Altina the Sword Princess Volume 4 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 4

Berangkat dari kota yang terletak di kaki bukit, mereka menghabiskan sekitar dua jam untuk mencapai Gray Bridge Fort sebelum senja.

Apa yang harus kita lakukan jika kita ditolak di gerbang—— mereka memendam kekhawatiran seperti itu, tetapi beruntung bahwa komandan benteng itu adalah paman Elise. Selain itu, Elise berkunjung ke sini beberapa kali sebelumnya, oleh karena itu penjaga gerbang mengenali Elise.

Bastian dan Elise memasuki benteng.

Penjaga itu menyambut Bastian dan Elise dan juga menyatakan belasungkawa atas kematian sang ratu sebelum terus memimpin mereka melalui koridor batu.

Benteng Grey Bridge dibangun di daerah selatan gunung.

Di belakangnya ada gunung, di depannya ada lereng gunung.

Sisi kiri dan kanan benteng adalah sungai.

Permukaan batu itu terkikis oleh sungai, menghasilkan lembah yang ketinggiannya tak terukur.

Di sana ada jembatan batu.

Dengan kata lain, untuk mendaki gunung tempat benteng itu berada, mereka akhirnya harus menyeberangi jembatan. Itu posisi yang bagus untuk mencegah serangan musuh.

Puncak gunung di belakangnya tertutup salju, berusaha mengatasinya akan sulit.

Seharusnya ada cara lain selain mendaki gunung, pikir Bastian.

Melihat ukuran kastil, harus ada sekitar seribu hingga seribu lima ratus orang di dalamnya. Terlihat sangat sulit untuk mengepungnya.

Elise berbicara ketika Bastian masih mengamati daerah itu.

“Apakah kastil semacam ini langka, Bastian?”

“Tidak . ”

“Apakah ada sesuatu yang istimewa tentang itu?”

“Tidak, hanya saja ketika aku melihat benteng atau semacamnya, aku akan selalu memikirkan cara untuk menyerangnya. ”

“Seseorang biasanya tidak mempertimbangkan hal-hal semacam itu. ”

“Aku, benarkah begitu?”

Bangunan-bangunan di dalam kota dibagi menjadi dua jenis: Setengahnya adalah gua yang digali dari tebing, untuk digunakan oleh tentara. Setengah lainnya dibangun dari batu bata, seperti menara.

Biasanya hanya ada satu menara yang digunakan sebagai pos pengamatan untuk benteng Belgaria. Namun, benteng di Britania Raya Tinggi memiliki empat menara.

Ada banyak menara di benteng dan kota-kota High Britannia, bahkan ibu kotanya penuh dengan menara. Kenapa begitu?

Sementara Bastian memikirkan hal itu, mereka dibawa ke salah satu dari empat menara yang memiliki ketinggian sedang.

Di dalam menara ada ruangan sederhana, hanya memiliki meja dan kursi kayu sederhana.

Pria yang duduk di dalam ruangan berdiri, melihat ke arah mereka sambil tersenyum.

“Senang sekali kau baik-baik saja … … Elizabeth. ”

“Paman!”

Elise berlari secara emosional.

Pria itu juga berlari ke arah Elise dan akhirnya bisa mengucapkan kata-kata yang dia inginkan, “Senang sekali kau sampai di sini tanpa masalah. ”

Bruno Carlos Victoria sudah berusia lima puluh tahun.

Dia mengenakan pakaian hitam, mungkin itu masih masa berkabung, membuatnya tampak seperti seorang pemuja. Cara berpakaian seperti ini bisa dianggap sederhana untuk seorang marquis atau seorang kolonel.

Ketika Elise merasa lega, air mata mulai terbentuk di sudut matanya.

Karena Bruno Carlos prihatin tentang Elise, dia hampir menangis juga.

Adegan ini menggerakkan hati Bastian, hampir membuatnya menangis.

“Sniff … Yah, akhirnya kita bisa istirahat di sini. ”

“Ini semua berkat kamu. ”

“Bukan itu. Itu karena usaha yang kau lakukan, yang kulakukan hanyalah membantumu. ”

“Bahkan jika itu masalahnya. Jika bukan karena kamu, aku … ”

“Saya mengerti . Tolong baca karya saya setelah Anda mencapai Menara Queen, Anda harus ingat untuk memberi saya tanggapan Anda setelah membacanya! ”

“Ahh, tentu saja. ”

Elise tersenyum setelah menyeka air matanya.

Bruno Carlos mengulurkan tangan kanannya

Sebagai tanggapan, Bastian menjabat tangannya.

Tangan itu milik seseorang yang dilatih setiap hari. Itu penuh dengan kekuatan, sama sekali tidak seperti tangan seseorang yang berusia lima puluh tahun.

“Aku tidak tahu bagaimana harus berterima kasih … … aku bersyukur kamu membantu Elise, aku tidak tahu harus berkata apa lagi. ”

“Aku tidak terbiasa dengan seseorang yang berterima kasih kepadaku … … Yah, kita belum mencapai ibukota. Saya percaya ini baru permulaan. ”

“Ya … … Itu benar … … Mengenai hal itu … … aku punya sesuatu untuk dikatakan kepadamu. ”

“Hm?”

“Ini penting . ”

“Saya mengerti . ”

Bastian mengangguk dan melepaskan tangannya.

Bruno Carlos berbalik ke arah Elise.

“Elizabeth, bisakah kamu pergi ke ruang makan dulu? Prajurit di sini akan membawamu ke sana. Saya punya sesuatu untuk didiskusikan dengan Bastian. ”

Bastian berkata, “tidak apa-apa, kenapa kamu tidak pergi dulu. ”Terhadap Elise yang terlihat gelisah.

Apa yang ingin dia katakan? Tolong cepat, aku ingin makan malam dengan Elise, pikir Bastian.

Elise membuka pintu dan meninggalkan ruangan.

“Sampai nanti, Bastian. ”

“Ooh!”

Elise mengucapkan kata-kata itu kepada Bastian sebelum pergi.

“Jadi, apa yang ingin kamu bicarakan?”

“Kamu seorang Belgariane, kan?”

Bruno Carlos langsung melakukan pengejaran.

Bastian menggelengkan kepalanya.

“Haa, sepertinya aku ketahuan. ”

Meskipun dia mengenakan kacamata hitam untuk menyembunyikan wajahnya, orang lain bisa menebak dia adalah orang Belgia dari namanya saja.

Selain itu, bahasa Inggris Tinggi yang ia gunakan memiliki aksen Belgaria.

Meskipun keduanya terdengar mirip, ada perbedaan.

Sepertinya saya masih harus menempuh jalan panjang karena saya gagal menguasai bahasa Inggris Raya, pikir Bastian.

“Kamu adalah topik hangat di ketentaraan. Bahkan jika warga sipil tidak tahu, ini telah menyebar di antara para prajurit. ”

“Ahh, begitu. ”

Bagaimanapun, dia mengalahkan seorang ksatria wanita bernama Glenda dengan mudah.

Bruno Carlos menggelengkan kepalanya dan tampak bermasalah.

“Aku … juga ingin menghormati teman Elizabeth, tetapi apa yang akan dipikirkan prajurit sebagai gantinya?”

“Bagaimana menurut mereka … …”

“Seruan untuk perang mendapatkan momentum karena orang berpikir bahwa perang akan meningkatkan kehidupan kita dan bahwa ekonomi yang lambat juga akan membaik.

“Apakah begitu? Apakah tidak ada orang di luar sana yang menentang perang? … … Manfaat dan semacamnya, mereka hanya akan tahu kapan perang dimulai. ”

“Saya menentang perang. ”

“Jika tidak, itu akan membuatku pusing, sungguh!”

Jika Bruno Carlos berubah pikiran sekarang, itu akan menjadi masalah besar.

“Ratu Charlotte sering mengangkat topik ini, membandingkannya dengan desa yang sering berkonflik sementara desa lain yang terus mengipasi api konflik. ”

“Ah, Elise juga menyebutkan itu sebelumnya! Jadi dia benar-benar mempelajarinya dari ratu. ”

“Ini adalah sesuatu yang disepakati oleh para pecinta damai di negara ini. ”

“Aku bisa mengerti . Tidak apa-apa . Meskipun Belgaria terus-menerus berperang, saya percaya bahwa lebih baik tanpa perang. ”

Namun, Bastian ingat bahwa Latreille percaya perang diperlukan untuk Belgaria.

Bruno Carlos menghela nafas.

“Bagaimanapun, tentara dan warga telah menyerukan perang. Saya percaya Elizabeth menentangnya karena dia adalah seorang pasifis. ”

“Tentu saja . ”

Dia meninggalkan sekolah dengan para ksatria kekaisaran karena ini.

Dalam perjalanan kembali ke ibukota, dia diserang oleh pendukung Margaret yang berada di faksi perang.

Para ksatria meninggal dan Elise hampir terbunuh.

Ketika Elise berjanji untuk membaca naskah Bastian, Bastian secara kebetulan menyelamatkannya ketika dia mencoba untuk memberikan padanya karyanya.

Biasanya, orang akan takut setelah mengalami kejadian seperti itu. Namun, Elise tidak menyerah pada tujuannya untuk kembali ke ibukota.

Mereka beristirahat di sebuah hotel di Applewood selama satu malam, tetapi menerima berita tentang kematian ratu keesokan harinya.

Selain itu, tentara mengejar Elise dan serangkaian peristiwa terjadi. Bahkan Elise tidak tahan lagi dan menangis.

Melarikan diri dari pengepungan, mengalahkan seorang ksatria wanita bernama Glenda dan melarikan diri dari Applewood.

Mereka akhirnya tiba di sini karena bertemu dengan pengemudi kereta berjanggut yang ramah.

“Elise jelas menentang perang. ”

“Namun, warga tidak akan setuju dengan ratu baru ketika dia memiliki teman Belgariane yang memiliki nama yang sama dengan pangeran Belgaria.

“Eh !?”

Bastian tidak mempertimbangkan ini sebelumnya.

Bruno Carlos melanjutkan:

“Warga hanya akan berpikir bahwa ratu yang baru bukan seorang pasifis, tetapi hanya boneka Belgaria. ”

“Tentang apa itu! Saya…!!”

Tidak, tidak bisa dihindari bahwa pria ini akan mengatakannya seperti ini.

Bagaimana warga bereaksi ketika mereka tahu bahwa Bastian adalah teman Elise.

“Tidak apa-apa jika kamu seorang tentara bayaran atau dia mengandalkanmu untuk sampai di sini … … Namun, itu tidak terjadi jika kamu adalah temannya. Bagaimanapun juga, kau orang Belgia! ”

“Argh … …”

Bastian tersendat.

Dia berpikir bahwa semuanya akan beres begitu mereka mencapai ibukota.

Namun, keberadaannya akan menyebabkan masalah bagi Elise yang akan menjadi ratu berikutnya.

“Tidak boleh ada bayangan Belgaria pada Elizabeth dan parlemen adalah wakil dari warga negara. Bahkan jika dia dinobatkan sebagai penerus oleh ratu Charlotte, mungkin ada kemungkinan parlemen akan keberatan. ”

“. . . … ”

Bastian terdiam.

Dia tidak pernah sekalipun memikirkannya.

Bruno Carlos memperingatkannya,

“Kamu juga menghargai Elizabeth, kan? Jika itu masalahnya, Anda bisa mengerti tanpa saya katakan. ”

Nada suaranya tegas.

Itu bukan perintah atau menyalahkannya. Bastian memutar otak.

Dia ingat pria tua di istana.

Otaknya yang beku mulai berputar lagi.

“Lagipula, aku hanya mendukungnya. Jika kehadiranku akan menyebabkan masalahnya, maka itu mudah. ”

Bruno Carlos menunggu jawabannya dengan cemas.

Sementara Bastian mengkonfirmasikannya.

“—— Hilangnya saya akan menyelesaikannya. ”

Keheningan menyelimuti mereka

Meskipun itu bukan niat awal, tapi itu adalah jawaban terbaik.

Menggunakan tangan kanannya untuk mendukung kacamata hitamnya, Bastian berbalik.

“Aku akan menyerahkan sisanya padamu, Tuan Bruno Carlos. ”

“Kau tidak akan melihatnya untuk yang terakhir kalinya?”

“Para prajurit tidak ingin melihat ratu baru menangisi seorang Belgariane, bukan?”

“Kamu benar . ”

Jika ini masalahnya, ini benar-benar perpisahan yang suram yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Karena itu, dia agak sedih.

Meskipun itu lebih awal dari yang diharapkan, dia tahu bahwa mereka perlu berpisah suatu hari nanti. Jika mereka sampai di ibukota dengan selamat, misi Bastian akan berakhir.

“Apakah Anda punya pesan untuk saya sampaikan kepadanya?”

“Hm? Ah, kalau begitu tolong … … ”

Tangannya meraih buku yang terikat di ikat pinggangnya. Ini adalah sesuatu yang Elise janjikan untuk dibaca, itu adalah karya Bastian.

Namun, tangannya berhenti.

Jika dia memberikan karyanya yang ditulis dalam bahasa Belgaria … … Dia pasti akan membacanya karena dia pada dasarnya serius. Namun, ini akan menyebabkan keributan selama periode waktu ini sementara dia naik tahta.

Itu karena naskahnya sendiri. Bastian memikirkan hal ini berkali-kali. Hanya buku ini yang bisa dengan mudah menyulitkan Elise, menyebabkan parlemen menantangnya. Bastian ini lebih lanjut kesal.

Lebih penting lagi, jika buku ini, yang ditulisnya, diberikan kepada seorang lelaki tua yang keras kepala seperti Bruno Carlos, Elise mungkin tidak akan bisa melihatnya.

Tidak, bukankah itu akan diperiksa karena ini akan diberikan kepada royalti?

Buku ini mewakili perasaan penulis—— Dia ingin orang-orang yang tahu tentang hal itu membacanya, tetapi tidak ingin orang luar membacanya.

Sangat memalukan!

Meski begitu, dia tidak terlalu berkulit tebal untuk mengatakan sesuatu seperti bertemu dengannya untuk yang terakhir kalinya.

Sudut mulut Bastian berputar.

Dia meletakkan tangannya yang ada di depan dadanya.

“Tidak ada … … Tidak ada yang bisa diberikan padanya. ”

“Apakah begitu? Dalam hal ini, setidaknya tinggalkan pesan, saya dapat membantu Anda menyampaikannya kepadanya. ”

“. . . … Huu … … Ksatria suci memulai perjalanannya saat kegelapan baru memanggilnya maju. Pertempuran dan kematian tanpa akhir memanggil saya. ”

Bruno Carlos mengangguk.

“Apakah itu kode?”

“Maaf, tolong lupakan apa yang baru saja aku katakan. ”

Itu tidak memberikan getaran serius kepada orang lain tidak peduli apa. Ungkapan itu lebih cocok ketika melarikan diri dari tanah kelahiran seseorang. Pikir Bastian.

Bruno Carlos ingin memberi Bastian emas, tetapi dia menolak. Lagi pula, dia tidak ingin membawa hal-hal seperti itu.

Bastian mengangkat salah satu tangannya dan berjalan keluar ruangan.

“Yah, perjalanan ini adalah pengalaman yang menyenangkan bagi saya. ”

“Aku akan menyampaikan pesan ini padanya. ”

Bruno Carlos berkata dengan ekspresi sedih.

Pintunya tertutup.

Pada saat itu, dia berkata dengan lembut.

“. . . … maaf ”

“Bisakah kamu pergi ke ruang makan dulu?”

Elise, yang diberitahu itu, diusir untuk makan sendirian.

Sebuah ruang makan bundar, meja makan bundar, bahkan kursi-kursi itu bundar.

Bastian lapar, jadi dia pasti akan datang ke sini setelah dia selesai— pikir Elise.

Elise memiliki firasat buruk dan mencoba untuk kembali ke kamar, tetapi dihentikan oleh para penjaga.

“Ini perintah dari komandan. ”Setelah mendengar mereka mengatakan itu tiga kali, dia akhirnya menyerah.

Meskipun dia khawatir, dia pikir tidak akan ada masalah jika itu adalah Bastian. Alih-alih, dia justru mengkhawatirkannya, pikir Elise. Tidak lama setelah itu, pintu terbuka.

Pamannya berdiri di sana sendirian.

Bruno Carlos memecat para prajurit.

Elise gelisah tentang hal itu.

“Itu … …”

“Maaf membuatmu menunggu, Elizabeth. ”

“. . . … Itu, paman? ”

“Jika ini tentang Bastian … … Demi kamu, dia kembali. Dia mengatakan bahwa itu menyenangkan sepanjang perjalanan ini. ”

Setelah mendengar kata-kata itu, Elizabeth ingin berlari ke pintu.

“Bagaimana itu bisa terjadi!”

“Kamu tidak bisa pergi!”

Suara marah sekencang petir bergema.

“Hya !?”

Elise dihentikan oleh suara itu.

Bruno Carlos memperingatkannya.

“Dia melakukan ini untukmu! Kamu tidak mengerti? Elizabeth! ”

“T, tapi …”

Elise menyadarinya. Jika dia dekat dengan seorang Belgariane, itu akan membawa banyak bahaya. Bahkan jika dia tahu tentang itu, air mata mulai terbentuk di sudut matanya.

“Tapi, bahkan tidak mengucapkan selamat tinggal, betapa egoisnya. ”

“Apakah kamu ingin membiarkan tentara melihatmu menangis? Apakah Anda ingin membiarkan pengorbanannya sia-sia? Jika Anda tidak ingin mewarisi kehendak ratu Charlotte … ”

Dia menghentikan kata-katanya di sana.

“Eh ?!” Elizabeth terkejut ketika dia melihat air mata menetes dari mata Bruno.

“Maaf. ”

“Paman?”

“Pergi dan makanlah. Pasti berat pada Anda selama perjalanan ke sini. Mandi juga. ”

Elise mengerti bahwa dia hanya bisa melakukan apa yang dikatakannya. Namun, hatinya mengatakan sebaliknya dan belum menerima perpisahan seperti itu.

“Ayo, duduklah. ”

Bruno Carlos mengambil kursi yang dirobohkan. Menggunakan kursi untuk menopang bahunya ketika dia duduk, dia tampak seperti anak yang depresi.

Sendok diserahkan.

“Apakah makanan di sini cocok dengan seleramu? Kami, para prajurit, diajari bahwa makan dan beristirahat juga merupakan bagian dari tanggung jawab kami. Sama halnya dengan Anda, bukan? ”

“Iya nih . ”

Namun, sendok di tangannya terasa seperti berat. Bahkan hidangan di depan yang seharusnya lezat tampak seperti benjolan lumpur baginya.

Mulut Elise bergerak, tetapi tidak ada yang dikatakan.

“Bastian, dia benar-benar pergi?”

Pada saat itu, ada ketukan di pintu.

Mungkinkah itu Bastian ?! Elise menyimpan harapan yang mustahil itu.

Namun, suara di balik pintu itu bukan suara yang dia kenali.

“Pelaporan, komandan!”

“Tolong tunggu sebentar . ”

Bruno Carlos berdiri dan membuka pintu secara pribadi.

Prajurit itu berdiri diam dan membungkuk.

“Maaf mengganggumu saat makan. ”

“Putri Elizabeth lelah, mari kita pindah ke ruangan lain untuk membahas masalah militer. ”

“Dimengerti!”

“Saya akan segera kembali . ”Meninggalkan kata-kata seperti itu di belakang, Bruno Carlos meninggalkan ruangan.

Meninggalkan Elise sendirian di kamar.

Bastian berkeliaran di jalanan.

Dia tertekan saat senja, tetapi menjadi marah saat dia berjalan di jalan gunung di malam hari.

“Uoooooooh !!”

Berlari sambil berteriak, dia mengubah emosinya menjadi keringat.

Ketika dia menyadarinya, dia hanya butuh sepuluh menit untuk kembali ke kota yang membawanya dan Elise dua jam untuk mendaki.

Matahari perlahan terbenam di barat, menyebabkan langit merah secara perlahan diwarnai hitam. Pada saat ini, Bastian sedang berjalan di jalanan yang berantakan di kota.

Di kedua sisi jalan, ada toko-toko yang membuka, sementara beberapa menutup warung mereka.

“Selamat datang! Silakan merasakan ini! ”

Vendor muda berusaha menarik pelanggan dengan agresif.

“Eh? Saya?”

Ada oven batu bata di sisi jalan. Potongan kentang sedang dipanggang.

Berpikir tentang itu, ada aroma kentang panggang.

Ada juga orang yang menjual ubi jalar panggang.

“Kamu seorang siswa, kan? Jarang melihatnya di sini! Bagaimana dengan itu, ubi segar! ”

“. . . Kentang itu? Tidak, saya tidak punya uang …… Ah, well … … itu seharusnya baik-baik saja sekarang. ”

Bastian melepas kacamata hitamnya.

“Untuk apa ini bisa diperdagangkan?”

“Awa !? Ahh … … Bahkan semua kentang di sini tidak cukup untuk membayarmu! ”

“Tidak, tidak apa-apa. ”

“Aku tidak bisa! Sebagai seorang pedagang, seseorang harus jujur. Saya lebih suka tidak mengambil daripada mengambil lebih dari yang seharusnya. ”

“Apakah begitu?”

“Betul! Betul! Anda dapat memilikinya, Anda terlihat seperti akan runtuh setiap saat. ”

“. . . … maaf ”

“Jika Anda ingin membayar, jumlah token yang cukup. Bagaimana kalau satu pon? ”

“Itu mahal!? Kemana perginya perdagangan jujur? ”

Penjual itu tertawa.

Tidak peduli apa, sudah beberapa saat sejak Bastian makan.

Bastian duduk di kursi di samping jalan. Tidak ada meja, tapi ada keranjang di depan kursi. Itu untuk mengumpulkan tongkat kayu bekas.

Penjual menyajikan kentang.

Menerima itu, Bastian menatap kentang.

Itu hangat dan memiliki aroma, tetapi dia merasa bahwa garamnya tidak cukup.

Lezat! Setelah menyelesaikan satu, penjual muda itu berkata, “Itu gambar yang bagus dari makan! Punya yang lain! ”Penjual itu memberinya kentang lagi.

Bastian menghabiskan kentang kedua dalam sekejap.

Cara Bastian memakan kentang menarik orang, membuat mereka berpikir bahwa makanan itu pasti enak.

Meskipun ini waktu penutupan, anehnya bisnis itu baik. Jika ini direncanakan, vendor muda ini harus berbakat dalam melakukan bisnis.

Kursi-kursi yang ditempatkan di samping kios sebagian besar terisi, hampir seperti rumah penuh.

Setelah selesai makan, perut Bastian bengkak.

Dia berteriak, berlari dan makan …. . .

Dia berpikir bahwa dia tidak depresi seperti sebelumnya.

Semua kesulitannya tertuang bersamaan dengan desahan panjang.

“Haa …. . . Yah, tidak apa-apa? Pertama-tama, saya datang ke sini untuk belajar untuk menghindari politik yang menyusahkan itu. Saya tidak bisa terlibat dalam politik negara lain. ”

Saya percaya bahwa paman Elise pasti akan membawanya ke ibukota.

Kepala Bastian penuh dengan wajah yang dibuat Elise sebelumnya.

Wajah terkejut setelah mendengar kata-katanya.

Wajah yang bertekad saat dia menatapnya untuk menolak ide-idenya.

Wajahnya yang tenang saat ia membalas Bastian.

Hah? Kenapa aku hanya memikirkan hal seperti itu? Apakah saya menjadi gila? Bukankah seharusnya ada ingatan yang lebih manis? Sambil berpikir seperti itu, Bastian memalingkan kepalanya sementara itu menjadi lebih sibuk di belakangnya.

“Hei! Dua puluh porsi! Percepat!”

“Oke! Tolong tunggu sebentar!”

Itu adalah kelompok tentara bayaran.

Harus ada lebih dari sepuluh orang. Itu mengingatkan saya, kota itu sepertinya dipenuhi tentara bayaran. Bastian mengangkat alisnya dan bertanya pada vendor yang sibuk.

“Hei, kenapa ada banyak tentara bayaran di kota ini? Apakah selalu seperti ini?

Sementara si penjual memunggungi dia, dia memanggang kentang di oven dan berkata.

“Tidak, biasanya tidak banyak. Ini juga pertama kalinya bagi saya. Meskipun berkat tuan di sini mengumpulkan tentara bayaran, bisnis sedang booming untukku. ”

“Mengumpulkan tentara bayaran? Apakah ini untuk mempersiapkan perang? ”

“Bahkan jika kamu bertanya padaku, aku juga tidak tahu. ”

“Benar…”

Suara tawa datang dari kelompok tentara bayaran.

“Aku sangat berterima kasih untuk ini! Menyewa kami bahkan sebelum perang. ”

“Ini tawaran bagus!”

“Betul! Hahahaha!”

“Hei, hari sudah mulai gelap, siswa seperti kamu harus pulang. ”

Mereka sepertinya bukan penduduk setempat berdasarkan aksen mereka.

Mungkin mereka adalah tentara bayaran dari jauh.

Itu berarti bahwa Bruno Carlos sedang bersiap untuk perang.

Awan gelap menyebar di hati Bastian.

“. . . … Mengapa seorang pasifis, seseorang yang menentang perang … … bersiap untuk perang? ”

Ini menyebabkan tentara bayaran tertawa.

“Pasifis ?! Hmph, sampah-sampah itu sudah dikeluarkan dari militer sejak dulu! ”

“. . . . . . Apa?!”

“Lihatlah! Ini adalah pedang yang baru saja diciptakan! Ini juga senjata baru! Ini dapat ditemukan dengan mudah di seluruh negara. Baik itu Belgaria atau Hispania, kita pasti tidak akan kalah melawan mereka! ”

‘Betul! Betul!”

Para tentara bayaran yang agak mabuk setuju dengan usil.

Bastian berdiri.

“Lelucon macam apa ini! Orang itu … Apa yang akan dia lakukan dengan Elise !? ”

Dia melihat ke atas ke gunung

Di bawah langit yang gelap,

Di lereng ada barisan lampu yang bergerak. Cahaya itu datang dari obor yang dipegang sekelompok orang.

“Oi … … Apa itu … …?”

Bibir Bastian bergetar.

Pedagang yang menggunakan piring kayu untuk menyajikan kentang juga melihat ke atas.

“Saya tidak berpikir akan ada pedagang yang pergi ke sana pada waktu seperti itu. Seharusnya tentara. ”

Ini bukan waktunya mendengarkan kata-kata seperti itu.

Tidak ada waktu baginya untuk tertegun.

Bastian mulai berlari.

Aku terlalu ceroboh !!

—————————————————

Elise merasa bingung ketika dia diberi tahu bahwa ada tamu yang datang.

Hanya Bastian yang tahu tentang kedatangannya ke benteng Grey Bridge ini, jadi dia bertanya-tanya siapa tamu itu.

Mungkin tamu itu walikota? Mungkinkah itu sudah terbuka? Elise bertanya pada Bruno Carlos, tetapi dia tidak mendapat jawaban.

“Lebih baik tidak membiarkan mereka menunggu terlalu lama. ”

“. . . … Saya mengerti . ”

Elise mandi cepat dan berganti pakaian formal.

Warna gaun itu bukan biru yang ibunya siapkan untuk naik takhta, tetapi merah yang tampaknya diwarnai dengan menggunakan anggur merah.

Gaun itu penuh embel-embel dan sisi rok terbuka lebar, menyebabkan dia tidak bisa tenang.

Apakah ini minat Bruno Carlos? Elise tidak bisa benar-benar mengerti karena gaun ini diberikan olehnya.

Bruno Carlos tidak mengatakan apa-apa, keduanya berjalan ke tangga spiral dalam diam.

Di tingkat tertinggi menara.

Tamu itu sedang menunggu di sini.

Bruno Carlos meletakkan tangannya di pintu,

Dan mengetuk ringan.

“. . . … Aku sangat menyesal . ”

Pintu terbuka.

Tubuh Elise menjadi kaku.

“Hm !?”

Dia terdiam,

Ketika dia menyadari dia membuat kesalahan besar.

Putri Margaret sedang duduk di sofa yang berada di tengah ruangan.

“Selamat malam, Liz. Apa kamu baik-baik saja sekarang?”

“. . . … Margaret … … ”

“Ufufu … Tolong panggil aku Garet. Meskipun kami tidak sedekat itu, kami adalah sepupu yang memiliki darah yang sama. ”

“Ah … … Gaun ini …”

Gaun yang dikenakan Margaret sama dengan gaun yang dikenakan Elise, berwarna merah dengan banyak hiasan. Gaun merah ditambah dengan rambut hitam membuatnya tampak seolah-olah beberapa tetes tinta menetes ke anggur merah yang sangat baik.

Margaret menunjukkan senyum ramah.

“Itu bagus, itu sangat cocok untukmu. Saya bertanya-tanya apa yang harus saya lakukan jika Anda tidak menyukainya. ”

“Ah … … Itu … … Terima kasih. ”

“Ada apa, Liz? Kenapa kamu tidak punya kursi? ”

“. . . … Baik . ”

Elise menguatkan dirinya dan memasuki ruangan.

Margaret menepuk kursi di sampingnya. Namun, Elise ragu-ragu duduk di sana.

“Aku baik-baik saja dengan berdiri di sini. ”

Akhirnya, dia berdiri agak jauh dari Margaret.

Margaret sepertinya tidak keberatan ketika dia terus tersenyum.

Ruangan itu melingkar dengan tiga jendela. Bruno Carlos menjaga pintu tempat Elise masuk.

Di samping Margaret ada seorang ksatria berbaju putih.

Karena dia benar-benar diam, itu membuat orang lain merasa seolah-olah dia adalah patung lilin.

Dia tinggi, memiliki rambut abu kebiruan dan mata biru es. Menggantung di pinggangnya adalah pedang yang bagus.

Ketika Elise memandangnya, Margaret juga mengalihkan pandangannya kepadanya.

“Kenapa kamu tidak memperkenalkan dirimu, lagipula itu adalah kesempatan langka. ”

Knight itu membungkuk dalam-dalam.

“Suatu kehormatan bertemu denganmu, Putri Elizabeth. Saya kolonel Oswald Coulthard, seorang perwira staf operasi di markas besar militer Britania Raya. ”

Pria ini mengeluarkan atmosfir yang menakutkan.

“. . . … Saya Elizabeth Victoria. ”

Margaret yang ada di sofa mengulurkan tangannya dan menekan pinggang ksatria.

“Ufufu …… Oswald adalah orang yang memberitahuku bahwa kamu akan datang ke sini. Dia benar-benar mahatahu. ”

“Oh, puteri mulia Margaret, hamba yang rendah hati ini tidak layak mendapatkan pujian seperti itu. Saya hanya katak di sumur. Putri Elizabeth tiba di sini setengah hari lebih awal dari yang diharapkan. ”

“Ara, benarkah begitu? Aku akan memanggilmu katak kalau begitu. ”

Elise terhuyung sesaat.

“Bagaimana itu bisa … … Segalanya … diketahui? Mengapa?”

“Itu bukan karena kamu membocorkan petunjuk penting, hanya saja kamu tidak punya pilihan lain. ”

“Tapi … … Begitukah … …”

Ini adalah perjalanan yang sulit.

Graham dan enam ksatria kekaisaran mengorbankan diri untuk melindunginya.

Bastian juga mempertaruhkan nyawanya untuk membantunya.

Elise menggunakan semua upaya melampaui apa yang pernah dilakukannya untuk mencapai di sini.

Hanya untuk mengetahui bahwa dia menari di telapak tangan pria bernama Oswald.

Tidak ada kesombongan atau belas kasihan dalam tatapannya, seolah-olah dia tidak memiliki sesuatu yang disebut emosi. Dia hanya menatap Elise.

“Aku sudah sering mendengar tentangmu dari ratu Charlotte. Cerdas, lembut, seseorang tanpa keinginan diri dan memprioritaskan pekerjaan lebih dari masalah pribadi. ”

“. . . … Apakah begitu? Saya tersanjung. ”

Pujian yang tiba-tiba membuat Elise waspada.

“Namun, kamu sama dengan ratu Charlotte, seseorang yang tidak mempertimbangkan gambaran besarnya. Negara ini telah mencapai titik tanpa harapan, bahkan lebih dari itu setelah hari ini. Sesuatu seperti faksi pasifis hanya akan menjadi beban bagi kita. ”

Cih— Elise mengertakkan giginya.

“Jadi … Berdasarkan apa yang kamu katakan, negara ini sekarang penuh dengan orang-orang yang berada di fraksi perang? Sungguh aneh bahwa pola pikir orang berubah begitu cepat dalam beberapa tahun. ”

“Begitulah, saya tidak bisa menyangkal cara berpikir itu. ”

“Apa yang kamu dapatkan sebagai imbalan karena mengorbankan nyawa orang-orang dalam perang?”

Oswald meletakkan tangannya di dagunya.

Dia tersenyum .

“Ratu Charlotte menanyakan kepada pelayan yang rendah hati ini pertanyaan yang sama dan jawabanku kaya. ”

“Ini adalah… …”

Perutnya menegang.

Margaret mengangkat bahu.

“Sungguh disayangkan, Oswald, sungguh disayangkan. Hal-hal seperti uang dan semacamnya tidak ada artinya. Sangat disayangkan jika Oswald tidak mengerti bahwa saya tidak memiliki apa pun yang saya inginkan. ”

“Saya mengerti sekarang . Karena hamba kecil ini duniawi, maka aku ingin mendapatkan hal yang tidak berarti itu. ”

“Mengecewakan. ”

Margaret dengan ringan mengetuk Oswald.

Elise menyelidiki lebih lanjut.

“Apakah ini benar-benar untuk kekayaan? Itu masuk akal jika Anda benar-benar mengejar kekayaan. Namun, Anda bukan tipe yang melakukannya karena keserakahan. ”

“Ho? . . . Bagi Anda untuk mengerti saya hanya dari pertemuan ini. ”

“. . . … Jika Anda hanya rakus, Margaret tidak akan menempatkan Anda di sisinya. ”

“Oh?”

“Betul! Saya tidak tahu Liz mengenal saya dengan baik. Rasanya seperti Anda bisa melihat menembus saya, menyebabkan jantung saya berdebar begitu cepat. ”

Oswald, yang tampak terkesan, mengangguk.

“Wawasan yang luar biasa. Seperti yang diharapkan dari seseorang yang dievaluasi sama dengan ratu Charlotte. Hamba yang rendah hati ini tentu tidak tahu apa-apa. Putri Elizabeth, Anda memang pintar. Seperti yang Anda katakan, tujuannya bukan hanya tentang kekayaan. ”

“Itu … …?”

“Ini untuk perang. Uang diperlukan untuk perang. Perang dengan Belgaria adalah untuk mendapatkan uang dan memperluas perang. Itu tidak ada habisnya dan abadi. Sampai badan ini membusuk, bangsa ini lelah, tentara dan pejabat tewas dan negara ini di ambang kehancuran, semua ini membutuhkan perang. Untuk keperluan itu, uang diperlukan. ”

“Ara, betapa menariknya, ini adalah sesuatu yang aku tidak akan merasa bosan sama sekali. ”

Elise membelalakkan matanya dan bertanya pada Oswald.

“A, apa ?! Apakah kamu serius?!”

“Aku serius dan tenang …”

“Mengapa!?”

“Itu karena aku mengikuti perintah penguasa negara ini, puteri Margaret. ”

“Apa!?”

Margaret yang bernama itu tertawa sambil menekan perutnya. Tawa yang terdengar seperti mengejek iblis memenuhi ruangan.

Elise marah ke titik di mana air mata jatuh.

Orang-orang ini … Mereka bermain-main dengan bangsa ini!

Mereka melakukannya hanya untuk membunuh kebosanan dan menyenangkan diri mereka sendiri!

Elise menatap ke arah pintu.

“Bruno Carlos! Anda berhenti menjadi pasifis hanya untuk melayani orang-orang seperti ini !? Kemana perginya prajurit yang melindungi Britanna Tinggi ?! ”

“. . . … Maafkan aku … … Bahkan jika aku menentang mereka sendirian, hasilnya hanya akan menjadi perubahan komandan untuk benteng ini. ”

“Argh … …”

Di bawah tatapan Margaret, Oswald berjalan menuju meja dan mengambil satu poci teh. Sambil menuangkan teh, dia terus berbicara,

“Perwira yang rendah hati ini merasa sejak dahulu kala bahwa membangun organisasi sebenarnya lebih menyerupai bermain catur daripada perang. Di medan perang, tidak ada ratu yang bisa terbang dari satu sisi papan ke sisi lainnya. Sebaliknya, kita dapat mengupas faksi yang melayani Ratu dari tepi dan memberikan tekanan ke dalam untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan militer … Karena pihak lain memiliki sedikit cara untuk memulihkan, kita dapat memperoleh mahkota hanya dengan mengulangi proses ini beberapa kali. ”

Margaret menerima teh hitam dan menghirupnya.

“Sangat jarang, Oswald. Agar Anda terlibat dalam percakapan seperti itu, Anda harus dalam suasana hati yang baik. ”

“Maaf . ”

“Tidak apa-apa . Giliranku untuk melanjutkan pembicaraan. Hei, Liz … … orang seperti apa Bastian yang bepergian denganmu? ”

“Eh? Kenapa … … ”

“Aku sudah menyelidiki sekolah. Dia adalah bangsawan Belgaria. Namun, nama Bastian memang menarik, karena sama dengan pangeran ketiga dari Belgaria. Selain itu, ia memiliki mata merah yang sama dan kekuatan yang konyol. ”

“T, itu … hanya kebetulan. ”

“Sangat disayangkan kami tidak bisa bertemu karena Bruno Carlos mengizinkannya untuk kembali. Itu buruk, saya bertanya-tanya mengapa? ~ ”

“M, permintaan maaf saya. Seperti laporan itu mengatakan bahwa dia agak cerdas. Demi keselamatan Yang Mulia, hamba yang rendah hati ini percaya bahwa ia seharusnya tidak diizinkan mendekati Yang Mulia. ”

Bruno Carlos yang ada di depan pintu menundukkan kepalanya.

Margaret bertepuk tangan.

“Datang dan makan beberapa kue tar buah, Liz. Saya menyiapkannya khusus untuk Anda, itu akan lezat. “Margaret mengubah topik pembicaraan tiba-tiba.

Ketika berbicara dengannya, dia tidak akan ragu untuk mengganti topik pembicaraan jika dia merasa bosan dengan topik sebelumnya.

Elise mundur beberapa langkah ke belakang.

“Sekarang, aku … … tidak memiliki selera makan sejak aku makan malam. ”

“Ara, benarkah begitu? Tapi saya masih berpikir bahwa lebih baik jika Anda memakannya. Bagaimanapun, ini adalah makanan terakhirmu, Liz. ”

Seolah menyatakan hukuman mati, kata-kata tak terduga seperti itu datang dari mulut Margaret

Nada bicaranya seakan bertanya pada tamunya apakah mereka ingin minum teh di tengah-tengah konservasi.

Elise mundur.

Punggungnya menyentuh jendela.

“Uh …”

Menara menjadi lebih tipis saat mendekati bagian atas. Saat dia berada di lantai tertinggi, terlalu sempit untuk melarikan diri. Oswald meletakkan teko teh di atas meja dan berdiri.

“Hari ini adalah tanggal 20 … … tanggal 22 akan menjadi hari terakhir dari Silent Week, kita harus berpartisipasi dalam pemakaman ratu Charlotte. ”

“Aku, benarkah begitu? Saya juga ingin berpartisipasi. Sebenarnya, saya harus berpartisipasi, apa pun yang terjadi. ”

“. . . … Sudah cukup bagi Yang Mulia untuk berpartisipasi dengan tetap di samping Yang Mulia. ”

Oswald mengambil pedangnya dengan tangan kanannya.

Margaret membuka kotak yang ada di atas meja. Di dalam kotak itu ada kue tar stroberi.

Akan lebih baik jika kue tar itu manis.

Seperti Elise tidak suka makan asam stroberi asam.

Elise tidak tahu alasan mengapa Margaret dengan sengaja memilih makanan yang tidak disukainya.

Di belakangnya ada jendela, dia tidak punya cara untuk melarikan diri.

“Kuh … … Apa … apa kalian … berencana untuk melakukan … …”

Margaret menyeringai.

“Saya tidak tahu tentang Oswald, tetapi bagi saya, saya hanya ingin bersemangat karena saya benci kebosanan. Namun, aku bertanya-tanya bagaimana rasanya suka? ~ ”

“Raison d’etat saya adalah membiarkan Yang Mulia Margaret memperoleh kebahagiaan. ”

Pada saat ini, seberkas cahaya dapat dilihat dari luar jendela.

Seolah-olah itu kilat.

Untuk sesaat, itu tampak seperti siang hari.

Setelah itu adalah pecahan kaca.

“Hyah !?”

Elise mengerang pelan karena suara melengking.

Oswald mengamati bagian luar jendela.

“. . . … Jadi dia ada di sini … … Sepertinya Glenda gagal. ”

“Ara, sepertinya hukuman mati harus benar-benar diberikan. ”

“Saya mengerti . ”

Kastil itu terbakar, menyebabkan asap hitam tebal naik.

Peringatan oleh para prajurit datang melewati pintu.

“Pelaporan! Pelaporan!”

“Laporkan saja segera!”

Prajurit itu mulai melaporkan dengan keras setelah Bruno Carlos menyelesaikan kata-katanya.

“Baru saja, bocah yang meninggalkan kastil kembali! Ksatria wanita jatuh ke lembah dan gerbang utama dilanggar! ”

“Apa!?”

Bruno Carlos adalah satu-satunya yang terkejut.

Bukan hanya Elise, bahkan Oswald dan Margaret tahu tentang kemampuan bertarung Bastian.

Laporan lain datang setelah itu.

Itu juga datang dari balik pintu yang tertutup.

“Ketika kami terlibat dengan penyusup, ruang penyimpanan mesiu pertama terbakar! Seluruh unit dimobilisasi, tapi kami masih tidak bisa memadamkan api … … ”

“Bodoh! Ada minyak di sampingnya! ”

“Itu meledak ketika api menyebar sekarang!”

“Ku … Itu …”

Laporan berlanjut.

“Tim pertama ke tim ketiga belas musnah! Penyusup sekarang mendekati menara pusat! ”

“Komandan, silakan mundur! Saat ini kami menekan 30 tentara menggunakan tiga jajaran tembakan voli bergantian. Namun, sudah ada beberapa korban saat dia membalas balik … … ”

Bruno Carlos menggeram.

“Lawannya hanya satu remaja! Kenapa masih ada korban jiwa !? ”

“T, itu … … Setelah dia bersembunyi di balik dinding, bagian dari bangunan tiba-tiba terbang!

Saya melihatnya dengan tangan kosong, tetapi saya tidak mengerti bagaimana dia menggunakan sesuatu seperti ketapel untuk melempar barang-barang, ”

“Omong kosong apa yang kamu katakan !? Aku akan melemparmu ke sungai jika kalian terus mengucapkan kata-kata konyol seperti itu! ”

Bagi manusia normal, situasi ini sulit dipercaya bagi mereka.

Baik itu pedang, busur atau bahkan tombak, pengganggu itu tidak memiliki apapun kecuali datang hanya dengan tubuhnya.

Dia datang ke sini hanya dengan kekuatan besar—— Musuh seperti ini menyebabkan para prajurit panik. Lebih jauh, dia lebih cepat dari pada peluru.

Oswald mengangkat bahu.

“Sepertinya hanya masalah waktu saja. ”

“Ara ara, sungguh merepotkan. Mungkinkah itu, dalam krisis ini, saya akan mati di sini? ”

“Anda tidak perlu khawatir tentang hal ini, Yang Mulia Margaret. ”

Elise mendengar laporan itu.

Suara tembakan di balik pintu juga berhenti.

Dadanya mulai terasa panas.

Di bawah sini … … Dia di sini !?

Elise membuka kunci jendela dengan tangannya yang ada di belakang dan menggunakan bahunya untuk mendorongnya terbuka.

Ketika mereka berada di gunung, angin kencang bertiup ke dalam ruangan dan menyebabkan tirai bergetar. Bau menyengat dari sesuatu yang terbakar dan asapnya membuat pernapasan menjadi sulit.

Teriak Margaret.

“Tidak, rambutku! Rambutku jadi berantakan! ”

“. . . … Hm. ”

Oswald menghunus pedangnya

Dan mempersiapkan diri

Dia menghadapi Elise yang memunggunginya – Salah, dia berdiri di depan Margaret.

Yang Mulia Margaret, harap diam. ”

“Mengapa?”

“Ada musuh. ”

Pandangannya ada di menara di samping mereka.

Elise meregangkan tubuhnya keluar dari jendela dan berteriak ke bawah. Namun, ada jarak yang cukup antara dia dan tanah. Selain itu, ada suara tembakan.

“Bastian—— !!”

Dia mengirim teriakan menusuk.

Dia mengirim teriakan menusuk.

Sebuah jawaban datang tidak lama setelah itu.

“Hmph, jadi itu benar-benar tempatnya. ”

“Eh ?!”

Elise mendongak.

Pada jarak di mana seseorang bisa meraih dengan mengulurkan tangannya—— Tidak, wajah seorang remaja muncul di menara di samping mereka yang jaraknya lebih dekat daripada tanah.

“Apakah kamu masih hidup? Apakah kamu terluka? Apakah ada yang menyiksamu?

“Ah…”

Air mata mulai terbentuk.

Ini berlangsung beberapa saat.

Elise akhirnya menitikkan air mata.

“Sniff … … Bastian … …”

Wajahnya kotor, pakaiannya compang-camping dan darah mengalir ke mana-mana.

Di bawah ketiak kirinya ada beberapa senjata, sementara tangan kanannya memegang senjata dengan benar.

“K, kenapa kamu menangis, Elise! Apa anda kesakitan?!”

“Aku, aku tidak menangis, itu karena asapnya. ”

“Ah, benarkah begitu? Sangat bagus saya berhasil tepat waktu. ”

—————————————————

Sejujurnya, Bastian berada pada batasnya.

Dia mungkin lebih cepat daripada para ksatria paling elit, tapi dia tidak bisa menghindari peluru.

Dia harus memprediksi jalur peluru dan menghindar sebelum tembakan dilepaskan.

Jika ada banyak musuh, dia harus memprediksi jalur peluru mereka semua. Dengan demikian, tempat yang bisa dia hindari terbatas. Dia perlu menyadari peluru yang mungkin terbang menuju tempat yang dia hindari.

Menggunakan beberapa kali kecepatan orang normal berlari, dia nyaris berhasil menghindari hujan tembakan.

Tubuhnya terasa berat karena kelelahan.

Dan dia tidak bisa mengelak dari mereka semua.

Dia dipukul dua kali di belakang.

Dari depan, dia terlihat baik-baik saja — tetapi jika kamu menyentuhnya, kamu akan melihat bahwa dia basah oleh darah.

Dia tidak akan bertahan lama dengan cara ini.

Para prajurit di kastil pulih dari kebingungan. Jika mereka tenang dan mengelilinginya, itu akan buruk. Jika dia tidak keluar lebih awal tadi, itu tidak akan membantu tidak peduli seberapa cepat dia atau seberapa baik dia bisa memprediksi pergerakan musuh.

Untuk mengatur napasnya yang tidak teratur, dia menarik napas dalam-dalam.

“Di dalam ruangan itu … Mungkinkah, Putri Margaret !?”

Menunjukkan wajahnya dari bawah ketiak ksatria putih yang melindunginya, gadis berambut hitam itu melambai.

“Yaho ~ Akhirnya kita bertemu ~”

“Yang Mulia, ini berbahaya!”

Ksatria putih menghalangi jalan melindunginya.

“Apa yang kamu lakukan, Oswald. ”

“Ini bukan saatnya untuk salam, Yang Mulia. Dia benar-benar berhasil menembus pertahanan benteng ini sendirian … Sejauh itu melebihi apa yang diharapkan hambamu yang rendah hati. ”

Margaret berkata, “Kau tidak berguna, Tuan Fish,” dan tersenyum.

Bastian mengarahkan pistol di tangan kanannya ke ksatria bernama Oswald. Mungkin akan mengenai Margaret di belakangnya jika dia mengelak.

“Aku tidak menghadapi banyak perlawanan dari para prajurit … Mungkin mereka tidak ingin melindungi seorang putri jahat? Tetapi jika mereka memberontak melawan Anda, bahkan keluarga mereka akan diseret. ”

Oswald menggelengkan kepalanya dengan ringan.

“Moral para prajurit tinggi, mereka tidak dilatih untuk berurusan dengan seseorang secepat dan sekuat pangeran Bastian. ”

“Kuat? Ara, kau membuatku memerah— Ah, aku bukan pangeran oke !? ”Bastian menyesuaikan kacamata hitam yang dikenakannya dengan tangannya.

Dia jelas telah diekspos, tapi dia masih membuat alasan.

Oswald membuat wajah serius, tetapi ujung bibirnya tiba-tiba melengkung.

“Kemampuan seperti cheat Anda berada di luar imajinasi, tetapi Anda tidak bisa menutupi semuanya jika Anda sendirian. ”

“Apa?”

Elise mencondongkan tubuh dari jendela dan berteriak:

“Bastian, di belakangmu!”

“Ughh !?”

Dia menunduk.

Bastian merasakan tebasan yang keras melewati tempat kepalanya beberapa saat yang lalu.

Tirai terbelah dua dan jatuh.

Bastian melemparkan senjata yang dipeluknya di lengan kirinya.

Pada saat yang sama, dia berbalik dan menembak dengan tangan kanannya.

Tembakannya tepat sasaran! Darah berhamburan keluar dari musuhnya.

Itu adalah Glenda. Dia menutupi bahunya dengan tangannya.

“Ugghhhh … aku … aku masih bisa bertarung. ”

“Apakah kamu nyata?”

Dia pernah bertarung dengannya di pintu masuk kastil, tapi dia tidak berpikir untuk membunuhnya. Namun, dia seharusnya kehilangan kemampuannya untuk bertarung.

Mungkinkah High Britannia memiliki seseorang dengan kemampuan fisik manusia super seperti Bastian?

Dia mendengar teriakan tiba-tiba.

Melihat jendela dengan tergesa-gesa, dia melihat Elise.

Dia meraih di ambang jendela, kakinya tergantung di udara.

Dia mungkin jatuh kapan saja dan wajahnya berubah hijau.

Oswald mendekatinya dengan pedang di tangan.

“Itu tidak memiliki keanggunan, tapi mari kita akhiri pertunjukan ini. ”

“Tunggu, tahan!”

Pikiran Bastian berpacu—

Mengambil pistol yang jatuh dan menembaknya?

Tidak, Elise akan terbunuh saat dia mengambil senjata.

Melempar belatiinya?

Jika Oswald setengah kompeten, itu akan berhasil. Tapi dia adalah pejuang yang terampil yang mungkin akan menghindar atau menjatuhkannya. Itu juga tidak akan menyelamatkan Elise.

“Pangeran Bastian! Alasanmu untuk bertarung akan menghilang! ”

“Aku … bukan pangeran omong kosong—!”

Bastian melompat keluar jendela.

Dia menendang menara dengan sekuat tenaga.

Bastian meraih Elise.

“Melompat! Elise! ”

“Bastian!”

Dia terkejut sesaat, dan kemudian mengikuti kata-kata Bastian tanpa ragu-ragu.

Sebelum pedang Oswald dapat menebasnya, tangannya yang kecil melepaskan jendela.

“Apa, dia melompat … !!”

Elise melompat.

Dari menara di malam hari.

Rambut pirang dan gaun merahnya menyebar. Bastian mengulurkan tangan untuknya dengan semua yang dia dapatkan.

“Elise!”

“Bastian!”

Dia juga menggunakan semua upayanya untuk meraih Bastian.

Jari-jari mereka saling mendekat.

Akhirnya, Bastian meraih tangan Elise.

Dan memeluknya dengan lengan kanannya.

Pada saat yang sama, ia meraih dinding menara dengan tangan kirinya.

Menggunakan momentumnya, ia menendang menara di sisi yang berlawanan. Menara itu tumbuh lebih luas ke arah bawah.

Dia meraih ke jendela di salah satu lantai tengah menara—

Ini bukan masalah untuk Bastian yang biasa.

Tetapi menanggung beban dua orang dengan satu tangan dan akselerasi dari terjun bebas terlalu banyak. Seketika itu, suara retak bisa terdengar dari punggung Bastian.

“Guahhh !?”

“Apa, ada apa Bastian ?!”

“Aku baik-baik saja … Cepat … pelurunya datang …”

“Iya nih!”

Elise bagus dalam latihan fisik. Atau lebih tepatnya, dia adalah salah satu yang terbaik di antara teman-teman perempuannya.

Meraih jendela, dia menarik diri dan meluncur masuk melalui jendela.

Bastian segera menyusul.

Mereka berdua jatuh ke lantai, anggota tubuh mereka tergeletak secara acak saat mereka terengah-engah.

“Hah — Hah — Hah— Hah—”

Rasa sakit yang tajam datang dari punggungnya, dan Bastian tidak bisa bergerak.

Elise menangis di sampingnya.

“Kamu menyelamatkan aku lagi. ”

“Hah– Hah– Sudahkah … kamu menyerah, Elise?”

“Eh?”

“Hari ini tanggal 20. ”

“Iya nih . ”

“Mulai sekarang … Kita tidak akan berhasil jika kita berjalan, tapi itu mungkin jika kita menggunakan kereta. ”

“Betul . Saya tidak akan menyerah. Demi orang-orang yang membantu saya. ”

“Itulah semangat!”

Bastian bangkit.

Tiba-tiba Elise menahan napas.

“Bastian! Luka-luka itu !? ”

“Jangan pedulikan mereka … Itu hanya kesalahanku. Daripada itu, jika kita tidak bergerak, kita akan dikepung. ”

“Kamu, ya. ”

Suaranya bergetar.

Mau bagaimana lagi. Bastian sendiri tahu dia tidak terlalu baik.

Dan tempat yang dibaringkannya memiliki cukup darah untuk meyakinkan orang lain bahwa seseorang meninggal di sana.

“Yah, orang-orang yang adil memiliki perlindungan para peri, jadi aku tidak akan mati. ”

“Jika kamu memiliki kekuatan untuk bercanda, kamu seharusnya baik-baik saja. ”

Mereka meninggalkan ruangan setelah ini dan menuruni tangga melalui tangga spiral.

——————————————————————

Untuk menghindari prajurit menjaga lantai bawah menara, mereka melompat dari menara di tengah jalan.

Bastian menggunakan putri membawa Elise, dan meskipun dia merasa malu, dia menanggungnya.

Namun, situasinya lebih serius daripada yang mereka bayangkan.

Tidak peduli seberapa ringan Elise, masih ada berat. Kaki dan pinggang Bastian menumpuk kelelahan, dan dia kehilangan banyak darah.

Lebih penting lagi, dia tidak bisa menggunakan tangannya jika dia membawa Elise.

Dia tidak bisa memanjat, berguling, atau membela diri.

Bastian menggertakkan giginya.

“Ughh … Ini mengerikan …”

“Apakah kamu mendorong dirimu Bastian !? Bahkan jika itu hanya kamu … ”

“Ah? Omong kosong apa yang kamu katakan? Saya akan memukul Anda jika Anda mengatakan itu. ”

“Hyou !? Tapi…”

“Yang paling mengerikan adalah tentang mahakarya saya! Jika protagonis membawa pahlawan itu sambil mengayunkan pedang panjang, bagaimana ini dilakukan !? Apa dia punya empat tangan !? ”

Adegan itu terlalu indah sehingga dia tidak terlalu memikirkannya– Tapi ketika dia memperhatikan apa yang dia tulis, Bastian sangat malu sehingga dia ingin berguling-guling di tanah.

“Lubang plot yang luar biasa! Jika saya tidak mengubahnya, pembaca akan marah! ”

“Itu yang mereka maksud ketika mereka merujuk pada orang idiot. Mengatakan ini pada saat seperti itu! ”

“Hahaha … Saat seperti itu? Anda membuatnya terdengar seperti sedang dalam krisis. ”

“Eh?”

“Di kastil musuh, dikelilingi oleh tentara menggunakan senjata jenis baru, membawa seorang putri di tanganku dengan luka tembak di punggungku. Yah, itu hanya sedikit merepotkan … itu saja. ”

“Bahwa…”

“Melawan musuh yang sempurna, harus melewati tempat tanpa perlindungan, itu akan menjadi krisis ketika itu terjadi. ”

“Aku menyerah, untuk sesumbar sampai sejauh itu, kau benar-benar sesuatu. ”

“Aku tidak membual, aku serius!”

Elise ada di tangannya.

Dan hanya dengan itu, tubuhnya terasa lebih ringan secara misterius –

Kelelahan? Luka peluru? Terkepung? Jadi bagaimana dengan itu? Perasaan seperti itulah yang dia miliki.

Mereka akhirnya mencapai dinding luar kastil.

Bastian membawa Elise di punggungnya dan memanjat dinding batu seolah-olah dia sedang memanjat tali.

Batu bata dibangun untuk menghentikan orang dari memanjatnya, dengan hanya sedikit tonjolan di atasnya. Tapi itu bukan masalah bagi Bastian. Sulit untuk menerapkan kekuatan pada pegangan kecil ini, tetapi karena dia sangat kuat, sehingga dia bisa menarik tubuhnya dengan mudah.

Dinding yang kokoh lebih mudah untuk diukur jika dibandingkan dengan tebing yang rapuh.

Itu adalah bahan cerita yang bagus untuk Bastian.

Selain emerinya yang aneh karena dia membawa Elise …

Struktur kasar benteng Grey bridge adalah sebagai berikut. Ada segala macam peralatan untuk menjaga dari serangan musuh, tetapi mereka sama-sama efektif untuk menargetkan orang yang pergi.

Selain itu, meskipun para prajurit menerima perintah untuk menjaga tempat ini, mereka yang mendapat perintah untuk menghentikan siapa pun untuk melarikan diri berjumlah kurang dari setengahnya.

Struktur komando juga dalam kekacauan, jadi bagi para prajurit, mengesampingkan musuh yang masuk, jaring pertahanan mereka melawan musuh yang melarikan diri, terutama yang sangat kuat, adalah normal bagi mereka untuk gagal.

Adapun penjaga pribadi Margaret, mereka begitu sibuk memadamkan api di kereta kerajaan yang terbakar sehingga mereka tidak melihat bahwa Margaret hampir ditembak.

Itulah salah satu alasan mengapa komandan Oswald tidak berencana untuk memasukkan mereka ke dalam pasukan tempurnya.

Bastian mengalahkan para penjaga di atas tembok batu.

Sebenarnya, dia hanya menjatuhkan mereka. Jika mereka cukup beruntung, mereka akan selamat.

Dan dalam situasi ini ketika hidupnya dalam bahaya, pemikiran tidak taktis untuk tidak mengambil nyawa musuh tidak diizinkan.

Musuh adalah prajurit juga.

Karena mereka memegang senjata yang mampu membunuh, mereka seharusnya memiliki tekad untuk dibunuh juga.

Biasanya, Anda tidak bisa melihat apa pun di kegelapan. Bahkan jika ada cahaya bulan, Anda hanya bisa melihat bayangan yang kasar.

Namun, salah satu menara terbakar terang sekarang seperti obor raksasa.

Bahkan kota di kaki bukit bisa terlihat jelas.

“Seperti yang kupikirkan, kita harus menyeberangi jembatan itu. ”

“. . . Bagaimana Anda lulus ketika Anda datang? ”

“Aku bertarung dengan ksatria wanita yang memanggil Glenda satu lawan satu, menekannya ke gerbang dan menendangnya ke sungai. Saya kemudian memanjat tembok … Ara, saya tidak berpikir dia akan menyusul. Melihat bagaimana dia tidak basah, mungkin dia tidak jatuh juga. ”

“Sungai ya. ”

Apa, akankah melompat ke sungai lebih cepat daripada menyeberangi jembatan? ”

“Kita mungkin akan mati jika kita melompat dari sana !?”

“Itu benar . Jatuh ke sungai biasanya akan berhasil, tapi … ”

Karena hujan lebat beberapa hari terakhir, volume air di sungai sangat besar.

Tapi masih ada jarak yang jauh dari dinding luar ke sungai.

Lembah-lembah membentuk bentuk V.

Sulit untuk melihat dalam kegelapan, tetapi jika mereka melompat, mereka mungkin akan menabrak batu bukan air. Mengesampingkan Bastian, Elise tidak akan diselamatkan dengan cara ini.

“. . . Tapi … Betapa mengerikan. ”

Bastian menatap pemandangan di belakangnya.

Dia bisa mendengar suara orang-orang memadamkan api di benteng, tetapi setidaknya pengejaran mereka akan terhenti.

Dia bisa merasakan kehadiran tentara di sekitar mereka, tetapi mereka tidak menyerangnya …

Seolah-olah mereka menahan nafas.

“Apakah mereka menunggu kita untuk menyeberangi jembatan?”

“Kemungkinan itu tinggi. ”

Setelah itu, tanah mulai bergetar.

Gerbang menuju jembatan dibuka.

Karena Bastian telah memanjat tembok, gerbang itu tidak ada artinya dan hanya berfungsi untuk menghalangi kemajuan para prajurit, sebuah langkah berani.

Seorang kesatria muncul dari pintu yang terbuka.

Dihiasi dengan baju besi putih berwarna.

Itu adalah Oswald.

Dia tidak berbicara kepada siapa pun khususnya ketika suaranya bergema di udara.

“- Kamu akhirnya berhasil menembus tembok! Setelah itu, Anda hanya perlu menyeberangi jembatan ini untuk keluar. Namun, itu tidak mungkin melalui hujan tembakan! ”

Dan jelas, Bastian tahu apa yang dia bicarakan.

“Namun, menembak seseorang yang melarikan diri itu tidak ampun! Lebih penting lagi, saya tidak bisa membiarkan sedikit pun lebih jauh terhadap kehormatan saya! Dan tidak mengecewakan putri cantik Margaret. ”

Bastian memeluk Elise dengan erat.

Menarik perhatian musuh dengan kata-kata saat menyerang mereka di belakang, hal-hal seperti itu biasa terjadi.

Bastian mulai merasakan kehadiran pasukan musuh.

“. . . Tidak ada … Mereka tidak berencana untuk melakukan itu? ”

“Ba, Bastian … !?”

Dia baik-baik saja ketika Bastian menggendongnya dan berlari ke mana-mana, tetapi wajah Elise memerah karena hanya memeluknya sedikit lebih erat.

Dia tidak mengerti.

Karena Elise menjadi sangat pemalu, itu membuat Bastian juga malu, jadi mereka menarik sedikit menjauh dari satu sama lain.

“Eh … Jangan terlalu jauh dariku. Meskipun sudah malam, terang dan kita akan ditemukan. ”

“Aku, aku mengerti. ”

Dia merapikan gaunnya yang berantakan.

Sekarang bukan waktunya untuk bertindak seperti orang bodoh yang cinta.

Bastian berteriak pada Oswald yang ada di jembatan.

“Saya disini! Apa yang kamu inginkan!?”

Melakukan itu akan mengekspos dirinya sendiri, tetapi dia sudah mengambil pengintai sebelumnya. Posisinya yang kasar sudah diketahui musuh.

Itulah sebabnya komandan musuh menunjukkan dirinya.

Oswald berkata:

“Aku menantangmu untuk duel satu lawan satu! Saya memiliki reputasi sendiri untuk ditegakkan. Setelah Anda memberikan pukulan seperti itu kepada kami, saya akan menjadi bahan tertawaan jika saya harus mengandalkan angka dan medan untuk mengalahkan Anda pada akhirnya. ”

“Apakah kamu bodoh !? Apa untungnya bagi kita! ”

“Jika kamu memenangkan yang rendah hati ini, aku akan membiarkanmu pergi tanpa ragu-ragu. Selain itu, saya akan mengantar Anda ke ibukota kerajaan. ”

“Apa katamu!?”

“Bagaimana kamu menemukan istilah-istilah ini? Bahkan jika Anda melarikan diri dari sini, Anda tidak akan sampai ke ibukota kerajaan pada waktunya. Bukankah ini proposisi yang bagus untukmu !? ”

“Kamu pikir aku akan mempercayaimu !?”

“Kata-kata orang yang rendah hati ini jelas tidak berharga! Namun, ini adalah kata-kata putri suci Margaret! ”

Dia tidak bisa melihat para prajurit sekarang, tetapi dia bisa merasakan bahwa kastil sedang gempar.

Negosiasi ini bisa dilihat oleh Margaret juga.

“Biarkan aku mempertimbangkannya!”

Setelah jawaban singkatnya, Bastian menoleh ke arah gadis muda di sampingnya.

“Nah, Elise … Kepribadian macam apa yang dimiliki Margaret ini? Saya merasa dia menganggap remeh hal-hal. ”

Tidak jarang royalti menyembunyikan identitas mereka saat berjalan di sekitar kota, tetapi ini adalah pertama kalinya dia disambut dengan ‘Yaho’.

Elise merasa agak bertentangan dan berkata:

“Sejujurnya, saya pikir sepupu tua ini lebih aneh dari yang saya bayangkan. Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan, bahkan posisi Queen tidak banyak berarti baginya selama dia bahagia. Saya tidak yakin tentang pria bernama Oswald itu. ”

“Jadi, apakah mungkin proposal ini nyata?”

“Mungkin itu jebakan. ”

“Tidak, seharusnya tidak … Apakah ada yang lebih buruk daripada berlari melintasi jembatan sambil diincar oleh tentara dengan senjata? Perangkap apa lagi yang mereka butuhkan? ”

“Kamu mau pergi?”

“Yup, aku pergi. ”

Tiba-tiba Elise menerkamnya.

“Jangan pergi!”

“Wahhh !? Mengapa!?”

“Tolong, bawa aku bersamamu. Aku, aku tidak ingin membiarkanmu terluka lagi. ”

“. . . Tidak dapat membantu kalau begitu. Jika kita berbicara tentang bahaya, tidak ada tempat yang aman di sekitar sini. ”

Setelah memikirkannya, jika dia meninggalkan Elise di sini, dia tidak bisa membela diri melawan tentara yang menyerang.

Mungkin itu motif mereka.

“Ayo pergi Elise! Saya akan meniup brengsek itu berpakaian putih dan hijau pergi, dan pergi ke ibukota kerajaan besok! ”

“Iya nih!”

Setelah meluncur menuruni dinding kastil, mereka berdua berdiri di depan Oswald.

Di belakang mereka ada kastil.

Gerbang itu terbuka.

Margaret mungkin memperhatikan.

Dan para prajurit dilengkapi dengan senjata model baru.

Mereka tidak bisa menghindari peluru bahkan jika mereka berlari. Jika mereka memiliki kuda, mungkin lebih cepat jika dia mengendarai sepanjang jalan berbukit dengan Elise di tangannya, tapi …

“Bagi kami sekarang, satu-satunya pilihan kami adalah mengalahkanmu dan membuat Margaret menghargai kata-katanya. ”

“Melindungi putri Elizabeth sendirian sejauh ini … Baiklah, aku harus memuji kamu karena berhasil sejauh ini. ”

Oswald tenang.

Orang ini tidak hanya berbicara. Ketika mereka saling berhadapan, Bastian mengencangkan sarafnya.

Jarak mereka sekitar sepuluh langkah.

Bastian mengambil belatiinya.

“. . . Saya benar-benar tidak ingin menggunakan ini. ”

“Apakah itu Vite Espace Trois? Jadi Anda benar-benar pangeran Bastian. ”

“Jangan menggodaku. Saya tidak tahu apa itu. ”

Bastian menyesuaikan kacamata hitamnya.

Dia menyuruh Elise untuk ‘mundur sedikit’ untuk membuatnya mundur.

Jika pihak lain kembali pada kata-kata mereka, mereka berdua – Tidak, jika mereka melepaskan tembakan, dari mereka bertiga termasuk Oswald akan terbunuh dalam rentetan peluru.

Dia hanya bisa mempercayai Margaret– Bastian merasa gelisah.

“Saya datang!”

Bastian maju.

Oswald menghunus pedang di pinggangnya pada saat yang bersamaan, itu adalah pedang lurus yang ramping.

Jenis ini lebih cocok untuk dorong daripada garis miring.

Itu tampak seperti pedang yang akan pecah jika mengenai armor baja, tapi sayangnya Bastian mengenakan seragam siswa. Dia bahkan tidak memiliki pelindung kulit.

Dia diperlengkapi dengan ringan.

Menutup celah dalam satu tembakan, Bastian menendang.

“Doryaa!”

Untuk duel dengan pedang, memulai pertarungan dengan tendangan akan mengejutkan siapa pun.

Dia akan menang jika dia menghancurkan tempurung lutut lawan. Bahkan jika tempurung lutut tidak patah, itu masih akan menahan mobilitas lawannya.

Karena Bastian menggunakan belati, lebih mudah bagi lawannya untuk mendapatkan inisiatif. Untuk membalas, dia harus melakukan serangan diam-diam.

Namun, ekspresi Oswald tidak berubah dan tetap tenang.

“Sini?”

Dorongan tiba-tiba datang ke Bastian.

Meskipun ia memutar tubuhnya dengan segera, serangan itu terlalu cepat dan Bastian berhasil memukul panggulnya.

“Guaah !?”

“Fiuh … Kamu mengelak. Lalu bagaimana dengan ini? ”

Sebelum Bastian dapat memulihkan posturnya, serangan berikutnya datang.

Bastian menangkisnya dengan belati.

Tetapi dia tidak merasakan itu mengenai apa pun.

Oswald menarik pedangnya dengan suara tajam.

“Meskipun ini terbuat dari bahan baru, itu masih merupakan pisau tipis, aku harus menghindari bentrok langsung dengan peri perak. ”

“Apakah kamu serius, sial … Dia lebih cepat daripada aku?”

Gagal menghindari serangan lawan dan tendangannya dipertahankan dalam pertarungan satu lawan satu, hal-hal seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya. Meskipun dia lelah dan terluka, musuhnya pasti terampil.

“Aku diminta oleh puteri Margaret yang baik hati untuk muncul sebagai pemenang, jadi aku tidak bisa menahan diri. ”

“Menarik!”

Bastian tidak akan menyerah jika itu adalah pertempuran kecepatan.

Bastian maju selangkah dan mengayunkan belati.

Pedang Oswald datang tiba-tiba di depan wajahnya.

Ujung sikat melewati hidungnya.

Meskipun Bastian ingin menebas tangan lawan dengan belati – tetapi lawan menarik pedangnya kembali dan hanya menyapu bahunya.

Bastian berbalik dan meninju dengan tangan kirinya.

Oswald menangkis Bastian dengan tangan kirinya.

Berbeda dengan serangan garis lurus Bastian, gerakan Oswald seperti menggambar lingkaran perlahan.

Seolah dia –

“Memprediksi gerakanku !?”

“Meskipun pangeran Bastian memiliki kecepatan manusia super dan kekuatan untuk menghancurkan batu-batu besar, gerakanmu seperti seorang amatir. ”

“Apa!? Aku seorang amatir !? ”

Bastian mengayunkan pedangnya dan menendang lagi.

Tetapi gerakannya dibaca dan ditanggapi dengan serangan balasan, Bastian terluka satu sisi.

“Ku …”

Omong-omong, ini adalah perasaan yang sama dengan kakek Eddie – bla.

Ketika dia menghadapi lawan normal, Bastian hanya perlu fokus dan gerakan mereka selambat siput.

Jadi dia tidak perlu membaca gerakan lawannya, dan bisa mengetahui langkah tindakan selanjutnya hanya dengan melihat mata dan otot mereka berkedut. Begitulah cara dia menghindari tembakan.

Namun, jika lawannya benar-benar kuat, mereka tidak akan memiliki tindakan persiapan, dan serangan mereka akan mendarat sebelum dia menyadarinya–

Itulah situasinya sekarang.

Dan tentu saja, dia tidak bisa bertahan atau menghindar tepat waktu.

Juga, musuh dapat membaca setiap gerakan Bastian, jadi tidak peduli seberapa cepat dia, aksinya dilawan sebelum dia bisa melakukan apapun–

Oh tidak .

Orang ini sangat kuat!

Bastian tahu bahwa pertempuran sebelumnya hanyalah permainan anak-anak.

Oswald dengan mudah mendorong Bastian ke ambang kekalahan hanya dengan beberapa pertukaran.

Lukanya terus meningkat dan tubuhnya menjadi lebih berat.

Itu seperti lawan yang memilih jalur terpendek di jalan yang sangat dikenalnya, sementara Bastian berjalan-jalan tersesat di kota yang tidak dikenalnya.

Dia mengejar dengan kecepatan penuh, tetapi dia menemui terlalu banyak jalan buntu dan selalu datang terlambat. Sementara itu, lawan terus menjaga jarak tertentu –

Dalam hal ini, ia harus mendapatkan kembali inisiatifnya.

Tetapi masing-masing dari langkahnya diblokir dan serangannya ditahan, situasinya menjadi semakin mengerikan seiring dengan waktu.

Musuh bisa membaca gerakan Bastian sepenuhnya.

Bagaimana dia membacanya?

Apakah itu karena senjatanya adalah belati dan sarana serangannya terbatas?

Mengapa itu terbatas?

Karena lawan akan mencapai pertama–

Apa yang terjadi jika dia tertabrak?

“Aku tidak takut padamu!”

“Yah, sudah waktunya untuk menyelesaikan ini. ”

“Kukuku … Biarkan aku menunjukkan kekuatanku yang sebenarnya !! Kekuatan kegelapan berada di pedangku! ”

“. . . Lalu … kekuatan yang aku lawan, apakah itu kekuatan kegelapan atau kekuatan pangeran Bastian yang sebenarnya? ”

“Keduanya, keduanya adalah kekuatanku!”

Dia mengambil sikap.

Tahan nafasnya.

Dan dibebankan dengan kecepatan penuh!

“Haaaaahhhhh–!”

“Bodoh sekali. ”

Seperti yang diharapkan, dia mengambil posisi untuk melawan tuduhan itu.

Jika Bastian terus menyerang, ia akan ditusuk seperti kentang.

“Terus!?”

Bastian masuk.

Belati dan pedang meluncur satu sama lain. Oswald menggunakan kesempatan itu untuk menghindari serangan itu. Itu cukup bagi belati untuk lewat tanpa membahayakan.

Tapi itu bukan tujuan Bastian.

Oswald menatap dengan mata terbelalak.

“Apa!?”

“Aku akan mengambil lengan itu!”

Dia maju selangkah.

Pedang itu mengenai perut Bastian. Dan tenggelam.

Bilah dingin masuk ke perutnya.

Bastian mengayunkan Vite Espace Trois-nya.

Dan berhasil!

Darah menutupi seluruh jembatan batu.

Seperti air yang mengalir keluar dari ketel, tumpah ke mana-mana.

“Bagaimana dengan itu!”

“Ku … Bodoh …”

Pedang Oswald jatuh dari tangannya.

Pukulan itu terlalu dangkal dan tidak memotong tangannya. Darah menetes secara bertahap ke jembatan.

Sedangkan untuk Bastian, perutnya tertusuk.

Dia berdarah bahkan lebih –

Sekarang!

Dengan luka pedang di perutnya, Bastian mundur dan meraih pinggang Elise dengan lengan kirinya.

“Hyaa !? Bastian … !? ”

Dia berbisik ke telinganya.

“. . . Kita pergi . ”

Bastian mulai berlari.

Setelah tiba-tiba meraih pinggang Elise.

Dan melompat dari jembatan batu.

“Haaaahhhhh– !!”

“Kyaaaa– !!”

Raungan Bastian dan teriakan Elise jatuh ke lembah bersama.

Mereka melompat dari tengah jembatan.

Itu jauh dari tembok luar.

Suara sesuatu yang jatuh ke air bisa didengar.

Dilihat dari pandangan, mereka pasti telah jatuh ke sungai.

Menekan luka di tangannya, mulut Oswald memutar.

“. . . Bagus … pangeran Bastian. ”

Para prajurit datang berlari.

“Apakah kamu baik-baik saja!?”

“Kolonel! Luka Anda !? ”

“Petugas Staf, Pak!”

Beberapa saat kemudian, seorang petugas medis datang ketika Putri Margaret berjalan perlahan. Sudah lama sejak dia berjalan sangat jauh dengan kakinya sendiri.

Dia terlihat sangat senang.

“Anda tidak menang, Tuan Fish. ”

“Mengecewakan putri Margaret yang pernah menang, itu memalukan. Saya benar-benar rendah hati. ”

“Itu luar biasa, apakah dia membiarkan dirinya ditusuk di perut untuk melompat ke sungai?”

“Begitulah … Aku bingung dengan kata-katanya yang tidak masuk akal dan memberinya kesempatan. ”

“Ara ara, tidakkah kamu akan mengatakan sesuatu untuk dirimu sendiri? Anda melihatnya datang tetapi membiarkan tangan Anda terpotong. ”

“Biarkan saya jelaskan. Jika aku memindahkan tanganku lebih cepat, aku akan menjatuhkan pedangku ke lantai dan itu akan menjadi kehilanganku. ”

Petugas medis memotong lengan Oswald dan mencuci lukanya dengan air.

Dia masih berdarah, tetapi dia bisa menggerakkan jari-jarinya.

“Kolonel Pak, apakah jari-jari Anda terasa mati rasa?”

“Potongannya tidak terlalu dalam. ”

“Iya nih . Ini akan pulih dalam beberapa hari. ”

Margaret mengulurkan tangannya.

Dan meletakkan jarinya di luka Oswald.

“Eh !?”

Bahkan Oswald tidak bisa menahan diri untuk tidak bereaksi. Tubuhnya menjadi kaku dan dia mengertakkan giginya untuk menahan rasa sakit.

Margaret mengamatinya dengan gembira.

“Itu menyakitimu. ”

“Itu sangat . Namun, kebahagiaan sentuhan putri cantik lebih besar dari rasa sakit. ”

“Ara, kau benar-benar Tuan Fish yang tidak punya harapan. Ada asap di mana-mana. Dan debu. Saya ingin mandi. ”

“Baiklah, akankah kita kembali ke ibukota kerajaan?”

Dia mengalihkan pandangannya ke menara yang terbakar dan tertawa.

“Iya nih . Saya sudah bosan dengan ini. ”

Margaret menjilat darah di jarinya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •