Altina the Sword Princess Volume 6 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 4

Chaineboule’s Harbour——

‘Ratu Angkatan Laut’ Britania Raya, kapal kesembilan Garnet, kapal perang uap berkecepatan tiga kelas putri.

Di kapal perang Kelas Putri, menggantikan tempat tiang ketiga seharusnya, adalah cerobong asap yang begitu tinggi sehingga para pelaut sepertinya tidak bisa menggunakannya untuk mengeluarkan asap.

Kapal No. 1 hanya memiliki satu cerobong asap sedangkan kapal yang dibangun setelah Kapal No. 6 memiliki dua. Meskipun ini akan bervariasi tergantung pada ukuran lambung, layar dan posisi dek senjata.

Yang sedang berkata, mereka pada dasarnya sama.

Kapal itu panjangnya 120 Co (53m) dan lebar 34 Co (15m). Ketika mesin uap dinyalakan, layar akan disimpan. Dari tiga tiang, tiang tengah yang tingginya 130 Co (58m) adalah yang tertinggi.

Sementara mereka bisa mengendalikan banyak meriam, posisi meriam tidak jauh lebih tinggi dari garis air.

Kapal perang kelas Athena di Belgaria tinggi dan tampak seperti benteng yang mengambang di laut. Kapal itu juga indah dan megah.

Sebaliknya, kapal perang Kelas Putri Britannia agak pendek, membuatnya terasa sederhana. Ini sepertinya menurunkan kemungkinan terkena——

Padahal ketika kapal berada di laut, air dapat dengan mudah memasuki dek ketiga yang merupakan dek senjata. Pada saat itu, penembak harus membersihkan air laut dengan ember.

Karena kapal itu penuh dengan batu bara, garis air lebih tinggi dari yang diharapkan.

Dibandingkan dengan kapal negara lain, kapal perang uap lebih unggul, meskipun tidak sepenuhnya sempurna.

Ada banyak masalah praktis karena ini adalah kali pertama High Britannia memasang mesin uap di kapal besar.

Quarterdeck kapal perang Kelas Putri memiliki langit-langit yang rendah. Lima lantai di bawah geladak, ada pintu kecil di belakang tangga. Ukurannya pas anak-anak lebih baik daripada orang dewasa, meskipun mereka harus menghadapinya karena kapal dibangun dengan cara ini untuk menambahkan baju besi.

Setelah membuka pintu, ada tangga lagi menuju ke bawah. Setelah itu, ruang menjadi lebih luas dan di depannya adalah jembatan.

Di tengah ruangan ada setir.

Ada juga setir di atas quarterdeck dengan pemandangan laut yang jelas. Biasanya, seseorang akan mengarahkan kapal dari atas dengan visi yang luas, terutama di saat-saat ketika mereka membutuhkan gerakan yang tepat untuk terhubung dengan sekutu mereka.

Di sisi lain, setir ini digunakan selama pertempuran. Dengan quarterdeck di atasnya, mereka dapat melanjutkan pekerjaan mereka bahkan jika mereka terkena bola meriam.

Lebih jauh lagi adalah kamar Kapten.

Pintu di sini besar, tidak seperti pintu sebelumnya yang kecil.

Di dalam ruangan——

Ada seorang gadis berseragam pelaut yang memiliki senyum manis.

“Ara, terima kasih atas kerja kerasmu, Kapten Molins”

Itu adalah gadis mata biru berambut pirang. Dia melihat sekitar sembilan belas tahun.

Rambut indahnya yang bisa mencapai pinggangnya diikat di belakang tengkuknya. Roknya diikat sementara atasannya diikat dengan ikat pinggang. Karena dia tidak setinggi itu, sepertinya dia mengenakan gaun, meskipun dia benar-benar mengenakan celana.

Dia adalah Lorraine, ajudan kapten.

Meskipun mungkin jarang di negara lain, Britannia Tinggi memiliki tentara wanita. Bagaimanapun, itu adalah negara yang diperintah oleh seorang ratu, jadi tidak ada pikiran patriarkal yang kuat.

“Kapten Molins, apakah konferensi sudah selesai?”

“Kau bisa mengerti dari hanya mendengarnya, perutku sudah menggeram.”

“Sangat?! Makan siang sudah dikirim kembali … ”

“Semua orang menghibur MacCunn yang putus asa karena putranya ada di Kapal No. 6.”

MacCunn adalah kapten Kapal No. 1. Karena ia percaya bahwa menjadi terlalu protektif akan membawa dampak negatif pada putranya, ia tidak menempatkan putranya di kapalnya. Sekarang, sudah terlambat untuk menyesal tentang itu.

“Itu, aku hanya bisa mengatakan bahwa dia hanya sial.”

“Betul. Setelah menerima serangan kejutan seperti itu, dia mungkin bahkan tidak punya waktu untuk melompat ke laut. ”

“Bahkan tidak punya waktu untuk makan siang.”

“Apakah kamu merujuk kepada saya? Yah, itu tidak benar untuk melanjutkan dengan perut kosong. ”

“Kamu mau teh merah? Ada biskuit juga. ”

“Aku lebih suka selai.”

Kapten Garnet, Huey Molins, mengedipkan matanya dan bersandar di kursi.

Tempat tinggal sang kapten bukan hanya ruang konferensi, tetapi juga bertindak sebagai kantin bagi petugas yang tidak ditugaskan untuk makan, bertukar strategi, rehat teh, rehat teh, atau rehat teh.

Warga High Britannia gemar minum teh.

Lorraine merebus sepanci air.

Dia menimbang beberapa daun teh dan menuangkannya ke dalam panci.

Aroma sedikit teh menyebabkan Molins rileks. Setelah pulih dari kondisi tegang sebelumnya, ia mulai mengeluh.

“Laksamana percaya bahwa Tentara Belgaria akan menyerang sekali lagi.”

“Huhu … … Jika mereka berani datang, akankah kita menyerang balik? Selama kita tidak dekat dengan jubah itu, kita tidak akan diserang seperti hari ini. ”

“Betul.”

“Ini tehmu, kapten.”

Teh merah yang diletakkan di atas meja mengeluarkan uap.

Molins mengambil cangkir itu dan meletakkannya di dekat mulutnya.

Aroma teh yang tajam mengusir rasa kantuknya sementara rasa manis menyembuhkan tubuhnya yang lelah.

“Hmmm … Teh yang diseduh olehmu lezat seperti biasa. Sekarang saya tidak ingin kembali ke rumah. ”

“Apa yang kamu katakan, Nyonya akan marah.”

“Ah, kepalaku sakit begitu pernikahan disebutkan. Saya tidak ingin menjadi menantu yang diadopsi. ”

“Apakah benar-benar baik untuk memberitahuku tentang ini?”

“Kurasa kau benar.”

“Aku dengar ayahmu adalah Laksamana Armada, benar?”

“Dulu saya sombong, ingin menjadi kapten kapal perang. Saya tidak ingin memerintah kapal-kapal pasokan kecil itu, kapal-kapal besar lebih cocok untuk saya … … Kemudian, istri saya diperkenalkan kepada saya di sebuah pesta dan dia mencintai saya dari lubuk hatinya. Yah, sebagian karena aku tampan. Setelah menikahinya, saya menjadi kapten kapal perang baru ini melalui rekomendasi ayah mertua dan segalanya menjadi sukses bagi saya. Masa depan yang cerah dan cerah menanti saya. ”

“Apakah kamu menggunakan bentuk lampau?”

“Namun, wanita akan berubah setelah memiliki anak.”

“Aku tidak bisa berhubungan karena aku tidak pernah punya anak … …”

“Apakah kamu mau satu?”

“Apakah kamu orang tua?”

“Bukankah aku terlihat jantan?”

“Aku lebih suka tipe pria sejati.”

“Hal-hal seperti menjadi pria terhormat, kamu akan tahu begitu kamu berada di tempat tidur.”

Dia mengulurkan tangannya dan menangkap syal Lorraine.

Dan tarik bibir merahnya ke arahnya.

Mata birunya terus memandang ke arah ini.

“Ini masih siang hari, kapten … … Bagaimana dengan konferensi itu?”

“Jangan repot-repot tentang hal itu. Jika ini tentang Tentara Belgaria, mereka hanya akan dapat menyerang besok pagi paling awal. Dan tentang konferensi itu, strategi Gorilla sama dengan yang ada di buku teks. ”

“Karena ini sangat menggangguku, jadi izinkan aku mengkonfirmasi. Gorila mengacu pada laksamana? ”

“Apa, mungkinkah kamu menyukai tipe liar itu? Anda tidak tertarik pada mereka yang tidak sopan? Jika itu masalahnya, aku juga bisa memuaskanmu. ”

“Bukan itu … … Gorilla sebagai nama panggilan laksamana … … Fufufu …”

Lambat laun, tidak ada percakapan di antara mereka.

Hanya ada beberapa suara basah.

Beberapa jenis suara lengket, dihasilkan oleh ujung lidah mereka terjalin di antara bibir mereka.

Menghirup … … Mereka berpisah.

Mata Lorraine tidak fokus dan wajahnya memerah.

“Kamu selalu seperti ini … … Sangat kuat.”

“Lupakan laksamana itu. Saya sudah lupa tentang dia. ”

“Tapi dia ada di belakangmu?”

“Apakah kamu bercanda?!”

Molins menoleh ke belakang dengan panik.

Sebuah tangan berbulu meraih kepala Molins.

Suara berderit bisa didengar.

Terlihat sama menyakitkannya seperti dipotong.

Pemilik tangan memiliki rambut merah yang tampak seperti rumput yang dipotong dan di kepalanya ada topi laksamana. Mata kuningnya melihat ke sini. Meskipun mengenakan seragam militer, seseorang dapat dengan jelas melihat otot-ototnya di seluruh tubuhnya.

Dia adalah laksamana Britania Raya —— Wakil Laksamana Goliath Oxford

Persisnya bagaimana raksasa ini melewati pintu kecil?

“Ah— Ah—— Bisakah kau mendengarku, Kapten Molins?”

“Iya nih! Iya nih!”

“Kamu menunda konferensi lebih awal karena beberapa hal yang mendesak. Sudahkah Anda menyelesaikan bisnis Anda, Kapten Molins? ”

“Iya nih! Iya nih!”

“Apakah kamu ingin melanjutkan konferensi?”

“Ya, itu pasti, laksamana! Demi negara, kru, dan keluargaku tercinta, bahkan jika harus menyerahkan hidupku, aku akan berjuang sampai akhir! Apakah laksamana mendengar lelucon yang saya buat? ”

“Gorila?”

“Aku kera! Ahh !! Daripada lelucon itu, Tentara Belgaria masih di sini, laksamana! Mereka pasti akan menyerang kita besok pagi! Jadi ini bukan waktunya untuk peduli dengan lelucon itu! Mereka hanya lelucon! ”

“Bukti apa yang kamu miliki bahwa musuh akan menyerang kita besok pagi?”

“Angin bertiup dari laut ke daerah pantai pada siang hari. Ini akan menjadi waktu yang optimal untuk menyerang kita ketika angin tidak menguntungkan kita. Jelas target mereka adalah pasokan kapal. Dibutuhkan sekitar dua hingga tiga hari bagi kita untuk membongkar persediaan itu. Jadi besok akan menjadi hari terakhir mereka menginap di pelabuhan. Setelah kapal-kapal pasokan itu berlayar, ditambah dengan serangan ganas kami, akan sulit bagi musuh untuk mengetahui rute pasokan sebenarnya. ”

“Bagaimana dengan tindakan balasan?”

“Armada kami memiliki empat kapal perang Kelas Putri. Kita dapat menempatkan salah satu dari mereka di luar jubah untuk menyergap mereka. Setelah musuh melewati tanjung, kita akan membiarkan kapal perang itu memblokir rute yang mereka gunakan dan menyerang mereka menggunakan serangan menjepit. Sementara Kekaisaran memiliki banyak kapal perang, kebanyakan dari mereka adalah kelas empat, sehingga mereka tidak dapat secara efektif dianggap sebagai senjata. Dari pertempuran sebelumnya, kami mengetahui bahwa armada utama musuh tidak memiliki baju besi yang tahan lama. Mudah bagi kita untuk memusnahkan mereka begitu kita memblokir rute pelarian mereka. ”

“Bagaimana kita menyembunyikan kapal perang kita?”

“Armada Kekaisaran datang dari arah barat laut. Tidak apa-apa jika kita menempatkan kapal kita sedikit lebih jauh di barat daya. ”

“Oh?”

“Ah, alasan mengapa aku menduga mereka datang dari barat laut adalah karena angin di Laut Trouin bertiup ke arah barat daya pada saat ini. Biasanya, setiap perahu layar akan memilih untuk menyerang dari barat daya. Namun, seorang komandan yang memilih untuk menyerang dari barat daya dengan cara ortodoks tidak akan mampu melakukan serangan mendadak seperti hari ini. ”

“Jadi itu kepribadian komandan … …”

“Komandan armada Belgaria adalah wakil laksamana Bertram. Dia adalah seseorang yang lebih suka menggunakan metode ortodoks. Saya percaya komandan kali ini adalah orang lain yang datang setelah kekalahan mereka di pertempuran Trouin. ”

“Hm, itu mungkin. Bagaimana perasaan orang lain? ”

Laksamana akhirnya melepaskan tangannya yang memegang ke kepala Molins. Saat kepalanya dicengkeram dengan sejumlah besar kekuatan, itu masih terasa sakit bahkan setelah dibebaskan.

Molins mengusap kepalanya sambil menitikkan air mata.

Dia tidak memperhatikan bahwa kapten lain sudah berkumpul di aula karena percakapan sebelumnya.

Sekelompok orang ini … Berani-beraninya mereka memasuki kapal orang lain tanpa meminta izin—— Molins berpikir begitu tanpa berani mengatakannya dengan keras.

Lorraine menyesuaikan syalnya dan bergerak menjauh dari meja.

Dia pergi untuk menyeduh teh.

Air laut sudah cukup bagi mereka! Molins berpikir begitu, tetapi dia masih menyapu debu di atas meja.

“Silahkan duduk. Selamat datang di Garnet. ”

“Sungguh, kau masih tukang bicara yang lancar.”

Kapten Kapal No. 1, MacCunn, adalah seorang pria paruh baya. Kain hitam diikatkan di lengannya, kemungkinan besar untuk berkabung.

Matanya merah. Meskipun dia baru saja kehilangan putranya, dia adalah seorang pria yang berkomitmen pada pekerjaannya. Karena itu, dia tidak puas dengan sikap sembrono Molins.

Kapten Kapal No. 5, Ballista, adalah pemuda yang energik. Ia dilahirkan di keluarga bangsawan dan sangat sombong. Dia lebih suka menggunakan strategi agresif, yang menghasilkan beberapa pencapaian.

Baik itu pertempuran Trouin dari sebelum atau pertempuran hari ini di Épée Prière Bay, dia adalah yang pertama dalam armada yang menyerang musuh.

“Aku tidak butuh teh merah. Itu mengingatkan saya, sementara strategi ini tidak buruk, saya tidak suka karena itu berasal dari Molins. ”

Apakah kamu pikir aku menyukaimu ?!

Sementara Molins ingin meneriakkannya, dia masih menolerirnya karena pihak lain masih muda.

Kapten kapal nomor delapan, Olsen, adalah satu-satunya kapten yang lebih tua dari Armada Admiral. Dia adalah pemandangan yang langka, dari latar belakang akuntansi. Dia bahkan bekerja sebagai koki istana sebelum itu.

Kapal perang gaya lama yang dia gunakan sebelumnya dinonaktifkan. Tepat ketika dia berpikir untuk pensiun pada saat yang sama, dia direkomendasikan oleh ratu sebelumnya, Ratu Charlotte, dan dengan demikian menjadi kapten kapal perang Kelas Putri.

“Prioritas kami adalah melindungi persediaan yang seharusnya dikirim ke garis depan … … Itulah sebabnya kami mengambil peran melindungi kapal-kapal pasokan dan pelabuhan … … Bukankah kita mendapatkan prioritas kita ke belakang jika kita hanya memikirkan menyerang musuh? Saya tidak setuju dengan strategi ini bahkan jika hanya ada satu kapal yang dikirim untuk menyergap mereka. ”

Kapten tua itu mengucapkan kata-kata hati-hati.

Molins menundukkan kepalanya karena menyerah.

“Permintaan maaf saya! Semua orang benar! Saya gagal untuk mempertimbangkan gambaran besarnya. ”

Pada kenyataannya, Molins tidak peduli dengan strategi.

Dia hanya ingin menyelesaikan masalah tentang dia menghindari konferensi.

Gorila —— Tidak, Laksamana Oxford sedang mempertimbangkan pilihannya.

Tampaknya keputusan telah dibuat.

“Hmm, sementara ide Kapten Molins unik, kita harus memprioritaskan strategi kita dalam melindungi kapal-kapal pasokan.”

Saya tahu ini akan terjadi.

Apakah strategi pasif seperti itu benar-benar baik-baik saja? Terlepas dari apa yang dipikirkan Molins, dia masih tersenyum dan mendengarkan dalam diam.

Laksamana melanjutkan:

“Namun, aku masih setuju dengan dugaannya bahwa musuh akan menyerang besok pagi. Kami harus meningkatkan keamanan kami. Saya akan menyerahkan tanggung jawab ini kepada kapten Ballista. ”

“Aye aye, laksamana. Jika Anda menyerahkannya kepada saya, bahkan seekor ikan pun tidak akan lepas dari arloji saya. ”

“Kita harus menyelesaikan pembongkaran besok dan meninggalkan pelabuhan lusa. Kita harus cepat jika kita ingin menyelesaikan ini dalam waktu yang dijadwalkan. Saya akan menyerahkan ini pada kapten Olsen. ”

“Aye aye, Tuan. Saya akan mencoba yang terbaik untuk mempercepat kemajuan. Saya hanya akan membuang persediaan yang tidak bisa kami muat ke laut dalam waktu. ”

“Hm. Kapal No.1 ke Kapal No. 9, tetap siaga. Jangan biarkan api di mesin uap padam bahkan di malam hari. ”

“Aye aye, Admiral!”

MacCunn memberi hormat.

Secara alami, Molins juga memberi hormat.

Lorraine membawa teh untuk semua orang.

“Silakan minum Teh Suriah.”

Oi oi, jangan sajikan teh berkualitas tinggi untuk mereka. Air piring sudah cukup untuk mereka— Molins mengeluh dalam hatinya.

Laksamana Oxford memberi hormat dengan hormat dan berbicara.

“Permintaan maaf saya, tetapi saya harus memaafkan diri sendiri karena saya memiliki masalah yang sangat penting untuk diperhatikan secara nasional ..”

Setelah mengatakan itu, dia meninggalkan kekacauan petugas seperti ini.

Kapten lain juga kembali ke kapal mereka sendiri.

Akhirnya damai sekali lagi.

Ada lima cangkir teh di atas meja.

Molins yang masih di dalam ruangan bersandar di kursi sekali lagi dan mengambil salah satu cangkir.

“Haa, mereka benar-benar cukup sibuk sehingga mereka bahkan tidak punya waktu untuk minum secangkir teh, bukankah begitu?”

“Apakah ini benar-benar baik-baik saja? Bagaimanapun, kita berada di saat yang genting. ”

“Meskipun mereka berpikir bahwa musuh akan datang besok pagi, kita masih harus bersiaga. Pada akhirnya, kita bahkan tidak punya waktu untuk mendarat. ”

“Karena besok pagi saja, tahan saja untuk sekarang … …”

“Apakah begitu? Bagaimana kalau kita lanjutkan sampai pagi karena kita tidak bisa turun kapal sih? ”

“Sepertinya kamu belum mempelajari pelajaranmu … …”

“Hidup akan terlalu singkat jika kita harus mengendalikan diri sepanjang waktu seperti orang suci. Bukankah kamu juga lebih suka menghabiskan waktumu secara bermakna, daripada bosan saat minum teh tanpa rasa? ”

“Bukankah aturan angkatan laut menyatakan bahwa saat siaga, kita harus dapat melaksanakan perintah kapal kapan saja.”

“Aturan itu memang ada. Padahal aku sudah menyiapkan segalanya. Apa yang terjadi selanjutnya adalah menunggu sinyal Anda? ”

“Meskipun kamu tidak berniat menunggu … … Selalu … …”

“Hanya saja kamu tidak menyadarinya, tapi aku sudah mengirim sinyal sejak lama.”

Dia mengulurkan tangan dan cabul jari-jarinya.

==================================================

Malam ini akan lebih sibuk daripada pertempuran yang terjadi pagi ini.

Regis bekerja sepanjang waktu

Untuk menghindari pengawasan musuh, Regis duduk di atas rakit kayu yang bahkan lebih kecil dari perahu nelayan dan perlahan-lahan bergerak menuju tanjung.

Di bawah kedok kegelapan dan suara ombak, Regis memberikan instruksi detail kepada para pelaut.

Memanfaatkan sepenuhnya keterampilan para pelaut, Regis melakukan beberapa pekerjaan pada kapal kelas Poseidon yang tenggelam.

Laut di malam hari sangat dingin walaupun saat itu bulan Juni sekarang dan ada kapal-kapal pengawas Britania Raya tinggi di sekitarnya, jadi mereka tidak punya waktu untuk bekerja dengan santai. Berenang menuju posisi yang tepat dari kapal karam pada waktu malam hari bukanlah hal yang mudah.

Mulai dari dua titik yang berada di dekat tanjung, para pelaut mengikatkan tali hitam di sekitar mereka dan melompat ke laut.

Daerah di mana dua tali mencegat kemungkinan menjadi posisi kapal kelas Poseidon yang cekung.

Semakin panjang talinya, semakin berat jadinya. Banyak pelaut perlu bekerja bersama untuk menariknya dengan kencang.

Meskipun ini disarankan oleh Regis, itu bukan ide yang sama sekali baru. Ini biasanya digunakan saat membuat peta.

“Kamu benar-benar pintar, untuk mewujudkan sesuatu yang paling tidak akan …”

“… Aku baru saja membacanya sebelumnya.”

Regis yang dipuji karena menggunakan metode ini berkata dengan rendah hati sambil melambaikan tangannya.

Seorang ahli strategi yang benar-benar mampu akan mencegah korban di pihak mereka dan dapat menghabisi kapal-kapal musuh tanpa para pelaut perlu berenang di malam hari. Strategi seperti sihir semacam ini adalah sesuatu yang Regis tidak bisa lakukan dan dia bahkan tidak bisa membayangkannya.

Inilah sebabnya mengapa Regis merasa dia tidak kompeten dan tidak pantas dipuji.

Paling tidak, aku harus memenuhi peranku—— Regis berpikir ketika dia menahan keinginan untuk tidur sambil mendengarkan laporan dan memberikan perintah.

Sementara pertempuran semacam ini ditulis dalam buku, itu bukan strategi ortodoks. Hanya dengan memberikan instruksi tidak akan berhasil, itulah sebabnya Regis datang secara pribadi. Tidak ada yang cukup mampu sehingga Regis bisa mempercayakan pekerjaan itu.

Yang lebih buruk adalah Regis tidak bisa berenang, tetapi itu tidak bisa membantu.

Bahkan jika mereka berada di dekat tanjung, masih ada ombak dan penglihatannya tidak sebagus itu.

Jika Regis, yang tidak bisa berenang, harus pergi ke laut, mereka harus bersiap untuk kecelakaan tenggelam sebelum mempersiapkan pertempuran yang sebenarnya.

Regis menekan gagasan itu ketika para pelaut berulang kali memberitahunya ‘jangan pernah jatuh ke laut’.

Air di teluk itu tidak sedalam itu, itulah sebabnya perahu yang tenggelam itu cukup dekat dengan permukaan air.

Apa yang harus dilakukan para pelaut sama sekali tidak rumit karena peralatan yang diperlukan ditempatkan di bawah dek kapal kelas Poseidon sebelumnya

Setelah membuka kotak yang ditentukan di laut, tali diikat ke pelampung dan dikirim. Setelah keluar dari kabin, pelampung perlahan melayang ke atas.

Secara alami, beberapa peralatan rusak selama baku tembak.

Setelah itu, pelampung diikat dengan beberapa benda berat, membuatnya tenggelam saat mengelilingi kapal yang tenggelam.

Para pelaut melakukan apa yang diperintahkan kepada mereka tanpa memahami apa gunanya melakukannya.

Ketika Regis dan para pelaut menyelesaikan pekerjaan mereka dan meninggalkan jubah, langit timur mulai cerah.

Saat menarik, mereka ditemukan oleh kapal pengintai Britania Raya!

Meskipun rakit mereka disamarkan sebagai perahu nelayan … …

Pesawat pengintai membuat pengejaran, tetapi berpikir itu tidak sepadan dengan usaha – Mungkin memutuskan dan kembali ke posisi semula. Para pelaut di atas rakit menghela nafas lega dan berterima kasih kepada Dewa karena telah mengawasi mereka.

Saat langit cerah, pegunungan di sisi timur diwarnai merah.

Titik pertemuan ketiga yang dipilih oleh Regis adalah sebuah pulau kecil yang terletak di barat laut Teluk Épée Prière. Kapal yang berlayar dari sini akan bergerak ke tenggara.

Seperti yang dikatakan Narissa. Angin akan bertiup ke barat daya saat ini.

Sejalan dengan angin, kapal-kapal mulai bergerak ke posisi sesuai dengan ketinggian kapal mereka.

Berlayar dengan angin, Armada Pembebasan Barat mulai bergerak menuju pelabuhan.

Barisan depan terdiri dari empat kapal perang kelas Athena.

Namun, kapal-kapal ini menurunkan persediaan, kerajinan ulang-alik, bubuk mesiu, dan amunisi berlebih. Bahkan jumlah pelaut di atas kapal dijaga agar tetap minimum. Bahkan tidak mencapai tiga ratus meskipun biasanya memegang hingga lima ratus pelaut.

Untuk mengurangi jumlah korban—— Bukan itu masalahnya. Poin utama dari strategi ini adalah kecepatan, jadi mereka akan melakukan apa saja untuk meningkatkan kecepatan mereka walaupun itu hanya sedikit.

Selanjutnya, delapan kapal kelas Ouranos yang bersiaga ditambahkan ke dalam formasi mereka.

Seharusnya ada sekitar dua puluh kapal perang seperti laksamana Bertram memanggil kapal-kapal terdekat. Meskipun sebagian besar kapal-kapal ini dibuat untuk menjaga ketertiban di laut dan kehilangan kapal-kapal ini akan menghasilkan masalah terkait keselamatan di masa depan. Selain itu, mereka tidak efektif melawan kapal perang Kelas Putri, itulah sebabnya kapal-kapal ini ditinggalkan dari formasi.

Keempat kapal Athena dan delapan Ouranos bergerak dalam kolom ganda.

Kapal perang lainnya ditempatkan di belakang mereka dengan jarak di antara mereka. Dua Athena, empat belas Selene dan dua belas kapal Kelas Ouranos.

Tampak bagus untuk armada.

Namun, kehilangan terlalu banyak kapal dalam perang akan membawa banyak masalah bagi keamanan pesisir negara.

Mungkin pelabuhan lain akan diduduki atau kapal dagang akan diserang oleh bajak laut. Di tempat pertama, kekaisaran telah kehilangan sedikit adil terhadap Britannia Tinggi, sehingga mereka mungkin runtuh secara finansial.

Ini tidak semudah mengalahkan musuh dan merebut kembali pelabuhan.

Melindungi warga adalah tugas tentara.

Kekaisaran sudah kalah jika harus mengandalkan cadangan.

Di dalam quarterdeck unggulan baru Armada Pembebasan Barat, Brouillard——

Sementara mereka masih agak jauh dari teluk, Regis kembali ke ruang konferensi. Alih-alih untuk diskusi, dia datang ke sini karena dia tidak bisa menangani seberapa berbatu kapal itu.

Ada meja lebar dengan kursi di sekitarnya.

Hanya ada Altina tepat di samping Regis.

Dia tampak sangat mengantuk saat dia terus menguap. Dia kemungkinan besar terjaga menunggu Regis dan sisanya kembali.

Mungkin dia mungkin mengeluh bahwa aku tidak memberitahunya sebelum pergi—— pikir Regis. Tanpa diduga, dia tidak melakukannya dan memuji para pelaut yang kembali sebagai gantinya.

Meskipun ini mungkin tidak pantas, tapi saya tidak bisa berpikir bahwa Altina tumbuh …

Setelah menyeka air mata, Altina membuka matanya.

“Hm? Apakah ada sesuatu di wajah saya? ”

“Ah, tidak ada apa-apa … …”

Regis menatapnya tanpa sadar.

Kemungkinan saya akan dimarahi untuk kemarin malam. Padahal, saya tidak benar-benar ingin melakukannya.

“Yah … kamu cukup tenang …”

“Betul. Lagi pula, apa yang bisa saya lakukan di laut terbatas. ”

“Itu sama untuk semua orang. Bagaimanapun, semua orang memiliki tugasnya sendiri. ”

“Ya itu betul. Melihat mereka membuat saya berpikir sedikit juga. ”

“Seperti apa?”

“Yah … … aku mulai bertanya-tanya apakah itu benar untuk terus maju di medan perang.”

Regis membelalakkan matanya.

“Apakah kamu demam …?”

“Kasar!”

“Ah, itu, permintaan maaf saya, tetapi tidakkah Anda terus mengabaikan saran saya untuk tidak mendahului penjaga Anda? Kenapa kamu tiba-tiba berubah pikiran? ”

“Uh, yah … … Mungkin begitu … … aku tidak berniat tetap di belakang? Selama pertempuran, yang penting adalah membantu sekutu kita dan memenuhi peran kita. Para penjaga memiliki peran untuk melindungi saya, bukan? Jika aku terlalu banyak mendorong, aku akan membahayakan para penjaga. Cedera Eric kemungkinan salahku … … ”

Pengawal Altina, Eric, terluka oleh musuh ketika musuh melawan Altina.

Saat ini, ia sedang memulihkan diri di Fort Volks. Meskipun dia pasti akan berpartisipasi dalam ekspedisi ini jika dia tidak terluka.

Meskipun Altina baru saja merayakan ulang tahunnya yang kelima belas, dia tiba-tiba tampak telah tumbuh begitu besar ketika dia mulai mempertimbangkan hal-hal dengan serius.

Dia ingin menjadi permaisuri.

Untuk mencapai tujuannya yang ambisius, penting baginya untuk menang dalam perjuangan politik. Dan untuk mencapai itu, pertumbuhannya sangat diperlukan.

Menjadi jujur ​​dan baik didiskualifikasi sebagai seorang penguasa, dia harus bisa berpikir untuk warganya.

Jika Altina mendapatkan pengalaman berharga dari pertempuran ini karena dia mengambil bagian di dalamnya, itu akan luar biasa.

Melihat tumbuhnya sang putri muda, Regis telah melupakan ketegangan, kegelisahan dan kelelahan yang dia rasakan.

Pintu yang menghubungkan geladak dan ruang konferensi terbuka dari luar.

Ajudannya, Spark, yang datang dan memberi hormat.

“Laksamana, sudah waktunya untuk naik ke geladak.”

Regis adalah laksamana bertindak, dan akan diperlakukan dengan hormat sebagai tokoh di medan perang. Namun, itu mungkin menunda pesanan jika mereka terus memanggilnya akting-laksamana, itulah sebabnya ajudan mempersingkatnya menjadi laksamana.

Meskipun mereka memanggilnya, Regis berpikir dia tidak layak.

“Baiklah … Terima kasih, aku akan ada di sana.”

“Dimengerti!”

Ajudan meninggalkan kamar terlebih dahulu.

Regis mengikuti Altina yang berdiri dan meninggalkan Quarterdeck.

Angin berhembus.

“Rasanya menyenangkan sekali setelah terbiasa dengan angin laut.”

“Kamu benar…”

Karena ada ajudan di samping mereka ketika mereka pergi, Regis memanggil Altina sebagai ‘Yang Mulia’ dan berbicara secara formal.

Angin datang dari depan.

“Layar sungguh luar biasa. Bagaimana kita bisa tetap maju meskipun kita melawan angin? ”

“… Sebenarnya, tidak peduli arah angin, jika kamu berada di atas kapal yang bergerak maju, kamu akan merasakan angin bertiup ke arahmu, kan? – Tidak, maksudku angin sepoi-sepoi sepertinya diarahkan ke arahmu.”

“Ah, benarkah begitu?”

“Jika Yang Mulia ingin tahu arah angin, silakan lihat baling-baling angin di bagian atas tiang … … Ahh, angin bertiup ke arah kita secara diagonal”

“Bukankah angin bertiup melawan kita ?!”

“Itu … … Tahukah Anda, sekitar seabad yang lalu, seorang sarjana bernama Bernoulli menulis tesis. Dalam tesis, dinyatakan bahwa peningkatan kecepatan cairan terjadi secara bersamaan dengan penurunan tekanan? ”

“Apa fluida itu?”

“Dalam hal ini, itu akan menjadi udara.”

“Anggap saja itu udaranya! Kenapa kamu selalu menggunakan kata-kata yang sulit dimengerti ?! ”

“Ah … Itu … Meskipun udara, tetapi sebenarnya karakteristik fluida yang bekerja di sini, jadi lebih baik menyebutnya fluida.”

“Arghh … …”

Altina cemberut.

Regis memutuskan untuk mengibarkan bendera putih dan berbicara sekali lagi.

“Ceritanya panjang … … Pertama, kita harus mengubah arah yang dihadapi layar. Bagaimanapun, mari kita bagian belakang layar menghadapi angin. ”

“Jika kapal berlayar maju, bahkan jika angin datang dari depan secara diagonal, Anda hanya perlu menyesuaikan sudut layar untuk menangkap angin. Angin akan memberi tekanan ke layar dengan cara ini. Bentuk kapal itu penting pada saat ini. Sebuah kapal sempit di depan dan belakang, tetapi melebar di samping. Akan sulit untuk mendorong kapal ke samping. Setelah itu, hanya kekuatan gerak maju yang akan ditinggalkan. Karena haluan kapal itu sempit, ia dapat dengan mudah melewati laut dengan mudah, bukan? Jadi pada akhirnya, bahkan angin yang datang secara diagonal dapat mendorong kapal maju. Namun ada sedikit kelemahan dari gerakan lateral. ”

Itulah sebabnya kapal bisa berlayar melawan angin—— Meski begitu, jika sudut angin kurang dari 45 °, kapal tidak akan bisa berlayar ke depan. Lebih jauh, jika layar langsung berhadapan dengan angin, layar mungkin akan pecah dalam skenario terburuk.

Regis tidak tahu apakah Altina memahaminya atau tidak, tapi dia tampak kagum.

“Oh——”

“Yah, melawan angin selalu berbahaya, tidak peduli apa pun jenis perahu layarnya. Seperti retret kemarin, mereka hampir menyusul kami karena kami hampir saja melawan angin. ”

“Hmm, jadi seperti itu.”

“Kapal-kapal yang pergi bersama angin akan memiliki kecepatan yang lebih ideal. Jika layarnya besar, itu bahkan lebih … ”

“Kapal terlihat di depan!”

Mendengar suara pengintai, Regis melihat ke depan.

Apa yang dilihatnya adalah sebuah kapal.

Sebuah kerajinan kecil.

Sarang gagak memberikan penglihatan yang lebih baik daripada di geladak, belum lagi spyglass digunakan.

Berkat itu, mereka mengidentifikasi pesawat yang terlihat sebagai unit mereka sendiri yang dikirim untuk pengintaian. Sinyal yang mereka kirim ke kapal induk bisa terlihat jelas.

Ajudan melapor ke Regis.

“Ini pengintai kita sendiri. Erm … … laporannya adalah ‘Tidak ada tanda-tanda kapal musuh di sekitarnya. Pantai bersih di pintu masuk teluk .. ”

Regis menunduk dan bergumam pada dirinya sendiri.

“Sepertinya musuh mengurangi pertahanan mereka di sekitar teluk … … Begitu, jadi mereka memutuskan untuk melakukan ini.”

Sementara ajudan Spark agak gugup, dia masih tersenyum dan membuka mulutnya.

“Sepertinya musuh berpikir bahwa kita akan datang dari barat daya. Lagipula, itulah yang kami lakukan untuk kemarin karena masuk akal untuk berlayar bersama angin. ”

“Kenapa begitu …? Jika ini aku, aku akan mempertimbangkan bahwa ada kemungkinan lima puluh persen dari mereka menyerang dari barat laut. ”

“Apakah begitu?”

“Kita harus mempertimbangkan tentang strategi tak terduga yang dapat digunakan musuh … … Karena mereka tidak punya niat untuk terlibat di luar teluk, wajar saja mereka tidak tertarik ke arah mana musuh mungkin menyerang.”

“Akankah musuh menempatkan penyergapan di luar tanjung?”

“Itu tidak akan menjadi masalah besar … Tapi itu akan merepotkan bagi kita jika mereka menyerang kita dengan serangan menjepit. Kita mungkin mengalami kerugian besar darinya. ”

“Memang, itu berbahaya.”

“Yah, bukankah kita mengirim pengintai untuk mencegah hal itu terjadi?”

“Dimengerti!”

Sementara hanya ada satu kapal di depan mereka, dua puluh kapal skala kecil dikirim untuk mengintai daerah dekat teluk.

Mereka sudah mulai sejak pertempuran berakhir kemarin.

Sementara beberapa pengorbanan dilakukan, itu layak karena mereka memperoleh kecerdasan yang berharga.

Saat ini–

Pengawasan dilaporkan sekali lagi.

“Sebuah kapal musuh terlihat! Ini kapal pengintai! ”

“Apa perintahmu, laksamana!”

Adjutant Spark menjadi tegang.

Altina juga terlihat gugup.

Regis mengangguk.

“Tidak apa-apa. Tidak seperti pertempuran darat, pengawasan yang dilakukan oleh para pembela di laut tidak banyak berpengaruh. ”

“Eh? Mengapa demikian?”

“… Jika itu tanahnya, seseorang biasanya akan mengirim prajurit yang tidak bersenjata dengan kuda cepat untuk mengintai. Jika mereka memperhatikan musuh, mereka akan segera kembali ke markas. Saat infanteri musuh bergerak agak lambat, ada banyak waktu bagi tentara untuk bersiap menghadapi serangan. Di sisi lain, perahu pengintai musuh menggunakan layar seperti kita, jadi kecepatan kita hampir sama. ”

“Ah, begitu!”

Bahkan jika mereka ditemukan, tidak ada artinya jika pramuka tidak dapat melaporkan kembali dengan cepat.

“Yah … Masalahnya sekarang adalah apakah kapal itu lebih cepat dari kita.”

Mendengarkan kata-kata Regis, tawa bisa terdengar dari samping—— Dia adalah kapten kapal kelas 4 Athena, Brouillard, yang merupakan kapal baru.

Dia adalah salah satu dari orang gemuk yang langka di ketentaraan yang dipenuhi dengan tentara berotot. Meskipun dia memiliki lemak yang berlebihan, ada beberapa otot juga. Selain itu, dia agak pendek, jadi dia memberi kesan menjadi bakso.

Saat ini, ia secara pribadi berjaga di pucuk pimpinan.

“Buahaha! Jangan khawatir! Brouillard tidak akan kalah dengan kapal kecil semacam itu. Aku bertaruh daging asinku! ”

Daging sudah di mulutnya, bertaruh daging seperti itu …

Mengesampingkan daging, kapten tidak hanya membual, dan mereka tidak kehilangan kecepatan.

Sebaliknya, mereka menutup celah itu.

Regis terkesan.

“Aku mengerti, betapa mengesankan.”

“Buaha! Sudah waktunya untuk menentukan pemenang—— ”

“Itu perbedaan dalam seakeeping … kan?”

“Oh ?! Itu benar! Seperti yang diharapkan dari laksamana! Ombaknya lebih tinggi hari ini daripada biasanya, jadi kapal skala kecil akan memiliki tangan mereka sepenuhnya menstabilkan kapal. ”

“Haha … … Bagaimanapun, tolong pertahankan keadaanmu saat ini.”

“Ya pak!”

“Dimengerti!”

Sepertinya dia orang yang mudah didekati.

Regis tidak terbiasa dengan orang yang agak kuat, namun, dia merasa lebih santai berbicara dengan seseorang yang tidak peduli dengan pangkat.

Ketika matahari muncul dari pegunungan timur——

Épée Prière Bay sudah tepat di depan mereka.

==================================================

Lonceng berbunyi.

Lonceng ini berarti bahwa musuh telah datang.

Mesin uap yang ada di dalam kapal mengeluarkan suara yang seperti binatang buas raksasa yang mengaum.

Princess Class, gelandangan Garnet——

“Orya Orya, berisik sekali!”

Segera setelah ajudan Lorraine memasuki rumah kemudi, Molins keluar dari ruang konferensi yang berfungsi ganda sebagai kekacauan petugas.

“Kamu belum mengenakan pakaianmu, Kapten ?!”

“Eh? Oh, aku lupa memakai celanaku. ”

“Kamu bukan lagi seorang pelaut, tolong jangan datang ke geladak seperti ini. Jika Anda terlihat oleh laksamana … ”

“Aku akan dimarahi oleh gorila.”

“Pada titik itu, kamu akan diserang.”

“Hehe, tidak apa-apa.”

Lorraine berlari ke kamar kapten dan membawa celananya, yang ada di lantai, berakhir.

“Cepat pakai!”

“Kanan! Bantu saya pakai! ”

“Lakukan sendiri!”

Lorraine membawa celana itu dengan ekspresi dingin.

Suara melengking bisa terdengar.

“Sungguh kejam. Hanya bel yang menandakan serangan musuh, kau tidak perlu panik sebanyak itu. ”

“Kapan kapten akan mulai panik?”

“Ketika kembali ke rumah … …”

Lorraine merawat pelipisnya dan menundukkan kepalanya.

Dalam rentang waktu Lorraine berdoa kepada Dewa lima kali, Molins tidak punya pilihan selain mengenakan celana itu sendiri.

Dia selesai segera setelah mengenakan ikat pinggangnya.

“Selesai!”

“Bagian depan melaporkan bahwa musuh memiliki empat kapal Athena … … dan banyak kapal kecil.”

“Itu mungkin kerajinan kepanduan. Sepertinya komandan musuh cukup berhati-hati. Kalau begitu, akan sulit untuk melakukan serangan menjepit bahkan jika kita menempatkan penyergapan di luar teluk. ”

“Kita harus berterima kasih atas keputusan tenang laksamana.”

“Hehe, gorila yang hanya mengikuti buku teks itu tidak akan menggunakan strategi seperti itu sama sekali? Dia hanya mencari alasan untuk menolaknya. ”

“Itu … Menurutmu apa yang seharusnya kita lakukan …?”

“Rencananya adalah untuk mengawal seluruh armada kapal pasokan dengan enam kapal perang. Sekarang kita sudah kehilangan dua, kita seharusnya mundur tadi malam. ”

“Saya percaya laksamana tidak akan setuju …”

“Mungkin saya akan dicap sebagai pengecut, atau diperlakukan sebagai pengkhianat. Namun, Lorraine, apa pun hasil yang dicapai Oswald di pedalaman, ia hanya menggunakan strategi yang sangat bergantung pada meriam dan peralatan baru. Faktor kunci di baliknya adalah pasokan kapal. Itulah sebabnya mengapa perlu memiliki kapal perang yang luar biasa untuk mengendalikan laut. Bahkan jika kita dapat mengganti kapal pasokan, tidak ada apa pun untuk menggantikan kapal perang. ”

“Ibukotanya, pelabuhan Queen’s Thames harus memiliki tiga kapal Kelas Putri … …”

“Jika ketiga kapal Kelas Putri dipindahkan, yang tersisa untuk melindungi pelabuhan adalah kapal perang gaya lama. Ini akan sangat mengurangi pertahanan harbour. Parlemen tidak akan setuju dengan itu. ”

Meskipun Lorraine belum selesai, dia masih menghentikan topik ini.

“Kapten … Bagaimanapun, silakan pergi ke geladak.”

“Oh, apa yang terjadi setelah ini akan ada di tempat tidur malam ini.”

“Bisakah kamu serius?”

“Aku ingin tahu kapan kamu akan membuatku serius?”

“…”

Tidak buruk ditampik oleh kecantikan—— pikir Molins.

Setelah mencapai dek, tidak perlu seseorang untuk mendesak kru untuk masuk ke posisi. Karena musuh sudah muncul di tanjung, seseorang akan dengan cepat bergerak ke posisi mereka tidak peduli betapa malasnya mereka.

Segera setelah itu, Kapal No. 1 dan No. 5 mulai bergerak.

Lorraine berteriak.

“Kapten! Kami menerima perintah untuk pindah! ”

“Oke. Nah, kru kami luar biasa, jadi jangan panik sebanyak itu. ”

Ruang mesin terletak beberapa lantai di bawah geladak. Meskipun akan memakan waktu untuk menyampaikan pesanan, itu tidak bisa membantu.

Di samping setir ada perangkat yang tampak seperti tong yang tertusuk—— urutan mesin telegraf.

Fungsi perangkat adalah untuk menyampaikan pesan ke ruang mesin.

Bahkan penyampaian pesan dilakukan oleh mesin.

Karena ruang mesin berisik, perangkat ini diperlukan.

Pipa logam yang dikenal sebagai tabung bicara dipasang di tempat lain untuk komunikasi.

Dengan menggunakan teknologi seperti itu, itu tidak berbahaya bahkan jika musuh menyerang dengan kondisi yang menguntungkan mereka. Itu karena mereka masih bisa memberikan perintah di jembatan yang terletak di bawah dek perusahaan.

Oh, saya belum memberikan perintah apa pun.

Molins baru saja melihat pemandangan itu.

Dia berbalik dan berteriak pada juru mudi.

“Garnet, kecepatan penuh!”

“Oh !!”

Sebagian besar tugas navigasi dilakukan oleh kru.

Ketika Lorraine pertama kali diposting di sini, dia mengeluh bahwa sistem ini merupakan pelanggaran terhadap aturan angkatan laut ketika Molins mengabaikan pekerjaannya dan menyerahkan tanggung jawabnya kepada orang lain. Namun, dia sudah terbiasa dengan ini, jadi dia tidak panik atau mengeluh. Dia hanya menatap Molins dengan mata dingin.

“Menarik sekali.”

Mereka baru saja melalui pertempuran kemarin dan sekarang mereka pergi berperang lagi.

Padahal, tidak bisa dikatakan bahwa tidak akan ada kerugian.

Laporan kebocoran dan kerusakan air telah meningkat dan yang bertanggung jawab untuk ini adalah departemen perbaikan. Sudah diatur bahwa departemen mesin bertanggung jawab untuk mesin uap, tim artileri adalah untuk mengukur jarak sementara departemen logistik bertanggung jawab atas persediaan.

Selain itu, ada petugas medis yang melakukan pekerjaan dokter ketika tidak dalam pertempuran untuk menjaga enam ratus orang sehat.

Orang yang paling santai adalah Molins.

Di jembatan, ada meja yang agak besar dan tinggi tanpa kursi.

Di samping meja ada kursi kapten, dan peta laut di atas meja ditandai dengan kapur untuk menunjukkan sesuatu.

Rute musuh bahkan lebih ke utara dari kemarin,

Lorraine pergi melapor ke Molins ketika pengintai menyampaikan pesan melalui tabung bicara.

“Musuh telah mengarahkan ke kiri! Jarak antara Kapal No. 1 dan mereka adalah sekitar 3800yd (3475m) ”

“Oi oi, mereka berbalik?”

Molins mengerutkan alisnya.

Lorraine juga terkejut dengan ini dan dikonfirmasi dengan pengintaian sekali lagi.

“Tidak ada kesalahan, Kapten. Kapal perang musuh membentuk menjadi dua kolom. Pada saat ini, barisan depan bergerak tegak lurus dari kiri ke kanan … Mungkin mereka melakukan manuver untuk mengalahkan kami? ”

“Masuk akal jika kecepatan mereka cepat. Namun, mereka masih akan kehilangan mesin uap di dalam teluk bahkan jika angin menguntungkan mereka. ”

“Barisan depan musuh terdiri dari empat kelas Athena di depan dan delapan Ouranos di belakang. Mungkin mereka ingin terlibat dalam baku tembak? ”

“Kamu bercanda kan?”

Tidak mungkin bagi kelas Ouranos untuk berkontribusi dalam baku tembak. Tujuan utama kelas Ouranos adalah untuk penyelamatan laut atau untuk menangkap penyelundup.

Secara umum, kapal perang akan menjaga jarak, kemudian berbalik untuk membawa selebar mereka untuk menanggung dan menembakkan senjata mereka ke musuh. Meskipun ada strategi lain seperti pertempuran jarak dekat, Kelas Putri yang memiliki keunggulan dalam jangkauan tidak akan memungkinkan musuh untuk melibatkan mereka dengan cara seperti itu.

Jika kapal sekutu mereka berbalik setelah mencapai jangkauan, mereka bisa terus menembaki musuh sambil menjaga jarak. Musuh akan diserang tanpa ada kesempatan untuk membalas.

Dengan kapal-kapal pasokan di belakang mereka di teluk sempit ini, mereka tidak bisa mundur. Namun, musuh akan dihilangkan sebelum sampai pada itu.

Lorraine berkata dengan lembut.

“Bisakah mereka … membuat kesalahan …?”

“Biasanya, itulah masalahnya … … Armada Kekaisaran akan terus maju ketika kita berbalik dan menembaki mereka, maka mereka akan berbalik ketika mereka berada dalam jangkauan, seperti kemarin.”

“Apakah mereka menggantikan komandan?”

Mungkin.

Meski begitu, Molins sama sekali tidak merasa lega.

“Saat ini, komandan armada … harus menjadi orang yang menenggelamkan dua kapal Kelas Putri kita dengan penyergapan. Mungkinkah dia tidak mengerti situasi saat ini? Atau dia menerima oracle? ”

Udara bergetar hebat.

Itu karena ledakan meriam.

Lorraine sekali lagi menyampaikan pesan yang dia dapatkan dari pengintai.

“Musuh telah menembak, tapi itu pendek.”

“Jangan diganggu oleh itu … … Mereka hanya memberi tahu kita jarak mereka dengan menembak begitu cepat.”

“Bukankah ini kesempatan?”

“Betul. Biasanya, kami akan mengubah arah dan menembaki mereka begitu mereka berada di jangkauan kami. Bukannya mereka toh bisa memukul kita. ”

Selama mereka menjaga jarak yang aman dan menembaki musuh, mereka dapat dengan mudah menghancurkan armada utama musuh.

Laksamana mana pun yang mengikuti buku teks tidak akan melewatkan kesempatan ini.

Molin menyodok pada peta laut karena iritasi.

“Apa sebenarnya yang dipikirkan laksamana musuh? Pergerakan ini sepertinya persiapan menu hidangan masakan kekaisaran, rasanya mencurigakan tak tertahankan, bukan. ”

“Itu benar … Ah, kapal telah berubah! Kemudi yang tepat! ”

“Tentu saja, gorila akan melakukan itu.”

Bahkan jika itu bukan dia, tidak ada laksamana yang akan membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja.

Tidak seperti kemarin, mereka cukup jauh dari tanjung.

Mereka berada di tengah teluk, sedikit lebih dekat ke luar.

Tidak peduli jebakan macam apa yang ditunggu, tidak akan berbahaya jika mereka tetap berada di luar jangkauan musuh—— Seharusnya begitu.

Molins berbicara.

“Ruang mesin lambat di depan! Kemudi penuh benar! Pertahankan jarak dari mereka. Tidak peduli apa, mari kita nikmati dulu. ”

“Aye aye Captain!”

Para juru mudi mengoperasikan telegraf untuk menyampaikan pesan.

Pada saat yang sama, setir diputar ke kanan.

Mereka tidak mengikuti kapal utama, tetapi berlayar ke belakang formasi.

Molins sebenarnya ingin berbelok ke arah yang berlawanan …… Namun, dia tidak akan bisa menjelaskan dirinya sendiri jika dia benar-benar melakukan itu.

Meriam ditembakkan.

Tapi itu hanya pertempuran satu sisi di mana mereka menekan armada kekaisaran dengan jangkauan mereka.

Tidak ada yang tak terduga terjadi.

Molins melihat melalui jendela sempit untuk mengamati medan perang.

Mungkin aku terlalu memikirkannya?

Kapal No.1 dan No. 5 menembakkan meriam mereka dengan ganas.

Sedikit lebih jauh adalah Kapal No. 8.

Kapal Molins No. 9 ditempatkan di bagian belakang.

Pada titik ini, dapat dilihat bahwa kapal utama, Kapal No. 1, telah mengubahnya.

Ini adalah saat ketika tembakan meriam adalah yang paling ganas. Karena mereka tidak berada dalam jangkauan musuh, tidak perlu mengeksekusi manuver Zig-zag.

Namun, kapal itu berbalik dengan sudut lebar. Jika mereka tidak hati-hati, kapal itu bahkan bisa terbalik.

Apa yang sedang dilakukan MacCunn ?! ”

Tiba-tiba, dia ingat kapal besar musuh tenggelam di sekitar daerah itu.

Lorraine memiringkan kepalanya.

“Ini mengingatkanku, sepertinya itu adalah area di mana kapal kelas Poseidon Kekaisaran tenggelam … … Namun, bukankah teknik mereka seburuk itu jika mereka benar-benar menabrak kapal yang tenggelam?”

“Uh … … Mungkin …?”

Bahkan jika penembakan meriam adalah yang paling sengit, mereka berada di tengah lautan luas, jadi tidak mungkin mereka gagal menghindarinya. Selain itu, tiang kapal yang karam tidak bisa dilihat, jadi Kapal No. 1 seharusnya tidak bertabrakan dengannya.

Kemungkinan Kapal No. 1 panik karena mereka terlambat menyadari posisi kapal yang tenggelam. Padahal, itu akan baik-baik saja setelah mereka menghindari daerah berbahaya itu.

Pada dasarnya, itu bukan masalah besar.

Seharusnya begitu.

Musuh mengarahkan perahu mereka pada jarak itu dengan bijak dan menembakkan meriam meskipun mereka tidak bisa mengenai kami, semua ini untuk memancing Kapal. 1 untuk posisi itu. Meskipun mereka cukup mampu, tidak ada gunanya melakukan hal ini.

Ini harus menjadi apa yang ingin dikatakan oleh ‘si ahli strategi mati oleh strateginya sendiri’.

Molins tidak sepenuhnya lega, tapi dia masih sedikit santai.

Saat ini–

Dari jendela, Kapal No. 1 dengan cepat melambat, seolah-olah mereka ditangkap oleh jaring besar.

“Apa?!”

“Eh … … Apakah mereka bertabrakan dengan kapal yang tenggelam?”

“Meski begitu, itu terlalu aneh bagi mereka untuk melambat begitu cepat! Seharusnya ada lubang besar di lambung jika mereka tertabrak! ”

Meskipun cukup serius untuk memiliki lubang di bagian bawah kapal, itu seharusnya tidak dapat menyebabkan kapal melambat dengan cepat.

Sulit untuk melihat dengan jelas apa yang terjadi dari jendela kecil dan tidak ada pesan yang datang dari pengintai.

Molins mulai gagah.

Dia berlari menaiki tangga dan membuka pintu quarterdeck yang mengarah ke geladak.

Mengabaikan para pelaut yang terkejut, Molins menyandarkan tubuhnya di pagar tepi.

Dia mengambil spyglass dari pinggangnya dan memandangi Kapal No. 1.

“Apa yang sebenarnya terjadi ?!”

Segera, Lorraine datang dengan tergesa-gesa.

“Harap tenang, Kapten! Mungkin mereka melambat untuk menjaga jarak antara mereka dan musuh! ”

“Bukan itu. Bahkan kapal perang Kelas Putri tidak bisa melakukan deselerasi semacam itu. Mungkin mereka menangkap sesuatu … Oi! Bisakah kamu melihat sesuatu di dalam air ?! ”

“Eh? Tidak ada apa-apa… …”

“Mendekatlah ke Kapal No. 1! Ah, jangan terlalu dekat! ”

“Aku akan menyampaikan pesanan!”

Lorraine mulai berlari.

Molins memandang Kapal No. 1 sekali lagi.

Ada pelaut yang berkumpul di quarterdeck. Beberapa bahkan memanjat persimpangan tali yang tergantung di tiang.

Apakah mereka mencoba membuka layar?

——Apakah kerusakan mesin uap mereka?

Kapal No. 5 melewati Kapal No. 1 yang berhenti tiba-tiba.

Kapal No. 8 juga bergerak mendekati Kapal No. 1 seperti anjing yang setia. Sebagian besar kapal Britania Raya berhenti bergerak. Meskipun, itu tidak mengejutkan sama sekali karena hanya orang bodoh yang akan mendekatinya tanpa mengetahui alasan mengapa tiba-tiba melambat dan berhenti.

“Ah! Ini buruk!”

Sementara mereka tidak bergerak, kapal-kapal musuh terus bergerak.

Angin mendukung mereka sebelumnya, tetapi angin telah berubah ke arah musuh.

Sungguh, ini adalah hari yang sangat menyedihkan— Molins mengutuk.

Awalnya, itu adalah gayanya untuk mendelegasikan tugas kepada bawahannya sementara dia minum teh merah. Tapi, dia berlari di sekitar geladak seolah-olah dia adalah trainee baru sekarang!

Dia dengan cepat berlari ke jembatan dan meneriakkan perintah.

“Mesin uap penuh di depan! Kemudi penuh benar! Segera!!”

“Aye aye, Kapten!”

Sang juru mudi bingung karena kejadian itu, tetapi dia masih menyampaikan pesan itu dengan telegraf dan mengarahkan kapal tanpa ragu-ragu.

“Kapten, pengintai mengatakan ada sesuatu seperti tali di dalam air!”

Lorraine meminta pengawas untuk menjelaskan secara rinci setelah mendengar kata-katanya.

Wajah Molins hampir bersentuhan dengan tabung bicara dan berbicara.

“Molins di sini! Melaporkan!”

“Ini dari Atas! Sesuatu yang mirip dengan tali dapat dilihat di dekat buritan Kapal No. 1! ”

“Seperti apa rupanya?”

“Mungkin talinya berasal dari kapal yang karam! Baling-baling tampaknya terjerat! ”

“Mengutuk!”

“Ada laporan lain! Kapal No. 5 sedang menuju ke armada musuh! ”

“Ballista, idiot itu! Apakah dia berpikir tentang menabrak mereka ?! ”

Musuh sedang menutup jarak sambil mempertahankan formasi penembakan mereka.

Meskipun mereka akan dibombardir sebelum mereka mendekat, musuh masih ingin menutup celah dan memfokuskan tembakan pada jarak dekat.

Meski begitu, mengingat daya tembak mereka, sebelum satu kapal sekutu diturunkan, mereka bisa menenggelamkan empat hingga lima kapal perang musuh.

Dengan logika itu, Kapal No. 1 yang tidak bisa bergerak adalah target terbaik karena ia tidak bisa menunjukkan selisihnya pada musuh.

Kapal No. 9 berbalik dan mengarahkan meriamnya ke armada musuh.

Namun, Kapal No. 5 ada di tengah.

Untuk mencegah tembakan ramah, Molins tidak memberi perintah untuk menembak.

Kapal No. 8 juga membuat keputusan yang sama. Meskipun mereka pindah ke bagian depan Kapal No. 1 untuk melindunginya, mereka tidak menembak setelah menyetir.

Dalam situasi seperti itu, Molins berpikir.

——Ini sama seperti kemarin ketika Kapal No. 4 dan No. 6 disergap.

==================================================

Di depan geladak kapal andalan Armada Pembebasan Barat Kekaisaran, Brouillard, Regis memegang pagar sisi kapal dan memandangi armada musuh.

Untuk meneruskan perintah berikutnya, ajudan berjalan menuju petugas sinyal.

Altina berdiri di samping Regis.

“Kapal paling depan tidak bergerak. Apakah Anda melakukan sesuatu untuk itu, Regis? ”

“Ya, aku mengikatkan beberapa tali mengambang di sekitar Kelas Poseidon yang tenggelam.”

“Untuk apa itu? Kapal itu terhalang oleh tali? ”

“Meskipun tidak ada masalah untuk perahu layar, kapal uap menggunakan baling-baling. Baling-baling bekerja dengan mengeluarkan air ke belakang, sehingga memindahkan kapal. Pikirkan tentang hal ini—— Untuk kapal Kelas Putri yang sangat besar untuk bergerak lebih cepat daripada kavaleri, berapa banyak air yang dibutuhkan untuk dikeluarkan? Selain itu, volume yang dikeluarkan setara dengan asupan. ”

“Sepertinya mereka harus mengeluarkan cukup banyak air …”

Baling-baling tidak hanya menyedot air, tetapi juga sampah. Dan tentu saja, tali apung tidak terkecuali. ”

“Bisakah tali benar-benar menghentikan mereka?”

“Itu tergantung bagaimana kamu menggunakannya. Jika hanya satu tali, bukankah akan dipotong-potong? Tapi baling-balingnya halus. Meskipun jika terjerat dengan poros baling-baling, itu akan meningkatkan beban mengeluarkan air, atau bahkan mungkin pecah dalam kasus terburuk … … Sama seperti membelah pohon dengan pedang. ”

Altina cemberut

“Sungguh perbandingan yang halus. Yah, saya mengerti sekarang. ”

“Hahaha … … Meskipun untuk mengatur perangkap ini, kita harus menyelam ke laut dan bekerja di malam hari. Sangat bagus bahwa upaya itu tidak sia-sia karena rencana itu berhasil. ”

“Kamu bisa mengetahui posisi kapal yang tenggelam di malam hari?”

“Aku sudah menandai beberapa posisi ketika tenggelam, karena tidak mungkin untuk hanya mengandalkan cahaya bulan untuk menemukan kapal di dalam air. Setelah itu, kami hanya perlu menyelam ke kapal karam dengan tali. Sisa pekerjaan itu bisa dilakukan bahkan dengan mata tertutup. ”

Meskipun menurut para pelaut, memasuki kapal karam yang rusak membutuhkan sedikit usaha.

“Apakah kamu juga menyelam ke laut, Regis?”

“Apakah Anda pikir saya bisa menyelam ke laut dan menyelesaikan pekerjaan dalam waktu lima menit tanpa suara seperti ikan?”

“Ahaha … Itu tidak mungkin. Lagipula, ada ombak juga. ”

“Sejak kapan kamu mulai berpikir bahwa aku bisa berenang kalau bukan laut?”

“Arara.”

“Bukannya aku menyombongkan … Tapi aku hampir tenggelam di wastafel.”

“Eh? Apakah itu ketika Anda masih anak-anak? ”

“A, ahh … … Ada itu … … Meskipun masih terjadi sampai sekarang.”

Regis tersenyum lemah.

Altina menunjuk ke kapal musuh yang tidak bergerak.

“Bagaimana dengan itu? Apakah kita akan meminjam kapal dari musuh …? Itu mengingatkan saya, tetapi bukankah tujuan kita kali ini adalah untuk mendapatkan kapal musuh? ”

“Aku memang ingin memilikinya … Jika kita bisa mendapatkan kapal berperforma tinggi semacam itu, kita masih bisa menghasilkan kapal yang mirip bahkan jika kapal itu sendiri tidak dianggap sebagai kekuatan tempur. Meskipun masalahnya adalah apakah jebakan ini akan merusak baling-baling … … Tidak mungkin bagi teknologi Kekaisaran saat ini untuk memperbaikinya jika rusak. ”

“Apa? Bukankah itu tidak berarti ?! ”

“Itu benar, bahkan jika kita menangkapnya, jika komponen kuncinya rusak … … Maka itu bukan sesuatu yang aku sukai.”

“Sesuatu yang kamu sukai?”

Suara ajudan yang kembali menutupi suara Altina.

“Laksamana! Kapal musuh mendekat! ”

“Ah, aku melihatnya.”

Mengungguli Kapal Kelas Putri No. 1, Kapal Kelas Putri No. 5 telah berlayar ke arah mereka.

Altina menunjuk itu.

“Tembak! Tembak! ”

“Jangan terburu-buru, aku berpikir di sini … …”

“Ah maaf. Kami tidak bisa menjalankan perintah jika itu bukan dari admiral. ”

“Haha … … Tidak apa-apa. Sebaliknya, tidak perlu khawatir. ”

Regis menunjukkan senyum kepada Altina untuk menghentikan Altina dari kekhawatiran.

Ajudan membelalakkan matanya.

“Meskipun ini mungkin kasar, saya pikir laksamana adalah orang yang luar biasa.”

“Seseorang yang akan dipecat oleh militer …?”

“T, bukan itu! Hanya saja Anda masih bisa tetap tenang dan tersenyum bahkan dalam situasi seperti ini. Saya telah menjadi ajudan untuk tiga laksamana yang berbeda. Tidak peduli seberapa normal mereka, mereka menjadi serius begitu mereka memasuki medan perang. ”

Omong-omong, Laksamana Bertram juga orang yang serius.

“Dalam kasusku, ini tidak seperti aku mencoba untuk menunjukkan sesuatu … … Hanya saja situasi ini bukan sesuatu yang harus aku khawatirkan … … Perintah telah disampaikan, kan?”

“Ya, itu kapalnya!”

Salah satu kapal Kelas Ouranos menyusul empat kapal Kelas Athena dan berlayar ke depan.

Kapal dibebankan ke depan.

Altina mencondongkan tubuhnya.

“Apa yang dilakukannya ?!”

“Yang Mulia … Ini berbahaya, jadi silakan turun … … Jika tidak, Anda mungkin akan terluka oleh pecahan peluru itu.

“Eh?”

Hanya kapal Ouranos yang bisa bersaing dengan Kelas Pangeran dalam kecepatan. Kedua kapal berada di jalur tabrakan satu sama lain dan jarak antara mereka menghilang dalam waktu singkat.

“Regis, apakah kamu berencana untuk membiarkan kapal itu menabrak mereka secara langsung ?!”

“Itu benar … … Yah, karena kapal Ouranos sekecil itu, tidak peduli sudutnya, itu tidak akan menghasilkan banyak kerusakan bahkan jika itu bertabrakan.”

Ukuran Kelas Ouranos bahkan tidak setengah dari Kelas Pangeran. Itu seperti membandingkan anak-anak dengan orang dewasa.

“Karena itu tidak efektif … … Masih ada orang di dalamnya ?!”

“Mereka sudah bersiap untuk melompat ke laut sebelum tabrakan …”

Meski begitu, musuh mungkin bisa menghindarinya jika tidak ada juru mudi di kapal pada saat kritis. Namun, Regis hanya bisa menyerahkannya kepada penilaian para pelaut.

“Regis, tidak bisakah kita menembaki mereka ?!”

“Dengan hanya empat kapal Athena, bahkan jika kita melewati ‘T’ di Kelas Putri, masih ada kemungkinan kapal musuh tidak akan tenggelam. Selain itu, kita tidak bisa kehilangan lagi kapal perang. Juga, saya tidak akan mengizinkannya jika saya tidak bisa melihat apa yang saya suka. ”

“Lihat?”

“Adegan yang saya baca dalam sebuah cerita sebelumnya … Itu menggambarkan kehidupan sehari-hari orang-orang di sana …”

Regis tersenyum ke laut.

==================================================

Lorraine lari ke Molins untuk melapor.

“Sebuah kapal Ouranos mendekati Kapal No. 5!”

“Apa?! Aku masih tidak tahu apa yang terjadi … … Apa sebenarnya yang dipikirkan laksamana Kekaisaran? ”

Molins telah berpikir sampai kepalanya sakit.

Kecepatan kapal-kapal dari kedua sisi sangat cepat.

Mustahil untuk tidak terluka jika mereka bertabrakan.

Meski begitu, kapal mereka harus baik-baik saja bahkan jika mereka bertabrakan karena kapal musuh bahkan tidak setengah dari ukuran mereka. Kapal-kapal Kelas Putri tidak begitu rapuh.

Ini adalah sesuatu yang harus diketahui musuh.

Mungkin Kapal No. 5 bahkan bisa mendekati armada musuh tanpa menerima pemboman.

Jika ini terus berlanjut, mereka bisa menepis kapal Ouranos dan menembaki musuh dari jarak dekat.

Mungkin mereka bahkan bisa menghancurkan armada utama musuh hanya dengan Kapal No. 5.

“Oura oura … Apakah Ballista akan pergi untuk Victoria Cross?”

“Apakah kamu tertarik juga, Kapten?”

“Lagipula, itu datang dengan bonus rapi beberapa kali gajiku. Tetapi bagi saya, saya bahkan tidak akan mendapatkan uang saku. ”

“Sepertinya tidak begitu ketika kamu setenang ini … …”

“Itu karena aku tidak bisa melakukan apa pun selain menonton.”

Ketika kedua kapal menutup celah, Kapal No. 5 mempertimbangkan beberapa saat sebelum memutuskan untuk mempertahankan arahnya. Selain itu, mereka tidak berpikir untuk menembaki mereka bahkan jika mereka tahu mereka akan bertabrakan.

Kedua kapal itu akan bertabrakan di antara armada kedua negara.

Di mata Molins, kapal Ouranos kecil akan hancur oleh Kelas Putri besar. Kemungkinan besar, inilah yang dipikirkan semua orang.

Para pelaut di atas kapal di Ourano mulai melompat ke laut seperti tikus meninggalkan kapal yang tenggelam.

Tiba-tiba, Molins merasa kedinginan.

—— Bisakah ini jebakan?

Keluarga Ourano membuat celah kecil di haluan kelas Putri nomor 5.

Tabrakan itu seperti membelai wajahnya.

Seperti yang diharapkan, busur Ourano hancur dan tiang jatuh. Seluruh kapal pecah berkeping-keping.

Jika demikian, Kapal Nomor 5 akan menerobos dan bergerak maju.

Sesudah ini–

Cahaya yang menyilaukan menghalangi mata mereka untuk membuka.

Sebuah ledakan.

Molins bisa merasakan ledakan meskipun dia ada di jembatan.

“…?!”

Panel kaca hancur.

Para kru meratap.

Darahnya mendidih dan jantungnya berdetak kencang seolah-olah dia terbangun di tengah malam.

–Apa yang terjadi?!

Itu meledak.

Haluan kapal No. 5 … …

Meledak bersama dengan kapal Ouranos yang ditabraknya.

Ada asap hitam berputar dan puing-puing kapal Ouranos tidak bisa dilihat di laut.

Tidak hanya itu, haluan Kapal No. 5 dan beberapa area di sampingnya hilang.

Ledakan skala kecil seperti lubang pemakaian meriam terjadi dari waktu ke waktu.

Bahkan sebelum kapal terbakar, Kapal No. 5 sudah mulai tenggelam.

Bahkan sebuah kapal yang memiliki lubang besar yang robek di dalamnya tidak akan tenggelam secepat itu.

Itu seperti gelas yang jatuh ke laut.

Para pelaut bahkan tidak punya waktu untuk meninggalkan kapal.

Dalam sekejap, kapal perang besar itu lenyap.

“…?!”

Molins terdiam.

Itu sama untuk kru lain dan ajudannya.

Kapal Nomor 5 yang mengancam akan menelan kapal lawan menghilang tanpa jejak, seperti bagian yang dilepas dari papan catur.

Ha! Lorraine berlari ke tabung bicara.

“Semua stasiun, laporan status! Apakah kapal kita baik-baik saja ?! ”

Suaranya menjentikkan mereka dari linglung mereka.

Molins berlari ke juru mudi.

“Bagaimana ruang mesinnya ?!”

“Mengkonfirmasi sekarang … … Aye! Tidak ada masalah! ”

“Saya melihat.”

Lorraine meraih tabung bicara dan berbicara.

“Kapten! Unggulan kekaisaran telah mengirimkan sinyal bendera! ”

“Hm, mereka akhirnya datang.”

Dari jendela kecil, dia bisa melihat pesan yang dikirim musuh.

——Hancurkan kapal. Kami tidak akan menyerang jika Anda menyerah.

Molins mengangguk.

“Fufu … … Apakah kamu menganggapku idiot!”

“Kapten, apakah kita akan bertarung ?!”

“Apakah kamu serius, Lorraine? Apakah kamu juga pergi? Kami sedang melarikan diri sekarang! ”

“Ehh ?!”

“Bagaimana kita bisa menyerah ketika kita masih memiliki keunggulan dalam kecepatan! Oi, Kecepatan penuh, kemudi penuh! Berlayarlah keluar dari teluk! ”

Para juru mudi menjawab: “Aye aye Captain!”

Bagaimana kamu bisa melakukan itu! Lorraine berlari.

“Bukankah pasokan kapal masih di pelabuhan ?! Juga, Kapal No. 1 tidak bisa bergerak! ”

“Bagaimana dengan itu ?! Kami hanya memiliki Kapal No. 9 dan lelaki tua itu di No. 8! ”

“Masih ada dua kapal putri, sementara musuh hanya memiliki empat kapal Athena … …”

“Siapa yang tahu berapa banyak lagi yang mereka miliki! Apakah kamu tidak melihat apa yang terjadi pada Kapal No. 5 ?! ”

“Itu … … apa yang akan terjadi pada jalur pasokan jika kita kehilangan kapal pasokan di pelabuhan …?”

Molins menyodorkan ujung jarinya ke payudaranya.

“Dengarkan baik-baik, Lorraine! Gunakan otak cerdasmu dan ingat ini—— Dibandingkan dengan hal-hal itu, aku lebih peduli tentang kehidupan aku dan kru-ku! ”

“Bahkan jika kita kalah perang …?”

“Kita akan memikirkannya setelah kita selamat— Baiklah, berlayar keluar dari teluk!”

Ledakan meriam berdering.

Melihat ke belakang, Kapal No. 8 yang telah menembak.

Dari kelihatannya, itu tidak berusaha untuk melarikan diri atau menyerah, tetapi memutuskan untuk terus berjuang.

Anda hanya direkomendasikan oleh sang ratu, apakah Anda harus setianya ini?

Lorraine terus menatapnya.

Sementara Molins merilekskan bahunya.

“Maafkan aku … aku tidak bisa seperti seorang ksatria seperti Olsen yang bisa mengorbankan dirinya untuk bangsa.”

“Bahkan jika orang akan memanggilmu pengecut jika kau melarikan diri?”

“Biarkan mereka. Aku baik-baik saja dengan apa pun yang mereka ingin panggil aku … ”

Mulut Molins berubah bengkok dengan senyum.

Dia mengalihkan pandangannya dari Lorraine yang menatapnya dengan mata dingin.

Dia menelan kembali bagian terakhir dari kata-katanya.

——Aku hanya tidak ingin kamu mati.

Mengucapkan kata-kata itu hanya akan membuatnya menyalahkan dirinya sendiri.

Kapal No. 9 yang menaikkan kecepatannya hampir mencapai pintu masuk teluk.

“Hm? Oi, apa itu? ”

Molins membelalakkan matanya.

Keringat dingin menetes di punggungnya.

Benda-benda itu tersembunyi di balik kedua sisi jubah.

Dia punya.

Molins tertawa lemah.

“Haha … … Apakah semuanya sampai sekarang dalam kendali Anda? Apakah Anda mengharapkan ini? Oi, orang seperti apa kamu, kamu iblis kekaisaran … … Sialan! ”

Dia meraih topi kaptennya dan melemparkannya ke lantai.

Para juru mudi memucat ketika mereka mendengar laporan suram dari sarang gagak.

Lorraine menjadi lemah di lutut dan berlutut.

Wajahnya pucat sementara tubuhnya terus bergetar.

“Bagaimana … Bahkan sejauh ini … … Kenapa?”

Pintu jembatan terbuka ketika seorang prajurit terengah-engah masuk. Prajurit adalah orang yang bertanggung jawab untuk membaca sinyal bendera.

Sepertinya dia tidak menggunakan tabung bicara dan langsung datang.

“Haa … Haa … … Kapten, itu adalah musuh.”

“Ah, aku melihatnya, sayang sekali.”

“Dua kapal Athena dan lebih dari dua puluh kapal berbeda dari berbagai model … …”

“Kapan kekaisaran mengumpulkan begitu banyak kapal perang? Apakah mereka memanggil kapal-kapal dari dekatnya? ”

“Kebanyakan dari mereka adalah kerajinan kecil … …”

Jika kejadian sebelumnya tidak terjadi, dia kemungkinan akan terus maju dengan tawa.

Dengan kekuatan luar biasa dari Kelas Putri, pengepungan semacam ini tidak perlu ditakuti.

Seharusnya itu masalahnya.

“Bukankah ini buruk? Meskipun mereka adalah kapal kecil, tetapi mereka akan meledak jika kita bertabrakan. Yah, aku tidak terlalu yakin apa yang akan terjadi. Mungkin kita tidak akan seburuk Kapal No. 5 … Apakah Anda ingin mencobanya? ”

“Ah tidak… …”

“Saya bercanda. Setelah melihat itu dan masih meminta kru untuk bertarung sampai mati, saya pikir kru akan memberontak sebelum musuh bisa mengalahkan kita. ”

“I-Itu … …”

“Aku ingin tahu apa hasilnya.”

Meriam Kapal No. 8 telah berhenti menembak.

Bukan karena tertabrak. Sebaliknya, asap yang keluar dari cerobong asap berkurang, menandakan bahwa mesin dimatikan.

Bukan karena tertabrak. Sebaliknya, asap yang keluar dari cerobong asap berkurang, menandakan bahwa mesin dimatikan.

Molins berjalan ke kursi kemudi.

Dia meletakkan tangannya di bahu juru mudi dan mendorongnya ke samping.

“Ah, kapten … …”

Dia memegang tuas untuk telegraf.

Dorong tuas ke atas dan berikan perintah ke ruang mesin. Itu saja—— Tapi dia tidak akan melupakan tindakan ini selama sisa hidupnya

Selesai Dengan Mesin.

Setelah itu, dia tersenyum pahit ke arah pemberi sinyal bendera yang ada di haluan.

“Bendera putih … Bisakah kau membiarkan aku menaikkannya secara pribadi?”

==================================================

“… Luar biasa kita berhasil tepat waktu …”

Pasokan kapal di pelabuhan menyerah tanpa perlawanan.

Kapal Kelas Athena No. 4, Brouillard, berlayar ke pelabuhan Chaineboule yang mereka tangkap kembali. Altina dan Regis turun dari kapal dan mendarat.

Karena Regis tidak tidur atau makan apa pun, mabuk lautnya sangat buruk. Dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk berdiri ketika dia menggunakan kotak kosong sebagai kursi.

Ini adalah alun-alun pusat kota pelabuhan.

Tampaknya area ini dipenuhi persediaan sampai pagi.

Saat ini, tidak ada apa-apa di sini dan gerbang timur terbuka. Tampaknya menunjukkan fakta bahwa divisi pasokan telah pindah.

Sore–

Angkatan Laut sedang berpatroli di daerah sekitarnya. Ini karena kota itu diduduki oleh musuh sampai saat ini, dan mereka mungkin berbaring di suatu tempat penyergapan.

Lebih jauh, Altina menonjol.

“Regis, unit suplai sepertinya sudah berangkat?”

“… Yah, mereka melihat ledakan kuat itu.”

“Tidak ada orang yang masih bisa bergerak dengan santai setelah melihat ledakan seperti itu.”

“… Ya … Sepertinya unit Mercenary King Gilbert akan terhubung dengan unit suplai, jadi jangan lengah.”

“Eh ?! Bukankah mereka menuju ke ibukota ?! ”

“Sepertinya dia membawa serta beberapa bawahannya … Lagipula, perbekalan adalah nyawa kerajaan, jadi mereka akan mengirim jenderal terbaik mereka untuk melindunginya. Seperti yang diharapkan dari Komandan Oswald Coulthard. ”

Informasi ini diperoleh ketika Regis menginterogasi salah satu tentara yang ditangkap.

Konon, yang diinterogasi adalah orang lain. Saat ini, Regis khawatir tentang tubuh tawanan itu.

Altina mengepalkan tangannya.

“Ah … Jadi tentara bayaran yang melukai Latreille dengan trisula. Jadi dia datang ke sini. ”

“… Erm … Aku akan mengatakan ini dimuka, bahkan tidak berpikir untuk maju …”

“A-aku tahu itu! Meski aku tidak berniat lari! ”

Pedangnya rusak dan dikirim untuk diperbaiki, jadi dia menggunakan pedang panjang normal sekarang. Selain itu, dapat dilihat dari pertempuran pada hari Pendirian bahwa Latreille lebih terampil daripada dia dengan pedang.

Jika seseorang bisa melukai Latreille, itu berarti Altina tidak punya banyak peluang.

Sebagai ahli strategi, setelah memperhitungkan kepribadiannya, penting untuk membuat strategi yang mencegahnya melibatkan Gilbert.

Pertama-tama, markas yang diserang berarti strategi itu gagal.

Berharap Altina untuk mengalahkan Raja Mercenary dalam duel satu lawan satu adalah tugas orang bodoh. Namun, dia bukan tipe yang akan menolak tantangan, yang akan menurunkan moral.

“Hmm … Raja Mercenary, Gilbert … Aku harus mempertimbangkannya … Kepalaku sakit …”

“Jika situasi itu benar-benar terjadi, aku akan menyingkirkannya secara pribadi!”

“Tolong jangan!”

Itu mengingatkan saya—— Altina bertanya.

“Hei, mengapa kapal itu meledak?”

“Kapal itu? Oh, maksudmu Ouranos yang menabrak musuh. Itu meledak karena penuh dengan bubuk mesiu. Tempat penyimpanan makanan dan air, tokek dan lorong-lorong dipenuhi dengan bubuk mesiu yang diturunkan dari Poseidon. Ada mekanisme yang akan memicu dampak. Konon, itu hanya obor yang diletakkan di atas kantong mesiu. ”

“Apakah itu sama untuk kapal-kapal lain?”

“Tidak. Jika musuh tidak kehilangan keinginan mereka untuk bertarung setelah menyaksikan adegan itu, aku akan menggunakan strategi lain. ”

“Kamu punya strategi lain ?!”

“… Jika mereka yang mau bertarung, aku punya cara untuk menangkap mereka sebelum mereka bisa melarikan diri dari teluk. Meriam yang diturunkan dari kapal Poseidon ditempatkan di tanjung. Selain itu, ada juga metode tali pencahayaan yang dicelupkan ke dalam minyak … … Meskipun saya senang saya tidak harus menggunakannya karena minyak itu mahal. ”

“Apakah semua ini dilakukan semalam?”

“Tidak … Pekerjaan di Poseidon dilakukan kemarin pagi. Adapun minyak, saya mendapat utusan untuk mempersiapkannya ketika ekspedisi Barat diputuskan, kalau-kalau armada sudah hilang. ”

“Hah.”

Dia nampak tertegun karenanya dan menarik napas panjang.

Regis menyatakan contoh yang direkam dalam buku-buku dan menjelaskan bagaimana itu efektif, dan bagaimana itu disajikan dengan cemerlang dalam cerita. Dia juga menceritakan contoh kegagalannya dalam cerita-cerita itu, dan apa situasinya— Dia menguliahi dengan bersemangat.

“Baik. Saya harus menggunakan imajinasi saya untuk banyak bagian dalam cerita tentang laut, tetapi bagian ini bahkan lebih menarik. ”

“Lagipula, Regis adalah Regis.”

Altina mengangkat bahu dan melihat ke arah pegunungan di timur.

“Hei, unit persediaan sudah siap, apa yang harus kita lakukan selanjutnya?”

“… Tunggu sebentar, lalu bergabunglah dengan Tentara Keempat.”

“Eh, dengan Jerome dan yang lainnya?”

“… Mereka bersembunyi di sepanjang bukit … Jadi mereka bisa mengawasi pelabuhan. Saya dianggap menyerang darat secara langsung jika pertempuran laut tidak berjalan dengan baik. Jika mereka bisa merebut pelabuhan, mereka kemudian akan mengibarkan bendera kami. ”

Persis seperti saat mereka menaklukkan Fort Volks.

Mereka harus dapat bergabung kembali dengan unit hari ini.

“Tapi bagaimana mereka bertarung? Bahkan jika Fort Le Troyeti memiliki pasukan yang memadai, itu hanya akan menjadi 14.000 orang, kan? Bisakah mereka mengalahkan unit pasokan musuh yang dilengkapi dengan senapan dan meriam baru? ”

“Itu benar.”

“Jika sejumlah besar persediaan dikirim ke garis depan, pertahanan ibukota akan semakin mencoba …”

“… Hmm, bagaimana dengan ini? Kami hanya mencoba untuk menghentikan mereka menyelesaikan pengiriman. ”

“Hah ~~”

Altina menghela nafas dalam-dalam.

Itu pemandangan langka bagi Altina yang energik.

“Apa kau lelah?”

“Hati saya penuh dengan kekhawatiran dan kegelisahan, saya tidak bisa duduk diam! Saya ingin mengejar unit suplai musuh sekarang! ”

“… Akan lebih baik untuk terhubung dengan pasukan Sir Jerome terlebih dahulu.”

“Aku sangat cemas, Regis! Dan kamu masih sangat tenang! Terus katakan bahwa tidak apa-apa tidak apa-apa! ”

Dia mengayunkan tangannya.

Seperti anak kecil yang mengamuk.

“Hahaha …” Regis tertawa.

Berkat itu, “Benarkah ~~~” Altina menjadi semakin gelisah.

“… Aku tidak bersikeras bahwa itu akan baik-baik saja sepanjang waktu. Ada banyak hal yang kita tidak tahu, dan ada banyak waktu ketika saya tidak bisa membantu. Tapi kali ini pasti akan baik-baik saja. Unit pasokan berangkat saat fajar, jadi kami akan mengejar mereka di dataran yang bagus— Hmm? ”

Pada saat ini, Ajudan Spark berjalan mendekat.

Dia memiliki senyum yang sangat ceria.

“Silakan lewat sini, Laksamana!”

“… Erm … Aku bukan lagi Laksamana Armada Bertindak.”

“Ah, permintaan maaf saya, Pak ahli strategi!”

Spark memberi hormat dengan hormat.

Regis membalas hormat yang tidak terlihat terlalu buruk.

Dia belum pulih dari mabuk laut, dan masih duduk di atas peti.

“Apa masalahnya?”

“Laksamana Bertram baru saja bangun!”

“Oh! Itu— ”

“Wah, luar biasa !!”

Altina bertepuk tangan.

Regis mengangguk bahagia juga.

“… Bagaimana dia?”

“Dia terjaga, dan mendengar laporanku barusan. Dia mengatakan kepada saya untuk menyampaikan terima kasihnya jika Pak ahli strategi masih di pelabuhan. ”

“Saya melihat. Saya perlu berterima kasih kepadanya karena telah memberi saya komando armada. Hmm? Ah, tidak ada cukup waktu. ”

“Ah!!”

Altina berjalan cepat ke timur.

Sosok-sosok kavaleri yang mengendarai debu bisa dilihat di antara celah-celah bangunan.

Itu baru beberapa hari, tetapi dia tidak melihat mereka.

Korps Ksatria Hitam dari Tentara Kekaisaran Keempat.

Unit yang dipimpin oleh pahlawan Jerome.

Spark mengangguk dengan ekspresi menyesal.

“… Sepertinya kalian semua sedang terburu-buru … Aku akan menyampaikan pesanmu kepada Admiral Bertram sekarang.”

“Terima kasih. Tolong katakan padanya ‘Terima kasih telah meminjamkan armada kepada saya, tolong jaga kesehatan Anda.’ ”

“Dimengerti!”

Spark memberi hormat lagi.

Regis berdiri saat ini dan memberi hormat secara formal.

Dia kemudian meraih tangan kanan yang sebelum dadanya keluar.

“Berkat usahamu, seorang amatir seperti aku bisa memimpin armada dengan baik.”

Dan menjabat tangan Spark dengan gembira.

“Mana ada! Pak ahli strategi adalah Laksamana terbaik yang pernah saya layani! Saya akan bekerja keras dan merencanakan strategi ajaib seperti Anda suatu hari nanti! ”

“Ha … Hahah …”

Altina tampak terhibur.

“Regis adalah penyihir!”

“Erm … Alti … ?!”

“Aku mengerti!” Spark juga tertawa.

“Memang, itu sihir!”

“Tidak … Itu … Itu hanya sesuatu yang mirip dengan buku …”

“Pak ahli strategi sangat suka membaca. Jika memungkinkan, dapatkah Anda memberi tahu saya buku mana yang harus saya pelajari? ”

Regis tampak bermasalah sejenak.

Dia bisa berbicara tentang isi buku sepanjang hari, tetapi sulit baginya untuk mengekspresikan pikirannya, dan itu juga memalukan.

Tidak ada waktu juga.

Baik Spark dan Altina sedang menunggu Regis berbicara.

Regis menggaruk dahinya.

“Yah … Sebenarnya, baca saja buku yang menurutmu menarik akan dilakukan. Bahkan buku-buku yang tampak membosankan sebenarnya tidak terlalu membosankan. Hanya saja pembaca tidak dapat menemukan bagian yang menarik. ”

==================================================

Tahun kekaisaran 851, 2 Juni. Armada yang diperintahkan oleh Armada Bertindak Laksamana Regis d’Auric berhasil merebut kembali Chaineboule Harbour.

Tetapi lebih dari setengah persediaan telah dimuat ke gerbong dan dikirim. Jika sumber daya ini mencapai Oswald di garis depan, pertahanan Kekaisaran akan menjadi sangat sulit.

Regis dan Altina bergabung dengan Jerome dan Tentara Kekaisaran Keempat.

Meskipun tentara lelah dari ekspedisi yang panjang, mereka pulih setelah beberapa hari istirahat.

Menurut laporan, tentara dari Resimen Perbatasan Beilschmidt, Fort Le Troyeti dan sukarelawan berjumlah total 16.000.

Di pusat Angkatan Darat besar——

Ada kereta putih, dan Clarisse duduk di dalam. Jika ada banyak orang di sekitarnya, dia akan diam seperti boneka.

Namun, saat dia bertemu dengan mata Regis yang kembali, senyumnya lebih lembut daripada malam. Bibirnya yang berwarna cerah bergerak sedikit, seolah-olah dia mengatakan ‘selamat datang kembali’.

Di depan Regis dan Altina yang sedang berjalan menuju Clarisse—

Seorang kesatria hitam menunggang kuda hitam dengan ekspresi tegas muncul.

“Hei, Regis!”

“… Ah, Tuan Jerome.”

Jerome menunjukkan wajah yang menakutkan.

Altina ada di samping Regis.

“Jerome, di mana kudaku !? Kami berangkat sekarang! ”

“Hmmp, sepertinya hanya mengambil pelabuhan … tidak cukup.”

“… Itu benar, mereka membongkar banyak persediaan kemarin.”

Regis menarik lehernya sedikit.

Dengan armada pasokan dikalahkan, pasokan lebih lanjut akan terputus. Namun, persediaan yang telah dibongkar sedang menuju ke garis depan, mereka harus melakukan sesuatu terhadap mereka.

Ekspresi Jerome lebih menyeramkan dari sebelumnya.

“Hei Regis, sebelum kita datang ke laut, kamu bilang tidak mungkin mengalahkan 10.000 unit pasokan yang kuat kan?”

“Aku memang mengatakan itu …”

“Tapi unit pasokan ini sudah memuat bubuk mesiu, dan sedang menuju ibukota. Apa yang Anda rencanakan? ”

“… Yah, kita harus memikirkan cara untuk menghadapinya. Tidak apa-apa, saya punya rencana. ”

“Ku! Anda punya rencana !? Lalu jelaskan! Kenapa kita menyerang dari laut !? ”

Jerome meletakkan tangannya di atas pedang di pinggangnya.

Tampaknya Regis tidak diizinkan mengacaukan jalannya.

Punggungnya berkeringat dingin.

“… Bahkan jika kita mengalahkan unit pasokan berbasis darat, mereka masih akan mengirim sumber daya melalui rute laut, jadi itu tidak ada artinya. Akan lebih baik jika kita bisa mengambil kembali pelabuhan yang mereka gunakan untuk menurunkan barang. Lagipula kavaleri tidak bisa menandingi kecepatan kapal. ”

“Jadi itu alasanmu menyerang armada suplai? Apakah Anda mencoba menarik yang cepat pada saya? ”

“Itu cara yang merepotkan untuk mengatakannya … Yah, jujur ​​saja, itu benar … Lagipula, jika aku tidak mengatakan ‘bahkan jika mengalahkan unit pasokan tanah, jika kita tidak memotong rute laut, persediaan akan akhirnya tiba ‘, bukankah proposal setengah hati seperti itu akan sulit diterima orang lain? ”

Lebih jauh dari itu, angkatan laut Kekaisaran Belgaria menantang armada pasokan Britania Raya Tinggi sebelumnya, tetapi kalah dalam pertempuran.

Jika Regis mengatakan yang sebenarnya, Marshall Latreille mungkin akan memberi perintah ‘jika kita dapat menghentikan pasokan melalui darat, maka jangan lakukan apa-apa lagi’.

Altina mengerutkan kening.

“Memang, sebelum kita memenangkan pertempuran laut, aku berpikir bahwa kita harus menghindari pertempuran laut yang tidak menguntungkan jika kita bisa menang di darat.”

Namun meski begitu, dia tetap mendukung proposal Regis dengan tegas.

Jerome mengangguk.

“Yah, tidak apa-apa … Tapi aku tidak akan dibodohi olehmu lagi!”

“… Aku-aku tidak berbohong.”

“Hah!”

Jerome mendengus kudanya dan berbalik.

Kuda itu juga mendengus.

Bahkan Altina bergumam, “Ini seharusnya bukan … bohong kan …?”

Regis hampir menangis.

“Aneh sekali, aku mencoba memainkan gerakan terbaik … Tapi, ini hasilnya?”

Jerome bertanya lagi.

“Dan sebagainya? Musuh adalah pasukan 5000 yang dipersenjatai dengan senapan terbaru. Mereka tidak hanya memberikan ketentuan, mereka bahkan memiliki meriam. Tidak ada medan berbahaya dari sini ke ibukota. ”

“… Selain itu, Mercenary King Gilbert ada di sana.”

“Ku!”

Ketika dia mendengar nama tentara bayaran terkuat di benua itu, Jerome tertawa. Betapa tak terduga.

“… Tapi kita memiliki pemahaman yang hampir lengkap tentang senapan baru. Raja Mercenary tidak memiliki banyak bawahan juga, jadi itu seharusnya baik-baik saja … ”

“Apa?”

“Apakah kamu khawatir tentang sesuatu, Regis?”

Jerome dan Altina menunggu jawaban Regis.

Regis melihat ke timur.

“… Itu akan membutuhkan lebih banyak waktu dari yang diharapkan … Aku khawatir tentang pertarungan di ibukota.”

Dia merasakan kata-kata dan tindakan Latreille saat itu agak aneh.

Volume 6 Berakhir

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •