Almighty Coach Chapter 9 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 9 Menyesatkan Siswa

Shouliang Zhao memang datang ke sini mencari masalah. Alasan dia membawa sekelompok besar orang tua adalah untuk menghina Dai Li di depan orang lain. Dan karena Pendidikan Siswa SA juga menyewa tempat pelatihan di Youth Activity Center, yang terletak di sisi lain lapangan olahraga, tidak butuh banyak waktu untuk menemukannya.

Bahkan, Shouliang Zhao hanyalah pelatih biasa untuk tim olahraga kota. Dia tidak menonjol sama sekali, kalau tidak, dia tidak akan melakukan pekerjaan paruh waktu untuk beberapa kelas pendidikan pelatihan. Para pelatih yang luar biasa nyata semua sibuk membawa atlet ke kompetisi. Mereka tidak punya waktu untuk melatih sekelompok siswa sekolah menengah untuk ujian masuk sekolah menengah atas PE.

Ada pepatah lama yang mengatakan bahwa Anda tidak boleh mendorong seseorang terlalu keras, jika tidak, akan menjadi canggung ketika Anda harus bertemu mereka lagi nanti. Shouliang Zhao mungkin memberinya lebih banyak rasa hormat dan akan berusaha menghindari konflik langsung jika ia berasal dari sekolah olahraga atau perguruan tinggi. Shouliang Zhao tidak akan menyinggung seseorang bahkan jika mereka adalah guru olahraga dari sekolah menengah. Namun, Dai Li hanyalah seorang mahasiswa sarjana yang Shouliang Zhao tidak pedulikan sama sekali. Setiap siswa berarti komisi, dan dia tidak keberatan menyinggung Dai Li untuk itu. Jika dia bisa memenangkan siswa dalam penawaran ini, maka dia bisa mendapatkan lebih banyak komisi. Dua belas siswa berarti 12.000 yuan. Shouliang Zhao tidak hanya di sini mencari masalah — dia juga mencari uang.

Pidato Shouliang Zhao tentang “menyesatkan siswa” dan itu semua dikatakan kepada Dai Li dengan sengaja. Dia ingin menarik perhatian Dai Li dan kemudian menghinanya. Dia tahu komplotannya berhasil ketika dia melihat Dai Li menanyainya. Dia tersenyum aneh dan menatap Dai Li dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dia berkata dengan jijik, “Anak muda, saya dapat mengatakan bahwa Anda berusia awal 20-an. Saya kira Anda hanya beberapa tahun lebih tua dari para siswa, kan? Bukankah itu menyesatkan para siswa jika orang-orang seperti Anda bekerja sebagai pelatih ? ”

“Kemampuan tidak ada hubungannya dengan usia. Yang penting adalah hasil dari pelatihan. Usia tidak mewakili keterampilan. Lihatlah dirimu — orang-orang sepertimu yang lebih tua dariku tetapi masih tahu tidak ada yang bisa ditemukan di mana-mana!” Dai Li membalas, menghina perdagangan.

“Putraku, kamu tidak boleh berbicara denganku seperti itu. Apakah kamu tahu siapa aku?” Shouliang Zhao segera menjawab pertanyaannya sendiri dan berkata, “Saya Shouliang Zhao.”

Shouliang Zhao? Itu dia . Tidak heran dia datang mencari masalah! Dai Li bukan penggemar beratnya. Tidak pernah terpikir bahwa ada persaingan di antara mereka hanya karena mereka bekerja di industri yang sama — Dai Li mempertanyakan moral Shouliang Zhao setelah semua yang dilakukannya terhadap Talent Education. Dai Li merasa bahwa dia tidak harus sopan kepada orang-orang seperti dia yang tidak punya prinsip. Dia tersenyum dan berkata, “Aku tahu kamu. Kaulah yang melarikan diri, Shouliang Zhao!”

“Lolos? Apa maksudmu?” Shouliang Zhao bertanya, berusaha terlihat bermartabat.

“Kamu ingin aku mengatakan semuanya? Oke, aku menunjukkan rasa hormatku, tetapi sepertinya kamu tidak membutuhkannya.” Dia menghela nafas dengan sengaja dan berbicara kepada orang tua yang berada di belakang Shouliang Zhao. “Pelatih Shouliang Zhao dulu berada di program Talent Education kami. Tapi kemudian dia merasa dia tidak cukup berkualitas untuk mengajar siswa kami, jadi dia melarikan diri ke SA Student Education!”

“Omong kosong!” Shouliang Zhao berkata dengan marah.

“Omong kosong? Itu bukan omong kosong! Kamu ada di sini di Talent Education selama masa pendaftaran. Tapi kemudian setelah kamu melihat bahwa murid-murid kita sangat sulit untuk dilatih, kamu menyadari bahwa kamu tidak akan dapat membantu mereka mendapatkan skor tinggi, jadi kamu melarikan diri. Ya, saya akui bahwa siswa kami agak besar, dan pelatihan mungkin lebih sulit. Namun, Anda tidak boleh menyerah sebelum mencobanya! ” Dai Li melanjutkan, mengarang cerita sambil berjalan.

“Itu omong kosong! Kamu hanya mengarang cerita!” Shouliang Zhao tampaknya sedikit malu.

“Ayo. Bahkan jika aku bisa mengarang cerita, aku tidak perlu melakukannya. Kamu bisa bertanya pada yang lain apakah Shouliang Zhao ada di Talent Education sebelumnya atau tidak, dengan begitu kamu akan tahu jika aku mengatakan yang sebenarnya. Dan saya juga punya saksi! ” Dai Li berkata sambil melambai pada Xiaoming Huang untuk memintanya datang. Dia menepuk bahu Xiaoming Huang dan menatap Shouliang Zhao. “Pelatih Zhao, ini adalah siswa kami di Talent Education. Anda pasti pernah bertemu dengannya sebelumnya, bukan? Anda masih di Talent Education kami ketika dia mendaftar.”

Shouliang Zhao merasa bahwa semua orang tua menatapnya dengan keraguan. Dia tidak berharap Dai Li menjadi pembicara yang lancar. Dia ditempatkan pada posisi bertahan hanya dengan beberapa kalimat Dai Li yang penuh omong kosong.

“Ya. Jadi apa? Aku sedang dalam Talent Education ketika dia mendaftar!” Shouliang Zhao berteriak dan melanjutkan, “Saya adalah seorang atlet selama lebih dari 10 tahun, dan saya telah melatih sejak saat itu selama tujuh atau delapan tahun. Saya telah melatih para atlet profesional. Bahkan para atlet profesional dari tim-tim olahraga kota tidak dapat membuat saya takut, apalagi beberapa siswa sekolah menengah. Tidak perlu bagi saya untuk melarikan diri. Saya hanya melompat ke pekerjaan lain dengan tawaran gaji yang lebih tinggi. Itu saja. ”

Orang tua di belakang Shouliang Zhao mendiskusikan kata-katanya dengan tenang.

“Pelatih Zhao masuk akal. Dia adalah pelatih dari tim olahraga kota. Bagaimana mungkin beberapa siswa sekolah menengah menakuti dia?”

“Bahkan atlet profesional adalah kue untuk Pelatih Zhao, apalagi beberapa siswa yang sedikit kelebihan berat badan.”

“Aku hampir membeli kata-kata pemuda itu! Mengingat kemampuan Pelatih Zhao, tidak ada kemungkinan dia akan takut. Pasti dia melompat ke pekerjaan lain karena gaji yang lebih tinggi.”

Dai Li tidak terburu-buru menjelaskan dirinya sendiri. Dia menepuk pundak Xiaoming Huang dan berkata, “Pelatih Zhao, saya ingat Anda tidak hanya bertemu dengan siswa ini, tetapi juga menjanjikannya ketika ia mendaftar bahwa Anda akan membantunya mencapai lima atau enam pull-up setelah dua minggu pelatihan. Benarkah itu? ? ”

Shouliang Zhao ingat, tetapi tidak langsung mengakuinya. Dia khawatir itu mungkin jebakan yang ditetapkan Dai Li untuknya. Dia memikirkannya lagi dan tidak menemukan masalah dengan janjinya. Dia mengangguk dan berkata, “Ya, meskipun dia agak besar. Tapi saya percaya dia bisa melakukan enam pull-up sebelum ujian masuk sekolah menengah jika dia datang kepada saya untuk pelatihan.”

Shouliang Zhao berkata “enam” bukannya “lima atau enam” untuk menunjukkan kemampuannya. Diskusi di antara orang-orang di belakangnya berkobar lagi.

“Enam pull-up! Itu berarti 12 poin, yang merupakan garis umpan.”

“Dia pantas menjadi pelatih profesional dari tim olahraga kota jika dia bisa membuat anak sebesar ini melakukan enam pull-up! Aku yakin para pelatih lain tidak akan pernah bisa mencapainya!”

“Kami membuat pilihan yang tepat memilih Pelatih Zhao. Saya akan sangat puas jika putra saya bisa melakukan enam pull-up dalam ujian masuk sekolah menengah.”

Shouliang Zhao mendengarkan dengan seksama dan merasa sangat bangga.

“Kau menyesatkan para siswa!” Dai Li tiba-tiba berkata.

“Apa katamu?” Shouliang Zhao bertanya sebagai balasan.

“Aku berkata kamu adalah orang yang menyesatkan para siswa.” Dai Li berhenti sejenak dan kemudian melanjutkan, “Aku mengulangi kembali kata-kata yang kamu katakan kepadaku beberapa menit yang lalu, tanpa perubahan. Kamu hanya dapat membantu siswa melakukan enam kali tarikan -dalam dua minggu. Bukankah itu membuang-buang waktu untuk para siswa? ”

Shouliang Zhao tertawa setelah mendengarkannya. “Nak, apakah kamu bodoh atau kamu hanya bermain satu? Enam pull-up hanya dalam dua minggu tidak normal. Hanya aku, Shouliang Zhao, berani memberikan janji itu kepada mereka. Pelatih lain tidak akan pernah bisa membuat janji seperti ini!”

“Itu sebabnya saya katakan Anda menyesatkan siswa.” Dai Li menepuk bahu Xiaoming Huang dan berkata, “Naiklah ke bar horisontal dan tunjukkan pada mereka berapa banyak pull-up yang bisa Anda lakukan!”

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •