Almighty Coach Chapter 328 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 328 Berlari
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Fakta berbicara lebih keras daripada kata-kata. Ketika Cloud menyaksikan kemajuan nyata para pemainnya, ia tidak pernah menyebut metode latihan Li lagi. Sementara itu, Dai Li terus menggunakan metode pelatihannya, dengan pelatihan yang bertautan dalam pemanasan.

Seminggu sebelum dimulainya Liga Super Cina, tim sepak bola Dingtian memainkan dua pertandingan di babak penyisihan grup Liga Champions Asia. Pertandingan pertama akan melawan tim Binh Duong dari Vietnam, dan jika tidak ada yang lain, Dingtian akan mengalahkan Binh Duong dengan 1-0 di Vietnam. Kemudian, di pertandingan kedua, Dingtian ada di rumah, dan itu mengalahkan FC Tokyo dari Korea dengan skor 2-1.

Itu adalah hasil yang baik bagi Dingtian untuk mendapatkan dua kemenangan beruntun di Liga Champions Asia, dan melalui dua pertandingan ini, para pemain Dingtian telah memasuki kondisi pertandingan sebelumnya. Oleh karena itu, di Liga Super Cina berikutnya, Dingtian memperoleh dua kemenangan beruntun, memanfaatkan keadaan yang lebih baik dan kekuatan yang lebih kuat.

Pada bulan Mei, akan ada lebih banyak pertandingan, serta empat pertandingan Liga Super Cina yang terjadi akhir bulan ini, 16 pertandingan eliminasi teratas Liga Champions Asia yang telah dimulai, dan Dingtian memiliki satu pertandingan kandang dan satu pertandingan tandang masih tersisa untuk bermain. Terlebih lagi, putaran ketiga Piala Asosiasi Sepak Bola Cina juga telah dimulai, dan Dingtian akan bermain melawan tim dari Liga Cina.

Menurut aturan Piala Asosiasi Sepak Bola Cina, 32 tim dari Liga Dua Divisi Asosiasi Sepak Bola Cina, liga amatir, dan kualifikasi Piala Asosiasi Sepak Bola, akan memainkan pertandingan eliminasi. Pemenang 16 besar akan memasuki babak kedua, kemudian akan bermain melawan tim-tim dari Liga Cina dalam pertandingan eliminasi, pemenang yang kemudian akan bermain melawan tim-tim dari Liga Super Cina di babak ketiga.

Bisa dikatakan, bahwa dalam pertandingan Piala Asosiasi Sepak Bola, tim-tim dari Liga Super Cina akan muncul di babak ketiga. Selain itu, lawan mereka adalah tim yang kurang kuat dari Liga Cina, atau tim yang jauh lebih buruk dari Liga Dua Asosiasi Sepak Bola Tiongkok. Bagi para pemain Liga Super China, akan sangat mudah bagi mereka untuk menang, jika para pemain utama memainkan permainan.

Pada bulan Juni dan Juli, Liga Super China memainkan delapan pertandingan, Piala Asosiasi Sepak Bola memainkan lima pertandingan, dan semifinal segera dimulai.

Agustus akan menyajikan jadwal yang lebih sulit untuk Dingtian Football Club: empat pertandingan Liga Super Cina, semi-final Piala Asosiasi Sepak Bola, dan 8 besar Liga Champions Asia, di antaranya, kompetisi terakhir adalah yang paling penting .

Jadwal yang sibuk dan pertandingan yang sangat intensif secara historis terbukti menyebabkan lebih banyak atlet cedera. Cidera seperti itu tidak bisa dihindari dalam olahraga, dan itu bahkan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari olahraga, terutama dalam sepakbola. Bahkan untuk pemain sepak bola amatir, sangat umum bagi mereka untuk cedera, sedangkan untuk pemain sepak bola profesional, mereka sama sekali tidak peduli dengan cedera umum ini.

Fraktur atau robekan otot adalah cedera serius, dan jika pemain tidak beruntung menghadapi cedera ini, mereka akan membuang seluruh musim. Cedera yang paling umum adalah strain otot umum, seperti cedera ligamen, cedera hamstring dan cedera regangan. Bahkan kram dapat dicatat oleh dokter tim sebagai cedera resmi, meski kecil.

Semua ini adalah cedera ringan yang tidak berdampak pada pertandingan pemain, dan tidak memerlukan perawatan khusus, karena terapis dan pelatih fisik dapat menyembuhkannya. Namun, para pemain yang menderita cedera ini harus dirawat secara khusus selama pelatihan. Selain itu, perubahan harus dilakukan dalam pelatihan siklus, beban pelatihan, dan program pelatihan, yang membahas perlunya perhatian khusus. Ini disebut “pelatihan individu.”

Cloud secara pribadi bertanggung jawab atas pelatihan yang diindividuasikan. Ini adalah tugas yang serius, yang sangat ketat dalam kebutuhan keterampilan dan pengalaman pelatihan tingkat tinggi. Jika pelatih memiliki kemampuan yang buruk, itu tidak akan berguna untuk pelatihan, dan itu bahkan akan memperburuk cedera pemain lebih lanjut. Karena itu, Cloud harus mengambil alih pelatihan itu sendiri.

Selama berada di Dingtian, Dai Li juga mencoba belajar lebih banyak tentang pelatihan dan taktik sepakbola dari staf pelatih Harman. Pelatih fisik harus dilibatkan dalam perencanaan pelatihan, dan tujuan pelatihan fisik adalah untuk membantu pemain melaksanakan taktik mereka. Karena itu, Dai Li, sebagai pelatih fisik dari pelatihan siklus, harus tahu sesuatu tentang taktik sepakbola. Itu berarti proses pembelajaran untuk Dai Li.

Terlebih lagi, Harman memiliki staf pelatih sepak bola top dunia. Faktanya, Anda tidak dapat menemukan begitu banyak pelatih sempurna di mana pun, terutama untuk pelatih sepakbola yang tidak profesional seperti Dai Li. Dia bisa belajar banyak pengetahuan baru dari satu pertemuan taktis sederhana.

Sebelumnya, Dai Li hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang taktik sepakbola, jadi mungkin dia hanya sedikit kurang kalah dengan mereka yang membuat komentar secara membabi buta. Tapi, setelah tinggal di Dingtian selama beberapa bulan, pengetahuannya tentang sepakbola berubah secara dramatis.

Pada akhir September, semifinal Liga Champions Asia dimulai, dan kali ini, Dingtian harus bermain melawan Jeonbuk Hyundai dari Korea Selatan. Babak pertama kedua tim akan diadakan di Korea Selatan.

Stadion Piala Dunia Chonju

“Pelanggaran, tapi mengapa tidak ada peluit ?!” Harman mengeluh dengan keras.

Yunping Zheng berdiri, dengan susah payah, di lapangan, lalu menggosok kakinya, mengertakkan gigi, dan terus bermain.

Baru saja, seorang pemain Jeonbuk Hyundai tersandung Zheng dengan busuk, sengaja menabrak Zheng dengan lututnya. Akibatnya, Zheng jatuh, tetapi wasit tidak bersiul.

Ini bukan pertama kalinya hal seperti itu terjadi, karena Jeonbuk Hyundai melakukan beberapa pelanggaran di pertandingan sebelumnya, tetapi wasit tidak bersiul atau mengeluarkan kartu kuning, ia hanya memberi mereka peringatan lisan.

Pada awalnya, semua merasa bahwa ini adalah keuntungan tuan rumah Jeonbuk Hyundai, jadi wasit mungkin memberikan wajah kepada tim. Namun lambat laun, semua datang untuk menemukan bahwa wasit hanya bias dalam meniup peluitnya, tampaknya ingin membantu tim tuan rumah.

Setelah beberapa dari panggilan peluit palsu ini, bahkan para pemain tuan rumah tahu bahwa wasit bersikap lunak terhadap pelanggaran, sehingga mereka mengambil keuntungan. Oleh karena itu, mereka membuat gerakan besar, jelas bukan untuk bola, tetapi pada lawan sebagian besar waktu.

“Dalam ideku, Jeonbuk Hyundai seharusnya menyebut dirinya Jeonbuk Tripping Team.”

“Jangan katakan itu. Sialan Korea mungkin berlaku untuk daftar warisan dunia, mengatakan bahkan perjalanan adalah milik mereka …”

“Mereka tidak pernah berubah. Ada peluit hitam bias di Piala Dunia di Korea Selatan, dan itu masih sama.”

Bahkan para penggemar melampiaskan perasaan mereka dengan banyak keluhan. Di pengadilan, pemain Dingtian menunjukkan ketekunan yang ekstrim dalam menghadapi situasi ini.

Wasit bersiul sekali lagi, dan babak pertama berakhir. Skornya 0-0, karena tidak ada tim yang membuat gol, yang sebenarnya adalah kabar baik bagi Dingtian. Jika itu bisa kembali bermain di pengadilan rumah mereka dengan hasil seri di sini, harapan promosi Dingtian akan melambung.

Wasit bersiul sekali lagi, dan babak pertama berakhir. Skornya 0-0, karena tidak ada tim yang membuat gol, yang sebenarnya adalah kabar baik bagi Dingtian. Jika itu bisa kembali bermain di pengadilan rumah mereka dengan hasil seri di sini, harapan promosi Dingtian akan melambung.

Tapi Jeonbuk Hyundai tidak bisa menerima hasilnya, karena tidak ada gol di rumah berarti akan jauh lebih sulit untuk bermain jauh dari rumah. Di ruang ganti, Yunping Zheng mengangkat celana pendeknya, mengungkapkan bahwa kaki kanannya memar.

“Ini sangat bengkak. Korea Selatan sangat kejam,” kata rekan satu tim di dekatnya dengan simpati.

“Tidak apa-apa untuk menendang di sini, tetapi jika itu sedikit lebih jauh, itu bisa menjadi tendangan ke alat kelamin saya! Korea Selatan terlalu berbahaya. Jika bukan karena pertandingan, saya pasti akan memukulnya. ! ” kata Zheng Yunping dengan ganas.

“Tenanglah. Bagaimanapun, ini adalah pengadilan rumah bagi mereka, dan wasit juga memihak mereka. Jika kamu tidak tenang, kamu akan diberikan kartu merah. Kemudian, kerugian akan lebih besar daripada keuntungan,” desak rekan setimnya.

Di sebelahnya, Martin, seorang pemain asing, berjalan naik dan turun di ruang ganti dengan bantuan seorang terapis.

“Bagaimana perasaanmu?” tanya terapis itu dengan cemas.

“Masih sakit,” kata Martin, menggertakkan giginya.

“Aku sudah memeriksa kamu semua, tidak ada tulang yang terluka, itu adalah ketegangan yang sama yang kamu miliki sebelumnya, dan itu hampir sembuh, tetapi itu telah diinjak oleh lawan, dan itu menjadi lebih buruk dengan cedera baru. Kamu perlu berjalan lebih banyak dan membuka tubuh Anda sekarang, “kata terapis, merangkai kata-kata dengan cepat untuk menjelaskan.

Dokter tim Maraloni berwajah muram.

“Bagaimana kabarmu?” Harman bertanya.

“Bagaimana kabarmu?” Harman bertanya.

Maraloni menggelengkan kepalanya, “Saya tidak optimis. Sebagian besar pemain sudah cedera, dan sekarang, cedera mereka lebih serius. Meskipun itu tidak mempengaruhi penampilan mereka sejauh ini di lapangan, itu pasti dapat mempengaruhi mereka di babak kedua cocok. ”

“Apakah ada orang yang membutuhkan perhatian khusus?” Harman melanjutkan.

“Sebagian besar terutama memiliki strain atau benjolan normal, jadi dengan semprotan penghilang rasa sakit dan pijat sederhana, mereka harus baik-baik saja 45 menit setelah perawatan. Tetapi situasi dengan Jingyuan Zhang lebih rumit. Dia telah menjalani operasi pada pergelangan kakinya, dan telah ditendang oleh lawannya di babak pertama. Sekarang, larinya akan sangat terpengaruh, “kata Maraloni.

“Lawan itu harus diberi kartu kuning!” Wajah Harman cemberut sekaligus dan berkata, “Terobosan Zhang di sebelah kiri adalah sarana penting bagi kami untuk menghancurkan pertahanan lawan. Juga, saya bisa menarik perhatian pertahanan lawan, sehingga dapat menciptakan peluang menyerang yang menguntungkan bagi Neol. Jika Jingyuan Zhang tidak bisa lari, kita akan kehilangan pilihan yang sangat efektif dalam taktik menyerang kita. ”

“Saya sudah mencoba yang terbaik, tetapi sekarang tampaknya sulit bagi Jingyuan Zhang untuk berlari semudah ketika dia mulai, dan saya sarankan Anda bersiap-siap di muka untuk penggantian, atau perubahan dalam taktik asli,” kata Maraloni.

Begitu Maraloni berhenti, seseorang berkata, “Semua orang, sediakan ruang untukku!”

Ketika Harman dan Maraloni melihat ke arah suara, mereka melihat bahwa Jingyuan Zhang berlari dengan kecepatan yang dipercepat, berlari dari sisi kiri ruang ganti ke kanan dalam sekejap mata. Gerakannya halus.

“Itu Jingyuan Zhang!” Harman memandang Maraloni, berseru, “Kamu telah memberitahuku bahwa dia tidak bisa berlari sebaik yang dia lakukan di awal!”

Maraloni terkejut juga, “Wow! Dia pincang beberapa saat yang lalu, tapi sekarang dia berlari!”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •