Altina the Sword Princess Volume 13 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 1

Tentara Keempat mulai maju lagi.

Regis naik kereta.

Dan Clarice duduk di seberangnya seperti biasa.

Ketika tidak ada orang luar, dia akan menjadi sangat cerewet.

Dan akan sering menggoda Regis.

Tetapi beberapa hari ini, dia menghabiskan sebagian besar waktunya hanya melihat Regis sambil tersenyum.

Regis bertanya dengan putus asa:

【… Erm … Apa itu? Suasana terasa berbeda dari biasanya.】

【Apakah begitu?】

【Iya nih.】

【Apakah Anda salah, Sir Regis?】

【… Saya harap itu benar.】

【Anda mengatakan suasananya terasa berbeda … Mungkin pola pikir Sir Regis yang telah berubah?】

【… Itu mungkin begitu.】

Itu terjadi beberapa hari yang lalu.

Ketika akhirnya dia memiliki kesempatan untuk melakukan percakapan yang layak dengan Clarice.

Saat itu, dia memberi tahu Regis “Aku menyukaimu”, dan itu bukan dusta atau lelucon. Regis tidak terlalu memikirkannya saat itu, dan mengira dia hanya menggodanya untuk bersenang-senang lagi …

– Tapi bagaimana kalau itu adalah pengakuan yang tulus ?!

Tidak tidak tidak … Regis menggelengkan kepalanya di dalam hatinya.

Sulit baginya untuk membayangkan bahwa ada orang yang akan mencintainya.

Tetapi jika memang begitu, lalu apa sebenarnya arti Clarice?

【Hmm …】

Regis menyandarkan kepalanya di tangannya dan merenungkan.

Dia tidak bisa tenang.

Jika dia memiliki informasi lebih banyak tentang front selatan, dia dapat merumuskan rencana pertempuran. Namun sayangnya, mereka masih dalam tahap pengumpulan intel.

Pintu kereta diketuk.

Dia melihat keluar jendela, dan melihat Altina menginjak kudanya.

【Bisakah saya mengganggumu sebentar?】

【Ah, baiklah.】

Regis membuka jendela kecil di bagian depan gerbong, dan menyuruh pengemudi berhenti sebentar.

Altina tersenyum canggung:

【Gerbong pastinya bagus. Anda dapat mencapai kecepatan seperti itu hanya dengan memutar roda di sekitarnya.】

【Nyonya Généralissime, tolong jangan katakan sesuatu yang begitu kekanak-kanakan?】

【Yang mulia…?】

Bukan hanya Regis, dia bersedia mendengarkan saran Clarice sekarang. Itu menunjukkan betapa dia telah tumbuh.

Setelah menyerahkan kudanya kepada seorang bawahan, Altina naik kereta dan duduk di samping Clarice.

【Eddie akan datang nanti.】

【Lord Eddie akan bergabung dengan kami?】

【Dia mengatakan bahwa kita harus berdiskusi sebelum kita bertemu dengan Tentara Keenam.】

【Saya melihat. Saya ingin menanyakan beberapa hal kepadanya juga.】

【Kalau begitu seperti biasa, mari kita mendirikan tenda di malam hari, lalu tidur setelah selesai makan malam—】

【… Iya nih.】

Altina akan berlatih dengan Eddie sebelum dan sesudah makan, dan bagian ini mungkin termasuk dalam “setelah makan malam”.

Regis dan Clarice tiba-tiba mengunci pandangan.

【……】

【……】

Mereka saling memandang tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Altina memutar kepalanya di antara mereka berdua.

【Hmm—? Apa yang sedang terjadi? Ini terasa aneh?】

Dia tajam.

Tidak ada dasar untuk ini, tapi dia merasakan atmosfer yang kaku.

Setidaknya untuk Regis, perasaannya telah berubah secara halus setelah kejadian itu beberapa hari yang lalu.

Clarice tersenyum canggung:

【Setelah mendengar saya berkata “Aku suka kamu”, Regis telah bermasalah selama ini.】

Altina menjadi kaku.

【… Hah?】

Agak menakutkan.

Pfft, Clarice berkata sambil tertawa:

【Ara ara, Yang Mulia menunjukkan ekspresi yang belum pernah saya lihat sebelumnya karena Regis … Saya merasa sedikit iri.】

【C-Clarice, apa kamu serius ?!】

【Maksud kamu apa?】

【R… Regis, hal-hal tentang dia! Kamu akan menyukainya…】

【Tentu saja itu benar, Putri. Di seluruh kekaisaran Belgaria, apakah ada yang membenci Sir Regis? Ah, saya tidak tahu apa yang dipikirkan Yang Mulia Latreille. Bagaimana dengan Anda, Yang Mulia?】

【Ehh? Baik…】

【Pilih “suka” atau “benci”, oke?】

【Lalu, li … Hei, kenapa hanya ada dua pilihan ?!】

Clarice menghela napas dan menurunkan bahunya.

【Hah … Putriku telah menjadi lebih pintar.】

【Kenapa kamu terlihat sangat kecewa ?!】

【Yah, aku juga menyukai cara sang Putri.】

Regis yang duduk di hadapan mereka menyadari setelah mendengar percakapan mereka.

【… Mungkinkah, ketika kamu mengatakan “Aku menyukaimu” kepadaku, maksudmu sama seperti menyukai Altina?】

Clarice berkata sambil terkikik,

【Ara ara, Tuan Regis, bukankah itu jelas?】

Napas yang dipegangnya dalam beberapa hari ini akhirnya bisa dihembuskan.

【I-Itu benar ~】

Altina memiliki wajah gelisah.

【Apakah itu benar? Clarice, apa yang Anda katakan benar?】

【Bagaimana saya bisa berbohong kepada Putri?】

【Kau memang menipuku berkali-kali.】

【… Yang Mulia benar-benar pintar. Ya.】

【Jangan coba mengacaukannya, Clarice. Apakah itu benar-benar benar?】

Ya—, Clarice memiringkan kepalanya sambil tersenyum. Ekspresinya membuatnya sulit untuk membedakan apa yang sebenarnya dia pikirkan.

【Terus terang— Saya pikir Sir Regis adalah pria yang menawan. Dia adalah pahlawan yang menyelamatkan Kekaisaran Belgia dan Petugas Admin Kelas Satu yang merupakan orang biasa. Dia pasti akan membuatnya menjadi buku sejarah. Setelah menjadi ahli strategi di Kantor Généralissime, otoritasnya setara dengan ajudan menteri.】

【Erm, ya.】

Altina tampak semakin cemas.

Bahkan Regis tidak bisa duduk diam setelah mendengar semua itu.

Clarice berkata dengan serius:

【Namun, tidak ada wanita yang mau menghabiskan hari-harinya dengan seorang pria yang menghabiskan sebagian besar gajinya untuk buku.】

【【Ughh …】】

Altina dan Regis mengerang pada saat bersamaan.

Clarice berkata tanpa ruang untuk diperdebatkan:

【Saya suka Sir Regis. Aku sangat menyukainya. Itu benar. Tapi ini berbeda dari “seperti” yang dipikirkan Yang Mulia. Saya punya rencana sendiri untuk masa depan juga. Saya agak skeptis tentang kehidupan yang miskin dikelilingi oleh buku-buku dan tidak tahu seperti apa besok.】

Kepala Regis tertunduk.

【… Saya tidak bisa mengatakan apa-apa tentang hal itu.】

【Ah, ahaha … Yah, Regis benar-benar segelintir!】

Altina tertawa datar.

Terasa mencekik.

Untuk mengipasi udara yang deras, Altina dengan cepat beralih topik.

【Hei, Clarice, bagaimana dengan rencanamu untuk masa depan? Apakah Anda memiliki tipe pria yang ideal?】

【Tipe ideal ya… Mungkin seseorang dengan banyak tabungan.】

【E-Ehhh …】

Altina membuka mulutnya lebar-lebar.

Regis hampir terguling ke lantai.

– Jadi ini kenyataan.

Bahkan jika dia dihormati sebagai penyelamat bangsa, dan memajukan karirnya cukup untuk membuat sejarah, tidak ada wanita bahkan akan mempertimbangkan menghabiskan masa depan mereka dengan seorang bibliomaniac seperti dia yang menghabiskan seluruh waktu dan uangnya untuk buku.

【… Begitu, saya sudah tahu.】

Sudut-sudut mata Regis berubah menjadi lembab saat dia perlahan membuka buku.

Seperti yang diharapkan, ini adalah satu-satunya hal baginya.

Dia hanya perlu membaca buku. Mereka akan membiarkannya melupakan kesedihan masa kini, kegelisahan masa depan dan penyesalan masa lalunya.

Fufu, dunia buku sungguh luar biasa!

【Regis! Jangan mulai membaca buku di tengah percakapan, hei ?!】

Altina berkata dengan gigi terkatup. Namun meski begitu, ini adalah satu-satunya hal yang bisa Regis lakukan untuk menenangkan dan menenangkan pikirannya.

【……】

【Apa yang kau gumamkan !?】

【Anda benar-benar membacanya dengan keras … ?!】

Clarice menyaksikan gaduh dua sambil tersenyum.

Eddie juga naik kereta.

Dia adalah Duke Eddie Fabio de Balzac.

Kepala klan dianugerahkan dengan 《Pedang Kaisar》, ia dipersenjatai dengan end Defendre Sept》.

Rambutnya keriting dan berantakan, dan dia tidak terlihat seperti seorang Duke, atau bahkan seorang prajurit karir pada pandangan pertama.

Dia bahkan dikira sebagai tentara bayaran atau pemula, dan secara sukarela memuat kargo.

Dan kepribadiannya sedemikian rupa sehingga dia akan setuju karena dia bebas.

【Yo, Regis! Huh, mengapa matamu merah?】

【Ah … Haha … Saya menangis sedikit.】

【Hmm? Yah, sudahlah.】

Eddie memiliki kepribadian yang tidak keberatan dengan detailnya.

Dia duduk di samping Regis.

Ada empat orang di kereta — Regis, Altina, Clarice dan Eddie.

【Jadi, bagaimana ke selatan?】

【Utusan kami baru saja kembali.】

Setelah berhubungan dengan Angkatan Darat Keenam, mereka memiliki pemahaman yang lebih kuat tentang situasi di sana.

Regis meletakkan peta sederhana di atas meja di dalam kereta.

【… Tentara Teokrasi Etruria yang menyerang memiliki 20.000 orang. Tujuh benteng dari berbagai ukuran telah jatuh, dan kota pangkalan selatan Sembione jatuh ke tangan musuh seminggu yang lalu.】

Benteng kota Sembione berada pada tingkat rata-rata di kekaisaran. Jadi mengapa Tentara Keenam dan Kedelapan meninggalkannya begitu mudah?

Eddie mengerutkan kening.

【Kekuatan musuh memiliki jumlah yang cukup besar. Jika mereka sudah mengambil kota seminggu yang lalu, tidakkah mereka akan melanjutkan langkah selanjutnya dari rencana invasi mereka?】

【Itu mungkin saja … Tapi mengingat seberapa jauh mereka telah menyerbu, akan lebih masuk akal untuk menunggu pasokan di sana. Lagipula, mereka juga perlu istirahat.】

【Setelah mereka siap, mereka akan mengenai benteng berikutnya.】

Regis mengangguk.

【Saat ini, pasukan keenam dan kedelapan dipenjara di Kota Aroe Maroe. Ada sebuah danau di selatannya dan temboknya lebih pendek, tetapi dibangun di dataran yang membuatnya menjadi medan perang yang bagus.】

【Kamu berencana untuk bertarung dalam pertempuran yang menentukan di Aroe Maroe City?】

【… Ada benteng yang lebih kokoh di utara … Tapi jika kita menarik pasukan kita di sana, kita akan kehilangan sepertiga wilayah selatan.】

Altina memiringkan kepalanya.

【Ketika Grebauvar ditangkap, Regis ingin menarik pasukan kita kembali ke posisi yang lebih bisa dipertahankan bahkan jika kita akan kehilangan wilayah kita, kan?】

【Iya nih. Faktanya adalah, garis depan sekarang adalah benteng di depan kota Mordor. Kami sudah meninggalkan Grebauvar.】

【Apakah ini pasifisme?】

【Erm, tidak … ini tidak ada hubungannya dengan ideologi, ini hanya kesimpulan jika kita mempertimbangkan metode paling efisien yang tersedia. Lagipula, kita tidak perlu mengumpulkan banyak pasukan dalam posisi yang mudah dipertahankan】

【Lalu mengapa kita tidak mundur ke benteng yang lebih kuat di utara? Apakah itu karena permintaan Eleanor?】

Regis menggelengkan kepalanya.

【… Klan Tiraso Laverde adalah pendukung penting Angkatan Darat Keempat. Mereka memang meminta banyak hal dari kami. Tapi aku tidak memilih Aroe Maroe City sebagai medan perang demi memulihkan dasar yang hilang dengan cepat.】

Altina dan Eddie mendengarkan dengan tenang.

Dan tentu saja, Clarice melakukan hal yang sama. Dia tidak mengganggu konferensi perang ini.

Regis berkata:

【… Tanah selatan adalah area produksi makanan penting bagi kekaisaran Belgia. Itu masih setengah berkembang, tetapi tanamannya seperti gandum, jagung dan kedelai menyumbang setengah dari panen kekaisaran.】

【Sebanyak itu ?!】

【… Jika kita kehilangan sepertiga wilayah selatan, maka tidak akan mengejutkan jika harga gandum berlipat ganda. Itu sama untuk lemon dan jeruk. Kentang, tomat, dan jagung dari Dunia Baru juga tumbuh cepat, tetapi kita mungkin akan kehilangan semuanya.】

【Bukankah itu serius!】

【… Kota Grebauvar juga memiliki produk-produk khusus, jadi sangat menyakitkan untuk melepaskannya … Tapi dalam perang ini, kita tidak bisa kehilangan tanah di selatan.】

【Iya nih! Saya mengerti! Saya pasti akan memulihkan tanah ini.】

Altina mengepalkan tangannya.

Regis mengangguk.

【… Dengan peningkatan populasi yang besar, kita sudah menghadapi kekurangan lahan pertanian. Menurut pendapat saya yang sederhana, kita harus menghentikan perang dan fokus pada pengembangan lahan untuk keperluan pertanian.】

Mengenai masalah ini, Revolution Revolusi Selatan Professor Profesor Brather memasukkan semua detail yang lebih baik.

Eddie mengangkat bahu.

【Yah, Latreille akan memarahi kita jika kita menarik garis depan berapa pun caranya.】

【Haha… Itu benar. Ketika saya mengusulkan banjir kota Grebauvar, dia sudah banyak mengganggu saya.】

Ini akan menjadi masalah serius jika garis depan selatan ditarik mundur secara substansial.

Mereka mencapai konsensus bahwa mereka harus memulihkan wilayah itu.

Regis bertanya:

【Lord Eddie bertugas di Angkatan Keenam sebelumnya, benar?】

【Ah—… Itu sekitar setengah tahun yang lalu, ketika kami menekan pemberontakan Earl Trosa. Itu sungguh mengerikan.】

Dia berkata dengan tidak sabar.

【Komandan saat itu adalah Letnan Jenderal Bernard Jean de Dorval benar? Dia juga komandan de facto.】

Dalam pasukan pribadi bangsawan, seorang bangsawan mungkin adalah komandan atas nama, sementara orang lain yang mahir dalam urusan militer akan memimpin sebagai penggantinya. Ini adalah praktik umum.

【Ya, tapi dia adalah Mayor Jenderal saat itu.】

【Tampaknya sampai baru-baru ini, ia dibantu oleh ajudannya, Lord Zemoruto.】

【Hmm? Saya tidak pernah bertemu dengan pria itu sebelumnya. Mungkin dia adalah ksatria yang dipindahkan untuk menggantikanku.】

【Mungkin. Nah, mari kita kesampingkan dulu untuk sekarang … Bisakah Anda ceritakan tentang Letnan Jenderal Dorval? Saya ingin menggunakannya sebagai referensi selama negosiasi dan merumuskan rencana pertempuran.】

Eddie mengangkat bahu.

【Dia menyerang benteng musuh dengan benteng biasa-biasa saja dengan tiga kali jumlah mereka. Pemberontakan yang seharusnya ditekan dalam setengah bulan diseret menjadi setengah tahun tanpa hasil. Itulah jenis komandan dia.】

Altina menunjukkan ekspresi menjijikkan seperti Eddie.

【Bukankah itu ketidakmampuan ?!】

【Aku tidak berkontribusi pada pertempuran dengan segala macam cara juga. Bagaimanapun, Letnan Jenderal itu penakut dan pesimistis. Bahkan ketika biaya harus dipesan, ia akan meminta retret sebagai gantinya.】

【Betapa memalukan!】

Dengan penampilan seperti itu, tidak heran tidak ada yang mau membicarakannya di ibukota.

Apa yang ingin didiskusikan warga kekaisaran adalah kemenangan besar.

Dan tentu saja, mengalahkan kekalahan juga bisa memicu perdebatan. Tapi karena tidak ada informasi yang berhubungan dengan itu, dia mungkin tidak kehilangan terlalu banyak pria.

Omong-omong, jika dia benar-benar kehilangan banyak tentara, dia tidak mungkin mempertahankan garis depan selama setengah tahun.

【… Apakah dia benar-benar penakut?】

Seorang komandan yang tidak kompeten akan kehilangan nyawa prajuritnya dengan sia-sia.

Menurut investigasi Regis, kekuatan tempur Angkatan Darat Keenam secara konstan mencapai angka 20.000, dan tidak ada dorongan perekrutan skala besar untuk meningkatkan jumlah mereka.

Yang berarti bahwa meskipun kurangnya kemenangan, juga tidak ada kerugian.

Dia berpikir tanpa berpikir:

【… Dari catatan pertempuran dalam beberapa tahun terakhir, Tentara Keenam memiliki tingkat kelangsungan hidup yang jauh lebih tinggi daripada unit lainnya.】

Jumlah hujan selama musim hujan di selatan sangat mengejutkan.

Tidak hanya tanah basah menjadi sulit dilintasi, jumlah air di sungai juga meningkat, dan butuh satu hari untuk menyeberangi sungai.

Tentara Keempat telah membawa sejumlah besar persediaan sesuai dengan permintaan Angkatan Darat Keenam. Mereka kehilangan sumber daya mereka bersama dengan pangkalan mereka. Mereka juga memiliki banyak pengungsi.

Bahkan persediaan di pangkalan di belakang mereka terbatas, suatu gejala perencanaan yang mengerikan. Tetapi mereka tidak akan kalah jika perencanaan mereka bagus sejak awal.

Maka, Tentara Keempat membawa muatan logistik yang lebih besar dari biasanya ke selatan.

Maka, Tentara Keempat membawa muatan logistik yang lebih besar dari biasanya ke selatan.

Dua minggu kemudian-

Dinding Kota Aroe Maroe muncul di hadapan Tentara Keempat.

Dinding batunya didirikan di dataran berumput.

Kota itu seukuran kota Grebauvar dan dianggap besar untuk provinsi regional.

Genangan air di tanah mencerminkan langit biru yang cerah.

Potongan besar awan putih tergantung di atas cakrawala.

Saat itu sudah pagi, tidak ada jejak hujan sebelumnya, dan langit benar-benar cerah.

Wilayah ini memiliki suhu tinggi dan kelembaban rendah, yang membuat iklim yang adil. Tapi setelah hujan, rasanya seperti sauna.

Anda akan berkeringat hanya karena duduk-duduk.

Altina yang naik di samping kereta menaiki kudanya berteriak:

【Saya dapat melihatnya!】

Regis menjawab melalui jendela kereta:

【Selatan pasti sangat luas. Perjalanan ini membutuhkan lebih banyak waktu daripada perjalanan pulang pergi dari Fort Volks ke ibukota.】

【Kita harus membiarkan pasukan beristirahat sebentar—】

【Iya nih.】

【Apakah Aroe Maroe City baik-baik saja? Apakah Etruria menangkapnya?】

【Kami sudah menghubungi mereka. Tentara teokrasi masih di kota Sembione, dan tidak menunjukkan tanda-tanda gerakan. Pasokan mereka mungkin tertunda karena hujan.】

【Yang berarti mereka tidak bisa menyerang?】

【… Jika itu terjadi, tentara kekaisaran kita akan menjadi orang yang menyerang benteng mereka, yang akan lebih baik bagi kita.】

【Apakah kota Sembione mudah diserang?】

【Tentara teokrasi tidak memiliki meriam berkinerja tinggi, jadi kita bisa merobohkan tembok dengan menembak dari jauh. Itu akan menjadi sepotong kue.】

【Ahaha.】

【… Musuh harus tahu perbedaan dalam kinerja meriam kita. Saya pikir itu hanya masalah waktu sebelum mereka menyerang Kota Aroe Maroe.】

【Akankah mereka melewati kita dari rute lain?】

【… Jika mereka melakukannya, kita hanya akan mengambil kota Sembione dan memotong jalur suplai mereka. Akan lebih mudah untuk mengalahkan tentara yang kelaparan.】

【Kamu menutupi semua pangkalan seperti biasa—】

【Ini adalah … dasar-dasar di Akademi Militer kan?】

Regis menghabiskan lebih banyak waktu berlatih ilmu pedang mendasar dibandingkan dengan mendengarkan ceramah. Hasilnya kurang bagus, jadi yang terbaik adalah tidak mengangkatnya.

Tidak peduli apa, tentara Keenam dan Kedelapan masih ada di sana. Dengan penguatan dari Tentara Keempat, musuh tidak bisa mengabaikan benteng ini dan melanjutkan invasi mereka.

Pasukan Teokrasi Etruria pasti akan menyerang Kota Aroe Maroe.

Mereka mencapai gerbang kota.

Karena utusan sudah melakukan beberapa perjalanan untuk membuat laporan status, gerbang sudah terbuka ketika mereka sampai di sana, jadi mereka tidak perlu menunggu.

Mereka memasuki kota melalui gerbang terbuka yang luas.

Altina memandangi tembok kota dengan penuh rasa ingin tahu.

【Ehh— … itu benar-benar cokelat.】

【Karena tanah di sini mengandung malmstone. Jadi batu-batu yang digali di sini berwarna coklat muda—】

【Ah, ada kucing! Ini putihnya!】

【… Ah, ya.】

【Tampaknya lebih lincah daripada kucing dari ibukota.】

【Itu karena spesiesnya berbeda. Ada buku yang mempelajari kucing. Menurut Profesor Giga Domingo, “Mencari Kucing di Luar Negeri”, kucing dari selatan lebih dekat dengan aslinya. Bagaimanapun, kucing adalah binatang yang ditemukan di negara-negara tropis.】

【Saya melihat-】

Mereka melewati gerbang.

Semua bangunan dibangun dengan tanah dan batu berwarna coklat muda, memberikan kesan hangat.

Struktur yang lebih baru dibangun dengan gaya kerajaan Belgaria, dengan jendela yang menonjol dan atap segitiga.

Bangunan-bangunan yang lebih tua memiliki atap datar dan jendela-jendela kecil, seperti gudang.

Evolusi budaya dapat diamati di kota ini. Bagaimanapun, tanah ini bukan bagian dari kerajaan Belgaria seabad yang lalu.

Dengan jalan-jalan utama yang penuh dengan tikungan dan belokan, itu tidak praktis dan tidak memiliki estetika, membuatnya sulit untuk membedakan maksud arsiteknya, seolah-olah kota itu dibangun oleh banyak individu secara alami.

Bukan hanya warga negara, tentara juga bisa terlihat di sini.

Ada orang-orang yang memberi hormat saat melihat Tentara Keempat, dan mereka yang buru-buru bersembunyi di rumah-rumah.

Altina mengerutkan kening.

【Hmmm…】

【Apa itu?】

【Seperti yang dikatakan Eddie, aku tidak merasakan aura sama sekali dari mereka.】

【… Apakah mereka mengabaikan pelatihan mereka?】

Regis tidak bisa mengayunkan pedang, memegang tombak atau menunggang kuda. Jadi dia tidak bisa mengatakan tingkat kekuatan para prajurit tidak peduli berapa banyak dia mengamati prajurit individu.

Altina berkomentar:

【Saya tidak berpikir mereka lemah karena ada beberapa pemula. Jika saya harus mengatakan, mereka seperti veteran yang begitu akrab dengan perang sehingga mereka tidak merasa tegang.】

【… Saya melihat.】

【Kami sudah diserang, bukankah mereka terlalu santai tentang hal itu?】

Mereka bahkan melihat tentara dengan tubuh bagian atas telanjang dan wajah merah karena minum di siang hari.

Regis menyarankan Altina:

【… Begitulah unit regional. Ini Resimen Perbatasan Beilschmidt yang didisiplinkan oleh Jenderal Jerome yang ketat, yang istimewa.】

【Bukankah ini berarti komandan di sini tidak gugup sama sekali ?!】

【… Itu benar.】

Mereka datang ke gedung di pusat kota.

Unit tertib berdiri dalam formasi di depan mereka.

【Ara, mereka masih tentara yang disiplin di sini.】

【… Apakah mereka Tentara Kedelapan?】

Altina memuji mereka, tapi kepala Regis tetap miring.

Apakah itu karena mereka berada di kota? Mereka tidak dipersenjatai dengan tombak, tetapi memiliki pedang dan perisai sebagai gantinya. Meskipun ada kebutuhan untuk mengganti peralatan tergantung pada situasinya, senjata populer di medan perang sekarang adalah tombak yang lebih tinggi daripada pengguna.

– Dengan kata lain, komandan Tentara Kedelapan adalah seorang bangsawan dari barat.

Dan gaya mereka adalah memberi tekanan besar pada tradisi.

Kota benteng Aroe Maroe, aula utama.

Meskipun ruangan itu kecil, kamar itu didekorasi dengan warna-warna cerah Kekaisaran Belgia, dan tampak mewah.

Altina berada di tempat yang tinggi.

Regis berdiri diagonal di belakangnya.

Eric berdiri di sampingnya sebagai Escort Officer.

Dan para komandan Angkatan Darat Keenam dan Kedelapan berdiri dengan formasi yang rapi di hadapan Altina bersama para staf mereka.

Komandan Angkatan Darat Keenam adalah Letnan Jenderal Bernard Jean de Dorval. Usianya sekitar 40 tahun.

Dengan kepala botak dan seragam dengan banyak dekorasi, dia masih tidak bisa menyembunyikan perutnya yang menggembung. Dia memiliki senyum lembut di wajahnya.

【Terima kasih telah melakukan perjalanan panjang di sini, Nyonya Généralissime Argentina.】

Komandan Angkatan Darat Kedelapan adalah Letnan Jenderal Lorambert Abel de Rockhoward, 35 tahun dan memiliki standar bangunan berbadan serdadu seorang prajurit Belgia.

Dia memberi hormat dengan tajam.

【Yang rendah hati ini adalah komandan Tentara Kedelapan— Letnan Jenderal Rockhoward!】

Karena mereka sudah membahas ini sebelumnya, Altina berbicara tanpa berbelit-belit.

【Saya sudah tahu bahwa garis depan selatan telah ditarik mundur secara signifikan. Begitu juga kaisar baru Latreille yang membuat keputusan untuk mengirim bala bantuan.】

【Ughh …】

Rockhoward menggertakkan giginya.

Dia tampak malu karena dipaksa ke dalam situasi seperti itu oleh musuh.

Namun, yang terutama bertanggung jawab untuk ini, Dorval tetap tidak terpengaruh.

Altina melanjutkan:

【Sebagai Généralissime dari kekaisaran, saya akan mengambil alih komando semua unit di sini. Siapa pun yang menentang dapat berbicara sekarang.】

【Tentara Kedelapan siap untuk melaksanakan perintah Anda!】

Rockhoward menjawab dengan dadanya terangkat tinggi.

Dorval menunjukkan senyum yang membuat orang lain merasa tidak nyaman.

【Saya akan merasa terhormat untuk mengikuti jejak Généralissime yang terkenal.】

【Hmm … Lalu aku akan bertanya dalam kapasitasku sebagai atasanmu. Mengapa Anda mundur sejauh ini bahkan tanpa bertarung dalam pertempuran yang tepat?】

Rockhoward mulai berkeringat deras. Wajahnya berubah menjadi hijau dan sepertinya berada di ambang kehancuran.

【Ah, well … Kami Tentara Kedelapan siap melakukan semua yang kami bisa untuk mempertahankan wilayah kekaisaran … Saya hanya mengikuti perintah Letnan Jenderal Dorval.】

Dorval tiba-tiba tenang meskipun namanya dibesarkan. Biasanya, seseorang akan sedikit cemas ketika mereka disalahkan.

– Apakah itu karena dia adalah bangsawan agung dari pusat?

Senyumnya tidak pernah meninggalkan wajahnya.

【Permintaan maaf saya yang dalam. Kami bertempur beberapa pertempuran, tetapi musuh adalah fanatik agama yang bertempur seperti binatang buas, jadi kami memprioritaskan keselamatan warga. Jumlah kami terlalu kecil untuk mempertahankan tanah luas di selatan …】

Dia terus-menerus berbicara dengan alasannya.

Tidak ada yang di luar harapan Regis.

Singkatnya, kami melakukan semua yang kami bisa— Itulah sebabnya dia berkata.

Musuh tidak memiliki senjata baru atau strategi baru yang tidak terduga.

Mereka sama sekali tidak bertarung dalam pertempuran yang layak.

Altina memotong penjelasan Dorval.

【Cukup, saya tidak akan mempertanyakan apa yang Anda lakukan sebelumnya. Karena sekarang kau berada di bawah komandarku, pasti tidak ada lagi contoh keengganan dalam melibatkan musuh!】

【T-Tentu saja!】

Rockhoward mengangguk.

Di sisi lain, Dorval menunjukkan wajah pahit.

【Ahh ~ permintaan maafku yang terdalam. Sebenarnya Angkatan Darat Keenam kelelahan karena kami telah memegang garis depan untuk waktu yang lama. Jika memungkinkan, saya ingin meminta lebih banyak waktu untuk beristirahat …】

【Hmm? Sepertinya tidak seperti itu? Atau lebih tepatnya, mereka sudah bosan karena terlalu banyak beristirahat.】

Altina memelototinya.

Dorval menggelengkan kepalanya.

【Mana ada! Rumah saya juga seorang bangsawan yang miskin di pusat. Karenanya, kami memiliki banyak tentara tua di unit saya, dan mereka tidak seseram para pemuda …】

【Bagaimana seorang komandan berperilaku seperti ini !?】

Sebelum dia menyerang, Regis menyela:

【Yang Mulia … kelelahan para prajurit tidak bisa dilihat secara visual. Mari kita ikuti saran dari jenderal yang berpengalaman.】

【Muu … Jika Regis mengatakannya.】

Dorval dan Rockhoward keduanya menunjukkan ekspresi terkejut yang mengatakan “Jadi orang ini adalah Regis”.

Mereka mendengar namanya sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya mereka melihatnya secara langsung. Mereka mungkin terkejut dengan penampilannya yang tidak keren.

Dorval segera tersenyum lebar.

【Seperti yang diharapkan dari ahli strategi pahlawan terkenal! Terima kasih banyak atas pengertiannya! Izinkan kami untuk menyaksikan pertempuran heroik oleh para elit yang bertugas di bawah Nyonya Généralissime.】

Yang berarti, dia hanya ingin Tentara Keempat bertarung sementara dia menonton dari sela-sela.

Jelas bahwa dia tidak punya niat untuk bertarung.

Regis berusaha menenangkan emosinya sebanyak mungkin, dan berkata dengan tenang:

【… Saya mengerti. Ketika tentara Teokrasi Etruria menyerang, Tentara Keempat akan melibatkan musuh dengan kekuatan penuh kami. Karena kedua pasukanmu sekarang di bawah perintah Putri, tolong jangan bertindak sendiri.】

【【Dimengerti!】】

Keduanya menjawab dengan hormat.

Regis mengangguk juga, lalu berbalik dan memberi hormat Altina.

Altina yang ditugaskan di kamar pribadi di dalam kota Aroe Maroe berteriak:

【Apa yang mereka lakukan !? Bukankah mereka punya drive sama sekali !?】

【… Ini lebih serius daripada yang aku bayangkan.】

Regis menghela nafas.

Altina mondar-mandir di sekitar ruangan seperti beruang yang terbangun saat hibernasi.

Clarice yang selalu menunggunya tidak ada di kamar karena dia perlu menyiapkan makan siang.

Eric berdiri di pintu dengan senapannya sebagai petugas pengawalnya. Di tangannya adalah High Britanian membuat 《Snider Rifle》 diberikan kepadanya oleh Regis.

Eddie dan Abidal Evra merawat pasukan. Para prajurit kelelahan dan tidak bahagia setelah perjalanan panjang, jadi mereka harus mengawasi mereka.

Saat ini, hanya Altina, Regis dan Eric yang ada di ruangan itu.

Eric berkata:

【Tapi bukankah Letnan Jenderal Angkatan Darat Kedelapan Rockhoward tampak penuh drive?】

【Ya, dibandingkan dengan Dorval.】

Ketika dia mendengar percakapan mereka, Regis memiringkan kepalanya.

【… Apakah begitu? Tentara Kedelapan juga tidak melibatkan pasukan Teokrasi Etruria secara langsung. Dia mengatakan dia hanya mengikuti perintah komandan.】

【Apakah Anda mengatakan itu hanya alasan?】

【… Saya juga tidak yakin. Saya harus bertanya kepada seseorang yang ada di sini ketika pertempuran terjadi.】

【Bagaimana kalau meminta petugas staf dari kedua tentara?】

【Tidak … Tidak peduli apa, saya tidak berpikir salah satu dari staf staf akan menjengkelkan komandan mereka.】

Saat ini, Altina adalah Généralissime, dan memiliki wewenang untuk memberhentikan pengangkatan kedua komandan. Jika seorang staf staf mengatakan sesuatu yang bodoh, dia akan segera keluar dari pekerjaan.

Regis mengeluarkan arloji sakunya dan memeriksanya.

【Masih ada seseorang dengan pakaian ini yang bisa mengatakan yang sebenarnya. Saya sudah memanggilnya, dia harus …】

Pintunya mengetuk.

Eric menjawab pintu.

Pintu-pintu berat dibuka, dan seorang pria berpakaian seperti bangsawan membungkuk dengan anggun.

【Yang sederhana ini adalah Inspektur Frank Ignatius de Duran dari Kementerian Urusan Militer. Saya merasa terhormat bertemu dengan Madam Généralissime dan Pak Strategist terkenal.】

Itu adalah pria yang tampan dan anggun.

Altina menunjukkan wajah jijik.

【Inspektur ~?】

Dimediasi oleh Regis:

【Ya, tidak semua inspektur egois dan serakah.】

Inspektur Becker yang ditugaskan di Resimen Perbatasan Beilschmidt adalah pria yang menyebalkan. Itulah alasan di balik prasangka terhadap inspektur atau orang-orang seperti mereka.

Frank mengangkat bahu.

【Saya mengerti. Mengenalkan diri saya sebagai inspektur memberi kesan bahwa saya sedang memancing uang suap. Namun, upah saya sudah cukup untuk keluarga saya, dan saya tidak mencari lagi. Istri dan anak saya seperti seorang dewi dan malaikat, dan saya tidak menginginkan apa pun selain senyum mereka.】

Ada apa dengan serangan tiba-tiba pikiran acak?

Orang ini mungkin orang aneh.

Regis menggaruk wajahnya.

【Erm … Inspektur Duran diperkenalkan kepada saya oleh Ms Fanrine. Dia mengatakan bahwa kita bisa menanyakan apa saja kepadanya setelah kita bertemu dengan Tentara Kedelapan.】

Fanrine adalah seorang Pejabat Administrasi Umum di Kementerian Urusan Militer. Dia tidak mungkin salah.

Itu tidak baik untuk berbicara di pintu setelah memintanya untuk datang – jadi Regis mengantarnya.

Beberapa dari mereka duduk mengelilingi meja untuk empat orang.

Altina duduk di dalam, Regis mengambil kursi di sebelah kirinya. Sebagai petugas pendamping, Eric berdiri diagonal di belakangnya ke kanan.

Frank yang duduk di seberangnya melanjutkan.

【Saya bukan seorang prajurit, jadi saya tidak tahu bagaimana saya bisa membantu… Saya melakukan perjalanan bersama dengan Tentara Kedelapan ketika mereka dikirim ke selatan.】

Regis mengangguk.

【Beri tahu kami apa yang Anda ketahui. Bagaimana Letnan Jenderal Dorval dan Letnan Jenderal Rockhoward menjalankan perintah mereka. Saya berharap untuk mempelajari semuanya secara detail.】

Altina berkata meminta maaf.

【Salah saya menganggap semua inspektur itu buruk. Aku sangat menyesal.】

Tidak tidak, Frank menggelengkan kepalanya.

【Saya harap Anda semua bisa mempercayai saya, tapi saya sendiri tidak percaya rekan inspektur saya. Mereka adalah justrat yang tinggal di kapal bernama Kementerian Urusan Militer. Para retard yang akhirnya menggerogoti lubang di bagian bawah kapal. Nah, Kementerian akhirnya membayar harga dan dibubarkan untuk tagihan yang ditulisnya selama bertahun-tahun … Ah, secara resmi, saya tidak memiliki pos sekarang. Ketika saya memperkenalkan diri saya dengan arogan sebelumnya, itu hanya kebohongan.】

Dia tampak cerah dan ceria, dan tampaknya tidak peduli di mana posting berikutnya akan berada. Seolah-olah dia sudah mendapatkan tiket kemenangan. Mungkin dia sudah menyiapkan rencana cadangan.

Regis menambahkan sedikit obrolan kosong:

【… Biasanya, organisasi akan dibubarkan setelah personel ditugaskan kembali … Tapi untuk benar-benar memecat semua karyawan, itu menunjukkan kemarahan besar yang ditimbulkan Kaisar Latreille terhadap Kementerian Urusan Militer. Berapa banyak sakit kepala yang harus ditanggungnya ketika dia menjadi Field Marshal?】

Hahaha … Frank hanya tertawa, dan menghindari mengomentari Kaisar baru.

Kembali ke topik;

【Jadi, bisakah Anda memberi tahu kami tentang perintah dan tindakan Tentara Kedelapan?】

【Apa yang terjadi yang menyebabkan situasi saat ini?】

【Letnan Jenderal Rockhoward … sangat berhati-hati, tapi dia kadang-kadang mengeluarkan perintah yang tidak terduga.】

【… Eh?】

【Dia berasal dari rumah bangsawan besar di barat, dan harus berpengalaman dengan strategi dan taktik … Tapi ada kalanya dia merindukan hutan untuk pepohonan.】

【B-Misalnya …?】

【Ada beberapa, yang paling kritis adalah ketika mereka baru saja terhubung dengan Tentara Keenam untuk pertahanan kota Sembione—】

Sebulan yang lalu.

Kota Sembione adalah kota besar yang didirikan di atas bukit.

Itu tidak memiliki tembok tinggi, tetapi memiliki sumur, waduk air dan banyak makanan, menjadikannya pangkalan militer yang memadai.

Ada 20.000 tentara dari Tentara Keenam yang dipenjara di sini.

Ada 20.000 tentara dari Tentara Keenam yang dipenjara di sini.

Tidak jelas mengapa Dorval mundur di sini.

Pangkalan Angkatan Darat Keenam harus menjadi benteng yang lebih kokoh di garis depan lebih jauh ke selatan.

Tapi itu hilang dalam waktu singkat, dan mereka harus mundur melintasi sungai Calena ke kota Sembione. Situasi ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab mereka.

Tidak peduli apa, kota Sembione masih memiliki 50.000 warga dan 20.000 tentara.

Tentara Kedelapan berhubungan dengan mereka di sini.

Rockhoward berkata:

【Unit kami ada di sini untuk membantu pesanan Field Marshal Latreille. Jika Angkatan Darat Keenam dan Kedelapan bekerja bersama, kita pasti bisa mengusir pasukan Teokrasi Etruria dalam satu gerakan!】

Dorval memandangi unit itu dan bertanya:

【Berapa banyak makanan yang Anda miliki?】

【Cukup untuk Tentara Kedelapan untuk bertarung selama sebulan.】

【Hmm …】

Menilai dari akal sehat, jumlah ini bukan masalah. Tetapi Dorval memerintahkan evakuasi kota seolah-olah dia merasakan sesuatu.

Mungkin dia hanya ingin mengurangi tingkat konsumsi makanan di kota sementara mereka turtled di kota, jadi dia mengurangi jumlah penduduk di sini.

Seminggu kemudian, pasukan Teokrasi Etruria muncul di depan kota Sembione dengan 20.000 pasukan.

Kekaisaran itu kuat 40.000.

Rockhoward memutuskan untuk mengakhiri perang dengan cepat, dan mengusulkan untuk meninggalkan kota untuk melibatkan musuh. Dorval menerima proposal ini.

Ketika Regis mendengar itu, dia tidak bisa menahan diri untuk berteriak:

【Apa?!】

【Seperti yang saya pikirkan, Anda pikir itu aneh juga?】

【Itu karena … Mereka memiliki benteng di sana untuk pertahanan mereka. Mereka harus membiarkan Etruria Theocracy menyerang dan menggiling sebagian dari jumlah mereka. Setelah musuh kelelahan, mereka bisa membuka gerbang dan memaksa pertempuran yang menentukan dengan musuh di dataran.】

Regis tidak berbicara tentang strategi luar biasa.

Ini adalah akal sehat.

Itu adalah strategi yang dapat ditemukan di buku teks normal, dasar-dasar dasar.

Frank mengangguk.

【Jadi, untuk alasan mengapa Letnan Jenderal Rockhoward tiba-tiba mengusulkan pertempuran di luar kota … Saya mendengar percakapannya dengan petugas stafnya.】

Di kamar yang ditugaskan untuk Tentara Kedelapan.

Letnan Jenderal duduk di kursi kulit di sisi paling dalam, dikelilingi oleh stafnya yang berdiri di sekeliling mejanya.

Itu adalah konferensi perang Angkatan Darat Kedelapan.

Seorang Petugas Staf melaporkan:

【Tentara Teokrasi Etruria ada di sini! Ada 20.000 dari mereka!】

【Hmmp… Tentara Keenam terus mengatakan mundur, yang membuat saya bertanya-tanya seberapa besar pasukan musuh. Jadi hanya sejauh ini ya?】

【Tidak ada yang perlu ditakutkan, kemenangan Kekaisaran Belgaria tidak bisa dihindari!】

【Ha ha ha! Kita tidak bisa membiarkan pertahanan kita baik-baik saja?】

Itu adalah kata hati-hati, tetapi dikatakan dengan nada bercanda yang membuat petugas staf tertawa terbahak-bahak.

Pertempuran bahkan belum dimulai, dan Rockhoward sudah bersorak seolah kemenangan diberikan.

Petugas staf juga menikmati suasana gembira.

【Letnan Jenderal Angkatan Darat Keenam Dorval akan berterima kasih kepada kami juga. Kemenangan ini adalah berkat kedatangan Tentara Kedelapan. Para bangsawan dan Kementerian Militer akan sangat mengevaluasi kita.】

【Hee hee … Saya tidak tertarik pada ucapan terima kasih dan pujian … Tapi mau bagaimana lagi kalau saya menjadi bintang yang bersinar!】

Rockhoward adalah bangsawan dari barat.

Dia adalah bagian dari faksi Pangeran Pertama.

Ketika Auguste kehilangan hak suksesi atas takhta pada Hari Pendirian pada bulan April, Rockhoward menjadi bahan tertawaan di dunia sosial.

Statusnya bahkan lebih rendah daripada bangsawan baru dari selatan.

Dia merindukan kesempatan untuk menyelamatkan reputasinya.

Tak satu pun dari stafnya yang ingin menjadi selimut basah, jadi mereka semua bersemangat dan bersemangat tinggi.

【Bahkan dalam pertarungan lurus di dataran, Kekaisaran dengan dua kali jumlah mereka tidak akan pernah kalah.】

【Betul! Ayo ajari para wajib militer yang mengganti cangkul mereka dengan tombak apa pertempuran yang sebenarnya!】

【Ini adalah kesempatan bagus untuk menunjukkan kepada mereka kekuatan ilmu pedang barat tradisional kami!】

Tanpa minum seteguk anggur pun, segerombolan staf ini mulai bergairah seolah mabuk.

Rockhoward berteriak dengan semangat tinggi:

【Baik! Menyerang! Kita bisa menang dengan bertarung di dataran, mengapa kita masih mempertahankan benteng !?】

【… Kepala saya sakit.】

Sudah lama sejak Regis merasa sakit kepala.

Dia menghela nafas.

Frank mengerutkan kening:

【Sayangnya, saya tidak melebih-lebihkan. Mereka memutuskan rencana pertempuran mereka dengan suasana yang sama ketika memutuskan untuk pergi berburu rubah.】

【Ya … Saya tidak bisa mengatakan dia adalah orang seperti itu.】

【Mungkin tidak pantas bagi bangsawan seperti saya untuk mengatakan ini, tetapi bangsawan seperti singa yang menyombongkan diri di rumah, dan bertindak seperti anjing yang setia di hadapan atasan mereka.】

【… Itu benar. Tapi mengapa Letnan Jenderal Dorval tidak menolak proposal terbelakang ini?】

【Aku tidak punya bukti … tapi tampaknya jatah mereka hampir habis.】

【… Saya pikir mereka memiliki persediaan yang cukup?】

【Faktanya adalah, ketika Tentara Keenam mundur karena kekalahan, mereka meninggalkan hampir semua jatah mereka. Dan mereka juga membawa banyak pengungsi. Tetapi fakta bahwa mereka masih melindungi warga negara kami saat evakuasi patut dipuji.】

Jika mereka akan melindungi warga, mereka harus memastikan pasokan makanan yang stabil juga, dan mencakup semua sudut – Itulah makna yang tersembunyi dalam kata-katanya.

Bahkan Altina memeluk kepalanya.

【Apa yang mereka lakukan, para idiot tak berambut itu ?!】

【… Yang Mulia, jangan bicara tentang rambut tubuh … Setidaknya warga dan tentara aman. Untung dia membuat keputusan seperti itu … Yah, kami membawa banyak ransum, yang seharusnya cukup untuk memuaskan mereka.】

Mereka sudah menerima laporan bahwa sejumlah besar jatah diperlukan, sehingga Angkatan Darat Keempat membawa beberapa kali lebih banyak makanan daripada biasanya.

Frank mengangkat bahu.

【Meskipun benteng dan kota Sembione harus memiliki toko makanan yang memadai …】

【… Mereka sekarang jatah untuk pasukan Teokrasi Etruria.】

【Mungkin begitu.】

Bukan hanya tiga orang yang duduk, bahkan Eric yang berdiri di belakang menghela nafas.

Altina mulai mengeluh.

【Apakah Etruria masih tidak menyerang karena mereka makan terlalu banyak dan tidak bisa berjalan?】

【Haha… Yah, mungkin mereka sedang menunggu musim hujan berakhir. Ini hampir September, jadi harus segera berakhir.】

【Apakah begitu?】

Dialog sudah hampir berakhir, tetapi Altina berteriak: 【Tunggu, tunggu, tunggu!】

Dia menunjukkan empat jari di tangan kanannya, dan dua jari di tangan kirinya:

【Bahkan jika meninggalkan pangkalan untuk menyerang adalah kesalahan, Kekaisaran Belgaria memiliki 40.000 orang, sedangkan Teokrasi Etruria memiliki 20.000. Kenapa mereka kalah ?!】

Frank menjawab:

【Ketika kedua pasukan berhadapan, sebuah kebakaran terjadi di kota Sembione.】

【Api?!】

【Sepertinya itu disebabkan oleh kecerobohan. Tapi kami baru tahu tentang hal itu dari penjaga kota setelah fakta … Letnan Jenderal Dorval yang memiliki keseluruhan perintah di luar kota menilai ini sebagai “pangkalan di belakang kami telah jatuh”, dan memerintahkan mundur penuh …】

【~~~ ?!】

Altina terkejut luar biasa.

Regis berkata sambil mendesah:

【Hmm … Ini seperti adegan dari karya terkenal Klone Milo 《Heroes Elegy》. Ini dipuji secara luas karena menjadi novel heroik yang luar biasa, tetapi dalam pertempuran yang menentukan, ia dikritik karena bagian di mana “musuh jatuh dalam kepanikan karena api yang meledak tiba-tiba, memberi protagonis kesempatan untuk membalikkan meja” .】

Altina berkata dengan marah:

【Jika ada 40.000 pasukan, hasil pertempuran kita dengan High Brittania akan berbeda! Tapi kesalahpahaman tentang api adalah keliru untuk serangan musuh meskipun memiliki pasukan yang begitu besar !? Berhentilah bercanda!】

【… Saya bisa mengerti kesalahan ketika pangkalan mereka yang hanya memiliki pasukan minimal terbakar.】

【Sangat?!】

【… Tapi mereka seharusnya mengirim utusan untuk memverifikasi dulu. Mereka dapat memerintahkan retret setelah memastikan bahwa pangkalan telah hilang.】

Dan tentu saja, ini hanya akan berhasil jika mereka mengerahkan pasukan mereka dengan hati-hati untuk menghindari serangan menjepit.

Altina melampiaskan kemarahannya untuk keputusan yang benar-benar terbelakang.

Apakah kegugupan mengakibatkan kesalahan komandan di tanah?

Mungkin memang begitu, tetapi untuk penanganan yang tidak benar untuk menyebabkan kehilangan yang begitu besar bukanlah lelucon yang bisa ditertawakan orang.

Berapa banyak darah yang perlu ditumpahkan untuk merebut kembali benteng?

Hujan sedikit sore ini, tetapi cuaca cerah pada hari berikutnya dan lusa.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •