Altina the Sword Princess Volume 1 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 4

Benteng itu dipenuhi dengan diskusi tentang duel yang akan datang.

Seperti yang diharapkan, kebanyakan orang merasa bahwa Altina tidak mungkin mengalahkan Jerome … Jadi mengapa sang putri membuat tantangan?

Apakah dia pikir Margrave akan menahan jika lawannya royalti?

Para prajurit berbagi desas-desus yang mereka dengar.

“Apakah itu akan seperti pertunjukan festival dengan Margrave menyerah setelah melakukan beberapa pukulan? Mereka yang menyerang royalti akan dihukum dengan hukuman mati, kan?”

“Kamu pikir akan seperti itu karena kamu tidak melihat pemandangan di lapangan pawai. Aku hampir membuat diriku kesal karena ketakutan ketika sang jenderal marah.”

“Hei, akankah sang putri baik-baik saja?

“Margrave berkata bahwa dia akan mengambilnya sebagai istrinya, jadi dia mungkin tidak akan membunuhnya kan?”

“Hehehe … Jalan memutar yang bundar untuk melamarmu!”

“Wahahaha!”

Jika itu duel yang tepat, Jerome pasti akan menang. Para prajurit bertanya-tanya apakah duel itu nyata atau hanya lelucon. Jika itu benar-benar duel, lalu apa yang akan Jerome lakukan pada sang putri?

Masalah tantangan dilihat sebagai ‘putri terlindung di istana melawan pahlawan’. Bagaimana Margrave akan menangani ini? Apakah Margrave akan menikahi sang putri menjadi fokus kerumunan.

Regis melakukan tur ke zona barat dan mengumpulkan desas-desus yang menyebar.

“… Yah, pasti tidak ada orang yang berpikir Altina akan menang.”

Sebagian besar prajurit mengira mereka adalah karakter pendukung dengan Margrave dan putri sebagai pemeran utama. Tapi bukan itu masalahnya, para prajurit yang membahas desas-desus dengan antusias lebih penting.

Altina mengeluarkan tantangan untuk mendapatkan kepercayaan dari para prajurit. Jerome diterima karena pasukan sedang mengawasi.

Bagaimana perasaan 3000 tentara di resimen tentang hal ini?

Itulah yang menjadi perhatian Regis saat ini.

Itu tidak disengaja, tetapi Regis masih berpikir dia harus mengambil tanggung jawab untuk memaksa Altina. Dia ingin membantu, jadi dia perlu memahami perasaan pasukan tentang ini.

Regis kembali ke menara pusat setelah mengamati sebagian besar benteng.

Dia mengunjungi kamar Jerome berikutnya.

Dia merasa gugup; jantungnya berdetak dengan kecepatan yang membuatnya khawatir.

Dia mengetuk pintu yang dicat hitam.

“Siapa ini?”

Suara rendah menjawab dari balik pintu.

Regis menelan ludah.

“… Ini Regis. Ada yang ingin kukatakan padamu, Sir Jerome dan telah datang berkunjung.”

“Hmmp … ini pasti tentang sesuatu yang membosankan.”

“Itu mungkin benar …”

“Memasukkan.”

Jerome membuka pintu.

Itu adalah kamar dengan ukuran yang sama dengan Regis.

Tempat tinggalnya ada di sebelah, ada pintu lain di kedalaman ruangan. Sebuah meja diposisikan di samping pintu, rak-rak di sudut dipenuhi buku-buku tentang hukum dan ekonomi.

Jerome berada di tengah ruangan, memegang tombak pendek dan berat.

Dia bertelanjang dada dan tubuhnya penuh keringat.

Ujung tombak hanya memiliki benda berbentuk bola yang berat, tetapi Regis masih diintimidasi oleh aura Jerome.

“…”

“Kukuku … Apakah kamu di sini untuk meracuni aku atas perintah gadis kecil itu?”

“Jika kamu khawatir tentang itu, kamu harus berhati-hati dengan Nona Clarisse.”

“Ah, itu menakutkan. Dia mungkin benar-benar melakukannya … Dia terlihat seperti gadis yang baik tetapi kepribadiannya mengerikan. Sungguh sia-sia.”

“Aku ingin berbicara denganmu tentang duel …”

“Tidak ada gunanya mengatakan apa pun sekarang.”

“… Kamu benar.”

Regis menghela nafas. Jika Jerome tidak termotivasi, masih ada beberapa cara dia bisa menghentikan duel. Tapi Jerome tampak agak bersemangat tentang hal itu.

Jadi hyped bahwa dia mulai berlatih untuk itu segera.

“Fu … Aku tidak tahu dia akan menantang dengan terus terang. Kupikir dia akan bermalas-malasan dan mengeluh sampai hari dia menikah dengan seorang bangsawan, sampah yang akan menghabiskan waktunya setiap hari … Sepertinya aku ‘ saya salah. ”

“Jika dia bisa menjalani kehidupan yang santai, aku akan bisa tenang.”

“Ada apa denganmu nak? Kamu pikir gadis kecil itu tidak bisa mengalahkanku?”

“Bukan hanya aku, itu konsensus di antara semua prajurit. Hanya sang putri sendiri yang berpikir dia punya kesempatan.”

Jerome menggelengkan kepalanya.

Dia mengguncang tombak latihan yang berat sambil memegangnya secara horizontal. Otot lengan dan dadanya gemetar, mengeringkan keringatnya.

“Fu … Itu salah.”

“Maksudmu…”

“Aku tidak melihat ke bawah pada kekuatan gadis kecil itu. Bodoh untuk meremehkan seseorang yang bisa menggunakan pedang sebesar itu.”

“Saya melihat.”

Dia menganggapnya sangat serius; Regis berpikir dan mendesah dalam hatinya.

Regis tidak bisa memahami detail kecakapan bela diri tidak peduli seberapa banyak dia menonton.

Gerakan Jerome memegang tombak pelatihan terlalu cepat; dia mengalami kesulitan hanya mengejar ketinggalan dengan matanya.

Jerome menusukkan tombaknya saat dia berkata:

“Pedang itu bermasalah … Pedang atau tombak akan pecah jika aku mencoba untuk memblokir. Aku bisa mengganti yang baru di medan perang, tapi itu akan menjadi kehilanganku jika senjataku patah.”

“Itu benar.”

“Gadis kecil itu mungkin bertujuan untuk ini ketika dia mengatakan dia bisa menang. Dia mungkin akan menggunakan Grand Tonerre Quatre.”

“Saya mendengar bahwa Sir Jerome memiliki tombak yang kuat yang mampu menyamai pedang itu?”

“Ya … Tapi itu dimaksudkan untuk penggunaan kuda. Sulit untuk menggunakannya untuk pertempuran dengan berjalan kaki.”

“Kamu tidak berencana menunggang kudamu?”

“Di lapangan pawai? Itu menggelikan. Kavaleri harus bertarung di dataran … Jadi dia memikirkannya begitu dalam. Aku tidak bisa menggunakan tombak yang kuat atau pengganti yang bisa dipercaya. Dan itu bukan pertempuran penyerangan yang aku mahir.” Gadis kecil itu bahkan mungkin memenangkan ini. ”

“Saya tidak berpikir tingkat kerugian ini dapat mengubah hasilnya.”

Bukan hanya itu. Regis merasa peluang Altina untuk menang semakin memudar.

Regis berpikir bahwa penting bagi Jerome untuk menganggap enteng jika Altina memiliki kesempatan dengan perbedaan keterampilan yang begitu besar. Seperti minum alkohol sebelum pertarungan atau yang serupa.

Tapi Jerome tidak membiarkan apa pun.

Kerugian kecil seperti itu hanya akan mengingatkan lawan.

Tidak jelas apa maksud Altina, tapi ini jelas strategi yang buruk.

“Hei Regis … Apakah kamu berharap aku akan kalah?”

“Kenapa kamu berpikir begitu?”

“Kamu tidak akan berada di sini jika kamu berharap aku akan menang. Kamu akan mendiskusikan rumor dengan bahagia dengan pasukan. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan; kamu mungkin akan akhirnya melakukan pekerjaan administrasi yang kamu suka.”

“Aku harus mengoreksi 2 poin.”

“Apa?”

“Aku berharap menyelesaikan ini dengan cara damai.”

Altina akan selangkah lebih dekat untuk mewujudkan ambisinya jika dia menang. Tapi dia juga akan lebih dekat ke tepi jurang yang berbahaya juga.

Regis merasa bahwa dia harus membantunya mengamankan jalur pengaman meskipun dia gagal menghentikannya.

“Kukuku … kurasa tidak ada yang namanya kedamaian di garis depan.”

“Hal lain yang ingin aku koreksi … adalah aku tidak terlalu suka pekerjaan administrasi. Menurutmu salah siapa yang belakangan ini kurang tidur !?”

Regis lupa kehormatannya secara tidak sadar.

Regis berencana untuk menekan emosinya, tetapi dia terpeleset dan mengungkapkan dendam yang dia tanggung.

Jerome menatap dengan mata terbuka lebar dan tertawa terbahak-bahak.

“Kuhahaha! Maaf tentang itu! Aku akan mengubah apa yang aku katakan – aku pasti akan menang dan kamu akan terus melakukan pekerjaan administrasi yang kamu benci! Untukku!”

“Itu terlalu jahat.”

Bahu Regis terkulai.

Jerome mengubah nada bicaranya dan menurunkan suaranya.

“Hei Regis … kamu perhatikan, kan?”

“… Apakah kamu berbicara tentang anggaran?”

Jerome mengangguk tanpa suara.

Regis merasakan hawa dingin di lehernya.

Dia menemukan sesuatu setelah membalik-balik volume dokumen.

“… Alasan sebenarnya kamu mengusir petugas admin … membiarkan hanya mereka yang akan menyimpan rahasia untuk kamu yang menangani buku-buku akun.”

“Begitulah adanya.”

“Kenapa kamu percaya padaku?”

“Karena … aku tidak perlu memberitahumu itu.”

“Ketika kita pertama kali bertemu, kamu mencoba menyuap saya, dan kemudian mengancam dengan garpu garpu. Ini semua karena ini?”

Sebagian dari anggaran resimen perbatasan Beilschmidt tidak diungkapkan kepada departemen administrasi militer.

Penggunaan dana ini tidak ditentukan.

Tetapi jika Anda mempertimbangkan keadaan Jerome, Anda bisa membuat perkiraan yang baik.

Jerome menyeringai.

“Fu … Masalah itu ditunda sejak kamu sibuk dengan urusan administrasi baru-baru ini.”

“Apakah ini tentang siapa komandanku …?”

“Kamu tidak perlu berbicara dengan gadis kecil tentang ini. Setelah duel 3 hari kemudian, drama buruk antara aku dan dia akan berakhir. Dan kamu akan bekerja di bawahku.”

Regis tampak tidak senang.

“Aku tidak cukup berharga untuk membuat Margrave khawatir tentang aku.”

“Jangan menyanjung dirimu; kamu hanya hadiah pelengkap. Menyingkirkan komandan dengan gelar kosong, klan Beilschmidt menikahi royalti … Dan kamu adalah apel pelengkap.”

“Hah … Jadi aku ini apel.”

Dia mungkin saja menjadi taruhan sampingan, tetapi Regis merasa tidak nyaman menjadi subjek motivasi pertarungan.

Margrave tidak menganggap enteng ini. Dia dipompa untuk bertarung dan yakin akan kemenangan.

Dia juga punya cita-cita sendiri.

Butuh banyak upaya untuk Regis untuk menyembunyikan kekhawatirannya dari wajahnya.

– Ini akan sulit. Altina, mengapa Anda mengeluarkan tantangan ini?

Ada hal-hal yang perlu dia lakukan tidak peduli apa hasil duel 3 hari kemudian.

Ketika auditor dikirim ke unit ini dan melihat status buku akun, akuntan dan komandan akan ditegur. Bahkan jika komandan hanya memiliki gelar kosong.

Ini akan meningkatkan kemungkinan rahasia ditemukan.

Setelah kembali dari kamar Jerome, Regis menyelesaikan dokumen dengan terburu-buru.

Dia membuang-buang waktu karena serangan dari monster tidur, tetapi dia berhasil menyelesaikan dokumen dan menyegelnya.

Regis keluar dari kamarnya setelah menyelesaikan tugasnya.

Matahari tinggi di langit. Pagi itu berawan, tetapi cuacanya cukup baik untuk melelehkan salju. Itu cukup hangat untuk tidak memakai mantel.

Dinding manusia mengelilingi gerbang selatan.

Kurir periodik ada di sini.

Sebagian besar orang yang menerima surat dengan senang adalah ksatria. Sebagian besar tentara buta huruf dan jarang mengirim surat.

“Gerbongnya pergi ~~”

Bel berbunyi dengan keras.

Regis bergegas keluar.

“Tunggu sebentar! Tunggu sebentar! Aku akan bermasalah jika ini tidak dikirim!”

Kurir berkala datang seminggu sekali.

Regis bergerak di depan bungkusan itu dan menyerahkan bingkisan ke kurir yang bingung.

“Apakah itu … Untuk dikirim ke departemen administrasi militer? Bro, bukankah di sini ada kurir terpisah untuk dokumen militer?”

“Ini adalah dokumen yang mendesak, itu akan buruk jika tidak dikirim. Ini adalah tanggung jawab yang berat, tetapi saya meninggalkannya di tangan Anda.”

“Tunggu! Kami adalah kurir sipil, bukan di militer! Kamu harus mengirim utusan untuk mengirimkan sesuatu yang penting seperti ini.”

“Sir Jerome tidak suka mengirim tentaranya untuk mengantarkan dokumen, yang meresahkanku.”

“Hmm, departemen administrasi militer ada di ibukota, kurasa aku bisa mampir.”

“Itu sangat membantu.”

Regis memberinya koin tembaga Tonie sebagai tip.

Kurir itu menyimpan bungkusan itu ke dalam kantung suratnya sambil tersenyum.

Saya akan mengklaim uang kembali sebagai biaya yang diperlukan, Regis yang kekurangan uang sekalipun.

Kurir berkala keluar dari gerbang selatan.

Dia akhirnya bisa tidur.

Regis menguap lebar.

Dia mendengar suara cekikikan di dekatnya.

Dia berbalik dan melihat Clarisse memegang setumpuk cucian mendekatinya.

“Kamu tampak agak lelah.”

“Ah … Menangani dokumen adalah rasa sakit, dan hal-hal yang tidak bisa aku abaikan terus bermunculan.”

“Apakah ini tentang sang putri? Kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

“… Bisakah kamu menyediakan waktu untukku sekarang?”

“Aneh sekali bagimu berpikir aku punya waktu.”

Clarisse mengangkat sudut bibirnya saat dia memegang cucian dalam jumlah besar di tangannya.

Pakaian dicuci dengan deterjen di ibukota kekaisaran, tetapi pakaian biasanya dilakukan dengan menggunakan papan cuci tradisional di benteng. Deterjen dianggap barang mewah di sini.

“Maaf, kamu sepertinya agak sibuk … Tapi jarang melihatmu mencuci pakaian pada waktu seperti itu. Itu biasanya dilakukan di pagi hari.”

“Karena susu tumpah ke taplak meja. Jika aku tidak mencucinya sekarang, akan berbau kemudian.”

“Ah, begitu. Apakah kamu menumpahkannya?”

“Tidak. Aku sedang bebas pada saat ini. Jika kamu tidak keberatan aku mencuci pakaian sementara kita berbicara, aku bisa mendengarkan apa yang kamu katakan.”

“Itu akan berhasil. Biarkan aku membawa setengahnya untukmu.”

Clarisse tersenyum nakal ketika Regis mengulurkan tangannya.

“Apakah kamu yakin?”

“Tidak peduli betapa lemahnya aku, membantu seorang wanita membawa setengah cuciannya masih bisa dikendalikan.”

“Bukan itu yang saya maksud. Itu diwarnai dengan susu, oke?”

“Ugh … Mau bagaimana lagi. Aku akan menyeka dengan kain basah nanti.”

“Fufufu …”

Clarisse menyerahkan kain yang agak basah ke Regis. Baunya seperti susu.

Regis menuju ruang cuci bersama dengan Clarisse.

Untuk bantuan rumah, tugas yang membosankan dan penting seperti memasak dan membersihkan adalah binatu.

Di sudut wilayah barat tempat para prajurit tinggal, ada tempat yang berada di bawah tanah.

Salju yang mencair mengalir ke tempat ini melalui pipa, membanjiri 10 stasiun pencuci.

Clarisse menempatkan cucian ke dalam air. Dia merendamnya sebanyak mungkin, mengeluarkan kotoran sebanyak mungkin.

Tangannya yang lembut dan pucat memerah segera setelah mencelupkan ke dalam air es.

“Ugh …”

“Biarkan aku membantu.”

“Aku baik-baik saja. Kamu ingin berbicara denganku tentang sang putri?”

“Itu benar … Tapi kamu melakukan tugas yang membosankan di depanku sementara aku hanya berbicara. Itu membuatku tidak nyaman.”

“Suatu hal yang aneh untuk dikatakan. Inilah arti status sosial.”

“Menurut nalurimu, membantu dengan hal-hal yang aku inginkan adalah status sosialku. Eh, apa aku harus melakukan ini?”

Regis mengeluarkan taplak meja dari tumpukan cucian dan merendamnya dalam air, meniru Clarisse.

“Wah !?”

Tangannya merasakan sakit karena air yang membeku.

“Kamu benar-benar … Ambil tanganmu dari air dari waktu ke waktu saat kamu mencuci. Kamu akan mendapatkan radang dingin jika kamu merendam tangan terlalu lama.”

“Ah, begitu ya. Kamu baik-baik saja?”

“Aku sudah terbiasa dengan itu.”

“Saya melihat.”

“Ketika aku mencuci banyak cucian di pagi hari, aku akan menggunakan pot di sana untuk merebus air. Ini dapat digunakan untuk menghangatkan tanganku, dan itu mudah membersihkan noda.”

Ada panci besar di sudut ruang cuci.

Regis mengerti. Tidak mungkin untuk membersihkan begitu banyak cucian tanpa menyiapkan itu.

Seorang pemula seperti dia akan kesulitan mencuci hanya satu.

“Kamu tidak mendidihkan air hari ini?”

“Lagipula hanya ada beberapa bagian. Hanya itu yang ingin kamu bicarakan?”

“Belum, aku baru mulai sekarang … Ku …”

Regis memijat jari-jarinya yang terasa sakit dari dingin untuk menghangatkan tangannya.

Tapi noda itu tidak keluar.

Jadi Regis mengulangi 3 langkah menggosok kain, mengambil tangannya dan menggosoknya agar hangat.

“Baik-baik saja?”

“Ugugu … Kenapa Altina mengeluarkan duel saat ini?”

“Sang putri mungkin tidak terlalu memikirkan waktu. Itu pasti sesuatu yang dia pikirkan di pagi hari.”

“Itu terlalu gegabah.”

Dia akhirnya menghilangkan bau susu dari selembar taplak meja.

Area besar di taplak meja berubah agak kuning, area yang berwarna coklat juga berubah putih.

“Tapi meski begitu, akan baik-baik saja jika itu adalah ide sang putri.”

“Aku tahu sudah terlambat baginya untuk menyerah … Tapi aku tidak berpikir kamu akan begitu optimis.”

“Apakah kamu tidak mempercayai sang putri, Tuan Regis?”

“Aku tidak memiliki bakat untuk membedakan kecakapan bela diri seseorang. Tetapi berpikir secara objektif, tidak mungkin Altina bisa menang. Jika Sir Jerome adalah seseorang yang akan kalah dari seorang gadis berusia 14 tahun yang tidak berpengalaman, dia akan mati di medan perang lama.” lalu. ”

“Begitu, beberapa orang akan berpikir seperti itu.”

“Tolong beri tahu saya jika Anda memiliki pendapat yang berbeda …”

Clarisse mengambil taplak meja dari air yang membeku.

Suara gemercik air terdengar di ruang cuci.

“Karena sang putri memberitahuku ‘tidak ada masalah’ ♪”

“Kamu hanya menyerah untuk berpikir. Apa yang kamu ‘yakini’ dan ‘fakta’ adalah hal yang berbeda.”

“Jadi, apa yang akan kamu lakukan?”

“… Mungkin tidak ada langkah tepat yang bisa kita ambil.”

Menyelesaikan tugas-tugas pembersihan yang tidak dikenalnya, Regis mengucapkan selamat tinggal pada Clarisse dan menuju kamarnya sendiri.

Apakah langkah kakinya yang goyah karena kurang tidur atau terlalu banyak masalah dimasukkan ke dalam pikirannya?

Dia bisa mendengar suara pedang yang berayun dari halaman.

Dia menghampiri dan melihat Altina memegang fauchard besar di halaman.

Altina mengayunkan fauchard dengan satu tangan seperti ranting, meskipun Anda biasanya membutuhkan dua tangan untuk memegangnya.

– Gadis normal tidak bisa melakukan itu.

Altina memiliki kekuatan lengan yang sangat besar yang tidak cocok dengan penampilannya.

Dia mungkin memperhatikan kehadiran Regis.

Altina tersenyum pada Regis.

“Ara, kamu mau mengayunkannya juga?”

“Aku tidak mau dan tidak bisa. Aku tidak ingin menyombongkan diri, tapi …”

“Kamu bahkan tidak bisa mengangkatnya?”

“Aku mungkin tidak bisa.”

Regis mengangkat bahu sementara Altina tersenyum canggung.

Dia mulai berayun lagi.

“Kamu … Luar Biasa.”

“Hanya kekuatan lenganku … Aku yakin akan hal itu. Aku mengayunkan pedang untuk orang dewasa ketika aku masih sangat muda.”

“Yah, bukan hanya itu … Tapi untuk menang melawan Jerome, terus terang … maksudku … Apakah itu terlalu sulit?”

“Pasti. Jika dia adalah seseorang yang begitu mudah dikalahkan, musuh kita tidak akan mengalami kesulitan seperti itu.”

“Apakah kamu memiliki rencana dalam pikiran? Kamu cukup percaya diri untuk mengeluarkan tantangan.”

Regis bertaruh pada peluang tipis ini.

Altina menatapnya dengan ekspresi bingung.

“Rencana apa? Bukankah duel dimenangkan oleh orang yang lebih kuat?”

“Ugh … Kamu benar-benar tidak memikirkan apa-apa … Ada persiapan yang bisa kamu buat untuk meningkatkan kesempatanmu untuk menang.”

“Hei, aku tidak bodoh.”

“Jadi kamu memikirkannya !?”

“Tombak akan lebih cepat dalam serangan pertama. Setelah memblokir itu, aku harus berhati-hati karena pukulan tubuh karena pedangku berat. Apakah menendang topi lututnya ketika dia melangkahi aturan?”

Regis terkulai kepalanya.

“Apa ini … Kamu berencana untuk melawannya dengan benar …”

“Itu akan menjadi tidak berarti jika aku tidak melakukannya dengan cara ini, tujuanku bukan untuk menang.”

“Eh?”

“Membuktikan aku lebih kuat adalah tujuannya. Aku tidak akan memenangkan kepercayaan para prajurit jika aku tidak memenangkan ini dengan benar. Dan juga kepercayaanmu juga.”

Altina berkata dengan tenang.

Regis merasa dia juga benar.

“… Tapi dia bukan seseorang yang bisa kamu menangkan tanpa rencana.”

“Itu akan menjadi tidak berarti bahkan jika aku menang dengan sebuah rencana.”

“Ugh, erm …”

“Apakah kamu memikirkan sesuatu yang aneh?”

Altina menatap Regis dengan intens.

Regis mengalihkan matanya.

“… Ada banyak cara untuk melakukan sesuatu tanpa orang lain menyadarinya? Seperti memantulkan sinar matahari ke matanya dengan hal-hal seperti pecahan kaca, atau beberapa perangkap di tanah.”

Setelah mengatakan itu dengan lembut.

Suara angin naik.

Tombak itu hancur di sebelah kaki Regis dengan keras. Itu membuat jurang yang dalam di tanah.

“Jangan bercanda denganku!”

“Hei, hei Altina !?”

“Ah … Maaf. Aku terlalu gelisah …”

Aku juga – Regis membalas gadis yang meminta pengampunan:

“Maaf, aku tidak bermaksud membuatmu kesal.”

“Ya saya mengerti.”

“Aku mengerti mengapa kamu ingin memiliki duel yang tepat. Tetapi tujuannya bukan pada akhir dari serangkaian kemenangan. Kita perlu mengambil pintu belakang kadang-kadang.”

Seperti yang diharapkan, ini terlalu kejam untuk anak berusia 14 tahun.

Sebenarnya, Altina yang merupakan putri ke-4 tidak memiliki kesempatan untuk mewarisi tahta. Satu-satunya cara baginya untuk mengambil alih tahta adalah dengan merebut tahta.

Tapi Altina memiliki hati yang murni dan adil, jadi dia tidak akan melalui jalan setapak yang penuh dengan lumpur dan kematian.

Hanya jalan yang adil dan bersih tercermin di matanya.

Jadi, Regis harus menjadi penjahat–

Regis mengepalkan tangannya.

Sepasang tangan putih dan mungil ditempatkan di atas tangannya pada saat ini.

“Eh …?”

Jari-jari yang sedikit hangat setelah berlatih ayunannya membelai kulit Regis.

Altina ada di sisinya sebelum dia sadar.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Regis, mata merahnya yang indah condong ke arahnya.

“Aku tahu kamu mengkhawatirkan aku. Aku juga mengerti bahwa kamu tahu banyak hal.”

“Ya, aku khawatir tentang kamu … Tapi aku tidak tahu apa-apa hebat …”

“Aku tidak berpikir itu buruk untuk memikirkan taktik. Tapi kadang-kadang, kita harus menghadapi pertempuran secara langsung.”

“… Maksudmu ini skenario seperti itu sekarang?”

“Ya, bukan?”

Regis menutup matanya.

Dia membalik-balik buku-buku dalam benaknya dan menggali pengetahuan yang relevan.

Tetapi pada akhirnya dia memutuskan untuk tidak menggunakannya.

“Jika aku membantumu memenangkan duel ini dengan sebuah skema … Kamu akan kehilangan kebenaran dari jalan yang kamu jalani. Tidak ada yang lebih menyedihkan daripada kehilangan jalanmu dan menjadi bidak bagi orang lain.”

“Eh … Aku tidak benar-benar mengerti sesuatu yang begitu dalam, tetapi instingku mengatakan aku harus bertarung dan menang dengan benar!”

“Haruskah aku percaya padamu …?”

“Aku akan membuktikan bahwa aku layak atas kepercayaanmu, tunggu dan lihat saja!”

Altina membenturkan tinjunya ke tangan Regis yang dia pegang.

Regis mengangguk tanda keramahan sejak zaman kuno.

Sekarang untuknya, menggunakan skema untuk menang tidak akan efektif dan akan memiliki konotasi negatif.

Tapi dia tidak bisa hanya berdiri dan menonton iseng.

Regis menggosok matanya yang mengantuk ketika dia muncul di ruang makan petugas.

Tetapi orang yang dia cari tidak ada, jadi Regis pergi ke istal.

Ketika dia mengembara ke istal, orang yang dia cari menyambutnya dengan keras.

“Oh, Tuan Regis!”

“Anda di sini, Tuan Evrard …”

“Aku hanya mencarimu!”

“Apakah kamu … mencari aku tentang sang putri?”

“Hmm? Maksudmu duel? Wahaha! Aku tahu ini akan terjadi cepat atau lambat, tapi kupikir gadis kecil itu tidak akan mengeluarkan tantangan saat itu! Aku sangat terkejut!”

“Kamu tahu itu akan terjadi!?”

“Dia ingin melakukan sesuatu untuk mengubah status quo yang canggung ini.”

“Eh …”

“Dan satu-satunya cara dia bisa memikirkannya adalah dengan bertarung dengan pedang!”

Regis memeluk kepalanya.

Ini berarti pemikiran Altina tidak berbeda dari komandan ksatria yang terikat otot ini.

Setidaknya saat mereka memegang pedang.

Kepalanya sakit.

Tidak, itu alasan dia pikir Regis perlu membantunya sebagai ahli strategi.

“Kenapa jadi begini … Dan pemenangnya sudah ditentukan …”

“Wahaha! Tuan Regis, kamu punya cara dengan kata-kata! Seperti yang diharapkan dari ahli strategi!”

“Salah. Aku bukan ahli strategi.”

“Oh? Bukankah kamu mengusulkan rencana yang bagus untuk menangkap para bandit?”

“Tidak, itu hanya … Sang putri meminta saya untuk menjelaskan apa yang saya tahu … Saya tidak memiliki kemampuan untuk membuat rencana pertempuran.”

“Apa yang buruk tentang itu? Menggunakan pengetahuan yang tidak dimiliki orang lain adalah cara yang baik untuk berkontribusi.”

“Hah …”

Tetapi bagaimana jika dia tidak memiliki pengetahuan di titik-titik kritis? Saat itulah mereka akan membutuhkan ahli strategi sejati dan kebijaksanaannya.

Sukai situasinya sekarang.

Plat! Evrard menepuk punggung Regis dengan kuat. Dampaknya membuat kantuknya hilang.

“Itu menyakitkan!?”

“Kehidupan beberapa orang diselamatkan berkat kamu.”

“Ah…?

“Cucu saya! Anak itu berada di pasukan Marquis Thénezay dan diselamatkan ketika mereka dikalahkan.”

“Yah, markas besar dihancurkan setelah serangan diam-diam, tetapi sebagian besar pasukan kita melarikan diri. Tapi saya tidak berpikir itu berkat saya …”

“Maksudmu orang-orang yang nyaris tidak lolos dengan hidup mereka dari serangan orang-orang liar?”

“Iya nih.”

“Anakku bersamamu di pasukan cadangan ketika kamu dikirim ke bagian belakang unit utama.”

“Ah, ada pasukan cadangan.”

“Pada akhirnya, dia tidak dipermalukan karena kekalahan itu. Dia malah dipuji karena membantu kawan-kawan yang kalah dalam melarikan diri.”

Regis ingat apa yang terjadi.

Itu adalah ingatan yang melelahkan.

“… Setelah memperhatikan serangan menyelinap, markas besar terbakar … Jadi aku menyarankan untuk tidak membantu mereka tetapi untuk bersiap menyerang … Tapi hanya itu yang bisa kita lakukan.”

“Jangan rendah hati. Markas besar dihancurkan dan tentara dikalahkan. Alasan utama tentara tidak dimusnahkan adalah karena pasukan cadangan menghentikan gerak barbar pada komandan admin kelas 5 Regis Auric.”

“Aku tidak memerintahkan apa pun … Cadangan memiliki perwira tempur berpangkat tinggi yang memimpin mereka, jadi merekalah yang melakukan pekerjaan itu.”

“Tapi bukan itu yang dikatakan.”

Evrard menyerahkan surat.

Regis mengambil surat itu.

Cucu Edward menggunakan bahasa formal yang tidak bisa dipercaya dan menulis apa yang dikatakan Evrard.

Bagaimana dia diselamatkan oleh upaya Regis ketika pasukan Marquis Thénezay dialihkan.

Bagaimana dia diselamatkan oleh upaya Regis ketika pasukan Marquis Thénezay dialihkan.

Dia juga menyebutkan bagaimana Regis menyelamatkan banyak rekan kerja lainnya.

Dia menemukan belakangan ini bahwa Regis harus bertanggung jawab sebagai satu-satunya yang selamat dari markas besar dan dibuang ke perbatasan.

Dan sebagainya–

“Untuk membayar utangnya kepada Sir Regis, cucu saya akan secara sukarela bergabung dengan resimen ini. Bagus! Ini juga cara hidup!”

“Bagaimana mungkin! Tingkat kelangsungan hidup resimen ini sedikit lebih tinggi daripada garis depan lainnya … Tapi masih 10 kali lebih tinggi jika kamu tinggal di ibukota. Kenapa dia rela datang ke sini?”

“Cucu saya mungkin berpikir untuk melindungimu di tempat berbahaya ini.”

“… Aku tidak layak.”

“Wahahaha! Kamu mengatakan beberapa hal aneh. Hanya orang itu sendiri yang akan mengerti mengapa mereka mau mengambil risiko hidup mereka!”

Regis merasa pernyataan Evrard mungkin benar.

Tetapi Regis tidak berpikir dia telah menyelamatkan banyak nyawa, atau bahwa dia layak dilindungi.

“Mr. Evrard, dapatkah Anda menerima ini? Agar cucu Anda yang tersayang menjadi sukarelawan ditempatkan di tempat berbahaya ini?”

“Jika itu yang dia inginkan, aku tidak bisa berbuat apa-apa.”

“Apakah aku layak mendapatkan perlindungannya !?”

“Hm … aku tidak bisa benar-benar mengomel tentang dia di posisiku.”

Evrard tersenyum puas.

Regis memiringkan kepalanya, tidak mengerti maksudnya.

“… Maksudmu?”

“Maksudku, kalau cucuku mati sia-sia karena ketidakmampuanmu, aku akan berbicara denganmu tentang tanggung jawab dengan tombakku!”

“Apakah kamu tidak marah !?”

“Tidak marah.”

“Kalimatmu putus!”

Regis seharusnya merasa senang bahwa seseorang dari unit lamanya bersyukur kepadanya.

Berkat dia, Regis merasa umurnya semakin pendek.

Kembali ke topik.

“… Mari kita kesampingkan ini untuk sekarang … Aku ingin berbicara tentang sang putri.”

“Hmmm?”

“Apakah kamu pikir sang putri bisa menang?”

“Akan sangat bagus jika dia bisa menahan 10 pukulan, bukan?”

Evrard menilai bahwa Jerome akan menang dalam 10 serangan.

Itulah seberapa lebar celah mereka dalam kecakapan bela diri.

“… Itu mungkin bertentangan dengan kode ksatria ksatria … Tapi bisakah aku memintamu untuk menyelamatkan sang putri jika dia terjepit?”

“Oh? Ceritakan detailnya padaku.”

3 hari kemudian –

Bel tengah hari akan berdering.

Banyak prajurit sudah berkumpul di lapangan parade.

Salju telah turun sejak pagi; itu akan berubah menjadi badai salju jika angin bertiup.

Tetapi tidak ada pihak yang berencana untuk menunda duel karena cuaca buruk.

Regis ada di kamar Altina.

Kecelakaan beberapa hari sebelumnya tidak terjadi. Altina sedang menunggu duel dengan tenang. Dia mengenakan pelindung lengan, pelindung lutut, dan pelindung dada di atas gaun one piece-nya saat dia duduk di kursi yang didesain elegan.

Satu set teh diletakkan di atas meja.

“Kamu tidak terlihat baik, Regis.”

“Kamu yang harus disalahkan jika aku jatuh sakit karena terlalu khawatir, Altina.”

“Kamu bukan yang berduel, jadi santai saja, oke?”

“Apakah kamu pikir kamu bisa menang? Melawan ‘pahlawan Erstein’ itu?”

“Jelas, aku sudah mengatakan ini berkali-kali. Tapi kalian semua tidak akan percaya padaku jika aku tidak menunjukkannya padamu.”

“Dan bertaruh dengan ketentuan yang menentangmu …”

Altina berdiri.

Dia kepala lebih pendek dari Regis, tetapi auranya membuatnya merasa cukup tinggi sehingga Anda harus menatapnya.

“Jika aku tidak berguna di tempat yang damai, bagaimana aku bisa menjadi permaisuri?”

“Kamu tidak akan bisa … Tapi ada sesuatu yang dikenal sebagai manajemen risiko di dunia ini …”

“Ada banyak hal di dunia ini yang tidak bisa kamu raih tanpa mendapatkan kemenangan.”

“Kamu terlalu terburu-buru.”

“Kamu tidak akan percaya padaku apa pun yang aku lakukan.”

Altina tersenyum kesepian.

Regis tercengang.

– Haruskah dia percaya bahwa Altina akan menang bahkan jika dia tidak memiliki kawan lain?

“Kamu akan kehilangan sesuatu yang tak tergantikan jika kamu membuat panggilan yang salah ketika didorong oleh emosi. Aku tidak bisa terus gagal di tempat yang sama.”

Regis ingat Marquis Thénezay.

Dia mungkin tidak akan pernah lupa bahwa dia tidak mengusulkan yang ketiga kalinya. Atau tidak memperhatikan kesombongan para bangsawan.

Tidak ada artinya memiliki pengetahuan sendiri.

Fakta ini telah terukir di hatinya.

“Apakah kamu akan menghentikanku? Mungkinkah kamu berencana untuk melarikan diri bersamaku? Itu akan sangat romantis.”

“Aku tidak bisa melakukan itu. Aku sudah memikirkannya sebelumnya, tetapi kamu cukup kuat untuk Jerome untuk menjaganya. Melarikan diri bersamamu tanpa menimbulkan keributan adalah hal yang mustahil. Dan jika kamu adalah seseorang yang akan melarikan diri, kamu akan sudah menghentikan duel ini. ”

“Kamu benar. Sangat disesalkan tidak romantis sama sekali.”

“Meskipun aku sudah memikirkan apa yang harus dilakukan jika kamu kalah …”

Altina mengerutkan kening.

“Dan itu akan terjadi?”

“Aku akan menghentikan Jerome; sementara itu kamu akan melarikan diri dengan seorang ksatria dari benteng. Tapi aku tidak bisa memberitahumu siapa ksatria itu …”

Regis siap untuk Altina menjadi marah karena membuat rencana untuk berjalan jika dia dikalahkan.

Tapi Altina tertawa tak terduga.

Dia memegangi perutnya dengan suara keras.

“Tidak, tidak bagus … Ahahaha … Re, Regis kamu terlalu banyak !! Ahahaha! Kamu pikir aku pasti akan kalah! Hah ~ tawa berakhir di sini, oke !?”

“Aku merasa tidak enak karena melakukan ini padamu. Tapi hubungan pribadiku denganmu dan penilaian objektif adalah dua hal yang berbeda. Aku harus membuat persiapan yang memadai untuk skenario kasus terburuk …”

“Ahahaha, itu benar! Aku pikir kamu diperlukan untukku karena kamu adalah orang seperti ini. Ini adalah penilaian yang tenang sebagai ahli strategi.”

“Bukan penilaian ahli strategi. Ini … itu … Bagaimana aku mengatakannya?”

Ini akan terlalu banyak tanggung jawab untuk petugas admin kelas 5.

Jadi sebagai teman Altina?

Kapan dia berteman dengan Altina yang merupakan komandan? Berpikir dia adalah seorang teman karena dia diizinkan untuk memanggilnya dengan nama panggilannya terlalu bodoh.

Regis bermasalah dan menjadi diam.

Altina tertawa begitu keras hingga bahunya gemetaran.

Suara terengah-engah tercampur dalam tawa Altina.

“Ha, ha … kupikir aku akan mati karena tertawa sebelum duel. Kupikir kau belum bersiap untuk berlari setelah kalah … Ah … Ini terlalu berlebihan.”

“Aku tidak akan menemukan alasan. Aku tidak percaya kamu akan menang.”

Regis mengaku sekali lagi.

Altina tidak marah dan hanya mengangguk.

“Aku tahu. Hanya ada satu orang yang percaya pada kemenanganku tanpa syarat.”

“Maksudmu Clarisse …”

“Ya. Tapi untuk mencapai tujuanku, orang yang tidak terlalu mempercayaiku juga diperlukan.”

“Apakah orang itu mengacu padaku?”

“Aku memastikan bahwa itu adalah kamu setelah kejadian ini. Untuk mendapatkan kepercayaanmu, aku tidak akan kehilangan duel ini.”

Altina menantang Jerome untuk memenangkan kepercayaan pasukan di resimen ini.

Termasuk Regis.

“… Bisakah duel ini dibatalkan karena sikapku?”

“Hmmm ~~, mungkin?”

“Ugh …”

Kelelahan mentalnya meningkat 30%.

Altina meraih dengan tangannya.

Tangannya menyentuh dada kiri Regis, tepat di atas jantung.

“Hmmm?”

“Aku ingin menjadi permaisuri … Jika keinginanku tidak menjadi kenyataan, aku pasti akan mati. Ahli strategi juga akan mengikuti.”

Tidak peduli apa pun tindakan yang mereka ambil, Altina pasti bukan satu-satunya yang harus bertanggung jawab.

Hatinya di bawah telapak tangan Altina mulai berdetak kencang.

Altina belum selesai.

“Memegang harapan bagimu sebagai ahli strategi, berarti mengharapkanmu bahkan mempertaruhkan hidupmu.”

“Betul…”

Regis mengerti ini.

Itu sebabnya Regis ragu-ragu.

“Karena aku memintamu untuk mempertaruhkan hidupmu, itu normal bagiku untuk mengambil risiko hidupku juga. Aku tidak ingin menjadi ratu bodoh yang mengharapkan kesetiaan hanya dengan duduk di atas takhta.”

Altina mengangkat tangannya dari dada Regis ke lehernya, dan kemudian wajahnya.

Tangannya terasa dingin.

“Awasi dengan matamu, aku akan membuktikan kehendakku padamu … Dan kamu dapat mempertimbangkan tentang masalah pada malam itu.”

“Bagian yang aku tidak percaya pada diriku sendiri, kamu akan percaya itu sebagai gantinya. Jadi aku harus percaya padamu, kan?”

Altina mengangguk dan menarik tangannya.

Dan dia meraih pedang raksasa yang bersandar di dinding.

Dia mencengkeram gagangnya dengan erat.

“Ini tentang waktu.”

Altina dan Jerome berdiri berseberangan di tengah-tengah dinding tentara.

Jarak mereka sekitar 10 langkah.

Di bawah kaki semua orang ada salju.

Visibilitas buruk dan semuanya putih. Ini badai salju.

Altina mengenakan pelindung lengan dan pelindung lutut di atas bajunya.

Di tangannya adalah Grand Tonerre Quatre.

Itu adalah pedang raksasa yang tidak cocok dengan gadis mungil itu.

Jerome di sisi lain tidak mengenakan baju besi apa pun, hanya pakaian biasa dari kemeja hitam dengan celana militer. Dia memegang tombak pendek yang digunakan oleh prajurit kaki di hutan. Panjangnya sekitar 27Pa (2m), sekitar panjang pedang raksasa.

Regis berdiri di antara tembok orang-orang di sekitarnya. Evrard mengenakan baju besi lengkap berjalan ke sisinya dan berkata:

“Kedua belah pihak tenang.”

“Itu benar … Bagaimana persiapannya?”

“Tidak masalah, Nona Clarisse sedang menunggu di kereta.”

“Terima kasih.”

Pembicaraan mereka tentang rencana setelah duel berhenti.

Evrard mengelus jenggotnya.

“Margrave telah menyerah. Dia tidak menggunakan pedang untuk mendapatkan keuntungan dalam kecepatan, atau tombak panjang untuk mendapatkan jarak yang lebih baik. Dia memilih senjata yang tidak memberinya keunggulan.”

“Aku tidak mengerti apa-apa tentang bentrokan antara pedang dan tombak … Tapi tombak pendek yang digunakan oleh Margrave membuatnya tidak beruntung?”

“Benda itu tidak ringan atau panjang, dan akan pecah dengan serangan dari pedang raksasa.”

“Dia tidak akan menggunakan ini … sebagai alasan untuk kalah?”

“Itu sudah disiapkannya sebelumnya; itu tidak bisa digunakan sebagai alasan. Dia bermaksud menggunakannya dengan cara lain.”

“Untuk mencegah sang putri menemukan alasan?”

“Ya! Sama seperti sang putri yang tidak memberikan alasan pada Margrave dengan mengajukan segala macam persyaratan dan mengatur duel 3 hari kemudian. Margrave menggunakan senjata yang tidak menguntungkan baginya untuk membungkam segala keluhan dari sang putri – Mereka mulai. ”

“… !!”

Lonceng siang berdering seolah mengumumkan awal pertarungan.

Pekikan logam pada logam mengamuk dari alun-alun.

Kebanyakan orang mengira itu akan menjadi putri muda yang menampar Margrave sementara dia menghindar.

“Ora ora ora !!”

Tetapi yang pertama kali berteriak dan menyerang adalah Jerome.

Jerome menendang salju di bawah kakinya dan menyerbu.

Altina tidak bergerak. Atau dia tidak bisa bergerak?

Margrave menutup celah 10 langkah dalam sekejap dan menusukkan tombaknya.

“Hah!”

Apakah akan diselesaikan pada langkah pertama– !! Para prajurit tertegun.

“Serangan semacam ini !!”

Altina menghela nafas.

Dan menggunakan tubuh pedang untuk memblokir ujung tombak.

Jerome mengerang.

Dua potong logam bertabrakan dengan pekikan.

Tombak pendek yang menusuk bahu gadis itu dibelokkan.

Jerome menghela nafas.

“Ugh … Tombak normal bahkan tidak bisa menggoresnya!”

“Terbuat dari ‘Elf silver’?”

Kata Regis lembut.

Selama perang yang mendirikan kekaisaran, ada legenda bahwa pedang yang kuat dibuat dari perak dan diberikan kepada Kaisar Api.

Pedang itu mungkin terbuat dari logam alami, sebuah paduan – peneliti menjelaskannya seperti itu. Di era ini, bahan yang lebih kuat dari baja dapat dibuat dengan melebur beberapa jenis logam bersama-sama, dan sudah menjadi rahasia umum.

Tetapi sebuah paduan yang dapat menyaingi perak Elf belum ditemukan, sehingga beberapa orang percaya pedang itu memiliki berkah dari Peri.

Pedang raksasa itu menjadi perisai yang melindungi Altina yang mungil.

Setelah serangannya dicegah, Jerome menarik kembali tombaknya untuk menenangkan diri. Kaki gadis itu sudah ditendang sebelumnya.

Bunyi gedebuk bergema di lapangan parade.

“Ugh …”

Tendangan kuat mendarat di lutut Jerome.

Postur pria kekar patah.

Gadis itu berteriak:

“Bertarunglah dengan serius, Jerome!”

“Wow!?”

Pedang tidak menyentuh tanah ketika diayunkan, tetapi salju berserakan. Kekuatan pedang itu cukup kuat untuk para prajurit di sekitar mereka merasakannya.

Jerome berguling di tanah untuk menghindari pemogokan tingkat bencana ini.

Tubuh dan tombaknya mungkin akan hancur jika dia memblokir pukulan.

Pasukan yang menyaksikan pertarungan ditembakkan karena pembukaan yang tidak terduga ini.

Pedang sang putri memaksa Margrave untuk berguling-guling di lantai, menodai pakaiannya dengan salju dan lumpur untuk menghindarinya. Tidak ada yang mengharapkan itu.

“… Mungkin, dia bisa menang?”

Tapi kata-kata harapan samar yang keluar dari dada Regis didorong kembali oleh Evrard.

“Ini baru permulaan!”

Jerome masih tersenyum saat dia mengambil sikap.

“Terlalu naif, gadis kecil. Kamu akan menyesal tidak menghabisiku dengan pukulan itu sekarang.”

“Tujuanku adalah untuk menunjukkan bahwa aku lebih kuat darimu, bukan untuk merobek tubuh bawahanku sampai hancur.”

“Apakah kamu memiliki ruang untuk menahan?”

“Kamu juga membidik pundakku. Apakah kamu khawatir kamu tidak bisa menikah denganku jika aku mati?”

“Kukuku … Itu terlintas di benakku.”

“Berjuanglah sekuat tenaga!”

“Fu, menarik!”

Mereka berdua pergi satu sama lain.

Jerome menyerang berulang kali, Altina diblokir dengan pedangnya.

Altina memegang gumpalan logam raksasa dengan lengan tipisnya seperti cabang pohon tampak begitu tidak realistis seperti film B.

Altina berulang kali memotong sementara Jerome menangkis menjadi lebih sering.

Jerome terpojok !?

Teriakan datang dari para prajurit.

Tangan Evrard gemetar.

“Oh … Terlalu mengira sang putri sekuat ini … Dia adalah seorang dewi!”

“Bisakah dia menang?”

“Ugh !! Erm … Margrave ragu-ragu dalam serangan tusukannya. Dia khawatir akan membunuh sang putri. Poin pentingnya adalah Margrave yang perlu melepaskan kekuatannya ketika pedang memblokir serangannya, atau tombaknya akan pecah. Sebaliknya, Margrave perlu menangkis dan menangkis serangan dari pedang. ”

“Karena tombak akan pecah jika dia menghalangi secara langsung?”

“Itu benar; Margrave melindungi tombaknya dalam serangan dan pertahanan, jadi sang putri lebih unggul.”

“Jadi kenapa dia tidak bisa menang?”

“Sayang sekali sang putri bukan laki-laki.”

“Eh? Itu …”

Ketika mereka menyaksikan, situasi Jerome menyerang sementara Altina membela peningkatan.

Jerome masih memiliki energi yang tersisa. Dia memutar tombaknya dari waktu ke waktu untuk menunjukkan bahwa dia mengambilnya dengan mudah.

Di sisi lain, Altina kehabisan napas.

Dia tidak memiliki stamina.

Dia mungkin memiliki kekuatan untuk mengayunkan pedang kolosal, tapi dia tidak bisa menyamai pahlawan Jerome yang kekar dibangun untuk pertempuran panjang.

Bilah raksasa menjadi lamban; itu tidak bisa mengimbangi kecepatan tombak pendek.

Sebagian dari bajunya terkoyak oleh ujung tombak.

Jerome masih bertarung dalam pertempuran berbahaya di mana senjatanya akan patah dengan satu gerakan yang salah, seperti berjalan di atas tali tipis. Tapi adegan itu perlahan berevolusi menjadi Jerome memojokkan Altina dengan serangannya.

Bahu gaun one piece-nya ditusuk, bahu Altina terbuka.

Darah mengalir dari kulit putihnya.

“Hah hah…”

“Kamu cukup baik; aku pikir kamu akan kehabisan stamina sebelumnya, gadis kecil.”

“Aku tidak akan menyerah karena napasku sedikit cepat.”

“Hmmp, aku akan mengakui kamu kalau begitu. Tidak ada banyak orang di benteng ini yang bisa bertarung denganku sampai sejauh ini. Dan kamu masih muda. Kamu mungkin akan menjadi pendekar pedang hebat dalam 3 tahun.”

“Hah, hah … mengakui aku sebagai pendekar pedang? Apakah otakmu dijepit oleh pintu? Apa yang aku inginkan adalah untuk diakui sebagai komandanmu.”

“Para prajurit akan lebih bersedia mendengarkan perintahmu jika kamu sekuat ini. Kamu belum setingkat saya, tetapi kamu cukup baik untuk menjadi wakil komandan.”

“Begitukah … kalau begitu … aku tidak bisa menyerah sekarang!”

Altina mengangkat pedangnya.

Dia membajak melewati salju dan menyerbu.

Dan mengayunkannya ke bawah.

“Hyaaa !!”

“Ara ara … Menjadi terlalu rakus akan menjadi akhir darimu.”

Pedang itu menghancurkan tanah.

Layar salju naik dari tanah.

Suara keras meledak seperti guntur.

Jerome menghindari serangan itu dan menusuk dengan tombaknya.

“Hah!”

“Hee …., Hya!”

Altina mengangkat pedang yang tenggelam ke tanah.

Dia mengarahkan tombak yang diarahkan ke arahnya.

Tepat sebelum pedang hendak menghancurkan tombak, Jerome menarik tubuh dan senjatanya kembali dan mundur.

Itu adalah ayunan kosong.

Dia melihat melalui niatnya.

Pukulan yang menggunakan semua kekuatannya dihindari, pijakan Altina menjadi limbung.

Jerome tidak melewatkan celah ini dan mengayunkan tombaknya ke Altina.

Tidak dapat menghindar, tombak pendek itu mengenai lengan kiri Altina dan meniupnya.

“Ugu !?”

Armor di lengan gadis itu hancur.

Regis mencondongkan tubuh ke depan.

“Altina !?”

Dia tidak bisa menahan teriakannya.

Gadis itu berguling-guling di tanah bersalju dengan liar. Pertandingan diatur – Semua orang berpikir. Tapi tangan Altina tidak melepaskan gagangnya.

Dan dia segera berdiri.

“Hah … hah … hah … hah … hah …”

Mata menyala Altina menatap lawannya.

Darah memancar keluar dari lengan kirinya, sekarat baju zirah dan lengan bajunya merah.

Lengan kirinya tergantung lemas.

Mungkin patah atau mati rasa karena rasa sakit.

Hanya tangan kanannya yang memegang pedang.

Jelas bahwa Altina tidak bisa melanjutkan pertarungan. Tapi dia tidak terlihat menyerah.

Jerome menarik diri dan menancapkan tombaknya ke tanah, menenangkan posisinya. Dia tetap waspada dan bertanya:

“Apakah kamu masih ingin melanjutkan?”

“Pasti … hah … haha ​​… aku tidak akan pernah menyerah …”

“Kamu hanya memiliki satu tangan yang tersisa?”

“Kamu … ugu … hanya kehilangan satu lengan di medan perang … hah … Apakah kamu sudah menyerah?”

“Hmmp, rohmu terpuji. Tapi apa yang kamu rencanakan setelah menjadi komandan? Gadis kecil, bisakah kamu memikul kehidupan 3000 pria di resimen perbatasan?”

“Hah … hah … Kamu pikir aku menantangku tanpa tingkat tekad ini … Ugu … Apakah kamu memandang rendah aku? Aku bahkan akan memikul seluruh bangsa ini, lihat saja aku!”

Altina mengangkat pisau kolosal hanya dengan tangan kanannya.

Bukan hanya Regis yang diingatkan tentang lelaki legendaris yang memegang kuartet pedang gemuruh yang diserahkan oleh postur Altina.

Para prajurit menjadi gaduh.

Tapi Jerome tidak memasang kuda-kuda dengan tombak pendeknya.

Dia bertanya sekuat tusukan dari tombaknya –

“Kamu pikir … seorang amatir seperti kamu lebih cocok untuk memerintah daripada aku? Ini bukan masalah yang bisa kamu selesaikan hanya dengan tekadmu. Aku bertanya apakah kamu memiliki keterampilan yang relevan! Satu kesalahan dan ribuan pasukan akan mati sia-sia sia-sia . Apakah kamu mengerti!?”

“… Cih !?”

Meskipun rasa sakit dan kelelahan berada di luar batas tubuhnya, Altina masih waspada secara mental. Tapi dia bingung dengan pertanyaan ini!

Ada keraguan di mata merah gadis itu.

Matanya berkeliaran di antara kerumunan dan fokus pada satu titik.

Jerome mengikuti tatapan Altina.

Para prajurit yang menonton duel melakukan hal yang sama. Sepasang mata yang tak terhitung jatuh menimpanya. Bahkan Edward yang berdiri di sampingnya melakukan hal yang sama.

Regis merasa seolah dihancurkan oleh tekanan yang sangat besar.

Dia bisa merasakan beban tatapan semua orang.

Suara di sekitarnya memudar jauh.

Regis meletakkan tangannya di atas jantungnya.

Dia hanya bisa mendengar jantungnya berdetak sangat kencang.

Kenapa, ternyata seperti ini?

Mengapa.

(- Apakah itu malam itu? Ketika Altina mengatakan dia percaya padaku, dan aku tidak menolaknya. Itu dia! Itu sebabnya dia bekerja sangat keras untuk orang yang tidak berguna seperti aku!

Saya tidak tahu tentang situasi seperti itu.

Saya tidak mengerti.

Saya belum pernah membaca tentang ini sebelumnya.

Lihat, saya tidak bisa melakukan sesuatu dengan benar.

Bahkan bernafas pun susah.

Saya akan pingsan.)

Regis memandang Altina dengan linglung.

Bibirnya bergerak.

Itu berisik sehingga dia tidak bisa mendengarnya, tetapi gerakan bibirnya tercermin jelas di matanya.

Aku percaya. Di. Kamu.

Ah masa–

“Mau bagaimana lagi, dia adalah putri, tapi sungguh …”

Regis maju selangkah.

Salju di bawah kakinya mengeluarkan suara.

“… Ini bukan ‘percaya’. Kamu hanya tidak berpikir, atau tidak masuk akal, membawa harapan tanpa dasar. Alasan tidak langsung mendikte orang lain untuk menantang hal-hal di luar batas mereka, mengakibatkan tragedi. Contoh-contoh seperti ini tersebar di seluruh sungai sejarah. ”

Ada kasus-kasus yang memaksakan cita-cita yang tidak masuk akal kepada orang lain dalam aliran sejarah yang panjang. Mereka menghadapi tantangan yang tidak sesuai dengan bakat mereka karena cita-cita ini, menghasilkan banyak kisah tragis.

Dengan desahan bercampur dengan erangan, dia berkata seolah-olah dia memaksa kata-kata keluar dari mulutnya.

“Ini sangat menyedihkan … Aku harus menghadapi tantangan yang tidak cocok denganku juga. Saya merasa ingin menangisi kebodohan saya. ”

Regis melangkah keluar dari pengepungan prajurit saja.

Dia pergi ke sisi Altina.

Altina tersenyum dan menjawab dengan suara serak.

“Terima kasih, Regis.”

“… Masih terlalu dini untuk itu.”

Jerome melepaskan niat membunuh dan bertanya dengan suara sangat rendah sehingga sepertinya datang dari bawah bumi:

“Apa yang kamu lakukan di sini? Kamu hanya apel pelengkap yang berguling di sudut!”

“Maafkan aku, aku mungkin sedikit menggorengmu, Margrave, tapi seseorang tidak berpikir begitu … Ayo buat janji, aku akan membantumu. Jika sang putri memenangkan pertarungan ini, aku Regis Auric akan menjadi ahli strategimu!”

–Penyiasat!?

Suara kejutan menyebar di antara para prajurit.

Setelah kemampuan Regis dikonfirmasi oleh insiden bandit, tidak ada yang memperlakukannya seperti orang yang tidak berguna lagi.

Beberapa orang mungkin berpikir pangkat pejabat admin kelas 5 terlalu rendah, tapi itu minoritas. Yang dengan pangkat tertinggi adalah sang putri.

Jerome mengarahkan tombaknya ke Regis.

“Bisakah kamu melakukannya? Kamu tidak memiliki kemauan, keberanian atau bahkan semangat.”

“… Itu benar, aku bahkan tidak percaya pada diriku sendiri. Aku tidak percaya. Tapi meskipun begitu, ada seseorang yang percaya padaku. Selama dia terus percaya padaku, aku akan mencobanya. ”

Regis tidak cukup padat untuk menolak posisi ini dengan beberapa alasan setelah membuat pernyataan yang berani.

Dia tidak punya motif tersembunyi yang mendorongnya untuk membantu Altina. Tapi dia benar-benar ingin membantunya dari lubuk hatinya.

“… Aku akan mengambil peran ini. Yang lebih penting, Sir Jerome, kau berjanji untuk menyerah pada sang putri dan bekerja di bawahnya jika dia menang. Jadi otoritas komandonya yang sebenarnya naik tidak akan memengaruhi struktur komando resimen.”

“Hmmp, masih melempar kata-kata besar seperti biasa. Aku tahu apa yang ingin kamu katakan begitu mundur, pertarungan masih berlangsung.”

Regis perlahan kembali ke kerumunan.

Jerome mengambil posisi berdiri dengan tombak pendeknya.

“Waktu istirahat sudah berakhir, gadis kecil.”

“Apa maksudmu? Aku tidak bermaksud mengulur waktu untuk beristirahat. Kaulah yang punya hal untuk dibicarakan, mengatakan ini dan itu tentang perintah.”

“Benar, perkembangan ini di luar harapan saya … Secara pribadi, saya lebih suka menyelesaikan ini dengan damai … Tapi pola pikir ini berhenti sekarang. Anda memiliki kemauan, ketetapan serta ahli strategi, gadis kecil; Saya akan mengakui bahwa Anda memiliki potensi untuk menjadi komandan. Tapi aku juga tidak bisa kalah! ”

“Sejak awal, apa yang ingin aku tunjukkan bukanlah kehendak atau tekadku … tapi kekuatanku!”

Mereka berdua berteriak.

Tekanan dari mereka membuat udara bergetar.

Lengan Altina menggantung lemah bahkan setelah istirahat singkat.

Dia menggunakan lengan kanannya untuk mengayunkan pedangnya, membuat gerakan pertama.

“Hyaaa!”

Pedang menebas dengan kekuatan yang cukup untuk memotong apa pun, dan berubah dari potongan ke bawah menjadi irisan horizontal. Pedang menebas ke pinggang Jerome.

Pukulan yang sulit diblokir atau dihindari.

Jerome mengangguk.

“Itu benar; ini adalah satu-satunya pilihan seranganmu. Kamu tidak memiliki banyak stamina tersisa untuk menggunakan pedangku dengan tangkas.”

Tebasan itu mengancam akan memotong Margrave menjadi dua.

Tapi Jerome menunjukkan kekuatan lompatannya yang luar biasa – melompat untuk menghindari tebasan.

Jika dia membungkuk ke bawah untuk menghindar, Altina mungkin bisa menggunakan bobot pedang untuk menyerang ke bawah.

Tapi itu sulit untuk diikuti dengan serangan ke atas menggunakan senjata berat itu.

Untuk menarik pedangnya kembali setelah serangan yang gagal itu, Altina berbalik, punggungnya yang tak berdaya terpapar lawannya.

Untuk menarik pedangnya kembali setelah serangan yang gagal itu, Altina berbalik, punggungnya yang tak berdaya terpapar lawannya.

Pertandingan sudah diatur – Sebagian besar orang mungkin berpikir begitu.

Bukan hanya pasukan, bahkan Jerome tidak terkecuali.

Dia hanya perlu menusukkan tombaknya ke leher Altina untuk mengakhiri duel. Ketika mereka memikirkan hal itu, sesuatu yang tidak terduga terjadi …

Altina tidak berhenti setelah berbalik.

“Ahhhh !!”

“Apa!?”

Setelah melewatkan serangan awal, pedang mengayun satu putaran dan menebas ke arah Jerome sekali lagi.

Dan itu lebih cepat dari sebelumnya.

Mempercepat setelah berakselerasi dari momentum, itu mendekati sayap Jerome.

Jerome menggertakkan giginya.

“Cih !!”

Dia mencegat dengan tombak pendeknya di suatu sudut, berusaha menangkis pukulan itu.

Suara keras bentrok logam yang tidak terdengar di alun-alun sampai sekarang meletus.

Pedang itu meluncur di sepanjang tombak pendek dan dibelokkan jauh dari Jerome.

Lengan kanan Altina retak.

Itu sedikit cacat dari pengerahan tenaga.

“Hancur ah !!!!!”

Pedang kolosal tidak menghancurkan tombak.

Itu meluncur.

Setelah suara benturan yang sangat jelas, ujung tombak hancur dan jatuh.

Meski begitu, tubuh tombak masih bisa digunakan sebagai senjata.

Altina kehilangan keseimbangan dan jatuh ke tanah.

Wajahnya ke bawah.

Salju di tanah berserakan.

Jerome mengangkat tombak tanpa ujungnya dengan kedua tangan.

Dia hanya perlu mengayunkannya dan berhenti sebelum menyentuh kepala gadis itu. Hanya itu yang dibutuhkan. Tidak perlu mengetuk gadis yang tengkurap di tanah.

Para prajurit menelan ludah saat mereka menonton.

Pada saat ini –

Tombak pendek yang diangkat di udara pecah menjadi dua seperti ranting.

“Apa …?”

Tidak bisa mengatakan apa-apa

Bukan hanya Jerome, semua orang yang melihat adegan ini kehilangan suara mereka.

Di tangan Jerome ada 2 batang panjang pedang pendek. Itu masih bisa digunakan untuk bertarung meski dalam kondisi ini.

Tapi tombaknya patah.

Altina masih terbaring rawan di salju.

“Fu … fu …. ugu …”

Dia berusaha berdiri, tetapi dia tidak bisa menggerakkan lengan kirinya dan lengan kanannya tidak memiliki kekuatan untuk menopang dirinya sendiri.

Kaki dan bahunya gemetar; dia tidak bisa terus mencengkeram pedang yang berat.

Para prajurit menyaksikan tanpa berkedip mata mereka.

Jerome membuang tombak yang patah itu.

“Fu … Membuat senjatamu patah dalam duel. Cara paling menyedihkan untuk kalah.”

Para prajurit menjadi gaduh ketika Jerome mengakui kehilangannya.

Jenderal hilang?

Sang putri menang? ”

Apakah Altina yang sedang berbaring di salju memahami situasi?

Evrard meminta Jerome untuk mengkonfirmasi.

“Tuan Jerome … ini adalah kemenangan sang putri.”

“Mengganggu.”

Komandan knight itu menundukkan kepalanya karena kata-kata Margrave.

Pasukan di sekitar 2 pejuang berteriak dan mengerang pada akhir yang tak terduga. Ada juga beberapa sorakan.

Suara itu mengguncang seluruh benteng.

Regis bergegas ke sisi Altina.

“Putri, kamu telah menang. Tolong berdiri … Sekarang adalah waktu yang kritis.”

“Ugugu …”

Altina mengangguk.

Dia telah menghabiskan energi di luar batas kemampuannya.

Bahu kirinya masih berdarah.

Meski begitu, duel akan menjadi tidak berarti jika dia goyah sekarang.

Altina menopang dirinya.

“Hah … Hah … itu benar … Jerome yang kalah masih berdiri … Ugu … aku, pemenang yang terbaring di lantai … akan menjadi bahan tertawaan.”

“…”

Regis mengangguk dalam diam.

Dia merasakan dadanya memanas karena kemauan dan usaha keras Altina.

Dia tidak terlalu lama dalam memutuskan untuk percaya padanya. Mengekspresikan perasaannya pada puncak duel juga tidak salah. Percayalah pada gadis ini.

Terus percaya padanya.

Regis menyeka sudut matanya yang sedang memanas.

Altina berdiri. Dia mengulurkan jari-jarinya yang putih dan tipis ke arah langit.

Ini adalah pengumuman kemenangan yang tenang dan indah.

Suara di sekitarnya menjadi liar.

Dalam letusan yang keras ini, Altina berbicara dengan Regis yang berdiri di sampingnya.

“Hei…”

“Hmmm?”

Altina meraih bahu Regis dengan tangan kanannya yang gemetaran.

“Bagaimana dengan itu? Apakah kamu mau mempercayaiku sekarang?”

Regis mengangguk.

Dia tidak perlu mempertimbangkannya lagi.

“… Ya, aku akan mempercayaimu. Aku berjanji.”

“Ya, itu janji.”

Altina tersenyum.

Ekspresinya seperti hari yang cerah di musim semi.

Adrenalin kerumunan orang banyak masih membuat mereka tetap tinggi, itu seperti festival tanpa akhir di alun-alun.

Kekacauan terasa seperti itu akan berlangsung selamanya.

Tiba-tiba, bel berbunyi.

Tidak ada yang misterius tentang itu.

Dari menara pengawas tertinggi di benteng –

Bel yang terletak di sana berdering tanpa henti.

Para prajurit tertegun, tidak dapat memahami apa yang terjadi pada saat itu.

Lapangan parade menjadi tenang, dan suara yang datang dari menara pengawas menjadi jelas.

“Serangan musuh ~~~ !! Kita diserang ~~~ !! Datang dari utara, itu orang barbar– !!”

Orang-orang liar itu menyerang di bawah penutup badai salju.

Ketidaknyamanan menyebar di antara pasukan.

Mereka segera memandang Jerome.

Teriakan Regis:

“Margrave!”

Inilah saatnya untuk mengubah hubungan di antara mereka berdua. Jika mereka tidak menunjukkan perubahan posisi mereka sekarang, duel Altina dengan risiko nyawanya akan sia-sia.

“… Jangan khawatir … aku tahu.”

Jerome berjalan ke depan Altina.

Dia berlutut di atas salju.

“Putri, musuh ada di kita! Tolong beri perintah!”

Para prajurit menonton adegan ini karena terkejut …

Dan mereka meniru Jerome dan berlutut.

Seperti riak di permukaan air, pasukan berlutut dengan Altina di tengah dan menundukkan kepala.

Para prajurit mengungkapkan perubahan dalam pemikiran mereka.

Tekad gadis muda itu membuahkan hasil.

Evrard ada di antara mereka yang berlutut. Dia tersenyum puas.

Altina yang menjadi pusat perhatian kelelahan dan kakinya gemetar. Dia terus meraih pundak Regis karena dia akan jatuh jika dia melepaskannya.

Regis berbisik di telinga Altina.

Altina mengangguk dan mengeluarkan perintah seperti yang diusulkan oleh Regis:

“Saya memerintahkan Sir Jerome untuk memimpin 100 kavaleri untuk mencegat musuh. Cari tahu jumlah pasukan musuh dan bentuk front pertempuran jika memungkinkan … Jika pasukan musuh terlalu besar, Anda harus mundur dengan keamanan pasukan kami sebagai prioritas!”

“Pesanan diterima !!”

Jenderal itu berdiri setelah mengangguk.

“Kalian semua, perintah untuk barisan depan keluar, persiapkan kuda-kuda! Dan ambilkan tombakku! Aku akan meremas lehermu jika kamu mengambil waktu!”

Para prajurit bergerak sebagai komando setelah Jerome selesai.

– Berhasil.

Sang putri telah menunjukkan posisi barunya di depan umum.

Regis mendukung bagian belakang Altina yang goyah dengan tangannya.

“Ayolah, hanya sedikit lebih lama … bisakah kamu membuatnya ke menara pusat?”

“Tentu saja …”

Mereka harus menghindari kalahnya duel Jerome yang memimpin serangan sementara sang putri yang menang dilakukan dalam tandu.

Inilah saatnya untuk menunjukkan kemauannya yang teguh.

Evrard bergegas mendekat.

“Haruskah aku membawa sang putri ke rumah sakit?”

“Akan memalukan mengunjungi rumah sakit sekarang … kita akan membawanya ke kamarnya menggunakan pakaian ganti sebagai alasan. Mohon panggil dokter dan rawat lukanya di sana.”

“Aku mengerti sekarang.”

“Ah, jika kita tidak membawa pedang …”

“Aku akan menyuruh anak buahku menyelesaikannya.”

“Terima kasih – musuh menyerang di bawah penutup badai salju, jadi jumlah mereka harus dibatasi. Kami merespon dengan cepat juga, kami dapat mengejar mereka kembali dengan barisan depan jika semuanya berjalan dengan baik …”

“Apa yang harus saya lakukan?”

“Tuan Edward, tolong persiapkan sebagai gelombang ke-2. Siaga dengan 200 kavaleri.”

“Siaga? Kita tidak menyerang setelah bersiap-siap?”

“Garis depan masih cair. Barisan depan mungkin terpaksa mundur, atau itu bisa berubah menjadi pertempuran kacau … Tolong serang setelah memahami situasinya. Kalau tidak, barisan depan akan bingung.”

“Aku mengerti, serahkan ini padaku!”

Evrard mengumpulkan para ksatria.

Ada kebutuhan untuk mengorganisir prajurit kaki ke gelombang 3 juga. Sedangkan untuk pertahanan benteng, tidak perlu mengeluarkan perintah baru.

Sejujurnya, dia ingin berkonsultasi dengan Jerome yang akrab dengan operasi resimen ini. Tetapi untuk menunjukkan hubungan baru antara Jerome dan sang putri, ia harus secara paksa mengirim Jerome ke gelombang pertama.

Penilaiannya sangat dipengaruhi oleh politik saat ini.

Keputusan taktis terbaik adalah tetap dan mempertahankan benteng. Setelah memahami situasi musuh, unit yang dipersiapkan dengan baik kemudian dapat dikirim.

Contoh buku teks dan strategi catur tidak dapat digunakan secara membabi buta dalam pertempuran yang sebenarnya.

Barisan depan Jerome menyerbu keluar dari gerbang utama.

Pasukan dengan senjata di tangan bergegas ke pos mereka.

Para ksatria diinstruksikan untuk membawa pedang kolosal memasuki menara pusat dengan cepat.

Hanya Altina dan Regis yang terluka parah yang mendukungnya berjalan lambat.

Altina berkata dengan cibiran:

“Aku baik-baik saja … jadi … tolong fokus pada resimen, Regis …”

Wajahnya tampak mengerikan karena kelelahan, kedinginan, dan kehabisan darah.

Regis meremas senyum percaya diri.

Untuk menenangkan Altina, dia membesar-besarkan:

“Tidak masalah, Altina. Aku tahu banyak tentang hal-hal tingkat ini. Serahkan saja padaku.”

“… Kamu terlihat agak bisa diandalkan.”

“Tentu saja.”

“Sama sekali tidak seperti kamu.”

“Ah, errr …”

Dia melihatnya dengan mudah.

Regis tampaknya tidak memiliki bakat untuk berakting.

Terserah, pikir Regis.

“Yah, aku berharap ada waktu untuk memahami pasukan kita. Dan untuk mengirim mereka keluar setelah memahami skala serangan orang barbar … Dan mengirim unit Sir Jerome keluar sebelum pasukan di atas gerbang utama menembakkan panah ke arah musuh juga tidak terlalu buruk. Aku merasa kita harus bisa menangkis serangan menyelinap musuh. Itu akan berhasil entah bagaimana … Mungkin. ”

“Begitu, bagus.”

“Cukup tentang itu, apa kamu baik-baik saja?”

“Aku baik-baik saja. Aku baik-baik saja … Hei Regis …”

“Ya?”

“Terima kasih, ketika aku ditanyai selama duel … kamu menyatakan kesediaanmu untuk menerima penunjukan sebagai ahli strategi … Itu membuatku benar-benar bahagia.”

“Aku seharusnya berterima kasih padamu. Aku selalu ingin memberitahumu … Altina, terima kasih karena percaya padaku.”

Gerbang utama terbuka dengan suara berat.

Tanduk menandakan kemajuan gelombang ke-2 terdengar, para prajurit meraung.

Regis dan Altina menyaksikan para prajurit menyerbu ke medan perang.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •