Altina the Sword Princess Volume 9 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 1

Ibukota Versailles.

Franziska memiringkan kepalanya.

—— Apakah orang Belgia kurang memiliki perasaan tegang dan teror?

Meskipun keamanan di sekitar istana sangat berat, tetapi kota itu bahkan tidak memiliki gerbang, dan dia masuk dengan sederhana.

Franziska dari ‘Renard Pendu’ meninggalkan baju besi ringannya bersama saudara perempuannya, dan meletakkan busur panah yang sangat ia banggakan ke dalam keranjang yang ditutupi dengan selembar kain saat ia berjalan sendirian di jalanan.

Dia mengenakan gaun fluttery yang cocok untuk gadis seusianya.

Liontinnya yang merupakan bukti bahwa dia adalah seorang tentara bayaran tersembunyi di dalam gaunnya.

Mulai dari gerbang selatan kota, ada jalan batu besar yang mengarah langsung ke istana. Jalur samping semuanya dalam garis lurus, jadi mudah dinavigasi.

—— Apakah mereka tidak mempertimbangkan kemungkinan bahwa mereka mungkin akan diserang oleh negara lain? Apakah mereka begitu percaya diri?

Penduduk kota ini tampaknya seratus persen yakin bahwa ‘negara musuh yang bisa mencapai ibu kota Belgaria tidak ada’.

Itu sebabnya mereka tidak membangun tembok.

Meskipun Franziska merasa tidak nyaman tentang hal ini, selama berabad-abad sejak ibu kota dipindahkan di sini, kepercayaan Belgia tidak pernah terbukti salah.

Pasukan Tinggi Britania Raya maju tepat di depan pintu ibukota, tetapi mereka masih mundur. Pemikiran ini masih berlaku sampai sekarang.

Itu menjengkelkan betapa makmur Kekaisaran Belgia.

Toko-toko berjejer di kedua sisi jalan dengan segala macam barang yang dipajang. Warga berjalan melewati Franziska semua berpakaian luar biasa.

Karena banyaknya pertempuran dan kematian Kaisar yang baru-baru ini terjadi, ada beberapa yang mengenakan pakaian hitam berkabung … Tapi tidak peduli apa, tidak mungkin ada begitu banyak bangsawan. Yang berarti bahwa bahkan rakyat jelata dapat mengampuni upaya untuk memikirkan pakaian mereka.

Ada juga tentara yang menjaga kota.

Misi mereka bukan untuk bertahan melawan negara-negara musuh, tetapi untuk menjaga ketertiban umum.

Akan buruk jika seseorang yang mengenali wajah Franziska ada di sini, jadi dia menutupi matanya dengan poni, dan tampak kurang mencolok.

Franziska lahir di wilayah utara Federasi Jerman. Itu adalah negara miskin yang tertutup salju terus-menerus, industri utama mereka menghasilkan uang dengan tentara bayaran.

Saya belum pernah ke High Britannia, tetapi tidak ada negara yang lebih makmur dari Kekaisaran ini, kan?

Mengapa ada negara yang berkelahi dengan negara ini?

Franziska memasuki lorong dan setelah berjalan beberapa saat, dia pergi ke kafetaria yang dibangun dari batu bata merah.

Setelah melihat-lihat toko, dia melihat seorang wanita muda dengan udara yang luar biasa di sekitarnya, dan seorang gadis berusia 10 tahun duduk berhadapan di kursi yang terbuat dari kayu ek.

Mereka adalah kakak perempuannya, Jessica, dan adik perempuannya Martina.

Franziska memesan secangkir kopi dari seorang pelayan dan kemudian menuju ke meja yang mereka tunggu.

“Maaf untuk menunggu!”

“Kakak sudah kembali!”

Adik perempuannya berdiri dan memeluknya.

Franziska menanggung kekuatan menerkamnya.

“Eheehee! Maaf sudah membuatmu menunggu, Martina! ”

“Aku tidak merasa menunggu sama sekali!”

Jessica menyesap kopinya sambil berbisik.

“… Kamu terlambat lima menit.”

“Ugh … A-Tidak bisa apa-apa, oke? Bukannya saya pergi ke sana untuk bermain. ”

“Duduk dulu.”

Pelayan menyajikan kopinya.

Setelah membuat Martina duduk, Franziska juga duduk.

Dia meletakkan keranjang dengan busur pendek di kakinya, lalu mengambil kembali tas kulitnya. Bagasinya agak besar. Dia menyesap kopi dulu.

Uwah, aroma harum di mulutku, kepahitan yang menggembirakan di lidah dan rasa asam yang samar. Ada juga sedikit rasa manis?

“Ini benar-benar enak !?”

Ketika Franziska memesan, dia pikir ‘kopi tidak menghasilkan banyak uang, kekaisaran akan terbakar …’ Namun, gula mewah tampaknya telah ditambahkan.

Kopi ini telah berubah menjadi jenis minuman lain.

Seperti jenis makanan penutup.

Jessica bertanya pelan:

“… Yah? Ada hasil? ”

“Hmmp, bukankah itu diberikan? Ada banyak Petugas Belgia di kota ini yang menginginkan kecantikan saya dalam waktu singkat. Mereka kemudian menumpahkan kacang dengan mudah. ​​”

Jessica menyilangkan kakinya, dan terlihat sangat elegan.

Dia meluruskan pinggang rampingnya, yang menonjolkan lekuk kakinya yang indah.

“Uwah, kakak sangat keren!” Komentar Martina dengan mata berbinar.

Jessica memiringkan kepalanya.

“… Apakah begitu? Mengancam mereka dengan pisau adalah pekerjaan kecantikanmu? ”

“Kamu melihatnya !?”

“Seperti yang diharapkan, itulah yang terjadi.”

“Ughh … Sebelum aku membawa mereka ke bayang-bayang bangunan, itu adalah karya kecantikanku!”

Dia terlalu keras, jadi Jessica memperhatikan sekelilingnya.

—— Arara.

Meskipun mereka berbicara dalam bahasa Jerman, ada orang Belgia yang bisa mengerti juga. Franziska menurunkan suaranya dengan cepat.

“Ngomong-ngomong, ada kabar baik dan kabar buruk. Yang mana yang ingin Anda dengar pertama kali? ”

“… Yah … Tidak ada yang ingin memulai dengan berita buruk, kan?”

Tampaknya dari sudut pandang pendengar.

“Berita baiknya adalah—— kakak laki-laki tidak digantung. Lagi pula, mengeksekusi sosok terkenal seperti itu akan memiliki efek propaganda yang besar. Karena tidak ada berita seperti itu dari Tentara Keempat, dia melarikan diri atau masih hidup … Dia kemungkinan besar dipekerjakan. Putri Keempat sangat bersemangat meningkatkan pasukannya. ”

Jessica berkata di masa lalu:

“Jika dia mau, dia sudah akan mengeksekusinya … Karena dia tidak, Putri pasti berharap untuk membawanya sebagai bawahan.”

Bahkan Franziska setuju …

“Aku merasa bahwa perjuangan politik antara Pangeran Kedua dan Putri Keempat telah berakhir. Kaisar meninggal kan? Bukankah dia sudah menyatakan bahwa dia akan naik takhta? ”

Jessica meletakkan koran di atas meja.

Itu diterbitkan belum lama ini.

“Itu akan terjadi setelah pemakaman resmi negara, itu belum mencapai tahap untuk suksesi. Dia mengatakan, ‘Aku bersumpah untuk mewarisi kehendak ayahku untuk membuat Kekaisaran Belgia semakin makmur’. ”

“Hmm?”

Franziska bisa berbicara bahasa Belgia, tetapi tidak bisa membacanya. Dia hanya bisa membuat satu kata. Ngomong-ngomong, adiknya Jessica fasih berbahasa tiga belas. Menurutnya, bahasa negara-negara ini sebagian besar berasal dari bahasa umum Kekaisaran kuno, sehingga mereka berada pada tingkat dialek. Kekaisaran kuno itu dikatakan dihancurkan oleh Pendiri Kaisar Belgaria.

“… Dan? Berita buruknya? ”

Menanggapi pertanyaan Jessica, Franziska menghela nafas.

“Putri Keempat sepertinya telah meninggalkan Fort Bonaire, dan kembali ke Fort Volks. Mereka tidak akan melewati ibukota.

“… Saya melihat.”

Kelompok Jessica bepergian dengan Bastian dalam gerbong yang goyah. Setelah mereka mengambil jalan memutar di sekitar tempat yang mereka curigai sebagai medan perang, Tentara Keempat sudah menuju ke arah lain.

Ketika dia melihat betapa Jessica tidak tergerak, Franziska menjadi cemas.

“Kupikir kakak besar bisa memprediksi lokasi dengan ramalan !?”

“… Bahkan tanpa meramalkan … Posisi Tentara Keempat Kekaisaran tidak penting.”

“Mengapa!? Kakak besar ada di sana! ”

“Bahkan jika kita tahu posisinya, apa gunanya?”

“Ughh …”

Memang, jarak bukanlah masalah.

Bahkan jika mereka bertiga menyusup ke Tentara Keempat, mereka tidak akan membantu saudara mereka, Gilbert dan teman-temannya yang ditangkap lainnya — itulah yang diramalkan Jessica.

Franziska merasa hal-hal yang dilihat Jessica berbeda dari apa yang dilihatnya.

“Jadi apa yang harus kita lakukan?”

“Sangat mudah untuk mengumpulkan info dari sini ke Kekaisaran. Pertama, mari kita menghubungi sisa ‘Renard Pendu’. ”

“Betul!”

Meskipun mereka kehilangan hari yang lalu, itu hanya bagian dari band tentara bayaran. Masih ada 700 tentara bayaran aneh dengan Divisi Tinggi Britania Raya Pertama.

“… Yah, 700 orang tidak akan banyak membantu dalam melakukan operasi penyelamatan.”

“Itu cukup!?”

Jessica menatap ke langit.

Matahari terbenam dan langit barat diwarnai merah tua. Sudah hampir waktunya makan malam.

“… Ya … Tidak cukup hanya dengan mereka … Tapi kita tidak bisa mengabaikan keinginan dan kekuatan mereka. Mereka seperti bintang-bintang, berkilau di malam hari … Kalau begitu, di samping adalah Ratu Margaret dan tangan kanannya … ada juga Pangeran Kedua dan Putri Keempat … Mereka semua adalah bintang-bintang yang mempesona … Meskipun hanya menatap bintang-bintang dari tanah, tetapi ibu kota adalah tempat yang sangat cocok untuk itu. Lagipula, menceritakan masa depan dengan astrologi adalah tugasku. ”

“Maksudmu kita harus terus mengumpulkan intelijen?”

“Semua akan baik-baik saja. Kami semakin dekat dengan kakak lelaki. ”

“Hah … Yah … aku akan percaya karena kakak besar bilang begitu …”

Tentara Keempat sedang dalam perjalanan kembali ke Fort Volks. Dalam hal jarak, mereka secara bertahap bergerak menjauh dari ibukota.

“Kakak, kamu tidak enak badan?”

Martina menatapnya dengan khawatir.

Ini akan baik-baik saja, kata Franziska sambil menepuk-nepuk kepalanya.

“Hmm—— Tapi apa yang harus kita lakukan? Bahkan jika kita ingin mencari teman ‘Renard Pendu’ kita, di mana mereka sekarang? Dengan cara situasi berkembang, bukankah High Britannia akan kembali ke rumah? Mereka akan membawa kawan kita. Atau akankah mereka memecat mereka di tempat lain? ”

“Pertama, Oswald Coulthard tidak sebodoh itu untuk mengabaikan kekuatan seperti itu.”

“Mungkin memang begitu, tetapi bukankah Ratu Margaret sedikit …?”

Franziska menggaruk kepalanya.

Jessica tidak menyangkal.

“Itu benar. Ratu Margaret mungkin tidak akan mundur. Mari kita kumpulkan beberapa informasi dari para prajurit. Mereka mungkin akan melakukan sesuatu dengan Federasi Jerman … ”

“Kenapa kamu berpikir begitu? Karena bintang-bintang? ”

“… Sebelum perang, mereka sering berkorespondensi dengan utusan Kerajaan Langobalt. Menurut Anda untuk apa persiapan mereka, jika bukan karena situasi seperti itu? ”

“Bukankah itu hanya persiapan jika mereka membutuhkan bantuan untuk melarikan diri?”

“Jika karakter Ratu Margaret dapat dilihat dengan begitu sederhana, dia tidak akan berpartisipasi dalam ekspedisi Angkatan Daratnya ke Belgaria. Kekuatan utama High Britannia tidak pernah kalah dalam pertempuran, jadi kerugian mereka minimal. ”

Saya melihat…

Meskipun mereka tidak menderita banyak kerugian, mereka harus mundur karena jalur suplai mereka terputus.

Dengan pemikiran ini, bisa dimengerti apa langkah mereka selanjutnya.

“Tapi, bukankah tidak apa-apa untuk tidak mundur dari Fort Bonaire? Bukankah mereka memiliki keuntungan yang agak besar? ”

“… Jika mereka membuat keputusan yang salah, pertempuran akan berakhir. Jika mereka melibatkan Pasukan Pertama dan Pasukan Keempat muncul di belakang mereka, tidak peduli seberapa berpengalaman tentara Britannia Tinggi, akan ada desertir. ”

“Yah, itu benar.”

Kekaisaran juga memiliki cadangan.

Ketika istana berada dalam jangkauan mereka, akan ada peluang bagus bahwa pasukan musuh akan memukul mereka dari belakang.

“Itu tidak akan menjadi kemenangan bahkan jika mereka masuk ke ibukota” – Jessica menambahkan.

Meskipun kakak besar mengaku sebagai peramal, dia sebenarnya mengatakan ahli strategi menyukai banyak hal.

“Menyadari mereka akan terperangkap dalam serangan menjepit, Ratu Margaret membawa pasukannya pergi. Namun, jika mereka menerima pasokan dari Kerajaan Langobalt Federasi Jerman, segalanya akan berbeda … Dia bukan wanita yang akan pulang dengan mudah. ​​”

“Bukankah itu pria Oswald yang memimpin pasukan High Britannia? Kolonel Coulthard? ”

“Dia hanya terpikat pada Ratu … Cintanya sangat murni … Meskipun dia bisa melihat tren perang, dia masih mengambil komando tentara ketika dia memahami keinginan Ratu.”

“Dia tahu dia akan kalah dalam pertempuran?”

“… Franziska juga, kamu tahu bahwa ‘Renard Pendu’ telah hilang, tetapi masih ingin melakukan sesuatu untuk kakak laki-laki kan?”

“A-Aku berbeda dari dia!”

“… Kita bertarung demi uang, itu sesuatu yang harus kita lakukan untuk bertahan hidup.”

“Betul!”

“… Ini juga perlu untuk Ratu Margaret. Agar dia bisa terus hidup. ”

“Mengapa?”

Jessica mengangkat bahu. Dia berkata dengan nada yang lebih dingin dari sebelumnya.

“… Mungkin untuk mencegah kebosanan.”

Kek, Franziska mengertakkan gigi.

“Aku akan meledakkannya, wanita sialan itu.”

“… Itu sebabnya, Britannia Tinggi tidak akan membawa ‘Renard Pendu’ kembali bersama mereka … Jika kita dapat mengumpulkan intelijen di ibukota dengan cepat, tidak hanya kita akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk berkomunikasi, kita akan memiliki lebih banyak pilihan jika kekuatan kita meningkat . Mari bersiap untuk sekarang … Sampai kesempatan untuk menyelamatkan kakak lelaki muncul. ”

Itulah poin terpenting. Franziska mengangguk.

“Ya, aku pasti akan menyelamatkannya! Bagaimanapun juga, dia adalah saudara kita! Keluarga kami!”

Jessica memandang ke langit. Awan sepertinya terbakar karena matahari terbenam.

“… Bintang Pangeran Kedua Latreille bersinar terang. Sepertinya dia telah memperoleh kekuatan luar biasa. ”

Ini bukan saatnya untuk melihat bintang, kan? Franziska berpikir sambil memiringkan kepalanya.

“Maksudmu Kekaisaran akan menang?”

“Itu pasti benar. Karena gelombang perang jelas, tidak ada nilai dalam ramalan … Namun, tidak jelas apakah mereka akan kehilangan sesuatu … Karena perang masih berlangsung, itu sangat mungkin. ”

“Yah, kamu benar.”

“… Saya pikir Ratu Margaret akan kembali ke High Britannia pada akhirnya … Jika Anda mendapatkan sesuatu, Anda akan kehilangan sesuatu yang lain.”

“Wanita sialan itu masih bisa kembali setelah membuat seluruh kekacauan ini?”

“… Namun, bintangnya di barat —— Mungkin negara asalnya, ada awan gelap yang menjulang. Apa yang harus kita lakukan?”

“Yah, konflik di dalam Britannia Tinggi tidak ada hubungannya dengan kita.”

“… Itu benar.”

Tepuk! Martina mengangkat kedua tangannya.

“Tuan Bastian!”

Franziska mendongak, dan melihat Bastian masuk ke kafe.

Dia adalah seorang pemuda berambut coklat dengan tubuh ramping. Baru berusia 16 tahun, seperti halnya Franziska.

Dia memakai kacamata matahari sekarang.

Tampaknya ada alasan mengapa dia menyembunyikan identitas aslinya.

Seorang gadis berambut pirang ada di sisinya. Meskipun dia agak pendek dan lemah, dia sepertinya seusia dengannya. Dia adalah Elise.

Franziska mengingat percakapan mereka di kereta ——

Saat itu, Jessica bertanya pada Elise dengan nada tenang:

“… Ngomong-ngomong … Kenapa kamu berbohong tentang menjadi pelajar yang belajar di luar negeri?”

“Apa!?”

Suasana di kereta berubah tegang dalam sekejap.

Bastian menegakkan punggungnya.

Franziska menyaksikan kekuatan Bastian sebelumnya, jadi dia menjadi gugup. Jika ini berubah menjadi pertempuran, mereka pasti akan kalah. ”

Elise tampak sangat tenang.

“… Kenapa kamu pikir itu bohong?”

“Ibukotanya mungkin berubah menjadi medan pertempuran besok … Akan berbahaya jika orang Belgia mengetahui bahwa kamu adalah orang Inggris yang Tinggi, dan kamu mungkin akan terbunuh oleh Tentara Britania Raya yang tinggi karena kesalahan juga. Jika Anda benar-benar mahasiswa asing, terlalu berbahaya bagi Anda untuk pergi ke ibukota. ”

“Saya melihat. Memang benar, ini hanya kebohongan yang sederhana. ”

Elise mengangguk mengakui.

Dia mengakui bahwa itu bohong segera.

Dia merenung sejenak lalu berkata:

“Erm … aku tidak bisa mengungkapkan detailnya tapi … aku melarikan diri dari High Britannia. Saya akan kembali ke masa lalu, tetapi itu akan tergantung pada situasi di dalam negeri. Mengenai mengapa saya mengunjungi ibukota, itu adalah untuk menemani Bastian pada tujuannya. ”

Bastian mengangguk dengan tangan bersedekap.

“Aku juga tidak yakin apa yang harus aku lakukan! Tapi saya pikir saya harus kembali ke ibukota. ”

Elise tersenyum kecut.

“Pergi ke ibukota yang mungkin berubah menjadi medan perang karena alasan seperti itu? Anda mungkin berpikir itu aneh, tapi memang begitu. ”

—— Sebuah retard? Meskipun Franziska berpikir begitu, Bastian menyelamatkannya lebih awal, jadi dia tidak bisa mengatakannya dengan keras.

Jessica menurunkan pandangannya.

“… Kami mengikuti High Britannia Army untuk beberapa waktu sebelumnya.”

Tubuh Franziska menegang karena saudara perempuannya tiba-tiba mengungkapkan fakta ini.

Bastian dan Elise memandang Martina dengan heran.

“Anak ini juga?”

Tepuk tangan, dia mengangkat kedua tangannya.

“Itu benar! Martina juga bekerja keras!

“Aku mengerti … Pasti sulit …”

Bagaimana seharusnya dia menjelaskan ini. Bagaimanapun, mereka tampaknya tidak menganggap mereka sebagai tentara bayaran. Franziska menghela nafas lega.

Jessica bercampur bohong.

“… Kita tidak punya rumah untuk kembali. Jadi kami ingin mencari perlindungan dengan seorang kenalan di ibukota. ”

“Jadi begitu.”

Meskipun Bastian tampak menyenangkan, Elise tidak terlihat sepenuhnya yakin.

—— Itu adalah percakapan dengan topeng yang mereka miliki di kereta.

Dan lawan mereka saat itu, Bastian dan Elise datang ke meja.

“Yo, maaf sudah menunggu.”

“… Apakah kamu sudah selesai menyelidiki hal-hal yang kamu butuhkan?”

“Ada beberapa hasil. Bagaimana dengan kamu? Menemukan kenalan Anda di ibukota? ”

Jessica menatap Martina, ragu untuk berbicara.

Dia sepertinya mengisyaratkan sesuatu.

Elise sepertinya menyadari sesuatu, dan bertanya:

“Martina, apakah kamu sudah makan kue di toko ini?”

“Hmm?”

“Mereka terlihat lezat. Ingin beberapa? Saya akan membelinya untuk Anda. ”

“Sangat!? Itu keren!”

Ngomong-ngomong, kue di sini adalah roti mentega. Roti dengan gula tersebar di atasnya.

Meskipun Franziska juga menyukainya … Dia memutuskan untuk bertahan.

Mereka meninggalkan meja.

Penampilannya yang luar biasa mengesankan Franziska.

Jessica bertindak seperti ini karena dua alasan. Pertama adalah membawa Martina yang buruk dalam akting. Kedua adalah menjauhkan Elise yang pintar dan jeli dari percakapan ini.

Saat ini, hanya Franziska, Jessica dan Bastian yang ada di meja.

Jessica menunduk.

“… Terima kasih atas perhatian Anda.”

“Tidak apa. Ada hal-hal yang kita tidak ingin anak-anak dengar … Jadi, apa yang terjadi? ”

Jessica berkata dengan nada tertekan yang jarang terlihat.

“… Sayangnya, kenalan kita sudah pergi … Setelah bertanya kepada tetangga … Kepala keluarga meninggal dalam pertempuran, dan jandanya kembali ke pedesaan bersama ketiga anaknya.”

Itu bohong, tentu saja.

Mereka adalah tentara bayaran dari Federasi Jerman, tidak mungkin bagi mereka untuk mengenal siapa pun di ibukota Kekaisaran.

Namun, Bastian tampak simpatik, dan menunjukkan ekspresi penyesalan.

“Aku mengerti … Hmm … Apa rencanamu sekarang?”

“Kami sangat bermasalah. Uang kami hampir habis. ”

Itu benar.

Jika mereka kaya, mereka tidak akan menjadi tentara bayaran.

Bahkan ‘Renard Pendu’ terkuat di benua itu tidak akan memiliki permata seperti wanita aristokrat.

Meskipun ketiga saudara perempuan itu memiliki dana untuk kembali ke Federasi Jerman, tujuan mereka saat ini adalah untuk menyelamatkan saudara mereka, Gilbert.

Mereka harus tinggal di ibukota.

Jessica menatap cangkir kopi kosong di atas meja.

“… Apa … Apa yang harus kita lakukan … Mungkin aku bisa menulis surat kepada kenalan lain untuk meminta bantuan?”

“Apakah dia tinggal di dekat ibukota?”

“… Tidak. Dia ada di Federasi Jerman. Tapi tidak ada orang lain yang bisa kita tuju. Sangat menyakitkan bagi saudara perempuan saya untuk menjalani kehidupan yang keras juga. ”

Hmm, Bastian menyilangkan tangannya dan mengangguk.

Dilihat dari pakaiannya, Bastian adalah seorang bangsawan.

Tidak hanya pakaiannya yang berkualitas, kacamata hitamnya juga mahal.

Singkatnya, rencananya adalah ‘memohon’. Jessica berbicara dengan jelas. Tetapi dia tidak secara terang-terangan menunjukkan air mata dan kesedihannya kepadanya. Dengan melakukan itu, itu akan menciptakan suasana yang bermasalah, dan situasinya tidak akan terlalu tidak realistis.

Franziska tidak pandai berakting, tetapi hebat dalam pertarungan.

Aku seharusnya mengikuti Martina, aku ingin makan kue —— Meski berpikir begitu, dia menundukkan kepalanya agar tidak mengganggu adiknya. Mereka hanya ingin bangsawan ini menghemat biaya penginapan beberapa hari dari uang jajanannya.

“Baiklah, aku mengerti.” Bastian menampar lututnya.

“Tetap di rumahku. Orang lain mungkin berbicara buruk tentang hal ini, tetapi kami adalah kawan yang bepergian dan makan bersama. Saya bisa meninggalkan tiga gadis? Tidak, saya tidak akan melakukannya. Yah … Tapi kau tidak akan diperlakukan seperti tamu, jadi bagaimana dengan itu? ”

Perkembangan yang tak terduga membuat Franziska mengitari matanya.

“Apakah kamu nyata !? Apakah kamu tahu siapa kita !? ”

Dia bertanya tanpa berpikir.

Jessica menendangnya di bawah meja. Tidak perlu—— itulah yang dia maksudkan.

Sangat memalukan.

Bastian tersenyum canggung.

“Aku tidak tahu sama sekali. Saya bodoh dan tidak tahu apakah seseorang baik atau jahat … Saya gagal total karena itu sebelumnya. Namun, saya juga tidak suka mencurigai orang lain. ”

“… Kamu benar-benar pria yang aneh.”

“Apakah begitu?”

Setelah menyelesaikan pembicaraan mereka, Marina dan Elise kembali.

Di tangan Martina ada piring kayu, dengan lima potong kue di atasnya.

“Kami juga membeli bagian saudari!”

“Ooh !?”

Franziska mau tak mau berteriak.

Sangat memalukan.

Namun, dia telah berada di medan perang selama ini, jadi dia belum makan makanan ringan selama dua bulan.

Elise bertanya:

“Bastian, bagaimana pembicaraannya?”

“Ahh, mereka harus menghubungi kenalan dari jauh sebagai gantinya. Jadi saya bertanya apakah mereka ingin tinggal di tempat saya untuk sementara waktu. ”

“Apa yang kamu pikirkan, Bastian !?”

“Apa, kamu keberatan?”

“Tentu saja. Mengundang gadis-gadis muda yang baru saja kamu temui kembali ke tempatmu terlalu tak tahu malu! ”

“A-Aku tidak memikirkannya seperti itu!”

Wajah Bastian memerah.

Franziska melambaikan tangannya.

“Ahh, tidak sama sekali! Tidak perlu khawatir tentang itu! Kami baik-baik saja dengan itu! Ini akan sangat membantu jika Anda membiarkan kami tinggal! Erm, benarkah itu? Meskipun aku imut, pria itu tidak akan melakukan apa pun —— aneh kan? ”

Seperti biasa, Jessica memiliki ekspresi yang tidak dapat dibaca dan berkata dengan lembut:

“… Kami tidak akan merebutnya, itu akan baik-baik saja.”

Giliran Elise yang memerah.

“A-aku tidak bermaksud seperti itu! Maksud saya dari sudut pandang seorang pria sejati! Dan kita tidak berada dalam hubungan seperti itu! ”

Martina memakan kuenya seolah-olah semua ini bukan urusannya.

“Ini ~ lezat!”

Bastian bangkit dari tempat duduknya.

“P-Pokoknya! Ada banyak ruang kosong di mansion, itu akan baik-baik saja! Mereka tidak akan tinggal di kamarku. ”

“… Saya mengerti. Saya akan tinggal di tempat Bastian juga, jadi saya tidak punya alasan untuk menyangkal tamu lain. Permintaan maaf saya.”

Franziska menggelengkan kepalanya.

“Tidak, tidak sama sekali! Itu akan menjadi surgawi selama ada atap! Jauh lebih baik daripada berkemah di tengah hujan dan berbaris bersama pasukan sepanjang malam! ”

“… Itu benar.”

“Batuk, benarkah begitu !? Sangat!? Seperti surga!?”

Martina yang mulutnya diisi kue mengangkat kedua tangannya.

Tidak ada alasan untuk menolak.

Bastian tersenyum canggung.

“Sepertinya tidak ada masalah. Kalau begitu, ayo pergi. Saya memiliki sesuatu untuk dihadiri malam ini, jadi mari kita selesaikan masalah ini dengan cepat. ”

Dia berjalan keluar dari restoran. Franziska dan yang lainnya mengikutinya dengan cermat.

Kelompok itu berjalan di sepanjang jalan di bawah langit malam.

Franziska merenungkan:

—— Jika aku berhasil menghentikan Resimen Perbatasan Beilschmidt … Strategis Regis Auric itu tidak akan berhasil sampai ke garis depan, jalur pasokan High Britannia akan baik-baik saja. Kami akan mengalahkan Angkatan Darat Pertama Kekaisaran dan mengambil ibukota Kekaisaran …?

Dia kemudian akan berjalan bersama saudara laki-lakinya, Gilbert dan saudara perempuannya di sepanjang jalan ini. Bersama dengan semua orang dari band tentara bayaran juga.

Meskipun dia berhati-hati untuk tidak menunjukkan perasaan ini, dia masih menyesal di dalam hatinya, mengepalkan tinjunya yang gemetaran.

Ada gerbang mewah di depan mereka.

Bastian terus berjalan dengan percaya diri.

Mereka mendekati Istana Le Brane.

Melewati kediaman para bangsawan, mereka akhirnya mencapai gerbang utama istana. Gerbang ini seperti karya seni.

Meskipun mereka berperang, gerbang itu sepenuhnya terbuka. Itu mungkin gerbang besar, tapi tidak akan berguna dalam pertempuran …

Kekaisaran Belgaria sangat suka mengubah segala sesuatu menjadi seni, pikir Franziska terkejut.

Sebagai perbandingan, budaya Federasi Jerman sederhana dan praktis. Paling-paling, mereka akan memiliki relief untuk membuat permukaan tidak rata yang tidak perlu.

Meskipun Franziska sudah terbiasa dengan desain polos di rumah, dia masih mengagumi kemegahan Kekaisaran. Dan istana, yang berdiri di puncak semua kemewahan ini, ada di depan matanya.

Dia menghela nafas tanpa sadar.

Tapi, apa yang mereka lakukan di sini?

Hei? Erm, kenapa kamu datang ke istana? Melihat-lihat? Apakah Anda datang ke tempat wisata? ”

“Yah … Bagaimana aku harus mengatakan ini … Erm …”

Bastian menggaruk kepalanya.

Dia kemudian melepas kacamata hitamnya.

Mata merahnya bersinar di bawah sinar matahari terbenam dan berubah menjadi warna merah cerah.

“Ini rumah saya.”

“Eh?”

Franziska tidak bisa mengerti untuk sesaat, dan menjadi kaku.

Jessica sama sekali tidak terlihat terkejut, seperti yang sudah dia perhatikan.

Meskipun Martina membuat suara terkejut “Whoaa—— !?”, dia sepertinya tidak sepenuhnya mengerti.

Akhirnya, Elise menghela nafas.

“… Meskipun aku ingin memberitahumu sebelumnya.”

“Haha … Kupikir Elise sudah tahu. Akankah aneh jika saya memperkenalkan diri lagi? ”

“Mungkin terasa aneh, tapi kamu masih harus menjelaskannya dengan jelas.”

“Saya melihat. Tapi bukankah akan sama jika mereka sudah mengerti? ”

“Itu benar.”

Begitu mereka mulai berbicara dengan keras, para penjaga di gerbang mendekati mereka.

Itu adalah seorang prajurit yang mengenakan baju besi perak kelas atas.

“Halo yang disana! Maafkan saya, tapi siapa kamu? Apa urusanmu di sini? ”

Suara yang sedikit menakutkan.

Tubuh Franziska menjadi kaku ketika dia melihat tentara Belgia mendekati mereka, sementara Bastian menjawab secara terbuka.

“Ahh, bagus sekali. Bisakah Anda membantu saya memberi tahu Marquis Bergerac? ”

“Tentang apa?”

“Saya pikir dia masih harus menjadi Menteri Upacara … Mungkin dia akan dipecat kali ini.”

Penjaga itu bingung oleh kata-katanya, dan menatapnya dengan cermat.

“… Rambut coklat…. Eh? Mata merah …? K-Kamu … Tidak, Tuan … Apakah kamu … !? ”

Bastian tampak malu ketika dia menyapu pinggirannya.

“Yah, agak memalukan untuk menyebutkan namaku sendiri—— Aku Heinrich Trois Bastian de Belgaria, Pangeran Ketiga Belgaria. Kakek saya adalah Marquis Bergerac. ”

Penjaga itu memberi hormat keras.

“M-permintaan maafku yang tulus !! Tolong tangguh untuk hukuman kami !! ”

“Tidak apa-apa. Wajar bagimu untuk tidak tahu apakah aku kembali seperti ini. Tapi tolong, cepatlah. ”

“Atas perintahmu!”

Penjaga itu berbalik dan berlari ke gerbang.

Setelah dia menyampaikan informasi itu, para penjaga lainnya tertegun, dan banyak dari mereka berserakan.

Tak lama setelah itu, banyak pelayan bergegas masuk.

Diikuti oleh satu orang – Seorang lelaki tua yang keras dengan dada penuh medali dan pita duka di lengannya.

“Bastian !? Benarkah itu kamu !? ”

“Yo Kakek, aku kembali.”

“Kamu hidup!”

“Bagaimana jahatnya …”

Di depannya adalah Marquis Bergerac. Dia adalah Menteri Kementerian Upacara, ayah dari Permaisuri Ketiga, kakek Bastian.

“Kamu bodoh! Setelah kamu lari dari sekolah itu, kamu hilang! ”

“Ah…”

Sekarang dia menyebutkannya, dia tidak menghubungi sekolah lagi karena dia berlari keluar kelas untuk mengejar Elise.

“Dan perang dimulai tak lama setelah itu … aku merasakan itu …”

“Ha ha ha! Tidak mungkin aku mati kan? ”

“Apakah sesuatu terjadi di High Britannia?”

“Tidak juga. Prajurit mereka meretas dan menembak saya sebentar … Oh benar, saya bertemu Ratu Margaret dan berduel dengan tangan kanannya. Oswald luar biasa, dan sangat kuat. ”

Marquis Bergerac terjatuh dengan pusing ke lantai.

Ini memicu keributan dengan para pelayan, yang berteriak, “Periksa!” “Periksa hatinya!” “Analgesiknya!”

Franziska yang mendengarkan sambil berdiri di tepi hanya bisa berpikir ‘Apa yang dia katakan !?’

Jika dia tidak menyaksikan kekuatan Bastian secara langsung, dia akan menganggap ini sebagai lelucon. Namun, dia tampaknya mampu menghadapi kepala pasukan. Dalam hal kemampuan tempur, dia tidak jauh dari kakaknya Gilbert.

Bangsawan tua itu menatap Bastian.

“M-Mungkinkah perang ini … adalah karena kesalahanmu?”

“… Yah, mengingat fakta bahwa aku gagal menghentikan perang, itu bisa jadi salahku. Tapi Margaret serius menyatakan perang. ”

“Hanya mendengarkan apa yang kamu katakan sudah cukup untuk membuat hatiku berhenti.”

“Itu tidak baik. Berbicara dengan saya sudah cukup untuk membuat Anda tidak sehat, mungkin Anda perlu lebih banyak berolahraga? ”

“Bodoh! Masalahnya terletak pada konten! ”

“Hahaha… kedengarannya menarik? Apakah bakat kreatif saya menembus bahkan dalam percakapan sehari-hari saya? ”

“Ughh, tindakanmu menciptakan masalah internasional di mana-mana. Katakan apa yang Anda lakukan pada Pangeran Latreille jika Anda berani. Tidak aneh jika dia memasukkanmu ke penjara. ”

“Apa? Apakah saudaraku begitu sensitif sekarang? ”

“Kaisar baru saja lewat, dan bagaimanapun juga ada perang skala besar. Bahkan Tentara Kekaisaran menderita kerugian yang belum pernah terjadi sebelumnya. ”

“Aku mengerti … Bisakah kamu memberitahuku detail tentang itu? Bukankah aneh ayah meninggal karena usia tua? Bukankah dia baru saja menerima istri baru? Dan dia makan daging saat pesta Tahun Baru, kan? ”

“Hmm …”

Bangsawan tua itu memandangi Franziska dan yang lainnya.

“Siapa wanita di sana?”

Meskipun jelas bahwa dia mengubah topik pembicaraan, wajar baginya untuk bertanya tentang para tamu tak dikenal.

Bagaimana saya mengatakannya.

Bastian melihat ke arah Elise, Franziska, Jessica dan Martina.

“Ini teman-temanku.”

“… Teman?”

“Mereka datang dari luar negeri, dan tidak punya tempat tinggal. Apakah tidak ada banyak kamar cadangan di istana? Bisakah kamu membiarkan mereka tinggal sebentar? ”

Kerutan di antara alis bangsawan tua menjadi lebih dalam.

“Ugu … Sungguh orang yang ceroboh.”

“Kamu tidak bisa?”

“Ini adalah permintaan dari kerajaan ke Menteri Upacara untuk ‘memperlakukan mereka seperti teman’ kan? Tidak ada alasan bagi saya untuk menolak ini. Yang mana masalahnya. ”

“Hmm?”

“Hah … Ketika Kaisar lewat dan banyak prajurit tewas dalam pertempuran untuk Kekaisaran, Pangeran Ketiga yang belajar di luar negeri di Britania Raya pulang dengan empat wanita … Ini akan menjadi berita yang memalukan.”

“Yah, semua yang saya lakukan akan menjadi berita, bukan?”

“Ughh … Hatiku yang dulu!”

Ketika mereka berbicara, bangsawan tua itu mengantar Franziska dan yang lainnya masuk.

Istana Le Brane——

Desain interior hanya bisa digambarkan sebagai menakjubkan.

Meskipun Bastian sama seperti biasanya, Franziska dan yang lainnya tidak bisa berbicara seolah-olah mereka kewalahan.

Kemewahan yang tak terkatakan.

Jika dia mengunjungi istana ini dan masih bersikeras berperang melawan Kekaisaran Belgia, bukannya bodoh, itu lebih mungkin bahwa Ratu Margaret akan dianggap sebagai bunuh diri. Pikir Franziska.

Atau mungkin, dia menginginkan istana ini.

Bangsawan tua dan Bastian memiliki lebih banyak hal untuk dibicarakan, dan pergi ke ruangan lain.

Setelah menyatakan permintaan akomodasi mereka, Elise diberi satu kamar, Franziska dan yang lainnya diberi kamar untuk tiga orang.

Zona di bawah yurisdiksi Kementerian Upacara selalu membuat beberapa kamar disiapkan jika terjadi keadaan darurat.

Franziska memasuki ruangan yang ditugaskan untuk mereka dan merasa terpesona.

“Apakah ini nyata …”

“Dia adalah pemain besar yang tidak terduga.”

“Aku pikir kakak sudah memperhatikan.”

“… Bintang-bintang tidak banyak memberitahuku.”

“Atau lebih tepatnya, jika kamu menanyakannya sejak awal, mereka mungkin tidak akan memberitahumu.”

“… Maksudmu bintang-bintang?”

“Ya, bintang-bintang. Hah … Kupikir kita harus menyelinap ke istal untuk tidur … Tapi sekarang, kita memiliki tempat tidur dengan kanopi dan seprai dengan benang emas … ”

Waaahhhh, Martina menerkam ke tempat tidur.

“Tidak ada bau sedotan!”

Jessica mengatakan kepadanya: “Kasur kelas atas diisi dengan kapas.”

Bahkan tentara bayaran yang terkenal itu miskin. Dan tentu saja, Franziska belum pernah tidur di tempat tidur kapas sebelumnya.

Itu terlalu boros, yang membuatnya lebih tenang emosinya.

“Aku akan tidur di lantai.”

“… Apa masalahnya?”

“Meskipun kakak besar menderita dalam penahanan … Tapi kita tidur di sini …”

“… Jangan bodoh. Jika Anda mengumpulkan terlalu banyak kelelahan, Anda tidak akan dapat menggunakan kekuatan Anda pada saat-saat kritis dan gagal menyelamatkan kakak lelaki. Jangan memikirkan hal-hal yang tidak berarti seperti itu. ”

“B-Meski begitu …”

“Jika kamu mengatakan itu, anak itu juga akan tidur di lantai.”

“Ah…”

Mendongak, dia bisa melihat Martina tidur di tengah tempat tidur. Meskipun baru sore, dia pasti sangat lelah.

Jessica duduk di kursi mewah di sudut ruangan. Bantal bersulam diletakkan di kursi, dan kakinya memiliki pola yang indah. Itu sangat cocok untuknya.

“… Mereka mengatakan bahwa makan malam akan dibawa ke kamar kami, aku akan membangunkanmu ketika mereka datang. Franziska, istirahat saja sekarang. ”

“Bagaimana denganmu, sis?”

“… Aku punya banyak hal untuk dipikirkan sekarang, jadi aku akan tidur nanti.”

“Kalau begitu aku juga akan! Saya tidak tahu banyak tentang berpikir, tetapi saya bisa menggunakan senjata. ”

“… Jika pelayan datang dengan makan malam … dan melihatmu dengan panah otomatis, mereka pasti akan menjerit.”

“Ughh.”

“… Baiklah, tidurlah dulu. Kamu tidak terlihat sehat. ”

“Tapi aku selalu terlihat lucu!”

Jessica tersenyum lembut.

“… Untuk melindungi kami, kamu selalu gelisah selama ini. Bintang-bintang memberitahuku bahwa tempat ini aman. Istirahat dulu. Terima kasih, Franziska. ”

“Saya melihat…”

Bintang-bintang dan hal-hal seperti itu tidak bisa dipercaya.

Tapi dia merasa ingin tidur ketika Jessica memintanya untuk beristirahat.

—— Apakah ini mantranya?

Franziska berbaring di tempat tidur. Kesadarannya jatuh tertidur lelap.

Setelah Bastian selesai berbicara dengan kakeknya, dia makan malam dengan cepat dan kembali ke belakang istana.

Dia berganti pakaian yang sesuai dengan bangsawan Belgia, dan merapikan pakaiannya.

Elise berdiri di sampingnya.

“Kamu selesai bicara dengan kakekmu?”

“Saya sudah mengajukan pertanyaan yang perlu. Jika kita bicara lebih jauh, dia akan menceramahiku sampai pagi. Jadi saya lari setelah meminta maaf. ”

“… Pasti sulit.”

“Betul.”

“Maksudku untuk kakekmu.”

“Eh !? Yah … saya tidak masuk ke kekacauan ini karena saya ingin. ”

“Fufu, hanya bercanda. Jadi, apakah Anda berbicara tentang sesuatu yang mengganggu Anda? Kamu tidak terlihat begitu baik …? ”

Bastian menghanyutkan kotoran perjalanannya dengan air wangi, dan mengenakan pakaian dan kacamata hitam berkualitas tinggi.

Dia terlihat tidak terlalu letih dari pagi ini —— tetapi terkejut bahwa Elise memperhatikan perubahan sesaat itu.

Ngomong-ngomong, Elise mengenakan gaun bertali bangsawan Belgia. Gaun hijau tua itu sangat cocok dengan rambut pirangnya.

Biasanya, toko penjahit akan mengirim pekerja mereka untuk melakukan pengukuran, dan pakaian hanya akan siap setelah seminggu, dan kostum intrinsik akan memakan waktu sebulan. Bahkan Menteri Upacara tidak akan mendorong gaun untuk dipasang segera untuk menjaga penampilan.

“Kamu terlihat sangat imut dalam gaun itu.”

“Eh !? A-Apa … maksudmu, Bastian benar-benar … ”

Kata-katanya yang tiba-tiba membuat Elise memerah.

“Baiklah, pahlawan wanita dalam pekerjaanku selanjutnya akan memakai ini.”

“… Aku tahu ini akan menjadi seperti ini.”

Dia menghela nafas.

Insiden seperti itu hanya terjadi karena Bastian selalu mengumpulkan materi untuk ‘mahakarya masa depannya’.

Kembali ke topik.

Bastian menggaruk-garuk kepalanya.

“Yah, aku bertanya tentang banyak hal … Tapi aku paling khawatir tentang kakak dan ayahku.”

“Sekali lagi, aku menyatakan belasungkawa atas meninggalnya Kaisar.”

“Tidak, itu … Kakak adalah sesuatu yang akan melakukan itu.”

“Eh?”

Bastian memeriksa sekelilingnya.

Dia berjalan di jalan terluas di depan istana Belgia. Meskipun itu dinyalakan dengan baik setelah matahari terbenam, tidak ada banyak pejalan kaki karena meninggalnya Kaisar. Setidaknya, tidak ada orang yang cukup dekat untuk mendengarkan percakapan mereka.

“Aku tidak melihatnya atau punya bukti. Tetapi, saudara lelaki saya memasuki kamar ayah dan istrinya yang baru menikah… Dan menemukan mereka sudah mati. Bukankah itu aneh? Juga sekarang, prajurit infanteri berat menjaga pintu dan satu-satunya yang bisa masuk dengan bebas adalah bendahara, beberapa dokter dan pelayan. ”

“Y-Ya, karena itu adalah kamar Kaisar dan tempat yang dia lewati, orang yang tidak berhak tidak boleh pergi ke dekat …”

“Ada desas-desus bahwa bahkan dokter pribadi dari istri itu dilarang masuk, mendapatkan kemarahan Kerajaan Estaburg dan mengancam perang.”

“Perang!?”

“Yah, Kekaisaran Belgia selalu berperang, jadi normal jika hubungan dengan negara lain memburuk. Kami menolak mengirim tubuhnya kembali ke negara asalnya atau membiarkan dokternya memeriksa mayat, itu aneh kan? ”

“… Itu benar sekali.”

Awan suram menjulang di wajah Elise.

Dia menyadari kemungkinan bahwa kebenaran mungkin berbeda dari laporan resmi tentang penyebab kematian Permaisuri Johaprecia Octovia.

Yang merupakan pembunuhan besar-besaran.

Elise bertanya dengan ekspresi kecewa.

“Mengapa orang-orang di Kekaisaran membiarkan kekerasan seperti itu?”

“Alasan yang sama mengapa Britannia Tinggi tidak bisa membawa Ratu Margaret ke pengadilan. Tidak ada bukti. Ada banyak hal yang mencurigakan, tetapi tidak ada yang menentukan. Juga, banyak menteri mengakui bahwa saudara saya memenuhi syarat untuk menjadi Kaisar berikutnya. ”

“… Bagaimana ini bisa terjadi … Bukankah dia seorang pemberontak?”

“Yah, ayahku tidak begitu bergairah dengan politik dan urusan militer. Dan High Britannia sepertinya kalah. ”

“Itu masalahnya di sini !?”

“Tidak ada keraguan bahwa bangsa ini mencari penguasa yang kuat. Meskipun saya tidak berpikir ini benar … Bangsa ini pasti akan jatuh jika raja lemah. ”

“Jadi mereka mengakuinya …”

“Bendaharawan Marquis Beclard menerimanya, dan para bangsawan agung di sekitar ibukota adalah anggota faksi Pangeran Kedua. Alih-alih fakta, fokusnya adalah di mana pilihan akan menghasilkan manfaat terbesar. ”

“Kamu pikir ini juga baik-baik saja?”

Bastian menyilangkan tangannya.

“Hmm … Alih-alih fakta, bukan apa yang akan dia lakukan setelah menjadi Kaisar lebih penting?”

“… Kamu juga berpikiran sama …”

“Seperti yang aku katakan, aku pikir ini benar. Lagipula, aku berjanji pada pria itu. ”

Dia dengan lembut menyentuh kantong kulit di pinggangnya. Buku catatan Roland, seorang teman yang ditemuinya di High Britannia ada di dalam.

Itu adalah buku yang ditulisnya untuk menyebarkan liberalisme.

Ada cara bagi semua pria untuk mengejar kebahagiaan dan kebebasan —— Itulah yang dia katakan.

Saat ini, tidak ada kebebasan di Kerajaan Belgia. Para bangsawan memanjakan diri dalam kemewahan, rakyat jelata ditindas, dan perang tanpa akhir terus merampas kehidupan dan kekayaan yang tak terhitung jumlahnya.

“Harus ada perubahan. Namun, saya tidak berpikir segala sesuatu tentang Kekaisaran Belgia buruk. Kita seharusnya tidak menghancurkan Kekaisaran sepenuhnya. ”

“Itu benar. Saya juga merasa bahwa revolusi dramatis akan membawa malapetaka kepada massa. ”

“Apa yang harus diubah, apa yang harus tetap sama … aku tidak mengerti. Karena itu, saya akan bertanya pada seseorang yang mungkin tahu. ”

“Iya nih.”

Maka, Bastian dan Elise berjalan di jalan malam itu.

Setelah meninggalkan zona perumahan para bangsawan dan daerah pusat dengan toko-toko yang diarahkan ke bangsawan, mereka menuju ke wilayah luar tempat sebagian besar rakyat jelata tinggal.

Berbelok ke gang dari jalan utama, mereka melihat bar sebelum mereka tersesat.

Bangunan itu dibangun dengan batu bata merah, dan beberapa kali ukuran rumah lain, yang membuatnya tampak besar.

Meskipun sebagian besar bangunan di sekitarnya menutup jendela dan pintu mereka, dan jalan-jalan sepi dengan sedikit orang di jalan, hanya toko ini yang memiliki cahaya yang menyinari dari jendela yang terbuka. Pintu kayunya juga setengah terbuka.

Sebuah tanda yang tergantung di atas pintu masuk bertuliskan ‘Provenus’.

Bastian membuka pintu.

Sebuah lampu tergantung dari langit-langit, dan ruangan itu terang benderang.

Di konter di sebelah kiri pintu masuk ada staf yang membersihkan gelas anggur. Dia memiringkan matanya dan melihat ke arah Bastian.

Ada layar di dalam bar, dan kursi di belakangnya tidak terlihat. Itu membagi ruang menjadi ruangan lain.

Di tengah ada meja bundar besar, dengan empat meja berantakan ditempatkan di tempat lain. Beberapa pria dengan mug kayu meletakkan siku mereka di atas meja.

Para pengunjung semuanya adalah orang dewasa.

Sekitar tiga puluh pria aneh total.

Tidak hanya makanan di atas meja, tetapi surat kabar dan buku juga. Tampaknya bukan hanya bilah sederhana.

Mereka menghentikan diskusi mereka, dan menatap Bastian dan Elise dengan mata tajam.

Di Belgaria, seseorang dianggap sebagai orang dewasa pada usia 15, jadi Bastian dan Elise adalah orang dewasa. Tidak ada masalah dengan mereka berada di sini.

Namun, mereka masih menarik banyak perhatian.

Elise agak takut, dan menarik lengan Bastian.

“E-Erm … Apakah kita perlu datang ke sini? Akankah kita baik-baik saja di dalam? ”

Dia berbisik.

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya, kamu harus berusia 17 tahun untuk dianggap sebagai orang dewasa di High Britannia. Anda tidak bisa masuk bar di 16 kan? ”

“Karena kamu hanya bisa minum jika kamu sudah dewasa.”

“Tapi di Belgaria, kamu dewasa di usia 15 tahun.”

“… Yah, itu akan menjadi masalah jika mereka memaksa anak-anak menjadi tentara, jadi hukumnya ditulis seperti itu untuk mengakomodasi fakta ini. Baik itu secara mental atau fisik, mereka yang belum berusia 17 belum umur. Bahkan ada beberapa negara yang menetapkan tanda pada 18 atau 20. ”

“Bahkan jika seseorang berumur 15, mereka masih bisa membunuh musuh dalam satu pertempuran. Itu wajar untuk memperlakukan seseorang yang dapat membunuh orang lain sebagai orang dewasa. Ini juga merupakan bentuk penghormatan kepada musuh yang terbunuh. ”

“Itu karena pemikiran seperti itu yang membuat Kekaisaran Belgia mengabaikan hak-hak wanita tidak peduli berapa lama waktu berlalu … Yah … Cukup tentang itu … Apakah orang yang kita cari di sini?”

“Ini pertama kalinya aku bertemu dengannya juga.”

Bastian berjalan ke kedalaman bar.

Pelanggan hanya menatapnya dalam diam. Dia benar-benar menonjol.

—— Mereka sepertinya mewaspadai sesuatu?

Dia bertanya kepada staf di belakang meja.

“Apakah itu nyaman?”

“Maaf, pelanggan. Bar kami tidak memiliki teh yang sesuai dengan selera tuan muda. ”

Meskipun kata-katanya sopan, itu sama dengan mengatakan ‘pulanglah, bocah’.

Mereka mungkin banyak rakyat jelata yang membenci bangsawan di kota-kota lain, tetapi tidak banyak dari mereka di ibukota.

Bastian berkata sambil tersenyum:

“Jangan membuat wajah menakutkan seperti itu. Saya mencari seseorang. Namanya Bourgine. ”

Staf itu mengerutkan wajahnya ketika mendengar nama itu.

Bar itu menjadi sunyi.

Tatapan yang dipenuhi dengan kesal dan waspada berubah menjadi permusuhan yang jelas.

Satu pelindung —— Seorang lelaki berbadan tegap menghunus pedangnya.

Pelanggan lain bergegas ke dinding untuk menghindari hambatan.

Berbekal pedang, pria itu mendekat.

Dia tidak mengerahkan kekuatan yang tidak perlu di bahu dan lengannya. Dari banyak bekas luka di lengan berototnya yang mencuat dari kemejanya, ia memiliki pengaruh seorang veteran.

Dia mungkin seorang prajurit, atau pernah bertugas di masa lalu.

“Professeur Bourgine tidak ada di sini. Pulang ke rumah. Ini bukan tempat bagi bocah bangsawan sepertimu untuk bermain. ”

“Bisakah aku berasumsi bahwa aku perlu membuat janji sebelum aku bisa datang ke sini?”

“Aku sudah memberitahumu untuk enyahlah.”

“Saya menolak. Saya harus bertemu orang itu. ”

“Kamu ingin mati, bangsat bangsawan !?”

Pria itu mengayunkan pedangnya.

Setengah orang berteriak ‘habisi dia!’, Yang lain berteriak ‘jangan terburu-buru!’

Pedang itu diiris.

Tapi Bastian tidak bergerak.

Elise yang bersembunyi di belakang berteriak “Hya !?” lembut, tapi hanya itu.

Pisau itu melintas di depan matanya.

Itu tidak mencapai – Bastian sudah bisa tahu.

“Aku di sini bukan untuk bertarung, aku punya urusan penting dengan Bourgine. Saya berjanji kepada teman saya. ”

“Aku tidak tahu alasannya … Tapi apa pun itu, Profesor tidak akan bertemu bangsawan sepertimu!”

Lawannya maju selangkah.

Ayunan berikutnya pasti akan mencapai.

Bastian bisa mengelak, tetapi dia harus melindungi Elise di belakangnya. Agar aman, akan lebih baik untuk bertahan dengan tubuhnya.

Tidak akan ada ruang untuk diskusi jika saya menggambar belati saya. Selain dari bar ini, saya tidak memiliki petunjuk lain dalam menemukan orang itu.

—— Bisakah aku melakukan sesuatu tanpa senjata?

Bastian mengepalkan tangan kanannya dengan retakan.

Pria itu menebas.

Suara tajam datang dari belakangnya.

“Berhenti!”

Pria itu membeku.

Semua mata di bar beralih ke pemilik suara itu.

Seorang wanita memegang tongkat berjalan muncul dari kursi di belakang layar.

Dia mengenakan gaun panjang, dan syal menggantung di atas blus hijau. Itu adalah pakaian warga biasa.

Usianya sekitar 30 tahun.

Usianya sekitar 30 tahun.

Kakinya tampak tidak sehat, jadi dia harus menggunakan tongkat.

Tidak ada yang istimewa dari rambut cokelatnya yang diikat, dan menggantung di dadanya. Kulitnya pucat dan anggota tubuhnya ramping seperti pasien.

Namun, pria dengan pedang mundur setelah memenuhi pandangannya.

“Tuan, kamu tidak bisa keluar! Dia mungkin seorang prajurit yang dikirim oleh faksi bangsawan! ”

“Anak kecil seperti itu? Tanpa pedang? ”

“Kamu tidak akan pernah bisa terlalu aman.”

“Hanya mengintimidasi dengan kata-kata akan baik-baik saja, tetapi jika kamu benar-benar menebasnya, itu akan menjadi kekerasan, bukan peringatan. Saya tidak ingat meminta Anda untuk melindungi sesuatu seperti itu. ”

“A-Aku tidak berencana untuk menebangnya secara nyata …”

Pria itu menyarungkan pedangnya.

Dia bertanya kepada Bastian:

“Kamu menyebutkan janji dengan temanmu?”

“Ah, ya saya lakukan … Mungkinkah Anda Bourgine?”

“Mereka memanggilku begitu, tapi aku tidak tahu apakah Bourgine yang kamu cari adalah aku.”

“Apakah kamu kenal Jean Roland de Tiraso Laverde?”

Matanya sedikit melebar.

Dia lalu menghela nafas.

“Anak itu sedang belajar di luar negeri di High Britannia.”

“Ya, kami bertemu Roland di High Britannia.”

“Roland mencariku?”

“Erm … Tidak juga, tapi itu menyangkut dia … itu akan membutuhkan waktu untuk menjelaskan.”

Bastian merasa sedih ketika memikirkan Roland. Elise menurunkan pandangannya.

Bourgine menunjuk ke dalam bar.

“Bisakah Anda memberi tahu saya lebih banyak?”

Para pengunjung yang telah mengamati dengan hati-hati menunjukkan ekspresi terkejut.

“Guru Besar !? Apakah ini baik-baik saja !? ”

“… Aku hanya ingin mendengar apa yang dia katakan. Apakah saya pernah takut pada siapa pun? ”

Tidak ada yang membantahnya.

Ada meja bundar di belakang layar, dan selain itu ada sofa dua tempat duduk.

Lebih jauh ke bar adalah barel yang tersebar, batu bata dan potongan kayu.

Bastian dan Elise duduk di sofa.

Dia memperkenalkan dirinya sebagai Morgane Bourgine. Dia adalah orang biasa yang dulu bekerja sebagai guru di sekolah tertentu di ibukota, dan hidup dalam pengasingan saat ini.

Bastian dan Elise menggunakan alias yang mereka gunakan di High Britannia. Mereka belum sepenuhnya mempercayai pihak lain.

“Jika Anda hidup dalam pengasingan, apakah itu berarti seseorang mengejar kehidupan Anda?”

“Yah, para bangsawan menargetkan saya … Karena saya menyatakan keberatan saya terhadap kebijakan negara secara terbuka.”

“Keberatan macam apa?”

“Fufu … Di alun-alun terbuka tiga tahun lalu, aku berteriak ‘Negara ini membusuk’.”

“Eh !?”

“Kelas penguasa minoritas menindas rakyat jelata yang merupakan mayoritas penduduk, kita harus mengubah situasi ini. Manusia harus memiliki hak yang tidak dapat dicabut untuk mengejar kebahagiaan. ”

“Plaza terbuka? Maksudmu yang ada di depan istana !? ”

“Itu adalah tempat di mana jumlah orang paling banyak berkumpul, kan?”

Bourgine mengangguk, membuat Bastian berkeringat dingin.

Ideologi yang ia sebarkan dikenal sebagai ‘Liberalisme’.

Karena Roland adalah seorang liberal, maka orang yang mengajarinya ideologi adalah seorang filsuf.

Tetapi untuk berteriak di depan umum …

“Bukankah itu gegabah?”

“Tapi itu tidak melanggar hukum.”

“Benar … Tapi bukankah kamu akan ditargetkan oleh para bangsawan dan mendapatkan kemarahan mereka?”

“Saya dipecat oleh sekolah hari itu. Mereka mengatakan bahwa ada masalah dengan sikap kerja saya. ”

Elise mengangkat alisnya.

“Sungguh tiran!”

Bastian menghela nafas.

“Itulah yang terjadi jika kamu melawan aristokrat di Kekaisaran …”

“Betul. Mereka berpikir bahwa rakyat jelata yang menindas dan menyingkirkan para pembangkang adalah alami. Sama seperti menuai panen dari ladang dan mencabut rumput liar. ”

“Jika kamu tahu orang-orang seperti itu akan menjadi musuhmu, apakah ada kebutuhan untuk membuat pidato yang begitu kuat di alun-alun terbuka?”

Dia mengangguk.

Betapa wanita berkemauan keras.

“Meskipun saya kehilangan pekerjaan, tetapi berkat dukungan dari mereka yang setuju dengan saya, gerakan liberalisme bisa berlanjut. Saya telah ke High Britannia beberapa kali karena ibu saya adalah penduduk asli di sana. Saya membagikan apa yang saya alami di sana dengan orang-orang di sekitar saya. ”

“Setiap orang memiliki hak untuk mengejar kebahagiaan … ya.”

“Itu benar, dan ketika aku melanjutkan gerakan itu, anak itu mengunjungiku.”

Dia berbicara tentang Roland.

Ketika berusia 13 tahun, dia datang ke ibu kota bersama kakeknya, dan mendengar pidato yang diberikan oleh Bourgine di alun-alun terbuka.

Setelah itu, ia kembali ke selatan dan belajar sendiri selama setahun. Untuk mempelajari lebih lanjut, dia menggunakan segala cara untuk mencarinya.

Itu benar-benar cocok dengan gaya fanatik Roland, Bastian mengangguk.

“Anak itu sangat cerdas, belajar tanpa lelah seperti air yang menyerap pasir. Dia belajar bahasa Inggris Tinggi sendiri di rumah juga. Setelah itu, ia ingin belajar lebih dalam lagi. ”

“Jadi dia pergi belajar di luar negeri?”

“Ya … Meskipun aku mencoba menghentikannya karena akan berbahaya jika perang pecah.”

Bastian terkejut.

“Kamu tahu perang akan pecah !?”

“Betul. Saya tahu bahwa faksi pro-perang di High Britannia mendapatkan popularitas, jadi itu hanya masalah waktu sebelum perang pecah. ”

Ekspresi Elise suram.

“Perang memang pecah, jadi ramalanmu benar … Tapi ada banyak yang menentang perang juga.”

“Ya, aku juga tahu itu. Namun, saya tidak berpikir mereka bisa menghentikan gelombang perang. Sangat disesalkan. ”

“… Itu benar.”

Bastian mencoba yang terbaik untuk menghentikan Britannia Tinggi dari menyatakan perang melawan Belgaria, tetapi mereka gagal pada akhirnya. Wajah Elise menjadi gelap ketika dia mengingat semua itu.

Bourgine mengangkat bahu.

“Baiklah kalau begitu … Begitulah hubunganku dengan Roland. Baik? Apa aku Bourgine yang kamu cari? ”

“Ya, kami tidak mendapatkan orang yang salah.”

Dia tidak pernah meragukannya, tapi dia tetap menjawab.

Bastian lalu menarik napas dalam-dalam.

Sejujurnya, dia lebih gugup daripada saat dia berduel dengan Oswald, atau ketika dia melompat dari menara.

Bourgine adalah guru Roland. Guru yang sangat memengaruhi kehidupan dan pikirannya.

Dan dia sangat peduli dengan kesejahteraan muridnya.

Dia harus memberitahunya.

Itu bukan pertama kalinya dia memberi tahu orang lain tentang kematian, tetapi dia belum pernah merasakan begitu banyak tekanan dan hati yang berat sebelumnya.

Dia menatap matanya.

“Roland … sudah mati …”

Bourgine menutup matanya dan terdiam.

Dia meratapi kematiannya sejenak.

Membuka matanya, dia hanya mengangguk tanpa meminta rincian lebih lanjut.

“… Roland punya ambisinya. Tidak peduli apa hasilnya, itu adalah hasil dari keputusannya. Jika saya mendengarkan keadaan kematiannya dan mengatakan ‘itu adalah keinginannya’ atau ‘dia harus memiliki penyesalan’ … itu akan dianggap tidak sopan atas kehendaknya. ”

“Jadi, itulah yang kamu rasakan.”

Bastian dulu berpikir bahwa Roland sedih dan menyesal penuh. Sulit menerima cara dia mati.

Namun, dia mungkin salah untuk berpikir seperti itu.

Bourgine berkata:

“Yang lebih penting adalah apa yang kalian pikirkan.”

“… Aku … Ingin mewarisi keinginannya. Apa yang dia percayakan kepadaku —— adalah membiarkan dunia maju. Majulah ke dunia di mana setiap orang bisa mengejar kebahagiaan mereka sendiri. ”

“Demi temanmu?”

“Itu bagian dari alasannya. Tapi saya berpikir, mungkin apa yang dia katakan mungkin benar. Itulah yang saya rasakan setelah membaca ini. ”

Bastian mengeluarkan buku itu dari kantongnya.

Ini adalah buku yang ditinggalkan oleh Roland.

Dia meletakkannya di atas meja.

Bourgine mengambil buku itu.

Dia membalik-baliknya perlahan dan menghela nafas.

“Seperti anak itu yang menuliskan cita-citanya.”

“Apakah itu salah?”

“Tidak … Sejak awal, tidak ada benar atau salah untuk cita-cita. Setelah membaca ini, apakah menurut Anda ini benar? ”

“Ya tapi … kurasa aku tidak memahaminya sepenuhnya. Jadi, saya butuh seseorang untuk mengajari saya. Jika memungkinkan, saya harap itu adalah Anda. ”

Dia tersenyum kecut.

“Aku tidak yakin bagaimana aku harus memahami ini … Tapi liberalisme adalah cita-cita yang akan merugikan bangsawan.”

“Bagaimana itu bisa merugikan? Kehilangan hak istimewa yang diwariskan kepada saya oleh leluhur saya? Hal-hal itu tidak penting bagiku. Saya mempertaruhkan hidup saya untuk ini … Saya tidak akan ragu jika hanya itu yang akan saya kalah, saya bahkan siap untuk memberikan hidup saya jika diperlukan. Meskipun aku gagal … ”

Keinginannya membawa Elise ke kastil Kerajaan dan mempertahankan Roland tetap hidup keduanya gagal.

“… Orang-orang di sekitarmu akan sangat keberatan.”

“Saya terbiasa dikritik oleh orang lain. Yang saya butuhkan bukan hal-hal seperti itu. ”

“Kamu ingin belajar dariku … Apa kamu serius?”

“Apakah aku terlihat seperti bercanda?”

Bastian sudah memutuskan.

Ughh … Elise hanya bisa menunjukkan ekspresi berbeda.

Bastian sudah tahu apa yang akan dikatakannya. Tidak seperti High Britannia, Kekaisaran Belgaria memperlakukan liberalisme sebagai ideologi berbahaya dan menekannya, meskipun tidak ada pembatasan resmi terhadap liberalisme.

Jika orang-orang di sekitarnya tahu dia seorang liberal, dia akan kehilangan posisinya di masyarakat. Bagaimanapun, tidak ada pangeran yang pernah memiliki ideologi seperti itu sebelumnya.

Dan dengan saudaranya Latreille yang berkuasa, tidak ada yang tahu apa yang akan dia lakukan pada Bastian yang adalah seorang Liberal.

Terlepas dari semua itu——

“Saya harus mempelajarinya. Jika aku ingin mewarisi kehendaknya, aku harus belajar hal yang sama dengannya, kan? ”

“Tapi, seorang anak bangsawan …”

“Aku bukan anak kecil, dan Roland juga seorang bangsawan.”

“Itu benar … Saat itu, dia juga sangat menyusahkanku. Apakah mengajarinya hal yang benar untuk dilakukan …? ”

Bourgine mengerutkan kening.

Bastian menegakkan punggungnya.

“Jika kamu hanya bisa mengajar rakyat jelata, maka aku akan memutuskan hubungan dengan keluargaku! Apa itu cukup bagus !? ”

Pada saat ini, suara datang dari sisi lain layar.

“Seseorang memberi tahu para penjaga bahwa ada keributan di bar ini.”

Dari nada, yang masuk adalah polisi.

Bastian menurunkan suaranya.

“… Aku membuat gangguan?”

“… Tidak. Mereka dikirim oleh para bangsawan … untuk mencari aku. Kami akan membicarakan ini lain kali. ”

Bourgine mengambil tongkatnya dan berjalan menuju tumpukan barang acak.

Dan mengulurkan tangan.

Sisi laras terbuka.

—— Itu berubah menjadi sebuah pintu !!

Laras yang tampaknya tidak berguna digunakan untuk menyembunyikan pintu.

Itu memiliki tangga yang mengarah ke bawah.

Beberapa pelanggan sedang berbicara dengan polisi di etalase.

“Ara ~ tidak ada ~ terjadi di sini baik-baik saja?”

“Kita akan melihat setelah investigasi kita selesai! Buka jalan! ”

“Apa yang kamu cari? Jelaskan kepada kami dengan benar. Kami akan membantu Anda. ”

Mereka mengulur waktu.

Bourgine menuruni tangga di laras dengan empat anggota tubuhnya. Dia bergerak perlahan karena kakinya tidak sehat.

“… Aku tidak berencana menunjukkan diri ke polisi. Bagaimana dengan kalian berdua? ”

“Saya akan mengikuti.”

Polisi seharusnya menangkap penjahat. Namun, menjadi seorang liberal tidak bertentangan dengan hukum. Bastian tidak mengerti.

Apakah wanita ini melakukan kejahatan dan melarikan diri?

Meski begitu, dia akhirnya bertemu dengan guru Roland.

Dia perlu berbicara dengannya.

Bastian juga naik ke tangga.

“Elise, kita sedang terburu-buru, tapi di sini basah, hati-hati jangan sampai terpeleset.”

“Aku mengerti.”

Dia juga turun dengan takut-takut.

Di sini gelap gulita.

Bourgine berbisik:

“Cara ini.”

“Ahh, aku melihatnya.”

“… Tidak ada cahaya di sini?”

“Aku tahu. Itu sebabnya saya melepas kacamata hitam saya. ”

Bastian hanya bisa samar-samar melihat sosok Bourgine berjalan maju sambil berpegangan pada dinding.

Dia memegang tangan Elise dan maju dalam kegelapan.

Baunya berjamur.

Dan baunya seperti anggur.

Ini mungkin gudang bawah tanah. Tapi udara penuh debu, jadi mungkin itu tidak digunakan lagi.

Mereka melanjutkan lebih dalam.

Bastian bisa mengukur arah dan jarak yang dia bergerak akurat bahkan jika dia menutup matanya.

Mereka meninggalkan bar dari lorong bawah tanah ini.

Bangunan apa yang ada di belakang bar?

Lagi pula, dia tahu mereka bergerak ke bawah gedung itu.

Mereka berjalan di sepanjang dinding, menaiki tangga kayu dan kembali ke jalan.

“Hmm … aku mengerti … itu adalah terowongan rahasia untuk melarikan diri. Keren sekali. ”

“Saya tidak melanggar hukum apa pun, tetapi polisi berbahaya. Saya harus sangat berhati-hati dengan mereka. ”

Ini adalah lantai dasar bangunan lain.

Setelah meninggalkan ruangan gelap gulita, mereka pergi ke luar yang cukup terang oleh bulan ——

Bourgine menggigil.

“…!?”

“…!?”

Setelah keluar dari gudang yang tidak didekorasi, mereka sampai di gang sempit.

Berbeda dengan sisa ibukota, tanah di sini tidak diaspal dengan batu, dan hanya digunakan untuk mengangkut kargo.

Sosok-sosok muncul di malam bulan yang redup.

Tentara mengenakan seragam hitam.

Polisi.

Bastian mengenakan kacamatanya dengan cepat dan berdiri di samping Bourgine. Seharusnya tidak berbahaya karena lawannya adalah polisi yang menegakkan hukum. Tapi dia mengambil tindakan setelah melihat betapa takutnya dia.

“… Sepertinya penyergapan.”

“Mereka sebenarnya …”

Suaranya bergetar.

Ada lima polisi, dan salah satunya melangkah maju.

Pria dengan wajah lembut.

“Saya kira Nyonya Bourgine?”

“Iya nih…”

“Di mana Anda pergi pada jam seperti itu?”

“A-aku sedang dalam perjalanan pulang …”

“Fufu, kamu tinggal di mana? Berbahaya di malam hari. Izinkan saya untuk mengantar Anda pulang. ”

“Terima kasih tapi tidak, terima kasih.”

Polisi itu melirik Bastian dan Elise. Bastian jarang muncul di depan umum, sehingga tidak banyak orang yang tahu seperti apa tampangnya. Sulit membayangkan Pangeran Ketiga muncul di tempat seperti ini.

Target mereka sepertinya adalah Bourgine, jadi mereka tidak memperhatikan mereka berdua.

“Nyonya, kami memiliki laporan pencuri yang menyerang di sini.”

“Begitu … menakutkan sekali.”

“Agar aman, bisakah kamu membiarkan kami memeriksa barang-barangmu?”

“Y-Ya …”

Bourgine mengangguk.

Bastian belum pernah diperiksa oleh polisi sebelumnya. Mereka mungkin membenci kaum liberal.

Satu-satunya barang yang dimiliki Bourgine hanyalah sebuah tongkat.

Seharusnya tidak ada masalah.

Dia akan tiba di rumah agak terlambat. Bastian berpikir dengan naif.

Ketika polisi itu menepuk pinggangnya –

Mereka tampak terkejut.

“Apa ini!?”

Polisi itu membuka tangannya, menunjukkan sepasang anting-anting emas yang disematkan dengan permata.

Bourgine menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak tahu.”

“Hohoo? Ini mirip dengan barang curian yang dilaporkan oleh warga negara. Kenapa kamu memiliki ini padamu !? ”

“Itu tidak ada hubungannya denganku. Anda mendekati saya dengan benda itu di tangan Anda. Berhentilah berpura-pura terbelakang! ”

“Ini ditemukan di sakumu!”

“Pakaian saya tidak memiliki kantong.”

“Masih mencoba berdalih tentang ini !? Baiklah, bawa dia masuk. Kami akan menyelidiki lebih lanjut di stasiun! ”

Bourgine menjadi kaku.

Polisi lain mengelilinginya atas perintah untuk tidak membiarkannya melarikan diri.

“Aku tidak tahu apa-apa, ini ketidakadilan!”

“Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, lakukanlah di stasiun.”

“Bahkan jika kamu mengatakan itu padaku, tidak ada satupun temanku yang pernah kembali dari sana!”

“Diam! Anda penghasut ideologi yang merusak! ”

Polisi meraihnya.

—— Mereka melakukan hal seperti itu !?

Bastian terkejut.

Orang-orang yang seharusnya menegakkan hukum melakukan sesuatu yang tidak bermoral.

Bastian berdiri di depan Bourgine.

Dan berhadapan dengan polisi.

“Bukankah ini terlalu banyak? Aku tidak akan pergi dengan kalian semua seperti ini! ”

“… Dari pakaianmu, kamu adalah anak bangsawan … Kamu tahu siapa wanita itu?”

“Aku tahu. Dia disapa sebagai guru oleh banyak orang, termasuk teman saya. Aku seharusnya bertanya padamu, apa masalahnya dengan anting-anting itu? Seorang pencuri perempuan berjalan di sekitar jalan dengan tongkat, menyimpan barang curian di sakunya? Hentikan omong kosong! ”

“Hah!?”

“Kamu pikir pengaturan sampah seperti itu bisa dimaafkan !? Jika saya pembaca, saya tidak akan pernah menerimanya! ”

“Apa yang kamu bicarakan!?”

“Hukum tidak membatasi diskusi tentang liberalisme! Menggunakan alasan untuk melakukan penangkapan meskipun begitu, apakah Anda benar-benar polisi yang menjaga ketertiban umum di Ibukota Kekaisaran !? ”

Lawannya tergagap.

“Aku tidak tahu dari bangsawan mana kau berasal … Tapi dia liberal! Kita tidak bisa membiarkannya pergi begitu saja. Baiklah, bawa anak ini juga! ”

“Aku bukan bangsawan.”

“Oh, rakyat jelata. Pakaian Anda benar-benar berkualitas tinggi. ”

“Aku juga bukan orang biasa.”

“… Apa?”

Bastian melepas kacamata hitamnya.

Sikat kembali pinggiran cokelatnya.

Mengungkap mata merahnya.

“Aku Pangeran Ketiga Belgaria, Heinrich Trois Bastian de Belgaria. Saya akan mengingat semua wajah Anda. Itu tidak akan berakhir begitu saja, persiapkan dirimu! ”

“Apa!?”

Wajah para lelaki semua menjadi pucat saat mereka saling memandang.

Bahu mereka gemetar karena keraguan dan kecemasan.

“… K-Kamu adalah seorang Pangeran? Sebenarnya … ”

“Apakah kamu polisi melakukan transaksi kotor selama ini? Atas perintah siapa? Polisi adalah bagian dari militer, dan melapor ke Departemen Urusan Militer kan? Apakah ini perintah Menteri? Siapa yang mengeluarkan perintah untuk menangkap Bourgine? ”

Wajah para polisi memerah ketika Bastian mengajukan serangkaian pertanyaannya.

Mata mereka berubah merah.

Wajah mereka langsung merengut marah.

“… Ugghhh … Aku-Peniru! Orang ini pasti peniru! Mustahil bagi Yang Mulia untuk berada di tempat seperti ini, melindungi seorang liberal! ”

Dia berteriak.

Bagaimanapun, kaum liberal paling menentang keberadaan Kaisar.

Kaisar di atas semua hukum, dan semua warga negara memiliki kewajiban untuk melayaninya tanpa syarat. Segala sesuatu yang dimiliki oleh Kerajaan Belgia dapat digunakan sesuai keinginan Kaisar.

Sebagai putra Kaisar, Pangeran menikmati hak istimewa yang luar biasa.

Jadi mengenai masalah ideologi, mereka tidak akan pernah mentolerir liberalisme. Wajar bagi polisi untuk berpikir sedemikian rupa.

Bastian menghela nafas.

“… Seperti yang diharapkan … Karena kedudukan seseorang, tidak ada gunanya berbicara.”

“Peniru yang kurang ajar dari Yang Mulia! Ini adalah Lèse-majesté! Saya akan membagikan eksekusi Anda di sini !! ”

Tidak jelas apakah polisi yakin bahwa Bastian adalah peniru, atau mereka ingin menutup mulutnya karena takut.

Tidak peduli alasannya, yang di depan menghunus pedangnya.

Itu bukan longsword yang digunakan oleh prajurit di garis depan, tapi pedang pendek bermata satu. Lebih mudah menggunakan bilah yang lebih pendek di medan perkotaan, dan bobot yang lebih ringan memudahkan patroli.

Polisi lainnya juga menghunus pedang mereka dan mengambil sikap.

Bastian menarik belati dari pinggangnya.

Pedang Kaisar.

Legenda mengatakan bahwa Kaisar Pendiri ‘L’Empereur Flamme’ memalsukan tujuh pedang berharga dengan Tristei yang dianugerahkan kepadanya oleh para peri.

Bastian memegang pedang berharga yang dikenal sebagai ‘Vite Espace Trois’.

Gagangnya memiliki ukiran yang elegan, dan memiliki bilah segitiga yang lebar di pangkal dan menyempit di ujungnya.

Panjangnya sekitar 4Pa (30cm). Itu seharusnya selama kaki ‘L’Empereur Flamme’.

Meskipun dia mengeluarkannya dari lemari besi setengah tahun yang lalu, dia bisa menggunakannya dengan lancar sekarang.

Tidak ada perasaan senang.

Dia tidak mengerahkan kekuatan yang tidak perlu di tangannya.

Seolah tidak memegang apa pun, dia bisa menggunakannya semudah dia mengayunkan lengannya.

Polisi menyodorkan pedang mereka padanya.

“Ahhhyaaa !!”

Meskipun itu di tengah malam, teriakan mereka tidak memiliki kekuatan dan gerakan mereka lambat.

—— Begitulah rupa prajurit yang belum pernah ke garis depan.

Bastian memegang belati.

Denting! Suara renyah bergema di telinga mereka.

Bilah sabre jatuh ke kaki polisi.

Pedang polisi patah di pangkalan. Tidak, itu Bastian yang memotongnya.

Dia menatap lawan-lawannya dengan mata sipit.

“… Tebasan berikutnya adalah untuk kepalamu. Saya telah menguatkan diri saya untuk tidak menunjukkan belas kasihan atas hal-hal yang ingin saya lindungi. ”

“Ugh, uggghhhh …”

Orang-orang mundur, bahkan orang yang memimpin mereka ketakutan.

Desas-desus bahwa Pangeran Ketiga Belgaria menjadi kuat bukan kepalang terkenal. Dalam hal kemampuan fisik murni, dia lebih kuat dari Latreille, yang adalah Field Marshal.

Polisi akhirnya menyadari siapa lawan mereka, ketika mereka gemetar dengan wajah pucat.

Sesaat kemudian, seorang pria melarikan diri ——

Yang lain mengikuti, berteriak seperti anak-anak dalam penerbangan mereka.

Bastian menyarungkan belati.

“Ah … aku membiarkan kesempatan untuk bertanya kepada mereka yang mengeluarkan perintah untuk menangkap slip Bourgine.”

“Bastian, apa lukamu baik-baik saja !?”

“Hmm? Seperti yang Anda lihat, bahkan bukan goresan. ”

Elise yang menatapnya dengan khawatir merasa lega setelah mendengarnya menjawab dengan nada yang biasa.

Bastian terluka parah tidak terlalu lama. Luka-lukanya telah sembuh, tetapi dia belum pulih sepenuhnya.

Alis Bourgine berkerut lebih dalam.

“… Apakah kamu benar-benar Pangeran Bastian?”

“Iya nih.”

“Apa artinya ini? Karena Anda membaca buku Roland, Anda harus memahami apa itu liberalisme. ”

“Sampai tingkat tertentu. Apakah aneh bagi seorang pangeran menjadi seorang liberal? ”

“… Sulit dipercaya. Mengapa mereka yang memegang kekuasaan berpikir untuk menghancurkan sistem saat ini? ”

“Aku tidak memegang apa pun. Ini mungkin membuat Anda marah … tetapi saya sudah bosan dengan kemewahan ketika saya berusia 10 tahun, dan aturan di istana yang harus saya ikuti membuat saya tertekan. Alih-alih itu, saya lebih suka memenuhi keinginan orang yang dipercayakan kepada saya. ”

“Untuk Roland?”

“Itu bagian dari alasannya … Tapi setelah membaca bukunya, kupikir ‘Kekaisaran saat ini salah’. Namun, saya tidak belajar cukup keras, jadi saya tidak mengerti … Apa yang perlu diubah, dan apa yang harus tetap sama. ”

“Bagaimana jika aku memberitahumu bahwa aku berpikir untuk menghancurkan Kekaisaran?”

“Apa pun yang kamu katakan padaku, aku akan menghakimi sendiri. Jika saya pikir itu benar, saya baik-baik saja dengan Kekaisaran dihancurkan. Tetapi saat ini, saya pikir itu tidak benar. ”

Bourgine mengangguk.

“Kamu mungkin tidak bisa menikmati hidup yang kamu jalani sejauh ini.”

“Kamu juga, kamu bisa hidup sebagai guru jika kamu tetap di jalur kan? Mengapa Anda membuat pidato itu di alun-alun terbuka? ”

“Demi keadilan pribadiku.”

“Kalau begitu, aku juga sama. Bahkan jika saya kehilangan sesuatu, saya harus melakukan hal yang benar. ”

Bourgine bertanya pada Elise yang ada di samping Bastian.

“Bagaimana denganmu?”

“… Aku … sebenarnya dari High Britannia. Saya akan kembali suatu hari nanti. Untuk mempersiapkan hari itu, saya ingin belajar lebih banyak tentang Belgaria. Saya tidak akan tinggal dengan Bastian jika saya menghalangi … ”

“Oh, aku tidak keberatan kamu ikut. Tapi Anda mungkin menghadapi bahaya seperti sebelumnya. ”

“Tidak apa-apa. Bagi mereka yang berambisi, hal seperti itu sering terjadi. ”

Elise tersenyum dan Bourgine mengangkat bahu.

“Apakah seorang wanita bangsawan bangsawan mengatakan bahwa ‘hal-hal seperti itu sering terjadi’? Kamu tampak sangat berpengalaman? ”

“Fufu … Mungkin begitu.”

Dikejar-kejar oleh serdadu-serdadu berjinjit di hutan, bepergian jauh dari kota selama berhari-hari, dikhianati oleh pamannya, melarikan diri dari benteng yang penuh tentara, melompat dari tebing…

Dibandingkan dengan ini, pertemuan mereka sebelumnya ‘tidak banyak’.

Bastian berkata sekali lagi:

“Bourgine, aku harap kamu bisa menunjukkan kepadaku jalannya. Adapun apakah saya akan mengambil jalan ini, saya akan memutuskan sendiri. ”

“… Seperti yang diharapkan, kamu adalah seorang Pangeran. Ketika meminta seseorang untuk mengajarimu, kamu akan mengatakan ‘Tolong ajari aku’, oke? ”

“Ugh … Maaf.”

Dia tidak pernah menggunakan kata-kata seperti itu bahkan kepada ayahnya, Kaisar. Dengan kata lain, dia sudah terbiasa dan tidak bisa mengubah gaya bicaranya secara tiba-tiba.

Bourgine menyipitkan matanya.

“Karena kamu ingin berubah, ada dua cara di sini. Kembali ke istana, dan beri tahu Pangeran Kedua, Latreille ide-ide Anda … Tergantung pada cara Anda menyajikannya, beberapa proposal Anda mungkin diterima, dan negara ini akan berubah menjadi sedikit lebih baik. Menjadi bangsa yang sedikit lebih setara dan bebas. ”

“Jalan lain?”

“… Memobilisasi warga. Kaisar dan bangsawan tidak perlu ada negara. Sebuah negara ada karena rakyatnya. Semua orang sudah lupa bahwa … Jadi untuk mengubah bangsa, kita harus mengubah warga negara. Bisakah kamu melakukan itu?”

Dia tidak bisa langsung menjawab.

Jika orang mengatakan, perasaan itu akan sangat alami.

“… Ubah penduduk ya.”

“Jika Anda ingin melakukan itu, Anda harus memperhatikan kata-kata dan bahasa Anda. Jika kamu akan memerintah orang lain seperti pangeran, maka kamu harus kembali ke istana. ”

“A-aku mengerti! Tidak, erm … saya mengerti! ”

Dia berdiri tegak seperti penjaga istana.

Pfft, Elise tertawa terbahak-bahak.

“A-Itu sama sekali tidak cocok untukmu, Bastian.”

“Ara … Maafkan aku. Orang-orang memiliki hal-hal yang mereka kuasai, dan aspek yang cocok untuk mereka. Anda dapat mempelajari kata-kata dengan belajar keras. Adapun hal-hal lain, Anda harus mengingatnya dengan hati. ”

“Jangan katakan itu sambil tertawa! Itu aneh! Erm … hal lain? Bisakah Anda memberi tahu saya, Bourgine? ”

“Setidaknya panggil aku sebagai ‘Professeur’. Karena kamu membantuku dari kepolisian dan adalah kenalan Roland … aku akan mengajarimu semua yang aku tahu. ”

“Aku akan mengurusmu, Professeur Bourgine!”

Bastian mengulurkan tangan kanannya.

Bourgine juga mengulurkan tangan dan menjabat tangannya.

“Aku seharusnya mengatakan itu. Saya memiliki harapan tinggi terhadap Anda, Bastian. ”

Tiba-tiba Elise menoleh.

Seseorang tampaknya menatap mereka dengan senyum di bawah bayang-bayang cahaya bulan —— Dia merasakan sensasi seperti itu.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •