeruk keprok itu enak dan asam.

“Apakah kamu tidak makan, Nona Fanrine?”

“Aku akan segera masuk. Tuan Regis, sudahkah Anda berkenalan dengan semua orang dari Pasukan Pertama? ”

“Yah, kupikir hubunganku dengan mereka tidak buruk … Di permukaan.”

“Itu cukup bagus. Saya khawatir selama percakapan sebelumnya. ”

“… Orang-orang dari Ksatria Serigala Putih mungkin tidak terlalu senang.”

“Pertikaian di dekat Ibukota Kekaisaran itu cukup terkenal, ada beberapa putra dari Rumah bangsawan di antara para ksatria Angkatan Darat Pertama.”

Komandan dan wakilnya meninggal dalam insiden itu.

Regis tidak ingin ada yang mati, tetapi lima ratus Ksatria Hitam Jerome berhadapan dengan ribuan Ksatria Serigala Putih yang kuat, setiap langkah yang salah dan mereka akan dihancurkan. Jadi Regis tidak bisa menahan diri.

Saat ini, Komandan Kesatria Serigala Putih baru saja dipromosikan, dan tidak memiliki dendam terhadap Regis.

Tapi pasti ada orang yang masih melakukannya karena pertempuran itu, jadi Regis tidak bisa membiarkan penjagaannya turun.

“Untuk saat ini, aku di sini sebagai petugas staf atas undangan Pangeran Latreille … Dibandingkan dengan kebencian mereka kepadaku, kesetiaan mereka mungkin lebih kuat.”

Regis tidak tahu ada komandan yang dianggap lebih tinggi oleh bawahan mereka daripada Latreille.

“Pangeran Latreille akan menjadi Kaisar, kan?”

“Mungkin. Ketika perang dengan High Britannia berakhir … Yah, saya pikir pertempuran ini akan mengakhiri perang ini. Itu sebabnya kita akan mengepung kota benteng. ”

“… Mengapa kamu melakukan itu?”

Fanrine mampu dan unggul dalam politik, tetapi kurang dalam urusan militer.

Regis menjelaskan sambil mengunyah rotinya.

“Saat menyerang benteng, pertempuran akan berakhir ketika tentara kita membobol benteng mereka. Tidak akan ada banyak tentara yang melarikan diri dari dalam. Tanpa jumlah yang memadai, mereka akan menjadi seperti bandit, tidak peduli siapa yang memimpin. Tidak akan ada masalah dalam menyatakan perang telah berakhir saat itu. ”

“Begitu, jadi kita pasti akan menang?”

“Yah … Untuk para pembela benteng, mereka akan menang ketika mereka secara drastis mengurangi jumlah penyerang, dan mengejar mereka selama retret mereka.”

Atau bertahan sampai bala bantuan tiba.

Tidak akan ada penguatan dari High Britannia yang akan datang, tetapi jika perang menjadi jalan buntu, negara-negara tetangga akan menyerang Kekaisaran Belgia.

“Saya mendengar bahwa kota benteng dibangun dengan sangat baik.”

“Ya, kota Grebauvar memiliki benteng yang luar biasa. Sulit membayangkan bagaimana itu jatuh ke tangan musuh. ”

“Jadi mereka belum tahu.”

“Tidak … Mereka sudah mempelajari situasi dari mereka yang melarikan diri … Tapi mereka memperlakukanku seperti orang luar dan belum memberitahuku detailnya.”

“Kasar.”

“Saya tidak punya pilihan selain bertanya tentang hal itu selama konferensi perang besok. Ini adalah pertama kalinya saya dalam posisi menerima laporan yang sudah diatur, tetapi sebagai pendatang baru, saya harus terbiasa dengan cara baru dalam melakukan sesuatu. ”

Regis tidak ingin mereka mengakomodasi begitu banyak sehingga mereka terlibat dalam konflik.

Dia hanya merasa tidak enak.

Fanrine menanyakan hal-hal lain.

“… Sir Regis mendukung Putri Argentina menjadi Permaisuri, kan? Apakah boleh membantu Pangeran Latreille seperti ini? ”

“Yah, menyelamatkan warga Kota Grebauvar adalah prioritas, dan kita harus segera mengakhiri perang dengan Britannia Tinggi. Jika kita diam saja, negara-negara tetangga kita akan menyerbu. Fakta-fakta ini harus dipertimbangkan secara terpisah dari politik. ”

“Itu benar.”

“Dan saya bertanya-tanya apakah kebijakan Pangeran Latreille dan Putri Argentina benar-benar terlalu sulit didamaikan – saya perlu tahu jawabannya. Tujuannya bukan untuk mendapatkan otoritas, tetapi untuk mengubah kebijakan pemerintahan Kekaisaran Belgia. Akan lebih bagus jika kita bisa beralih dari Hegemonisme ke Pasifisme. ”

“Bukankah sudah jelas bahwa Pangeran Latreille hegemonik?”

“Dia di masa lalu. Tetapi dengan Kekaisaran menderita kerugian besar dalam perang dengan Britannia Tinggi, dan perang berubah dengan debut senapan, itu akan menjadi era yang berbeda. Pemikiran Pangeran mungkin berubah. Saya punya harapan untuk itu … ”

“Jika tidak ada yang berubah, lalu apa yang akan kamu lakukan?”

“Hmm … Itu pertanyaan yang sulit. Jika Pangeran Latreille bersikeras pada hegemonisme untuk memperluas wilayahnya, saya perlu mengambil tindakan balasan. Namun, dia akan menjadi Kaisar saat itu. ”

Jika kampanye untuk merebut kembali Grebauvar City berhasil, Pangeran Latreille mungkin akan menjadi Kaisar.

Regis menghela nafas.

“Jika dia naik takhta, akan sulit apa pun yang kulakukan …”

Fanrine memiringkan kepalanya karena terkejut.

“Omong-omong, Putri Argentina akan kehilangan hak suksesi jika Pangeran Latreille mengambil alih tahta, kan?”

“Itu benar, tidak ada hukum mengenai suksesi takhta, tetapi selalu mengikuti tradisi. Orang yang paling berpengaruh dalam hal ini adalah Chamberlain. Ia memiliki kelahiran yang mulia, dan merupakan Menteri Urusan Militer serta Kementerian Upacara di masa lalu. Dia tampaknya memiliki ikatan kuat dengan para menteri saat ini. Jika Chamberlain tidak mengakuinya, para bangsawan agung yang kuat tidak akan baik. Ini berarti ada bentuk senat di Kekaisaran, meskipun itu tidak diakui oleh hukum. ”

“Rasanya aneh bahwa suksesi Kaisar, yang memiliki otoritas absolut di Kekaisaran, diputuskan oleh Chamberlain.”

Fanrine menurunkan suaranya. Dia sudah berbicara dengan lembut, dan bahkan lebih dijaga sekarang.

Dia bingung olehnya, dan Regis merasakan hal yang sama.

“Itu karena Kaisar sebelumnya memberinya banyak wewenang, tetapi masalahnya adalah pemberdayaan tiba-tiba. Yah, apa pun yang terjadi … Jika putra kedua berhasil naik takhta, putri keempat yang kehilangan hak penggantinya adalah tradisi—— ”

“Betul.”

“Kekaisaran Belgia adalah istimewa, tetapi di negara-negara seperti High Britannia, Hispania dan Germania, saudara kandung akan memiliki hak suksesi jika Kaisar tidak memiliki keturunan, sesuatu seperti ini——”

Regis menulis di selembar kertas bekas.

Keturunan Kaisar ⇒ Adik Kaisar ⇒ Keturunan Adik ⇒ Adik lelaki yang lebih muda ⇒ Keturunannya…

“Namun, Kekaisaran Belgia tidak mengakui hak suksesi saudara kandung Kaisar.”

Keturunan Kaisar ⇒ Keturunan adik Kaisar ⇒ Keturunan adik kandung

“Alasan untuk ini mungkin adalah rencana pembunuhan yang hampir menghancurkan Kekaisaran. Singkatnya, ini memecahkan masalah pembunuhan saudara kerajaan. ”

“Apakah masalah ini karena bangsawan … kepribadian?”

“Iya nih. Tidak semua dari mereka seperti ini, tetapi para bangsawan memiliki kecakapan untuk melawan seribu orang, dan kekuatan mental yang tangguh. Tapi ini mungkin mengarah pada peristiwa yang berkembang dengan cara yang mengerikan. ”

Regis menceritakan kisah yang terjadi belum lama ini.

Catatannya tidak jelas, dan semua sejarawan memiliki pendapat berbeda tentang cerita ini——

Sekitar 500 tahun yang lalu, ketika Kekaisaran masih di barat, tanah di tengah, selatan dan timur masih menjadi milik negara lain.

Ada tiga pangeran dengan usia yang sama.

Mereka semua memiliki mata merah, rambut ungu dan tubuh yang kekar, dan ketiganya dikatakan ‘sama seperti pendiri Kaisar’.

Sulit untuk menentukan siapa yang melakukan lebih baik di medan perang karena mereka semua tampil luar biasa, memberikan kontribusi besar untuk memperluas wilayah Kekaisaran.

Mereka adalah orang-orang yang mengejar orang-orang dari suku yang berbeda yang berada di dekat Ibukota Kekaisaran saat ini ke arah timur. Semua orang berpikir bahwa tidak peduli siapa yang menjadi Kaisar, Kekaisaran Belgia akan sekokoh batuan dasar.

Ketika Kaisar pada saat itu meninggal karena sakit, saudara laki-laki tertua berhak naik takhta, dan berada dalam posisi untuk memerintah saudara-saudaranya.

Namun, ketika ada masalah, akan ada pendapat yang berbeda.

Mengenai serangan balik dari suku asing yang mereka kejar dan kelaparan disebabkan oleh bencana alam, Kaisar memiliki bentrokan pandangan dengan saudara-saudaranya.

Dan kemudian, pembunuhan itu terjadi.

Pangeran Kedua membunuh Kaisar – itu adalah salah satu desas-desus, tetapi tidak ada bukti. Meskipun ada keraguan seputar kematiannya, Pangeran Kedua naik takhta sesuai dengan garis suksesi. Sudah setengah tahun sejak saudaranya naik tahta.

Dan tentu saja, Kekaisaran stabil karena Pangeran Kedua adalah bakat yang patut dicontoh.

Setengah tahun kemudian——

Pangeran Ketiga mengungkap plot makar Pangeran Kedua.

Detailnya tidak jelas. Kepercayaan umum adalah bahwa seseorang yang terkait dengan pembunuhan itu ditangkap.

Tidak ada hukum yang memberatkan kerajaan.

Pengadilan bisa turun tangan, tetapi pada titik ini, sudah terlambat bagi siapa pun untuk menghentikannya. Maka, Pangeran Ketiga mengeksekusi Pangeran Kedua.

Tidak akan terlalu buruk jika ceritanya berakhir di sini.

Namun, beberapa bangsawan menunjukkan bahwa alih-alih Pangeran Ketiga, anak-anak Pangeran Kedua lebih cocok untuk tahta.

Ketika Pangeran Kedua meninggal, anak-anaknya mendapat prioritas di garis suksesi.

Tapi penobatan Pangeran Kedua yang membunuh Kaisar tidak valid—— Ada tradisi seperti itu juga. Pangeran Ketiga bersikeras bahwa ia harus memiliki hak suksesi sebagai orang yang mengungkap plot pembunuhan Pangeran Pertama.

Tetapi pengaruh Pangeran Ketiga terlalu terbatas, dan tidak bisa menutup mulut fraksi Pangeran Kedua.

Hasilnya adalah perang saudara yang memecah belah bangsa menjadi dua.

Menurut penelitian hari ini, posisi Pangeran Ketiga benar sesuai dengan kebiasaan. Namun sayangnya, faksi Pangeran Kedua memperoleh kemenangan pada akhirnya.

Ada banyak cerita tentang apa yang terjadi pada Pangeran Ketiga, seperti sekarat di medan perang, atau mendirikan bangsanya sendiri dan melewati usia tua setelah melarikan diri dari Kekaisaran.

Sebagai kesimpulan, Kekaisaran Belgia kehilangan tiga pemimpin luar biasa.

Selama perang skala besar, banyak masalah diabaikan. Banyak warga meninggal karena serangan balik suku dan kelaparan.

Untungnya, Kaisar yang baru masih muda tetapi berbakat, dan Kekaisaran memulihkan kekuatan nasionalnya … Tetapi tidak ada keraguan bahwa Kekaisaran berada di ambang kehancuran.

Maka, putra tertua Pangeran Kedua yang membunuh Pangeran Pertama menjadi Kaisar baru.

Dan keturunan keluarga kerajaan juga mewarisi kepribadian ini.

Jadi untuk menghindari kegagalan seperti itu terjadi lagi, ada kebiasaan bahwa ‘saudara kandung harus mendukung Kaisar baru’ – ini ditulis dalam banyak buku.

Regis menghabiskan kopi yang sudah agak dingin.

“… Kurasa garis keturunan tidak bisa memutuskan segalanya. Tetapi setelah membicarakan tentang kisah saudara-saudara yang membunuh saudara, saya curiga inilah alasan di balik sistem suksesi. ”

“Jadi dari situlah kebiasaan itu berasal.”

“Yah, anak-anak Kaisar akan mendapat prioritas dalam garis suksesi atas saudara-saudaranya. Ini sama untuk negara lain. ”

“Ah, ini mungkin tidak sopan … Tapi jika Pangeran Latreille menjadi Kaisar dan tidak memiliki anak setelah naik tahta, daripada apa yang akan terjadi jika dia meninggal? Akankah anak Putri Argentina naik takhta? ”

“Hmmm … Jika Pangeran Auguste memiliki anak, anak itu akan menjadi yang berikutnya dalam garis suksesi. Jika tahta kosong untuk sementara waktu, akan ada saatnya ibu Kaisar akan melakukan tugasnya sebagai penjajah. Saat ini, itu akan menjadi ibu Pangeran Latreille— Yang Mulia, Ratu. ”

“Ibunya!?”

“Tidak naik tahta, tapi berdiri untuknya.”

“Jadi ada hal seperti itu …”

“Kekaisaran saat ini adalah negara besar dengan lebih dari satu juta orang, tetapi populasinya lebih kecil tiga ratus tahun yang lalu. Karena kita terus berperang, para pangeran dan kaisar mungkin kehilangan nyawa mereka jika mereka tidak berhati-hati. Ketika seorang anak yang terkait dengan keluarga kerajaan dengan darah lahir, dia akan menjadi Kaisar. ”

“Garis keturunan sebenarnya berlanjut.”

“Ya … Jika anak-anak memiliki mata dan rambut merah, mereka harus menjadi keturunan Kaisar Pendiri.”

Hmm—— Fanrine merenung.

“Ah … Lalu untuk Britannia Tinggi, jika Ratu Margaret kehilangan perang ini, saudara perempuannya akan menjadi ratu?”

“Eh, kerajaan itu diperintah oleh parlemen, jadi hak suksesi dicantumkan dengan jelas. Menurut logika Anda, bukankah sepupunya Elizabeth akan menjadi yang berikutnya? Bagaimanapun juga, dia tidak memiliki saudara perempuan … Tidak, parlemen Tinggi Britannia memiliki wewenang untuk membuang raja. Mempertimbangkan hubungan mereka dengan Belgaria mulai sekarang, ada kemungkinan Ratu Margaret akan dibuang, bahkan jika dia selamat. ”

“Akan ada perubahan. Orang macam apa itu Putri Elizabeth? Akan lebih bagus jika dia membenci perang … ”

“Dia belum pernah muncul di ruang publik sebelumnya. Karena dia baru berusia 16 tahun, dia tidak dianggap sebagai orang dewasa di High Britannia. ”

“Apakah begitu?”

“Tidak peduli siapa yang menjadi ratu, negara itu akan dalam kesulitan. Belgaria akan meminta reparasi perang. Untuk memenuhi persyaratan perjanjian damai, akankah mereka membayar dengan uang, atau memasok teknologi canggih …? Jika mereka menolak, apakah itu perang? Saya menentang invasi … Tapi saya tidak tahu apa rencana Pangeran Latreille. ”

Fanrine mengangguk.

“Tuan Regis, Anda khawatir tentang keputusan Yang Mulia?”

“Ah … Itu benar … Kuharap Pangeran Latreille akan mencari hubungan diplomatik yang damai, tapi …”

“Jika Pangeran Latreille menerapkan kebijakan hegemonik setelah naik takhta, apa rencanamu?”

Api oranye menari-nari di pantulan matanya.

Regis hanya bisa duduk diam dan menunggu situasi ini datang.

Dia tidak bisa mencegah Latreille naik tahta.

Jika Latreille menjadi Kaisar baru, dan memperluas garis depan …?

“Jika itu yang terjadi, aku … akan melakukan semua yang aku bisa. Saya tidak akan berpangku tangan lagi. Saya minta maaf, tapi saya tidak bisa menjelaskan secara spesifik. ”

“… Tidak, maafkan aku, seorang wanita biasa yang bertanya tentang politik.”

“Setelah berbicara denganmu, pikiranku lebih teratur, Ms Fanrine. Terima kasih.”

“Fufu … maaf mengganggu bacaanmu. Saya akan pensiun untuk malam ini. Sampai jumpa besok, Tuan Regis. ”

“Ahhh, selamat malam.”

Fanrine membungkuk dalam-dalam dan keluar dari tenda.

Regis menghela nafas.

—— Mungkin aku akan menciptakan kembali perjuangan antara saudara kandung 500 tahun yang lalu.

Ini akan menjadi insiden brutal dalam sejarah Belgaria.

500 tahun kemudian, mungkin buku-buku sejarah akan menggambarkannya sebagai orang berdosa besar.

“… Aku harap … Itu tidak akan berperang.”

Dia tidak ingin melihat pertengkaran antara saudara kandung.

Akan lebih bagus jika dia tidak harus menjadi ahli strategi lagi. Dia ingin membaca buku-bukunya sambil diajar sebagai ‘gelandangan yang tidak berguna’. Itulah yang dipikirkan Regis.

Tahun Kekaisaran 851, 5 Juli

Tengah hari.

Tentara Kekaisaran Pertama Kekaisaran Belgia maju ke posisi 60 Ar (4287m) dari Kota Grebauvar, yang diduduki oleh tentara sekutu Britania Raya Tinggi dan Kerajaan Langobalt.

Mereka tidak berada dalam jangkauan artileri, tetapi mereka sudah bisa melihat ke bukit di dinding benteng abu-abu di atas dataran hijau

Jika seseorang memiliki penglihatan yang luar biasa, mereka mungkin dapat melihat bendera Britannia Tinggi dan Langobalt dengan jelas.

Seperti yang dinyatakan dalam laporan intel, benteng itu telah disita.

Setelah makan siang, Regis berjalan menuju markas.

Semua prajurit Angkatan Darat Pertama terlatih dengan baik, dan tidak kasar dengan cara apa pun. Mereka mempertahankan disiplin mereka, dan sepertinya mereka tidak berbaris selama beberapa hari. Tidak ada orang yang berkeliaran setengah telanjang, berjudi atau berkelahi.

Ada yang melakukan perawatan senjata, pelatihan dan istirahat …

Semangat mereka tinggi.

Ketika Regis bentrok dengan mereka di Ibukota Kekaisaran, dia merasa mereka menyendiri dan ceroboh.

Namun, mereka menderita kerugian besar dalam pertempuran dengan High Britannia beberapa hari yang lalu, dia bisa merasakan mereka tegang dalam arti yang baik.

Dia memasuki ruang konferensi perang. Itu adalah tenda bundar dengan atap, dengan meja bundar di dalamnya.

Tapi tidak ada kursi.

Tampaknya semua orang akan berdiri selama konferensi.

Regis ingin masuk selama waktu yang ditentukan——

Tetapi hanya ditemukan satu orang di sana.

Latreille yang mengenakan baju besi ringan.

Regis mengeluarkan arlojinya dengan panik.

“M-Maaf, apakah aku mencampuradukkan waktu?”

“Tidak, waktu sekarang 5 menit sebelum jam 1300 … Tidak ada masalah sama sekali.”

“Yang lain belum datang …?”

“Ya, saya memberi tahu yang lain bahwa konferensi akan dimulai pada 1400 jam.”

Ini tidak sama seperti biasanya.

Regis merasa gelisah, berada di tenda yang sama dengan Latreille sendirian.

Mungkin dia entah bagaimana menyinggung perasaannya, dan akan dieksekusi?

Tidak, mengingat bagaimana dia sejak dia mulai bekerja di sini, dia mungkin dikejar kembali ke ibukota karena betapa tidak berguna dia.

Berpikir kembali, Regis mencatat bahwa dia baru saja membaca buku.

Apakah akan dieksekusi atau dikeluarkan dari Petugas Staf …?

Latreille meletakkan tangan di atas meja.

“Tuan Regis, Anda tidak baik dengan unit ini.”

“Jadi, aku dipecat?”

“Hmm?”

“Ah, tidak, ehh … Apakah kinerja pekerjaanku tidak memenuhi harapanmu?”

“Sejujurnya, ya. Di bukit Le Lucé, Anda disarankan untuk tidak tinggal di sana. Tetapi Anda tidak berpartisipasi dalam pertemuan baru-baru ini. ”

“… Yah … aku tidak punya pendapat khusus untuk dikemukakan, dan tidak ingin menyeret prosesnya.”

“Saya pikir Anda khawatir tentang mengganggu orang-orang di sekitar Anda.”

“Maafkan aku karena membuatmu khawatir.”

“Jadi, sebelum konferensi dimulai, aku ingin mendengar pandanganmu.”

“… Iya nih.”

“Lihat ini dulu.”

Peta diletakkan di atas meja.

Aroma tinta masih segar.

Itu mungkin diperbarui dengan intel terbaru.

Kota benteng Grebauvar terletak di depan gunung yang curam, dan dibangun di lembahnya. Meskipun disebut lembah, tetapi tanah di sisinya tidak curam, meskipun ada lereng yang tidak mudah dilintasi kereta. Kota itu terletak di lembah di antara gunung-gunung.

Berkat lokasinya, kincir angin dan kincir air selalu berputar.

Angin akan bertiup dari barat daya ke arah timur laut.

Itu sama untuk aliran sungai. Sungai itu hampir cukup lebar untuk kapal perang, dan sangat dalam. Sungai mengalir melintasi Federasi Jerman sampai ke laut barat.

Karena arusnya cepat, hanya mereka yang unggul dalam berenang yang bisa sampai ke seberang.

Jarang turun hujan di Belgaria, jadi jumlah airnya sangat berharga.

Bukan hanya benteng yang melindungi Kerajaan Langobalt dari Federasi Jerman, industri yang memanfaatkan penuh pasokan air juga merupakan fitur kota ini.

Bersama dengan Kota Mauldre di sisi lain gunung selatan, itu adalah salah satu dari beberapa kota produksi kertas dan baja di dalam Kekaisaran. Itu juga menghasilkan anggur kelas atas.

Ini adalah pusat dari garis depan utara, di mana Letnan Jenderal Buxlow dan Angkatan Darat Ketiganya dikawal.

Tapi Letnan Jenderal Buxlow meninggal dalam perang dengan Britannia Tinggi.

Tentara Ketiga juga kehilangan lebih dari setengah pasukan mereka.

Meski begitu, seharusnya ada lebih dari 10.000 pria yang menjaga kota. Mereka ditangkap atau dibunuh dengan jatuhnya kota, dan tidak bisa diandalkan untuk bertarung.

Hmm … Regis menatap peta.

Latreille menunjuk ke peta, dan menjelaskan penyebaran musuh.

“Menurut laporan pengintai, pasukan sekutu Britania Raya Tinggi dan Kerajaan Langobalt berada di dalam benteng, jumlah mereka diperkirakan antara 30.000 hingga 40.000.”

“Menyerang benteng dengan jumlah yang lebih rendah, ini adalah situasi yang sulit.”

“Kita tidak akan melawan mereka secara langsung. Itu sebabnya saya meminta kehadiran Anda. ”

“Tidak … itu …”

Regis berkeringat dingin.

Tapi itu tidak akan membantu untuk mengatakan apa pun sekarang, sihir yang bisa membatalkan semua kerugian tidak ada. Dia telah merenungkan dan mempersiapkan diri, tetapi tidak ada yang tahu apakah itu ada gunanya.

Latreille menutup mata kirinya, dan menatapnya dengan kanan.

“Bukankah kita membawa 50.000 perintis karena hal ini?”

“Ya, itu benar … medannya seperti intel, kupikir itu akan berhasil.”

Para perintis bukanlah tentara.

Mereka adalah pekerja yang dikumpulkan dari sekitar ibu kota, lebih dari setengahnya adalah pengungsi yang kehilangan rumah, tanah, dan kekayaan mereka karena perang ini.

Mereka akan menerima remunerasi jika mereka ikut serta dalam ekspedisi ini, jumlah yang akan berlaku untuk mereka dan keluarga mereka selama beberapa waktu.

Keluarga yang tidak dapat melakukan pekerjaan akan membutuhkan beberapa bentuk bantuan keuangan lainnya.

Bagaimanapun, ini adalah bagian dari program bantuan bencana bagi mereka yang terkena dampak perang.

Regis menunjuk ke peta.

“Apakah warga Grebauvar berkumpul di sini?”

Itu adalah bagian selatan benteng, di mana bagian kota tempat itu terletak. Berbeda dengan dinding lingkaran benteng, dinding di sini lurus.

Itu lebih baik untuk tembok kota menjadi bulat, itu sebabnya dibangun seperti itu.

Jika ada sudut, itu akan diserang dari dua sisi.

Namun, bentuk melingkar itu tidak cocok untuk tembok kota. Jadi, selain dari dinding melingkar di sekitar benteng, bagian kota itu dibangun dalam garis lurus.

Ada juga ekspansi ke barat kota, yang dibangun selama boom produksi baja, menampung semua bangunan yang terkait dengan industri baja.

Latreille menunjuk ke bagian ekspansi.

“Menurut mereka yang melarikan diri dari kota, warga ditahan di jalan produksi baja. Para prajurit tinggal di kota utama. ”

“Orang-orang yang melarikan diri !?”

“Iya nih.”

“Apakah ada terowongan rahasia?”

“Tidak … Para pekerja diperintahkan untuk memperbaiki dinding yang melompat ke sungai tiba-tiba, dan melarikan diri dengan berenang.”

“Sungai itu !? Dia pasti perenang yang luar biasa! ”

“Yah, orang lain tidak bisa meniru dia. Aku bertanya-tanya berapa banyak di antara Angkatan Darat Pertama, yang dikenal sebagai pertemuan para elit bisa melakukan itu … ”

“Pasti ada yang benar?”

“Tentu saja.”

Itu adalah unit di mana yang terbaik dari Kekaisaran berkumpul. ”

“Bagaimana dengan tempat penahanan para tahanan?”

“Mereka tidak bersama warga sipil, dan masih di kota utama …”

“Biasanya berpikir, mereka seharusnya berada di kota.”

“Mungkin.”

Jika benteng tidak jatuh, itu tidak akan dianggap kerugian. Jika ada yang tidak beres dan para tawanan memberontak, itu tidak akan terlalu menjadi masalah jika mereka dipisahkan oleh dinding. Ada juga masalah ukuran.

Karena 30.000 pasukan dikepung di Kota Grebauvar untuk jangka panjang, musuh akan mengambil semua ruang perumahan sendirian.

Tidak akan ada cukup kompor dan sumur.

Jadi ada kemungkinan besar bahwa para tahanan ditahan di beberapa bagian kota.

“… Dengan anggapan mereka masih hidup.”

Latreille bergumam pada dirinya sendiri, dan Regis mengangguk dengan muram.

Ini adalah perang.

Musuh memegang nyawa prajurit yang ditangkap di tangan mereka.

Regis bertanya:

“Apakah kamu tahu detail bagaimana Kota Grebauvar jatuh?”

“Ya, beberapa tentara melarikan diri selama pertempuran.”

Latreille menceritakan kisah bagaimana Kota Grebauvar ditangkap.

Tahun Kekaisaran 851, 11 Juni.

Malam.

Penjaga jaga yang bertugas menemukan unit yang datang dari selatan, tempat Kerajaan Belgaria berada.

Mereka tidak bisa mengatakan detailnya karena gelap, tetapi bendera itu adalah matahari keemasan di atas latar belakang merah tua.

Itu adalah bendera Angkatan Darat Ketiga Kekaisaran, yang sama yang terbang di Kota Grebauvar.

Itu berarti sekutu mereka dari Tentara Ketiga akan datang.

“Ini Jenderal Buxlow!”

Penjaga arloji berteriak.

Seseorang menunjuk.

“Pengejar!”

Dari pegunungan, sebuah unit yang mengejar Tentara Ketiga muncul.

Garnisun belum pernah melihat bendera Britannia Tinggi, tetapi mereka mendengar berita itu.

Bendera mereka memiliki dasar putih dan dua garis merah.

Orang-orang Britania Raya melepaskan tembakan, dan prajurit-prajurit Angkatan Darat Ketiga yang jatuh tertabrak.

Komandan akting dari garnisun segera mengirim unit untuk mencegat.

Dan menutup gerbang kota. Ini akan mencegah musuh memasuki kota bahkan jika mereka menerobos.

Itu adalah respons standar yang tidak memiliki masalah.

Seperti bagaimana mereka berlatih setiap hari, para prajurit bertindak cepat.

Unit penyadapan mengatur formasi untuk melindungi kawan mereka yang melarikan diri. Tentara Tinggi Britania yang mengejar jumlah hampir 10.000. Dengan hanya 3.000 orang di unit penyadapan, konfrontasi langsung pasti akan menghasilkan kerugian.

Tidak hanya itu, unit dari Kerajaan Langobalt muncul di utara.

Itu adalah situasi yang berbahaya.

Jika unit Tentara Ketiga yang melarikan diri tidak bisa memasuki benteng dengan cepat …

Dan kemudian seseorang dari unit pelarian berteriak dengan marah di gerbang. “Jenderal Buxlow terluka! Buka gerbangnya! Dapatkan dokter! ”

Menurut peraturan Angkatan Darat Kekaisaran, bahkan jika Anda melihat pasukan sekutu dan ingin memberi mereka masuk, Anda masih perlu memverifikasi identitas mereka.

Dalam situasi seperti itu, komandan unit garnisun perlu mengkonfirmasi apakah Jenderal Buxlow dan Perwira Stafnya ada di sana.

Komandan memerintahkan ‘untuk tidak membuka pintu gerbang terlebih dahulu’.

Namun, ketika dia menuju ke jendela di samping gerbang sesuai prosedur standar, para prajurit di luar gerbang berteriak ‘Buka gerbang! Dapatkan dokter cepat! ”

Unit penyadapan juga menderita korban yang signifikan di bawah tembakan senapan dari Britania Tinggi, pasukan Langobalt juga mendekat.

Tidak jelas apa yang sebenarnya terjadi saat itu.

Tapi faktanya, pintu gerbang dibuka sebelum verifikasi selesai.

Apakah penjaga membuka gerbang karena suasana tegang? Atau apakah itu perintah komandan?

Pada akhirnya, gerbang terbuka untuk memungkinkan unit yang dikejar masuk.

Para penipu Angkatan Darat Ketiga meninggalkan bendera mereka dan menyerang dengan senapan mereka.

Mereka sebenarnya adalah tentara Britania Raya yang menyamar!

Tidak butuh waktu lama untuk merebut gerbang barat benteng.

3.000 pria mencegat unit tidak menerima dukungan apa pun dari benteng, dan dihancurkan oleh High Britannians.

Gerbang utara juga ditekan, dan 20.000 tentara Langobalt menerobos. Bagian dari pembela mengibarkan bendera putih.

Prajurit yang menyerahkan laporan ini adalah seorang penjaga di tembok barat. Dia membuang pedang dan baju zirahnya dan melompat ke sungai ketika dia melihat bendera putih, dan melarikan diri dengan berenang melalui sungai.

Regis menekankan jari-jarinya ke dahinya.

“Yah … Keputusan seperti itu bisa dimengerti …”

“Ditipu oleh skema umum seperti itu, dapatkah kau benar-benar mengatakan itu … Tapi menembaki unitmu sendiri untuk menipu para penjaga benteng, itu luar biasa.”

“Rencananya adalah untuk menipu tentara musuh dengan beberapa nyawanya. Pasukan yang tepat tidak akan pernah melakukan itu. ”

“Jika perintah tidak manusiawi semacam itu dikeluarkan, para prajurit akan kehilangan kesetiaan mereka, kan?”

“… Benar … Yah, loyalitas bukan satu-satunya hal yang akan memacu pasukan, kan?”

“Ini persis seperti skema yang akan digunakan manusia …”

“Kolonel Oswald Coulthard?”

“Iya nih.”

Latreille mengangguk pahit.

Dia menderita kerugian besar karena trik kejam di Fort Bonaire.

Tentara bersembunyi di dalam tong mesiu, yang menunggu sinyal untuk menyalakannya. Dan tentu saja, orang-orang yang menyalakannya hancur berkeping-keping.

Komandan de facto High Britannians sebenarnya Kolonel Oswald Coulthard, yang suka menggunakan taktik pengorbanan seperti itu.

“Apakah musuh benar-benar tahu bahwa para prajurit Tentara Ketiga sangat loyal kepada Letnan Jenderal Buxlow? Apakah mereka memanfaatkan itu … ”

“Ya … Mereka tidak bisa menyerang Kekaisaran, dan dengan rute mundur mereka dengan jalan terputus, mereka mungkin kemudian mempertimbangkan untuk menyerang Kota Grebauvar.”

Regis juga melakukan semua persiapannya … Tapi apakah dia benar-benar siap? Dia agak takut.

Jika musuh bisa mendapatkan bantuan Kerajaan Langobalt, maka langkah terbaik bukanlah menyerang tempat ini, tetapi bergerak di sepanjang sungai menuju laut, dan kembali ke negara asal mereka.

Atau mereka bisa menunggang kuda. Kerajaan Langobalt terkenal dengan kuda-kuda mereka, dan terkenal dengan kavaleri mereka.

Regis menduga —— Apakah Britannia Tinggi menyerang Kota Grebauvar karena kelihaian Ratu baru?

Meski begitu, dia tidak bisa mengatakan apa artinya ada dalam menyerang Kota Grebauvar.

Tetapi dari apa yang baru saja dia dengar, Oswald sangat siap untuk serangan terhadap Grebauvar City. Apakah dia bahkan memprediksi kelihaian sang Ratu?

Atau adakah arti lain di balik operasi ini?

“… Aku tidak mengerti.”

“Ada apa, Tuan Regis?”

“Ah, well … Aku tidak bisa mengatakan apa yang dipikirkan oleh Kolonel Oswald Coulthard dan kepribadiannya.”

“Dia adalah musuh yang belum pernah kamu temui sebelumnya. Bukankah ini alami? ”

“Yah … Sama seperti bagaimana kamu dapat memahami kepribadian penulis setelah membaca bukunya, kamu dapat memahami karakter komandan setelah melihat taktiknya … dan dia terlalu kuat.”

“Apakah begitu?”

Latreille tampaknya meragukan itu.

Regis tidak bermaksud mengatakannya dengan cara yang aneh, tetapi Oswald sepertinya tidak melihatnya seperti itu.

Juga, karena Regis tidak bisa melihat melalui proses berpikir Oswald, itu tidak meyakinkan sama sekali.

—— Harus ada tujuan di balik ini.

Meskipun mengorbankan pasukan seseorang adalah taktik yang kejam, itu sangat efektif terhadap tentara Belgia yang memiliki sifat yang benar-benar lurus. Oswald pintar. Taktiknya benar-benar bagus.

Tetapi pada tingkat strategi besar, langkahnya penuh dengan kesalahan. Seolah-olah dia mencari kematiannya sendiri.

Mereka bisa merangsang ekonomi mereka melalui perang, tetapi tidak perlu berkelahi dengan Kekaisaran Belgia, yang terkuat di kawasan itu.

Taktik memanfaatkan senapan baru mereka sangat mengagumkan, dan mereka mencapai ibukota hanya dengan 30.000 orang.

Merebut Kota Grebauvar dalam waktu singkat adalah prestasi yang luar biasa, meskipun mereka harus mundur.

Memang benar bahwa evaluasi Belgaria akan turun secara drastis jika mereka dapat mempertahankan benteng itu, dan mereka mungkin dapat mengubah arus jika negara-negara tetangga melancarkan serangan juga.

Dan Regis melakukan semua yang dia bisa untuk memastikan itu tidak terjadi …

Mungkin mereka menggunakan sandera untuk bernegosiasi untuk perjalanan yang aman kembali ke High Britannia?

Tetapi Regis meragukan kemungkinan Latreille setuju untuk bernegosiasi. Sulit membayangkan Tentara Kekaisaran bernegosiasi dengan musuh yang memberikan korban besar kepada mereka demi sandera, dan membiarkan komandan musuh melarikan diri.

Regis mengangguk.

Latreille berkata sambil menghela nafas.

“… Tampaknya Buxlow memilih komandan garnisun yang salah. Bahkan jika komandannya dalam bahaya, mereka harus memprioritaskan keamanan benteng. Komandan harus seseorang seperti itu. ”

“Betul. Saya punya cara untuk mengkonfirmasi identitas mereka tanpa menghabiskan terlalu banyak waktu … ”

“Hmm?”

“Sebagai contoh, biarkan seseorang yang tahu wajah Letnan Jenderal dan yang kedua dalam komando meninggalkan benteng dengan unit penyadapan dan menunggu di depan gerbang. Mereka akan mati jika itu adalah musuh, tetapi ini adalah pilihan yang lebih baik daripada kehilangan benteng dan banyak lagi orang yang sekarat. ”

“Strategi yang memadai.”

“Jika mereka memikirkannya dengan tenang, mereka akan dapat menemukan ide ini dengan cepat. Mereka mungkin terlalu cemas kalau begitu. ”

“Itu mungkin saja.”

Regis menunjuk ke bagian kota dari peta.

“Pertama, kita harus menyelamatkan warga. Mungkin ada beberapa pengorbanan, tapi kita tidak akan bisa bertarung dengan kekuatan penuh jika musuh menahan sejumlah besar sandera. ”

“Bukankah normal untuk memperlakukan warga kota yang jatuh seolah-olah mereka sudah mati?”

“Itu seharusnya setelah kita mencoba menyelamatkan mereka.”

Latreille tampak terkejut sesaat.

Dia kemudian menyilangkan tangannya, menutup matanya dan merenungkan.

“… Tentu saja … Aku tidak berpikir membiarkan penduduk mati tanpa berusaha adalah hal yang baik.”

“Iya nih.”

“Apakah Anda punya rencana, Sir Regis?”

Latreille membuka mata kanannya dan bertanya.

Regis meletakkan tangannya di dagunya dan berpikir.

“Hmmm…”

“Bahkan ahli strategi terkenal tidak akan bisa memikirkan rencana jadi huh.”

Regis nyaris meludah.

“Ahli strategi F-Terkenal …?”

“Dengan kinerja Anda, evaluasi seperti itu tidak terpikirkan.”

“Erm, aku tahu beberapa cara untuk menyelamatkan warga dari kota itu.”

“Kamu benar-benar tahu beberapa !?”

“Aku masih ragu tentang yang mana yang lebih baik …”

Latreille membuka matanya lebar-lebar.

Regis menggaruk kepalanya.

“Yah … Meskipun aku hanya tahu hal-hal yang ditulis dalam buku …”

“Aku juga membaca banyak buku militer, tetapi tidak tahu ada yang mencantumkan strategi seperti itu. Dari negara mana buku itu berasal? ”

“Tidak, kurasa itu bukan buku yang bisa ditemukan di pengadilan …”

Regis menyukai karya-karya kreatif seperti novel hiburan, drama dan esai. Meskipun dia baik-baik saja dengan membaca apa pun dengan kata-kata, buku-buku dengan ide-ide segar masih lebih menarik baginya.

Ajudan Latreille, Germain, tampaknya berpikir bahwa karya hiburan semacam itu tidak ada nilainya bagi Kekaisaran, jadi Latreille mungkin juga tidak membacanya.

Tidak ada buku di rak-rak ruang baca yang disukai Regis.

—— Nah, jika Pangeran yang kemungkinan besar adalah Kaisar berikutnya memiliki buku-buku seperti ‘Tales of the antagonists’ di rak bukunya, itu akan membuatku gelisah. Ini adalah kisah di mana anak perempuan dikunci dalam kotak berlabel ‘makanan’.

Itu membuat rambutnya berdiri.

“Yah … mengesampingkan dari mana pengetahuan saya berasal, saya punya proposal yang dapat dianggap sebagai rencana.”

“Ya, lalu jelaskan detailnya setelah semua orang ada di sini.”

“Dimengerti.”

Apakah sudah waktunya bagi yang lain untuk datang?

Latreille tersenyum canggung.

“Fu … Seperti yang diharapkan, Sir Regis berbeda dari yang lain.”

“Hal-hal yang aku tahu adalah pengetahuan luas.”

“Tidak, bukan tentang strategi. Sebagai Field Marshal dan pangeran, saya unggul dalam ilmu pedang juga. Ada banyak yang mengikuti kehendak saya, tetapi sedikit yang menolak pandangan saya. ”

“Eh? Apakah saya mengatakan sesuatu yang kasar? ”

“Fufu … Baru saja, ketika aku berkata ‘perlakukan warga kota yang jatuh seolah-olah mereka sudah mati’, bukankah kamu mengatakan ‘Itu seharusnya setelah kita mencoba menyelamatkan mereka’?”

“I-Itu …”

Regis ketakutan.

Itu memang ucapan kasar.

“Aku tahu kamu sangat kompeten. Namun, saya bertanya-tanya mengapa Argentina memaafkan kekurangajaran Anda dan tidak menghormati etiket … Atau setidaknya, itulah yang saya pikirkan. Tetapi setelah berbicara dengan Anda, saya mulai mengerti. ”

“Baik…”

Regis tidak mengerti apakah dia sedang diajar atau dipuji, dan hanya bisa mengangguk dengan samar.

Jika ini tentang etiket, tidak diragukan lagi itu akan menjadi kritik.

Namun, Latreille tersenyum damai, ekspresi yang belum pernah Regis lihat sebelumnya.

“Setelah saya masuk ke posisi saya saat ini, saya tidak pernah diajar seperti ini.”

“Ah, hal-hal baik seperti mengajar …”

“Ya, Tuan Regis benar. Menyerah karena terlalu sulit dapat dengan tepat dikritik sebagai kemalasan. Terima kasih atas peringatan Anda. ”

“Ya, tetapi jika kita kalah, maka keputusan untuk tidak memaksakan diri kita sendiri adalah keputusan yang tepat—— Begitulah …”

Latreille menggelengkan kepalanya.

“Komandan tidak dapat menjelajahi semua kemungkinan. Namun demikian, saya menarik kesimpulan saya terlalu cepat. Saya akan mengubah kebiasaan membuat keputusan kasar. ”

“Ya, Yang Mulia.”

Istirahat

Kota Grebauvar——

Air di dalam kolam halaman mengalir dari sungai. Karena itu adalah aliran air yang selalu mengalir, udara berubah sedikit dingin.

Di balkon halaman di seberangnya, sebuah atap didirikan untuk menghalangi matahari. Kursi malas miring sedikit ditempatkan di sini.

Jaring dibuat, yang memiliki sirkulasi udara yang luar biasa.

Itu adalah tempat yang bisa membuat orang lain lupa tentang panas pada bulan Juli.

Wanita yang berbaring di kursi dengan gaun sutra sedang makan buah-buahan.

“Fufu … Seperti yang diduga, benteng-benteng di Belgaria bagus.”

Dia adalah Ratu Britannia Tinggi, Margaret Steelart.

Selain itu dia adalah seorang pelayan memegang gelas anggur. Dia adalah seorang pelayan dari Belgia yang ditangkap.

Ada yang memegang botol anggur, buah-buahan, dan orang-orang yang akan melayani Margaret di waktu luangnya. Mereka semua menunggu di samping.

Satu-satunya pria di tempat ini berdiri di pintu masuk balkon, agak jauh dari kursi.

Dia mengenakan seragam putih, dengan pedang bermata panjang dan tipis tergantung di pinggangnya.

Itu adalah Kolonel Oswald Coulthard, yang bertindak sebagai ahli strategi.

“Ratu Margaret yang mulia, luar biasa Kota Grebauvar menyenangkanmu.”

“Ehh, kupikir aku akan berada di istana Le Brane saat ini. Tetapi saya berakhir di kota ini jauh di pegunungan di sebelah utara, sungguh lucu. Saya tidak puas. Keinginan saya tidak terwujud. Satu-satunya hal yang saya sukai dari kota ini adalah tidak menyenangkan saya sama sekali? ”

“… Permintaan maafku yang dalam. Ini semua karena ketidakmampuan saya. ”

Oswald membungkuk dalam-dalam.

High Britannia Army mendorong sampai ke Imperial Capital Versailles.

Namun, unit pasokan yang akan datang hilang, dan sebuah laporan bahwa unit telah dihancurkan menggantikannya. Dan Tentara Keempat tampaknya mendekat dari belakang.

Oswald merasa ini akan menjadi hukuman mati secara metaforis, dan mengusulkan mundur.

Dan Ratu Margaret tertawa terbahak-bahak dengan cara yang belum pernah dilihat Oswald sebelumnya, merayakan acara ini seperti anak kecil.

Dia memperlakukan perang sebagai hiburan untuk menghabiskan waktu.

Baik itu kemakmuran Britannia Tinggi, kemewahan bangunan atau harta Belgia, semua ini tidak masalah baginya. Dia dianugerahi status, kecantikan, dan kemampuan … Dengan semua yang dimilikinya, dia sudah bosan hidup, yang hanya kebosanan dan kekesalan baginya.

Margaret menggeliat tubuhnya di kursi.

Gaun itu lepas, memperlihatkan salah satu pahanya yang putih pucat.

“Hah … Belgia belum datang? Bukankah liburan ini agak terlalu lama? ”

“Unit musuh membuat kemah sekitar 3 mil jauhnya sore ini. Laporan kami menyatakan bahwa hanya ada 20.000 tentara, tetapi mereka membawa banyak perintis. Mereka mungkin merencanakan sesuatu sebelum menyerang kita. ”

“Fufufu … aku menantikannya.”

“Aku tidak berpikir apa pun yang akan mengkhawatirkan Ratu Margaret akan terjadi. Harap tenang. ”

“Aku bosan sampai mati.”

“Kalau begitu, aku akan memanggil orkestra.”

“Aku mendengar mereka ratusan kali.”

“Lalu anggur yang berharga …”

“Mereka tidak sehebat itu. Mereka lezat, tetapi hal-hal yang membosankan. ”

“Biarkan para tawanan berduel sampai mati …”

“Aku tidak peduli yang mana dari mereka yang mati.”

“Lalu, izinkan aku untuk berduel dengan mereka.”

“Itu membosankan juga. Tidak peduli siapa lawanmu, pertama-tama kamu akan memiliki waktu yang sulit, dan akhirnya muncul sebagai pemenang. ”

“… Saya sangat minta maaf.”

Pada saat ini, pintu yang menuju ke bangunan utama terbuka dengan paksa.

Pada saat ini, pintu yang menuju ke bangunan utama terbuka dengan paksa.

Suara muda dan kuat menggema:

“Ohh! Jadi begitulah kamu, Margaret! ”

Itu dalam bahasa Jerman.

Yang masuk adalah seorang tentara mengenakan seragam rapi—— Raja baru Kerajaan Langobalt, Paul Langschultz. Sekitar 25 tahun, dia terlihat kompeten, tetapi muda.

Dia bertindak seolah-olah dia tahu segalanya di dunia ini, dan sesekali akan menumbuhkan pandangan filosofis. Tapi dia tidak memiliki pengetahuan tentang orang tua. Yang berarti dia tidak tahu tentang menjadi tua.

Dia adalah pria yang sangat disiplin, menyisir rambutnya ke belakang dan mengenakan seragamnya dengan rapi dalam mode buku teks. Ada banyak medali di dadanya.

Langkah yang benar dan nada bicara yang benar, ia melakukan segalanya berdasarkan buku. Di Federasi Jerman, cara mencuci muka, menggunakan garpu, dan menggunakan pisau semuanya dicatat dalam buku. Dan dia adalah seorang pria yang akan mempraktekkan semua hal yang tertulis di buku teks.

Namun, bahkan Federasi Jerman tidak memiliki manual tentang minat pada wanita—— Paul sangat menyukai Margaret.

Sejak dia melamarnya pertama kali mereka bertemu, dia terus melakukannya selama ini.

“Melihat! Saya menemukan gaun aneh di kota! Anda suka hal-hal aneh kan? Selamat menikmati sendiri. ”

“Ara, begitu … Tapi yang paling aneh dari semuanya adalah kamu, Paul.”

Margaret menjawab dengan bahasa Jerman yang fasih, dan Paul menyipitkan mata dengan gembira.

Oswald masih tersenyum ringan.

Dia membungkuk kepada raja negara sekutu dengan hormat.

Namun, hatinya dipenuhi keraguan.

Jika Oswald mempertimbangkan apakah kata-kata Margaret condong ke arah pujian atau sarkasme, itu mungkin yang terakhir.

Dia tidak berpikir pihak lain akan cukup bodoh untuk tidak mengerti itu, Paul masih tampak sangat senang.

Memang, dia aneh.

“Oh, Margaret, kamu secantik dulu. Ngomong-ngomong, apa pendapat Anda tentang gaun yang saya berikan kemarin? Itu adalah hal yang sangat indah. ”

“Aku tidak begitu menyukainya, jadi aku membuangnya.”

“Saya melihat. Itu hal yang membosankan, jadi membuangnya adalah keputusan yang tepat. ”

“Neh, Kekaisaran Belgia belum menyerang? Kami bahkan menduduki pangkalan, itu akan membosankan jika tidak ada pertempuran. ”

Paul jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam.

Meskipun dia terpikat oleh Margaret, dan kadang-kadang akan melirik paha Margaret yang terungkap meskipun menjaga punggungnya lurus, kemampuan militernya tidak jelek.

“Setelah musim panas berakhir, negara-negara lain di Federasi Jerman akan menyelesaikan persiapan perang mereka. Ada desas-desus bahwa Kerajaan Estaburg di timur berniat menyatakan perang. Hispania mungkin setengah hati, tetapi ketika garis depan utara dan timur mulai memanas, mereka akan bergabung dengan keributan juga. Seperti yang diharapkan dari para piranha ini, membentak umpannya. ”

Paul biasanya berbicara dengan nada pasti. Dia sangat yakin bahwa dia benar. Dia tidak akan mengatakan apa pun yang dia tidak yakin. Alih-alih membuat tebakan kosong, ia lebih suka mengumpulkan informasi dan penelitian—— Itu adalah cara berpikir orang Jerman.

Analisis Paul mirip dengan bagaimana Oswald melihatnya.

Seperti yang diharapkan, orang ini tidak kompeten.

Margaret memandangnya dengan nada mencela.

“Saya tidak peduli dengan negara lain. Kapan sekelompok orang akan mati? Kapan akan ada segunung mayat? ”

“Kerajaan Belgia memiliki 50.000 perintis——”

“Aku sudah mendengarnya dari Oswald.”

“Hmm.”

Paul tampak tidak senang, dan mengalihkan pandangannya ke Oswald.

Oswald menunduk dengan hormat.

“… Aku minta maaf karena melangkahi batasanku, aku sudah menganalisis situasi atas perintah Ratu.”

“Tidak apa-apa, kamu memang ahli strategi untuk Britannia Tinggi. Tidak ada masalah bagi Anda untuk melaporkan hal-hal tersebut kepada panglima Anda. Tapi masih belum ada yang tahu kapan Kekaisaran Belgia akan menyerang. ”

Jawaban singkat.

Margaret mengangkat bahu.

“Aku bosan sampai mati.”

“Akan merepotkan jika kamu tidak menjadi ratuku.”

“Ara, tapi kamu tahu … Menjadi permaisuri ratu dari sebuah negara kecil jauh lebih membosankan daripada menjadi seorang bupati ratu.”

Mengucapkan istilah ‘negara kecil’ menjadi negara sekutu tiba-tiba membuat Oswald berkeringat dingin.

Tapi Paul sepertinya tidak keberatan.

“Aku tidak berencana menjadi raja sebuah negara kecil selamanya. Baru-baru ini St.Prussia menaklukkan negara-negara lain di bawah kendalinya. Mereka pasti tidak akan meninggalkan kita sendirian. Saya akan menggunakan Grebauvar sebagai titik awal untuk merebut wilayah Belgaria. Saya kemudian akan menaklukkan negara-negara tetangga dan menghancurkan St.Prussia! ”

“Jika kamu menjadi raja Federasi Jerman, aku akan mempertimbangkannya.”

“Iya nih!”

Paul mengangguk dengan percaya diri.

“Demi pernikahanku dengan Margaret, pertama, aku akan membuat Pasukan Belgia jatuh di wajah mereka. Dalam hal ini, kita harus menyerang secara pre-emptive. Jumlah musuh 20.000, kita punya 30.000, tidak ada alasan kita akan kalah. ”

Dia tidak bercanda.

Bagi Langobalt, ini hanya sebagian kecil dari seluruh kekuatannya. Namun, 10.000 pasukan di Grebauvar adalah yang tersisa dari orang-orang Britania Raya.

Mereka kehilangan 20.000 orang dan armada perang utama dalam perang ini.

Dan membiarkannya menggunakan tentara Britania Raya seolah-olah mereka miliknya tidak bisa diterima.

“Maafkan saya karena tumpul, tetapi saya harus protes. Pasukan Tinggi Britania Raya kelelahan setelah kampanye yang panjang, dan tidak bisa menyamai kecepatan pasukan elit Kerajaan Anda. ”

Yang berarti bahwa jika Paul ingin menyerang, ia hanya bisa membawa pasukannya sendiri.

Paul merenungkannya.

“Hmmm … Kamu masih perlu waktu untuk pulih ya.”

“Tentara Pertama Kekaisaran di sini mengibarkan bendera Pangeran Latreille. Kelompok paling elit dari Kekaisaran. Mereka memiliki pasukan kavaleri besar, itu akan merugikan untuk melawan mereka di dataran. ”

Suasana bosan pertempuran berkecamuk di antara para prajurit. Sulit untuk mempertahankan moral.

Meskipun Paulus kelihatan tidak senang karena lamarannya ditolak, dia bukan orang bodoh.

Dia mengubah topik:

“Omong-omong, intel melaporkan bahwa ahli strategi tertentu bergabung dengan Angkatan Darat Pertama … Apakah kamu tahu siapa dia? Seseorang dengan nama Auric. ”

“Itu adalah…”

“Agen saya menekankan bahwa ahli strategi terkenal di Kekaisaran. Namun, saya belum pernah mendengar namanya. ”

“Dia adalah ahli strategi yang mengalahkan Fort Volks.”

Paul membuka matanya dengan rasa ingin tahu.

“Hoh. Laporan yang saya terima adalah bahwa Putri Keempat dari Belgaria merebut benteng yang tak tertembus itu. Apakah saya salah? ”

“Sebagai ahli strategi dari Putri Keempat Marie Quatre Argentina de Belgaria, dia mengusulkan banyak strategi. Dari merobohkan Fort Volks hingga memotong jalur pasokan kami … karakter yang sangat berbahaya. ”

“Iya nih. Memotong pasokan tentara adalah strategi yang agak umum. ”

“Seperti yang kamu katakan.”

Menghancurkan armada kapal perang hanya dengan kapal layar, dan menciptakan kabut … Itu membuat orang bertanya-tanya apakah dia membuat kesepakatan dengan iblis dengan imbalan kehebatannya.

Tapi tidak peduli apa penjelasannya, itu hanya alasan yang tidak berarti setelah pertempuran hilang.

Kalau saja Pangeran Latreille ada di sini, itu mungkin untuk melakukan sesuatu dengan menargetkan titik lemahnya. Namun, skema normal tidak akan bekerja melawan ahli strategi ini.

“Karena ada ahli strategi terkenal, maka memberi mereka lebih banyak waktu akan menjadi tidak bijaksana.”

“Jika aku bisa … kupikir membiarkan prajurit yang kelelahan bertarung di luar benteng akan lebih buruk. Struktur Grebauvar sedikit unik, pertahanan sisi kota lebih lemah. Jika mereka menggunakan senjata pengepungan yang dioperasikan oleh para perintis, mereka mungkin akan menargetkan tembok kota selatan. ”

“Bahkan jika mereka menurunkan kota, masih ada tembok sekuat bagian luar antara kota dan benteng.”

“Mungkin memang begitu, tetapi prioritas mereka adalah menyelamatkan warga. Saya mendengar bahwa itu adalah tipe orang seperti Sir Auric. ”

“Hmmm … Lalu pria macam apa Pangeran Kedua itu?”

“… Jika dia tidak menghargai kata-kata Sir Auric, dia tidak akan merekrutnya sebagai ahli strategi. Dia pasti mengakui bakat Sir Auric dalam pertempuran sebelumnya sebelum merekrutnya. ”

Regis d’Auric adalah ahli strategi Argentina dan karena Altina adalah seorang amatir dalam urusan militer, ia mendelegasikan perintah kepadanya.

Untuk meminjam strategi yang begitu penting, apakah itu berarti dia tidak punya niat untuk melawan Pangeran Latreille lagi?

Atau dia menyadari bahwa pertempuran ini akan menentukan nasib Kekaisaran, dan mengirim ahli strateginya untuk membantu?

Ada intel bahwa Auric Strategis ada di Angkatan Darat Pertama, tetapi tidak ada laporan tentang keberadaan Putri Keempat. Itu tidak mungkin karena spanduk mereka tidak terlihat … Tapi mungkin Tentara Keempat juga ada di sini.

Jika Ksatria Hitam datang juga, maka bertarung di luar benteng akan menjadi ide yang buruk.

Tidak mungkin Oswald tahu yang sebenarnya.

Tidak peduli seberapa cakapnya dia, akan sulit membayangkan bahwa alasannya adalah—— Untuk dikecualikan dari tes praktek, Regis menggunakan ekspedisi ini sebagai penggantinya.

Bahkan anjing yang dibesarkan oleh Belgaria itu kuat —— Itu adalah kepercayaan negara-negara tetangga.

“Jika sisi kota diambil, akan mudah untuk mendekati dinding dari titik buta, membuat pertahanan menjadi sulit. Menurut pendapat saya, bagian selatan dari jalan produksi baja yang merupakan bagian terlemah dari pertahanan Kota Grebauvar adalah target musuh. ”

“Apakah Anda yakin?”

“Ini hanya spekulasi dari rencana musuh, aku tidak bisa mengatakan dengan pasti …”

“Jika begitu, aku tidak akan mengirim pasukanku. Tidak seperti pergi keluar untuk menyerang musuh, bagaimana aku bisa mengirim mereka ke tempat yang bahkan mungkin tidak diserang musuh !? ”

“Dimengerti. Saya akan mengerahkan senapan High Britannia. ”

“Tinggalkan meriam di benteng. Jika tempat ini tidak jatuh, kita tidak akan kalah. ”

“… Dimengerti.”

Mengapa dia harus mendengarkan perintah Raja Langobalt sehubungan dengan penempatan meriam Britannia Tinggi?

Oswald bukan bawahan Paul.

Dia mungkin mengira Margaret akan menikahinya, dan memperlakukan Pasukan Britania Raya sebagai miliknya sendiri.

Meskipun begitu, itu hanya masalah kata-kata.

Niat asli Oswald adalah untuk menempatkan meriam di sisi benteng, dan dia tidak berencana untuk menjaga semua pasukan Britania Raya di sekitar Margaret.

Tidak peduli apa pun strateginya, dengan model senapan yang baru, mereka dapat menangani segala jenis senjata pengepungan.

Atau lebih tepatnya, musuh menyiapkan 50.000 perintis, dan mungkin tidak akan hanya menggunakannya pada senjata pengepungan.

Dia mendengar bahwa Fort Volks jatuh karena terowongan yang mereka gali.

Tetapi tempat ini berada di dekat sungai, sehingga air akan meresap jika mereka mencoba menggali satu, sehingga itu tidak layak.

Metode lain yang mungkin adalah membangun benteng di selatan Grebauvar.

Untuk pasukan Kekaisaran, mereka bisa menarik Pasukan Pertama setelah mengamankan garis depan.

Dibandingkan dengan menjatuhkan benteng, metode ini tidak akan mengintimidasi negara-negara lain. Tetapi dalam skala besar, ini sudah cukup untuk menghentikan negara-negara lain dari berpikir untuk menyerang Belgaria.

Jika musuh menggunakan strategi ini, maka mereka harus meninggalkan benteng dan menyerang mereka, seperti yang dikatakan Paul. Jika mereka tidak bertarung mereka akan kehilangan nilai strategis benteng, yang akan sama dengan kekalahan.

Tergantung pada apa yang musuh lakukan, mereka mungkin harus menggunakan pertempuran di dataran terbuka——

Namun, musuh hanya berjumlah 20.000. Tidak peduli seberapa tinggi tentara Imperial First Army mengevaluasi diri mereka sendiri, fakta ini tetap ada.

Apakah Kekaisaran memiliki lebih banyak bala bantuan?

Jika demikian, itu akan menjadi perlombaan untuk melihat apakah negara-negara Federasi Jerman menyerbu lebih dulu, atau penguatan Kekaisaran mencapai lebih awal.

Tidak peduli apa, sekarang adalah waktu untuk bertahan.

Uwah ~ Margaret menguap.

Oswald merasakan jantungnya berdebar kencang. Jika dia memerintahkan serangan, seluruh rencana strategis akan diperdebatkan.

Namun, dia tampaknya bosan dengan semua pembicaraan tentang taktik militer ini, dan membuat gerakan mengusir.

“Aku banyak berkeringat. Saya ingin mandi, siapkan untuk saya. ”

Oswald menghela napas lega.

Dia kemudian mengusir Paul dengan penuh hormat, dan membiarkan para pelayan menyiapkan bak mandi.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •