Almighty Coach Chapter 314 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 314 Howl of the Mighty Wind
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Tiga kartu ditempatkan di depan Dai Li. Mereka memiliki kerangka emas dan tekstur kayu, tetapi area pusat kartu kosong.

“Item ini disebut kartu duplikat. Untuk apa ini digunakan?” Dai Li bertanya.

“Anda masih ingat buku bergambar atlet yang Anda peroleh terakhir kali, bukan? Dengan kartu duplikat ini, Anda bisa menghabiskan 10.000 poin pengalaman untuk menduplikasi atlet mana pun ke dalam kartu,” sistem menjelaskan.

Sekarang Dai Li menyadari bahwa kartu duplikatnya dan buku pegangan bergambar atlet yang dia dapatkan sebelumnya ada dalam satu kit, yang harus digunakan bersama.

“Setelah menduplikasi atlet, untuk apa kartu itu digunakan?” Dai Li terus bertanya.

“Kemudian Anda bisa menggunakan kartu duplikat untuk mendapatkan 70% dari kemampuan atlet yang diduplikasi selama 12 jam,” kata sistem itu.

“Sekarang saya hanya memiliki Anshan Wang di buku pegangan bergambar atlet saya. Jika saya menduplikasi kemampuan Anshan Wang dengan kartu dan menggunakannya untuk saya, dalam 12 jam ke depan, saya bisa menjadi 70% Anshan Wang, kan?” Dai Li terus bertanya.

“Tepat! Semakin kuat atlet yang Anda tiru, semakin kuat efek yang Anda miliki,” kata sistem itu.

Dai Li diperhitungkan sedikit dalam benaknya. Atas dasar kekuatan Anshan Wang, 70% dari kemampuannya akan cukup untuk berpartisipasi dalam pertandingan Olimpiade. Dengan kartu duplikat, ia bisa berubah menjadi pemain tenis meja top-notch kapan saja, meskipun tentu saja, hanya selama 12 jam. Juga dia harus menghabiskan 10.000 poin pengalaman.

Saya seorang pelatih, bukan atlet. Saya tidak perlu berpartisipasi dalam pertandingan secara pribadi. Dai Li menggelengkan kepalanya. Meskipun dia tidak mengetahui fungsi detail dari kartu duplikat, dia masih merasa itu adalah sesuatu yang luar biasa.

Saya hanya memiliki Anshan Wang, yang merupakan atlet tingkat atas, dalam buku pegangan bergambar atlet saya. Jika saya bisa menggunakan kartu duplikat setelah mengumpulkan lebih banyak atlet dari acara lain, tidak bisakah saya menjadi atlet yang hebat? 70% dari level atlet terbaik di dunia masih tidak dapat dicapai oleh banyak atlet profesional sepanjang hidup mereka. Setelah memikirkan ini, Dai Li sedikit senang.

Namun, ketika dia menyadari bahwa dia hanya memiliki tiga kartu, dia sedikit kecewa.

Sayang sekali aku hanya punya kartu duplikat, dan masing-masing hanya bisa digunakan selama 12 jam, pikir Dai Li dengan sedih.

Sistem segera memulai pengenalannya. “Meskipun kamu hanya memiliki tiga kartu, kamu dapat mengambil manfaat dari dua fitur kartu. Pertama, itu dapat digunakan berulang kali. Satu kartu dapat digunakan selama 12 jam. Setelah 12 jam, kartu akan berubah menjadi kartu kosong lagi, dan Anda perlu menduplikasi atlet di buku pegangan Anda lagi. ”

“Oh, kalau begitu aku tidak perlu khawatir menggunakan kartunya,” kata Dai Li. “Dengan cara ini, satu kartu sudah cukup, tidak perlu memberiku tiga kartu.”

“Alasan Anda mendapatkan tiga kartu terletak pada fitur kedua kartu duplikat. Kartu-kartu itu dapat digunakan bersama-sama. Anda dapat menggunakan dua kartu atau tiga kartu bersama-sama, dan efeknya akan ditumpangkan,” sistem menjelaskan.

“Artinya, aku bisa menggunakan tiga kartu duplikat untuk menduplikasi tiga atlet, dan menggunakan ketiga kartu itu pada diriku, maka aku bisa memiliki 70% dari kemampuan tiga atlet secara bersamaan, kan?”

“Benar, tetapi dengan satu syarat. Para atlet yang diduplikasi olehmu haruslah atlet dari berbagai olahraga yang berbeda. Misalnya, jika kamu telah menduplikasi satu pemain tenis meja dengan satu kartu, para atlet yang kamu duplikat untuk kartu kedua dan ketiga tidak boleh berupa meja pemain tenis lagi. Anda harus menduplikasi atlet olahraga lainnya. ”

. . .

Pertandingan Olimpiade telah usai. Tim Tenis Meja Nasional kembali dengan empat medali emas, yang tidak mengejutkan siapa pun.

Setelah mereka kembali, banyak kegiatan menunggu para atlet Tim Tenis Meja Nasional. Anggota staf yang berjasa di belakang layar, seperti Dai Li, juga diberikan penghargaan.

Sebagai olahraga nasional, tenis meja cukup populer di kalangan orang-orang di Tiongkok. Seiring dengan meningkatnya webcast dan We Media, siaran TV bukan satu-satunya cara untuk menonton pertandingan lagi. Semakin banyak orang mulai menikmati pertandingan tenis meja di berbagai media yang berbeda, yang membuat tenis meja lebih populer.

Selain itu, pemasaran para atlet telah meningkat secara drastis. Pemain bintang dipublikasikan secara luas, yang telah membudidayakan banyak penggemar muda.

Beberapa tahun yang lalu, pemirsa utama tenis meja adalah orang setengah baya dan lanjut usia. Sekarang semakin banyak penggemar muda yang meremajakan acara tenis meja di Cina.

Beberapa tahun yang lalu, pemirsa utama tenis meja adalah orang setengah baya dan lanjut usia. Sekarang semakin banyak penggemar muda yang meremajakan acara tenis meja di Cina.

Suasana tenis meja di Tiongkok membaik, dan semakin banyak orang mulai memperhatikan tenis meja. Untuk tenis meja itu sendiri, semuanya berkembang ke arah yang benar.

. . .

Suatu hari, saat makan siang, banyak pelatih terperangkap dalam diskusi di kantin Tim Tenis Meja Nasional.

“Apakah kamu sudah mendengar tentang hal itu? Asosiasi Tenis Meja mengatakan reformasi akan datang.”

“Reformasi? Kita melakukan reformasi setiap tahun, tetapi tim tenis meja kita masih nomor satu di dunia. Jangan khawatir, tim tenis meja negara lain tidak akan menjadi ancaman bagi kita.”

“Aku sudah mendengar bahwa kali ini berbeda. Kali ini manajemen tingkat tinggi ingin mereformasi mode manajemen dan mencoba menerapkan apa yang disebut ‘manajemen datar.'”

“Apa artinya?”

“Saya tidak tahu. Namun, menurut kabar angin, posisi Pelatih Umum dan Pelatih Kepala mungkin dibatalkan. Tim hanya akan memiliki pelatih tim putra dan pelatih tim wanita, yang berasal dari tingkat yang sama dan di bawah manajemen langsung staf yang lebih tinggi. ”

“Saya tidak tahu. Namun, menurut kabar angin, posisi Pelatih Umum dan Pelatih Kepala mungkin dibatalkan. Tim hanya akan memiliki pelatih tim putra dan pelatih tim wanita, yang berasal dari tingkat yang sama dan di bawah manajemen langsung staf yang lebih tinggi. ”

“Itu tidak mungkin! Jika Pelatih Umum dibatalkan, ke mana Pelatih Gu harus pergi? Dia tidak bisa menjadi pelatih tim putra, kan? Itu penurunan pangkat! Apa lagi, Pelatih Gu adalah tulang punggung Tim Tenis Meja Nasional. Dia telah mengalami kesulitan tanpa keluhan selama bertahun-tahun, dan telah memberikan kontribusi yang luar biasa bagi tim kami. Usahanya sangat penting untuk pencapaian tim kami saat ini. ”

“Saya juga berharap ini tidak nyata. Setelah bertahun-tahun, Tim Tenis Meja Nasional akhirnya membentuk kerangka kerja yang matang. Kami memiliki standar kami sendiri untuk pemilihan pemain, pelatihan, pengembangan tim, penelitian ilmiah, dan persiapan pertandingan. Tiba-tiba reformasi mungkin mengubah semua itu. ”

Semua orang membicarakan masalah ini, tetapi banyak dari mereka tidak menganggapnya serius atau menyadari betapa parahnya apa yang akan terjadi.

. . .

Satu minggu kemudian, para pemain kunci pergi ke Rongzhou untuk berpartisipasi dalam turnamen terbuka Federasi Tenis Meja Internasional.

Sementara pertandingan berlangsung, Asosiasi Tenis Meja tiba-tiba menyatakan bahwa Zhizhong Gu bukan lagi Pelatih Umum Tim Tenis Meja Nasional, dan dia dipindahkan ke Asosiasi Tenis Meja untuk bertindak sebagai Wakil Ketua.

Ini bisa dianggap sebagai kuda tengah yang sedang berganti.

Reformasi Tim Tenis Meja Nasional juga diumumkan pada saat ini.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •