Altina the Sword Princess Volume 11 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 2
Altina sang Putri Pedang Volume 11 Bab

Nyonya Regis

Penerjemah: Skythewood

Editor: Darkdhaos, Ruzenor

Menanggapi keluhan Regis tentang baju besi dan pedangnya yang terlalu berat, Jessica menyarankan:

“… Kalau begitu … apakah kamu ingin memakai pakaian yang lebih ringan?”

“Oh, kamu menyiapkan pakaian sipil untukku?”

“Hmmm … Kamu akan mati jika Tentara Kekaisaran menemukanmu, jadi aku sudah membuat pengaturan yang diperlukan.”

Bibir Jessica berputar sejenak, menampakkan senyum licik.

Pakaian yang diambilnya dari kopernya jelas lebih ringan dari baju kulit

Itu pakaian sipil.

Dan itu adalah kualitas terbaik —— bahkan jika seseorang berjalan di jalanan ibukota Versailles, Anda tidak akan terlihat aneh. Pada saat yang sama, itu tidak terlalu mencolok. Yang terpenting dari semuanya, adalah mustahil bagi prajurit untuk mencurigai Regis jika dia mengenakannya. Itu sangat aman.

Regis tidak bisa menyembunyikan ekspresi keengganannya.

“Ini … sempurna dalam arti … tetapi memiliki cacat besar.”

“Ara, apa itu? Saya pikir ukurannya cocok untuk Anda. ”

Jessica membalas dengan tenang seperti biasa, tapi dia jelas menahan tawanya.

Regis menunjuk ke pakaian yang disiapkannya.

“Bukankah itu pakaian wanita !?”

Ahhahahaha! Franziska yang mendengar seluruh percakapan itu tertawa keras tanpa menahan diri.

Jessica sepertinya juga hampir tertawa.

Dengan suara gemetar, dia berkata dengan nada lurus:

“Pfft … Tapi, kamu tidak perlu khawatir ketahuan oleh tentara di ibukota sekarang, kan? Gugu … ”

“Tapi aku laki-laki.”

“Mereka pasti tidak akan berpikir bahwa kamu akan berpakaian silang.”

“Jangan bercanda denganku.”

“… Ara, Tuan Auric? Cita-cita dan martabat Anda, mana yang lebih penting? ”

“Ugh !? A-Apa hubungannya dengan ini !? ”

“Jika tidak, lalu apa masalahnya?”

Regis menyilangkan tangannya dan berpikir.

“Tidak, hanya saja … Yah … Hanya pemabuk yang terbawa suasana atau karakter komedi yang akan berpakaian lintas …”

“Itulah alasannya. Tolong jangan khawatir. Penampilan Anda tidak terlalu buruk, akan sulit untuk mengenali Anda jika Anda memakai make up. Anggota tubuh Anda juga ramping. ”

“Sulit untuk bahagia dengan evaluasimu.”

“Kamu bilang kamu mau mempertaruhkan hidupmu pada cita-cita kamu kan?”

“U-Ughhh … Hah … aku mengerti.”

Regis mengangkat bendera putih.

Dalam sekejap, seseorang muncul di hadapannya tiba-tiba. Fanrine-lah yang mendengarkan dengan tenang di samping sejak awal.

Dia bisa merasakan matanya berbinar.

“Tuan Regis! Serahkan make up kepadaku! ”

“Eh? Tidakkah kamu merasa kecewa dengan crossdressing pria …? ”

“Tidak semuanya! Sejak awal, saya selalu merasa bahwa Sir Regis akan terlihat hebat dalam berbusana! ”

“Jadi kamu berpikir seperti itu sejak awal …”

“Riasan untuk wanita adalah kursus wajib untuk bangsawan. Saya telah belajar dari para profesional sejak saya masih muda. Aku pasti akan memberimu makeover yang akan membuat 100% pria berpaling untuk melihat dua kali! ”

“Jangan lakukan itu, tidak apa-apa jika mereka tidak berbalik ke kanan !?”

Mereka sepertinya mengabaikan keluhan Regis.

Franziska meletakkan alat-alatnya.

“Ya, crossdressing juga merupakan cara penyamaran, kan? Saya juga menyusup ke Tentara Kekaisaran dengan menyamar sebagai pelayan juga. ”

“Ya, itu luar biasa. Saya tidak memperhatikan sama sekali. ”

“Kanan–? Hmmp hmmp! ”

“Meskipun orang Belgia kamu memiliki aksen Germania yang kuat, tetapi invasi dan penguasaan kembali wilayah secara konstan berarti bahwa ras dan bahasa yang bercampur akan menjadi alami. Negara-negara kepulauan seperti High Britannia adalah pengecualian. ”

Terlebih lagi bagi para pelayan. Untuk pembantu rumah tangga ada lebih banyak orang asing dibandingkan dengan orang Belgia murni. Lagi pula, sedikit orang yang keberatan dengan aksen seorang pelayan.

Franziska menunjukkan ekspresi yang rumit.

“A-Apa aksen bahasa Jerman-ku begitu kental? Bukankah itu normal? ”

Jessica tidak menjawab dan hanya mengangguk.

“Tolong, bersiaplah dengan cepat. Kami di sini bukan untuk melihat-lihat. ”

“Oke, aku akan mulai sekarang!”

Fanrine penuh dengan drive.

Franziska memberi isyarat dengan bersemangat dari samping.

Bahkan Jessica bergabung, dan—— Regis menjadi mainan untuk para wanita.

Kelompok Regis berjalan di jalanan ibukota.

Kota itu sudah dalam mode meriah.

Karena penobatan Pangeran Latreille sudah dekat.

Dan kemenangan perang atas tetangga mereka membuat festival itu semakin megah.

Tidak hanya mereka merebut kembali kota Grebauvar, mereka menangkap ratu musuh, dan seorang Kaisar muda, kuat dan cerdas akan dinobatkan.

Warga Kekaisaran menantikan upacara penobatan.

Kios menghiasi kedua sisi jalan, bunga-bunga menghiasi kota dan bardar yang menenangkan kerumunan. Ada banyak turis di sini yang melakukan perjalanan ke sini hanya untuk menghadiri upacara.

Kota itu ramai.

Regis yang sedang berjalan di sepanjang jalan menatap penampilannya, dan menghela nafas dalam-dalam.

“Aku tahu ini perlu … Tapi …”

“Itu cocok untukmu Reg— Ah, Ms. Regina. Kamu terlihat sangat imut. ”

Fanrine tersenyum.

Penyamaran itu akan menjadi tidak berarti jika mereka menggunakan nama aslinya, jadi mereka menyiapkan alias. Namanya Regina. Mereka berempat adalah teman di lingkungan mereka.

Regina, Fanrine, Jessica dan Franziska.

Dia tahu bahwa penyamaran itu akan membuatnya tetap aman …

“Tapi mengatakan itu cocok untukku membuatku lebih tertekan.”

Regis membungkuk pinggangnya.

Keping! Franziska menampar punggungnya.

“Kami melakukan pekerjaan dengan baik, bukan !? Kamu benar-benar imut, tapi tidak selucu aku! ”

“Itu menyakitkan … Yah, aku bersyukur aku bisa berjalan di kota dengan aman karena penyamaran ini, tapi itu saja.”

Kata Jessica dengan ekspresi polos.

“… Selama kamu tidak kecanduan dengan ini.”

“Lepaskan aku.”

Ini mungkin lebih ringan dari pada pelindung kulit, tetapi mudah untuk tersandung roknya, terasa berangin di bawah dan dia merasa area di sekitar lehernya terlalu terbuka. Dia tidak bisa tenang.

Jessica bertanya:

“… Kalau begitu, ke mana?”

“Aku punya teman yang terhubung dengan baik. Mari kita mulai dari sana. ”

“… Kamu tidak punya markas di sini, tapi kamu masih berhasil meletakkan jaringan intelijen, mengesankan.”

“Aku bukan yang mengesankan, itu orang-orang yang aku kenal. Saya akan merasa sangat buruk jika Anda salah itu. ”

“Kurasa … Bisakah aku menyimpan persediaanku sekarang?”

Mereka perlu membawa 700 orang ke Fort Volks. Mereka akan melewati beberapa kota di sepanjang jalan, tetapi akan lebih baik untuk menyiapkan persediaan dan tenda sebanyak mungkin. Jika situasinya memungkinkan, ia juga menginginkan kuda dan kereta.

Renard Pendu mungkin elit, tetapi hanya Jessica yang bagus dalam negosiasi.

Tanya Franziska dengan cemberut.

“Kamu benar-benar tidak butuh aku ikut?”

“… Aku sudah punya pendamping. Ini adalah markas musuh, dan aku tidak akan melakukan apa pun yang melanggar hukum. ”

“Kalau begitu jaga dirimu Sis.”

“… Tapi sisimu akan lebih berbahaya?”

“Aku tahu. Aur … Ah, tidak, aku akan berhati-hati agar tidak ditipu oleh Regina. Yah, aku tidak akan ragu untuk membunuhnya jika dia mencoba lari. ”

Percakapan yang mengejutkan. Apakah ada artinya menggunakan alias—— pikir Regis.

Jessica sepertinya juga berpikir begitu dan menegur:

“… Jangan mengatakan hal bodoh seperti itu, cobalah untuk tidak mengekspos identitas aslimu baik-baik saja?”

“T-Tentu saja! Aku yang cerdas tidak akan membuat kesalahan seperti itu! ”

Franziska membusungkan dadanya.

“… Kamu terlalu keras.”

Setelah mengatakan itu sambil menghela nafas, Jessica berjalan menyusuri jalan menuju zona komersial. Tiga tentara bayaran menjaga jarak darinya seperti sebelumnya dan mengikutinya.

Setelah melihat Jessica pergi, Regis menunjuk ke jalan.

“Baiklah, mari kita pergi ke toko buku Ms Carol——”

“Ms Regina!”

Fanrine meraih tangannya dengan erat.

“Eh?”

Dia bisa melihat ekspresinya yang kaku dari samping.

Mengikuti pandangannya, dia melihat dua tentara Kekaisaran berjalan ke arah mereka.

Franziska merogoh tasnya. Panahnya ada di sana.

Meskipun jarinya berada di pelatuk, dia setenang biasanya. Dia sepertinya sudah terbiasa dengan situasi ini. Bahkan Regis yang telah melihat bagian aktingnya yang adil merasa penampilannya luar biasa.

Dengan senyum ramah, Franziska menanggapi para prajurit yang mendekat:

“Iya nih? Apa yang bisa saya bantu? ”

“Ah … Bukan kamu, orang itu …”

Para prajurit menatap Regis.

Aku tidak cocok untuk akting—— Regis berpikir dari lubuk hatinya. Dia mulai berkeringat, penglihatannya goyah dan bahkan napasnya berubah menjadi kasar.

“Ah … Ughh …”

Fanrine berdiri seolah dia melindunginya.

“Maaf, Tuan-tuan, apakah kami telah menyinggung Anda? Yang lain sering mengatakan bahwa anak ini aneh. ”

“Hmm, bisakah kita melihat wajahnya?”

“Eh, well … well … anak ini tidak pandai berinteraksi dengan pria.”

Para prajurit tersenyum.

“Ahh, benarkah sekarang! Saya pikir akan seperti ini. Sangat jarang melihat kepolosan seperti itu saat ini. ”

“Kami adalah penjaga Imperial ibukota. Kami adalah prajurit profesional lho. ”

——Hah?

Regis agak bingung.

Franziska menyela:

“T-Anak ini tidak pandai dalam hal-hal seperti itu!”

“Bukankah itu luar biasa !? Tolong biarkan saya berbicara dengannya. ”

Para prajurit mendorong Franziska ke samping dan menuju ke Regis.

Fanrine ingin melindungi Regis, tetapi juga didorong menjauh.

Jika hanya ada dua tentara musuh di medan perang—— Mereka bisa dikalahkan tanpa perlu skema sama sekali. Tapi dipukul benar-benar tidak terduga. Dan tentu saja, mereka tidak pernah memikirkannya

—— Mengapa tentara memukuliku !?

Mereka mendekatkan wajah mereka.

Mereka akan sadar kalau mereka mengamati dari jarak yang begitu dekat !?

Akan sangat memalukan jika mereka tahu!

Tidak itu salah. Dia akan mati jika mereka menangkapnya!

Jika dia bisa tenang, dia mungkin bisa menggunakan segala macam strategi yang dia baca di masa lalu. Tapi Regis dalam mode panik lengkap sekarang.

“Uwah …”

Ketika mereka melihatnya bertingkah seperti ini, napas para prajurit semakin cepat.

“A-Siapa namamu? Darimana asal kamu? Wajahmu menjadi seperti ini hanya dari kami yang berbicara … Sungguh murni. Seperti pedang yang baru dibeli. ”

“Tidak, tidak, aku pikir dia seperti kelinci yang baru lahir.”

“?”

Regis memiringkan kepalanya.

— Apa yang sedang terjadi? Apakah mereka mencoba menghukum saya dengan kata-kata puitis mereka?

Ada banyak prajurit berpendidikan di ibukota, tetapi metafora mereka ada di semua tempat. Pedang baru, hares dan whatnots.

“Erm … Garis puitis untuk memuji ketidakbersalahan seorang wanita muda ya … Bagaimana kalau menggunakan adegan dari ‘Laure’s Journal’? Bibirmu seperti sinar matahari yang cemerlang yang melelehkan salju, seperti angin musim semi di hatiku ‘- sesuatu seperti itu. ”

“Ughh !?”

Para prajurit mundur selangkah.

Fanrine menutupi kekeknya dengan jari-jarinya.

“Ara ara … anak ini akan membaca kapan pun dia punya waktu. Apakah Anda suka puisi? Drama juga baik-baik saja. ”

Para prajurit merengut dengan jijik.

Sikap elegan mereka tiba-tiba berubah menjadi brutal.

“Apa-apaan, dia pintar!”

“Cih … Kamu bisa pergi sekarang!”

Mereka diusir seperti anjing yang tidak diinginkan.

Perempuan seharusnya melayani laki-laki—— nilai-nilai seperti itu umum di zaman ini. Wanita yang lebih pintar daripada pria dibenci.

Setelah mereka menjauh dari para prajurit, Regis menghela napas dalam-dalam.

“Uwahh ~ kita aman ~”

“Hufufu … Aku merasa segar, Ms. Regina.”

Fanrine menjulurkan lidahnya sedikit dan mengangguk:

“Ya! Orang-orang sombong itu berkata ‘Ughh’ !? Lucu sekali! Mereka hanya orang yang lemah dan bodoh, mengapa mereka bertingkah begitu tinggi dan perkasa? Menyebalkan sekali. ”

“Betul. Pemikiran bahwa laki-laki seharusnya memiliki status lebih tinggi daripada perempuan adalah nilai-nilai yang sudah ketinggalan zaman. ”

Sangat jarang melihat Fanrine setuju dengan Franziska.

“Kamu juga berpikir begitu, Regina !?”

“Benar begitu, Ms. Regina?”

Mereka ingin mencari konsensusnya, tetapi Regis juga seorang pria yang lemah dan bodoh juga …

“Ahhh, hmm … yah mungkin. Dibandingkan dengan adik laki-laki yang adalah seorang prajurit, kakak perempuan yang adalah pelayan lebih kuat. ”

Mereka mengerti dalam pikiran mereka, tetapi dengan cara berpakaian Regis, itu seperti tiga wanita melakukan pembicaraan kecil.

Franziska menunjuk ke samping.

“A-Apa itu !? Donat? Makanan ringan !? ”

“Ini donat. Semacam kue yang dibuat dari adonan gula yang digoreng. ”

“Uwah, ayo makan itu!”

“Ngomong-ngomong, sudah lama sejak saya makan makanan ringan. Apakah itu baik-baik saja, Regina? ”

“Hah? Yah … itu seharusnya baik-baik saja. Kami belum makan siang … Ehhh !? ”

Sebelum dia selesai, Franziska meraih tangannya dan menyerbu ke toko donat.

“Luar biasa! Hei, yang mana yang harus kita dapatkan !? Sepertinya ada tiga tipe !? ”

“Beli saja masing-masing kemudian …?”

“Aku tahu ini mungkin terjadi, jadi aku membawa uang.”

Fanrine mengeluarkan koin emas entah dari mana. Franziska memesan dengan senyum lebar.

“Lalu satu dari masing-masing, total tiga set!”

–Apa!?

“Itu akan menjadi sembilan total.” Staf counter menjawab sambil tersenyum.

Bukankah itu terlalu berlebihan? Regis berpikir, tetapi untuk anak perempuan, mereka bisa makan makanan penutup tidak peduli berapa banyak ada.

Omong-omong, Altina bisa makan scone setelah makan.

Apakah ini untuk menyembunyikan fakta tentang penyamaran mereka?

Franziska mengambil donat dan menggigitnya.

“Uwah !? Lezat!”

“Ya, sudah lama sejak aku terakhir makan camilan.”

Fanrine tersenyum saat dia mengangguk.

“……”

Regis mengunyah donat saat dia memikirkan betapa menakjubkannya makhluk perempuan.

Kelompok Regis datang ke toko buku Carol. Itu adalah toko besar dengan tanda hijau dan kata-kata putih.

Karena penobatannya sudah dekat, mereka memajang sejumlah besar buku yang berhubungan dengan Kaisar sebelumnya dan upacara terkait. Dan tiba-tiba ada banyak buku tentang Pangeran Latreille. Kebanyakan dari mereka diterbitkan baru-baru ini.

Fanrine sudah tenang, tetapi Franziska masih melihat sekeliling dengan cemas

Regis berbicara kepada wanita di konter sambil membaca buku rekening.

“Ya …”

Wanita berambut hitam itu memiliki rambut sebahu, dan mengenakan celemek biru. Namanya Carol de Talleyrand, pemilik toko buku besar ini.

Dia segera mendongak.

“Ya, apa yang bisa saya bantu, pelanggan sayang?”

Dia menjawab dengan ekspresi lembut.

“Erm … Ini aku …”

“Hmm?”

Dia memiringkan kepalanya.

Dia tersenyum seperti biasa tapi … Ketika Regis merasa ada sesuatu yang salah, dia menyadari dia tampak berbeda dari dirinya yang biasanya.

—— Bagaimana dia harus menjelaskan ini.

Penyamarannya bekerja terlalu baik. Bahkan kenalannya tidak mengenalinya!

Tidak, ini yang diharapkan. Untuk seorang pria yang pergi berperang dan belum kembali, akan sulit membayangkan dia kembali dengan kedok seorang wanita.

Mungkin memang begitu, tetapi ada pelanggan lain di toko saat ini, jadi dia tidak bisa mengungkapkan identitas aslinya di sini.

“Erm, well … Ms Carol, ini aku …”

“Eh? Saya sangat menyesal pelanggan yang terhormat … Saya tidak bisa mengingat … ”

Dia tampak bermasalah.

“Seperti yang diharapkan, itu tidak berhasil. Oh benar—— ”

Dia tidak membayangkan situasi seperti itu akan terjadi, tetapi mereka sudah terikat kode sederhana ketika bertukar intel dengan surat atau kontak.

“Ms Carol—— Bisakah Anda memberi tahu saya judul buku yang baru saja diterbitkan? Seorang pemuda dalam perdagangan pakaian diketahui sebagai putra sah Raja dan menggantikan takhta. Dia kemudian menikahi seorang ratu yang cantik dari garis keturunan bangsawan. Buku seperti itu. ”

Dia membuka matanya lebar-lebar.

“Ehhh !? M-Mungkinkah … ratu itu adalah seorang wanita yang selalu bertindak atas keinginannya … Sebuah cerita seperti itu? ”

“Ya ya, ketika dia bertemu Raja, dia berkata ‘betapa menjijikkannya.”

“Dan ratu sebenarnya memiliki rahasia, kan?”

“C’est vrai! (Betul)”

Setelah bertukar beberapa kata, dia akhirnya menyampaikan identitas sebenarnya dari Regina kepada Carol. Dia menatap wajah Regis.

“A-Itu benar? Datang ke sini seperti ini … sungguh mengejutkan … ”

“Ini memalukan, tapi mau bagaimana lagi.”

Dia tersipu tanpa sadar.

Carol yang linglung datang ke akal sehatnya. Dia kemudian mendesak mereka untuk berjalan lebih dalam ke toko buku.

“Silahkan lewat sini. Saya akan mengarahkan Anda ke buku itu. ”

Di bawah bimbingan Carol, kelompok Regis dibawa ke meja kopi jauh di dalam toko. Mereka duduk di sudut toko.

Toko ini dulunya adalah sebuah kafe, sehingga mereka dapat minum kopi di sini setelah membeli buku mereka, dan membaca buku-buku mereka dengan santai.

Carol memandang, dan seseorang segera membawakan kopi untuk empat orang.

Sudah lama.

Regis menjadi emosional karena nostalgia.

Setelah memastikan tidak ada orang di sekitarnya, Carol membungkuk lebih dekat.

“K-Kamu benar-benar … Tuan Regis?”

“Tolong jangan salah paham. Ada banyak alasan mengapa saya berpakaian seperti ini. Mereka lebih tinggi dari pegunungan dan lebih dalam dari lautan. Siapa pun akan mengerti setelah mendengarkan saya. ”

“Cara bicara panjang lebar ini, kamu benar-benar Tuan Regis.”

“Alasanmu menggangguku, tapi aku masih senang kau akan percaya padaku.”

“Aku bisa melihatmu hidup lagi …”

Perlahan-lahan, mata Carol menjadi basah.

Regis tidak berharap dia begitu tersentuh dan bingung.

“Haha … Yah, aku selamat karena aku beruntung.”

“Ini luar biasa. Jadi, bagaimana saya harus memanggil Anda? ”

Dia mengusap sudut matanya dengan ujung jarinya dan berkata dengan senyum masam.

Regis menggaruk matanya, tetapi itu sedikit menggeser wignya, dan dia mendorongnya kembali dengan tergesa-gesa.

“Ah, yah … T-Sekarang … aku … Regina.”

“Saya mengerti, Ms. Regina.”

Dia tampak sangat bahagia.

Carol lalu mengalihkan pandangannya ke arah Fanrine.

“Kamu pernah berkunjung ke sini bersama dengan Tuan Regis sebelumnya, kan? Dari House Tiraso Laverde. ”

“Ya, saya Fanrine Veronica de Tiraso Laverde. Sebelumnya, saya dituduh mengawasi Sir Regis sebagai Pejabat Urusan Umum dari Kementerian Urusan Militer … Saat ini, saya buron dalam pelarian bersama dia. ”

Dia menjawab dengan etiket yang sempurna.

Keduanya baru bertemu sebulan sekali, tetapi mereka masih saling mengingat.

Regis memperkenalkan orang terakhir.

“Ini seharusnya pertemuan pertamamu, kan? Ini Ms Franziska. ”

Tepat setelah perkenalannya, dia menatap tajam ke arah Carol.

“Siapa wanita ini?”

“Dia adalah seseorang yang sangat memperhatikan saya, mengerti saya yang terbaik dan banyak membantu saya.”

“Hmm? Maka tidak perlu menyembunyikan identitas kita? ”

“Tentu saja.”

Carol memperkenalkan dirinya.

“Aku pemilik toko buku ini, Carol de Talleyrand.”

“Oh. Saya Franziska yang imut dari kelompok tentara bayaran Renard Pendu. Aku bertindak sebagai pendamping orang ini dan mengawasinya atas perintah Sisku. Yah, senang bertemu denganmu. ”

“Ah! Itu terkenal …!? ”

Carol menatapnya dengan heran.

Regis mengangguk.

“Jadi, kamu tahu tentang Renard Pendu. Seperti yang diharapkan dari Ms. Carol. ”

“Fufu … kamu selalu penuh kejutan. Satu minggu setelah saya mendengar Anda meninggal dalam pertempuran untuk Grebauver, Anda benar-benar datang kepada saya dalam pakaian ini dengan putri Duke dan anggota band tentara bayaran yang terkenal. ”

“Mati dalam pertempuran?”

Regis mencondongkan tubuh.

Carol mengangguk.

“Ya, itulah yang saya dengar. Berita ini tersebar luas di ibu kota, dan saya telah mengkonfirmasi ini dengan seorang kenalan saya di militer, tidak mungkin salah. ”

—— Dalam hal itu, itu berarti Latreille bermaksud untuk membunuhnya. Atau apakah dia ditipu oleh mayat palsu?

Tidak, mungkinkah ini tipuan untuk membuatnya lengah?

“Bisakah kamu memberitahuku penyebab kematiannya?”

“Aku tidak tahu detailnya … tapi kudengar mayat itu dikirim ke saudara terdekatnya.”

Apakah tubuh ganda dikirim ke saudara perempuannya? Dia merasa menyesal tentang itu.

“Apakah Tentara Keempat juga menerima laporan ini?”

“Mungkin? Wajar untuk melaporkan ini ke Tentara Keempat. ”

“Yah, itu benar …”

Regis menyilangkan tangannya.

Secara pribadi, dia tidak ingin Altina khawatir. Dia ingin, tetapi jika dia mencoba menghubungi Tentara Keempat sekarang——

Latreille mungkin memperhatikan di tengah jalan.

Fanrine berkata:

“Ms Regina, saya mengerti bahwa Anda khawatir, tetapi jangan terburu-buru, oke?”

“Ya, aku mengerti.”

Atau lebih tepatnya, dia khawatir Altina bertindak gegabah.

Carol bertanya:

“Ada intel lain juga, Anda ingin mendengar tentang mereka, Ms. Regina?”

“Ya, itu sebabnya aku di sini.”

“Sepertinya ini akan menjadi pembicaraan yang panjang, aku akan mendapatkan beberapa makanan ringan. Makanan ringan ini adalah kemarahan baru-baru ini. ”

Apa yang diletakkan server di atas meja, adalah donat berlapis gula.

Regis menghirup secangkir kopi keduanya.

“Fiuh …”

Itu lezat.

Donat juga manis. Gula karamel selama memanggang dan memiliki tekstur lembut yang tersembunyi di bawah bagian luarnya yang renyah. Rasa madu menyebar dari ujung lidahnya.

Dikelilingi oleh buku-buku dengan kopi dan donat yang lezat—— Sungguh menyenangkan membaca seperti ini sepanjang malam.

Sayangnya, Regis tidak bisa meluangkan waktu untuk membaca dengan santai.

“Ms Carol, apakah Anda memiliki informasi mengenai masalah yang saya minta dari Anda?”

“Ya, di sini.”

Tidak ada pelanggan di dekat meja, tapi lebih baik berhati-hati. Carol menyerahkan sebuah buku kepadanya.

Regis mengambilnya dan membuka halaman.

Ada selembar kertas seperti bookmark di dalamnya.

Itu adalah laporan investigasi.

Apa yang diminta Regis untuk diselidiki adalah—— kebenaran di balik kematian Kaisar dan Selir.

“… Hmm … Seperti yang aku harapkan.”

“Tidak ada bukti yang menentukan, tetapi mempertimbangkan situasi sebelum meninggalnya Kaisar … Tabib istana yang melakukan otopsi, dokter pribadi Permaisuri serta para pelayan dan pelayan, ada beberapa yang hilang.”

Fanrine membuka matanya lebar-lebar.

“Apa!? B-Bagaimana kamu mengumpulkan intel seperti itu !? ”

Carol menyembunyikan senyum kecutnya dengan tangannya.

“Aku punya teman di pengadilan yang suka semua jenis gosip.”

“Walaupun demikian…”

Regis menyimpan laporan itu ke dalam saku roknya dengan cepat setelah dia selesai membacanya. Ada kantong tersembunyi di bagian dalam rok. Itu seharusnya dimaksudkan untuk kegiatan spionase—— tidak, itu sebenarnya hanya tempat untuk menyimpan sapu tangan seseorang.

“Karena para petinggi Departemen Urusan Militer dan Militer dikendalikan oleh Field Marshall Latreille, intel tidak benar-benar bocor. Namun, masih mungkin untuk mencari tahu tentang apa yang terjadi di pengadilan. Tapi tentu saja, ini semua berkat jaringan sosial Ms Carol yang luar biasa. ”

“Hufufu … Ini hanya efektif ketika Tuan Regis reguler kami memintanya. Ah, kamu adalah Ms. Regina sekarang. ”

“Terima kasihku yang terdalam. Mungkin ini bisa mengubah sejarah Kekaisaran. ”

“Itu adalah sesuatu yang sangat penting?”

“Ya, sejujurnya—— memintamu untuk melakukan ini agak terlalu keras padaku.”

“Beberapa dari orang-orang ini sudah hilang, tetapi sayangnya, saya tidak dapat menemukan saksi.”

“Ada bukti tidak langsung, tetapi mereka terlalu lemah.”

Dan kesaksian hanya beberapa pelayan tidak akan membalik posisi Latreille.

“Akan lebih baik jika kita bisa mendapatkan intel dari lingkaran dalam pangeran kedua …”

“Para pengikut Pangeran Latreille tidak akan menumpahkan sepatah kata pun pada ancaman kematian. Begitulah kesetiaan mereka tak tergoyahkan. Saya menyaksikannya dengan mata kepala sendiri. ”

“Ini sulit.”

“Meski begitu … Sang Pangeran tampak terlalu tergesa-gesa. Persiapan dia sepertinya jelek. Jadi itu dilakukan secara mendadak? Saya pikir terlalu banyak orang yang tahu kebenarannya. Kalau begitu, mungkin informasi yang diperoleh dari orang-orang di luar lingkaran dalamnya akan cukup untuk membahayakan posisinya. ”

“Itu benar. Apa pendapat Anda tentang orang ini? ”

Carol menawarkan buku kedua.

Regis membalik halaman seperti sebelumnya, dan melihat kertas yang terpotong di antara mereka.

“—— Grand Chamberlain Beclard? Itu ajudan Kaisar yang dipercaya. Dia mengakui hak Pangeran Latreille untuk menggantikan takhta sebagai ‘kehendak hidup almarhum Kaisar’. ”

“Dia sepertinya memasuki kamar Kaisar ketika dia lewat.”

“Dia harus tahu seluruh kebenaran. Lagipula, itu karena figur penting ini mendukung Pangeran Latreille, itu sebabnya dia bisa menghilangkan kecurigaan dan naik dengan kuat ke atas tangga penobatan. ”

Penobatan akan berlangsung tiga hari kemudian.

Fanrine memiringkan kepalanya.

“Marquis Beclard ya. Saya jarang mendengar berita positif tentang dia? Saya melihatnya di pesta beberapa kali sebelumnya … Bagaimana jika dia meniru pengikut Pangeran Latreille dan menolak untuk mengungkapkan kebenaran? ”

Franziska mengetuk meja dengan ringan dengan tinjunya yang terkepal.

“Apa maksudmu dengan ‘jarang mendengar berita positif’ !? Jelaskan, Anda pikir ini saatnya dipesan? ”

“Hmm … Rumor mengatakan karakternya ditemukan ingin … Hmm, tidak ada gunanya jika aku tidak menjelaskannya dengan jelas sekarang. Nah— Marquis Beclard sangat menyukai uang. Keluarga saya menjalankan bisnis besar di selatan, kami tidak hanya memerlukan dokumen hukum untuk melakukannya, ia juga meminta kami banyak uang. Meskipun dia bukan satu-satunya yang memiliki kekuatan otoritatif untuk melakukannya … ”

“Hah! Kekaisaran memang korup. ”

Franziska meludah.

Ini memang masalah yang menyebalkan.

Namun, Regis tahu bahwa sistem ini sudah ada sejak lama. Dia bekerja sangat keras untuk mengubahnya.

Fanrine melanjutkan:

“Maafkan aku karena melantur—— tetapi negosiasi dilakukan oleh adikku Eleanor, jadi aku tidak tahu detailnya.”

“Tidak, saya sangat berterima kasih. Ini bisa berfungsi sebagai referensi. ”

Ketika dia mendengar Regis mengatakan itu, Fanrine menyipitkan matanya dengan gembira.

Franziska bertanya:

“Regina, apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita bersaing dengan Pangeran Kedua dan menyuap lelaki tua serakah itu dengan uang? ”

“… Itu akan menjadi cara damai untuk menyelesaikan ini. Sayangnya, saya miskin seperti warga negara biasa, dan Tentara Keempat berada di ambang kebangkrutan karena perang ini. Ibu putri Argentina juga seorang warga sipil … Di sisi lain, Pangeran Latreille adalah Field Marshall dan didukung oleh banyak bangsawan agung. Kecakapan finansial kami jauh lebih rendah daripada kemampuannya. ”

“Sungguh sekarang, tidak peduli seberapa bagus taktikmu, berperang masih tergantung pada uang? Anda benar-benar berpikir Anda bisa memenangkan ini? ”

“Kecakapan bertarung Tentara Keempat telah meningkat, tetapi kita mungkin tidak bisa menang melawan Tentara Pertama. Idealnya, kita bisa menang tanpa bertarung. ”

“Itu bukan ideal, tapi khayalan, kan?”

Kata Regis dengan senyum pahit:

“Hahaha … Yah, tidak peduli apa, jika kita dapat memaksa kesaksian dari Chamberlain, saya pikir itu akan cukup untuk mengubah situasi.”

Fanrine mengangguk.

“Saya pikir idenya baik-baik saja. Masalahnya adalah bagaimana melakukannya. ”

Franziska berkata sambil tersenyum sombong:

“Menculiknya?”

Usulan yang mengejutkan. Carol menggelengkan kepalanya pada ini:

“Chamberlain Beclard memahami posisinya dengan sangat baik. Dia belum meninggalkan rumahnya baru-baru ini. Rumahnya dikelilingi oleh sejumlah besar pasukan seperti benteng, ia bahkan menolak wawancara dengan wartawan. Tidak mungkin untuk menculiknya. ”

“Cih.”

Franziska mendecakkan lidahnya dengan kasar, yang membuat Fanrine mengerutkan kening.

Regis bertanya:

“… Apakah kamu mendapatkan intel dari seorang reporter?”

“Iya nih. Itu adalah seseorang yang menerbitkan koran untuk kelas pekerja, dan mengkritik sistemnya. Perusahaan penerbitan itu bernama Weekly Quarry. ”

“Apakah koran mingguan selalu seperti ini?”

“Ya, sejak setengah tahun yang lalu.”

“Ahh, jadi jumlah kertas anti kemapanan meningkat saat aku jauh dari ibukota.”

Karena itu adalah sesuatu yang diterbitkan dengan kata-kata, Regis akan membaca koran juga.

Mingguan Tambang terdiri dari wartawan dan pemimpin redaksi yang suka sarkasme. Mereka kadang-kadang akan mengkritik pendirian dengan keras dan mengungkap skandal para bangsawan.

Suatu kali, seorang bangsawan secara pribadi mengunjungi Penerbit untuk memprotes artikel yang diterbitkan dengan ancaman terselubung. Namun, seluruh percakapan dipublikasikan pada hari berikutnya, meledakkan seluruh insiden. Pada akhirnya, bangsawan itu pindah dari ibukota seolah-olah dia melarikan diri.

Carol melanjutkan:

“Jumlah penjualan Tambang Mingguan sepertinya meningkat. Dibandingkan dengan sebelumnya, jumlah orang yang berbicara tentang Liberalisme meningkat. ”

“Alih-alih wartawan, mereka lebih seperti aktivis sosial.”

“Tapi dia juga ingin bertemu Tuan Regis? Kamu memang pahlawan yang bangkit dari kaum tani. ”

“Tidak, tidak, aku tidak … Tidak, tunggu …”

Regis jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam.

Ini mungkin bukan ide yang buruk.

Carol melanjutkan:

“Mungkin reporter itu bisa memperkenalkan orang-orang dengan koneksi kuat ke pengadilan kepada kita.”

“Dan orang itu adalah …?”

“Eh, apa kamu kenal Morgane Bourgine?”

“Hmm? Saya mendengar nama ini sebelumnya … ”

“Tiga tahun lalu, di alun-alun di depan Istana——”

“Ahh, itu wanita pemberani yang memberikan pidato tentang ‘Negara ini membusuk’ kan? Apakah dia di dalam istana? Tidak, itu tidak mungkin. Dia seharusnya dicari oleh polisi kan? ”

“Kenapa?” Tanya Fanrine.

Mereka yang mengkritik Kaisar bersalah karena Lèse-majesté, tetapi aktivisme politik termasuk kritik terhadap sistem pemerintahan diizinkan. Ini adalah kebijakan bangsa ini.

Franziska mendengus:

“Hah! Tidak peduli apa yang dikatakan hukum, mereka yang menentang otoritas akan mengalami kesulitan, bukan? ”

“Mereka sebenarnya …”

“… Iya nih. Sangat disesalkan, tetapi Franziska benar. Mungkin diizinkan oleh hukum, tetapi mengkritik aristokrasi di depan umum tidak akan berakhir dengan baik. Ini bukan seperti ventilasi di malam hari di bar, itu adalah pidato di alun-alun sebelum istana. ”

Ini tidak berbeda dengan menyodorkan panah pada para bangsawan.

Fanrine menunduk dengan depresi.

“Aku bukan gadis kecil yang naif juga. Selama saya sebagai Perwira Urusan Umum di Kementerian Urusan Militer, saya juga melihat sisi teduh Kekaisaran. Tapi … Meski begitu, apa yang saya lihat dalam beberapa hari ini tidak dapat diabaikan. Mereka benar-benar pergi sejauh itu! ”

“Kami berjuang untuk memperbaiki semua ini.”

Fanrine mengangguk sebagai tanggapan terhadap Regis.

Franziska mengangkat bahu. Dia tidak punya niat ‘memperbaiki negara ini’.

Carol kembali ke topik:

“Saya seorang kenalan dengan Ms. Morgane. Ketika dia masih mengajar, dia sering mengunjungi toko saya. ”

“Pernahkah aku melihatnya sebelumnya?”

“Mungkin.”

Pelanggan wanita jarang, jadi dia mungkin ingat jika dia melihat wajahnya … Tapi sekarang dia memikirkannya, Regis tidak benar-benar memperhatikan orang lain ketika dia mengunjungi toko buku.

“Apakah Ms. Morgane … kenal beberapa orang di pengadilan?”

“—— Reporter dari Weekly Quarry mengatakan demikian. Bahkan saya tidak tahu di mana dia sekarang, tetapi reporter itu dapat menghubunginya. ”

“Saya melihat…”

“Reporter itu juga mengatakan bahwa ini pasti akan menjadi proposal yang menarik bagi Tuan Regis.”

“Dia tampaknya sangat tajam.”

Regis tidak bisa membantahnya. Karena dia perlu melakukan kontak dengan seseorang yang akrab dengan pengadilan.

Jika reporter itu memberikan bantuannya, ia akan memiliki pilihan lain.

Franziska berdiri.

“Semakin cepat kita bertindak, semakin baik bukan? Kita tidak bisa berkeliaran di ibukota tanpa tujuan selama berhari-hari! ”

“Betul. Ms Carol, bisakah Anda memberi tahu saya nama reporter itu? ”

Karena Carol masih terikat dengan pekerjaan, lebih baik tidak mengambil apa pun yang mencolok. Bagi Regis, dia adalah pilar utama dalam perang intel ini. Akan bermasalah jika dia menarik perhatian Latreille.

Dengan surat pengantar di tangan, kelompok tiga Regis mengunjungi perusahaan penerbitan.

Itu adalah bangunan yang menghadap jalan utama tanpa papan nama. Itu terlalu besar untuk tempat tinggal yang normal, tetapi Regis tidak tahu apakah itu perusahaan koran Weekly Quarry.

Fanrine memiringkan kepalanya.

“Apakah ini benar-benar tempatnya?”

“Harus. Ayo masuk dan lihatlah. ”

Regis mengetuk pintu kayu.

Beberapa saat kemudian, pintu terbuka.

Seorang pria dengan telinga besar dan kulit kecokelatan mengintip keluar. Topi kulitnya yang rata dikenakan sangat rendah, dan dia menatap Regis dengan tajam.

Dia membuka bibirnya yang kering.

“… Aku tidak ingat mempekerjakan pelayan, dan menolak ajakan. Saya tidak pernah melewatkan donasi bulanan saya untuk gereja. Kesimpulannya, saya tidak punya uang, pergi ke tempat lain. ”

Melihat dia akan menutup pintu, Regis berkata dengan panik.

“Apakah reporter itu Tuan Claude ada di sini !? Saya di sini atas perkenalan seseorang! ”

“Huh … Jika kamu ingin mengeluh tentang pria itu, maka tulis surat. Jika Anda ingin mendukungnya, beli saja publikasi kami berikutnya. ”

“Tunggu sebentar. Jika kamu tertarik pada Regis Auric, kita bisa membicarakan ini. ”

Pria itu menghentikan gerakannya untuk menutup pintu.

“Beberapa berita tentang dia seharusnya baik-baik saja.”

“Jika Anda dapat berbicara dengannya secara langsung?”

“Tapi aku tidak akan membayar biaya wawancara.”

“Atau lebih tepatnya, dia ada di sini untuk mengunjungi perkenalan seseorang …”

“Siapa?”

“… Toko buku, jika itu cukup bagimu.”

“Apa, toko buku? Ada yang lain?”

“Erm, kamu harus mengerti dengan cara ini … ‘Terima kasih atas bunga mawarmu dari hari yang lalu’ atau sesuatu … kurasa ini hari ulang tahun. Tapi tidak begitu yakin. ”

Pfttt! Pria itu hampir meludah.

“Ms Carol memperkenalkanmu !?”

“Iya nih.”

Pria itu menjulurkan wajahnya keluar dari pintu, lalu memeriksa sekelilingnya.

Setelah memastikan bahwa kelompok tiga Regis sendirian, ia berkata:

“Ayo cepat!”

Rumah itu memiliki 8 meja kerja.

Di atas meja ada tumpukan buku dan naskah berantakan yang diikat tali.

Di tempat yang terhalang oleh layar, dua sofa kursi ganda saling berhadapan.

Donk, pria itu menendang sofa.

“Aku sudah bilang untuk pulang jika kamu ingin tidur!”

Ah, ahh … Seorang pria yang mengenakan pakaian robek mengerang ketika dia berguling dari sofa. Berbaring tengkurap di lantai, dia mengangkat kepalanya—— dan melihat Regis.

Wah! Dia membuka matanya lebar-lebar.

“Ughaaaah !? S-Lucu sekali! Siapa dia!?”

“Ehhh !?”

Regis mundur tanpa sadar. Dia merasa berada dalam bahaya.

Pria bertopi itu menendang pantat pria itu dengan pakaian sobek.

“Apa yang kamu katakan kepada tamu kami! Pergi tuangkan kami kopi! ”

“Itu menyengat—— !?”

Dia menggosok pantatnya saat dia keluar dari ruangan.

Wajah Fanrine berubah hijau. Sepertinya suasana kasar seperti itu tidak cocok untuk putri Duke.

Regis merasa tempat ini terlihat seperti tempat tinggalnya sendiri ketika dia sibuk, jadi dia tidak terlalu terkejut. Meskipun tidak akan ada tendangan puntung.

Franziska yang merupakan tentara bayaran tidak memiliki reaksi.

Pria bertopi itu duduk di sofa dan menunjuk ke sisi yang lain.

“Silahkan duduk.”

“Ya, maaf mengganggu.”

Regis duduk.

Dan Franziska duduk di sampingnya seolah ini wajar saja.

Tapi Fanrine berdiri dengan kaku. Dia akan memperlakukan rakyat jelata dengan sederajat, tetapi itu bukan masalah di sini. Seorang lelaki yang tidak pernah mandi di dewa tahu berapa hari tidur di sofa ini. Wajar baginya untuk jijik dengan mental ini.

Regis tidak mengatakan apa-apa tentang itu. Sofa itu tidak cukup besar untuk mereka bertiga.

Franziska melihat-lihat perusahaan penerbitan.

“Jadi, di mana pria Claude itu?”

“Itu aku.”

Tampak seperti apa yang dia lakukan sebelumnya adalah semua tindakan.

Regis mengangguk.

“Begitu, jadi begitu.”

Claude membuka telapak tangan kirinya yang memiliki bekas luka pisau dan berkata:

“Maaf tentang itu. Saya memiliki pengalaman ditusuk saat saya memberikan nama saya. ”

“Itu …”

“Anda menyebutkan bahwa Carol mengirim Anda?”

“Ya, dia memberiku ini.”

Regis membuka tas tangannya dan mengambil surat pengantar. Tas tangan untuk wanita sangat kecil. Dia harus melipat amplop agar pas. Itu tentang ukuran kantong amunisi yang digunakan di medan perang.

Claude mengambil surat itu dan bertanya:

Claude mengambil surat itu dan bertanya:

“Dan namamu adalah?”

“Aku Regis Auric. Meskipun aku mendapat kehormatan menjadi Regis d’Auric beberapa hari yang lalu … ”

“Hah?”

Dia memiliki ekspresi terkejut.

Itu yang diharapkan. Lagipula, Regis sedang melakukan crossdressing.

Dia bingung bagaimana menjelaskan kapan——

Fanrine ditambah:

“Ini karena Sir Auric tidak bisa berjalan di sekitar ibukota dalam penampilannya yang biasa, jadi dia harus memakai penyamaran ini. Ah, kita berdua baru saja ikut, jangan pedulikan kita. ”

Claude menatap surat pengantar dengan mata terbelalak.

“Kamu benar-benar…!?”

“Ms Carol suka bercanda, tapi dia tidak akan berbohong.”

“Memang.”

Dia menyapu pandangannya melalui Regis beberapa kali.

“… Kamu benar-benar laki-laki?”

“Iya nih.”

Regis merasa malu untuk menatap begitu dekat.

Franziska membusungkan dadanya.

“Bukankah keterampilan make up kita luar biasa !?”

Claude mengangguk.

“Ya, itu mengesankan. Ini dilakukan dengan sangat baik. ”

Riasan itu terutama dilakukan oleh Fanrine, tetapi Regis tetap diam tentang hal itu——

Beberapa saat kemudian, pria berjubah robek datang dari dalam rumah. Dia mengenakan jaket yang lebih bagus dan menyisir rambutnya dengan lilin sekarang.

“Ahaha, untukmu, Mademoiselle (nona muda).”

Dia hanya punya satu cangkir di tangan, dan meletakkannya di depan Regis.

Claude berteriak padanya:

“Kenapa hanya ada satu !? Cukup, enyahlah! ”

“Huh, bagaimana bisa kau begitu kasar kepada pemimpin redaksi !?”

“Kepala editor!?”

Regis berkata tanpa berpikir. Posisi ini harus lebih tinggi dari wartawan, dan pemimpin di lapangan …

Hah ah ah ~ Claude menghela nafas.

Jika Anda tahu Anda adalah seorang supervisor, maka edit laporan yang baru saja saya selesaikan. Pergilah dan lakukan pekerjaanmu. ”

“Sungguh sekarang, mengapa kamu selalu memerintah atasanmu, Claude. Sementara kamu sendiri berbicara dengan gadis-gadis manis. ”

“Ini laki-laki!”

“Tidak mungkin!? Bukankah itu lebih baik !? ”

“Aku akan mengirimmu terbang dengan tendangan!”

Pria yang dipanggil sebagai pemimpin redaksi berjalan ke meja terbesar saat dia mengeluh. Sepertinya dia benar-benar kepala editor.

Claude menepuk pundaknya.

“Dia mungkin orang yang aneh, tetapi tulisannya benar-benar tajam.”

“Omong-omong, penjualanmu meningkat?”

“Itu setelah orang itu mengambil alih sebagai pemimpin redaksi setengah tahun yang lalu.”

“Ahh … Itu sebabnya …”

Pria itu tampak seperti gelandangan gelandangan yang sedang membaca koran yang kebetulan dijemputnya. Anda benar-benar tidak bisa menilai buku dari sampulnya.

Franziska mengambil kopi yang diletakkan di hadapan Regis dan meminumnya.

“Ah, orang ini adalah Regina sekarang. Akan sangat mengerikan jika Anda memanggilnya dengan nama aslinya di depan umum, oke? ”

Claude mengangguk.

“Menurut rumor, kamu sudah mati dalam pertempuran.”

“Ehh? Dari perspektif itu, Anda tidak tampak terkejut? Dan kau langsung percaya padaku …? ”

“Tubuh itu tidak memiliki kepala—— Aku mendengar tentang ini, jadi kupikir kau masih hidup. Bagaimanapun, Regis d’Auric adalah ahli strategi jenius. Dia pasti akan siap untuk itu. Karena itu adalah mayat tanpa kepala, itu mungkin tubuh ganda. ”

“Aku bukan jenius. Kebetulan saya beruntung. ”

“Meski begitu, Tentara Keempat seharusnya menerima berita tentang kematianmu dalam pertempuran—— Sang putri pasti tidak akan menerimanya. Kasus terburuk adalah negara terlibat dalam perang saudara. ”

“Aku benar-benar berharap dia tidak akan kehilangan ketenangannya dengan mudah.”

“Yah, aku tidak pernah membayangkan kamu akan mengunjungi dengan kedok seorang gadis cantik. Ini benar-benar mengejutkan saya. ”

“C-Lucu …!? Erm … Saya berumur 20 tahun … ”

Dia tahu dia tampak muda, tetapi istilah gadis digunakan untuk menggambarkan wanita yang tidak cukup umur.

“Aku tahu, jangan khawatir. Saya tipe orang yang lebih menekankan kepribadian. Saya jago dalam diskusi intelektual, dan sering membuat perempuan tertawa. Saya tidak tertarik pada pria. Tidak, aku tertarik dengan Regis d’Auric? ”

“Haha .. Kamu bisa bertanya padaku apa saja. Selama itu tidak melibatkan sang putri. ”

“Dan kembali, aku hanya perlu memperkenalkan orang itu kepadamu kan?”

“Aku akan mengandalkanmu … Tapi aku harap kamu bisa membantuku dengan satu hal lagi. Yaitu untuk mendapatkan kesaksian dari Marquis Beclard. ”

“Tentang apa?”

“… Detail kematian Kaisar.”

Claude menggelengkan kepalanya.

“Mustahil. Saya ingin mewawancarainya juga, tetapi saya bahkan tidak bisa bertemu dengannya. ”

“Jika Anda bertanya kepada orang berposisi tinggi di pengadilan?”

“Ah— … Jika orang itu bertanya, itu mungkin saja. Tapi Beclard didukung oleh Latreille, Kaisar yang menunggu. Dia tidak akan pernah bersaksi melawan sang pangeran. ”

“Agak ketinggalan zaman, tetapi ada buku berjudul ‘General Gordon’. Ini bacaan yang bagus. Itu serial selama bertahun-tahun, tetapi berhenti pada volume 20 sebelum cerita berakhir, dan saya telah menantikan volume masa depan. ”

“Aku melihatnya di toko buku sebelumnya. Tapi saya tidak terlalu tertarik dengan fiksi … ”

“Ini adalah karya berdasarkan peristiwa yang sebenarnya terjadi 200 tahun yang lalu.”

“Hmm? Baiklah, baiklah … Bagaimana ceritanya? ”

“Dalam pekerjaan itu, ada strategi yang kebetulan sesuai dengan situasi saat ini.”

Sudut mata Claude berkedut.

“Itu … yang artinya, ini adalah strategi Regis d’Auric yang terkenal?”

“Tidak, tidak, aku kebetulan tahu tentang itu. Dan strateginya tertulis di buku itu. ”

“Ceritakan padaku detailnya.”

“Akankan kamu menolongku?”

Claude terdiam.

Pada saat ini, Regis menilai bahwa pria ini dapat diandalkan. Karena mereka yang hanya akan membayar layanan bibir hanya akan mengatakan “Saya akan membantu Anda” sebelum mendengarkan strategi Regis. Mereka akan mendengarkan dulu, lalu menolaknya dengan alasan, semua itu mungkin.

Tapi dia adalah pria yang akan menepati janji. Itu sebabnya dia sangat bermasalah.

“Ini kedengarannya bagus, bantu saja dia!”

Yang bersandar di layar dan menerima tanpa ragu adalah pemimpin redaksi.

“Hufufu … Jika kita bisa mendapatkan kesaksian Beclard, penjualan kita pasti akan berlipat ganda! Kita juga akan menyaksikan strategi Wizard Regis d’Auric, kesempatan seperti itu tidak akan datang lagi. ”

“Racun dan perangkap yang kuat mungkin tersembunyi di balik kata-kata yang manis. Jika kita mengacau, kita mungkin menjadi sasaran Pangeran Latreille. Kanan?”

“… Yah, itu bisa jadi seperti itu.”

Pemimpin redaksi berkata sambil tertawa:

“Apa yang kamu katakan di titik ini !? Tambang Mingguan sudah dibenci oleh perusahaan! ”

“Lalat berbeda dari lebah. Saat ini, kita masih bisa mengusir pihak yang mengganggu, tetapi jika kita memperoleh kesaksian Beclard mengenai insiden itu—— itu tidak akan berakhir hanya dengan sengatan, kita mungkin akan dibanjiri sepenuhnya. ”

“Hufufu … Ada apa, Claude? Ayam?”

“Tentu saja tidak. Saya akan menerima bahkan jika seseorang menghentikan saya. Tetapi saya tidak dapat memutuskan karena ini akan melibatkan perusahaan penerbitan. ”

Regis meletakkan jari-jarinya di dagunya.

“Memang … Setiap orang memiliki orang yang mereka cintai.”

“Tidak, semua orang di sini tidak memiliki orang tua, anak, atau saudara kandung. Ngomong-ngomong, tidak ada istri dan pacar juga. ”

“A-Benarkah begitu?”

Pemimpin redaksi duduk di samping Claude. Dia kemudian membungkuk ke depan menuju Regis.

“Tuan Regis. Ah, kamu adalah Ms. Regina sekarang! ”

—— Kamu bisa menggunakan Regis di sini. Regis memikirkan hal itu, tetapi tidak berusaha memperbaikinya.

Fanrine dikejutkan oleh aura pemimpin redaksi. Franziska tampaknya berpikir percakapan itu semakin sulit untuk diikuti dan menyerah untuk memikirkannya.

Dia memperkenalkan dirinya lagi:

“Aku adalah pemimpin redaksi Weekly Quarry—— Ottoman. Yah, toh itu alias. ”

“Tidak apa-apa.”

“Ms Regina, kami telah mengibarkan bendera pemberontakan terhadap sistem aristokrat saat ini yang mengendalikan semua kekayaan, dan kehidupan semua orang diputuskan sejak lahir!”

“Itu Liberalisme.”

“Kami tidak bersikeras menggulingkan pemerintahan Kekaisaran. Namun, kami tidak dapat menerima bagian dari otoritas yang memonopoli kekayaan dengan mengambil keuntungan dari betapa kebodohan dan kebodohan warga. ”

“Aku merasakan hal yang sama.”

“Menurut Anda apa yang perlu dilakukan untuk mengubah sistem saat ini?

“… Dari apa yang dikatakan Mr Ottoman, kita perlu mendidik warga dan membuat mereka tertarik pada politik?”

“Itu benar, tetapi tidak cukup.”

“Hmm?”

“Kamu tidak tahu !?”

Regis menyebutkan bahwa ‘Saya hanya mengutip kata-kata orang lain’, lalu melanjutkan:

“… Mengapa massa tidak tahu dan mati rasa terhadap politik? Itu karena tidak ada yang akan berubah bahkan jika mereka berpengetahuan luas dan sadar—— Itulah yang mereka pikirkan. Mereka tidak pernah berpikir bahwa sistem negara dapat diubah. Jadi apa yang dibutuhkan orang saat ini adalah ‘harapan’ yang benar? ”

“Indah! Seperti yang diharapkan dari seorang pahlawan! ”

“Tidak, tidak … Aku baru saja membaca ‘Teori Renovasi Nasional’ Profesor Boutter.”

“Dan orang yang memilih pendapat itu dari ‘gagasan perbaikan yang tak terhitung jumlahnya yang diajukan oleh penulis’ adalah Anda, Ms. Regina! Ahh, bagus sekali! Seperti yang diharapkan darimu! ”

“Tidak sama sekali … Yah, terima kasih …”

Pujian tidak akan berhenti tidak peduli apa yang dia katakan, jadi Regis memilih untuk mendorong diskusi ke depan.

“Aku akan bertanya langsung kalau begitu. Karena Anda berdua tahu bahayanya, apakah Anda masih menjalankan strategi saya? Saya ingin membuat gelombang tentang penobatan Pangeran Latreille. Seperti mengangkat topik yang menjadi perhatian semua orang. ”

Claude mengangguk.

“Saya akan lakukan! Beclard adalah monster yang bersembunyi di dalam Kekaisaran. Jika kita bisa mengeksposnya ke matahari, akan sangat berharga untuk mati. ”

“Hehehe, ini adalah raison d’etre dari Weekly Quarry.”

“Ini terlihat menarik, apa yang terjadi?” Bahkan orang-orang yang bekerja keras di meja mereka berkumpul dan mengelilingi sofa.

Itu tidak membantu bahkan ketika Claude berteriak, “Aku akan memberitahumu nanti, kembali bekerja!”

Pada akhirnya, Regis menjelaskan rencananya di depan mereka semua.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •