Altina the Sword Princess Volume 10 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 2
Regis dan Jessica

Penerjemah: Skythewood

Editor: Darkdhaos, Ruzenor, Seir K, CEObrainz

Siang hari tanggal 22, di markas Tentara Pertama Belgia—

Setelah konferensi, hanya Latreille, Germaine dan Regis yang tertinggal.

“Tuan Regis, bagaimana perkembangannya?”

“… Ini berjalan dengan lancar. Kita dapat mencapai sesuatu jika kita mulai sekarang. Tetapi untuk mengurangi risiko, kami melakukan sedikit penyesuaian. ”

“Saya melihat.”

Germaine meletakkan peta di atas meja.

“… Bisakah hal seperti itu benar-benar dilakukan?”

“200 tahun yang lalu, di lembah yang mirip dengan ini, ada pertempuran pengepungan yang menggunakan taktik yang sama. Meskipun apa yang saya baca adalah sebuah drama yang mengadaptasi pertempuran itu. ”

“Menggunakan drama sebagai referensi dan mempertaruhkan nyawa puluhan ribu prajurit pada taruhan ini … Aku tidak bisa berhenti khawatir.”

Germaine mengerutkan kening.

Regis menggaruk kepalanya.

“… Kami mereplikasi sesuatu yang pernah terjadi sebelumnya.”

Latreille menatap Regis dengan tajam.

“Bisakah pasukan kita mencapai ini?”

“… Ya kita bisa. Menurut pengawasan dari partai yang maju, dan pekerjaan pasukan perintis kami dalam setengah bulan ini, persiapan kami dilakukan dengan memadai. ”

Tidak ada yang tahu pasti.

Jika Regis mencantumkan faktor-faktor yang tidak pasti, dia bisa bertahan sepanjang hari.

Tetapi tidak ada artinya dalam daftar mereka. Ini adalah rencana yang memiliki peluang keberhasilan terbaik. Itulah yang dipikirkan Regis.

Latreille tersenyum.

“Yah, kita akan diejek jika kita mengatakan kita tidak nyaman pada saat ini. Lanjutkan sesuai rencana. ”

“Saya mengerti.”

Matanya tampak menembus benak Regis, ketika dia menatap mata Regis.

Beberapa waktu yang lalu, selama pertemuan setelah Ketujuh Tentara kalah dari Pasukan Tinggi Britania Raya— Regis merasakan sesuatu tentang Latreille tidak aktif. Itu karena dia tidak menatap mata siapa pun sama sekali.

Tapi saat ini, dia menatap seolah-olah sedang melihat menembus jiwanya.

– Apakah saya salah? Atau apakah dia pulih?

Tidak peduli apa itu, sepertinya tidak ada masalah sekarang.

Latreille mengalihkan pandangannya ke peta dan menggigit bibir bawahnya.

“Tapi…”

Germaine bertanya:

“Apakah ada yang salah?”

“Jika rencana ini berhasil … Yah, musuh akan melakukan sesuatu tentang itu …”

“Iya nih.”

“Tapi kalau begitu, kota Grebauvar akan …”

“Baik…”

Kedua pria itu memandang Regis.

Dia sudah menjawab pertanyaan ini ketika dia mengusulkan rencana itu.

“… Itu bisa dibangun kembali, tapi itu akan memakan waktu yang sangat lama.”

“Jadi, garis depan harus ditarik kembali ke benteng di puncak gunung, apakah itu usulan Sir Regis?”

“Betul.”

Kota Grebauvar terletak di utara gunung, sedangkan kota Mauldre di selatan. Di atas gunung adalah benteng berukuran sedang kuno.

Itu adalah garis depan lama sebelum Grebauvar menjadi benteng.

Karena meriam pada saat itu dibangun tidak terlalu bagus dalam kualitas, mereka perlu mengubah dinding batu. Meskipun begitu, mengingat medan tanah tinggi yang menguntungkan, akan lebih mudah untuk bertahan dengan mendasarkan pertahanan mereka di sini.

Latreille menggelengkan kepalanya.

“Tuan Regis, Anda bermaksud menyerahkan sebagian wilayah kami?”

“Kita akan kehilangan kota, tetapi itu akan menunjukkan kepada negara-negara tetangga bahwa Kekaisaran masih merupakan kekuatan yang hebat.”

“Itu tidak cukup.”

“Jika kita berpegangan pada kota Grebauvar, itu akan membebani unit garnisun. Mari kita letakkan benteng pertahanan di atas puncak gunung untuk sementara waktu, lalu kirim pasukan kita ke garis depan lainnya. Dalam jangka panjang, ini akan lebih baik untuk Kekaisaran. ”

“Kerajaan Langobalt mengambil kota dari Kekaisaran dengan tipu daya. Mereka akan menderita karena ini. ”

“A-Dalam hal itu … Bagaimana dengan Kerajaan Britania Raya?”

“Tentu saja, mereka perlu membayar untuk apa yang mereka lakukan juga.”

“… Mengambil dua negara pada saat yang sama terlalu gegabah. Dan Kekaisaran baru saja kehilangan banyak pasukannya. ”

“Maksudmu kita tidak punya cukup tentara?”

“Iya nih. Meluncurkan serangan ke Kerajaan Langobalt akan membutuhkan setidaknya 100.000 tentara yang sangat terlatih. ”

Germaine merengut. Mempertimbangkan posisi Regis, dia melangkahi batasannya dengan mengkritik rencana jangka panjang Latreille.

Namun, subjek yang diizinkan sendiri oleh Latreille, jadi ia tidak menyela dengan paksa.

Latreille tertawa ringan.

“Begitu, Tuan Regis secara tak terduga pragmatis. Meskipun kamu adalah seorang ahli taktik yang menggunakan skema yang tidak lazim. ”

“… Sebenarnya, bertarung dengan cara yang ortodoks lebih baik. Melangkah lebih jauh, tidak berperang akan menjadi yang terbaik. ”

“Fufu, memang benar bahwa Angkatan Darat Kekaisaran kelelahan dan tidak permanen— Mengikuti standar lama.”

“Maksud kamu apa?”

“Tuan Regis seharusnya memperhatikan juga. Lagi pula, Anda mengirim senapan yang ditangkap ke Argentina. ”

“I-Itu …”

Sebelum ekspedisi ini, ia menerima surat dari Altina, yang mengatakan bahwa Eric kehilangan kekuatan cengkeramannya setelah terluka.

Dia menyarankan agar Eric menjadi seorang penembak rifleman.

Dan bukan hanya melindungi Altina dengan senapan di tangan.

Di masa depan, ketika mereka bisa mengangkat unit senapan, mereka akan membutuhkan instruktur. Regis berharap bahwa seseorang yang bisa dia percayai akan terbiasa dengan penggunaan senapan sesegera mungkin.

– Seperti yang diharapkan, barang-barang yang saya kirim dari ibukota ke Tentara Keempat telah diperiksa.

Regis tidak berpikir mereka akan pergi sejauh itu untuk memecahkan segel lilin dan membaca surat itu …

Saat ini, kebijakan Latreille lebih penting daripada surat itu.

Ini adalah salah satu hal yang Regis ingin ketahui ketika ia mengambil bagian dalam ekspedisi Angkatan Darat Pertama.

– Setelah Latreille menjadi Kaisar, kebijakan apa yang akan diberlakukannya?

“Perang mulai sekarang akan menjadi era senapan.”

“… Itu benar.”

Regis mengangguk.

Setelah kembali ke ibukota, ia mulai meletakkan jaringan intelijennya. Carol yang mengelola toko buku dan Fanrine dari bangsawan selatan, orang-orang seperti mereka.

Mereka akan mengirim berita jika ada sesuatu yang besar.

“… Kamu merekrut banyak pandai besi dari kota Rouen kan?”

“Fufu, Sir Regis tidak memiliki banyak dukungan di ibukota, tetapi telingamu benar-benar tajam. Sangat mengesankan. ”

“Meskipun pembangunan baru saja dimulai … Mungkinkah itu, kunci untuk menghasilkannya telah ditentukan? ‘

Latreille merenung sejenak.

Germaine menutupi mulutnya sendiri, seolah dia menahan diri.

Hanya dari itu, Regis bisa mengatakan sesuatu.

Dan Latreille menyadari bahwa ‘Regis memperhatikan sesuatu’.

Dia berkata dengan senyum canggung:

“Fu … Secara pribadi … Saya pikir Sir Regis memiliki bakat untuk mengubah nasib Kekaisaran.”

“Eh, itu terlalu berlebihan …!? ‘

“Menilai dari pencapaianmu, kamu layak untuk evaluasi semacam itu.”

“Tidak…”

Dia hendak menyangkalnya, tetapi dia ingat apa yang dikatakan Fanrine.

“Tidak peduli seberapa tidak percaya dirimu, mereka yang sukses akan diharapkan untuk membawa kesuksesan di waktu berikutnya juga.”

Apa yang harus dia lakukan bukanlah menyesali ketidakpercayaannya, tetapi untuk terus memikirkan strategi terbaik berikutnya.

Regis mengambil napas dalam-dalam dan bertanya:

“… Karena aku telah dievaluasi dengan sangat tinggi … Bisakah kau memberitahuku tentang pengembangan senapan, Field Marshall Sir?”

“Baik, tunjukkan padanya itu.”

Latreille menginstruksikan.

Jarang melihat Germaine tidak segera bertindak. Apakah ini benar? Wajahnya yang bingung sepertinya mengatakan hal itu.

Tapi ajudan yang setia tidak akan menentang keinginan tuannya.

Dia mengeluarkan peti kayu dari kedalaman tenda markas dan meletakkannya di atas meja.

“Lihatlah.”

“… Apakah ini senapan?”

“Ya, ini adalah prototipe yang baru saja dikirim ke sini. Ada beberapa kandidat, tapi saya pikir ini yang terbaik. ”

“… Aku akan memeriksanya.”

Regis membuka peti.

Senapan ada di dalam.

Sepintas, itu tidak terlalu berbeda dari senapan High Britannian.

Tetapi desainnya tampak lebih ramping, dan tampaknya ada beberapa perbedaan dalam mekanismenya.

“Ini adalah Kerajaan Belgia yang membuat senapan Fusil 851.”

Bahkan nama itu sudah diputuskan.

“… Bisakah aku menahannya?”

“Tentu saja.”

Memegangnya di tangannya, Regis menemukan senapan itu menjadi sedikit lebih ringan. Kemudian dia menarik tuas dan membuka ruang kartrij, dia menemukan bahwa karet digunakan untuk memastikan segel kedap udara.

Karet adalah komoditas berharga yang hanya bisa diperoleh dari selatan.

Itu mungkin untuk Belgaria, tetapi Britannia Tinggi tidak memiliki sarana untuk mendapatkan karet dalam jumlah besar.

“… Saya melihat.”

“Ini tidak terlalu berbeda. Amunisi adalah ini. ”

Ditempatkan di atas meja tampak seperti peluru yang dibungkus kertas.

“Kartrid kertas? Bukan kartrid logam? ”

“Ya, saya mengerti akan sulit untuk memproduksi massal itu segera. Tetapi jika ini adalah jenis kartrij kertas, itu dapat dibuat segera. ”

“… Saya melihat.”

“Ini lebih kuat dan memiliki jangkauan yang lebih baik daripada senapan buatan Britannia Tinggi. Salah satu kekurangannya adalah memiliki lebih banyak komponen yang dapat dikonsumsi, tetapi jika kita tetap menggunakan metode ini, kita dapat segera memulai produksi massal. ”

“Kita sudah akan memproduksi secara massal ini?”

“Kita harus menebus waktu yang hilang. Pengembangan mesin uap dan meriam sedang berlangsung dengan kecepatan penuh. Tetapi akan membutuhkan lebih banyak waktu daripada membuat kartrid ini di sini. ”

“… Berapa lama sebelum senjata kita bisa menyamai High Britannia?”

“Dalam setengah tahun atau lebih, kita akan mengejar … Dan tentu saja, kita bertujuan untuk senjata yang lebih kuat.”

Regis terkejut.

Belgaria memiliki potensi untuk menjadi pembangkit tenaga listrik industri, ini jelas dengan memeriksa catatan.

Kaisar terakhir tidak peduli dengan urusan politik dan militer, dan tidak menggunakan kekuatannya secara efektif.

Dan Latreille akan membangkitkan bangsa raksasa yang tertidur.

Kekuatan Kekaisaran akan melampaui imajinasi Regis.

– Produksi massal senapan baru dalam setengah tahun, dengan produksi meriam dan mesin uap sebagai tujuan mereka!

“… Tapi, jika itu masalahnya, bukankah kita harus … mengkonsolidasikan garis depan kita dan fokus pada urusan internal kita? Semakin banyak waktu berlalu, semakin besar keuntungan kita. ”

“Tidak itu salah.”

“… Apakah begitu?”

“Saat ini, hanya Kekaisaran Belgaria dan Britania Raya Tinggi yang memiliki senapan seperti itu. Tetapi sepuluh tahun ke depan, negara-negara tetangga akan dapat menghasilkan senapan seperti itu. Bagaimanapun, teknologi ini akan menyebar. ”

“…Itu benar.”

Tidak peduli berapa banyak mereka menyembunyikannya, hal-hal seperti teknologi akan menyebar. Bahkan dalam pertempuran kecil, tidak masalah menang atau kalah, musuh akan dapat menangkap satu atau dua senapan.

Mereka mungkin tidak dapat membuat hal yang persis sama, tetapi masih bisa membuat replika yang serupa. Mereka kemudian akan menggunakan kreativitas mereka untuk meneliti bagian-bagian yang tidak memadai, dan mungkin bahkan mengembangkan sesuatu yang lebih baik.

Latreille memegang senapan Fusil 851 di tangannya.

“Saya berencana untuk menggunakan ini untuk menaklukkan semua negara tetangga dalam waktu dua tahun.”

“Apa…!?”

Regis tercengang.

Ekspresi Latreille serius. Germaine tampaknya juga setuju.

Regis mengeksplorasi semua kemungkinan dalam benaknya.

– Ini gegabah.

Latreille tidak tergerak.

“Tuan Regis sepertinya tidak setuju? Apakah Anda mengatakan kami tidak bisa menang? ”

“… Sangat disesalkan, tetapi segalanya mungkin akan berubah dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh orang Britania Raya. Senapan dan meriam sangat bergantung pada pasokan. Mereka tidak bisa membawa amunisi dalam jumlah besar ke baku tembak, dan begitu stok mereka habis, mereka tidak akan bisa bertarung. Pada akhirnya, kita tidak bisa lepas dari nasib tim suplai kita dipukul dan kalah dalam pertarungan. ”

“Musuh mungkin tidak memiliki Regis d’Auric.”

“… Bertempur di berbagai bidang dan dengan asumsi jalur pasokan tidak akan diserang akan terlalu optimis.”

“Aku tidak akan meluncurkan serangan yang tidak ada artinya secara strategis. Saya tidak berpikir kita bisa mencapai kemenangan dengan senapan saja. ”

“… Kenapa kamu begitu bersikeras melakukan invasi sejauh itu?”

Betapa tak terduga.

Fakta bahwa Kerajaan Belgia bisa menghasilkan senjata sudah menjadi pencegah besar bagi negara-negara tetangga.

Tapi sama seperti mundurnya Pasukan Tinggi Britania Raya, perang tidak begitu sederhana sehingga bisa dimenangkan dengan senapan saja.

Latreille menghela nafas. Dia menatap ke kejauhan— Seolah-olah dia sedang melihat tempat yang jauh.

“Ini untuk memungkinkan Kekaisaran Belgia … ada selamanya. Kemuliaan dan kemakmuran Kekaisaran berada pada puncaknya hanyalah ilusi. Kami tertinggal dalam perlombaan senjata, kalah dalam beberapa pertempuran dan musuh tepat di depan pintu ibukota … Bangsa ini terlalu kecil. Saya ingin mengubahnya menjadi negara adidaya yang sama besarnya dengan La Dame Blanche. ”

Ambisinya terlalu besar. Sangat besar. Pikir Regis. Untuk mencapai tujuan ini, perang yang tak terhitung jumlahnya menantinya.

“… Jadi kita harus menaklukkan negara-negara tetangga?”

“Jika hanya ada satu Kekaisaran di dunia ini, tidak ada yang akan dihancurkan oleh perang lagi.”

“… Ada banyak negara yang jatuh karena perselisihan internal.”

“Semua revolusi yang berhasil pada dasarnya terkait dengan negara eksternal.”

“… Tulah dan kelaparan bisa menjadi alasannya juga.”

“Jika negara berkembang, bahkan jika ada bencana, mereka dapat menerima bantuan dari tempat lain. Kekaisaran sudah memberlakukan kebijakan semacam itu. ”

“… Jika negara itu terlalu besar, pemerintahan pusat akan menjadi tidak sempurna. Tetapi jika penguasa teritorial diberi terlalu banyak kekuatan, negara super pada akhirnya akan terpecah menjadi beberapa negara. ”

Apa yang dia sebutkan adalah konsep dasar ekonomi politik.

Dan tentu saja, Latreille telah memikirkan mereka. Regis mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini hanya untuk memainkan peran sebagai penonton.

“Wilayah yang mencapai ukuran tertentu akan ditetapkan sebagai ‘negara’. Gubernur akan ditugaskan untuk memerintah negara bagian, tetapi mereka tidak akan diberi kekuatan militer. ”

“Eh?”

“Untuk memerintah negara besar, perlu memiliki tentara nasional. Argentina mungkin adalah komandan Angkatan Darat Keempat, tetapi dia bukan pemilik dari daerah di sekitar Beilschmidt dan Fort Volks, kan? ”

“Iya nih.”

“Semua unit militer akan mengikuti sistem yang sama, dan tentara bangsawan akan dihapuskan. Bahkan jika seorang tuan tanah memiliki niat untuk memberontak, dia tidak akan dapat melakukan apa pun tanpa pasukan. Adapun tentara, komandan akan digilir secara berkala ke tugas lain. ”

“..! Hapus tentara bangsawan! ”

“Ya, penugasan staf staf akan diputuskan hanya oleh Kementerian Urusan Militer. Pendapat para komandan akan dihormati tentu saja … Tapi mereka tidak akan diizinkan untuk secara bebas mempekerjakan atau memberhentikan siapa pun. Dan personel tidak akan diizinkan untuk tinggal di unit yang sama terlalu lama. ”

Jika petugas staf adalah wajah baru, akan sulit bagi mereka untuk merencanakan konspirasi.

Bahkan jika mereka siap untuk memberontak, rencana itu akan sia-sia jika komandan ditempatkan. Jika ada rumor aneh muncul, mereka hanya perlu mengganti personel.

Jika penugasan personil sering, kemungkinan komando militer terlalu dekat dengan pemilik akan rendah.

Tapi tentu saja, para komandan baru akan kesulitan mendapatkan pegangan bawahan mereka …

“… Itu tidak akan menjadi masalah jika oposisi yang bisa menandingi kita tidak ada, apakah itu yang kamu maksud?”

“Itu benar.”

Hapus tentara bangsawan, mengambil kembali kendali militer dari tuan tanah dan bangsa yang mengendalikan pasukan tunggal. Komandan akan diperlakukan sebagai seseorang yang melakukan pekerjaan, bukan seseorang yang memegang otoritas pemerintahan.

Regis merasakan hawa dingin di punggungnya.

Dia telah membaca ide-ide serupa di buku-buku. Namun, dia belum pernah melihat serangkaian rencana khusus yang menggabungkan begitu banyak elemen bersama.

Bagaimana para intelektual mengevaluasi ide ini? Mereka pasti akan menulis tentang itu di banyak buku.

Betapa menggembirakan.

– Benar-benar baru.

Latreille melihat bentuk yang benar-benar baru dari sebuah negara.

Regis memikirkannya.

“… Tidak … Semua ini dibangun di atas prasyarat bahwa semua negara tetangga ditundukkan.”

“Kita harus menang. Kita harus. Jika tidak, Kerajaan Belgia suatu hari akan memasuki jajaran negara-negara yang binasa. ”

“… Apakah tidak ada cara bagi kita untuk memperdalam hubungan kita dengan negara tetangga kita?”

“Bahkan Argentina tersentuh olehmu. Sir Regis benar-benar seorang pasifis. ”

“… Aku tidak menyangkal itu. Kita mungkin bisa menaklukkan bangsa lain melalui perang, tetapi kita tidak bisa memadamkan benih api. Banyak orang akan mati, dan dendam mereka akan tertinggal. ”

“Kebijakan ini ada untuk menutupnya.”

“… Menggunakan tentara bangsawan untuk menyerang negara lain, lalu menghapus tentara bangsawan setelah itu dilakukan. Akankah para bangsawan mengikuti kebijakan seperti itu? ”

“Jika mereka menolak, tidak akan ada pilihan selain memanfaatkan Tentara Pertama Kekaisaran.”

“Maka itu akan berkembang menjadi perang saudara skala besar. Dan dengan pasukan bangsawan para bangsawan besar sebagai lawan mereka, Angkatan Darat Pertama mungkin tidak menang. Lagipula, semua pasukan akan memiliki senapan pada saat itu. ”

“Bahkan jika itu terjadi, aku masih berencana untuk menang tentu saja.”

“… Berapa banyak perang yang ingin kau lawan?”

“Aku akan bertarung dengan siapa saja yang menghalangi mimpiku. Dan kalahkan mereka semua. Jika tidak, saya tidak akan bisa membangun utopia yang akan abadi dan berkembang bahkan setelah seribu tahun. ”

Api yang berapi-api sepertinya membakar di mata Latreille.

Seperti yang diharapkan dari saudara laki-laki Altina – pikir Regis.

Aura yang kuat.

Jika bukan karena pengalamannya dari tahun lalu, Regis mungkin akan berlutut dan bersumpah setia. Kehadirannya begitu besar.

Tapi Regis bersumpah.

– Dia akan bertindak semata-mata demi Altina. Dan membuat langkah pencegahan, bahkan jika dia sendiri kurang percaya diri, dia masih akan bertindak.

Tidak ada waktu untuk memikirkan strategi terbaik untuk mengatasi masalah tersebut. Dan dia tidak hanya menangani masalah yang satu ini, dia tidak akan dapat mengubah situasi jika dia tidak bertindak.

Meskipun Latreille berpikir untuk menciptakan pemerintahan yang revolusioner, Hegemonisme masih menjadi intinya.

Jalannya benar-benar berbeda dari tujuan yang ingin dicapai oleh Altina, terlebih lagi bagi Regis. Jika itu di masa lalu, dia akan puas dengan mempelajari ini dan mundur.

Tapi dia malah bergerak maju.

“… Apakah Yang Mulia juga merupakan penghalang bagi mimpi Pangeran Latreille juga?”

Germaine membuka matanya lebar-lebar.

“Apa katamu!?”

Wajah Latreille tetap diam, seolah-olah dia mengenakan topeng.

Wajah Latreille tetap diam, seolah-olah dia mengenakan topeng.

“……”

Tapi, itu sebabnya Regis bisa melihat kebenaran.

Jika Latreille tidak terlibat dengan kematian Kaisar, maka ia akan marah tanpa ragu, tidak peduli seberapa tinggi ia menilai Regis sebagai ahli strategi.

Latreille mengeluarkan suara kaku:

“… Demi kebaikan banyak orang, jika aku bisa menyelamatkan nyawa satu juta warga Kekaisaran, aku akan mengayunkan pedang bahkan jika aku harus melakukannya lagi … Tradisi, kekuatan, obsesi dengan kemurnian … Berapa banyak nyawa telah hilang karena hal-hal ini? Apa yang bisa mereka berikan kepada orang-orang? Kita tidak bisa berhenti bergerak demi mimpi kita. Ini demi tidak membuang-buang darah yang telah tumpah. Tuan Regis, pikirkanlah dengan sangat hati-hati … di mana tepatnya Anda seharusnya berdiri. ”

Anda akan mati jika menghalangi saya – Apakah itu yang dia maksud?

Dia cukup berani untuk membunuh Kaisar. Bukan hanya Regis, dia tidak akan ragu untuk membunuh adiknya Altina.

Dia mengerti hal lain.

Latreille yakin bahwa ia memiliki pengadilan di telapak tangannya.

Itu sebabnya dia bisa mengakui secara terbuka kepada Regis yang bekerja di bawah Altina bahwa dia melakukan pembunuhan.

Tanpa bukti, tidak masalah siapa yang melompat untuk memprotes – Mungkin itu yang dia pikirkan.

Regis menurunkan pandangannya.

“… Pikiranku tidak terlalu bagus … Bisakah kamu memberiku waktu untuk mengatur pikiranku? Pada tahap ini, saya pikir kita harus memfokuskan energi kita pada pengepungan. ”

Latreille mengangguk.

“Ya, seperti yang ditunjukkan Sir Regis, saya mungkin agak terburu-buru. Mari kita bicarakan hal ini setelah debu hilang untuk masalah kota Grebauvar. ”

“… Terima kasihku yang terdalam.”

Regis memberi hormat dan meninggalkan tenda markas.

——————————————————————

Sinar matahari menyilaukan.

Dia merasa seolah-olah baru saja lolos dari sarang ular raksasa.

Fiuh ~ … napas dalam-dalam.

Para penjaga memberi hormat dengan panik.

Tampaknya ada sesuatu di mulut mereka.

– Makanan ringan?

Dua wanita berdiri di depan mereka.

“Terima kasih atas kerja keras Anda, Sir Regis.”

Salah satunya adalah Fanrine.

Rambut hitam panjangnya sampai ke pinggangnya, dan dia mengenakan gaun one piece hitam. Dengan pita besar di atas pinggul.

Meskipun dia adalah seorang wanita dari rumah bangsawan selatan Tiraso Laverde, dia ditugaskan oleh Kementerian Urusan Militer sebagai petugas pendamping ke pihak Regis, dan bahkan mengikutinya dalam ekspedisi ini.

Meskipun kadang-kadang dia berbicara seperti orang dewasa, dia adalah wanita yang ceria yang selalu menunjukkan senyum hangat.

Dan orang lain—

Rambut berwarna terang, kulit pucat dan anggota badan yang ramping membuat orang lain merasa bahwa dia adalah seorang wanita yang mulia.

Dia adalah seorang wanita dengan mata jernih dan suara seperti berpadu.

Namanya Jess.

“… Terima kasih atas kerja kerasmu … Tuan Auric.”

“Ahh, terima kasih.”

Dia adalah pelayan yang melayani Regis.

Dikirim oleh Kementerian Urusan Militer.

Mengapa Kementerian melakukan itu?

Regis tidak tahu alasan sebenarnya, apakah itu karena Altina, atau ada motif tersembunyi lainnya?

Jess datang dengan surat rekomendasi dari Menteri Upacara Marquis Bergerac dan cucunya – Pangeran ketiga Bastian.

Dia berbicara bahasa Belgia dengan lancar, memiliki tata krama yang sempurna dalam cara dia bergerak, dan sangat kompeten dalam urusan rumah tangga … Dia tidak memiliki kekurangan sebagai bakat.

Bahkan Fanrine yang waspada pada awalnya merasa nyaman berinteraksi dengannya selama kampanye ini.

Meskipun Regis tidak pandai berurusan dengan wanita yang lebih tua darinya …

Dia bertanya pada Fanrine:

“Jadi, mengapa kamu datang ke sini?”

“Ufufu … Karena aku membuat makanan ringan, jadi aku ingin membaginya dengan Regis dan yang lainnya.”

Dia meraih keranjang yang dibawanya.

Dia menarik kembali kain putih, mengungkapkan kue yang tidak pada tempatnya di medan perang ini.

Aroma itu menyebar.

Baunya enak sekali.

Ini sebenarnya dibuat dengan kompor sementara yang dibangun di pangkalan militer.

“Luar biasa … Ah, tapi …”

Jika petugas staf yang tidak fleksibel dari Angkatan Darat Pertama melihat ini, mereka pasti akan membentaknya dengan mengatakan ‘Anda pikir Anda di sini untuk piknik?’

Bahu Fanrine membungkuk.

“Ini tidak baik?”

“Ah, tidak, ini bagus … Tapi kamu harus berhati-hati tentang waktu kamu mengeluarkan ini …”

Jess menunduk dan meminta maaf.

“… Itu semua karena apa yang aku katakan.”

“Ms Jess?”

“… Karena aku mendengar ketika orang memikirkan hal-hal atau mendiskusikan topik yang sulit, mereka ingin makan sesuatu yang manis.”

“Itu benar. Oh benar, mengapa tidak meminta kepala koki untuk menyetujuinya? ”

Fanrine bertepuk tangan.

“Itu dia! Saya ingin minum teh dengan makanan ringan. ”

“Ha ha…”

Sepertinya dia sudah terbiasa dengan gaya hidup yang elegan, dan akan bertindak dengan anggun di mana pun dia berada.

– Omong-omong, Altina sering minum teh juga.

Para wanita kelas atas mungkin semua seperti ini.

“Silakan bergabung dengan kami, Sir Regis.”

“Tidak, konferensi sudah berakhir dan aku harus kembali ke tendaku. Ada hal-hal yang perlu saya lakukan. ”

“… Ini dibuat dengan susah payah oleh Lady Fanrine.”

Jess berkata pelan, yang membuat hati Regis mengernyit. Dia tidak bisa tetap bergeming setelah mendengar itu.

Fanrine berkata dengan nada meminta maaf.

“E-Erm, aku tidak ingin mengganggumu saat kamu begitu sibuk … Tapi Tuan Regis, kamu belum makan siang, kan?”

Regis berencana untuk makan siang, tetapi dengan bagaimana keadaannya, dia mungkin harus melompat.

– Jika saya tidak makan sekarang, makan berikutnya mungkin besok.

“Itu benar … kalau begitu, aku akan menerima tawaranmu. Tapi aku agak sibuk … Ada banyak hal yang harus aku lakukan sebelum tengah hari. ”

“Apa masalahnya?”

Setelah mendengar pertanyaan Jess, Regis mengangguk.

“Kalian berdua sebaiknya mengepak tasmu juga. Jika memungkinkan, muat terlebih dahulu ke carriage. ”

Fanrine memiringkan kepalanya. ”

“Apakah kita akan menggeser pangkalan?”

“… Mungkin.”

Regis dan yang lainnya pergi ke kepala koki dan meninggalkan makanan ringan di sana.

Setelah dia mencicipi beberapa – mungkin untuk racun, mereka meminta kepala koki untuk membuat makanan ringan dengan rasa yang sama, sehingga mereka bisa menikmatinya dengan teh.

Setelah itu, Regis kembali ke tendanya.

Itu disebut tenda, tetapi hanya kanvas yang melilit pilar sebagai dinding, dan tidak memiliki atap.

Regis menarik tirai yang tergantung di pintu masuk.

– Dan menemukan pelayan muda.

Itu adalah seorang gadis dengan rambut coklat panjang, poninya menutupi matanya. Dia mengenakan kacamata dan memiliki sedikit bintik-bintik di pipinya.

“Ugh …”

Dia membuat suara lembut.

Regis memiringkan kepalanya.

“Ara, apakah ada masalah, erm, Ms. Franca?”

Jess tampak memelototi Franca sejenak.

Fanrine meletakkan tangannya di pinggang, dan berkata dengan nada tegas:

“Kau disana! Bahkan jika Anda adalah pelayan Sir Regis, Anda tidak dapat memasuki kamar tuan Anda tanpa izin, mengerti? ”

“A-aku … Maaf …”

Franca mencicit lembut dengan busur dalam.

Jess juga meminta maaf di sampingnya.

“… Permintaan maafku yang dalam. Saya adalah orang yang menginstruksikan dia untuk mengganti seprai sebelumnya. ”

“Aku tidak yakin bagaimana hal-hal dilakukan di rumah keluargamu sebelumnya, tapi itu memalukan bagi tuannya untuk terkejut ketika dia kembali ke tempat tinggalnya. Harap berhati-hati tentang ini. ”

Seperti yang diharapkan dari seorang anak perempuan dari Rumah bangsawan, dia tidak akan menahan diri ketika dia harus berbicara.

Ini adalah pertama kalinya Regis hidup ketika dirawat oleh seorang pelayan, yang ada di benaknya hanyalah ‘Apakah begitu?’

Dia menggaruk kepalanya.

“… Yah, aku akan berada dalam perawatanmu.”

Istirahat

Fuwa ~! Franca menghela napas.

Ini adalah sungai yang agak jauh dari tenda Regis. Dia memegang seprai yang perlu diganti di lengannya.

“Sungguh menyakitkan— !!”

“… Tolong jangan berbicara bahasa Jerman di tempat seperti ini.”

Jess memarahinya.

Tidak, itu hanya alias – itu sebenarnya Jessica Schweinzeberg.

“Ah, benar.”

“… Kita tidak akan tahu jika seseorang mungkin mendengar kita.”

“Aku mengerti, Sis.”

Gadis muda dengan alias Franca, sebenarnya adalah Franziska Schweinzeberg.

Tidak ada siapa pun di dekat mereka, tetapi harus berhati-hati.

Jessica bertanya:

“… Dan sebagainya? Bagaimana itu?”

“Tidak masalah tentu saja. Meskipun ada berbagai macam anotasi di atasnya, saya masih memiliki inti dari seluruh rencana. Baik? Saya luar biasa bukan? Luar biasa bukan? ”

“… Ini adalah waktu aku membeli untukmu dengan alasan membuat makanan ringan sedikit lebih baik, itu wajar kamu bisa melakukan ini banyak.”

“Ahh, ya … Sis pergi untuk membuat makanan ringan ya .. Hehe.”

“… ‘Tidak mungkin kamu bisa’, apakah itu yang ingin kamu katakan?”

“Maaf.”

Meskipun Franziska memiliki keunggulan dalam hal kekuatan, saudara perempuannya menakutkan dengan cara lain. Dia tidak sepintar saudara perempuannya.

“… Yah, dengan mengabaikan apa yang terjadi sekarang, akan lebih baik bagimu untuk tidak mendekati Tuan Auric. Bahkan tempat itu redup dan kamu agak jauh, kamu masih seseorang yang dia lawan sebelumnya. Masih ada kemungkinan dia bisa menemukan identitasmu yang sebenarnya. ”

“Seorang gadis yang selucu aku tidak begitu umum.”

“… Mari kita bicara tentang rencana pertempuran.”

Meskipun apa yang dia katakan diabaikan, Franziska tidak berkecil hati.

Omong-omong, hanya mengingat rencana itu sudah cukup untuk membuat rambutnya berdiri tegak. Rencana yang dirumuskan oleh Tentara Kekaisaran sangat luar biasa.

“Hei Sis, aku bertanya-tanya apakah ahli strategi Regis Auric itu sebenarnya monster.”

“… Kami datang ke sini karena kami punya kecurigaan.”

——————————————————————

Sekitar sebulan yang lalu-

Mungkin itu kebetulan, atau mungkin mereka dipandu oleh bintang-bintang, Pangeran Ketiga Bastian berkenalan dengan Franziska dan kelompoknya.

Mereka menghabiskan malam di sebuah kamar di istana yang dipinjamkan kepada mereka.

Makan malam hanya bisa digambarkan sebagai boros.

Sarapannya sama.

Meskipun musuh tepat di depan pintu ibukota belum lama ini, mereka tidak bisa merasakan suasana seperti itu sekarang. Hidangan mewah diletakkan di atas meja.

Salad segar, sup sayuran, dan daging sapi panggang dengan darah masih menetes dari sana. Roti lunak dan sepotong tebal ham.

Mungkin karena sang pangeran memerintahkan untuk ‘memperlakukan mereka seolah-olah mereka adalah temanku’, petugas istana bahkan tidak memeriksa identitas mereka.

Berkat itu, mereka dapat mengumpulkan informasi dari dalam istana dan ibukota.

Malam itu, Franziska dan saudara-saudaranya mulai menganalisis informasi yang mereka kumpulkan.

“Jadi, kakak tidak dieksekusi?”

“… Itu benar.”

Jessica mengangguk. Dia bisa menggunakan astrologi untuk menyimpulkan hal-hal yang tidak bisa mereka lihat atau dengar. Jadi Franziska tidak terlalu terkejut dengan ini.

Di sisi lain, anak bungsu Martina mengangkat tangannya dengan gembira.

“Itu keren-”

“Ya, itu luar biasa.”

“… Namun, tidak mungkin untuk menyelamatkannya jika kita terus seperti ini.”

Ketika dia mendengar apa yang dikatakan Jessica, Franziska memukul meja.

“Tapi kenapa!?”

“… Pertama, sangat sulit untuk menyelamatkan kakak laki-laki hanya dengan kita bertiga. Dan Tentara Kekaisaran juga waspada dengan sisa-sisa kelompok tentara bayaran kita yang merencanakan penyelamatan. ”

“Bukankah itu alasan mengapa kita terhubung dengan sisa anggota ‘Renard Pendu’? Bukankah kita datang ke ibukota untuk ini? ”

“Huh … Setelah mengumpulkan intelijen di sini …”

Seperti yang mereka rencanakan, sepanjang hari digunakan untuk mengumpulkan informasi.

“Jadi kenapa itu tidak mungkin !?”

“… Jika semuanya berjalan seperti ini, ‘Renard Pendu’ akan hancur.”

“Ehh !? Meskipun kakak besar tidak ada di sini, orang-orang ini sangat kuat !? Bahkan jika mereka melawan pasukan kekaisaran beberapa kali lipat dari jumlah mereka, mereka tidak akan langsung kalah! ”

Franziska bertarung bersama mereka beberapa kali.

Mereka tidak hanya untuk pertunjukan, dan sangat kuat.

Jessica menghela nafas.

“Aku merasakan hal yang sama … Biasanya, aku tidak akan khawatir tentang mereka. Namun, jika semuanya terus seperti ini, mereka akan benar-benar dalam bahaya. ”

“Lanjutkan ini? Apa yang akan terjadi?”

“… Menurut intel, setelah High Britannia menerima bantuan Kerajaan Langobalt, mereka menduduki kota Grebauvar. Tentu, ‘Renard Pendu’ juga ada di sana. ”

“Mengapa mereka merebut kota?”

“Mereka ingin menunjukkan kepada negara-negara tetangga bahwa Kekaisaran Belgia sudah habis. Jika mereka bisa mempertahankannya selama setengah tahun atau lebih, akan ada negara yang akan berpikir bahwa Kekaisaran tidak perlu ditakuti.

“Saya melihat. Pasukan Imperial memang menderita kerugian besar dalam perang ini! Apakah Anda pikir rencananya akan berhasil? ”

“… Belgaria akan mengirim Pasukan Pertama untuk merebut kembali kota Grebauvar. Mereka akan berangkat seminggu kemudian. ”

“Lapangan Marshall Latreille akan berjalan ya. Pria yang cukup mengesankan yang mengumumkan bahwa ia akan menjadi Kaisar berikutnya. Sepertinya dia serius dengan kampanye ini. ”

“Dalam perang dengan Britannia Tinggi ini, Putri Keempat mendapatkan semua sorotan, jadi dia sedikit bingung. Namun, masalahnya tidak terletak pada komandan. ”

“Apa?”

Jessica kemudian menyebutkan nama yang tidak menyenangkan.

“… Regis d’Auric … Dia bergabung dengan Angkatan Darat Pertama sebagai ahli strategi.”

“Ah.”

Invasi oleh High Britannia berjalan lancar seperti yang direncanakan.

Itu karena keras kepala prajurit Kekaisaran, dan mereka lambat dalam memikirkan strategi melawan senapan baru.

Namun, Tentara Keempat yang dipimpin oleh Argentina benar-benar berbeda. Mereka mengalahkan armada kapal perang yang memiliki semua keunggulan, dan bahkan mengalahkan divisi pasokan.

Ini semua karena taktik ahli strategi yang dikenal sebagai Regis d’Auric. Desas-desus seperti itu menyebar di kalangan masyarakat.

Dan Gilbert yang dikenal sebagai Raja Mercenary juga ditangkap karena taktik ortodoksnya tentang ‘menciptakan kabut’.

Membalikkan waktu sebelum perang, Franziska menerima misi untuk menghentikan pasukan Argentina di Fort Volks.

Namun, unit yang menyerang Fort Volks dikalahkan hanya dalam satu malam, dan rencana untuk menghentikan mereka gagal.

Franziska bahkan dinasihati oleh Gilbert atas kegagalan itu.

Tubuhnya akan gemetaran hanya karena mendengar nama Regis.

“Bukankah itu bawahan Argentina?”

“… Dia mendapat undangan dari Pangeran Latreille, atau dia merekomendasikan dirinya sendiri … Segala macam rumor beredar. Tidak peduli apa, mereka akan meninggalkan ibukota dalam seminggu. ”

“Ugh … Tapi bahkan ahli strategi seperti monster seperti dia tidak akan bisa merebut kembali kota benteng dengan mudah kan?”

Jessica mengangkat bahu.

“… Optimisme … apakah kebajikanmu ya?”

“Apakah aku salah?”

“… Jika kita tidak bertindak sekarang, kita pasti akan dikalahkan.”

“Saya mengerti. Kalau begitu, apa yang harus kita lakukan? ”

Franziska adalah seorang tentara bayaran dengan banyak pengalaman di medan perang. Dia tidak akan ragu jika ada kebutuhan untuk bertarung.

Martina mengepalkan tangannya dengan erat.

“Baik-! Martina akan bekerja keras! ”

“… Huh, hanya ada kita bertiga … yang akan melakukan ini. Menghidupkan kembali ‘Renard Pendu’ … dan mendapatkan kembali kakak kita. ”

Itu sangat sulit – pikir Franziska.

Hanya mendapatkan anggota ‘Renard Pendu’ membela kota untuk berkumpul sudah cukup sulit. Jumlah mereka hanya 700.

Sementara Gilbert dipenjara oleh Tentara Keempat, dan seharusnya berada di Fort Volks sekarang.

Sampai sekarang, Tentara Keempat mungkin berjumlah lebih dari 10.000.

– Biasanya, mereka hanya bisa menyerah.

Namun, saudara perempuan mereka, Jessica, memiliki gelar ‘Pesulap’.

Bahkan dalam situasi putus asa, dia bisa membalikkan keadaan.

“… Pertama, mari kita gunakan Pangeran Ketiga jujur ​​yang baik.”

—————————————————————

Setelah mereka bertiga bertanya kepada para pelayan, mereka mulai mencari Bastian.

Saat mereka mengenakan gaun para wanita bangsawan Belgia, mereka tidak ditanyai ketika mereka berjalan di sekitar istana.

Dan kemudian, di sepanjang koridor menuju Kementerian Militer—

“Hai saudaraku.”

“… Kamu telah kembali dari Britania Raya. Senang sekali Anda tidak terluka. ”

Mereka menemukan Bastian.

Namun, ini bukan suasana di mana Franziska dan yang lainnya bisa mengganggu. Bastian berhadapan dengan seorang jenderal dengan pakaian glamor.

Franziska dan yang lainnya bersembunyi di bayang-bayang pilar dan mengintip situasi ..

—Hmm? Apakah Bastian memanggilnya sebagai ‘kawan’? Itu artinya, pria berambut pirang itu adalah Pangeran Latreille !?

Saat mereka berpakaian, Franziska dan teman-temannya tidak bersenjata.

Jika dia menyadari bahwa mereka sebenarnya adalah tentara bayaran ‘Renard Pendu’ …

Haruskah mereka lari?

Haruskah mereka lari?

Tidak.

Dia akan baik-baik saja, tetapi Jessica tidak bisa berlari cepat, dan Martina juga ada di sini.

Franziska dan yang lainnya memutuskan untuk terus bersembunyi dan mengamati.

Bastian menghela nafas.

“Tidak juga ~ Aku mengalami kesulitan, oke? Dikejar oleh tentara, ditembak oleh senjata dan jatuh ke tebing. ”

“Kamu harus belajar cara menetap. Baik itu politik atau militer, Anda harus mulai berkontribusi pada bangsa. ”

“Kamu ingin aku membantumu? Anda belum naik takhta, tetapi Anda berbicara seolah-olah Anda adalah Kaisar, kawan. ”

“… Tidak puas?”

“Tidak, tidak apa-apa juga. Argentina dan saya sama-sama idiot. Meski aku merasa politik itu merepotkan belum lama ini … Tapi apa yang akan dipikirkan bro … jika aku mengatakan ini? ”

“Hmm?”

“Apakah Kekaisaran Belgia membutuhkan senat?”

Latreille tampak terkejut.

Bastian yang tidak pernah mendengarkan pelajaran dengan baik sebenarnya mendiskusikan politik. Dan itu adalah proposal yang condong ke arah liberalisme, itulah yang mengejutkannya.

Dia kemudian tersenyum kecut.

“Fufu … aku bertanya-tanya apa yang ingin kamu katakan … Temanmu yang mana yang memberitahumu itu?”

“Yah, aku tidak menyangkal bahwa temanku mengajari aku pengetahuan ini. Tapi aku hanya mengatakan ini setelah memahaminya dengan caraku sendiri. ”

“Sungguh konyol. Orang yang memutuskan kehendak Kekaisaran, adalah Kaisar yang duduk di puncak sistem tanpa cacat yang melakukan kehendaknya dengan saksama. Tidak perlu ada organisasi untuk berkonsultasi dengan Kaisar. Ingat ini dengan baik— Kaisar adalah eksistensi yang tidak dapat diganggu gugat. ”

“Ya, kupikir kawan akan menjadi Kaisar yang hebat. Tapi itu tidak begitu pasti setelah usia mengejar Anda. Anda mungkin tidak menjadi teladan seperti di masa muda Anda. ”

“… Ketika saatnya tiba, mungkin seseorang yang lebih cocok akan menyingkirkanku.”

Latreille mengangkat sudut bibirnya.

Bastian menatapnya.

“Hei! Bukankah itu …! ”

“Lagipula kamu sudah mendengarnya …”

Bastian menarik tangannya kembali ke dadanya.

“Sa … Kamu benar-benar .., benarkah !?”

“Hmmp, akankah kamu percaya padaku jika aku menyangkalnya?”

“Tidak peduli apa, pria itu tidak bisa dimaafkan!”

Dia berusaha mencabut belati.

Tapi sebelum itu, sebuah pisau putih muncul tepat di depan Bastian.

“!?”

Ini adalah kecepatan abnormal.

Tangan kanan Bastian menyentuh bilah pedang harta karun Latreille, Arme Victoire Volonte.

Itu adalah pedang bermata tunggal.

Jika Bastian mencabut belati, tangan kanannya akan tertusuk pisau.

Dia mungkin bisa menariknya jika dia mundur … Tapi Latreille mungkin maju lebih cepat darinya.

Pedang dan belati memiliki pro dan kontra sendiri.

Jika Bastian menghadapi pedang normal, ia bisa mematahkannya dengan serangan. Namun, pedang yang dia lawan adalah pedang harta karun yang juga dibuat dengan Tristei.

Keringat dingin keluar dari punggung Bastian.

“… Apakah kamu benar-benar … Bro, apakah kamu secepat itu? Atau apakah saya menjadi lambat? ”

“Aku tidak akan menunjukkan kekuatan penuhku ketika aku hanya melatih adikku yang 8 tahun lebih muda dari aku.”

– Jadi dia menahan semua ini.

Berderit, Bastian menggertakkan giginya.

Latreille berkata:

“Demi masa depan Kekaisaran, aku memiliki tekad untuk minum air berlumpur jika aku harus. Dan kau? Apa yang bisa kamu lakukan untuk Kekaisaran? Apa yang bisa kau lakukan?”

“… Bahkan aku … sedang mempertimbangkan banyak hal sekarang. Orang-orang akan bahagia selama bangsa itu ada? Benarkah itu? Apa yang perlu dilakukan bagi para petani yang lahir di negara ini untuk mencapai kebahagiaan? Dibebani dengan pajak, menanggung pembelanjaan para bangsawan, apakah mereka benar-benar bahagia dalam kondisi seperti itu? Tidakkah menurut Anda itu tidak adil? ”

“Ini tidak adil. Dan sebagainya?”

“Apa…!?”

“Cita-cita Anda sangat dangkal. Anda berbicara tentang negara yang adil? Bisakah negara seperti itu mempertahankan pasukan yang kuat? Bisakah itu memelihara komandan yang patut dicontoh? Siapa yang akan memimpin tentara ketika orang-orang barbar dan negara-negara lain menyerang? Bagaimana mereka yang mendorong liberalisme akan melindungi negara? ”

“Ada bakat luar biasa bahkan di antara para petani.”

“Adalah bodoh untuk bergantung pada kasus luar biasa … Bloodline adalah bentuk lingkungan. Para bangsawan menerima pendidikan sejak usia muda, mereka yang cenderung ke arah politik akan belajar untuk mengelola orang dan tanah. Mereka yang memiliki bakat untuk urusan militer akan belajar untuk memerintah pasukan besar. Tidak mungkin bagi petani untuk melakukan hal yang sama. ”

“B-Dalam hal itu, biarkan saja para petani menerima pendidikan !?”

“Pendidikan membutuhkan waktu dan uang. Tidak peduli apa era itu, itu tidak akan pernah cukup. Bahkan Kerajaan Belgia tidak mampu menyediakan pendidikan bagi semua petani. Petani mana yang akan Anda tawarkan kesempatan ini? Dan bagaimana Anda memilih orang itu? ”

“……”

“Jika kesempatan untuk pendidikan hanya ditawarkan kepada kelompok tertentu, maka ini tidak akan berbeda dengan sistem aristokrat.”

“Ugh …”

“Bastian, kamu memandang rendah kesempatanmu untuk mendapatkan pendidikan di masa lalu. Apakah Anda mengerti seberapa besar nilainya saat ini? Maka belum terlambat bagi Anda untuk melakukannya sekarang. Jika Anda belajar dengan giat, saya akan menyiapkan pos untuk Anda, baik itu menteri atau jenderal … Hanya bekerja keras demi Kekaisaran. Jika negara menjadi makmur, pasti akan ada warga negara yang akan diselamatkan. ”

Latreille menarik pedangnya.

Bastian tidak bisa mengatakan apa pun untuk membantah.

“Jadi kamu ingin aku menerima ketidakadilan?”

“Maksud saya adalah ini lebih baik daripada dihancurkan oleh negara lain. Saya senang Anda tertarik dengan politik. Saya bisa memaafkan Anda jika Anda hanya menyatakan cita-cita Anda. Tetapi jika Anda menghalangi saya, maka Anda adalah musuh saya. Saya tidak akan menunjukkan belas kasihan jika itu benar. ”

“Batuk…”

Setelah Latreille pergi, Franziska dan kawan-kawan akhirnya bisa keluar dari bayangan pilar.

“H-Halo …”

Hm? Oh itu kamu. Ah, kamu melihat itu? ”

“Ahaha … hanya sedikit …”

“Ara, sisi canggungku sudah terlihat. Yah, tolong rahasiakan ini, oke? ”

“T-Tentu saja!”

Franziska mengangguk berulang kali.

“O-kay”, Martina mengangkat kedua tangannya.

Jessica menunduk dengan sopan.

“… Permintaan maafku, dan … Bisakah aku meminta sesuatu padamu?”

“Apa itu?”

“Tidak baik bagi kita untuk mengganggu terlalu lama sebagai tamu. Saya harap Anda dapat menulis surat rekomendasi pekerjaan untuk kami. ”

“Apakah Anda sudah menghubungi kenalan Anda?”

Dia mengatakan kebohongan seperti itu sebelumnya. Tujuan sejatinya adalah untuk menyelamatkan saudaranya, Gilbert dari Imperial Fourth Army.

“… Saya mengirim surat itu, tetapi itu mungkin tidak dapat diandalkan. Saya mendengar bahwa ahli strategi terkenal akan mengambil bagian dalam kampanye mendatang … Kami ingin menjadi pelayan dan memenuhi kebutuhan sehari-harinya. ”

“Bekerja sebagai pelayan? Yah, tidak apa-apa. ”

– Sungguh, pangeran ini terlalu polos! Sangat mudah ditipu!

Franziska berpikir dalam hatinya, tetapi tetap diam untuk menghindari masalah yang tidak perlu.

Jessica membungkuk dan kemudian menundukkan kepalanya lagi.

“Kami ingin meminta maaf untuk sesuatu … Pada awalnya, kami menggunakan alias karena kami belum tahu sifat karakter Anda.”

“Ahh, begitu.”

“Ya … Nama asli kita sebenarnya—”

Jessica bahkan berupaya menyiapkan sapu tangan dengan nama palsu.

Bastian berjongkok di depan Martina.

“Aku mengerti, aku akan menulis surat pengantar ke mana kamu ingin pergi. Tapi dia masih muda, akan lebih baik baginya untuk tinggal di sini. ”

“!?”

Jantung Franziska menegang.

Dia berkeringat dingin.

Martina mengangkat tangannya tinggi-tinggi.

“Saya mengerti! Martina akan tinggal di sini! ”

“Ya.”

Anda dapat pergi ke mana pun Anda inginkan jika ada sandera, itulah yang ia maksudkan.

– Untuk mengambil anak sebagai sandera! Orang ini benar-benar kerajaan Belgaria. Saya tidak bisa lengah.

Berbeda dengan Franziska yang sangat terguncang, Jessica mengangguk dengan tenang.

“… Aku mengerti, tolong jaga Martina.”

“Kak, apakah ini benar-benar baik-baik saja !?

“… Franziska, aku mengerti kamu enggan berpisah, tetapi tidak mungkin membawa anak ke medan perang, kan? Kita harus menerima tawaran baiknya dan meninggalkannya di sini untuk saat ini. ”

“A-Akankah itu baik-baik saja …?”

“Tempat ini tentu saja lebih baik daripada medan perang. Anda mengerti bukan? Martina, jangan membuat masalah untuk orang lain baik-baik saja? ”

“Baik-!”

Jessica bukan tipe yang akan mengorbankan adik perempuannya untuk menyelamatkan saudaranya – Meskipun dia percaya itu, Franziska tidak bisa tidak khawatir. Jika mereka bisa beralih, dia lebih suka menjadi orang yang tinggal.

Martina memeluk Franziska.

“Suster ~ Bon perjalanan!”

“…… Ya, aku pasti akan kembali.”

Franziska memeluk tubuh mungilnya dengan erat.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •