Almighty Coach Chapter 355 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 355 Buck-Passing
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Nelson menatap Helheim, matanya sebesar lonceng, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memegang kacamata di hidungnya, hanya untuk memastikan itu semua terjadi.

Helheim mengangkat tangannya, dan bisa mengepalkan tinjunya. Meskipun tidak bisa mengepal erat, dia belum pernah bisa melakukannya sebelumnya. Sebelum terapi pijat, Helheim hanya bisa menggerakkan jari-jarinya sedikit, dan bahkan mengalami kesulitan menekuk jari-jarinya, apalagi kepalan tangannya. Tetapi hanya dengan satu pijatan, dia bisa mengangkat tangannya lebih tinggi dan mengepalkan tinjunya.

Tinju mengepal adalah indikator penting dalam kedokteran rehabilitasi. Jika seseorang dapat mengepalkan tinjunya, itu berarti ia dapat mengambil sendok untuk dimakan, tanpa bantuan orang lain, yang merupakan elemen dasar untuk bertahan hidup, dan bahwa ia telah membuat kemajuan besar dalam perawatan diri.

Bagi mereka yang kehilangan atau sebagian kehilangan kemampuan bahasa, mengepalkan tangan berarti dia dapat mengambil pena untuk menuliskan pemikirannya, yang merupakan metode penting untuk berkomunikasi dengan orang lain. Keluarga Helheim bukanlah dokter, dan mereka tidak tahu bahwa mengepalkan tangan adalah indikator yang sangat penting. Tapi jauh lebih baik mengepalkan tangan daripada menggerakkan jari. Namun, sebagai seorang dokter profesional, Nelson tahu bahwa mulai dari menggerakkan jari hingga mengepalkan tangan, hanya dalam waktu belasan menit, adalah kemajuan yang luar biasa.

“Bagaimana bisa? Helheim bisa mengangkat tangannya! Dia bisa mengepalkan tinju! Aku baru saja memperkenalkan kasus epilepsi di sini, tapi aku tidak tahu detail kejangnya. Bagaimana dia bisa melakukan itu dalam waktu yang singkat?” Nelson bahkan memiliki beberapa keraguan jahat tentang apakah Helheim telah pulih, atau dia hanya menipu dia.

Gagasan ini baru saja terlintas dalam benak Nelson, karena ia telah lama menjadi dokter untuk Helheim, jadi untuk kondisi Nelson yang sebenarnya, tidak ada yang lebih tahu darinya. Tentu saja, dia tahu bahwa mustahil bagi Helheim untuk mengepalkan tinjunya pada saat ini.

“Kenapa? Apakah ini terapi pijat? Bisakah pijat otot benar-benar menyembuhkan cedera saraf? Itu tidak masuk akal! Aku sudah menjadi dokter hampir sepanjang hidupku dan belum pernah mendengarnya!” Nelson memandang Dai Li dan merasa bahwa apa yang dia saksikan hari ini adalah pelanggaran akal sehatnya, dia telah menjadi dokter selama beberapa dekade.

Corinne menutup mulutnya dengan tangannya, dan air mata sukacita mengalir di matanya. Hari-hari ini, Corinne melewati serangkaian berita buruk. Suaminya yang kuat mengalami kecelakaan dan hampir kehilangan nyawanya. Kemudian, meskipun, akhirnya nyawanya diselamatkan, dia masih memiliki jalan panjang sebelum dia benar-benar pulih, dan apakah dia bisa menjaga dirinya sendiri masih ragu.

Hari-hari ini, ia dilanda banyak hal: perawatan suami dan dua anaknya, komunikasi dengan dokter untuk memilih perawatan terbaik, menangani media dan menghadapi masa depan yang tidak diketahui, yang semuanya membuatnya kelelahan. Dia menderita sesuatu yang belum pernah dia alami sebelumnya. Setiap pagi, ketika dia bangun, dia berharap apa yang dideritanya adalah mimpi, berharap suaminya masih sangat sehat. Tetapi ketika dia melihat bantal di sebelahnya, dia selalu ditarik kembali ke kenyataan kejam.

Corinne membutuhkan kabar baik untuk mendorong dirinya sendiri, atau paling tidak untuk memberinya sesuatu sebagai balasan, untuk membuatnya merasa bahwa semua yang telah dilakukannya layak dilakukan. Sekarang, dia akhirnya mendapatkan apa yang diinginkannya, dan melihat harapan yang telah lama hilang.

Di sebelah Dai Li adalah Cloud, yang merasa bangga dan gembira, karena Dai Li diperkenalkan olehnya, dan Cloud akan malu jika Dai Li tidak bisa membantu Corinne. Tetapi saat ini, efek terapi pijat Dai Li melebihi harapan semua orang, yang membuat Cloud merasa bersemangat.

“Saudaraku tersayang, kamu akan segera pulih, memiliki pelatih Li di sini!” Bisa berkata sambil tersenyum, dan sementara itu, dia memberi Nelson pandangan provokatif dengan cara biasa.

Mata Cloud membuat Nelson langsung tertekan. Dia adalah seorang dokter, spesialis rehabilitasi top dunia! Tetapi di bidang kedokteran rehabilitasi, untuk berpikir bahwa ia seharusnya dihina oleh pelatih, Nelson merasa malu segera.

“Bagaimana terapi ini bisa mencapai efek yang begitu baik, hanya dengan pijatan, mungkin dia diam-diam menggunakan beberapa suntikan yang belum pernah saya dengar?”

Berpikir seperti ini, Nelson kembali ke kamar, menderita batuk, dan kemudian berkata, “Tuan Helheim, izinkan saya memeriksa lengan kiri Anda.”

Helheim mengangguk, dan Nelson datang ke Helheim dan menjalani pemeriksaan dengan cermat. Nelson memeriksa, memegang lengan kiri Helheim, dan mencubit lengannya dari waktu ke waktu, lalu bertanya kepadanya tentang perasaan itu. Nelson ingin memeriksa rambut dan pori-pori Helheim dengan hati-hati, dengan kata lain, dia ingin mengetahui beberapa masalah.

Namun, Nelson gagal menemukan masalah, bahkan setelah puluhan menit, yang membuatnya semakin bingung tentang mengapa pijat otot bisa sangat efektif.

Apakah diagnosa saya salah? Apakah otot, bukan saraf, yang benar-benar terluka? Tidak mungkin, diagnosis tidak bisa salah, tidak dengan MRI berkali-kali. Tapi apa alasan pemulihan lengannya? Mungkin itu hanya kebetulan!

Kata “kebetulan” muncul di benak Nelson. “Kebetulan” adalah penjelasan terbaik untuk pelanggaran akal sehat medisnya.

“Kebetulan! Kebetulan! Itu pasti kebetulan!” Nelson terus berkata pada dirinya sendiri.

“Profesor Nelson, bagaimana lengan kiriku? Ada masalah?” tanya Helheim.

“Profesor Nelson, bagaimana lengan kiriku? Ada masalah?” tanya Helheim.

“Setelah pemeriksaan saya …” Nelson segera berkata dengan percaya diri, lalu menambahkan, “itu sama seperti sebelumnya, jika Anda ingin tahu lebih detail, saya harus memberi Anda MRI lain.”

“Terima kasih Dewa, aku baik-baik saja!” Helheim menghela nafas lega, menoleh ke Dai Li, lalu berkata dengan suara yang sungguh-sungguh, “Pelatih Li, bisakah kamu memberiku pijatan lagi, di lengan kananku?”

“Tentu saja!” Dai Li menjawab, lalu mengenakan sarung tangan karet khusus untuk melakukannya.

Kali ini, Nelson tidak memperkenalkan “epilepsi”, juga tidak pergi. Sebaliknya, dia berdiri dan menatap tangan Dai Li. Dia ingin melihat gerakannya dengan cermat. Tetapi manipulasi pijatan Dai Li tidak mengejutkan Nelson, karena Dai Li menggunakan manipulasi pijatan konvensional, yang banyak digunakan oleh terapis lain, dan tidak ada hal baru dalam manipulasi pijatannya sama sekali.

Ini hanya manipulasi pijat yang umum! Itu sama sekali bukan novel, saya bisa melakukannya. Bagaimana pijatan umum ini begitu efektif? Itu mengkonfirmasi dugaan saya, itu pasti kebetulan! Nelson segera santai, dan kesuramannya menghilang secara bertahap.

Dai Li berhenti untuk menunjukkan bahwa pijatan sudah berakhir dan berkata, “Tidak apa-apa, sekarang, Tuan Helheim, Anda dapat mencoba mengangkat lengan kanan Anda, atau mengepalkan tangan Anda.”

Kali ini, Helheim langsung mengangkat lengan kanannya, tanpa ragu-ragu.

Kali ini, Helheim langsung mengangkat lengan kanannya, tanpa ragu-ragu.

Helheim bukan petenis kidal, tangan kanannya lebih fleksibel daripada tangan kirinya, jadi performa tangan kanannya jauh lebih baik daripada tangan kirinya. Setidaknya, dia bisa mengepalkan tinju itu lebih erat, dan jari-jarinya lebih fleksibel.

“Aku bisa mengepalkan tanganku dengan tangan kananku!” Helheim melambaikan tangannya pada saat yang sama dan berkata dengan ramah, “Kurasa tidak akan lama sebelum aku bisa mengambil pisauku dan memiliki steak setengah matang! Aku benar-benar merindukan rasa itu!”

Melihat perbaikan lengannya, Helheim dalam suasana hati yang baik, dan pikiran makan steak dengan pisau dan garpu membuat air mulutnya. Sementara Nelson, yang berdiri di samping, menatapnya, matanya sebesar lonceng.

“Lengan kanannya juga telah membaik, itu bukan kebetulan!” Dia tertekan lagi. Dia tidak dapat menemukan bukti untuk menjelaskan apa yang telah dilihatnya, dan sekarang, Nelson benar-benar bingung.

“Kenapa? Apa yang bisa menjadi alasannya? Mengapa pijatan otot seperti ini begitu efektif?” Nelson tidak bisa menahan diri untuk bergumam pada dirinya sendiri, dan didengar oleh Dai Li.

“Profesor Nelson, apakah Anda bertanya kepada saya? Dai Li mengangkat bahu, memandang Nelson yang bingung, lalu berkata,” Saya hanya seorang pelatih, dan tahu bahwa itu berguna untuk melakukan itu. Adapun prinsip di baliknya, atau faktor patologis yang mendalam, saya pikir semua ini adalah urusan para ilmuwan di bidang kedokteran rehabilitasi. Apakah saya benar, profesor Nelson ”

Nelson kaget. Dalam pandangan Dai Li, “ilmuwan kedokteran rehabilitasi” adalah dirinya sendiri. Meskipun Nelson bukan ahli kedokteran rehabilitasi top dunia, ia harus menjadi salah satu dari sepuluh ahli top dunia. Namun, Nelson harus mengakui bahwa Dai Li benar. Dia adalah seorang pelatih, yang mengejar efek pelatihan dan telah memilih metode pelatihan untuk efek yang lebih baik. Seorang pelatih adalah orang yang terlatih, jadi apakah Anda mengharapkan pelatih untuk melakukan penelitian ilmiah? Kenapa lagi kita membutuhkan ilmuwan?

Nelson melirik Dai Li tanpa daya, hanya untuk menemukan bahwa dia sedang menatapnya dengan senyum palsu. Apakah maksudnya saya harus menjelaskan semua ini? Tapi saya tidak tahu alasannya! Tidak, dia memberikan terapi pijat kepada Helheim, dia memberikan uang kepada saya! Nelson tiba-tiba menyadari ini.

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •